Thursday, September 05, 2019

Tiga Tujuh

Tau-tau udah bulan September aja! Luar biasa waktu berlalu cepatnya minta ampun, dan sebentar lagi tahun 2020 dong! Itu artinya sudah hampir 20 tahun lalu saya lulus SMA, dan resmilah berasa tua-nya. Seperti biasa, setiap tahun saya nyetor dulu acara ulang tahun kali ini yang sungguh nggak brasa ulang tahun lantaran sibuk mempersiapkan acara Peringatan HUT Kemerdekaan RI ke-74 di Auckland. Beberapa hari terakhir, saya pasti tidur lewat tengah malam. Mana tahun ini, gladi bersihnya jatuhnya di hari Jumat pas hari ulang tahun saya pula! Jadi saya sudah nggak punya ekspektasi apa-apa lah menjelang ulang tahun. Cuma hari Kamis malamnya, saya sempat beli kue kecil di supermarket dengan harapan sebelum saya dan Abby berangkat untuk gladi bersih di malam hari, kami masih sempat tiup lilin sekedarnya, yang penting sah kalau hari itu merayakan ulang tahun. Rencana boleh rencana. Pelaksanaannya gimana? Ya kita lanjutin aja dulu ya ceritanya.

Di hari ultah saya, tau2 saya dikagetin sama si Abby yang masuk kamar dengan teriak "Happy Birthday, Mama!". Disusul dengan suami yang datang dengan bawa sesuatu yang sungguh saya tidak duga, yaitu Lego edisi khusus Mickey Mouse Steamboat Willy. Ih asli saya kaget banget, soalnya beberapa waktu sebelumnya dia nanyain saya, mau nggak Lego ini, terus saya bilang ngga usah dulu lah, namanya lagi banyak pengeluaran. Ditambah lagi, saya juga baru nodong suami untuk beliin mixer baru karena mixer lama (alias butut) saya yang dibawa dari Indonesia, resmi patah hooknya pas dipakai buat bikin roti. Ya memang udah jelek anyway sih dan motornya nggak kuat. Makanya saya tuh sudah anggap mixer baru itu sebagai hadiah ulang tahun saya soalnya harganya lumayan mahal. Ternyata masih aja suami ngasih bonus lagi, makanya kagetnya dobel. Selain itu, si Abby ternyata diam-diam juga bikinin saya kartu ulang tahun. Biasa saya selalu tau kalau dia bikin kartu apapun, tapi kok kali ini hebat amat dia bisa diam-diam. Pokoknya pagi itu, saya banyak senyum deh. 

Lego Steamboat Willy yang sampai hari ini belum juga dibikin karena nggak sempat. Lah, ngupdate blog aja udah telat banget dari hari ultahnya. Maafkeeeunnn!

Kartu ulang tahun dari Abby yang gambarnya selalu penuh imajinasi.

Isinya, gak jauh-jauh dari hobi saya masak. Lumayan tuh, ada niat bantuin saya masak. Kan yang penting niatnya toh! Si Abby ini selalu bikin saya melongo dengan cara dia menggambar ekspresi wajah yang menurut saya lucu banget! (Subyektif sih ini, namanya juga anak sendiri :P)
Kalau ulang tahun, katanya mesti makan yang panjang-panjang ya? Jadi buat menu hari itu, saya masak bihun bakso aja deh buat makan siang. Sambelnya juga saya bikin sendiri. Rasanya sudah pasti sesuai selera. Gurihnya ada, pedesnya ada, asemnya ada. Pokoknya musim dingin, makan kuah anget-anget begini, JUARA!

