Covid-19, Semoga Sekali Saja

Buat yang sempat baca tulisan sebelumnya, ataupun yang mengikuti Instagram saya, mungkin teringat kalau saya ada menulis sekilas soal kami sekeluarga kena Covid di bulan Maret lalu. Sekuat-kuatnya kami berusaha melindungi diri dan seluruh anggota keluarga dari virus ini, akhirnya kami kena dari sekolah anak. 

Awalnya Abby duluan yang kena. Hari itu Kamis, saya baru selesai fisioterapi, tau2 ditelepon dari sekolah dan diinfokan kalau Abby lemas sekali. Pihak sekolah tidak berani menyentuh, hanya bisa meminta saya menjemput Abby secepatnya. Begitu saya jemput, anaknya pucat pasi. Langsung saya bawa pulang, ukur temperatur, dan bener saja, anaknya demam. Buru2 saya pakai RAT yang disediakan pemerintah (kebetulan bbrp hari sebelumnya suami saya kena flu, dan antri minta RAT ke pemerintah, dikasih 10 biji, gratis). Terkonfirmasi sudah, Abby positif. Anaknya lemas bukan main, tidur pulas di kamarnya. Karena Abby positif, saya dan suami langsung tes, dan kami berdua negatif. Saya langsung kontak sekolah Tilly dan jemput dia pulang. Sampai rumah, kami tes Tilly, dan positif juga dong! Padahal dia beler2 doang kayak sehari2 di kindy memang banyak yg beler, tipikal perubahan musim dari panas ke gugur. Suhu badan Tilly agak anget, tapi nggak parah. Saya dan suami langsung pakai masker nonstop di rumah.

Semalaman itu, Abby demam terus, ditambah muntah2 berkali2. Karpet rumah jadi sasaran, dan siapa yang bersihin? Tentulah emaknya ini. Mesin pembersih karpet jadi teman saya, ngosek aja bawaannya. Melihat cicinya muntah, eh adiknya jadi ketrigger, ikutan muntah juga, mana lokasinya beda lagi. Bapaknya kesel, emaknya lelah, pokoknya capek banget! Saya sampai mikir, kl saya gak ketularan, ini namanya ajaib soalnya badan saya udah mau copot. 

Jumat malamnya, saya mulai terserang demam dan pusing. Minum panadol 1 nggak cukup, harus 2, dan rutin sehari 4 kali (ini udah dosis maksimum nih). Begitu nyentuh 4 jam setelah mnm obat terakhir, badan langsung ambrol nggak kuat. Suami juga sama, mulai demam dan pusing. Batuk2 juga mulai terasa. Sabtu pagi, saya dan suami RAT. Dia positif, dan saya masih negatif dong! Nggak mungkin lah saya negatif. Badan mulai terasa makin ambrol. Hidung mulai beler nggak berhenti, indra perasa mulai terganggu, nggak bisa nyobain makanan, mulai mual2 juga dan asam lambung terasa naik. Suami jg bergejala lumayan, tapi nggak separah saya. Anehnya, anak2 tiba2 sudah gak ada yang demam, Abby segar bugar tanpa gejala. Nggak ada tuh batuk pilek! Kalau Tilly demamnya juga sudah hilang, sisa beler aja. Hebat banget anak2, penyembuhannya instan, sementara itu saya dan bapaknya makin hancur minah, terutama saya. 

Hari Minggu, saya tes lagi, dan kali ini sudah jelas, garis positif terpampang nyata. Saya masih berusaha masak di rumah, karena anak-anak kalau masakan saya rata2 lebih gampang makannya. Mau pesan Uber Eats, eh di resto kesukaan malah ngga melayani Uber Eats di hari Minggu. Untung stock grocery saya masih banyak, ditambah ada teman baik yang bantu belanjain kebutuhan dasar seperti roti, telur, daging, buah, dan sayur. Tapi ada beberapa yang saya sudah terlanjur beli dan harus dihabiskan buru2 seperti ikan segar misalnya. Saya lupa hari apa waktu itu,  maksud hati supaya gampang gak perlu bentuk2, ikan yang tadinya mau bikin pempek telor (permintaan Abby), saya bikin pempek adaan aja. Dan ketika lagi menggoreng, badan saya ambruk, lemas nggak kuat berdiri. Saya minta suami lanjutin goreng. Sekacau itu badan saya sampai berdiri aja nggak sanggup. 

