Thursday, March 05, 2020

Abby dan Tilly Tamasya ke Tauranga

Kembali lagi ke edisi Abby dan Tilly Tamasya. Trip kali ini adalah trip impromptu yang dilaksanakan dadakan, lantaran kita agak kebosenan weekend mau ngapain, dan pingin ke tempat yang kita belum pernah pergi. Ceritanya sendiri sesungguhnya lumayan overdue karena dilaksanakan bulan Oktober 2019. Tapi karena tujuannya belum pernah kita share di blog ini, tetap akan saya bagikan. Plus gemes banget ya liat anak-anak kok lucu-lucu, biar buat kenangan mereka. Tauranga ini kenapa nggak masuk di list kita, karena biasanya tujuan orang ke sini adalah untuk mendaki Mt. Maunganui. Leony dan mendaki gunung itu, ibaratnya bukan pasangan serasi. Kagak nyambung deh! Apalagi dengan kondisi fisik saya yang nggak seperti orang lain (buat yang sudah ngikutin blog ini dari sejak jaman dahulu, pasti tau kondisi apa itu). Tapi suami yang sudah beberapa kali business trip ke Tauranga bilang, kalau pendakiannya ini bisa dilakukan pelan-pelan dan santai (padahal dia pas ngedaki juga ngos-ngosan gara-gara salah ambil jalur). Yo wis, marilah kita capcus ke Tauranga, kita coba daki itu gunung!! Apakah berhasil?

Sabtu, 5 Oktober 2019

Pergi ke luar kota buat saya sekeluarga, tidaklah lengkap kalau nggak mampir-mampir dulu untuk makan enak, plus ke tempat unik, supaya waktu  yang terbatas ini bisa dipakai maksimal. Tauranga sendiri jaraknya lebih kurang 3 jam dari Auckland. Untuk pemberhentian pertama, kita mampir dulu di Waihi. Awalnya kita kepingin lunch di Down Thyme, salah satu restaurant terbaik di Waihi. Pas kita masuk ke dalam, eh kok rame amat ya, serasa ada pesta pribadi. Ternyata bener dong, kita nyelonong ke pesta reuni orang! Owner restonya bingung katanya dia udah pasang sign gede di luar supaya tamu-tamu tau dia tutup hari ini. Kita bilang, signnya gak ada. Pas cek ke parkiran, ternyata itu sign sudah sirna ditiup angin kenceng hihihi. Dengan perasaan separuh kecewa, akhirnya kita pindah haluan menuju ke arah Waihi Beach, dan masuk ke restaurant yang paling hits di situ (katanya) yaitu Flatwhite. Lokasinya tepat di tepi pantai. Pas kita masuk, lumayan terkesima juga ada eatery yang suasananya asik, dan yang jelas ruame! Ternyata eh ternyata, makanan dan minuman keluarnya luamaaaa banget. Sampe kita bingung mau ngapain, jadi deh foto-foto aja.

Abby dan papanya.

Mama dan Tilly. Udah mulai mirip belum? Atau si Tilly masih tetap mirip bapaknya?
Akhirnya semua makanan keluar, dan untunglah, semuanya enak-enak! Jadinya penantian kita nunggu lama banget, gak terlalu terasa sia-sia.
Punya bapaknya, Flatwhite Chicken Tacos: Battered chicken, orange chili glaze, sesame miso mayo, slaw 

Punya emaknya, Creamy Mushroom with toasted ciabatta and streaky bacon. Entah kenapa tiap ketemu menu creamy mushroom, batin saya bergejolak buat mesen ini, hampir di semua tempat hahaha.

Anak-anak kita pesenin dua kids meal langganan kalau lagi travel biar makannya cepet, satu fish and chips dan satu nugget and fries. Terserah siapa mau makan yang mana, biasanya sih anak-anak tuker-tukeran dagingnya. Tilly mukanya kayak terkesima ngeliat fish and chips.