Loh, mana bihunnya, Non? Ada noh, ketutupan bakso sama pangsit seabrek hahaha.
Lalu gimana malam itu? Jadi potong kue nggak? Jawabannya, nggak! Beneran nggak keburu. Sore itu, saya dan Abby buru-buru makan lalu berangkat gladi bersih. Abby pulang duluan diantar teman saya. Saya sebagai panitia, nangkring bantu-bantu sampai malam, dan berujung sampai rumah baru pukul 11 malam aje gitu loh. Anak-anak semua sudah pada molor dengan sukses. Mana mungkin saya tiup lilin sendirian? Ya sudahlah, lupakan. Besok aja kalau sempet (rencananya).

Sabtu, 17 Agustus 2019, puncak perayaan HUT RI ke -74. Pagi itu saya sudah gedebak gedebuk make up dan hairdo si Abby yang mau nari. Boro-boro mikirin tiup lilin. Yang namanya panitia, sudah pasti harus stand by lebih pagi di lapangan. Hari itu juga saya kembali bertugas untuk dirigen lagu-lagu selama upacara. Lupakan acara tiup lilin, mari kita intip dikit suasana perayaan di Auckland. Dijamin, nggak kalah meriah dengan perayaan di Indonesia. Buat saya sendiri, lebih terasa di sini loh! Memang kalau tinggal di luar negeri ada perasaan rindu dan tetap  tidak bisa lupa pada kampung halaman walaupun jauh di mata. Saat menyanyikan lagu-lagu kebangsaan juga ada rasa haru menyeruak.

Ibu dirigen dan pasukan merah (panitia) yang sedang mengikuti upacara. Hari itu acaranya super meriah, super rame, dahsyat lah pokoknya.
Oh iya, soal Abby menari ini juga punya cerita khusus. Tahun lalu kan Abby juga nari ya, dan ada satu ibu yang sudah biasa melatih anak-anak dan bikin koreografinya. Tahun ini, beliau berhalangan, tapi ternyata anak-anaknya masih semangat untuk tampil. Gimana dong, kan sayang banget ya kalau sampai gak ada tarian anak-anak yang sudah jadi tradisi tiap tahun. Akhirnya dengan nekad, Ibu Leony ngumpulin emak-emak dan anak-anaknya untuk latihan, dengan koreografi yang saya bikin sendiri sambil mematut-matut diri di kaca. Jadilah tarian "Rasa Sayange" oleh Nusantara Kids hehehe. Pas hari H, saya yang di bawah panggung joged-joged ngaba-ngaba ke anak-anak buat contoh. Tanggalkan rasa malu, yang penting anak-anak tampil dan semua bahagia!

Anak-anak cakep-cakep ya. Ini pas mereka masuk panggung untuk nari. Semua pakai pakaian tradisional Indonesia. Ada yang Baju Dayak, Baju Bali, Baju Jawa, dan Baju Sulawesi. Semua kostum yang cewe-cewe di sini punya Abby semua, tentulah disupport oleh Tante Felicia yang rajin banget ngirimin kostum untuk Abby tiap tahunnya. Bahkan buat tahun depan pun udah siap nih kostum baru lagi. Makasih, Tante! Seneng banget kita bisa melestarikan budaya Indonesia di negeri orang.

Rasa Sayangeeee... Rasa Sayang Sayangeeee... Lihat Nona dari jauh, rasa sayang sayangeee.... Si Abby sampai hafal sama nih lagu saking senengnya joged. Ayo ada yang inget ini lagu daerah mana?
Selain banyak performance, juga banyak lomba-lomba baik yang anak-anak maupun dewasa. Nih contoh-contohnya.

Anak-anak siap-siap lomba bawa kelereng pakai sendok. Si Abby tetep kekeuh gak mau ganti baju biasa, Pengen kayak princess terus rupanya. 

Biarpun pakai kostum, tetep nggak ketinggalan lomba masukin pinsil ke botol. Yang keren, botolnya tuh botol bir hahaha. 

Emaknya ga mo kalah, ikut lomba tarik tambang.

