Thursday, July 25, 2019

Abby dan Tilly Tamasya Ke Singapura

Halo semua! Welcome back! Sebulan lamanya kita berpisah, sebulan pula usia kita bertambah (dibaca dengan gaya Koes Hendratmo di Berpacu Dalam Melodi di TVRI... tua banget saya). Kemarin ini udah ada yang nanyain, kemana aja saya kok udah lama nggak update blog. Eh ternyata masih ada yang nyariin ya? Haha. Kirain yang baca tinggal sekiprit doangan. Sebelum makin bertambah basi, kita lanjut lagi ya cerita jalan-jalan pas pulang kampung awal tahun 2019 kemarin. Jadi ini adalah trip kita ke Singapura tanggal 6-9 Januari 2019! Luar biasa, sudah hampir 7 bulan aja lewatnya, dan baru sempat ditulis. Pas mutusin mau balik ke Indonesia, bingung mau liburan kemana lagi, dan setelah mempertimbangkan hal-hal yang kemungkinan besar bikin anak-anak happy, ya udah akhirnya kita ke Singapura.

Saya sendiri sudah lama bukan main nggak beneran jadi turis di Singapura. Tiap ke sana kerjaan cuma berobat, check up, dan mentok ya nonton Broadway Musical. Nah kali ini, beneran deh kita tuh jadi wisatawan beneran, alias ngunjungin tempat wisata. To be honest, this is the highlight of our trip back home sih. Bukannya nggak cinta Indonesia loh ya. Tapi baru pas di Singapura kemarin, kita tuh bener-bener bisa lebih relax, menentukan jadwal dengan efisien, semuanya tepat waktu, nggak ada macet, dan bisa banyak jalan kaki dengan nyaman. Setelah kemarin ke Bandung dengan mertua dan adik ipar, ke Singapura kali ini barengan dengan mama saya (yang juga dengan senang hati sponsorin tiket pesawat dan hotelnya hihi. Thanks, Mama!). Foto di trip ini banyaaaaakkk banget, dan ini udah dipilih sedikit aja (alias kurang dari 150 foto hahaha, masih banyak juga ya?), yang penting bisa merangkum perjalanan kita kemarin ini, dan kali-kali kasih info berguna buat yang baca.

Minggu, 6 Januari 2019

Hari itu kita memilih penerbangan siang sekitar pukul 11, dengan menggunakan Singapore Airlines. Lagi liburan gini, semua harga penerbangan udah mahal-mahal semua, dan harga GA dan SQ tuh cuma beda tipis. Asli harga tiket ke Sg ini udah hampir mirip sama harga ke Tokyo kalau lagi travel fair hahaha. Risiko pergi high season, dan planning yang gak jauh-jauh hari, diterima aja dah, yang penting berangkat. Dan ini kali pertama saya ke Soetta Terminal 3 di bagian keberangkatan. Seru juga yah! Banyak tukang makanan, dan dekorasinya lumayan menarik. Cuma ya karena sekarang sistemnya open concept untuk check in kayak di LN, jadinya kerasa juga kayak pasar pas lagi rame. But it's waaaayyy better dibandingin Terminal 1 dan 2. Berasa ga malu-maluin lah ye kalau ada orang asing yang mampir. Representatif gitu loh!

Mirip sama dekorasi Changi di tahun 90-an. Pas dulu lihat gini di Changi, terkagum-kagum banget. Soetta juga gak kalah keren.

Play area yang sepi serasa milik sendiri, dan bikin anaknya udah brantakan aja sebelum masuk pesawat lantaran terlalu happy. 

Siap-siap makan siang. Kalau nggak salah menunya nasi goreng seafood buat anak. Eh boleh kan foto di dalem pesawat ya? Ga ada larangan kan ya?  Tar kasus lagi hehehehe. 

Wefie nggak beraturan, yang penting ada buat dokumentasi. Mama saya duduk di kursi belakangnya, jadi nggak keliatan deh.
Bayangan saya, kalau bawa anak kecil under 2, kirain lebih enak di kursi paling depan. Ternyata nggak loh! Enakan kursi yang tengahan karena sandaran lengannya bisa diangkat. Tapi berhubung kita udah prebook seatnya, ya udah lah pasrah paling depan. Yang ada, anaknya malah leluasa jalan-jalan. Basinnet dipasang juga kagak dipake hehe. Cuma jarak singkat begini, cincai laaaah.

