Monday, June 17, 2019

Abby dan Tilly Tamasya ke Bandung

Dikala orang-orang di Indonesia lagi pada enjoy libur Lebaran dan libur kenaikan kelas, ibu Leony ingin mempersembahkan cerita liburan super basi yang sudah dilaksanakan pada bulan...eng ing eng.. Januari 2019! Hahahahaha... Sebenernya banyak banget loh cerita jalan-jalan kita yang belum ditulis, tapi berhubung yang ini lokasinya di Indonesia, mau saya abadikan dulu di blog walaupun gak banyak foto-fotonya dan sebagian udah lupa ceritanya, demi supaya anak-anak punya kenangan indah soal negara kampung halaman orang tuanya. Jadi, silakan nikmati ya foto-foto liburan singkat kemarin di Bandung, dari tanggal 1-3 Januari 2019.

Rabu, 1 Januari 2019

Selamat tahun baru semuanya! Siap berangkat ke Bandung nih! Abby, Opa, Oma, dan Oo-nya berangkat naik taksi dulu pagi-pagi, dan naik kereta api, lalu nanti sewa sopir dan mobil di Bandung, sementara saya, suami, dan Tilly naik mobil sendiri. Kenapa kita milih naik mobil sendiri? Justru supaya lebih flexible karena bawa anak kecil. Lucunya, perjalanan kami ke Bandung naik mobil, lebih cepat daripada yang naik kereta. Kirain ke Bandung bakalan macet, gak taunya lancar jaya banget. Mungkin sebagian orang masih pada kelelahan habis begadang semalam suntuk. Sementara kami yang punya bocah kecil-kecil ini, sebelum tengah malam juga udah sisa beberapa watt aja matanya. 

Pagi itu, tujuan pertama kami adalah ke Bakmi Naripan, bukan karena saya dan suami yang suka, tapi karena request mami mertua. Entah kenapa, buat saya dan suami, mie Naripan yang kesohor itu ngga ada enak-enaknya walaupun harganya mahal. Cuma yang namanya titah mertua, kita mah ikutin aja deh hihihi. Nah si mami udah kebayang-bayang tuh bakmi sejak masih di Jakarta. Ternyata pas sampai di tempatnya, dia komen, "Kok ga seenak bayangan mami ya?" Nahloh, jadi ceritanya udah geser semua seleranya hahaha. Pssstt... Mie Alok seleraku rasanya sih (bukan iklan). Ditambah lagi yang kocak adalah saat si Abby mau ke wece, stress dia lihat wecenya yang... ya gitu deh kondisinya hihi. Plus dia juga ngelihat itu tempat cuci piring di belakang yang... ya gitu deh juga. Yang udah pernah ke sana, pasti tau deh hehehehe. Jadi kayaknya kehilangan selera makan. Makanya saya mayan heran, kok ini tempat lakunya luar biasa ya? Lagi-lagi ini masalah selera. Tapi ya ujung-ujungnya mah abis juga tuh mie. Laper cuy!

Yang sempet foto makanan cuma suami doang. Ini Yamin Asin Pakai Bakso Goreng. Kita juga pesan Yamin Manis, Nasi Tim, Tahu Baso, dan lupa meja sebelah pesen apa aja. Kalau total billnya, udah pada tau lah ya Naripan kayak apa hehehe.
Kita putuskan menginap 2 malam di Sheraton Bandung Hotel and Towers. Hotelnya kan baru beberapa tahun lalu ya direnovasi, lokasi juga oke, nggak terlalu naik ke Dago, dan yang terpenting, ada kolamnya yang lumayan luas dan ijo-ijo gitu deh. Kita pesan 3 kamar yang tipe Deluxe, 2 King untuk para pasangan, dan 1 Twin untuk Oo dan Abby. Rate yang didapat juga oke banget loh untuk ukuran masa liburan! Nggak sampai IDR 1.5 juta per kamar per malam, sudah termasuk breakfast untuk 2 orang.

