Sehari di Pernikahan Adikku Sayang

Biasanya, keluarga yang tinggal di luar negeri itu pulang ke Indonesia kalau ada saudaranya menikah. Tapi kisah di keluarga saya ini, malah sebaliknya. Saat saya bilang kalau di bulan Desember saya sekeluarga akan pulang kampung, adik saya malah memutuskan untuk segera menikah! Wadow! Padahal waktu saya beli tiket itu, adik saya dan pacarnya baru saja pacaran 3-4 bulanan. Saya sampai mikir, ini anak yakin amat apa ya kalau sudah pasti jodoh? Saya yang tadinya liburan mau santai-santai, jadi malah kesel-kesel dikit lantaran tau sendiri lah ya, yang namanya acara perkawinan di Indonesia itu, rata-rata heboh, lebih riweh, terutama soal baju yang kudu seragaman. Langsung kebayang di otak, pas sampai Jakarta, bukannya nikmat makan seabrek-abrek, malah kudu fitting sana sini, dan jaga supaya badan kagak tambah menggelembung (soalnya aslinya aja udah gendut montok kayak panda). Tapi di dalam hati kecil, tentulah ikut senang karena adik saya, yang udah gonta ganti pacar, finally nggak jomblo lagi dan sudah memantapkan hati untuk menjadi suami orang.

Ternyata ya, pas menjalani proses persiapan adik saya nikah ini, kayaknya malah saya lebih banyak mikirin dibandingin pas dulu saya nyiapin kawinan saya sendiri loh! Maklum, dulu mah saya nyiapin kawinan santaaaaiiiii banget. Sementara adik saya dan calonnya lebih riweh pertimbangannya. Maklum ya, mungkin jaman sekarang banyak banget pilihan (apalagi di Instagram... please bride-to-be, jangan kebanyakan liat Instagram, pleaseee....), jadi banyak banget distraksinya. Ditambah lagi mama saya tuh kali ini lagi seger dan happy banget, jadi dia jauh lebih hands on dibandingin pas saya nikah dulu. Mama saya tuh kan tipe-tipe yang apa-apa nanya saya melulu walaupun yang nikahan tuh adik saya. Kata dia, soalnya kawinan saya bagus (jadi geer hahahaha), makanya dia punya patokan juga dan berharap kawinan anak keduanya punya suasana dan kemeriahan yang tidak jauh berbeda. Jadi deh itu yang namanya WA grup keluarga, tiap hari isinya ngomongin persiapan kawinan tiada henti, kadang bikin kepala pusing sendiri. Tapi Puji Tuhan, pas hari H, semua berjalan dengan lancar, dan yang jelas penuh kebahagiaan.

Di post kali ini, saya bagi sekelumit saja foto-foto kemeriahan hari itu. Tentunya nggak sebanyak foto acara saya sendiri. Nggak ada detail-detail prosesi dan sebagainya. Kali ini saya lebih ingin mencapture dari sisi saya sebagai seorang kakak, yang hari itu mewakili almarhum ayah saya mendampingi ibu saya sepanjang acara dari pagi sampai malam. Gara-gara sibuk itu pula, ketika semua acara sudah selesai, baru menyadari, kalau ternyata saya nggak punya foto keluarga berempat di hari indah tersebut. Padahal, kapan lagi saya dandan menor (macem penyanyi dangdut Indosiar)? Hahahaha. Semua foto-foto di bawah ini (kecuali di bagian akhir), courtesy dari Lisa Margaret Photography dan semuanya belum diedit. Kalau dulu saya pakai jasa Edward Suhadi Production, berhubung Edward sudah ngga motret lagi, kali ini kami pakai jasa Lisa dan tim yang dulu juga bekerja bareng Edward. Lisa juga sempat jadi fotografer di ulang tahun pertama Abby dan sempat foto keluarga saya juga sebelum saya pindah ke Selandia Baru, jadi style foto dia, sudah jadi kesukaan keluarga kami. Selamat menikmati!

Prosesi pagi itu dilaksanakan di Hotel Doubletree by Hilton, Cikini. Hotel itu dipilih adik saya, soalnya lokasi cuma 5 menit saja dari tempat pemberkatan. Dijamin semacet-macetnya, nggak bakalan terlambat. Pagi itu saya dan mama sudah bangun pukul 2.30 pagi, berlenong-lenong ria, sarapan dengan make up lengkap di saat restoran baru buka, lalu pukul 6.30an, semua sudah siap sedia untuk prosesi pelepasan adik tercinta.

