Tuesday, July 31, 2018

Matilda's First Birthday - The D Day

Nggak terasa.... (ini bohong deh, kerasa banget), kalau ternyata si bocah kecil sudah berusia satu tahun aja. Setahun yang seru banget, merasakan jadi ibu dua orang anak, di negeri domba yang lebih dekat ke Kutub Selatan dibandingan ke garis Khatulistiwa. Rasanya gimana? Pegel bok! Tapi apadaya, body kagak ada kurus-kurusnya acan, malah tambah bulet. Salahkan keju New Zealand! (padahal jarang makan keju, kayaknya lebih sering makan Indomie). Mana ini katanya kalau nggak punya ART ngurus dua anak termasuk bayi bisa bikin kurus. Ngasih ASI juga katanya bikin kurus. Mana buktinya? Itu semua pasti mitos belaka! Lemak saya masih bertaburan di mana-mana, dan bentuk tubuh beda tipis sama dugong. Ngomong-ngomong soal mitos, orang bilang kalau anak mau ulang tahun, itu suka ada aja hal-hal yang tidak diinginkan terjadi. Kebanyakan sih katanya, anaknya sakit menjelang ulang tahun. Ih, saya sih ogah banget ya percaya sama mitos ginian. Apalagi si Abby sehat walafiat aja tuh pas dulu mau ulang tahun pertama. Tapi ya ampun, kurang dari dua minggu sebelum ulang tahunnya, si Tilly kena sakit yang menurut saya lumayan parah. Ya, biarlah kisah ulang tahun kali ini, dibuka pakai yang nggak enak dulu.

Sakitnya si bocah dimulai dari Jumat malam, badannya demam, dan mulai nggak mau makan. Saya pikir dia kena demam biasa saja, dan kasih paracetamol saja. Nggak taunya demam berlanjut sampai besoknya, dan besoknya, dan hampir tidak makan sama sekali. Tilly yang sudah lulus tidur panjang (sleep through the night) dari umur 4 bulan, beberapa hari itu nangis kebangun berkali-kali di malam hari. Tidurnya pun nampak tidak nyaman dengan nafas tersengal-sengal. Seumur-umur, saya nggak pernah melihat anak ini sampai sakit separah ini. Abby pun separah-parahnya dia sakit, tidak pernah sampai semenderita ini. Baru kali ini saya sebagai ibu, jadi was-was dan kebangun-kebangun saat malam, bukan karena anaknya nangis, tapi karena saking khawatirnya, saya takut tiba-tiba dia tidak bernafas lagi. Asli, saya jadi kayak orang linglung, ngelihatin anak bobo, dan mendengarkan nafasnya. Kalau dia mendengkur, malah saya jadi agak tenang, karena artinya dia masih bernafas. Kita harus menunggu sampai senin pagi untuk bawa dia ke dokter.

Saat di dokter, dokter  bilang Tilly cuma kena cold biasa. Jadi cuma diresepkan paracetamol dan ibuprofen. Typical dokter sini, sangat minim kasih obat. Patokan mereka, selama masih bisa minum, cukup kasih minum. Makan itu opsional. Tapi sebagai seorang ibu yang biasanya punya anak doyan makan, melihat dia tidak mau makan, melihat muka dia merah-merah kayak orang habis ditonjokin, lalu sering menangis menahan sakit di badannya, saya beneran nggak tega. Saking takutnya, saya sampai beli susu formula, just in case ASI saya nggak cukup karena anaknya sama sekali nggak makan solid. Minum susu pun dia harus kerja keras. Bodohnya saya, waktu sebelum ke dokter itu, saya kasih dia paracetamol dengan dosis pas dia masih lebih kecil badannya. Pantas obatnya seperti kurang nendang. Setelah ketemu dokter, saya berusaha berpikir positif, dan berharap beberapa hari ke depan nampak ada tanda kesembuhan. 