Nah berhubung hari itu tahun baru, kayaknya semua orang pada late checkout, jadi walaupun waktu check in pukul 3 sore, kamar kita pada belum siap semuanya. Pukul 4, baru satu yang siap. 4.30 satu lagi siap, dan yang terakhir, pukul 5 baru kamar saya siap hihihi. Ya kita nunggu lama di lobby, jadi pesan berbagai minuman, tapi untungnya si mbak di lobby cafe-nya itu baik banget dan ramah, nawarin kita cemilan terus selama kita nunggu, macam bolu tape, brownies, etc. Ya lumayan lah menghibur hati (dan menambah lemak tubuh), tapi ya minumnya kita bayar atuh hehehe.

Oo dan Tilly, sambil nunggu masuk kamar, kok ngga masuk-masuk.

Mukanya sih manis, tapi gak bisa diem kayak bajing.

Suasana mulai mendung, dan nggak lama hujan deras turun. Itu kelihatan terpal hitam sebetulnya adalah tenda-tenda yang dipasang untuk acara old and new.

Anak kecil, demen banget ngelihatin hujan deras. Lumayan kan ada Oo-nya yang nemenin bocah, jadi emaknya bisa leyeh-leyeh sambil nyemil dan minum.
Bengong di lobby, anak-anak mulai kebosanan. Pas hujannya berhenti, langsung deh pada meluncur ke kids club. Nggak gitu luas, tapi cukuplah bikin anak-anak terhibur.

Keren banget nggak sih, mobilnya beneran tulisan mobil polisi Indonesia? Cintailah ploduk ploduk dalam negeli (kata Om Maspion. Yang tau iklan ini, selamat, anda cukup tua).

Oo lagi dikerjain ponakan, disuruh nemenin bikin puzzle. 

Susun ya dek, dari yang gede sampai yang kecil.
Finally! Kamar saya siap juga. Baby cot sudah langsung di tempat, aman!

Kamarnya lumayan luas dan kelihatan modern ya setelah direnovasi. Dulu tuh lebih coklat-coklat kayu warnanya, kalau sekarang lebih terasa lux.

Kamar mandinya lumayan bagus, standing shower di belakangnya cukup luas. 

Ada Juliet Balcony, jadi pas buka jendela, kita bisa nongkrong-nongkrong sambil ngelihat ijo-ijo (dan ternyata pas di belakang situ ada Mesjid, jadi kalau pas adzan, toanya lumayan membahana hehehe).

Standar kelengkapan hotel lah ya. Suka sama karpetnya yang motif bunga. Jadi bikin lebih warm and colorful. 
Malamnya, kita balik ke restoran memory (buat saya, suami, dan Abby), tapi ternyata mertua dan ipar belum pernah coba. Karena kita lokasi di Dago, pas banget tinggal naik mobil sebentar, sudah nyampe deh di Tizi. Dulu pernah saya bahas juga ya soal resto ini pas ke Bandung tahun 2014 lalu.

Duh, dulu kamu masih bulet duduk di baby chair, sekarang udah tinggi aje. 

Suasana remang-remang manja, cocok banget buat yang mau pacaran. Kan jaman dulu, ini tempat paling sip buat ngajak pacar makan fine dining, soalnya jaman dulu itu harganya mehong buat kantong mahasiswa. 

Bagus banget dan romantis, penuh ijo-ijo. Kadang kalau lagi "beruntung" bisa ngelihat tikus gede lewat di kebonnya hahahaha. Kekurangannya sih, gara-gara areanya outdoor, orang jadi pada merokok. 

Area indoor yang klasik banget, model rumah peninggalan Belanda.

Maksud hati mau foto manis, apadaya ada 1 bocah yang gak bisa diem. 
Kali ini nggak foto banyak-banyak makanan di Tizi, soalnya bentuknya mirip-mirip semua, side dishnya juga mirip-mirip. Namanya juga steak house jadul ala Belanda Indonesia, jadi sausnya berlimpah! Harganya juga not bad, masih di bawah 200 ribu seporsinya. Jadi buat yang suka steak jadul, silakanlah mampir kemari.

Steak lidah dengan saus jamur, salad, dan pure kentang. Pure kentangnya ini loh, favorit saya banget!

Chicken pizza buat Abby dan Tilly. Keju dan toppingnya sampai tumpah-tumpah!