Ini gaya apaan sih? Mau terbang?
Sampai di Singapura, kita langsung check in ke hotel kita. Nah pemilihan hotel kita nih susah-susah gampang. Saya kan orangnya tuh ngga mau ya colong-colongan atau bohong-bohongan nyelipin orang. Memilih kamar dengan lokasi premium yang kamarnya secara resmi bisa masuk 3 adults itu ngga banyak pilihan. Kita memang ngincer lokasi di City Hall yang nggak terlalu rame dengan turis seperti di Orchard area, dan akses MRTnya gampil. Jatuhlah pilihan kita ke Swissotel Stamford, karena kamarnya ada 2 double bed, ukuran 40m2 which is termasuk besar untuk Singapura, dan bisa resmi terima 3 adults dalam 1 kamar (tentunya bayarnya nambah). Rate yang kita dapat waktu itu SGD 1,170 untuk 3 malam, alias sekitar IDR 4 juta lebih per malamnya room only. Mungkin bisa dibilang rada mahal, tapi sebanding dengan lokasinya yang top markotop. Ke MRT beneran di bawahnya, belanja dan cari makan, gampang bukan main. Pokoknya untuk lokasinya puas banget!

Konsep self check-in yang sebenernya gampang banget, tapi pas saya nyoba check in malah macet, jadi dibantu petugas juga hahaha.

Lobbynya itu jadi satu dengan TWG Tea Company yang gede banget.

Pemandangan skyscrapers Singapura dari kamar kita di lantai 38. 

Dua ranjang double bed, nggak sampai segede queen, tapi cukup nyaman. 

Kamar mandinya yang jadi minimalis banget setelah direnovasi beberapa tahun lalu. Yang bagus itu, semua shampoo, lotion, sabun, conditioner, semuanya pakai dispenser. Jadi puas deh gak usah mencetin botol-botol kecil.

Nespresso Machine. Buat yang hobi ngopi, lumayan banget. Air mineral disediakan 4 sesuai dengan jumlah 3 adults and 1 kid.

Meja kerja merangkap corner lounge. Efisien banget deh designnya.

Baby cot sudah siap, plus selimut dan perlengkapan mandinya, ditambah 1 botol air mineral lagi. Sama bellboynya malah ditawarin, mau dibikinin 1 extra bed lagi gak? Dan kita milih nggak. Bukannya kenapa-kenapa. tar jalannya kudu nyelip-nyelip. 

Anak kecil memandangi gedung-gedung dari balkon. 

Habis semua beres, kita langsung ke bawah dan mulai ngemall deh. Girang deh kalo ngemall. 

Dan nyemil dulu chicken nuggetnya McD, sambil nongkrong-nongkrong nunggu dinner time.

Ini tau dong di mana? Kita tuh tadinya ngga ada rencana ke Orchard pas hari pertama, cuma karena janjian ketemu sama adik-adik mertua yang tinggal dan lagi liburan di Singapura, jadilah kita ke mari untuk ajakin mereka makan.

Rombongan sirkus menyerbu Din Tai Fung. 
Tau sendiri kan DTF sana antrinya kayak apaan? Kita terpaksa book private room supaya jumlah segini bisa ditampung, dan ternyata kalau private room ada minimum requirementnya per kepala, dan bayi pun dihitung full sama dia. Minta ampun kita jadi harus pesan banyaaaak banget ngga kira-kira, sampai akhirnya bawa 2 kantong besar untuk dibawa pulang. Beneran banyak, sampai pesan Xiao Long Bao isi truffle segala demi memenuhi harganya, tapi masih belum mentok makanya harus pesan untuk bawa pulang. Tentulah yang bawa pulang yang tinggal di sana ya, bukan kita yang tinggal di hotel. Yang jelas, seneng banget bisa ketemu dan ngobrol-ngobrol sampai puas, serta makan sampai kenyaaaang. Senengnya makan DTF di sini sih simple... karena mengandung B2 hihihi. Lebih nendang daripada yang di Jakarta. 


Tenaganya nggak habis-habis, biar udah malem, tetep gaya di jalan. 
End of Day 1.

Senin, 7 Januari 2019

Selamat pagi, Singapura. Hari ini plan kita adalah main-main di daerah Sentosa, dari siang sampai malam pokoknya. 

Cici, bangun dong ciiii... mo jalan-jalan nih, jangan molor aja.
Oh iya, untuk sarapan, tiap hari biasanya kita bawa pulang roti dan kue yang dibeli di mall di bawah. Pokoknya sarapan mah yang penting ada masuk dikit lah, bangun aja udah pada siang nih, nggak lama udah waktunya makan siang deh. Siang itu karena mau ke Sentosa, tentulah kita mampir di Vivo City, dan ke Food Republic buat isi perut dulu sebelum naik monorail.

Ini gaya apaan sih? Gaya gedein mata? Udah gede kok matanya. 

Selama ada Nasi Hainam (dan Chicken Nugget), traveling aman. 
Pesenan saya, Kway Chap. Nikmatnya makan jerohan hehehe.



