Tuesday, January 28, 2020

Abigail's Seventh Birthday Celebration

Halo semua! Selamat tahun baru 2020! Mohon maaf banget, blog ini sudah hampir dua bulan aja keteteran. Penyebab awalnya sih karena ipar dan papi mami mertua dateng ke sini untuk liburan Natal dan Tahun Baru yang tentu isinya padat banget dengan jalan-jalan, makan-makan, belanja-belanja, masak-masak, pokoknya sampe kaki mau copot hehehe. Nah begitu rombongan pulang, terbitlah hal baru yang bikin jantung mau copot, yaitu si kecil sakit, sampai 3 kali ke dokter, dan ended up masuk RS, namun untungnya baru beberapa jam di ruang emergency, setelah itu sudah bisa keluar. Tapi ya tentu saja butuh masa recovery yang lumayan lama. Another story about it (kalau sempat ye, kayaknya gak sempat-sempat). Setelah itu, sibuk lagi untuk urusan persiapan Imlek mulai dari ngelatih choir untuk Misa Imlek, masak-masak untuk kumpul Imlek, dan pada akhirnya, hari ini, berhasil juga disempatkan untuk update blog. Phewww....

Daripada kita buka postingan dengan cerita sendu nan sedih-sedih soal anak sakit, mendingan kita cerita dulu soal ulang tahun Abby yang ke 7. Ya ampun, anakku yang sulung ini kok udah gede banget ya, udah 7 tahun aja! Karena sudah gede ini, dia sudah bisa minta loh, mau ulang tahun kayak gimana, mau pakai hiburan apa, bahkan tamunya pun dia yang menentukan! Bahkan mamanya sebut beberapa nominasi yang mau diundang, dia tolak mentah-mentah, kata si Abby dia cuma mau ngundang yang dia suka main bareng. Oke deh, By, mama ngalah, kali ini, beneran terserah dia. Tapi namanya anak umur 6 tahun, kan lagi nakal-nakalnya tuh. Sering banget dia bikin kita urut-urut dada, terutama dia ini anaknya suka ngeyel. Jadi biar behaviournya dia membaik dan dia bisa dapatin pesta ulang tahunnya, kita kasih dia challenge. Point awal kita kasih 25, setiap dia punya bad behaviour kita kurangin jumlah poin sesuai dengan besar kenakalannya. Kalau dia punya good behaviour, kita kasih poin, tapi ini jarang loh ya, jadi kalau dia bener-bener good aja. Intinya, kalau poinnya sampai nol.... no birthday party! Lumayan sih, ngebantu bikin dia jadi lebih aware kalau mulai nakal. Padahal mah, kita pasti bakalan kasih dia partynya anyway hahaha.

Ada beberapa momen yang mengejutkan buat kita di sepanjang usia si Abby ke 6 ini, terutama prestasi dia baik akademis maupun seni. Di annual recital sekolah musiknya di tahun 2019, lagi-lagi dia bisa menyabet performer of the day! Padahal saya ingat banget pas tahun 2018 lalu dia kali pertama ngikut, music directornya bilang, kalau performer of the day ini akan dikasih bergantian ke orang lain. Tahun lalu kan Abby sudah dapat ya. Makanya pas nama dia disebut lagi di tahun ini, kita malah melongo. Anaknya pun kaget berat karena dia gak ada ekspektasi sama sekali, dan dari rumah saya sudah nasehatin, jangan kecewa kalau nanti nggak dapat performer of the day, karena tahun ini akan jadi giliran temanmu yang lain. Makanya begitu dapet, bangganya bukan kepalang itu anak, lalu pamer-pamer ke temennya hahaha. Untung masih umur 6 ya, pamer masih gak ngeselin. Coba udah umur 17 gitu, pamer-pamer, pasti bawaannya pengen kita jitak hehehe.

Gayanya campur aduk, pake gaun, tapi paket sepatu boots dan jaket jeans. Mantep kan? Haha. 

