Monday, October 07, 2019

Sakit Pertanda Mau Pintar

Kata orang jaman baheula, kalau anak kecil sakitnya lumayan parah, katanya pertanda mau pintar ya? Bener nggak sih? Kalau buat saya sendiri yang ngadepin sih, kayaknya pertanda emaknya lagi dilatih kesabarannya, dilatih fisik dan mentalnya juga hahaha. Ya beginilah nasib jadi emak-emak yang sendirian di negeri orang, begitu ada anak yang sakit, blasssss... capek jiwa dan raga. Tapi kalimat judul di atas itu disampaikan oleh banyak banget orang yang tau kalau si Tilly kali ini sakitnya lumayan parah. Emangnya sakit apaan sih?

Setelah beberapa bulan lalu saya cerita soal si Abby yang kena cacar dan infeksi mata, bulan lalu, gantian adiknya yang kena penyakit lain. Maka dari itu, maafkanlah blog ini semakin terlantar. Udah bagus update cerita sebulan sekali ye. Ya kan? Terima aja deh! Dimulai dari hari Minggu, 8 September 2019. Si Tilly itu yang namanya susu, bisa dibilang doyan lah gitu. Tapi hari itu, pas lagi mau misa siang di gereja, dia sama sekali nggak mau nyusu. Yang ada berontak, nangis, pokoknya gak happy sama sekali, bahkan sampai saya bawa keluar gereja demi dirayu supaya mau nyusu. Dari susu hangat sampai susu dingin, tetap ngga mau. Pas ramah tamah sehabis misa, dikasih biskuit coklat kesukaan juga ngga mau. Pokoknya dia ngga jadi dirinya sendiri deh. Pulang gereja, anaknya malah lemas, saya ukur suhu 39.3C. Pantesan aja anaknya ngga semangat karena demam. Hari itu dia sama sekali ngga mau makan, minum susu pun malas. Untuk obatnya saya kasih paracetamol, dan berangsur-angsur panasnya turun.

Nah anehnya, dalam minggu itu, walaupun dia gak panas badan, tapi makannya susah banget. Minum juga susah banget. Mulailah asumsi-asumsi sendiri. Teething lah jadi males makan, atau memang lagi males aja karena konon di usia 2 tahun, badan mengalami adjustment jadi konsumsi makan berkurang perlahan. Tapi semakin lama, makin parah. Buka mulut aja nggak mau. Porsi makan jadi cuma kayak sepertiga sampai setengah aja gitu. Selama semingguan berlangsung begitu, tapi pernah sekali makan banyak, yaitu saat menu nasi capcay.

Hari Minggu 15 September 2019, papanya anak-anak berangkat tugas ke Seoul, Korea selama seminggu. Saya saat itu beneran berusaha berpasrah kalau anaknya ngga mau makan. Tapi namanya naluri seorang ibu, pasti akan terus berusaha yang terbaik untuk anaknya. Malam itu, saya sengaja bawa Tilly ke Carl's Jr, dan lumayan loh, bisa habis cheeseburgernya hampir 1. Senengnya bukan main karena siangnya anak ini hampir nggak makan. Jadi saya pikir, sudahlah saya bakalan bikinin dia makanan model junk food begini, yang penting masuk lah ke perut. Jadi saya siap tuh belanjaan, beli sosis favoritnya, bikinin nugget versi sehat walaupun tetap digoreng, intinya mah usaha deh.

Apadaya, dalam seminggu itu, anaknya hampir gak pernah mau buka mulut. Dan bukan cuma ngga mau makan, tapi rewelnya kebangetan. Nangis nonstop, dari pagi sampai malam, maunya digendong terus sehingga saya terkungkung tidak bisa bergerak. Gendongan Aprica bekas cicinya terpaksa keluar lagi supaya saya bisa gendong di belakang ala Oshin sementara saya sambil kerja. Bayangin saja, saya mau cuci piringpun ngga boleh. Dia nangis melukin kaki saya sambil meraung-raung. Tiap malam, tidurnya pun susah, nangis terus dan gelisah. Sementara saya masih harus ngurusin cicinya juga, anter jemput sekolah, les, ngajarin dia piano, semuanya itu harus saya lakukan sambil yang kecil super rewel. Setiap hari otak saya buntu, bingung mau masak apa karena apapun ngga ada yang dimakan oleh si kecil. Saya masih ingat, ada 2 kali saya video call suami saya sambil nangis sesenggukan nggak kuat. Kurang tidur iya, capek badan iya, capek hati iya (sayangnya nggak kurus sedikitpun). Saya tuh ngga pernah loh nangis ngehadapin masalah apapun soal anak-anak, dan baru kali ini nangis karena udah ngga tau harus bagaimana lagi. Sendirian pulak! Aku syedihhhh...