Interior yang rustic kekinian banget, chandelier dari bambu/ rotan.
Udah sampai tepi pantai, main-main bentar lah ya. Sayang langitnya rada kelabu dan anginnya mayan kenceng.
Suasana pantai yang sepi lantaran angin kenceng.

Dua bocah yang tetap seneng main di pantai.

Foto wefie yang membuktikan kalau kita sekeluarga memang matanya sipit semua.

Ini lohhhh... gemes kannnn... ya kaaaannn?? 

Manis banget ya, kesannya kalem, padahal aslinya...ya tau sendiri deh.
Habis makan siang, perjalanan dilanjutkan lagi ke arah Tauranga, tapi sebelum masuk kota, kita mampir dulu ke Te Puna Quarry Park. Tempat ini bagus banget! Dan masuknya gratis loh! Kenapa bisa gratis? Ya karena yang menanam dan merawat park ini adalah volunteer. Plus pengunjung bisa taruh donasi di kotak. Tapi saya yakin, kalau ngandelin donasi thok sih, nggak mungkin, memang harus ada partisipasi warga sekitar. Tempat ini dulunya adalah bekas pertambangan, awalnya dikira ada emas, tapi ya ternyata ngga ada. Lalu akhirnya jadi pertambangan besi yang besinya digunakan untuk pembangunan jalan dan jembatan di NZ. Di akhir 1970-an, tambang ini akhirnya ditutup, lalu beberapa tahun kemudian mulai ditanami pohon pinus, dan akhirnya mulai tahun 1993 beneran dijadikan taman.

Kalau mau disusurin, tamannya gedeee banget. Tapi karena kita bawa anak dua, plus berusaha pakai stroller, kita cuma explore mungkin separonya saja. 

Semua ijo-ijo, penuh pohon suplir. Jalanan utamanya lumayan stroller friendly. Jadi asal kuat ngedorong mah, bisa lah bawa stroller. Kecuali ke gang-gang kecilnya, baru stoller ga bisa masuk.

Pohon Agave subur-subur dan rimbun, ukurannya gede-gede semua. Di pojokan ada bocah ndut pake stroller.

Berbagai jenis kaktus dan agave, ngeliatnya adem. 

Liat deh, cantik banget! Siapa sangka ini dulu abandoned quarry. Rasanya pingin lama-lama duduk di situ, kalo perlu sekalian piknik. 

Ajegile ini pohon perasaan kalau di rumahan kecil ukurannya. Sementara yang di sini, lebih gede jauh daripada si Abby. Beneran kita serasa ada di dunia liliput.

Sisi lain tamannya, ada gazebo tempat kita bisa duduk-duduk di atas (sambil pacaran).

Seperti biasa, kalau sudah "jamnya" itu artinya waktu saya ngasih susu ke si bocah. Ngasih susunya di shed yang ada di situ. Tapi yang spektakuler sih... nih liat foto di bawah. 

Pemandangan di depan matanya kayak begini!! Bisa ngga pulang-pulang ini mah. 

Udah kenyang, dia hepi dahhh... (walaupun rata-rata ini anak happy terus kalo jalan-jalan. Udah ngerti gitu loh).

Pemandangan keren banget dari atas bukit. Orangnya sih biasa aje. Oh iya, selain tanaman, juga banyak karya seni yang terbuat dari scrap metal, contohnya ya patung burung di depan saya itu. 

Pemandangan cantik nan menawan dari atas bukit. Kalau dilihat dari kejauhan di atas laut itu, ada gundukan gunung, nah itulah Mt. Maunganui yang mau dicoba ditaklukan besok.

Di atas bukit, angin sepoi-sepoi, enaknya molor ya, Mamaaa....

Foto bapak dan dua anak di atas bukit. 

Pose amburadul yang penting happy. 

Naek kursi, tapi kok manis amat nih gayanya. 

Pohon Cymbidium yang mahal kalau sudah masuk kota, di hutan situ ngebadrek! Asli rasanya pengen comotin semua. Jenisnya macem-macem dan cakep2!