Kemudian dari sekolahnya, pas saya terima rapor (terima rapor di sini itu 3 hari sebelum hari terakhir sekolah), gurunya bilang diam-diam ke saya, nanti keluarga diminta datang dan siap-siap untuk foto di hari terakhir sekolah, karena Abby akan dapat sertifikat. Gurunya juga pesan, jangan bilang-bilang sama anaknya, biar anaknya surprised. Karena tahun lalu saya nggak hadir ke hari terakhir sekolah berhubung pulang ke Indonesia dua hari lebih awal karena nikahan adik, saya jadi nggak tau, sertifikat macam apa yang akan diterima. Jadi di hari terakhir sekolah di tahun 2019, saya bawa aja deh tuh, Tilly,  opa, oma, dan oo-nya ngikut ke aula tanpa saya tau Abby bakalan dapat sertifikat apaan. Ternyata eh ternyata, anaknya dipanggil untuk the best academic achievement di kelasnya. Ya ampunnn... mama bangga banget loh! Soalnya saya bukan emak-emak yang pushy banget soal akademis, kayaknya saya malah lebih mantau dia kalau latihan piano daripada mantau kerjaan sekolah. Jujur, pengen nangis terharu, tapi ditahan-tahan. Ternyata anak mama yang di mata mama suka ngeyel dan nakal ini, kok pinter juga ya.

Sama guru kelasnya Mrs. Livingston dan Ms. Jenkins.

Sekarang lanjut ke cerita ultah ya. Berdasarkan pengalaman kita tinggal di sini, hampir nggak ada anak yang ngerayain ulang tahun di saat liburan antara Natal dan Tahun Baru. Tapi berhubung ada opa dan omanya, kita nekad deh bikin perayaannya di hari Sabtu, tanggal 28 Desember 2019, supaya opa, opa, dan oo-nya bisa menyaksikan acaranya. Saat undangan dibagi, kita ekspektasi, palingan yang datang nggak akan terlalu banyak, apalagi masa-masa libur gini, rata-rata orang-orang pada keluar kota ya. Tapi betapa kagetnya kita, sampai hari terakhir RSVP, ternyata yang confirm mencapai... 33 anak! Yak, saya ngga bohong, segitu itu jumlah anak-anaknya doang! Ternyata si Abby ini banyak banget yang sayang yah.  Yang bikin saya ketar ketir sih, apakah rumah kita ini sanggup untuk nampung segitu banyak orang, belum lagi orang tuanya. O em gee banget kan!

Undangan ulang tahun Abby. Detailnya saya blur-blur dikit ya hehe. Undangan ini didesain oleh siapa lagi kalau bukan Oo-nya Abby. Ditanya mau tema undangannya apa, kata Abby maunya jadi flower princess. Oke deh!

Yang bikin tambah deg-degan lagi, sebelum tanggal 28 itu, saya pergi road trip ke Paihia, lalu lanjut pergi road trip lagi ke Mt. Ruapehu dan Rotorua, lalu masih diselingi dengan latihan koor untuk Natal. Oke lah, selama badan sehat, saya yakin banget bisa kuat ngapa-ngapain. Eh, gak taunya Abby mendadak sakit panas, plus mendadak kaki saya kayak terkilir ototnya tanggal 22 malam saat nyetrika, padahal besok paginya harus berangkat ke Mt. Ruapehu. Kebayang juga harus masak seabrek-abrek dengan kaki ngilu. Sempat beberapa hari jalan sambil nahan sakit, sambil minum doloneurobion bawaan mertua dari Jakarta. Tapi Tuhan baik banget, pas hari H, semua sakit di kaki ini hilang, dan Abby juga seharian itu nggak demam. Jadi juga kita party, cuy!

Kita mulai dari cerita di tanggal 24 malam ya. Di Malam Natal tanggal 24 Desember itu Abby tepat berusia 7 tahun, dan sore itu kita perjalanan pulang dari Rotorua. Sempat mampir ke supermarket, beli kue kecil buat tiup lilin sederhana. Fotonya pun udah lancai semua pakai piyama, yang penting ada tandanya.

Kali ini dia bener-bener excited banget buat tiup lilin. Senyum merekah!

Foto sekeluarga pakai timer, HPnya disenderin ke botol. Yang penting semua sumringah.
Foto di atas ini saya post juga di Facebook di hari H. Ini captionnya:

Situasi 24 Desember 2019 pukul 21.30.