Hari itu, baru pertama kali saya pakai kebaya beneran, lengkap dengan bustier dan kain sempit yang bikin saya jalannya jadi manis dengan langkah kecil-kecil macam Putri Solo. Padahal biasanya langkah saya tegap dan lebar-lebar macam kingkong. Tapi jiwa ini memang tetap preman. Mana bisa daku foto macem Putri Solo?

Habis pakein jas ke adik tercinta, siap melepas keberangkatan dia untuk menjemput mempelai wanita pujaan hati. Ini satu-satunya masa dimana hiasan bando masih nempel di kepala si Tilly. Setelah itu...cabut, lempar!

Sementara di sisi lain, si pengantin wanita sudah cantik berdandan, sambil mengagumi hasil karya dari Stella Lunardy yang memang cakeps!

Akhirnya, sang pangeran datang menjemput. Di pojokan ada dua bocah. Yang satu si Abby, yang satu si Adele, ponakan bride-nya. Lihatlah, siapa yang duduknya kayak preman walau sudah pake rok. (Memang turunan emaknya). 

Bocah bocah cantik dan manis kebanggaan orang tuanya masing-masing. Tugas yang pinter ya hari ini jadi flower girls.

Setelah dijemput, kedua mempelai akhirnya bertemu kembali dengan keluarga hura-hura (bukan huru-hara). Nah bener kan, si Tilly head bandnya udah ilang?

Dua flower girls lagi bertugas. Pinter-pinter ini anak berdua, jalannya pelan-pelan dan manis banget. Biar pada seragam, baju dan sepatu Abby, Adele, dan Tilly saya beli dari Auckland. Saya nggak suka baju-baju yang kelewat berlebihan, rasanya kok kurang syahdu buat di gereja.

Tiga emak-emak berkebaya hijau. Kalau ada yang perhatiin, ada seseorang di belakang saya yang pakai baju hijau juga. Buat yang udah ngikutin blog ini dari dulu, masih inget nggak itu siapa?

Pemberkatan pernikahan dipimpin oleh Romo Blasius Sumaryo, SCJ. Waktu saya kecil dulu, dia sempat bertugas di paroki kami sebagai romo muda, kemudian beliau ditugaskan ke Roma dan ke daerah lainnya. Beberapa tahun lalu, dia kembali untuk menjadi Pastor Kepala Paroki St. Antonius Padua, gereja masa kecil saya. Beliau sudah mengenal keluarga kami sejak lama, dari jaman papa masih hidup. Jadi sungguh tepat sekali meminta kesediaan beliau memimpin misa di hari bahagia ini.

Suasana Kapel Kanisius hari itu begitu indah dengan hamparan bunga putih. Adik saya memilih Kapel Kanisius, karena dulu dia bersekolah di sana. Alasan yang sama dengan mengapa saya memilih Gereja Katedral saat menerimakan Sakramen Perkawinan. Kebetulan akhir pekan itu, bertepatan dengan Hari Raya Keluarga Kudus setelah hari saya Natal. Maka di sebelah kiri masih nampak kandang kelahiran Yesus. 

Gerejanya adem, isinya orang ngomong melulu, lagu-lagunya dinyanyikan dengan luar biasa indah, ya langsung deh anak ini zzz...zzz...zzz...

Suasana sungkeman yang haru biru, penuh dengan titipan pesan seabrek-abrek, terutama untuk tetap menjaga mama kami karena saya sudah jauh di negeri orang.
Tugas terbesar saya di pemberkatan pernikahan adik saya hari itu bukan hanya mendampingi ibu saya, melainkan juga untuk memberikan pidato perwakilan keluarga yang biasanya berisi ucapan terima kasih. Tapi yang namanya Leony, tentu tidak bisa hanya mengucapkan terima kasih saja. Apalah artinya sudah berdiri di depan kalau tidak melancarkan jurus stand up comedy yang sudah dilatih berbulan-bulan... Hahahaha... boong deh! Pidatonya ini aja saya siapkan 2 hari sebelumnya aja, itupun udah malem-malem sambil makan. Mungkin karena sambil makan, jadi otak ini penuh asupan gizi, makanya isi pidatonya lumayan. Lumayan ancur maksudnya hihihi. Yang jelas, waktu saya ngomong di depan itu, satu gereja isinya ada isak tangis, tawa lebar, sampai tepuk tangan ga karuan.

Emak-emak lagi beraksi. Tentulah dibuka dengan serius, mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berpartisipasi untuk kelancaran acara hari ini. 