Perjalanan menuruni bukit dengan pemandangan indah di samping kanan.

Senengnya liat dua anak lagi akur. 

Gandengan berdua. Kalau udah gede masih gini nggak ya?

Pose dengan patung mozaic di pengkolan.

Jail banget sih ni anak!

Jalan setapak, pemandangan udah kayak di negeri dongeng, macem rumahnya jaman Cinderella gitu.

Sebelum pulang, ngelihat old digger yang diparkir di dekat parkiran. Wow, jaman dulu ngeruk tambang begini toh!
Setelah dari Quarry Park, nggak sampai setengah jam kemudian, kita sudah tiba di downtown Tauranga. Karena kita perginya dadakan banget, kita nggak dapat hotel incaran kita, dan rata-rata hotel penuh semua. Kan kita nyarinya yang 1 unit bisa masuk 2 dewasa dan 2 anak, ga mau tepu2 milih kamar standar lalu dimasukin rame-rame. Jadilah pilih aja yang available dan reviewnya termasuk bagus, yaitu The Tauranga on The Waterfront. Bentuknya sih lebih ke motel ya, dan lokasinya memang beneran bagus di tepi pantai. Tapiii... ternyata bangunannya agak tua, jadi gak gitu sesuai selera saya yang lebih clean line dan modern. Plus kamarnya juga ternyata kecil, apalagi kamar mandinya. Untungnya ranjangnya emang cukup untuk 4 orang, jadi ya cincai lah, semalam doang. Waktu itu kalau nggak salah dapat harga $250-an kurang sedikit, not too bad untuk last minute purchase.

Kamar mandinya super duper imut! Sampe kita mikir ini mah kalo orangnya gede banget, bisa mentok gak gerak-gerak. 

Ranjang utama ukuran king Size. Nah lemari di belakang itu juga berfungsi sebagai partisi. 

Di balik partisi ada dua ranjang single untuk anak-anak. Lumayan, tidur nyaman.

Di depan ranjang ada cabinet, pas dibuka ternyata ada mini kitchenette, tapi tanpa kompor. Lumayan lah ada microwave, kulkas, sink, peralatan makan dan cuci-cuci. Bawa anak man aman! Sebelah kiri sebenernya ada meja makan bulat dengan 4 kursi,  tapi lupa difoto hehehe. Di samping ranjang itu ada balcony dengan partial view of the water. Not bad, tapi feelnya memang old.
Pas kita milih hotel di situ, kita juga sudah mikirin gereja yang withing walking distance dari hotel, karena kan itu weekend, makanya kita ke gereja yang Sabtu sore. Jadi maunya kita tuh, seluruh tujuan kita di hari ini, semuanya bisa pakai kaki, gak usah pakai mobil. Nama gereja yang kita datangi adalah St. Mary Immaculate, atau kalau Bahasa Indonesianya, Santa Maria Tak Bernoda.

Gerejanya bagus banget, modern, luas, tapi yang saya sedih adalah, 80 persen yang datang misa adalah lansia. Kalaupun ada yang muda, rata-rata bukan orang Kiwi, melainkan orang Asia. Jadi prihatin.
Sehabis misa dan sambil menunggu waktu makan malam, kita jalan-jalan dulu di daerah waterfront.

Di waterfront ini ada patung-patung tokoh buku Hairy Maclary karya Lynley Dodd. Rasanya ini tokoh anjing paling terkenal yang ada di buku anak di NZ. Yang lucu, pas kami baru pindah ke NZ dulu, saya beliin Abby duvet cover gambar di Hairy Maclary ini, tanpa tau dia itu tokoh apa. Begitu Abby masuk sekolah, saya baru tau kalau ternyata tokoh ini super duper terkenal di NZ.

Suasana di sekitaran waterfront. Di sisi kanan itu isinya banyak apartemen, cafe, restaurant, club, ya bisa dibilang lumayan hidup areanya. 
Menjelang malam, deretan restaurant mulai terlihat ramai. 

Anak ini paling nggak tahan kalau ketemu mural gambar sayap, pasti dia minta foto. 


