Wednesday, March 29, 2006

Indomie Selerakuuuu...


Bukannya saya mau promosi mie instant yang diproduksi oleh Indofood itu. Hari ini saya lagi kepingin ngomongin makanan dan bumbu Indonesia yang kadang membuat kita mengelus dada untuk mencarinya di Milwaukee. Gara-garanya, beberapa minggu lalu saya memasak Mie Goreng ala Indonesia untuk dibawa ke pertemuan kelompok gereja. Lalu salah satu teman saya nanya resepnya, dan dia minta dijelaskan secara detail. Semua bumbu yang saya gunakan mudah ditemukan di sini, kecuali satu: Kecap Manis. Terakhir saya membeli kecap manis ABC dalam kunjungan saya ke Madison. Kecap ABC tidak sama rasanya dengan kecap Thailand yang banyak dijual di supermarket Asia di sini. Kecap Thailand itu nggak enak deh, dan nggak sekental kecap manis Indonesia. Makanya saya cukup bingung untuk mencari bahan pengganti yang bisa digunakan teman saya untuk menggantikan kecap ABC. Akhirnya saya menyerah, dan saya bilang, nanti kalau saya ke Madison lagi, saya beliin satu botol.

Begitu sulitnya mencari makanan kesukaan kita di sini. Dulu pas masih di Madison, kalau ketemu BengBeng atau Silver Queen, hati ini rasanya berbunga bunga. Tapi saya juga tidak bisa memborong banyak banyak dikarenakan harganya yang berlipat ganda. Contohnya misalnya dalam kurs 1 dolar = 10 ribu rupiah, sebatang BengBeng harganya jadi 7,000 rupiah, sebungkus Indomie harganya jadi 6,000 rupiah, dan sebotol Kecap Bango harganya jadi 39,000 rupiah. Namun demi kekangenan kepada rasa negeri tercinta, sayapun kadang memborong tanpa sengaja. Di Madison saja sudah susah untuk mendapatkan semua itu, di Milwaukee lebih tidak ada lagi. Boro boro ketemu Sambel Cap Jempol yang nikmat itu, nyari Sambel ABC aja belum tentu ketemu. Populasi manusia Indonesia di Milwaukee memang lebih sedikit daripada di Madison, jadinya jangan harap kami bisa mendapatkan bagian khusus di rak supermarket Asia.

Sebagai orang yang mempunyai hobi makan seperti saya, kelangkaan rasa Indonesia itu membuat saya kadang harus memutar otak untuk menemukan rasa yang sepadan. Untuk pempek, ikan tenggiri diganti dengan ikan pollock, tepung sagu diganti dengan tepung tapioka. Yang penting rasanya uenak dong... Modifikasi lain misalnya asam jawa diganti jadi asam Thailand, cuka Dixie diganti jadi cuka Thailand, tapi gula Jawa memang nggak ada penggantinya. Harga gula Jawa di sini: 1 blok = 1 dolar...hiks hiks...Di Indo bisa beli 1/2 kilo, kita bisa nyemilin gula Jawa di Indonesia dengan biaya yang dikeluarkan untuk satu masakan di sini. Kalo sudah mentok, bukan cuma bahan yang bisa dimodifikasi loh.. Buat bikin bumbu kacang rujak atau gado gado, ulekan juga diganti jadi blender hihiihi... cuman rasa cobek memang nggak ada bandingannya... apalagi keringetnya si abang rujak... no comparison lah yaow !

Makanya, buat teman teman yang ada di Indonesia, saya kadang suka heran kalo weekend hangoutnya malah di Starbucks atau di kafe kafe. Padahal di sini, semuanya pada kangen pecel.. HIDUP PECEL !

(PS: gambarnya boleh nyolong dari websitenya Mayora.. oh Bengbeng, emang asik berat...)

2 comments:

  1. dulu daku di ohio, non... disana byk jual indomi and sambel abc dsb

    pernah 1 kali gua kena stuck di sf gara2 emak gua packing indomi, cabe abc, etc di box besar gudang garam, dikira mao jualan rokok di amrik gua hehehe...

    *yeah, my mom came up with this sweet intention, i dun mind the checkings but still, it was memorable, kapan lg gua dianggap makelar G.Grm hehe*

    btw, milwaukee berapa jam dari madison??

    ReplyDelete
  2. Wah kasihan yaaa mba yang ini...

    Ngomong-ngomong,

    aku penggemar berat Beng-beng...

    hehehe...

    gak penting..

    Salam kenal aja yaa...

    ReplyDelete