Kedua mempelai menyimak. Namun tak berapa lama kemudian....

Adik saya terisak-isak tersengal-sengal...

Sambil air matanya mengalir, mukanya memerah...

Tapi habis gitu bibirnya senyum walaupun matanya masih nangis hihihi... 
Ini saya kasih kutipan dari pidato saya waktu itu ya. Bagian ucapan terima kasihnya sudah saya potong, jadi tinggal bagian bawahnya saja.

Sekarang, saya mau cerita-cerita dikit boleh ya. Saya ini orangnya kalau dari luar keliatan kayak batu kali, tapi hati selembut salju. Tiap kali datang ke misa perkawinan, kalau bagian ucap janji dan sungkeman, biasanya air mata saya berderai-derai, hidung saya meler, kecuali di nikahan sendiri lantaran keburu tegang. Jadi hari ini pas melepas adik saya menikah, kok rasanya bittersweet sekali. Sedih, tapi bahagia. Kami sudah ditinggal papa lebih dari 17 tahun yang lalu, tapi saya yakin, hari ini papa kami pasti lagi tersenyum di atas sana, sambil nyeletuk, “Akhirnya..., anak papa laku juga…”. 

Saya mengenal A sudah seumur hidup dia. Segala tetek bengeknya saya lumayan tau. Mulai dari kebiasaannya yang suka nunda-nunda, sampai hobinya ngupil saat buang hajat lalu upilnya ditempel di tembok sampai numpuk jadi seperti lukisan abstrak. 

Di balik segala tingkahnya yang nyebelin, sebenernya dia ini adalah orang yang perhatian, cuma sangat susah mengungkapkan. Kalau nggak ditanya, pasti banyakan diamnya. Makanya saya tuh lumayan kaget saat dia dengan tegas bilang mau buru-buru nikah saat baru pacaran dua bulan dengan T. Kemungkinannya cuma dua. Dia lagi kesambet, atau dia beneran sudah yakin dengan pilihannya. Dan waktu saya ketemu T, saya jadi mengerti, kenapa A tertarik sama T. Ibarat volume dan kecepatan suara, kalau si A itu di sini… (sambil tangan di bawah), si T itu di sini (sambil tangan di atas). Begitu disatukan, jadinya pas gitu. A orangnya lebih nyantai, T orangnya nggak bisa diem. Opposite attract istilahnya.  Buat sepasang kekasih, hal-hal macem gini jadi petualangan seru, dan bikin penasaran. Tapi ada satu hal yang menyatukan mereka yaitu makanan. Dua-duanya hobi makan, untungnya yang tambun cuma satu. 

Hari ini, A dan T sudah jadi suami istri. Belum ada 1 jam yang lalu ya. Boleh dong cici bagi pengalaman, walaupun nikahnya baru 7 tahunan, tapi lumayan lah ya, bisa sharing dikit-dikit. Soalnya khotbah romo kan tadi walaupun ada nasehatnya, tapi dia nggak ngerasain beneran toh ya, Mo? Yang namanya nikah, konon nih, seberapa lama pun kita menikah, kita tidak akan pernah mampu mengenal pasangan kita 100 persen. Setiap saat kita selalu dikasih kejutan baru oleh pasangan kita, mulai dari kejutan besar, sampai yang kecil-kecil. Ada kejutan yang menyenangkan, ada kejutan yang nyebelin. Contohlah kisah saya dan suami. Saya ini orangnya sangat sensitif pada suara, dan ketika baru menikah, saya menemukan fakta, bahwa… suami saya ngoroknya kayak traktor. Hampir setiap malam saya tidak bisa tidur dan gelisah, baru bisa tidur kalau benar-benar lelah. Saya yang tadinya biasa saja, mulai kesal karena kurang tidur. Tiap dia ngorok, saya tendang dia supaya kebangun dan saya bisa balik tidur lagi. Tapi dasar suami kebluk tidurnya, belum apa-apa sudah ngorok lagi. Berminggu-minggu kita cari berbagai cara supaya ngoroknya dia hilang, mulai dari mengubah posisi tidur, mengubah posisi bantal, beli patch yang dihisap, sampai klip hidung untuk mengurangi volume ngoroknya. Kalau mau cari jalan pintas sih gampang banget solusinya, yaitu...pisah kamar. Hiyyyy… masak penganten baru pisah ranjang? Gak seru banget dong ya? Intinya segala cara sudah kita coba, sampai pingin konsultasi ke dokter. Tapi akhirnya kita menemukan satu solusi yang sesunguhnya sangat-sangat sederhana. Ada yang tau?... Solusinya adalah: Setiap malam, saya tidur duluan, dan ketika saya sudah pulas, baru suami saya nyusul tidur. And it worked like magic! Kenapa coba nggak kepikiran dari dulu? 