Ini pesenan suami nih, Mixed Veggie Rice. Kalau mama saya pesen Nasi Claypot udang. Minumnya, tentulah Lime Juice (Yang selalu kita pesan kalau ke food court ataupun kalau lagi kehausan dimana-mana). 

Mampir ke Toys R Us demi nyari Lego edisi khusus Barongsai, dan nyesel setengah mati kemarin nggak langsung dibeli pas di Robinson di bawah hotel, hari ini udah blassss ludes.
Cakepan mana? Cinderella apa Abigail? Cakepan Abigail lah ya!



Sampai juga ke Sentosa, langsung menuju S.E.A Aquarium. 
Ternyata sekarang tiket S.E.A. Aquarium (SEAA) dan Maritime Experiential Museum (MEM) dipisah, nggak seperti dulu lagi. Jadi kalau mau ke MEM, nambah lagi ya biayanya. Harga tiketnya kalau SEAA aja SGD 40/ adult, SGD 29/child 4-12 y.o. Kalau mau bundle sama MEM jadi SGD 45/ adult, SGD 33/ child 4-12 y.o. Nah berhubung saya salah info, udah keburu beli tiket SEAA online dan mengira udah sepaket sama MEM. Karena sekarang dipisah, jadi deh nambah lagi SGD 12/ adult, dan SGD 8/ child. Rugi dikit, tapi udah sampe sono gitu loh, masak nggak sekalian masuk?

Ngeliat kayak gini, ingetnya kok kayak di Tokyo Disneysea, bukan di SEAA.
Baru nyampe, langsung dibikin terpesona dengan display kapal karam dan berbagai biota laut.



Baby Shark doo doo doo doo (caption ini kayaknya harus ada, kalau ngga, kurang lengkap)

Itu anak yang gede kenapa sih harus monyong? Anak yang kecil mulai terbuai- buai rasanya. Adem, gelap, sempurna buat bobok siang. 
Masuk ke SEAA ini senengnya tuh koleksinya banyaaaakkkk banget. Shark berbagai jenis seabrek-abrek, dan informasinya jelas semuanya. Sebenernya banyak banget kita fotoin binatang laut di sini buat koleksi. Seneng aja gitu liatnya karena benar-benar terawat dan ditata apik. Petunjuk arah semua jelas, jadi kita betul-betul bisa nikmati akuariumnya dari awal sampai akhir dan dibuat terpesona padahal luasnya nggak besar-besar banget.

Bergaya di ruangan gelap penuh sinar UV, ceritanya kalau di bawah laut, penglihatan ikan kira-kira begini ini. 

Lihat belut ini jadi inget film Little Mermaid. 

Ruangan kaca super lebar untuk orang-orang nongkrong menikmati indahnya ciptaan Tuhan. 

Mata genit, siapa sih yang ajarin?

Jellyfish! Cantik banget!

Di aquarium yang ini lampunya sengaja dibikin berubah warna terus, dan ubur-uburnya ngikutin warnanya jadi serasa disko. 

Keluar dari SEAA, cerahnya bukan main cenderung bikin mateng hehe.

Mama ke ticketing office buat beli tiket MEM plus beli tiket Typhoon Theater, dan anak ini malah jadi foto model. 

Tuh, bener kan? Udah molor dengan sukses. Gemessss!! (Pengen ciumin pahanya).
Nggak perlu suka dengan museum untuk menikmati MEM. Di dalamnya kita tuh diajak untuk mengikuti perjalanan para penjelajah Jalur Sutera alias jalur perdagangan yang melewati Singapura dari masa lampau. Lagi-lagi foto kita di sini banyak banget, terutama karena galeri-galerinya dilengkapi dengan replika-replika benda-benda sejarah yang bagus dan sayang untuk dilewatkan. Ditambah lagi, banyak audio visual menarik yang bikin kita betah untuk belajar sejarah sedikit-sedikit. Buat yang narsis, pas banget untuk foto-foto di sini karena berbagai properti yang ada, cocok banget untuk kita bergaya. Saya aja yang gak terlalu demen difoto, ikutan seneng di sini. Foto-foto di bawah ini gak ada apa-apanya dibanding dengan keindahan museumnya. Walaupun isinya cuma replika, tapi bikinnya niattt banget. Kebayang kalau museum di Jakarta, yang isinya beneran barang asli dibikin kayak gini, pasti tambah seneng deh kita ke museum.

Salah empat dari tokoh penjelajah masa lalu, salah satunya adalah Laksamana Cheng Ho. 

Belajar mengenal mata angin.

Ceritanya duit emas seabrek-abrek.

Jadi tukang dagang hasil bumi. Bagus banget yah detailnya.

Pembantu dan majikan hehehe.

