Friday, August 09, 2019

Matilda's Second Birthday Celebration

Edisi ulang tahun kembali lagi! Setelah 7 bulanan kita sepi dari acara ulang tahun, kali ini kita jumpa lagi dalam edisi ulang tahun Tilly yang kedua. Waduh, beneran deh waktu kok jalannya ngebut amat ya? Perasaan baru belum lama ngelahirin anak ini yang penuh dengan drama telenovela yang bikin sport jantung dan berurai air mata, tau-tau anaknya udah gede, udah bisa lari-larian, suka manjat meja makan, bawel banget, dan suka nyanyi ABC! Tapi ada satu yang tidak berubah, mukanya masih tetep plek-plekan mirip bapaknya lengkap dengan mata sipit dan kulit sangat putih. Entah kenapa, sama seperti tahun lalu, lagi-lagi anak ini sakit sebelum ulang tahun. Katanya orang sih mau nambah pinter, tapi yang ada emaknya mabok cuy!

Sakit kali ini dimulai dari dua minggu sebelum hari H, si Abby yang pulang les renang mendadak panas tinggi dengan muka super merah. Mana hari itu juga bapaknya kurang beruntung, lagi beli ayam goreng di drive thru, mobilnya nubruk trotoar sampe lecet semua body kitnya, dan bikin bapaknya bete seharian. (Soalnya di sini sekali masukin asuransi, kena deductiblenya $500, bukan IDR 300ribu kayak di Indo). Pokoknya, hari itu nggak banget deh mood kita semua! Sesuai dengan research, sepertinya si Abby kena slapped cheek alias fifth disease. Kalau kena penyakit ini, muka kayak habis ditabokin saking merahnya, dan panasnya tuh bisa mencapai 40 drajat. Gimana gak ketar ketir? 3 hari setelah si Abby kena penyakit ini, lanjut adiknya yang kena! Ya ampun, padahal tinggal 10 harian lagi sebelum pesta ultah, Nakkkk! Mana mendadak si bocah jadi kehilangan nafsu makan. Untungnya sih emaknya sudah tanggap sama penyakit beginian,  hajar aja terus paracetamol dan ibuprofen, dan untunglah setelah 3 hari, anaknya mendingan sakitnya.

Namun untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak, seminggu sebelum hari H, emaknya pun kena ketularan!! Kalau emak-emak, jadinya bukan kayak abis ditabokin, melainkan panas tinggi, plus badan kayak abis dilindes pake buldozer. Asli, ini salah satu flu terparah yang pernah saya alami. Beneran saya hampir kagak kuat bangun, dan suami saya tugasin beli takeaway. Padahal ya, weekend itu saya harus tugas mimpin koor gereja, dan ada konsernya Glenn Fredly di Auckland (yang nggak 10 tahun sekali terjadi!). Terpaksa saya relakan semua, mulai dari koor yang akhirnya cuma bapaknya si Abby yang hadir, sampai konser yang akhirnya tiketnya saya serahkan ke orang lain. Puji Tuhan, hari Seninnya kondisi badan saya sudah mendingan, dan bisa mulai belanja untuk persiapan ulang tahun si bocah. Phewww... Panjang amat ini preambule! Yuk deh, kita mulai aja cerita soal ulang tahun ini.