Soal gangguan pernafasan sih jangan ditanya deh. Batuknya nggak berhenti, leher sakitnya luar biasa dan kering kerontang walaupuh batuknya berdahak. Minum bergelas-gelas kayak ngga ada efeknya, tapi tetap harus minum karena itu salah satu hal yang paling penting. Intinya endurance saya benar-benar dilatih, apalagi cuma bergantung pada satu paru-paru.  Healthline (pemerintah) sempat menghubungi kami dan nanya butuh apa. Suami bilang kami butuh oximeter, tapi ternyata sampainya 3 hari kemudian. Obat yang disarankan hanya Paracetamol, sudah jadi macam painkiller. Di Indonesia malah canggih ya kiriman paket obatnya macam-macam. Jadi bersyukurlah, karena tiap negara punya cara masing-masing, dan Indonesia termasuk yang oke untuk urusan obat. 

Malam ke 5 atau ke 6, saya mengalami panic attack yang lumayan parah. Semalaman nggak bisa tidur, bukan hanya karena batuk pileknya yang memang sedang hebat-hebatnya, tapi karena saya sama sekali nggak bisa kontrol nafas saya. Berkali2 saya gasping for air. Apa ya istilah bahasa Indonesianya, kayak kaget lalu ngos-ngosan. Rasanya saya baru bisa agak tenang sekitar pukul 6 pagi, dan saat itu tangan saya harus dipegangin suami supaya tenang. Indra perasa juga makin hilang, pedas saja nggak kerasa sama sekali. Saya sampai takut sendiri, ngeri kalau nggak bisa balik karena masak itu sudah jadi bagian dari jiwa saya. Soalnya dengar-dengar memang ada yang nggak bisa balik dalam jangka waktu lama. Gimana rasanya kalau sampai nanti nggak bisa nyobain makanan? Soalnya waktu itu aja, tiap habis masak, saya minta suami yang cobain. Beneran mau nangis ngebayanginnya. 

Puji Tuhannya, anak2 kondisinya stabil dan baik, setidaknya mengurangi beban pikiran. Selama anak2 bisa makan dan nggak sakit, saya bisa jauh lebih tenang. Suami juga lebih duluan membaik, sementara di kamar saya tisu kotak entah sudah habis berapa banyak, hidung sampai sakit karena iritasi. Karena banyak tiduran di ranjang, saya sampai menyelesaikan serial "Unbreakable Kimmy Schmidt" hehehe. Jarang-jarang loh saya nonton serial, dan ternyata bagussss! Selera saya banget deh yg agak quirky gitu. 

Turning back point rasanya baru di hari ke 8, pelan2 pusingnya mulai berkurang. Tau2 mulut saya mulai bisa merasakan. Biarpun badan masih lemas banget, minimal saya bisa mulai semangat. Balik ke dapur jadi menyenangkan karena bisa icip dan nggak ngaco lagi. Hari ke 10 alias hari terakhir isolasi, saya merasa jauh membaik. Batuk masih sisa (bahkan sampai sebulan setelahnya juga masih sisa), tapi pileknya berkurang jauh. Hari itu kami resmi didischarge dari isolasi mandiri, dan bisa beraktivitas lagi. 