Air mancur yang sesungguhnya bentuknya agak nggak jelas, cuma pose si Abby lucu aja, kayak Vanna White di Wheel of Fortune lagi ngasih liat hadiah.

Dan inilah tujuan kita dinner. Sebagai penggemar Mexican Food, rasanya nggak afdol kalau nggak mampir di The Barrio Brothers yang cuma ada di Tauranga dan Mt. Maunganui. Kalau dari luar sih, restonya keliatan tembok gitu aja.

Nggak taunya, dalamnya asik dan cozy banget! Niat deh bikin restonya jadi suasana tropikal. 

Di atas itu penuh dengan botol2 Mexican Soda berwarna warni. Jam segini masih sepi, tapi jam kita pulang, tempat ini sudah rame banget.

Deretan hot saucenya komplit! Tinggal milih, mau mules level berapa :P

Nyemilin tortilla chips.

Ini appetizer yang saya pesan untuk share sama suami. Quesadilla De Queso Y Jalapeno, intinya mah quesadilla yang isinya keju sama cabe Jalapeno. Pedes gitu deh untuk membangkitkan selera.
Ini kids meal punyanya Tilly, Beef Burrito. 



Lalu ini kids meal punyanya Abby, Chicken Quesadilla. Ludes kandas, ternyata doyan banget dia.

Adobo Beef Burrito buat papanya anak-anak.

Chimicanga De Carne alias Beef Chimichanga buat saya. Lalu rasanya gimana? Semuanya enak-enak dan lumayan rustic. Termasuk mild sih rasanya, tapi ya cukup untuk orang NZ yang bisa ngibrit kalau bumbunya terlalu berani. Dan yang bikin seneng sih, anak-anak makannya pinter.  

Chocolate Ice Cream yang datang bersama kids meal. Tiap anak dapat 1 cups gini. Kenyang atuh ya. Garing-garingnya itu tortilla goreng dilapis cinnamon sugar. 

Nyam nyam, enak amat nih jadi bocah, dapet esklim cokwat!
Sekian cerita hari pertama. Malam itu kita semua tidur tenang, sambil berdoa semoga besoknya cuaca bagus, karena agenda perdana kita adalah mendaki gunung!

Minggu, 6 Oktober 2010

Pagi itu sebelum check out, suami mampir dulu ke bakery di dekat hotel yang katanya sih beberapa pie-nya award winning untuk beli sarapan. Sayang saya gak mampir, jadi lupa nama bakerynya. Pas dicoba, ternyata kurang enak, tapi cukup lah untuk ngenyangin perut dan isi tenaga. Setelah check out, kita langsung menuju ke daerah Mt. Maunganui dan bersiap-siap trekking. Cari parkir di sini emang agak peer karena tidak ada tempat parkir khusus untuk orang yang mau trekking, melainkan cuma di pinggir jalan. Tapi rejeki anak soleh, bisa dapet yang dekeeettt banget sama pintu gerbang masuknya. Perkiraan cuaca hari itu masih ada chance hujan, makanya deg-degan. Tapi positifnya,  gara-gara pagi itu mendung terus, jadi kita gak ada yang kebakar kepanasan.


Untuk trekking karena nggak stroller friendly, si Tilly pakai baby carrier. Baby carrier yang saya pakai adalah I-angel yang tipe Rainbow, sudah nemenin saya dari Tilly bayi banget sampai sekarang. Bener-bener useful buat emak-emak yang ga punya bala bantuan.
Untuk first leg ini, saya memutuskan untuk coba gendong Tilly ke atas. Mencoba untuk melatih fisik saya juga. Sebagai gambaran, ini saya copas keterangan mengenai Mt. Maunganui Summit.

This walk takes about 40 minutes and requires a good level of fitness. Choose from two scenic tracks to reach the 232m-high summit. The view at the top is worth the effort.

You can see Mount Maunganui’s iconic mountain, Mauao, for miles around – and when you’re standing at its summit, the view is even more impressive.