Berhubung si Tilly ini ultahnya hari Kamis, kita sepakat perayaannya dilaksanakan di hari Sabtu-nya. Dan karena kali ini ultah kedua, acaranya kecil-kecilan aja di rumah, ngundang beberapa teman dekat dan kerabat yang suka ngumpul sama kita. Setelah dihitung-hitung, cuma yang deket-deket aja ternyata totalnya 40 orang dong! Bayangin kalau saya undang lebih banyak lagi, ini rumah bakalan ngebludak alias kagak muat. Oh iya, buat yang belum tau, akhirnya kita udah beli rumah dong di Auckland. Horeeee! Biarpun nggak gede-gede banget, yang penting kagak 4L ukurannya alias Loe Lagi Loe Lagi. Biar gimanapun, rumah lama kita si 4L itu, banyak jasanya banget! Itu rumah pertama kita di Auckland, dari anak satu sampai jadi anak dua, dan Abby baru masuk TK, sampai sudah masuk kelas 2. Sekarang kita udah mulai petualangan baru deh di rumah kedua, tapi bedanya, kali ini punya sendiri. Januari lalu kita beli rumahnya, dan akhir Maret lalu, kita resmi pindah ke rumah ini. Jadilah, ulang tahunnya Tilly di rumah aja deh, karena lebih santai dan acaranya bisa lebih lama gak diburu-buru. Tapi ini bukan kali pertama kok kita ngadain gathering di rumah ini. Malah rumah ini udah rada kayak markas. Gathering terbesar sebelumnya, pas pemberkatan rumah. Minta ampun yang datang sampai luber dan empet-empetan hehe. Kalau nggak salah sih 65-an orang. Berkaca dari itu, kali ini, kita undang secukupnya aja biar semua masih pada bisa nafas. Apalagi musim dingin gini, cuaca gak pernah bisa ditebak. Kalau hujan, berarti kan semua harus indoor, makanya kapasitas harus dijaga.

Tema ultah Tilly kali ini adalah Super Simple Song, tepatnya tokohnya Noodle and Pals. Kenapa emaknya milih tema ini? Semata-mata karena dari kecil, Tilly suka banget sama Noodle and Pals, dan pertama kali Tilly niru dance ya di lagu "One Little Finger" pas dia masih setahun lebih. Nggak salah deh pilih tema ini, karena warna warni banget, nggak princess-princess (emaknya gak suka princess), dan sesuai banget sama umur Tilly. Printilan birthday yang terkait dengan temanya, seperti biasa dibikinin sama Oo-nya Abby dan Tilly (Makasih, Oo!). Dan mama tinggal cetak aja di sini sesuai kebutuhan. Mama milih cetaknya di toko, di atas kertas foto supaya lebih tebal dan warnanya lebih keluar.

Undangan ulang tahun Tilly yang dibagikan ke teman-teman cukup pakai WA aja. Maklum deket-deket semua, jadi kagak usah resmi-resmi amat. 
Kali ini, saya bagi sedikit foto dulu pas hari ultahnya Tilly ya. Karena jatuhnya Kamis, kita nggak bikin perayaan spesial gimana-gimana karena semua sibuk dengan aktivitas masing-masing. Papa masih ngantor, Abby masih sekolah, dan mamanya masih jadi sopir antar jemput sekolah dan les hihihihi.

Aku baru bangun tidur nih, masih pake piyama. Pas banget backgroundnya ada pinata rainbow buat ultah nanti, jadi kayak pake mahkota aja. 
Tadinya, kita ngga mau ada acara tiup lilin, cukup makan di luar aja. Tapi kok akhirnya saya nggak tega, sore-sore sebelum dinner, saya menclok dulu deh ke supermarket, beli kue seadanya, yang penting ada acara tiup lilin sebagai penanda kalau hari ini anaknya sah udah umur 2. Nah yang lucu, ternyata supermarketnya minggu itu juga ultah, jadi kue coklat bulat ini, dijual dengan harga super duper spesial yaitu... $3.99! Kalau dikerupiahin sekitar IDR 40,000 aja dong! Minta ampun murahnya gak kira-kira. Yang penting, rasanya ternyata enak! Udah gitu karena nggak gede, jadi cepet abis kan?

Anak kecil sekarang udah umur dua tahun. Hore!!

Daripada kabur, mendingan dipegangin sama bapaknya. Pas tiup lilin, anaknya malah bengong, jadilah yang niup cicinya.

Potong kue buat tandanya. Makan kuenya pas malemnya aja ya.

Sebelum berangkat makan, cicinya ternyata lagi bikinin kartu buat adiknya. Padahal waktu itu dia udah beliin adiknya kartu gambar mermaid. Tapi dia bilang, kurang spesial, jadi mau bikinin aja untuk dede. Sweet amat sih cicinya!

Berhubung cuaca dingin banget hari itu, kita nyari makan yang deket aja 5 menitan dari rumah yaitu resto sushi favorit kita. Seperti biasa, si Abby pasti makan 2 piring kali 6 pcs, plus nyemilin ayam goreng. 