Rabu sore, anaknya mulai panas tinggi lagi. Rewelnya juga makin tak tertahankan, nangisnya nonstop, suara sampai serak dan terbatuk-batuk. Kamis pagi, buru-buru telepon dokter. Dokter di sini jumlahnya terbatas, baru bisa "dipaksakan" appointment emergency pukul 2.45 sore, dimana itu pas jam cicinya pulang sekolah. Jadilah sore itu ijin jemput cicinya lebih early, lalu langsung cuss ke dokter. Keselnya, di dokter walaupun anaknya demam, tapi sehat ceria dan ngga nagging seperti di rumah, jadi kan kesannya daku memberi "kesaksian palsu" kalau anaknya rewelnya kebangetan. Dokternya periksa semua, tenggorokan, lidah, telinga, dan dia menyimpulkan anak ini cuma flu biasa aja alias virus, dan lehernya cuma ada bengkak sedikit. Kata dokternya obatnya cuma kesabaran ortunya. Dan seperti layaknya hampir semua dokter anak di NZ, kalau flu begini, obatnya mentok paracetamol plus ibuprofen (yang saya sudah punya stocknya berbotol-botol gede di rumah saking tiap anak flu dikasih ginian).

Kamis sore itu, saya masak beef burrito with black beans yang jadi kesukaan si kecil. Tumben-tumbenan, hari itu dia makan 1 ludes! Wuihhhh... ini berarti bener ya, obatnya jalan ya... pokoknya saya seneng bukan main! Hip hip huraaaa! Tapi dasar kayaknya saya ngga boleh seneng dikit, malamnya anak ini tetep aja rewel, besoknya juga begitu, dan malah tetep ngga mau makan. Asli, anakku jadi kuyussss. Sedih banget, naik beratnya susah, turunnya kok gampang bener. Cuma ya karena itu paracetamol dan ibuprofen tetep dihajar anaknya jadi lebih tenang sedikit, namun tetap malamnya diriku begadang. Kata dokternya kalau anaknya 3 hari ngga mengalami perbaikan, saya harus kontak dokternya lagi.

Hari Sabtu, 20 September 2019, bapaknya pulang dari Korea. Dalam hati saya, bahagianya luar biasaaaa... I was not alone anymore! Asli itu ada rasa kelegaan tak terbendung deh. Sayangnya bapaknya pulang juga dalam keadaan jetlag dan teler karena di pesawat berbelas jam ngga bisa tidur sama sekali. Jadi sampai rumah dia malah zzzz... Sementara si kecil gimana? Ngga ada perbaikan yang signifikan. Tapi hari Sabtu, dokter buka cuma setengah hari dan dijamin full, hari Minggu sudah jelas tutup. Kalau bawa ke klinik emergency, saya sudah kapok. Sudah pernah ngalami nunggu 3 jam untuk ketemu dokter, dan ketemu dokternya ngga sampai 5 menit alias diburu-buru saking banyaknya pasien. Jadi saya pasrah, kalau Senin ngga ada perbaikan juga, saya baru akan telepon dokter. Paracetamol sudah 5 hari saya kasih, yang sejujurnya, itu nggak bagus juga untuk Tilly. Bedanya minggu lalu dan kali ini adalah, minimal saya bisa bagi tugas dengan suami, itupun cuma 3 hari, karena minggu depannya, suami sudah berangkat tugas lagi ke South Island yang berarti saya harus jadi single fighter lagi.