Kainnya-kainnyaaaaa.... lampunya- lampunyaaa!! 

Susah deh kalau punya anak princess.

Rakyat jelata mah jalan kaki, cuma princess yang naik kuda. 
Biang parfum ini mah. Di Jakarta suka banyak di pinggir jalan.



Suasananya dibikin seperti di Melaka masa lampau.

Pakaian pengantin peranakan.

Pengantin baru. Baru beranak dua maksudnya.

Nungguin di depan rumah pengantin.

Ini dia yang namanya Typhoon Theater. Untuk nonton di teater ini, biayanya murah loh, cuma SGD3 per orang. Buat show selama lebih kurang 10 menitan, ini sih lumayan banget! Seru soalnya serasa nonton 4D tapi nggak usah pakai sabuk pengaman hehe. Wajib dicoba, biar ngerasain topan badai dan nyemplung ke dalam samudra.

Cetak koin buat kenang-kenangan. Dan sekarang asli gak tau koinnya dimana hu hu hu. 

Suasana di RW Sentosa. Isinya tukang makanan semua.

Kita memutuskan dinner di sini aja, Food Court yang semuanya isinya style Malaysia. Biarpun food court, kalau udah masuk RW Sentosa mendadak harganya nambah beberapa dolar. Kita makan di sini biar praktis, cepet, plus bisa bawa McNugget yang dibeli dari McD di luar hahaha. 

Suasana di dalam sini, seru banget, serasa outdoor padahal indoor. Apalagi kedatangan seabrek turis China kayaknya ada kali 3 bus dilepas di sini. Edan! Saya inget, saya dan mama pesan Char Kway Tiaw (mama saya gak pakai lapciong), suami pesan  Ba Kut Teh, Abby pesan Chicken Rice dan Kaya Toast, dan Tilly, makan McD hahaha.

Habis makan, kita mau ke area pantai untuk nonton Wings of Time. Bisa naik monorail, bisa juga jalan kaki. Dan tentulah kita milih jalan kaki setelah makan seabrek. 

Ya ampun, terakhir saya foto di sini kayaknya pas masih SMA! Asli berasa turis banget kali ini.

Oma dan cucu juga ikut seneng.

Seinget saya, dulu mozaic ini beneran basah dan banyak air mancurnya. Sekarang kok gak seheboh dulu ya?

Setelah jalan kaki naik turun, nyampe juga kita ke pantainya. Nah daerah pantai masih lumayan ramai loh, padahal senin malam. Hawa liburannya masih terasa banget. 

Udah mulai pegel dan mutung, tapi masih penuh gaya. 

Akhirnya disogok pake HP sama babenya. 

Dan akhirnya ngantuk donk, pules separo badan di stroller, separo badan di bench. Kalau nggak salah saya lagi sibuk nyari nursing room buat bikin susu si kecil.
Akhirnya tiba juga saatnya kita nonton Wings of Time.


Jaman dulu kayaknya ini show spektakuler deh. Namanya Songs of The Sea, lalu berubah jadi Wings of Time. Makanya jadi niatin bawa anak-anak ke situ untuk nonton. Harga tiketnya SGD 18/ person. Ratenya sama baik dewasa maupun anak-anak. Kalau premium seat nambah SGD 5 dolar. Yang parah sih pas show mau mulai, ada sekelompok keluarga India, duduk di standard seat, mendadak loncat semua pindah ke premium seat sesaat sebelum show mulai. Beneran nggak tau malu banget. Dianya nggak malu, kok saya yang malu yah hahaha. Lalu shownya gimana? Hmmm.... rupanya selera saya udah banyak berubah ya. Air mancur dan kembang apinya sih masih keren, tapi bagian dua orang akting yang live, hadehhhh brasa tacky banget lah, apalagi bahasa Inggrisnya tuh Singlish banget hahaha. Tapi overall, boleh banget kok buat ditonton, apalagi kalau belum pernah. Pengalaman seru kan nonton di pinggir pantai. 

Air mancur dan kembang apinya masih mantep kok.

Shot lain dari kembang apinya, dan yang di pojok kiri bawah itu adalah dua tokoh super tacky yang jadi aktor utamanya hihihi.
Malam itu kita balik via Vivo City, dan disempet-sempetin loh mampir ke Toys R' Us lagi buat nyari Lego Barongsai, padahal udah malem, dan ternyata tutup sementara dong gara-gara lagi audit inventory hu hu hu. Udah kaki mau pengkor jalan nonstop, pulangnya langkah gontai gak dapet mainan. Tapi puas banget kok, hari ini semua yang direncanakan tercapai.
Selamat malam, Singapura!
Mungkin ada yang bingung ya, kenapa gak ke USS padahal udah di Sentosa. Kalau menurut kita, USS itu nggak bakalan terlalu kita nikmati untuk usia Tilly sekarang, sementara usia Abby juga masih nanggung. USS kalau menurut saya mainannya lebih cocok ke usia teenager ke atas, jadi rasanya sayang banget buang waktu dan tenaga ke sana sementara pada gak main. Dan mama saya kalau ke USS, alamat bakalan jadi tukang jaga barang secara dia gak berani naik apapun kalau ke amusement park (kecuali komedi putar, bianglala, dan istana boneka hehehehe). So, kita skip USS deh, lagian banyak yang lebih bagus buat dilihat kalau di Singapura.