Emak bapaknya, makan belasan piring hihihihi. Di foto ini hanya sebagian saja a.k.a pencitraan.

Lanjut ngemall bentar, mumpung tiap Kamis, mall di sini tutup pukul 9 malam. Jangan dibandingin sama Indonesia ya, yang hampir semua mall tutup pukul 10 malam setiap hari, bahkan sampai midnite. Kalau di sini, mall buka sampai pukul 9 cuma pas hari Kamis saja. Sisanya pukul 6 sore sudah tutup. Makanya kalau orang yang hobi ngemall, jangan tinggal di NZ ya. Bisa mati kutu!

Cicinya beli baju, adeknya sibuk muter-muter. Udah kayak orang gede aja gayanya nunjuk sana sini. 

Sampai rumah, Abby lanjut lagi bikin kartunya. Untuk ukuran anak 6 tahun, si Abby ini artistik juga ya! Saya selalu kagum dengan cara dia menggambar. Tarikannya tegas, stylenya berbeda dari anak seumurannya. 

Niatan banget! Yang saya mayan heran lagi, anak ini hobi banget bikin block letters. Makasih, Cici Abby. Kartunya udah mama simpan, supaya pas Tilly nanti sudah bisa baca, Tilly pasti senang banget lihat cicinya bikinin kartu ini.
Namanya bikin acara di rumah dan kerjanya cuma sendirian, saya masaknya nyicil-nyicil. Kamis bikin satu macam yang paling menyita waktu, sisanya semua dimasak mulai hari Jumat dari pagi sampai malam, sampai Sabtu pagi. Dekor dicicil Kamis malam, dan Jumat malam tinggal bikin bagian yang bisa kempes yaitu balon. Lalu suami ngapain? Pas dia sudah pulang kantor, tugas dia jagain bocah biar nggak gangguin emaknya. Itu aja udah bikin saya happy kok. Pokoknya ibu Leony ini, kalau ngga digangguin, bisa kerja kayak mesin diesel (terus besoknya terkapar hahahahaha).

Emak-emak kurang kerjaan, nyusun balon pelangi.
Jadi, seperti apa hasil akhir dekorasi rumahan ala-ala ibu Leony? Dan gimana acara ultahnya? Lanjut di foto-foto di bawah ini ya.

Senengnya milih tema Noodle and Pals, warna warni banget, dan sisa dekornya, tinggal lanjut aja tema pelangi. Ini tuh birthday party apa pride parade sih? Kok rainbow semua? Huahahahaha.

Cake topper dan posternya itu hasil kiriman oo-nya Tilly, saya tinggal cetak dan gunting aja. Goody bag-nya seperti biasa diisi beragam snack plus tambahan alat tulis. Yang gawat itu, saking semangat beli isian goodie bag, pas selesai ngisi hampir gak bisa ditutup dong! Untung akhirnya diakalin posisinya biar mepet semua jadi bisa disegel.

Kuenya seperti biasa pesan di home baker langganan dekat rumah. Pas ultah ke 1 juga pesan di sana, bahkan kita pesan jenis kue yang sama yaitu carrot cake lantaran tahun lalu itu hits banget. Bedanya, kali ini icingnya saya minta warna biru menuju turquoise gitu deh, biar nyambung sama temanya. Jadi pas diambil ya ini kue beneran polos, cuma dikasih icing. Sisanya, saya tempel-tempel sendiri. 

Meja buffet isi cemilan dan minuman (dan si Abby yang selalu nampang).

Tuh kan, die nampang lagi. Sayang nih kena backlight, jadi warna rainbownya ngga gitu keliatan.