Ternyata, sampai 3 hari ke depan, anaknya masih tidak mau makan sama sekali, badan tambah kurus, wajah tambah lesu dan tidak punya tenaga. Hancur hati saya bener-bener deh. Sekali lagi saya bikin janji dengan dokter karena sungguh khawatir. Lagi-lagi dokter bilang, anaknya cuma kena cold, jadi nggak dikasih obat tambahan apapun. Langsung saya kebayang, ini kalau di Indonesia, pasti sudah dikasih antibiotik. Ketika ditimbang, berat badan Tilly sudah tambah turun 300 gram dibandingkan pas ditimbang 2 hari sebelumnya di dokter. Gimana hati saya nggak drop? Tiap mau kasih Tilly obat itu penuh perjuangan, karena anaknya berontak nangis. Pakai sendok nggak bisa, jadi harus pakai syringe (kayak suntikan tapi tanpa jarum). Saya sendirian nggak bisa, harus ditemani suami. Tapi kan suami kerja? Untung kita punya Abby yang saat itu baru mulai libur term break. Jujur saya salut banget sama Abby yang sayang banget sama adiknya. Dia bisa bantu pegangin dedeknya walaupun dia harus menahan tendangan berkali-kali. Dia juga berusaha ajak main dan hibur adiknya, walaupun itu berarti dia liburan hanya di rumah saja. 

Setelah hampir seminggu Tilly nggak mau makan, di hari Kamis siang, mendadak Tilly mulai mau membuka mulutnya, dan suapan makanan pertama masuk dengan sukses! Tau rasanya kayak apa? BAHAGIANYA BUKAN MAIN! Saking bahagianya, saya dan Abby joged-joged nggak karuan di depan baby chairnya Tilly. Sepanjang makan itu, Abby terus-terusan ngajak dedeknya ngomong, dan lempar-lempar boneka supaya adiknya bahagia dan semangat makan. Pokoknya, we had our little party deh! Daaannn.... satu kotak makan habis! Sorenya pun begitu, Abby terus berusaha menyenangkan adiknya, pokoknya kita berjuang supaya Tilly terus habis makanannya. Beneran saat itu saya merasa, Abby yang usianya 5 tahun ternyata bisa dewasa banget dan sungguh peduli pada adiknya. Dia bisa ikut khawatir saat adiknya nggak makan, dan ikut bahagia saat makanan adiknya ludes. I am very proud of her! Setelah itu, proses penyembuhan berlanjut, dan minggu depannya, Tilly sudah benar-benar pulih dan siap untuk  merayakan ulang tahunnya yang pertama. Phewwww legaaaa! Di Selandia Baru sini, saya benar-benar dilatih untuk jadi ibu yang sabar banget. Kebayang kalau di Jakarta, pasti anak ini sudah diresepkan antibiotik karena sudah seminggu panas badan naik turun dan nggak makan. Minimal dikasih obat batuk pilek deh. Sementara di sini boro-boro kan? Penyembuhan memang butuh waktu, dan ASI memang obat yang mujarab. Kuncinya sabar dan telaten, dan terus kasih anaknya minum walaupun harus berjuang jiwa raga. Oh iya, saya juga nambah pengetahuan, kalau anak demam itu ternyata boleh mandi dan banjurin kepala seperti biasa, cuma harus buru-buru dikeringin aja. Lalu, saya jadi tambah kurus gak setelah capek dan kurang tidur? Boro-boro, seons juga nggak turun hihihi.

Oke, kalau gitu sekarang lanjut ya ke fokus utama post kali ini yaitu perayaan ulang tahunnya Tilly di rumah. Berhubung ulang tahunnya Tilly jatuhnya di hari biasa, jadi deh kita cuma makan malam aja di rumah sama foto-foto. Menunya sangat sederhana, dan sesuai dengan apa yang ada di pantry saat itu. Maklum, gara-gara anaknya sakit sekian lama, saya sudah agak kehilangan selera untuk ke supermarket dan masak-masak meriah, yang penting cukup aja untuk makan sekeluarga. Menunya ada dua macam saja yaitu bakmi goreng (itupun pakai mie model Hong Kong yang kecil-kecil lantaran cuma itu yang ada di rumah), dan bakso goreng babi udang. Tidak lupa ada pelengkap telor merah 8 biji buat tanda (ini berakhir dimasak opor ayam besoknya hahaha), dan tentunya kue ulang tahun yang saya bikin sendiri dengan penuh cinta (eciyeeehhh...!). 

Bakso goreng, telor merah, bakmi goreng, dan kue ulang tahun.

Halooo, ini bocah yang ulang tahun hari ini nih! Udah mulai jago berdiri dan merambat, semuanya dirambatin, lemari-lemari dibukain, apalagi lemari yang satu ini a.k.a pantry. Kebayang nggak nih bocah pernah manjat pantry, lalu jarinya ketimpa sekaleng black beans sampai berdarah. That's my girl! (huks).