End of Day 2.

Selasa, 8 Januari 2019

Selamat pagi lagi, Singapura! Udah hari ke 3 aja nih. Hari ini tujuan kita adalah mau ke Gardens By The Bay, lalu ke Clarke Quay untuk special mission ngisi perut dan Night River Cruise.

Kali ini tidurnya pules benerrrrr, padahal malamnya nggak bisa tidur dia, muterin keliling kamar sampai cape sendiri.
Kali ini kita jalan kaki ke Suntec City lalu ke Marina Bay Sands. Asik loh, dari hotel semuanya tinggal jalan kaki aja lewat kolong. Tau gak sih kenapa mau ke Suntec? Karena penasaran pingin mampir Toys R' Us sama Brick World demi Lego Barongsai. Berhubung searah, hayuk lah sekalian jalan-jalan haha (Ini kok jadi misi Lego Barongsai ya namanya?) Unfortunately, udah ludes dong itu Lego. Setelah itu, pasrah nggak nyari Lego lagi.


Pas di kolong sebelum Suntec City, kita ngelihat ada food court yang ruamenya gak kira-kira sama orang kantoran. Kalau kata suami yang dulu kerja di Singapore, biasanya yang model begini jauh lebih enak daripada yang di tempat-tempat turis. Dan akhirnya kita stop dulu buat sekalian ngisi perut. Bener aja dong, Mixed Veggie Ricenya enak banget dan harganya murah! Nasi sama 2 daging dan 1 sayur, nggak sampai 5 dolar, plus porsinya jauh lebih banyak. Rinduku pada Sweet and Sour Pork, Babi Hong, dan Tahu Sutra terbayarkan sudah. Endeussss!! (Sampe lupa foto makanannya).

Nasi sama Sweet and Sour Pork andalan. Dikasih sebakul juga ludes anak ini mah.

Ehhh ada Old Chang Kee, mampir dulu ah.

Orang bulat, berkacamata bulat, makan bakso ikan bulat.

Suntec City sekarang kok jadi bagus ya? Bener-bener udah kelamaan nggak ke Singapura deh saya. Semua udah direnov jadi rapi, dan Suntec serasa naik kelas. 

Begitu sampai MBS dan mau jalan kaki ke GBTB, hujannya turun deras nggak kira-kira. Parah banget! Tapi dasar Singapura, semua pasti ada solusinya. Disediakan Shuttle Service untuk yang mau langsung tanpa hujan-hujanan, tapi bayar loh ya. Kalau nggak salah SGD 4/ orang. Apa ada yang masih nekad mau jalan kaki dengan kondisi begini walaupun pakai payung? ADA LOH! Saya sampe mikir, kalau sakit biaya brapa coba?

Hore, sampai juga kita setelah menembus hujan!
Tiket GBTB ini harganya SGD 28/ adult dan SGD 15/ child terdiri dari tiket masuk Flower Dome dan Cloud Forest. Boleh pilih mau masuk yang mana dulu, lokasinya cuma sebrangan kok. Kita pilih masuk ke Flower Dome dulu, karena konon katanya Cloud Forest lebih bikin kita terperangah saking kerennya. Asyiknya GBTB ya karena dua taman utamanya itu indoor, jadi tetap beroperasi seperti biasa, rain or shine. Sebenernya pinginnnn banget naik ke Supertree Grove & OCBC Skyway, tapi ditutup lantaran badai besar. Kalau dibuka, bisa beli tiket tambahannya SGD 8/ adult dan SGD 5/ child. Btw, ketinggalan banget ya saya, baru ke GBTB sekarang.

Akhirnya, ada juga foto kita berlima dan semuanya memandang kamera. 

Keren banget ya, bangun taman indoor, tapi bisa seasri ini. Luar biasa.

Niat banget bikin dekorasinya, sesuai dengan tema vegetasi.

Sayang banget dekorasi Natalan sudah mulai dicopot. Katanya kemarin ini penuh dengan hiasan Disney Tsum-Tsum. Sekarang cuma sisa-sisanya aja.