Dan berakhir nyungsep!
Setelah acara selesai dan semua panitia beberes, saya baru sampai rumah pukul 5.30 sore. Sudah pasti capeknya minta ampun, badan serasa luluh lantak, tapi bahagia karena acara yang disiapkan beberapa bulan berlangsung dengan sukses. Tapi namanya badan capek, sudah nggak semangat juga potong kue dan tiup lilin. Akhirnya malam itu, kuenya saya potong dan makan sendiri sambil nonton film Rocketman berdua suami hihihi. Goodbye tiup lilin, beneran ngga ada tandanya saya ulang tahun.

Besoknya, di hari Minggu, saya pergi keluar untuk brunch sekeluarga, tapi ya sekali lagi, bukan buat ngerayain ultah. Emang lagi kepingin makan aja hahahaha. Kita suka banget tempat ini, namanya Ferneleia Cafe. Makanannya enak banget dan fresh, tempatnya cozy apalagi kalau cuaca ujan-ujan basah dan dingin.

Si Abby dan bapaknya, sok imut gaya Teddy Bear, lantaran kopinya digambar Teddy Bear sama baristanya.

Emak-emak beranak dua.

Steak and cheese pie buat Abby. Adeknya kita pesenin steak and mushroom pie. Salah satu steak pie paling enak yang pernah kita makan.

Cajun Chicken Burger punya bapaknya. Grilled cajun chicken, crispy bacon, camembert, avocado and cranberry sauce in toasted Turkish bread. Enak dan seger!

Punya saya, Open Steak Sandwich. Sirloin steak dengan tingkat kematangan medium, roasted tomato, caramelized onion, garlic aioli, fried egg, and shaved parmesan. Endeusss!!

Pesen Banoffee Pie buat dessert, niat banget sampai ditulisin enjoy. Dan kita mah memang enjoy banget, soalnya lagi-lagi enak dan light! Sebenernya tempat ini asik kalau ngga hujan karena ada playground kecil di belakangnya. Cuma entah kenapa, tiap ke situ, pastiiii lagi ujan hahaha. 
Malamnya sehabis Misa Kudus, kita pergi makan lagi ke resto di dekat rumah. Lagi-lagi bukan khusus perayaan ultah. Kita ajak Pastor Daniel dari Indonesia yang kebetulan tadi membawakan misa di gereja tersebut. Ini juga salah satu tempat yang kita suka. Mienya enak, dumplingnya enak. Malam itu kita pesan Spicy Beef Noodle Soup, Pork Chive and Shrimp Dumpling, Seafood Hotplate, Sweet and Sour Pork, dan Salt and Pepper Squid yang ngga kelihatan di foto.

Tempat makan enak, dekat dari rumah, dumplingnya mantep.
Entah kenapa, karena terbiasa setiap tahun selalu tiup lilin di saat ulang tahun, ada rasa nggak pas saat tahun ini tradisi itu belum terlaksana. Kebetulan Sabtu minggu depannya, kelompok choir (koor) saya ada latihan menyanyi untuk tugas besoknya. Jadi saya iseng-iseng bikin donat kentang, lalu kita tiup lilin deh pakai donat. Lumayan seru karena ikut dinyanyikan oleh teman-teman satu grup. Saya juga bikin bakmi goreng dan pangsit goreng untuk "cemilan" sehabis latihan. Gak apa deh sudah selisih seminggu lebih, yang penting tradisi tetap jalan.


Akhirnya, ada juga "kue" ulang tahun jadi-jadian. Donat kentang tabur gula ala Indonesia.

Finally, tiup lilin juga deeehhh!! Lumayan jadi ada yang fotoin kita berempat.
Besoknya, kita Misa Kudus berbahasa Indonesia dengan tema Kebangsaan di Gereja St. Benedict's. Kita dianjurkan untuk memakai pakaian dengan nuansa Indonesia. Jadilah ini kesempatan lagi untuk si Abby bergaya. Kebetulan anaknya emang seneng banget kalau dandan. Apalagi pakai lipstick merah. Jadi dibalik kebiasaan dia yang super aktif loncat sana sini, ternyata kok bisa manis juga.