Biarpun semuanya kucel pakai piyama (kecuali bapaknya yang ganti pakai kemeja lantaran kaos tidurnya udah belel), biarpun kuenya super sederhana beli dari Pak n Save seharga $2.99, biarpun lilinnya cuma 2 yang nyisa, tapi anak yang ulang tahun senengnya luar biasa, apalagi ditemenin sama Opa, Oma, dan Oo yang lagi datang dari Jakarta.

Selamat ulang tahun ke 7, Abigail! Biarpun kamu cerewetnya nggak kira-kira, biarpun kamu sering ngelawan mama sampai mama urut dada, tapi banyak banget hal baik darimu yang bikin mama bangga. Kamu kreatif penuh daya cipta, kamu ramah dan hobi cerita, dan kamu sering mengejutkan mama dengan pencapaianmu di berbagai area. Kalau kata guru kamu sih, kamu nggak nakal, cuma keras kepala, yang bikin mama suka cenat cenut pusingnya. Mama doakan kamu sehat dan bahagia, jadi berkat di manapun kamu berada. I love you more than words can say!

Tanggal 25 Desember 2019, sehabis misa Natal pagi, kita sempatkan dulu berfoto bersama di depan Pohon Natal. Habis gitu, mulai deh acara buka kado. Tentu saja yang paling buanyak kadonya ya si Abby.

Foto keluarga, lagi-lagi pake timer, amburadul dikit, yang penting happy!

Mulai deh, acara pembongkaran kado dari bawah pohon untuk seluruh anggota keluarga. Tapi yang lain mah kadonya dikit-dikit. Yang ultah, kadonya bejibun! Termasuk kado dari orang-orang kesayangan di Jakarta. 
Nah tuh kan banyak! Anaknya happy bukan kepalang deh pokoknya! Ada scooter, Lego seabrek,  dan lain-lain. Ada 1 hadiah khusus yang sahabat saya Lucy buatin, yaitu kalender meja yang desainnya adalah gambar-gambar si Abby yang iseng saya kumpulin di tahun 2019. Lucu juga idenya Lucy.
Nah, setelah ini, kita lanjut deh ya ke perayaan di weekendnya yaitu tanggal 28 Desember 2019. Puji Tuhan, walaupun pagi-pagi sempat hujan, cuaca seharian itu ceraaahhhh banget. Saking cerahnya sampe mateng! Haha. Saya sampai kudu siapin sunblock ukuran 1 Liter yang pake pump biar orang tua gak kawatir anaknya gosong. Gimana serunya? Saya cerita dalam gambar dan captions aja ya.

Bouncy castle ini sesuai request Abby. Berhubung dia katanya kali ini mau jadi princess, bentuk castlenya harus bener-bener kayak istana gitu loh. Oke deh... dikasih yang bentuk istana, lengkap pake gambar pangeran dan naga hehehe. Kejadian kocak, kita kan pestanya mulai jam 2 siang ya. Jadi saya hire bouncy castle ini mulai pukul 1 siang. Tebak datengnya jam brapa??? Yak, jam 7.50 pagi saat kami semua masih pada mimpi indah di pulau kapuk. Mana pas dia dateng, lagi hujan pula. Kena deh suami ngelap-ngelap lagi. 

Di atas buffet, cukup dikasih minuman dan assorted slices. Yang ini slicesnya saya pesen di tempat saya biasa beli kue ultah. Berhubung dia liburan Natal sebulan, saya gak bisa mesen kue ultah, jadinya cukup pesan slices yang bisa tahan sebulan kalau ditaruh di kulkas. Isinya ada Peppermint Chocolate Crunch, Louise's (raspberry and merengue), dan Caramel Chocolate.  

Di sebelah kiri, kalender yang dibuat oleh teman saya Lucy. Isinya ya coret-coretannya Abby. Sebelah kanan, desain dari oo-nya Abby.

Karena nggak bisa pesan kue ulang tahun di tempat langganan, dan bosen juga order kue tart, jadilah saya memutuskan untuk bikin kue ulang tahun dari donat aja. Lucu juga ya ternyata. Segini isinya 50 donat mini, dan fresh baru dikasih glaze 1 jam sebelum acara mulai.

Test drive dulu dong castlenya sebelum tamu-tamu hadir. 