Rainbow party! Asli, pas kita mau naro meja kue itu, kita sudah kehabisan tembok, dan sisa tembok yang ada dan masih polos cuma sisa di depan kamarnya si Abby. Jadi deh kita taro meja kuenya di situ.
Biar suasana lebih meriah dan anak-anak bisa main di luar, saya putuskan untuk hire bouncy castle dari beberapa minggu sebelumnya. Karena pertimbangan keselamatan, saya pilih yang modelnya tertutup berhubung anak-anaknya banyak yang toddler. Namanya musim dingin, cuaca tidak pernah bisa ditebak. Jadi pas pukul 8 pagi, tukang bouncy castlenya itu sudah nelepon saya. Prakiraan cuaca hari ini bakalan hujan sebagian. Nah dia tanya, masih mau dia datang dan install nggak? Soalnya begitu dia install, artinya saya sudah harus bayar full, dan nggak bisa dikembalikan. Ya udah deh, nekadin aja tetap sewa. Kirain bakalan datangnya pukul 11 siang sesuai perjanjian awal, tau-tau pukul 9 pagi udah datang installernya. Lagi di tengah-tengah masang, tau-tau ujan aje dong! Tapi instalasi tetap dilanjutkan, dan itu blowernya harus tetap on nonstop, jadi deh listriknya nonstop jalan dari pukul 9 pagi, sampai nanti sore pukul 5-an. Katakan halo pada tagihan listrik membengkak. Hehehe. Udah gitu, karena cuaca amburadul, kita diminta untuk  melindungi mesinnya dari air hujan. Jadi kudu tutupin mesinnya juga hihi. Nah, pas hujannya udah berhenti, itu bouncy castlenya basah kuyup. Terpaksa papanya anak-anak jadi kuli ngelapin seluruh bagian dalam bouncy castle pakai handuk. Dan kejadian ini berlangsung lebih dari sekali, yang penting sih tidak mengurangi kemeriahan acara hari itu.


Horeee, bouncy castle akhirnya berdiri. Sama tukangnya di depan bouncy dipakaikan terpal supaya anak-anak nggak harus berurusan sama rumput becek saat masuk ke castle. Ini sudah selesai hujan ronde 1 nih. 

Test drive dulu dong sama Abby. Loncat-loncatan sendirian sampai puas.
Lalu makanan apa aja nih yang Ibu Leony siapkan untuk di rumah? Karena yang masak cuma saya seorang, jangan diharap kayak makanan kateringan ya. Tenaganya cuma satu cuy, ngga pakai asisten. Ini semua masakan rumahan yang sudah terbukti disenengin sama orang rumah dan teman-teman di sini. Oh iya, semua yang di foto ini baru serving perdana, jadi bentukan masih rapi, belum direfill hehehe. Habis gitu, langsung buyar diserbu. Fotonya juga keburu-buru lantaran lupa makanan belum di foto, padahal tamu udah mulai berdatangan.

Mini Apple nd Raisin Pie dan Rumball. Pie ini mah kesukaannya si Abby. Bisa bawa 4 potong untuk snack di sekolah. Rumball ini ternyata jadi favoritnya anak-anak dan dewasa untuk dicemilin.  

Beef and Cheese Sausage Roll

Chicken Nuggets. Sausage Rolls dan Chicken Nuggets ini sebenarnya bukan menu utama, tapi makanan extra untuk anak-anak yang suka picky. Soalnya mayoritas anak-anaknya kan lahirnya di NZ, kadang lidahnya nggak cocok sama masakan Indonesia. Makanya saya jaga-jaga supaya anak-anak picky punya pilihan. Ternyata, yang orang gede juga pada ngembatin hehehe.

Es Lychee Jelly dan Selasih. Simple syrupnya saya bikin pakai daun jeruk dan daun pandan, biar wangi. Ternyata yang bukan orang Indonesia suka juga loh. Unik kayaknya untuk mereka.
Baru deh sekarang kita masuk ke makanan utamanya ya.

Makanan favorit orang Indonesia, Rendang! Ini dia yang butuh waktu masaknya paling lama, dan makin lama dimasak, tentulah makin sedap. Makanya mulai masak ini dari dua hari sebelumnya. 

Ayam Saus Mentega. Saya pakai drummets and wings aja, biar matangnya lebih cepat, dan lebih gampang juga untuk yang makan.

Favorit tiap kali ada gathering, Bakso Goreng Babi Udang. Bikin berapa pun, nggak pernah bersisa. Kemarin ini saya cuma sempat ngumpetin 5 pcs dari 120 pcs. Sisanya? Ludes!