Senin pagi, saat saya lagi berusaha kasih makan Tilly, saya lihat di telinganya keluar cairan kuning dan kotoran. Saya bersihkan, tapi tetap cairannya keluar terus. Saya google, cari-cari info, saya lihat, nggak salah lagi, ini pasti anak saya kena infeksi telinga! Langsung buru-buru telepon klinik dokter, dan dapat jadwalnya pukul 6.45 sore. Iyes, saya jadi pasien terakhir di klinik tersebut. Yang saya heran, Kamis lalu kok dokternya bisa nggak ngeh kalau anak saya kena infeksi telinga, sehingga sakitnya berkepanjangan begini. Ketika di cek oleh dokter yang sekarang (kebetulan dapat dokter yang beda), positif anak ini memang kena infeksi telinga, dan langsung diresepkan antibiotik Amoxicillin. Dan ini akan jadi antibiotik pertama Tilly seumur hidupnya. Gak cool banget ya, gara-gara infeksi telinga. Jujur walaupun saya capek banget saat itu, tapi di dalam hati ada kelegaan. Ternyata ini toh yang bikin anakku ga mau makan, yang bikin anakku rewel, yang bikin anakku tiap malam tersiksa ngga bisa tidur. Sekarang saatnya kita musnahkan infeksi ini!

Malang tak dapat ditolak, ternyata si Tilly bereaksi keras terhadap antibiotik, dan reaksinya adalah DIARE! Minta ampunnnnn....diare nonstop kakak, sehari berkali-kali, cair banget, popok tembus semua, celana coklat semua, dan emaknya jadi inem kuadrat, harus nyikatin manual celana-celana yang bernoda. Saya telepon dokternya, baru dibalas 3 hari kemudian saking sibuknya. Ya elah Dok, stock antibiotik udah mau abis, ente baru call back saya, piye toh? Konon katanya pak dokter, Amoxicillin ini udah termasuk yang paling ringan reaksinya. Kebayang ga sih kalau dikasih antibiotik lain, mejretnya udah kayak apaan. Kalau lagi begini, jadi suka mikir, dokter sini yang terlalu luar biasa hati-hatinya, malah bikin penanganan infeksi telinga anak saya jadi rada telat. Si Tilly udah keburu hilang berat badan setengah kilo pas sebelum diare. Entah pas sesudah diare. Males nimbangnya.

Pelan-pelan, nafsu makan Tilly mulai naik kembali, hati mama senang bukan kepalang. Rasanya dunia yang kemarin sempat luluh lantak, perlahan-lahan mulai menjadi hijau berbunga. Lalu bener nggak sih setelah itu anaknya jadi tambah pinter? Hmmm...entahlah, yang jelas sekarang gerakan dan ocehan dia pas lagu Baby Shark semakin tepat sasaran (ini ga penting banget sih hahahaha). Dan menurut saya, anaknya semakin lucuuuu! Iya loh, beneran lucu banget anak ini. Dulu pas lihat si Abby, Abby itu lucu, tapi lebih ke "cantik manis" modelnya, sementara si Tilly ini, tipe gemes-gemes minta diunyel-unyel.

11 Agustus 2019, Zealong Tea Estate. Sengaja pasang foto ini, karena kebetulan bajunya sama dengan foto di bawah, dan foto di bawah itu pas setelah 2 mingguan susah makan. 

Baju sama, tapi kemontokan badannya beda banget ya. Ini sehari setelah bapaknya pulang dari Korea, 21 September 2019. Hu hu hu.. jadi langsingan banget. Hiks!

Setelah perbaikan gizi, belum maksimal sih, tapi ini foto kemarin 5 Oktober 2019. Beda banget sinar matanya, happy berat.
Tanggal yang sama, di Waihi Beach. Paha sudah mulai montok kembali, cerianya juga udah meningkat tajam. Trip weekend kemarin ini pokoknya kami sekeluarga seneng banget! Pingin update di Abby dan Tilly Tamasya, tapi nggak sempat-sempat. Trip bulan April lalu aja belum hu hu hu. 
Doakan ya, jangan sampai ada penyakit yang aneh-aneh muncul lagi di anak-anak ini. Cukup sudahhhhhh! Kapok!!