Pakai Baju Dayak biar ringkas. Pakai dalaman hitam soalnya lagi musim dingin. Tilly juga nggak mau kalah loh pakai batik merah putih.

Choir saya yang bertugas hari itu. Lebih sepi dari biasanya karena sebagian berhalangan, tapi biarpun nggak full team, suaranya tetap full menggelegar menggetarkan jiwa hihihi (lagi-lagi ini subyektif :P). 
Entah gimana ceritanya, sehabis tugas itu kan selalu ada acara ramah tamah. Saat itu saya lagi ngasih susu ke si Tilly, tau-tau aja ada salah seorang Tante dateng sambil nyanyi-nyanyi Happy Birthday dari belakang. Saya bingung itu siapa yang dinyanyiin lantaran baru mulai fokus mau nyusuin. Eh tau-tau loh kok belok ke arah saya... rupanya kuenya buat saya! Ya ampunnnn... Dari nggak tiup lilin sama sekali, tau-tau tiup lilin 2 hari berturut-turut. Bahagia hatikuuuu!

Surprise birthday cake. Di pangkuan masih nampak botol susu warna pink, lalu di sebelah kanan, anaknya udah ngacirrrr...

Kuenya bisa sama persis dengan pas ultah Abby ke 5, tapi dengan ukuran lebih kecil. Dan rasanya uenak! Beneran langsung habis gak bersisa dimintain orang-orang tanpa malu-malu. Makasih ya Tante yang baik yang udah surprise-in saya, plus dikasih hadiah pula!
Jadi deh, acara ulang tahun saya yang agak-agak kurang terasa tahun ini, ternyata ya lumayan seru juga. Sudah dua tahun berturut-turut isinya sibuk jadi Panitia 17-an, sampai suami nanya, sampai tahun berapa saya bakalan ngurusin beginian? Soalnya kalau terus-terusan, alamat tiap ulang tahun nggak dirayakan properly lantaran badan selalu rontok hahaha. Jadi udah makan-makan ulang tahun belum sih? Jawabannya.... belum. Dan baru weekend tanggal 7 September ini kayaknya bakalan terlaksana. Sebenernya sih makan-makan doang, tapi minimal udah diplanning gitu deh hehehe. 

Lalu gimana kesan-kesannya ulang tahun ke 37 ini? Selain tentunya ngerasa semakin tua adalah, saya merasakan begitu banyak berkat Tuhan mengalir untuk keluarga saya. Jadi yang pingin saya sampaikan terutama adalah: saya BERSYUKUR atas segala rahmat-Nya. Saya bersyukur punya dua anak yang sehat dan lucu, pintar-pintar pula. Saya bersyukur punya badan yang sehat, walaupun akhirnya saya harus balik lagi minum obat dengan dosis kecil demi menjaga tekanan darah, tapi saya masih bisa beraktivitas normal. Saya bersyukur punya suami yang baik dan pekerja keras, jadi single income earner di keluarga kita, tapi masih tetap mau bantu-bantu urusan anak dan rumah tangga. Saya bersyukur masih bisa membaktikan diri sebagai istri, ibu, sebagai anggota Gereja dan masyarakat. 

Saat saya membaca ulang postingan tahun 2017 dan tahun 2018, permohonan saya saat itu selain tentunya kesehatan dan umur panjang adalah keinginan saya (dan kami sebagai keluarga) untuk mempunyai rumah sendiri. Rumah yang lebih nyaman dan luas dari rumah sewaan kami yang ukuran 4L (Lu Lagi, Lu Lagi) alias sempit. Tahun ini, sebelum ulang tahun saya, Tuhan mengabulkan permintaan itu. Kami bisa punya rumah yang lebih layak, dengan dapur yang lebih besar untuk menyalurkan hobi saya memasak, dengan halaman belakang yang cukup luas untuk anak-anak bermain. Walaupun untuk uang mukanya penuh perjuangan, walaupun kami harus nyicil puluhan tahun, tapi kami sungguh bahagia bisa membeli rumah dengan jerih payah dan keringat sendiri. Tentunya hanya bisa terjadi sesuai dengan kehendak-Nya. I am truly blessed!