Semur Telur. Tadinya mau saya bikin rendang juga telurnya ini, tapi takut ada anak-anak yang kepedasan, jadi kita kasih opsi telur yang nggak pedas.

Bakmi Goreng, menu wajib di setiap acara ultah, supaya panjang umurnya. 

Capcay Seafood, biar pada makan sayuran ya. Kalau ngga isinya protein, carb, sama lemak semua tuh di atas. Nasi putih mah kagak usah difoto lah ye. 

Lantaran dibilang temen-temennya pada mau dateng, si Abby bisa juga tuh rapihin playroomnya niat banget. Dia ngga tau aja dalam waktu kurang dari 15 menit, semua akan berhamburan nggak tentu arah. Pokoknya kalau mau bikin hancur-hancuran sama temen-temen, cukup di dalam sini aja ya By, kagak boleh keluar!

Lagu Super Simple nonstop diputar di TV, biar suasana tambah meriah. 

Furniture di deck yang tadinya basah, udah kelar dijemur, sudah siap nyambut tamu-tamu yang mau konkow-konkow. Kasian bapaknya anak-anak, pagi-pagi kerjaannya malah ngelap sama jemur  hihihi. Salahkan hujan!

Abby sampai bikin tulisan khusus buat nyambut tamu. "Welcome Super Simple Guests". 

Ada kejadian kocak pas si Tilly habis mandi. Baju baru yang saya beliin buat ulang tahun dia, ternyata kegedean dong! Beginilah emak-emak yang kalau beli baju, males sedengin ke anaknya lantaran ribet kalau ngemall. Kira-kira aja gitu deh berdasarkan penglihatan. Emaknya lupa kalau ukuran Kiwi kadang-kadang rada jumbo. Jadilah pas kita pakein, kelelep anaknya. Akhirnya diputuskan saja (daripada kagak pake baju), jadilah ngulang pakai baju yang Kamis lalu dia pakai. Untung sama emaknya belum masuk ke laundry basket lantaran baru dipakai sebentar. Cincai lah ye, di rumah ini partynya hahaha.

Bocah udah kelar makan siang, langsung test drive loncat-loncatan.

Mulai nambah nih pesertanya. 

Bagian sini malah jadi basecampnya anak-anak (dan emak-emak yang nyuapinin) buat makan sambil nonton TV.

Meja makan ala warteg jadi tempat favorit buat orang dewasanya ngumpul-ngumpul. Maunya makan ngeriung ngelilingin meja, biar kalau nambah gak usah bolak balik hehehe. Ini baru sebagian kecil nih yang dateng. Pas udah rame, padat deh.

Makin siang, makin rame, makin meriah. Belum lagi ada ortu juga yang masuk buat nemenin anaknya loncat-loncatan. Ortunya sih gak boleh loncat-loncat, ntar jebol hehehe. Saya sendiri nyesel loh nggak sempet ngerasain masuk karena sibuk nemenin tamu-tamu. 

Dasar rejeki anak soleh, udah dibilangin nggak usah bawa apa-apa pas dateng, masih ada aja yang bawain makanan. Ngga tanggung-tanggung, ini kue onde dibawain sampai 2 box. Asli ini kue onde terenak yang pernah saya makan, langsung saya simpan beberapa buat sarapan besok. 

Cinnamon Doughnuts selusin. Gimana ngga mau tambah gemuk saya di sini? Masak banyak iya, dibawain makanan iya. 

Sebenernya. foto ini tuh biasa aja, tapi yang ngga biasa itu adalah, dua tante di pojokan yang tetap sadar kamera padahal yang lain pada sibuk ngobrol semua. 
Berhubung waktu sudah semakin sore, acara kita lanjutkan saja dengan tiup lilin dan potong kue. Takut anaknya keburu ngantuk soalnya.

Satu-satunya foto keluarga yang semuanya ngadep depan. Sayang sekali anak yang gede gak pernah bisa pose wajar. Malah ngeluarin lidah kayak gukguk. Jadilah tahun ini dan tahun lalu, gak ada foto keluarga berempat yang ngadep depan semua dan pose normal. 