Saya bersyukur pernah ngerasain Covid ini, karena jadi membuat saya bisa merasakan pertolongan Tuhan selalu tepat pada waktunya.  Walaupun begitu, berharap jangan sampai kena lagi deh! Sungguh pengalaman yang ngga enakin. Eh iya, ternyata orang-orang baik ada di sekitar saya. Dapat bantuan untuk grocery, dapat kiriman makanan mulai dari yang mentah sampai yang mateng, dan hantaran lainnya. Yang paling mengejutkan sih guru TK si Tilly anterin paket isinya banyak banget sampai bikin speechless, dari kantong pribadi pula. Saya sendiri nggak banyak cerita ke orang-orang soal saya kena Covid, bukan karena rahasia, tapi karena saya beneran nggak mau repotin orang. Doanya saja sudah bikin saya bahagia. 

Walaupun kita sudah divaksin bahkan dibooster, kita nggak boleh meremehkan Covid. Kita harus mengerti kalau tidak semua orang punya reaksi yang sama terhadap virus yang satu ini. Saya termasuk beruntung nggak sampai super parah dan masuk rumah sakit. Tapi saya tau banyak yang kolaps bahkan sampai kehilangan nyawa ketika berhadapan dengan Covid. Semoga kita semua selalu sehat, gembira, dan tetap jangan lengah. Semoga sebentar lagi kita bisa hidup "normal" seperti dulu lagi. 












Comments

  1. limmy mama radhika dan raniaApril 25, 2022 6:49 PM

    alhamdulillah udah sehat semua ya le.

    serem jg kondisi lu soalnya paru2 cm ada 1 ya. lu ga ada asma kan?

    sama kayak keluarga gw. udah dijaga2 ga pernah keluar rumah. ga pernah kerumunan. anak2 sekolah online. eh bulan feb kemaren malah anak gw yg gede kena covid entah dari mana. padahal tiap hari dia di rumah saja. trus papanya ketularan deh karena emang lagi drop badannya.

    untungnya gw sm anak gw yang kecil aman.
    emang kita semua diajak kenalan sama si covid. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya gue ga ada asma sih. Kalau ada mungkin udah masuk RS kali. Beneran deh, macem nunggu giliran, tp semoga lu tetep sehat ya. Lebih baik nggak kena sama sekali kan :)

      Delete
  2. ya ampun sampe sekeluarga kena ya ny. untung semua sekarang udah sembuh ya. sehat2 terus ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Man, untung deh udah baek, cape banget rasanya minggu itu. Amin semoga kita semua sehat.

      Delete
  3. alhamdulillah sudah kembali sehat ya le, dan semoga ke depannya kita semua selalu sehat wal'afiat, Aamiin
    baru finish baca seluruh tulisanmu di blog ini dari 2020 setelah sempat vakum karena jarang buka komputer, nagih banget bacanya :D jadi tahu tentang kehidupan di NZ, lihat abby yang semakin cantik dan tilly yang semakin menggemaskan. sukaaaa sekali sama tulisanmu, informasinya jelas banget dan fotonyapun keren2. tetap semangat nge-blognya ya le...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woahhh kemana aja vacuumnya sampe 2 tahun ya seumur sama kehadiran Covid hehe. Makasih udah mampir lagi. Semoga terhibur ya. Komen2 kayak gini yang bikin semangat nulis deh hehe. Masih bs berguna untuk teman2 yang baca.

      Delete
  4. Oalah Leony, bacanya ikut bisa membayangkan repot dan gak enaknya. Puji Tuhan sudah berlalu ya, memang selama pandemi masih ada, tetep harus terus waspada ya, karena yang namanya sakit itu ya pasti gak enak. Sehat2 selalu sekeluarga yaaa Leony!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen2 di Jakarta bilang, kl kena covid di Indonesia mendingan banget karena ada bantuan Gojek! Hahahaha. Katanya malah jd nyoba berbagai resto drpd masak. Amin, Lis, semoga kita sehat selalu dan dilindungi Tuhan ya.

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Yang Dalem Dalem

Motherhood Saga: Barang-Barang Esensial Mama dan Abby Bag. 1

Tutorial Sok Kreatif - Dekorasi Kelas