Ini siapa yang ngajarin sih gaya tangan kebalik gini? Ini kan gaya model banget toh? Nonton acara model atau fashion show aja gak pernah. Ampun dah hahaha.

Itu belakangnya patung bapak, ibu, dan anak.  Tapi yang foto di depannya, bapak, nenek, dan anak hihihi.

Nyantai dulu mumpung ketemu kursi.

Seperti biasa, gayanya berlebihan. Entah gaya apa maksudnya. 

Hore, hiasan yang ini belum dicabut, masih bisa foto-foto.

Wefieeeee!

Biawak gede bener!

Sisa-sisa Disney Tsum Tsum.

Kado Natal yang masih nyisa hehehe.
Setelah puas keliling Flower Dome, kita pindah ke seberangnya yaitu Cloud Forest. Dan bener aja, pas baru masuk, langsung kita dibuat terperangah sama air terjun tropis yang tingginya minta ampun, dan di dalam itu..dinginnnn! Apalagi di luar lagi hujan besar ya, jadi makin nambah suasana semriwing.
Pada bahagia bener ngeliatin air terjun. Asli keren banget!

Wefie lagi! Si bos kecil lagi ga pake empeng hihihi. 

Sesekali berduaan dong, biar mesra dikit gitu loh!

Ini gaya fotonya udah kayak salesgirl mobil lagi launching produk. 

Popo dan cucu kedua. 

Hadeh ini anggrek cakep-cakep amat sih (sambil meratapi anggrek di rumah yang cuma 1 pot tapi kering dan mau mati...huks).
Jadi kalau ke Cloud Forest ini, caranya adalah, kita naik dulu sampai lantai teratas (lantai 8 kalau nggak salah), lalu pelan-pelan turun untuk menikmati setiap lantainya dengan tema berbeda. Dan sepanjang turun ke bawah itu, kita bisa jalan di jembatan gantung yang disebut Cloud Walk. Asyik banget!

Tanaman Carnivor alias pemakan daging. Tanaman ini kerjaannya makanin lalat. Boleh juga nih dipiara di atas meja makan buat musim panas ya. Lalet NZ gendut-gendut soalnya.

Itu bunga gede-gede, semua dari lego loh! Cakep yah. 

Mulai jalan di Cloud Walk. Si Abby mulai pakai scarf karena kedinginan. 

Jadi bapak beranak dua, beginilah rasanya.
Yang ini semangat banget buat jalan sendiri. Emang berani banget anaknya.



Nah beneran kan nyelonong ninggalin kita semua. 

Cloud walk difoto dari bawah.

Kembar banget gak sih?

Tuh kan, udah nggak sabar mau kabur tuh si kecil.

Ditangkep aja deh sama mama.

Popo nggak mau kalah bergaya. 
Masih banyak lagi edukasi yang bisa kita dapat di Cloud Forest ini. Ada 1 ruangan teater dimana kita bisa nonton film mengenai global warming, dan menurut saya, worth to spend several minutes of your time there. Berkesan banget deh kunjungan ke Cloud Forest, and the pictures didn't do justice. Harus datang dan rasakan sendiri.

Balik ke MBS, terpaksa harus naik shuttle lagi karena badainya kok nggak kelar-kelar. Betah banget dia.

Kenang-kenangan foto di shuttle.

Tante-tante yang di belakang, maaf ya, difoto pas lagi bengong.
Di MBS, saya menjalankan misi nyari kado ultah buat mami mertua, sementara bapak dan anak, foto-foto aja deh.
Awalnya sih seneng foto-foto. Tapi lama-lama bosen juga dia, dan mama belum selesai juga nyari kado.

Disogok chocolate chip cookies, sambil meratap nungguin mama shopping. 

Mendadak energi balik, mengeluarkan jurus Kamehameha. 

Lanjut pose lagi di iconic fountainnya MBS
Mission accomplished buat beli kado, kita lanjut perjalanan ke Clarke Quay.

Central Shopping Mall, kecil tapi banyak kenangannya. Pas hamil Abby di week 31 sempat check up di Singapura dan nginap di Swissotel Merchant Court yang pas sebelahnya mall ini. 

Clarke Quay di sore hari. Menunggu Jakarta bisa punya tempat nongkrong asik di tepi sungai kayak gini. Airnya nggak bersih-bersih amat, tapi yang jelas nggak ada sampah, nggak ada bau, (dan nggak usah ditutup kain waring).

Tujuan "utama" ke Clarke Quay hehehehe. Udah booking untuk pukul 6 sore yang di cabang Riverside Point. Kalau nggak booking sih, jangan harap dapat tempat. Pernah jaman dulu nggak booking, waiting listnya 2 jam aja donk!