Mauao stands 232m above sea level and its summit tracks are not a casual stroll. You’ll need a reasonably good level of fitness and mobility to climb to the top but it’s certainly worth the effort.

You can survey the entire Western Bay of Plenty from this vantage point – right down the white sand coastline to Papamoa and beyond, over the harbour and Tauranga’s city suburbs, and north across Matakana Island towards Bowentown and Waihi Beach.

Oke, jadi ngerti ya, untuk mendaki gunung ini, level fitness kita itu harus baik. Tingginya gunung ini kalau dari permukaan laut tuh sebenernya nggak tinggi-tinggi banget, "cuma" 232m, tapi ya literally beneran tingginya segitu, karena tepiannya beneran laut. Jadi kalau mulai trekking ya dari ketinggian 0m. Mungkin terdengar nggak terlalu tinggi, tapi kalau dijalani, sesuai dengan keterangan yang ada, jarak trekkingnya itu lebih dari 2km, dan jalanannya ya nanjak. Ditambah gendong anak, plus kondisi fisik saya yang nggak kayak orang lain, lumayan cuyyyy!! Oh iya, trek yang kita ambil adalah trek 4WD, alias trek yang paling simpel dan banyak dipilih oleh rata-rata orang. Suami sebelumnya pilih trek yang tangga semua, katanya pas sampai puncak kakinya mau lepas dari badan hihihi (hiperbola bener nih). Jangan lupa untuk pakai sepatu yang nyaman dan sesuai. Keterangan bisa dinaiki dalam 40 menit itu, kalau kita beneran nonstop jalan, dengan speed yang lumayan, tanpa ngaso sama sekali.

Mari kita mulai trekking ini. Lihat jalur yang mengarah ke atas? Nah nanti kita akan naik ke situ. Kalau mau mengelilingi garis pantai, bisa susuri jalan aspal di kiri.

Kudaki daki daki daki gunung yang tinggi.... (kalau Sekolah Minggu pasti tau lagu ini). 

Baru naik sedikit saja, udah dapat view sebagus ini. Yacht kecil-kecil, dan di depan sana kapal pesiar besar bersandar di pelabuhan.

Sesekali kita bisa stop untuk menikmati keindahan, karena disediakan meja piknik seperti ini. Tapi hati-hati, di ketinggian ini banyak ranjau darat alias pup domba yang bertebaran dimana-mana. Kalau meleng sedikit, bubar sudah. Untungnya domba ini nggak disebar di seluruh area, cukup di bagian dataran bawahnya saja. Soalnya pas lewat sini, terasa juga angin semilir berbau istimewa bertiup sepoi sepoi hahaha.

Naik terus, tapi pemandangannya sih cakepsss!

Di sini sih saya masih bisa senyum ya, soalnya tingkat kemiringan mendakinya masih agak normal. Itu enak amat ya jadi si Tilly cuma duduk manis doang.

Cakep ya, ada kayak bekas kilang, digambar lukisan khas Maori, lengkap dengan warriorsnya. 

Cantik banget, lengkap dengan ratusan domba lagi merumput.

Makin ke atas, treknya makin berupa hutan, udaranya pun udah mulai beda rasanya. Kerasa makin tipis, makin bikin saya ngos-ngosan deh. Dan akhirnya kira-kira setengah jalan ke atas, saya gave up gendong anak. Bukan gave up mendakinya ya, tapi mencoba mengurangi berat yang harus diangkut ke atas. 

Mulai di titik ini, gantian sama bapaknya untuk gendong Tilly, dan saya yang bawa kamera. 

Keliatan kan ya, pemandangan di belakang itu, bagusnya bukan main. 

Saya pun buka jaket, dan mendapati kalau badan sudah basah kuyup. Ngaso dulu di kursi yang disediakan di pinggiran sambil ambil nafas.

Kata Abby, itu ada jejak kaki dinosaurus. Ngehayal aje nih anak.