Kue ulang tahun bikinan saya, punya cerita lucu sendiri sehingga bentuknya jadi begini.
Nah, nih saya mau cerita soal kue ini. Soal bikin kue, memang sudah agak saya niatin dikit lah, soalnya kue ini kan rencananya buat dismash, kalaupun ada sisa, yang makan kite-kite doang, jadi cukup bikinan sendiri dan nggak usah fancy-fancy. Niatnya cuma bikin kue coklat, pakai icing buttercream coklat. Kuenya sudah jadi, tinggal bikin icing. Dasar sudah terlalu lama, kayaknya tahunan, nggak bikin icing, plus otak sudah karatan, saya bikin kedodolan fatal. Buat yang pernah bikin kue pasti paham deh. Jadi ya, itu adonan buttercream kan mau saya tambahin melted chocolate supaya icingnya tuh nyoklat banget. Nah, mestinya itu melted chocolate ditunggu rada adem dikit, baru masukin ke adonan buttercreamnya kan, nah ini lagi panas-panas banget, langsung saya masukin ke buttercream... apa yang terjadi? Langsung jadi cair semuanya, dan grumbelan gitu. Oh my gosh banget deh bloonnya. Saat itu langsung ngerasa fail berat, tapi masih puter otak biar nggak mubazir itu adonan butter seabrek. Untung masih ada secercah harapan di otak, itu adonan langsung saya jadiin ganache pakai teknik au bain marie, dan akhirnya, jadilah chocolate ganache yang nyam-nyam banget. Cuma ya, berhubung sudah jadi ganache, nggak bisa deh dibentuk2 atau dispuit, cukup disirem aja di kuenya, hias pake sprinkle, and done! Selamatlah kue ulang tahun rumahan ini dari bencana hihihihi. 

Habis semua kelar makan malam, baru deh kita lanjut dengan sesi foto dan tiup lilin seadanya. Karpet dialasin pakai messy mat, kasih mainan-mainan biar anaknya betah, dan siap-siap deh untuk tiup lilin pertama. 

Siap-siap dibikin nyaman dulu di bawah, biar nanti difoto happy ya. So far happy banget nih.

Tuh kan, seneng kan ketawa bahagia dia. Walaupun sesungguhnya, susah banget untuk bikin dia duduk diam di tempat. Anak ini adalah house roamer, nggak pernah bisa diam!

Nah, baru mingser dikit udah mau merangkak aja masuk ke kamar mandi. 

Oke, diseret  lagi balik ke posisi duduk ya Nak, bentar lagi kuenya dateng. 

Begitu kuenya ditaro, langsung mau diambil. Padahal lilin aja belum ditiup. 

Tapi pas disuruh duduk, anaknya malah mengkerut jidatnya, nggak ngerti dia kenapa aku harus duduk sih ya? Mestinya kan aku bisa ngacak-ngacak toh? Malah jadi banyakan bengongnya. 

Pose tegang memandang kamera. Mana ini senyumnya malah ilang.

Yak, dinyalain lilinnya, nyanyi happy birthday, sambil tepuk tangan.

Belum kelar lagunya, udah ditiup dong lilinnya sama cici Abby. Lalu lilinnya mau diambil sama Tilly. Akhirnya kita ngulang lagi deh nyalain lagi lilinnya.

Posisi serius lagi sambil tepuk-tepuk tangan. 

Manggil asisten alias cicinya buat siap-siap tiup lilin. Itu si Tilly mangap gede banget. Pengen makan lilin ye?

Lilin sudah diangkat, kue siap dismash. Eh anak ini bukannya smash kuenya, malah  muterin traynya berkali-kali sambil cekikikan.

Akhirnya dipandu sama bapaknya untuk mulai ngancurin kuenya, dan yang terjadi adalah.... anaknya NANGIS! dan selesai sudah sesi foto kita malam itu...huuuuu..... Kenapa sih dua bocah, pas smashing cake ultah pertama, dua-duanya malah nangis huks huks. Kalau mau lihat pas Abby setahun, klik di sini ya.

Dan akhirnya, kue dipotong, dan dikasih potongan pertamanya ke anak yang sudah menunggu-nunggu kapan dia boleh makan. Langsung dikasih jempol karena (katanya sih) enak. Artinya kedodolan mama masih berbuah kue enak, lumayaaannn!
Malam itu, pukul 1 pagi di Facebook, saya pajang satu foto Matilda dengan pesan ini:

Hip hip hura! Anak kecil ini ternyata sudah setahun usianya. Walaupun proses lahiran penuh drama, tapi dia tumbuh jadi anak yang super ceria. Coba tanyakan orang disekitarnya, pasti senyum bayi ini merekah ketika disapa.
Selamat ulang tahun anakku, Matilda. Mama percaya kamu akan jadi anak yang luar biasa. Selalu sehat, pintar, dan bahagia. Penuh berkat dari Sang Pencipta, dan berguna bagi sesama.
Peluk cium mesra dari kita semua.