Sirloin steak dengan huzaren sla dan kentang panggang. Nah sisanya tuh semua pesan steak, mulai dari T-bone, tenderlon, dll, ya fotonya begini semua. Onggokan daging, sayur, dan kentang haha.
Berhubung di depan hotel ada Alfamart, langsung deh melipir buat beli cemilan! Mari kita perkenalkan Abby dengan snack micin andalan anak Indonesia.

Chiki rasa kaldu ayam! Kok nggak seendeus pas saya masih kecil ya? Apa formula micinnya udah ganti? 
End of day 1.

Selasa, 2 Januari 2019

Entah ini musibah atau anugrah, dari sejak saya masuk kamar kemarin itu, kita ngerasa ada yang salah dengan AC di kamar. Pokoknya kita nyalain supaya udara di kamar berputar, tapi yang terasa, kamarnya nggak dingin-dingin, berapapun suhu di thermostat, pokoknya anget aja kamarnya. Tapi kami tuh masih positive thinking, mungkin malem nanti udaranya bakalan adem, seadem lingkungan sekitar di Dago. Itu dugaan kami. Tapi ternyata, Dago sudah nggak dingin-dingin amat kalau malam, dan kalau kita buka jendela, yang ada nyamuk malah masuk. Berhubung AC nggak dingin sama sekali, kita matikan AC, malah bikin ruangan tambah pengap, jadi si Tilly gelisah dan nggak bisa tidur. Pukul 12 malam karena kami nggak kuat, akhirnya teknisi datang, utak utik utak utik, kirain bakalan sembuh ACnya, nggak taunya yang keluar malah semburan udara panas. Pukul 1, teknisi balik lagi, tetap nggak sembuh-sembuh juga AC-nya. Anak semakin gelisah, dan akhirnya tidur juga sih karena kecapekan, tapi ortunya tetap nggak bisa tidur karena semburan udara panas tetap keluar walaupun AC-nya off.

Akhirnya pukul 2 pagi, kami diinfokan kalau kamar kami bakalan dipindahkan, lalu ada yang anter kunci ke kami. Ya sudahlah kami mulai berkemas, nggak manggil bellboy supaya nggak berisik soalnya Tilly sudah pules. Pindahlah kami pelan-pelan tengah malam ke kamar yang baru. Begitu buka kamarnya.... JEJENGGGG!! Ternyata kami malah diupgrade ke kamar Executive Suite Room, yang 1 step saja di bawah Presidential Suite. Asli pas masuk sampai bengong haha. Jujur, kita kesel banget jam 2 pagi kudu gotong segala barang plus anak untuk pindahan, tapi pas masuk kamarnya, hati jadi lebih adem. Makanya, entah ini musibah, apa anugrah kan?

Kamar tidurnya yang luas banget. Cocoklah buat yang honeymoon. 

Ruang tamu yang nyaman, dan dining table

Buffet tablenya aja rasanya pengen saya gotong. Cakep hihihi.

Di sebelah dining table ada nook buat ruang kerja. Ada kamar mandi tamu juga untuk di luar, dan ada 1 ruangan kitchenette di seberang kamar mandi tamu. 

Ruangan kerja yang minimalis tapi keren.

Lumayan, gara-gara ada kitchenette ini, saya jadi gampang banget buat cuci botol susu anak. Tau aja deh kalau cuci botol di washtafel biasa kadang-kadang susah. Perlengkapan coffee makingnya juga jauh lebih lengkap. 

Malah jadi ada 2 TV di kamar dan di luar. Tapi jujur, bingung juga, kalau misal cuma berduaan, nginap di kamar segede gini buat apaan ya? 

Kamar mandinya gede banget, bisa buat main congklak atau bekel lah di lantainya. 

Kebahagiaan ibu menyusui. Kulkas full size dengan freezer beneran. Hasil pompaan aman!
Akhirnya, kita semua tidur juga dengan nyaman, tapi ya cuma sebentar. Pagi-pagi udah bangun lagi buat sarapan. Pagi itu cuacanya cerah  banget! Menggoda buat berenang, tapi akhirnya memutuskan untuk renang sore aja, biar paginya bisa explore Bandung dulu (explore tapi cuma ke 1 tempat doang hahahaha).