14 comments:

  1. aduh ikutan lega tilly udah sembuh ya...

    si emma dulu pas lebih kecil juga berkali2 kena ear infection. dan dia juga alergi sama amoxicillin, jadi rashes gitu. jadi berikut2nya dikasih AB lain...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak-anak ada-ada aja deh ya problemnya. Dan repotnya itu, mereka belum bisa bilang apa yang mereka rasain. Jadi susah banget, ternyata kupingnya sakit.

      Delete
  2. Haii.. anak Koreaa... sehat2 ya Tilly. Salam sayang.

    ReplyDelete
  3. Semoga sehat selalu Tilly sayang dan cici sekeluarga Aamiin

    ReplyDelete
  4. Puji Tuhan sudah sembuh ya Tilly, bener mukanya cute banget. Kebetulan banget Diaz juga baru sembuh dari infeksi telinga. Pagi hari bangun nangis kesakitan bilang telinga sakit banget. Sore ke dokter tht langsung dimasukin selang endoskopi telinga dan difoto. Yang satu membran telinga sudah bulging bercak bercak. Segera dikasih antibiotik supaya gak sampai pecah. Sayang ya dokter anak Tilly gak rujuk ke dokter tht biar gak sampai otorrhea. Dan infeksi telinga itu emang sakit sih, gak heran Tilly didn't be herself

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diaz udah bisa ngomong jadi enak ya, El. Langsung bisa kedeteksi. Dokter anak yang pertama kan udah periksa semua, tapi menurut dia itu flu biasa doang. Makanya jadi terlambat (bikin kesel sih). Udah gitu, di sini kalau infeksi telinga "doang" nggak bakalan dirujuk ke THT, soalnya dokter spesialis di sini dikittt banget dan adanya cuma di hospital. Jadi kalau ngga dianggap super urgent (either menular, atau bikin cacat, atau mengancam nyawa), ngga bakalan direfer. Beda banget deh pokoknya sama di Jakarta.

      Delete
  5. ya ampun, kebayang menderitanya Tilly berhari2 menahan sakit telinga, stressnya mamanya berjuang sendiri ngurusin abby dan tilly, untunglah semua sudah berlalu yaa. sehat2 terus yaa Duo Kiwi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lega banget deh semua udah lewat, tinggal perjuangan naikin berat badannya lagi... yang ternyata susyeee hehehehe. Amin, semoga sehat selalu!

      Delete
  6. Itu kalimat favorit Susnya Josh banget di rumah tiap kali Josh sakit (atau rewel). Padahal buat emaknya kalo emang mau pinter yaudah nggak usah pake sakit, kasian anaknya kasian emaknya stres ): untung aja Tilly udah kembali seger ya dan yang penting udah nafsu makan lagi. Aku tuh suka sakit kepala kalo anak mogok makan huhu sehat-sehat yaa Tilly, izin dong itu pipi chubby-nya aku boleh unyel-unyel nggak? Gemesss!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling kesel dan bikin pusing sih kalau anak makannya susah (tentunya selain kalau anak sakit). Kalau sehat, terus susah makan, bawaannya mau melotot. Silakan main ke Auckland ya buat uyel pipinya Tilly.

      Delete
  7. aduh Tilly, kamu bener bener imut minta di unyeng-unyeng deh...(auntie gemez)...
    Emang menderita banget ya Le, kalo anak sakit tapi gak tau pasti penyebabnya; gue bakal udah spaneng kuadrat! karena guenya yg ikutan anxious...untungnya pas kemaren yg kecil sempet infeksi telinga juga, dia udah bisa bilang kalo telinga nya sakit; jadi langsung lah kita ke dokter THT.
    Thank God Tilly sekarang udah happy dan sehat lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak tuh kalau anak udah bisa ngomong. Kalau masih diem aja dan kerjaannya cuma nangis dan rewel, bener-bener capek lahir dan batin. Iya syukurnya sekarang udah sehat lagi, dan bandel lagi hihihi.

      Delete