Beginilah anak umur 2 tahun yang lagi seru main di bouncy castle, dipaksa masuk rumah untuk tiup lilin. Sepanjang nyanyi Happy Birthday, dia berontak mau turun dan lari kabur.

Tiup lilinnyaaaaaa....

Potong kuenyaaaa... Cicinya nyelip nggak kelihatan.

Nah yang ini cicinya keliatan, cuma ketutupan tulisan. 
Habis selesai upacara rutin potong kue dan tiup lilin, saya langsung buru-buru ngajak semua orang ke backyard buat ritual selanjutnya, yaitu gebuk pinata. Tadinya itu pinata mau dipegangin sama bapak-bapak pakai tali, tapi mendadak salah satu teman kita ngusul, gimana kalau pinatanya digantung di tiangnya kursi telur alias egg chair. Ternyata pas banget! Di bawah ini ada beberapa foto anaknya. Nggak semua ya, tar isi fotonya cuma anak-anak gebuk pinata.

Yang ulang tahun, dapat giliran gebuk pertama kali, tentulah tak bertenaga. 

Aiden yang umur 7, tenaganya nambah dikit, tapi belum hancur juga. 
Nathan, saking napsunya, pipinya sampe maju!



Lewyn, seumur Tilly cuma selisih 11 hari. Yang penting partisipasi. 

Si Abby, badan doang gede, tapi pas mukul gemulai gini. Mungkin takut pinatanya sakit digebuk hehehehe. 

Yang ini juga seumuran sama Tilly, yang penting ikutan partisipasi. 

Dan setelah dua ronde anak-anak ambil giliran, akhirnya yang berhasil ngegebuk sampai hancur adalah Bianca! Umur nggak bisa bohong ya. Yang gede lebih fokus dan bertenaga. 

Anak-anakpun berebut isian pinata dengan riang gembira. Padahal isinya cuma mainan kecil-kecil, balon, sama permen, tapi senengnya itu kayak dapat harta karun. 
Tepat sehabis acara pemukulan pinata ini, mendadak hujan gede banget! Langsung deh semua berhamburan masuk lagi ke dalam rumah. Rasanya Tuhan tuh baik luar biasa, semua acara bisa dibilang sudah beres, anak-anak sudah main lumayan lama hampir 2 jam, jadi nggak terasa terlalu rugi banget sudah hire si castle, walaupun hirenya sebenernya untuk seharian sampai pukul 5 sore.
Nah kali ini beneran deh kuenya dipotong-potong dan dibagi-bagi. 

Carrot Cake endeus kesukaan kita semua. Karena tamunya tahun ini lebih dikit dari tahun lalu dan saya pesan kuenya ukuran yang sama dengan tahun lalu, jadinya masih nyisa hampir separuh. Tapi untungnya kita semua pada doyan kue ini termasuk Tilly, jadi habis juga beberapa hari ke depan. 

Bianca meluk Tilly, Tania meluk Layton. Si Layton baru 6 bulan lebih, lucu bener ya. Jadi kangen pas Tilly umur segitu, bulet, gemes, belum bisa ngelawan. Tapi kalau disuruh nambah anak lagi... no thanks.

Sehabis hujan, basah semua. Kali ini, bapaknya Abby sudah nggak mau lagi ngelapin castlenya kayak tadi pagi. Encok semua badan dia. Biarlah yang penting anak-anak sudah happy.

Dasar anak-anak,  begitu hujan berhenti, biarpun itu deck basah dan becek, tetep aja masih lanjut lagi main bubble. Senangnya jadi anak-anak.

Habis gitu, yang tua-tua sempet-sempetnya dong buka TV dan karaoke lagu KD, Syahrini, dan Glenn Fredly. Minta ampun. Sebagian tamu sudah pulang, tapi sebagian lagi masih stay. Ngobrol, makan, pokoknya nonstop deh. Tebak sampai jam brapa?