Karena acaranya pukul 2 siang alias sudah lewat dari jam makan siang, maka saya tidak menyediakan nasi dan lauk pauk, melainkan menu snack. "Snack" versi Indonesia, dan snack versi bule. Snack versi Indonesia mah tetep aja ya berat. Bisa tebak apaan?

Balon-balon yang ditaruh di depan driveway rumah. Kalau di sini, itu buat nandain dari luar artinya pestanya berlangsung di rumah tersebut, supaya tamu nggak bingung. Tadinya balonnya ada 10, karena kena angin kencang, pada pecah sisa 6 doang di foto. Pas sore, sisa 3 hahahaha.

Inilah "Snack" versi Indonesia! Saya sediakan Bakwan Malang lengkap. Biasa pakai daging sapi, ini karena bikin sendiri, saya pakai daging babi dan udang dong! Bakso kuahnya aja yang bakso sapi, saya taruh di slow cooker. Ada somay kukus, tahu isi, bakso goreng, dan pangsit mekar. Condimentsnya ada sambel cuka, seledri, bawang goreng, dan tidak lupa kecap manis ABC dong! Pas acara makan mulai, saya stand by di pojokan situ, untuk ngajarin orang-orang NZ terutama para parentsnya, gimana caranya ngeracik bakwan. Ternyata hampir semua doyan! Yang nggak doyan cuma 1, itupun lantaran dia nekad pake cabe kebanyakan karena pede dia bilang dia suka pedas. Dia nggak tau aja pedasnya orang Indonesia itu...dahsyat! Langsung meringislah orang Kiwi.

Di sisi kanan saya sediakan makanan yang lebih kids and NZ taste friendly. Ada Spring Rolls, Samosa, Chicken Nuggets, Honey Soy Chicken Wings, dan Sausage Rolls. Ada juga strawberry, jeruk, dan anggur buat yang suka segar-segar.

Goodie bag isi berbagai snack dan pinsil lucu untuk anak-anak. Mika bag-nya itu pesan di Indonesia, nitip sama ipar. Di NZ ngga ada yang jual hehe. 
Tamu mulai ramai, mainnya mulai brutal.



Birthday girl dengan birthday decoration yang mama dan oo susun. Baju dan mahkota bunganya dibawain dari Indonesia dengan pesan khusus, "Aku mau jadi flower princess, lalu pakai flower crown ya, Mama"

Ada yang main pistol air, ada yang main lawn tennis, seru lah!

Yang udah kepanasan di luar, masuk ke dalam, ngeriung ngeliatin si Abby main piano.

Suasana perang pistol air di deck.

Tiga sekawan di kelas. Orang Indonesia, orang Korea, dan orang Jerman.

Ngantri keluar masuk bouncy castle, opanya Abby jadi mandor.

Sementara emak-emak dan beberapa milih di dalem nonton film. 

Emak-emak yang nongkrong di deck, sampai ada yang udah buka payung segala.

Film yang diputar The Grinch 2, biar masih nyambung dengan suasana Natalan.

Akhirnya, pukul 3 kurang, datanglah entertainer kita. Ini adalah pasangan ibu dan anak, Jayne dan Samuel Muir. Aksinya lengkap, ada akrobat, sulap, dan bikin balon untuk anak-anak. 
Penonton pada ngumpul di karpet piknik, walaupun sebagian masih ada yang tetep setia lompat-lompat di bouncy castle.



Semua menyimak dengan seksama permainan juggling.

Si Tilly sampai kasih jempol dua hihihi. Approved ya nak?

Abby disuruh maju untuk melakukan trik sulap. Abrakadabra! Bukunya yang tadinya hitam putih, jadi berwarna deh!

Yak, sekarang jugglingnya bukan cuma pakai bola, tapi pakai raket tenis! 

Hore, Abby dapat balon pertama, balon bentuk bunga. 

Gemes banget sama rambut afronya Mason! Ini kocak loh, saya sampai kasian sama entertainer kita. Lantaran semua anak minta dibuatin balon, sampai gak kelar-kelar. Mana banyak anak yang habis dikasih balonnya dimainin sampai pecah, terus balik lagi minta yang baru. Lemes dah tuh mereka berdua mompa dan bentuk balon hehe.

Birthday girl yang super sumringah! Beneran jadi flower princess deh dia, bawa balonnya aja bentuk flower.