Next seating pukul 7.30 malam, artinya pas pukul 7.30 sudah harus bubar jalan grak! Kita punya waktu 1.5 jam mulai dari duduk, mesan, sampai kelar makan.

Minum teh dulu, biar lemaknya menipis gitu loh (nggak mungkin banget, soalnya makannya sebakul). 

Siap makan enak.

Sesekali lah ya foto berdua yang posenya manis gini. 
Ini pesanan kita untuk bertiga ya, pretty much anak kecil dua itu cuma makan nasi dan secomot lauk.

Crispy Fried Baby Squid

Udang Gandum (ini udangnya dari udang hidup, makanya fresh banget!)

Cakwe Isi Udang, pesanan wajib kalau kemari.

Homemade Tofu dengan Aneka Jamur

Ini dia bintangnya, Singapore Chili Crab

Jangan lupa pesan Mantou Goreng

Liat itu cingkongnya segede gitu! Kasih deh buat nyonya yang penggemar berat kepiting. 

Kenyaaaaanggg... puassss....
Buat yang penasaran pingin nyobain Chili Crab, sebenernya banyak ya restoran-restoran lain yang sedia Chili Crab, bahkan ada juga yang model hawker, misalnya di daerah Newton Circus. Tapiiii, kalau saran saya, untuk cari yang aman alias gak pakai tipu-tipu (hawker itu biasa suka tipu2), mendingan makan di tempat seperti ini. Bayarnya harganya jelas. Untuk rasa, saya lebih suka Jumbo daripada saingannya (No Signboard). Yang penasaran harganya, biar gak kaget, misalnya di Jumbo ini, minimal size dia adalah 1.1 kg, dan per ons-nya kalau untuk mud crab, saat saya makan harganya sekitar 10 SGD per ons. Jadi siap-siap keluar SGD 110 plus tax hanya untuk kepitingnya. Worth nggak? Kalau doyan, ya worth banget!

Clarke Quay di malam hari, makin seru, makin berwarna.
Tujuan terakhir kita malam itu adalah menikmati river cruise. Jaman dulu banget, saat transit ke Roma, saya pernah ikut river cruise ini gratisan dari SQ sebagai complimentary karena stop overnya lebih dari 4 jam. Nah, dulu seingat saya perusahaan besarnya tuh cuma 1 yaitu Singapore River Cruise. Sementara sekarang itu ada dua perusahaan yang boothnya ada di beberapa titik di Singapura. Tentulah Singapore River Cruise masih ada, dan yang satu lagi adalah Water B. Untuk kali ini, kita coba pakai yang Water B. Tiket sudah dibeli online, tapi pas sampai situ, ditawari oleh tante penjaga boothnya (yang bawel banget) untuk upgrade ticketnya jadi termasuk nonton laser show dan souvenir gantungan kunci (yang sebenernya kita ga butuh). Kata dia cukup tambah SGD 10 aja per orang. Btw tiket river cruise ini sendiri SGD 25 standarnya untuk 40 menit round trip belum termasuk laser show. Kalau termasuk, total jadi 1 jam. Ya udah deh sekalian udah nyemplung, upgrade aja.

Kapal kita modelnya kayak gini kira-kira. Ini kapal pertama udah keburu penuh, kita nunggu kapal kedua. Semua pada mau nonton laser show rupanya, jadi jam segini tuh hits banget deh. 

Bagus yah! Bersih banget langitnya. Terus kalau malam, nggak kelihatan sungai yang coklat-coklat, jadi lebih dramatis gitu rasanya. 

Lampu-lampu semua menyala, di kanan itu adalah the legendary Fullerton Hotel. Cakep!

Kembaran lagi. Si kecil mulai ngantuk dia. 

Si Abby baru pertama naik river cruise.

Setelah melewati berbagai landmark Singapura, akhirnya tujuan terakhir kita ya di MBS ini untuk nonton laser show.

Lumayan, keren juga ternyata walaupun cuma sebentar.

Singapore mah memang niat lah kalau bikin beginian. Worth 10 dolar tambahan? Ya lumayan lah buat pengalaman.

MBS, sekarang jadi landmarknya Singapore banget. Esplanade udah kalah ya.

Tuh, bener kan, akhirnya zzz, bye bye world!

Balik lagi ke Clarke Quay, makin malam, makin meriah.
End of Day 3.

Rabu, 9 Januari 2019

Yah, tau-tau udah hari terakhir aja di Singapura. Perasaan kurang lama yah, soalnya lumayan seneng sih di sana. Tapi kalau kelamaan lagi, dijamin bosen juga sih. Cukup lah untuk sekarang. Hari terakhir, kita naik pesawatnya sore, supaya sampai Jakarta nggak kemalaman. Dari pagi sampai siang sebelum ke airport ngapain dong? Ke Singapura, tentunya tidak lengkap tanpa belanja! Jadilah hari itu, kita balik ke Orchard, untuk ke Ngee An City, mampir ke butik-butik kesayangan (emak-emak), dan belanja tentunya. Yang jelas, kayaknya yang paling hepi mah emak saya kalo udah ke situ. Saya mah ngikut aja daaaahhh (plus belanja juga padahal hahaha).