Mendadak pukul 6.30 sore, mati lampu jlep! Rupanya ada perbaikan, dan dikasih tau kalau perbaikannya cuma akan memakan waktu 5 menit. Nah para tamu masih berpengharapan nih kalau lampunya bakalan nyala.  Bayangin, mereka pada stay gelap-gelapan, cuma modal lampu emergency dan lampu HP, pada nyantai aja gitu dong tetep ngobrol! Ternyata udah ditungguin 30 menit, masih belum nyala juga, dan tamu pun pada nyerah, pulang ke rumah masing-masing. Asli kalau ngga mati lampu, dijamin masih pada nongkrong. Kita tuh sampai saling ngeledek, sekalian aja bawa piyama sama sikat gigi, terus pulangnya besok hahahah. Beginilah hidup di Auckland. Hiburan paling menyenangkannya ya ngumpul di rumah temen.
Kira-kira pukul 7.30 malam, nyala juga itu listrik. Dan saat itu, baru deh kerasa pegel linunya kerja berhari-hari buat acara hari ini. Seneng banget loh akhirnya acara berjalan dengan lancar, hujan badai tidak menghalangi kemeriahan acara, pokoknya semua diberkati deh. Kita juga ngobrol dan ketawa melulu ditambah ngunyah nonstop sampai mulut pada pegel. Itu malem-malem sebelum bubar, masih ada yang ngambil nasi lagi loh buat makan pakai kuah rendang. Luar biasa memang temen-temen di sini kalau udah ngumpul, ga ada matinye. Itulah serunya ngadain acara di rumah, gak diusir sama yang punya restoran. Malam itu, sebelum anak-anak tidur, kita lanjut dulu acara buka kado.

Siap-siap bongkar kado! Anaknya disuruh pose di depan kado udah ngga bisa, kabur terus. 

Bukannya tertarik sama kadonya, malah tertarik sama kartunya. 

Ada yang ngasih kado baju rajutan tangan, dan ada yang ngasih piano. Lucu juga nih, dulu pas si Abby birthday ke dua juga ada yang ngasih piano. Kok berulang ya? Yang lucu, itu baju nggak mau dibuka sampai besoknya dong! 

Bukti nyata, besok paginya bangun tidur, masih pake empeng, itu baju masih dipake. Sepanjang hari minggu itu, cuaca super cerah, nggak ada hujan setetespun hahaha. Dasar nih, langit lagi main-main sama kita rupanya. Saya suka foto ini karena kayak lagi menatap masa depan.
Nah, gimana serunya acara ulang tahun Tilly kali ini? Semoga semuanya terhibur dan ikut merasakan kemeriahannya.

Untuk Tilly tersayang, terima kasih sudah dua tahun ini menemani hari-hari mama. Walaupun kamu anak kedua mama, baru dengan kamu mama merasakan mengurus semuanya sendirian mulai dari kamu lahir sampai sekarang. Makasih sudah ngajarin mama untuk jauh lebih sabar, lebih kuat, dan lebih pantang menyerah, karena sejujurnya bukan cuma melahirkan kamu yang penuh drama, tapi sejauh ini kamu adalah anak dengan kemauan besar, dan sangat aktif. Kadang mama suka kesal kalau kamu nakal, tapi seringnya mama nggak tahan liatin muka kamu kalau mama habis marahin, karena muka kamu itu ada di batas ingin menangis, dengan bentuk mulut turun ke bawah. Itu muka kamu terlucu, dan bikin mama suka menipis kesalnya dan malah pingin ciumin kamu. Kamu juga sering banget mengejutkan mama dengan tau-tau hafal berbagai lagu, dan ternyata bisa mengenal dan mengucap alphabet kalau mama tunjuk. Mirip seperti cici, keingintahuan kamu sangat tinggi, rasa penasaran kamu begitu besar, dan ini bisa jadi modal kamu untuk menuntut ilmu nanti. Semoga kamu tumbuh jadi anak yang sehat, kuat, pintar, sayang pada sesama, dan yang pasti, jadi anak yang bahagia. Semoga rukun selalu dengan cici kamu, jadi saudara yang bisa main bersama dan bisa berbagi cerita. 

Terrific Two, bring it on!