Akhirnya setelah semua anak dapat balon, tibalah waktunya kita untuk acara tiup lilin! 

Nah, kita setengah metong mau nyalain lilinnya, tiap keluar rumah, kena angin, mati lagi... mati lagi.. Sampai 2 kali nyanyiin happy birthday, nggak nyala-nyala juga. 

Jadilah kita pura-pura aja tiupnya... Puffff!! 

The one and only family picture di depan kue, dengan pose asal-asalan dan ngebut.. kenapa? Semua sudah nggak sabar mau nyomot donat!

Hiyaaaaa.. semua anak berebutan! Enak buat yang bikin, langsung ludes des des!

Gemes juga sama Harley yang lagi ngemut donat!

Acara terakhir.. pinata time!! 

Antri mau mukul pinata, serasa antri sembako.

Tapi salut sama anak-anak di sini, antrinya pinter banget, dan ortunya pada langsung sigap memastikan semua pada jarak aman. Pertama, tentu saja giliran Abby.

Lalu giliran Charlie, Kate, Sofia.... dan seterusnya kagak abis-abis

Yak. antrian sembako masih panjang.

Tuh, pada pinter banget kan barisnya. Ini udah mau giliran kedua kalinya nih. 

Si Tilly juga nggak mau kalah, asal towel aja yang penting berpartisipasi. Sayangnya pas pinatanya akhirnya pecah dan anak-anak rebutan, fotografernya (alias oo-nya Abby) kelewatan moto. Padahal seru banget udah kayak kendurian berebut mainan sama permen.
Setelah ini, mayoritas teman-teman Abby udah dijemput pulang oleh ortunya, tinggal dikit aja yang nyisa dan masih main. Senengnya, sebagian besar ortu sempat stay sebentar untuk nyobain the Indonesian Delicacies alias Bakwan Malang, malah sampai ada yang nambah. Yang masak jadi ikut seneng kan, bisa memperkenalkan makanan Indonesia ke negeri Kiwi.

Heran anak kecil tenaga ga abis-abis. Kelar mukul pinata, malah balik ke bouncy castle buat gebuk-gebukan. 

Masih nyengir pula!

Hore, nerima kado seabrek lagi, bawah pohon yang kemarin udah kosong, sekarang penuh lagi. 

Sama hopengnya di kelas, si Charlie, buka kado bareng-bareng. Jadi, si Charlie itu sebenernya sudah dijemput pukul 4 sore sama papanya, tapi anaknya ngotot nggak mau pulang, karena masih mau main, dan mau lihat Abby buka kado. Jadilah bapaknya ngalah, pulang lagi, dan janji jemput pukul 6 sore. Nah, pas buka kado ini, yang jauh lebih excited malah si Charlie, serasa dia aja yang dapet kadonya. Pas pukul 6 sore bapaknya jemput, anaknya masih tetep mau main, sampai bapaknya kesel sendiri hehe. Tapi untung attempt yang kedua ini, pulang juga anaknya, dan bapaknya berkali-kali minta maaf. Padahal mah, tuan rumahnya asik-asik aja hehe. 

Satu-satunya foto keluarga besar, dan silauuuuu banget sampai sipit semua. 

Mother and daughter. Si Abby ternyata tinggi juga yah. Waktu cepat banget berlalunya. 

Karena malam ini adalah malam terakhir oo-nya Abby di Auckland, walaupun badan udah mau patah, tetap nyambung makan malam di luar, yaitu makan sushi kesukaan Abby. Seperti biasa, dia pasti habis 2 piring salmon roll alias 12 pcs, plus ayam goreng juga. Kok tetep kurus ya? Heran itu makanan lari kemana. Emaknya nafas aja naek 2 kg. Sengaja saya pasang foto ini, soalnya lucu, dua ortunya sadar kamera, tapi dua anaknya malah pada makan dan nengok kanan semua. 
Nah, gimana perayaan ultah Abby yang ke 7? Semoga ceritanya bisa menghibur yah. Habisnya di awal 2020 ini, dibukanya kok dengan berita kebanjiran di Jakarta, virus Corona, Kobe Bryant meninggal, hu hu hu, kok bikin hawa-hawanya jadi berasa sendu. Jadi saya usahain isi blog ini bisa bikin kita happy-happy aja deh ya. Misalnya cerita sendu pun, harus berakhir dengan happy. Habis gelap terbitlah terang gitu loh! Dan nggak terasa, Kamis ini, Abby udah mulai sekolah lagi,  dan dia udah naik ke kelas 3 dong! Kok cepet amat sihhh? Dulu pas dia masih kecil, suka susah makan, saya pinginnya dia cepat-cepat besar. Sekarang sudah besar, pinginnya waktu bisa dilambatin sedikit. Manusia memang ngga ada puasnya. Lalu ga kebayang suatu hari dia mulai maunya pergi sama temen, gak mau sama mamanya lagi. Jadi mellow... Ya udah, saya mau nikmatin dulu di usianya yang sekarang. Have a blessed year ahead, Abby! God bless you always!