One of the nicest spot to enjoy the view. Si bapak itu nongkrong di situ lama banget, jadi kita nggak sempat gantian duduk. Ini belum sampai puncaknya banget ya. Almost there!!

This is it! The Peak of Mt. Maunganui! Copas tulisan di atas, You can survey the entire Western Bay of Plenty from this vantage point – right down the white sand coastline to Papamoa and beyond, over the harbour and Tauranga’s city suburbs, and north across Matakana Island towards Bowentown and Waihi Beach. Nah, Waihi Beach yang kita lunch kemarin itu 1 jam kira-kira jaraknya dari situ. Kebayang kan bisa kelihatan kalau cuaca cerah.

Angin kencang, bikin rambut nggak beraturan, tapi seneng! Akhirnya sukses juga.

Seperti biasa, anak ini selalu penuh gaya. 

Minta tolong difotoin orang, biar ada foto sekeluarga di puncak gunung.

Pojokan bawah itu adalah the most famous spot buat ambil foto. Si Tilly udah tepar banget. Enaknya jadi bocah, cuma molor doang.

Wefieeee!!

Dan mama sibuk ambil foto, difotoin sama papanya anak-anak. Ini photoception namanya!

Dan inilah hasil foto yang saya ambil di puncak tadi itu. Beautiful coastline! Kalau langit biru, pasti lebih mantap lagi. 

Nah, bangunan limas itu sebenarnya adalah the summit point alias titik tertinggi Mt. Maunganui. Sayangnya pas kita sampai, malah lagi ada demo minta pembebasan West Papua. Sempet2nya ye itu orang pada, ngedaki cuma buat demo. 

Biarin deh, walaupun backgroundnya ada orang demo, kita tetep foto di depannya. 

Nah, keliatan ya dari sini, kalau kita mau jalan turun, kira-kira butuh 1 jam lebih lah. Turun aja segitu, apalagi naik kan ye hahaha. Tapi kira-kira kita kemarin ini PP juga nggak sampai 2 jam. Mayan lah kita tuh dengan bawa 2 anak.

Such a majestic view! Bukti kalau bumi itu bulat soalnya makin ke depan, garis pantai makin hilang.

Gemes liatin gayanya si Abby (kalau gaya bapaknya sih ga gemes-gemes amat lah ye).

Harus banget diabadikan. Foto anak pules di puncak gunung, saking pulesnya sampai mangap.

Akhirnya, kebagian juga duduk di kursi yang view depannya keren begini! Cocok banget untuk merenung sambil berharap dapat lotere.

Pemandangan saat turun yang tak kalah indahnya. Kita memilih naik dan turun dari jalur yang sama, demi menghindari tangga-tangga yang kata suami steep/ curam banget.

Gemassshhh!! Masih baby baby semua iniii.... 

Begitu berhasil turun, saya langsung dong, buka HP, browsing restaurant enak di area sekitar hehehe. Si Tilly akhirnya udah bangun, dan pas banget jam makan siang sekitar 12.30. Udah laper banget!

Inilah gunung yang barusan berhasil kita "taklukan". Sebenernya malu juga sih, kita ke atas ngos-ngosan, sementara liat ada turis India naik ke atas, sambil NYEKER!

Jalan menuju daerah tepi pantai yang penuh dengan kafe-kafe enak. Tinggal pilih aja yang menunya cocok untuk kita sekeluarga. Akhirnya pilihan jatuh ke Deckchair Cafe.

Punya bapaknya, Mess Me Up Beef Burger: Beef patty, streaky bacon, mustard, swiss cheese, gherkins, aioli, Volare sesame bun, with fries.

Punya saya, Seafood Chowder. Dan sodara-sodara, seafood chowder di sini isinya lengkap banget! Sampai ada scallopnya juga. 

Makananan langganan travel punya anak-anak. Fish and Chips. Fishnya sih asli enak banget. Above standard lah.

Chicken Nuggets and Fries. Even the nuggets are different, nggak kayak yang kemasan beku punya.