Kolam renang yang nampak lebih bagus karena tenda-tenda dari acara old and new sudah diangkut semua. 

Suasana di area outdoor. Enakan duduk area sini karena di dalam padat banget. Sayangnya meja yang kosong di area sini cuma 1, jadi kita split di dalam dan di luar. Kekurangannya, siap-siap kalau ada yang ngerokok. 

Croissant baby! Nyam nyam!

Suasana breakfast di dalam. Terasa kan ya jarak antar kursinya mefet mefet banget. Di sisi tersebut ada noodle and egg station, lalu juga western style breakfast macam sosis, hashbrown, bacon, etc. Semuanya halal. 

Yang di sini bagian Indonesian food-nya. Ya standar makanan prasmanan lah. Rasanya lumayan buat breakfast, but nothing too special. Yang penting kenyang lah ye hihihi.

Kolamnya dari sisi berbeda. Asyik yah, jadi pengen nyemplung. 

Suasana di samping lorong yang ijo-ijo banget, bikin hati tenteram. 

Siap-siap deh kita berangkat, lagi nunggu sopirnya di lobby. Kali ini kita ramai-ramai cukup pakai 1 Kijang Innova yang sudah disewa. 
Kemana tujuan kita? Karena kita menghindari yang kelewat ramai, dan males juga naik ke Lembang (takut kena macet), akhirnya kita ke tempat yang seru buat foto-foto aja deh, yaitu ke Amazing Art World yang merupakan Museum 3D terbesar di dunia. Asli gede banget loh! Pas kita pergi, walaupun jatuhnya hari Kamis, kita tetap kena rate weekend. Mungkin dianggap lagi holiday kali ya. Ratenya saat kita pergi itu IDR 130,000/ orang, termasuk anak-anak, kecuali Tilly yang dianggap masih bayi. Jadi total kita bayar IDR 780,000. Begitu pas di kasir, dikasih tau kalau nggak boleh bayar pakai kartu kredit. Ealah... hari gini! Bolehnya cuma cash, atau transfer pakai mobile banking. Lah tau sendiri bank account saya di Indo kan limited udah. Untung masih ada cash, jadilah dompet saya langsung tipis alias cashnya hampir habis buat masuk museum ini hihihi. Terus tau nggak apa lagi yang bikin lemes? Barusan saya cek websitenya, ternyata sekarang rate weekendnya cuma IDR 75,000 per orang! Ajegile! Apalagi kalau weekdays, cuma IDR 55,000 aja. Sana gih buat yang belum pergi, lumayan banget lah kalau ratenya cuma segitu.

Nampak depan. Cukup ramai, tapi nggak ramai-ramai banget. Kayaknya banyak yang balik lagi sehabis lihat harga tiketnya haha. Untuk ukuran Bandung, mayan loh.
Eh iya, di sini areanya luas banget! Dan kita nggak boleh pakai sepatu. Jadi sepatu-sepatu kita dikumpulkan di keranjang, lalu nanti kita dapat kartu. Setelah selesai, di pintu keluar kita bisa ambil tuh sepatu kita. Kalau mau beli kaos kaki sama dia boleh, nyeker juga boleh. Lalu kalau mau pipis gimana? Kan di Indonesia wecenya suka becek toh? Nah, disediakan sandal jepit di depan wecenya hehehe. Foto kita di sini banyak banget! Tapi saya pilih dikit aja deh ya, semoga bisa kasih gambaran buat yang pingin main ke sana. Buat yang suka difoto sih, tempat ini juara lah!

Waduh, sharknya nembus keluar dari akuarium! Aku tatutttt!!

Biasanya orang tuh pose pegangan tangan sama mermaidnya. Lah ini bapaknya malah pose kasih duit 100 ribuan ke mermaid. Mungkin bapaknya kasian itu mermaid bajunya agak kurang bahan.

Water princess kok gendut begini. Kebanyakan nyemil plankton. 