Untuk perayaan ultah Abby sebelumnya, bisa intip di sini ya (satu, dua, tiga, empat, lima, enam)

14 comments:

  1. Selamat ulang tahun yg ke 7 ya Abby..semoga tercapai semua harapan papa mama untuk Abby, tumbuh jadi anak yang baik hati dan pintar.
    Langsung ngiler liat sajian2nya yang tampak menggugah selera nih Leony hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Lisa untuk wishnya. Ayo Tante mampir Auckland, nanti boleh nyobain (Enakan di Indonesia lah yaaaa hehehe).

      Delete
  2. Happy belated birthday Abby, semoga panjang umur, sehat selalu, dan semakin diberkati Tuhan ya. Makin gede muka babynya uda ilang, jadi berasa makin dewasa ya hehehehe. Makanannya bikin ngiler semua le.

    Ultahnya Abby mirip kayak ultahnya Emily, di penghujung Desember hahahaha. Kemaren gua ampe bikin save the date, untuk memastikan di tanggal segitu mereka ga pergi kemana2 hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Melissa. Ultah Desember, apalagi akhir, memang bikin deg-degan. Tapi selama ini yang kita acara lumayan besar, rata-rata sukses juga. Perks of having many friends.

      Delete
  3. selamat ulang tahun Abby.
    Makin gede makin cantik.

    itu si tilly gemesin banget skrg dengan rambut ala dora.
    mamaknya kelamaan ga update blog. jadi gw ingatnya si tilly masih baby banget.
    ternyata udah gede ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Limmy.

      Gue sampe bingung itu Rara shop siapa, sampe kudu buka profilenya hahaha. Ih, padahal sebelum ini si Tilly juga udah gede kokkkk. Kan di postingan yang anniversary juga udah batokan rambutnya hehe.

      Delete
  4. Happy bornday abby san! Paling senang liat postingan ultah hahhaha! Pinatanya cantikkk!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Entin. Postingan ultah bawaannya happy ya.

      Delete
  5. selalu suka baca cerita ultah keluarga cici. walaupun sederhana tapi keliahatan well thought dan well prepared sekali. Happy Birthday Abby!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makaish, Tante Tantri. Kalau buat ukuran pesta rumahan di NZ, segini udah termasuk meriah sih hehe. Rata-rata orang di sini kalau pesta super sederhana banget, malah nggak gitu mikirin makanan. Pernah loh pesta ultah anak cuma dikasih buah doang beberapa potong sama satu cupcake, dan itupun buat anaknya thok haha. Sampai pulangnya si Abby minta beliin McD.

      Delete
  6. happy belated birthday abby!
    congrats ya buat jadi performer of the year dan best academic nya! pinter banget! :)

    pesta nya juga seru. itu bakso komplit nya bikin ngiler... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Om Arman. Ini anak mayan mengejutkan ortunya kadang-kadang. Mungkin karena gue gak terlalu put high expectation, malah jadi extra happy.

      Delete
  7. eh, kyknya udah bilang Happy Birthday di FB ya; tapi gak tau kalo Abby ternyata dapet prestasi yg banyak dan keren keren! Congrats ya Abby!!Keep up the great job!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Tante Nancy!

      Iya, somehow gue gak gimana kasih liat ya soal sekolah anak. Di postingan ini pun gue pastiin fotonya sebiji aja, gak pas ceremony di school hallnya hihi. Biarin buat memory dia aja.

      Delete