Nah, jadi gitu deh perayaan ultah pertama Tilly di rumah. Lalu ada lagi nggak perayaannya? Tentu ada, dirayain rame-rame juga dengan "keluarga" di Auckland sini. Tungguin aja di postingan selanjutnya!

24 comments:

  1. happy belated birthday Tilly! God bless you abundantly :)

    ReplyDelete
  2. Selamat ultah Tilly. Semoga tumbuh dengan baik dan penuh kasih sayang. Semoga doa orangtuamu untukmu dikabulkan Tuhan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Pipit untuk doa dan ucapannya.

      Delete
  3. Happy birthday Tilly... sehat terus yaa.. ikut mengamini doa mama-papa-cici Abby deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Ika untuk ucapannya.

      Delete
  4. Happy Belated Birthday, Tilly! Semoga selalu sehat-sehat ya setelah ini, selalu ceria dan selalu akur ama cici Abby hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Olip buat ucapannya.

      Delete
  5. kata org org tua dulu sih, emang kalo anak mau gede, bisa ada panas badan gitu yah...dokter Singapore nih masih majority suka kasih antibiotic, untung nya PD anak2 yg sekarang gak terlalu gampang issued antibiotic.

    Gue salut banget le, loe masih bisa recycle itu frosting; gue sih gak kepikiran loh kalo gak nurutin resep.

    Hihihii....kyknya Tilly sebelas dua belas nih ama Keagan...ni anak udah manjat-manjat ke meja makan, sampe dorongin kursi kemana-mana krn dia mau reach to the counter top....
    gue gak bisa meleng sebentar aja, dia udah ngegeratak kiri kanan.

    Nancy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh masak ya dokter Sg gue kira udah lebih kayak dokter bule. Mungkin patokan orang Asia kali ya, lebih cepat lebih baik hihihi.

      Nah itu gue jg pas kejadian, kaget sih sama kedodolan diri sendiri. Untung masih selamet deh. Kalau ngga, gue udah siap2 beli kue di supermarket hahahaha.

      Ya, disyukurin aja deh ya Nan punya anak yg aktif, artinya kan pingin tau dan pinter.

      Delete
  6. Happy Birthday matilda.. *kiss2*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Epoi! *kiss balik*

      Delete
  7. Happy belated birthday little Tilly 😙😙 sehat2 selalu dan makin pintar, Tuhan Yesus memberkati

    ReplyDelete
  8. Happy Belated Birthday Tilly, semoga selalu sehat dan bahagia, God Bless You :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Prima. (Eh atau panggilnya Tante Putri?).

      Delete
  9. happy birthday Matilda!
    sehat en senantiasa diberkati Tuhan selalu ya :*

    ReplyDelete
  10. happy birthday Tilly, duhh cepet amat udah merambat2..perasaan baru baca cerita drama kelahirannya deh Le...hahahaa. Canggih dehh bikin kue sendiri.. bagus kok kuenya pake sprinkle warna warni gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Yance! Iya nih ngebut banget waktu berjalan.

      Itu kue beneran deh, kue darurat. Yg penting mah rasanya enak dah ya hahaha.

      Delete
  11. happy birthday tilly... semoga panjang umur, sehat selalu, dan selalu diberkati Tuhan ya...

    dokternya jayden juga bilang kalo panas boleh dimandiin, malah katanya harus, biar ga lepek... mudah2an abis ini ga ada drama sakit2 lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Mel! Amin.

      Gue ngerinya di sini lg winter, Mel. Suhu tuh single digit. Kebayang kl abis mandi bergidik. Brrrr...

      Delete
  12. Udah baca dari kapan lupa belum ninggalin jejak..haha..

    Happy birthdayy, Matilda! Sumringah banget deh..hihi..

    Waktu mo ultah L juga kena disentri.. BB turun langsung, di foto2 chubby cheeksnya hilaang..huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Py bukan ya, mamanya L? Thank you, ya. Emang anak kalau mau gede kayaknya ada hadiahnya dulu ya alias pake acara sakit segala. Semoga setelah ini sehattt selalu semuanya.

      Delete