Putri duyung cantik, waktu saat itu lagi demen banget pake pitanya Jojo Siwa. Sekarang udah gak mau lagi hahahaha.

Foto keluarga macem mana ini?

Pasangan lagi mojok.

Basah basah basah, seluruh tubuhkuuuu...

Kingkong? Siapa takut?

Foto keluarga lagi kebanjiran.

Cintaku berlabuh di Venesia

Njus.. njus..  njus!

Hari gini, drakula makannya pake sumpit cuy! Pasti ini drakulanya blasteran sama vampir cina.

Toples tuh biasanya isinya kue lebaran loh, ini kok isinya kita. 

Anak jaman now, sukanya menantang bahaya. 

A Whole New Worrrrrlllldddd...... (Princess Jasmine-nya gembrot)

Ayo pegangan, sebelum nyungsep.

Kayaknya abis ini alien yang nangkep langsung nyesel, soalnya mereka makannya banyak. 

Kalau lagi manis dan sopan ya begini ini.

Ksatria Berempeng! (Saingan Ksatria Bertopeng)

Mau nyolong emasnya Monas, sampai atas nggak berani turun lagi.

Waduh, anaknya kegencet, Pak!

Love is all around us!

Tuh kan, Cin, sepatunya pasti kegedean makanya copot toh? Sudahlah, akika aja yang pake ya, Cynnn!
Asli masih banyak banget foto-foto kita di sini. Kalau dipajang semua, pasti kesel. Selain kebanyakan, mungkin juga kesel bacain captionnya kan? Hihihi. Pas kita keluar dari museum itu, pokoknya haus melanda deh, jadi sempet mampir ke kedai yang jualan minuman di situ. Ternyata keliling sambil pose itu lumayan memakan tenaga! Sungguh kami tak berbakat jadi model. Selanjutnya kita menuju ke tempat makan siang nih, dan akhirnya kita menentukan ke Miss Bee Providore. Sengaja milih kemari, karena makanannya lumayan dan ada area indoor dan outdoor, dan lagi-lagi mertua belum pernah kemari, jadilah kita makan di situ. Otw ke sana, karena si sopir ngelewatin jalan tikus demi menghindari macet, hampir aja ada tragedi mabok darat dari siapa lagi kalau bukan dari... Abby laaaa! Untung sebelum hoek dan bubar, kita sudah sampai tujuan.

Langsung yang kecil ini ngacir ke kandang kelinci. Untung dia masih pendek. Kalau udah lebih tinggi, pasti udah dipanjat beneran. LIhat aja tuh berdirinya sampai jinjit begitu. 

Suasana Natal dan Tahun Baru masih terasa banget. Suasana jadi lebih meriah. (itu tas bitu siapa di situ sih? Kok ganggu?)

Suasana outdoor yang sejuk nyaman.

Suasana indoor yang terasa menyatu dengan outdoor. 

Ayo Abby, monyongnya tolong dikondisikan!

Ngedorong gerobak kok mukanya seneng amat.

Minumannya bapak-bapak, ya macem begini ini. Ibu-ibu dan anak-anak, cukup minum ice tea atau juice. 

Seafood Platter

Sop buntut bakar. Tapi tolong jangan perhatiin makanannya ya, perhatiin opa dan cucu yang di belakangnya itu. So sweeetttt!

Nasi Iga Cabe ijo

Beef Schnitzel

Nasi Goreng Kampung

Si Abby, udah jauh-jauh ke Bandung, pesenannya tetep Fish and Chips. Dasar anak Kiwi! 
Demi ponakan, Oo rela main jungkat jungkit. (Rela apa demen??)

Aku capek, nongkrong dulu ah! (Ini kenapa semua foto dia banyakan pake empeng sih?)
Habis late lunch, kita balik ke hotel, dan sudah semangat 45 mau berenang. Anak-anak sama bapaknya sudah berangkat duluan, dan emaknya udah siap mau ganti baju. Lalu 10 menit di kolam, mendadak byurrrr!! Yah batal deh berenangnya. Tapi namanya mahluk disayang Tuhan, gara-gara musibah semalam itu, malah jadi dapat kamar suite yang ada tubnya. Hore anak-anak bisa berenang di tub deh!