22 comments:

  1. selamat ulang tahun utk tilly...

    emang bener salut deh sm mamakmu kok setrong bgt bisa siapin pesta sendirian.
    mati lampu cm 1-2 jam cincai le.
    di jakarta dong mati lampu 18 jam hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Limmy! Haha, emaknya kalau buat anak, tenaganya mendadak nambah.

      Btw, kompensasi buat mati listrinya udah keluar kan katanya?

      Delete
  2. Happy birthday Tilly!
    kiranya doa mama untuk kamu terkabul semuanya yaa..
    lahirnya cuma beda 3 hari nih sm anakku.. :D
    selama ini jd silent reader, tapi selalu suka dg postingan ci Leony yg super detail hehe..

    dan salut luar biasa buat kerja keras cici.. keren bgt nyiapin smuanya sndirian ;)

    May God always bless your family ci ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante! Hehe, iya, ini emaknya Tilly emang hobi nulis. Kalau tangannya udah nyentuh keyboard jadi tak tertahan kepingin cerita terus.

      Delete
  3. happy birthday tilly!
    congrats buat rumah barunya...

    wuiii lu sih mantap bener ya, baru sembuh sakit bisa punya energi masak segitu banyaknya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Om Arman!

      Makasih juga ucapan buat rumahnya. Nah mau gak mau, Man. Kalau bukan kita sendiri yang siap-siapin, siapa lagi kan? Jadi deh mendadak ada tenaga superman hehehe.

      Delete
  4. Happy birthday, Tilly. Semoga tumbuh kembangmu diberkati selalu ya..
    Bacanya ikut bahagiaaa dan semangattt!

    ReplyDelete
  5. Happy birthday ya Tilly udah 2 tahun aja yah.. Abby sayang bgt ya ma Tilly..


    Wah mantab bgt mulai makanannya dan kemeriahannya, kadonya dan raut2 wajah bahagianya...


    keren ih bisa ngurusin semuanya sendiri Leony.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya, Tante Fitri. Abby memang sayang banget sama adeknya, tapi kalau lagi sebel ya sama, brantem juga dan suka sok ngatur hihi.

      Iya, kalau buat anak jadi punya tenaga kuda.

      Delete
  6. happy birthday tilly... semoga selalu diberkati Tuhan ya... hebat le bisa bikin acara ultah gitu di rumah... dulu gua pernah bikin waktu jayden ulang tahun, besokannya badan langsung encok, padahal makanannya beli loh bukan masak sendiri hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Mel! Iya gue kan emak-emak plus guru prakarya dan tata boga. Jadi kalau bday di rumah serasa punya project gitu hahaha (maksa).

      Delete
  7. Happy birthday Tilly! Selamat ci untuk rumah Barunya.. semoga menambah berkah yaaa menempati rumah baru. Hebat banget bisa masak segitu sendirian. saluttt!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya, Tante Epoi.

      Amin, makasih ucapannya. Kalau masak udah hobi nih dari masih kecil.

      Delete
  8. Selamat ulang tahun, Tilly! Makin banyak berkat melimpah yaaa... Salam buat mamanya yang super setrong ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Allisa!

      Salam disampaikan ke mamaku hihi.

      Delete
  9. Happy birthday Tilly, semoga menjadi anak yang slalu ceria, dan membawa kebahagiaan dan keceriaan.

    Salut banget sama ci Leony,semua masakan buatan sendiri. Kerjasama yang luar biasa dengan suami ya...

    Selamat menempati rumah barunya, semoga rumahnya penuh keberkahan dan kebahagiaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Tante Dian.

      Suami jagain anak aja pokoknya, emaknya pasti bisa berjibaku di dapur sendirian, semua beres! Amin, semoga rumahnya berkah ya.

      Delete
  10. Happy birthday Tilly..moga selalu sehat, tambah pintar dan cantik, sayang papa mama dan cece ^_^
    Ngiler nih liat masakan2nya Leony..terutama bakwan gorengnya hhehehe

    ReplyDelete
  11. selamat ulang tahun tilly, semoga selalu sehat, panjang umur, dan berbahagia selamanya.
    salut banget sama ibu leony, dekorasi dan masak segitu banyaknya sendirian, amazing :D
    btw tulisan abby rapi banget yaa

    ReplyDelete