Makan kenyang sambil main puzzle. Asik bener yah, depannya langsung pantai. 

Maunya main ke pantainya, tapi angin makin kenceng aja. Padahal indah banget loh! 

Pantai yang tenang lantaran cuaca kurang bersahabat. Di kiri itu ya Mt. Maunganui. Jadi gunung ketemu laut ceritanya.

Jejeran apartemen-apartemen dengan ocean view. 

Tidak lengkap juga rasanya kalau mampir ke Mt. Maunganui tanpa mampir di tempat ini. Copenhagen Cones! Toko eskrim ini jual eskrim ala Denmark, dimana waffle conenya langsung dibuat fresh di tempat. Antri deh kita! Tapi cepet banget antriannya dan efisien. Sayang suami lupa ambil foto orangnya yang lagi bikin cone di pojokan depan. 

Cookies and cream untuk Abby. Karena dia pesan kids size, jadi nggak dapat fresh cone-nya. Eskrimnya sih...uenaaak!!

Finally, mineeee!! 

Separo Rum Raisin, dan separo Affogato. Aduh jadi ngiler bayanginnya. 
Tujuan kita selanjutnya adalah untuk nyenengin anak-anak naik Tauranga Miniature Railway. Tempat ini bukanya cuma hari Minggu aja. Jadilah kita mampir. Apadaya cuaca makin buruk alias hujannya mulai kenceng, dan... mereka nggak operasi dong. Huks huks. Penonton agak kecewa. Tapi kecewanya agak terobati, karena lokasi tempat ini ada di tengah playground.

Stasiun kereta mini, yang kosong melompong. Huks!

Kereta mini ini punya rel terpanjang di NZ. Kalau saja beroperasi, anak-anak pasti puas banget. Biaya naiknya juga murah! Cuma $2 sekali naik. 

Mau nyebrang rel ah, menantang bahaya! Di belakang itu ada keluarga lain yang juga kecewa sama kayak kita.

Ya udah, kita main di playground aja ya. Asik juga, gedeeeee! Sayangnya basah gitu, jadi gak bisa naik prosotan deh.

Anak kecil terperangkap di ayunan hihihi.
Karena rencana agak gagal, dan kita punya plan mau sampai Auckland pas dinner time, kita iseng-iseng killing time aja deh di Tauranga dengan... pergi ngemall! Hahahaha. Kita mampir ke mall besar di Tauranga yang namanya Bayfair Mall. Ternyata gede banget loh! Dan bagusss! Ended up, saya malah shopping ga jelas. Ibu-ibu memang gak boleh ditaruh di mall deh. Killing time = shopping.

Seru, tempat alfresco diningnya juga besar. sayangnya hujan.

Waktunya minum susu sore! Biar tetap teratur ya. 

Gagal naik train, naik ini aja deh, muter-muter. Sama kok costnya $2 sekali muter hahahaha. 

On the way back to Auckland, ngelihat langit begini indahnya! Serasa ada cahaya surga aja.
Seperti biasa, tiap balik dari luar kota, habis makan menu western, kembali ke selera asal, mampir makan Chinese food dekat rumah, di Fu Lin Kitchen untuk dinner.

Rice with 2 BBQ combination untuk bapaknya (Roast pork and BBQ Pork).

Kwetiaw sapi siram telur untuk mamanya.

Sweet and Sour Pork untuk Abby dan adeknya. Tiap kemari, papa dan Abby selalu pesan menu yang sama. Cuma mamanya doang yang menunya ganti-ganti.

Selesai sudah perjalanan dua hari kita ke Tauranga. Seru dan sangat berkesan pastinya, soalnya baru pertama kali, dan tadinya suami bilang Tauranga tuh ngebosenin dan gitu-gitu doang. Ternyata nggak gitu-gitu doang! Apalagi pas mencapai puncak Mt. Maunganui ya, bener-bener hati ini penuh syukur dikasih kesempatan sama Tuhan untuk menikmati alam ciptaan-Nya yang luar biasa. Buat yang ingin explore North Island, boleh lah Tauranga ini dijadikan tujuan mampir. Sampai ketemu di Abby dan Tilly Tamasya selanjutnya!