Biarpun renangnya di tub, tetap pakai kacamata renang dan ban. Mungkin biar serasa di kolam. 

Yang kecil  kenapa monyong gitu, dek? Menghayati jadi ikan?
Another perks of staying in the executive suite is, kita jadi dapat akses ke lounge. Nah, sayangnya lounge di sini gak boleh ada kids, dan tutupnya juga lumayan early (kalau nggak salah jam 9an sudah tutup). Jadilah iseng-iseng sore itu saya dan suami mampir ke loungenya cuma buat lihat-lihat dan icip-icip dikit sebelum dinner.

Senja di Bandung, romantis amat rasanya.  
Cemilan lain mah gak napsuin. Cuma ini yang bikin semangat. CILOK! 



Demen lihat high ceiling begini dengan chandelier gede, tapii cukup di hotel aja. Kalau di rumah sendiri, langsung kebayang bersihin debunya. (plus rumah kurang gede kali, ceu...alesan aje memang!).

Tempat ambil cemilan. Kalau mau irit, gak usah keluar, nyemil aja di sini sampe begah. Tapi ngapain ke Bandung cuma nongkrong di hotel yak?
Nggak lama kemudian, berangkat deh kita buat dinner. Lagi kepingin makanan Sunda, lalu si sopir mencetuskan ide Sambhara, dan kita sih setuju aja. Apalagi Sambhara yang di Jakarta tuh terkenal enak. At least terakhir makan di situ enak, tapi kita ngga tau kalau di Bandung gimana. Kita sampai sana kira-kira pukul 7-an, dan ternyata, makanannya udah hampir habis dong semuanya. Penonton kecewa, tapi perut udah keburu lapar. Udah gitu, ternyata rasanya kok kalah sama yang di Jakarta. Jadi makin lemes deh. Makanya kita jadi gak foto-foto, soalnya nggak semangat.

Termasuk yang ini, juga nggak semangat alias molor. Baru renang di bathtub aja udah capek die hihihi. Salah ndiri gak bobo siang. 

Si Abby mah, asal ada ayam juga selamet die. Makan nasi seabrek sama ayam bakar, cukup!

Pose dulu di lobby hotel sebelum masuk kamar. Kalau malam, lebih terasa cakep lampu-lampunya. 
 End of day 2.

Jumat, 3 Januari 2019

Hari ini fotonya paling secuil, soalnya isinya cuma sarapan, berenang, lalu check out dan kembali ke Jakarta.

Hari ini mamam cereal, terus mamam apa lagi ya? Pokoknya secuil-secuil, lama-lama jadi bukit. 

Hore, akhirnya hari ini beneran deh bisa berenang! Anak kecil pake bikini, perut tambun ga masalah. Emaknya pake bikini, pasti dikira ikan paus lewat. 

Di kolam, cuma tertariknya sama ini, main pancuran. Kesenengan sendiri ditepok-tepok. 

Cicinya juga nih, gaya doang pake kacamata renang, padahal mainnya di kolam balita sambil tepok-tepok. Yang penting hepi deh ya!

Foto bayi kerebongan anduk ini, mengingatkan saya sama foto cicinya di Kuala Lumpur tahun 2015 lalu. Klik di sini kalau mau lihat. 
Setelah check out, kita memutuskan pisah sesuai dengan tujuan masing-masing, lalu nanti ketemu lagi pas saat makan siang. Kalau saya sekeluarga plus ipar ke Prima Rasa yang di Kemuning buat beli cemilan (plus Batagor Burangrang yang nyam nyam nyam), kalau mertua berdua ke Kartika Sari demi makan mie kocok yang di depan gang. Lagi-lagi si mami menemukan kenyataan kalau mie kocok  yang diidam-idamkan ternyata sekarang rasanya kok biasa aja. Kasian si mami, mulai dari mie Naripan sampai mie kocok gak ada yang berkesan. Mungkin kalau jaman dulu enaknya karena memory kali ya. Ternyata mertua juga mampir ke Batagor Riri, jadilah pas sampai Jakarta, kita punya stock batagor dari dua tempat berbeda. Aseeekkk! Buat saya pribadi, saya lebih demen Burangrang, tapi entah kenapa buat turis Jakarta banyakan lebih seneng Riri.