Ya ampun, yang gede ikut nyilem di crib!

Makanan begitu banyak, ujung-ujungnya mah ngemil Old Chang Kee.
Hari terakhir ini beneran ngga ada foto karena isinya beneran full belanja. Makan aja buru-buru di food court yang penting perut keganjel dikit hahaha. Ini kagak boong nih, emak saya saat ini belum mission accomplished soalnya belanjanya, jadi makan gak fokus. Pas di Airport kita juga sibuk sendiri ngatur  koper lagi sebelum check in biar semua belanjaan bisa masuk. Dan ternyata tetep ada yang ga bisa masuk yaitu bonekanya si Abby yang gede banget. Mau liat?

Masih inget Mr. Croc, boneka favorit Abby yang selalu dibawa kemana-mana? Perkenalkan, ini namanya Miss Ally alias Miss Alligator, beli di Suntec City kemarin ini. Tapi katanya si Abby, sekarang Miss Ally udah nikah sama Mr. Croc, jadi namanya berubah jadi Mrs. Croc. Asli ini boneka gede banget, dan bener-bener menuhin koper, jadi akhirnya ditenteng aja dah.
Ini bukti nyata kalau Mr. Croc ngikut kemanapun termasuk ke Singapura. Sampai pas hari ke 2 balik kamar, bonekanya ditaruh di atas bantal dengan rapi oleh  housekeeping. 

Nah, mirip kan suasananya sama di Soetta yang jaman now? Cuma ini lebih advance karena ada ikannya hehehe.

Sampai airport, masih aja emaknya Abby belanja lagi beli popcorn buat oleh-oleh. Gimana gak tambah gendut?

Muka mutung, liburan udah mau selesai.

Cuma mau kasih liat, muka anak ini dangdut sekali sih di foto ini?
Kelar juga deh postingan liburan di Singapura hampir 7 bulan lalu itu. Biarpun singkat banget, tapi berkesan banget buat kita. Di situlah kita beneran baru ngerasa liburan yang sesungguhnya. Gak usah mikirin macet, objek wisatanya banyak dan rata-rata kids friendly, nyari makan super gampang, jalan kaki juga berasa aman dan nyaman. Yang ngga enak cuma kantong makin tipis doang. Kalau buat tinggal sih kayaknya nggak ideal buat saya, tapi buat jalan-jalan, boleh banget lah ke Singapura. Sampai ketemu di Abby dan Tilly Tamasya selanjutnya ya!

8 comments:

  1. le... gua jadi berasa ikut jalan2 hahahaha... abby sekarang tiap difoto gaya banget ya, makin gede makin manis... baca postingan ini jadi inget, akhir tahun kemaren tadinya gua mau ke singapore berdua jayden doang... uda hunting tiket, cuma belom beli... uda liat2 tempat wisata yang kira2 oke... eh gua hamil... batal dah hahahaha... soalnya rencana perginya bertepatan sama gua lahiran hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah dari umur 3.5an kayaknya kalau di foto sudah penuh gaya. Padahal emak bapaknya kayak papan loh. Ke Sg berempat lah Mel biar lengkap ada foto sekeluarga. Semoga soon ya.

      Delete
  2. bulan january cuacanya ok ya disana?
    kita kemaren ini ke singapore kok panasnya luar biasa ya... .jadi gak nyaman kalo jalan di luar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan pas lagi ujan ya basah, Man. Tapi pas panas ya ngelekep juga haha. Namanya di deket equator. 11-12 lah matengnya sm Jakarta. Bedanya di Sg udaranya bersihan doang kan.

      Delete
  3. Si Abby sekarang gayanya kalo di foto centil banget ya...wkwkwkwk....gemes liatnya :D. Trus bisa2nya bikin bonekanya nikah...hahaha..ada2 aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia udah ngerti konsep nikah dan berkeluarga kayaknya sih. Nanti bisa2 pas ketemu boneka buaya kecil, dijadiin anaknya kali.

      Delete
  4. Dear Leony,

    Thank you buat postingan ini :-) Tempat-tempat yang diceritain jadi rekomendasi banget buat cita cita aku yang belum kesampaian, yaitu weekend get away di Singapura :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk cuss berangkat. Deket kan dari Jkt ke Sg. Pilihan maskapai penerbangan juga seabrek, jadi ga repot.

      Delete