10 comments:

  1. ckckck salut deh sm lu bisa daki gunung sambil gendong anak pula.
    gw yang "normal" saja belum tentu bisa.

    foto abby di samping tumbuhan raksasa itu kayak editan lho.
    dikasih pupuk apa bisa tumbuh sebesar itu ya? *pertanyaan ga penting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu, gue cuma bisa separo aja ngedaki sambil gendongnya, sisanya suami yg gendong hahaha. Lumayan lah ya... lumayan lemeshhh...

      Pupuk cinta kasih kayaknya hihihi. Memang terawat banget tempatnya padahal semua volunteer yang kerja.

      Delete
  2. Hahaha lucu banget aku langsung ketawa lihat pose Tilly tertidur di punggung papanya..dari mimik, tangan sampe kakinya..gemess
    Woah bagus ya Mt. Maunganui, baik view di gunungnya maupun view laut dari puncak gunung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang gemesin itu anak. Tidur super nyenyak sampe mangap. Pemandangannya emang bagus banget, dan kalau ngga ngos2an kayak saya mah, cepet lah naek ke atasnya.

      Delete
  3. senang membaca pengalaman sehari-hari di NZ, bisa buat bekal kl nanti pergi ke sana. Cuma yang saya ga ngerti, org2 indo skrg, baik tua atau muda, ga bisa membedakan kata 'kami' dan 'kita', kenapa ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Simon. Kayaknya komentarnya ini soal saya menulis ya dibandingkan dengan mengomentari isi blognya? Thank you for paying attention to that.

      Pertama, saya bisa bilang, saya tau bedanya kami dan kita. Dan kenapa penggunaan kita itu lebih sering dibandingkan kami, kalau menunurut pemantauan saya sih, soundsnya lebih informal dan lebih akrab, lebih "mengajak". Kalau buat kamu nggak nyaman, ya harap maklum. Lagian blog saya jauhhhh dari kaidah bahasa Indonesia yang benar, karena saya bukan editor, dan saya nulis bukan buat masuk koran.

      Kedua, mungkin karena saya ini Cina Betawi, kalau dalam percakapan sehari-hari, kata kami hampir nggak pernah digunakan. Terasa kaku sekali. Saya ngga tau sih kalau kamu ngobrol sama orang kayak gimana, cuma saya sih gak pernah ya pakai kata kami kalau lagi ngobrol. Tiap saya nulis blog ini, saya ngebayanginnya lagi ngobrol sama yang baca soalnya.

      Coba iseng2 kamu tanya ke orang-orang di luar sana termasuk artis-artis misalnya yang nulis pakai kita dan bukan kami di dalam konteks yang nggak melibatkan pembaca (soalnya banyaaakk banget yang begini), kali dijawab alasannya kenapa dan gantian kamu bisa jelasin.

      Delete
  4. keren banget tuh langit yang otw to Auckland nya le...beneran kayak on the way to heaven...hahaha. Btw, dengan makin kencengnya penyebaran virus covid19, gimana di kota lu tinggal? Mulai pada panik atau stay calm?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal Covid, nanti gue bikin postingan khusus ya ci, abis ini :) Special report from Auckland hihihi.

      Delete
  5. itu kenapa ya demo nya mesti di puncak situ, emang ada kantor pemerintah disitu? hahaha Tilly udah gede yaaa.. gw lama ga blogwalking. trus lu hebat juga ya, bisa trekking sambil bawa bocah. gw tanpa gendong pun pasti ngos2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang sini kalo demo itu emang bukan langsung ke kantor pemerintah, Teph, tapi di tempat keramaian biar jadi pusat perhatian hehe. Tapi biasa pake ijin dulu kok. Iya, puji Tuhan gue bisa nyampe atas, walaupun bagi orang yang biasa trekking, pencapaian gue itu cemen sekali hihihi.

      Delete