Untuk tempat makan siang, seperti biasa ngga lengkap rasanya kalau nggak mampir ke Kafe Bali. Suami kan kalau nemu tempe orek tuh matanya kayak berbinar-binar gitu deh hihihihi.

Pilih-pilih lauk sendiri, tau-tau pas ditotal, bisa kaget (Ini ciri khas Kafe Bali banget nih! hahahha)

Asal ada ayam dan telor, selalu aman! 
Biar tambah lengkap, tiap kemari saya pasti  beli rujaknya, dan juga bawa pulang singkong goreng 2 kotak buat cemil di jalan. Makanan Indonesia memang sedap tiada tara.

Karena yang ini mamamnya dikit, akhirnya kita beliin pudding soya, makan cuma beberapa sendok, sisanya cuma gigitin tutupnya. Balada traveling dengan bocah.
Setelah ini, dimulailah perjalanan Bandung Jakarta yang bikin keki. 5.5 jam di jalan (dengan sekali stop di rest area buat kasih makan si bocah) rasanya "nikmat" banget deh ah! Untung loh, si Tilly ini jauh lebih jago dibawa jalannya dibandingkan dengan si Abby. No mabok, no complaining, no crying, pokoknya idaman banget selama dia duduk di car seat. Mama bangga deh. Kalau Abby itu kan problemnya dia mabok darat, padahal anaknya suka banget jalan-jalan. Keputusan yang tepat untuk dia naik kereta dengan rombongan mertua. Akhirnya tiba juga kita dengan selamat di Jakarta, dan ternyata, kita cuma beda tipis nyampenya dengan yang naik kereta. Tau gak kenapa? Karena ternyata dari Gambir ke Puri Indah itu macet parah juga haha. Ampun dah Jakarta dan sekitarnya. Tobaaatttt!! 

Demikianlah perjalanan kita kemarin 3 hari 2 malam di Bandung. Seneng sih seneng ya jalan-jalan, cuma sampai sekarang saya dan suami masih ngerasa kok bukannya liburan tapi malah berasa lelah gitu pas ke Bandung kemarin. Bukannya kita gak suka Bandung ya. Kita tuh suka banget justru sama Bandung. Tapi dengan traffic perjalanan kayak kemarin, dan Bandung yang makin padat, mungkin kalau bawa anak, harus lebih dari 2 malam deh untuk bener-bener menikmati. Bakalan balik lagi gak ke Bandung? Kemungkinan sih iya kalau pas pulang kampung. Untuk pengalaman perdana Tilly jalan-jalan ke kota Kembang, lumayan lah ya. Sampai ketemu di Abby dan Tilly Tamasya selanjutnya!

Next, Singapore!

24 comments:

  1. iya ya chiki jaman sekarang emang gak seenak dulu. hahaha.
    asik juga sih di upgrade tapi gak asiknya pindahnya jam 2 pagi ya. udah kesel duluan. hahaha.

    selalu menyenangkan ya pergi ke bandung.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin micinnya dikurangin ya, Man. Ke Bandung seru, macetnya ga seru hehehe.

      Delete
  2. Wih asik bgt kamarnya di upgrade, bagus yaa hotelnya lebi modern jadinya. Yang di 3D art museum seru bagus2 pengambilan foto ama gayanya, captionnya jg kocak2.

    Ah kangen miss be :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Overall hotelnya memang udah lebih modern, Nie. Udah lama kok bertahun2 lalu diupgradenya. 3D museum itu bakalan memuaskan banget buat orang yang hobi difoto.

      Delete
  3. wah selalu seru ceritanya,kamar hotelnya bagus banget itu, Abby dna Tilly keliatan happy banget deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua anak itu memang hobi jalan2 dari kecil. Kl travel bawaannya seneng terus (kecuali pas mabok darat hahaha).

      Delete
  4. haha itu ekspresi muka papanya abby-tilly pas di foto 3d tuh juwaraaaa deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bapaknya mah gitu deh, lebih paripurna gayanya daripada emaknya hehe. Totalitas donk!