Semoga selain berkat-berkat yang saya terima dari Tuhan (kesehatan, rejeki, umur panjang, dan sebagainya), saya berharap supaya juga makin bisa menjadi berkat buat orang lain, membawa damai dan sukacita untuk banyak orang. Sampai ketemu di postingan ulang tahun saya selanjutnya di tahun 2020!

26 comments:

  1. Happy birthday ci Leony.. bahagia selalu sekeluarga ya.. aku udh nunggu postingan ttg ultah cici hehehe :D
    God Bless..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Desi. Postingannya late, udah gitu isinya gak ada celebration gimana2 ya hahaha.

      Delete
  2. selamat ulang tahun le..semoga sehat dan happy selalu ya sekeluarga. amin.

    ReplyDelete
  3. Selamat ulang tahun Leony. sehat selalu
    dan segala yang belum kesampaian segera dikabulkan.
    aamiin

    ReplyDelete
  4. happy bday cici nyaa.. selama ini jadi silent reader aja haha..komen gegara mau nanya itu tulisan nya abby bagus bener deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Cikiwi. Haha, terus mau nanya apaan? Iya tulisannya dia emang bagus, dan sangat hobi nulis alias ngarang.

      Delete
  5. leony.. happy belated birthday yaaaaa...

    iya lho tulisannya abby bagus banget ya! minder kalo dibandingin sama tulisannya andrew dan emma. huhahahaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Man. Gue juga bingung dia tuh padahal gak pernah secara khusus gue ajarin nulis. Kayaknya emang demen aja.

      Delete
  6. Happy birthday Leony..moga tercapai ya harapan2mu, GBU ^_^

    ReplyDelete
  7. leony.. happy belated birthday yaaaaa...

    Semoga bahagia terus bersama keluarga tercintanya...Abby so sweet bgt ih dan tulisannya bagus bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Fitri. Manis banget emang isi tulisannya. Tapi bandelnya mahhhh ya gitu deh hahaha.

      Delete
  8. Happy belated birthday Ci Le! Aku baru ngeh ultah cici ternyata deketan sama Josh hahaha Semoga cici dan sekeluarga sehat selalu ya. You may grow older, but always young at heart! Tuhan berkati kalian ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Jane. Happy belated birthday juga buat Josh. God bless us all!

      Delete
  9. happy birthday, Leony..bertahun2 jadi silent reader akhirnya berani komen juga :) :)
    Wish you all the best ya, Ci..semoga bahagia terus bersama keluarga :)
    Sehat2 terus jadi bisa berkarya bikin tulisan2 isinya selalu bermanfaat..God bless

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Elis. Wah serius udah tahunan ya? Finally komen juga hahaha. Tulisannya lately dikit banget sakit sibuknya.

      Delete
  10. Happy belated birthday, Le! May God keep you and family in His mercy and love.

    ReplyDelete
  11. Mantap bgt kaks!

    Kalau sempat main juga ke blog saya Cerita Alister N ya.... Makasih 🙏🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, kalau mau sekedar promosi blog, bukan di sini ya tempatnya. Komen ngga nyambung dengan isi blog. Next time saya delete.

      Delete
  12. Happy belated birthday yaa ci le. Semoga terus diberi kebijaksaan dan kesehatan yaa cii. :)

    ReplyDelete
  13. Happy birthday mba Leony, smoga slalu dilimpahkan keberkahan dalam menapaki kehidupan, kesehatan yang kebahagiaan slalu.

    ReplyDelete