      Delete
  5. Toss sesama late post, hahaha. Tempat 3D itu aku jg pernah mau masuk ci, pas liat harganya mundur teratur. soalnya waktu itu cuma pergi ber 4 (termasuk 2bocah), trus suami gak bisa gaya2 yang aneh2, jadi sayang masuknya. hehehehe. :D Tapi cara ambil gambarnya bagus banget, jadi terasa real ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh sekarang ratenya udah murah banget tuh, ayo balik lagi, Poi. Semua foto di post skrg diambilnya pake HP doang loh. Jadi modal HP doang ud cukup oke ke 3D museum.

      Delete
  6. Wah itu restonya asik sih, retro banget gituu cocok banget sama suasana Bandung yang dingiin. btw makasih banyak mba sudah sharingg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, sorry next time tolong jangan promo di blog saya ya. Thanks.

      Delete
  7. Wah boljug nih kapan-kapan ke Bandung nginep di Sheraton, area kolam renangnya kayak pewe gitu buat leyeh-leyeh.

    Aku sebenernya suka ke Bandung buat wisata plus kuliner (penting), cuma nggak tahan sama macetnya. Kalo lagi apes dari Bogor-Bandung bisa 5-6 jam, itu sih udah nyampe Semarang kayaknya lewat toll.

    Tapi trip kali ini seru yaa karena bawa dua bocah hahaha biar jadi kenangan manis buat mereka juga nantinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh banget, Jane, soalnya dia udah renov. Kalau pas masih model lama sih brasa jadul yah hehe.

      Yes bener banget sekarang ke Semarang ngebuttt! Ke Cirebon aja gak sampai 3 jam. Jadi pengen.

      Delete
  8. Kamar hotelnya ok banget ya, le.
    Gw demen banget di bagian yg meja kerja itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh ini blogger kenapa nama orang jd unknown sih tulisannya. :(.

      Iya kamarnya oke kok, yg standar oke, yg diupgrade apalagi hehe. Cuma tuh kamar yg gede mah banyak wasted space kl cuma numpang bobo doang.

      Delete
  9. Hi Leony.. hehehe jalan2 ke bandung sekarang emang macet banget kalau naik mobil.. hotelnya bagus yah, biasanya orang2 nginepnya di Hilton Bandung, ternyata Sheraton boleh juga nih.. Chiki emang ga gitu enak sekarang, entah kenapa, kynya anak sekarang ga populer makan chiki ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di tol Cikampeknya itu loh parah banget. Minta ampun deh.

      Hilton Bandung itu kalau mau nginep di tengah kota sih, Bon. Kalau mau agak atas, yg besar2 di Dago ada Sheraton dan Intercontinental.

      Delete
  10. asik ya le kalo diupgrade gitu... mie naripan emang kata nyokap uda ga seenak dulu, tapi ga ngerti juga kenapa masih aja rame...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue sih ngerasa asiknya separo doang Mel, soalnya ga enak euy pindah kamar pukul 2 pagi.

      Gue ga tau sih bedanya dulu n sekarang kl soal si Naripan, krn dr ga pernah brasa spesial aja gitu.

      Delete
  11. Le, udah ke singapore atau belum? ketemuan donkk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah dari kapan2, Nan! Bulan Januari kemarin hahaha. Cuma sebentar kok 3 malem doang. Playing tourist banget pula isinya.

      Delete
  12. wah aku juga galau lama ga nulis blog, mau nulis jalan2 yang jaman kapan kok uda basi banget ya wkwkwkk...
    btw, asik banget kamarnya yaa bagus banget. akhir 2017 gw juga main bandung-lembang, mala yang berkesan bakmi linggarjati (mie nya biasa sih, tapi jus alpukatnya luar biasaa). kapan ke indo lagi Le?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, gue baru aja liat blog lu ada update. Hore! Emang mayan dpt upgrade, tp jam 2 pagi donkkk.

      Gue gak tau nih kapan balik lagi. Blm ada plan. Rasanya malah pengen travel ke tmpt2 laen dulu sblm balik Indo.

      Delete