Lalu...inti dari cerita ini tuh apa sih? Saat memasuki kehidupan perkawinan, kita punya kebiasaan masing-masing yang kita bawa seumur hidup. Salah satu contoh sederhananya, ya ngorok itu. Kita tidak bisa mengubah pasangan kita secara instan, apalagi memaksa pasangan kita menjadi seperti mau kita. Tapi kita bisa berkompromi, bekerja sama, sampai kita berdua dapat solusi terbaik. Pernikahan itu isinya bukan kata cinta bertebaran dimana-mana. Pernikahan itu isinya adalah kerja keras untuk menjaga dan memelihara janji perkawinan yang sudah diucapkan. Pernikahan pasti banyak brantemnya, banyak kesalnya, apalagi kalau nanti sudah punya anak, dramanya pasti nambah. Tapi dari situ kita berusaha dan belajar menemukan solusi, juga mengenal pasangan kita secara lebih dalam lagi. Nggak ada suami ataupun istri yang sempurna. Tapi jika ada cinta dan usaha, semua masalah, pasti ada jawabannya. Jangan lupa sertakan Tuhan di setiap keputusan kalian. 

Untuk A dan T, selamat ya atas awal baru hari ini. Perjalanan masih panjang, semoga Tuhan selalu menyertai perjalanan cinta kalian, dan jangan lupa buru-buru kasih cici ponakan. Tuhan berkati kita semua. Terima kasih.


Foto keluarga perdana dengan pasangan penganten baru. Ihiy!

Pengantin baru dengan tiga bocah. Itu yang kecil kalau nggak dipegangin udah mau kabur.

Rombongan sirkus meninggalkan gereja. Hip hip huraaaa!

Pengantin baru mah memang lain deh, cerah banget penampakannya. 

Sudah nikah di Kanisius, nggak lengkap rasanya kalau nggak foto di lapangan bola kebanggaan. Tapi satu hal yang paling saya suka yaitu tulisan di belakang mereka. "Be Honest". Penting banget buat bekal berumah tangga. 
Begitu prosesi gereja dan catatan sipil selesai, berarti tinggal sisa hura-huranya aja. Horeee! Sore itu setelah makan siang, touch up dan ganti baju di hotel, kami lanjut berangkat ke tempat resepsi. Ada kejadian lucu pas si mama mau pakai gaun resepsi. Mungkin karena terlalu bahagia anak lelakinya mau nikah, asupan makan tiap hari kayaknya nggak terkontrol, dan... bajunya nggak muat dong! Padahal pas fitting lancar-lancar aja. Jadilah sore itu, ada 3 orang yang bantuin pakai baju, dan syukurlah, akhirnya masuk juga! Alhamdullilaaahhh....

Acara sore itu dimulai dengan tradisi sebagai orang keturunan Tionghoa yaitu teapai. Berhubung keluarganya panjang kali lebar kali tinggi, kumpulnya sudah dimulai dari pukul 4.30 sore.
Sruput-sruput, angpao melayang. Walaupun bukan pertama kali ikut teapai, tapi ikut teapai adik sendiri, rasanya lain loh! Ngerasa tua bener! Hahahaha.

Masukkan seluruh pendapatan ke kantong jas, kantong celana, lalu tepok-tepok, insyayesus rejekinya seabrek. Aminnn!
Dari awal memutuskan menikah, mama dan adik saya sudah pinginnya sitting dinner supaya santai. Ternyata nggak santai-santai banget loh, soalnya orang Indonesia ternyata banyak banget yang nggak ngerti konsep RSVP, jadi peer buat adik saya dan istrinya tuh neleponin seluruh undangan satu-satu untuk seating arrangement. Belum lagi penempatan kursi harus strategis, demi terjadi kedamaian dan ketentraman. Bayangin sampai H-3 aja kita belum fix 100 persen loh soal tempat duduk, soalnya mengingat-ngingat sejarah, misalnya: si X brantem sama si Y jadi jangan duduk bareng. Hahahaha. Beda kan sama standing party yang semua dijeblukin aja, kalau musuhan tinggal mojok ke area berbeda. Pas hari H aja, ada tamu yang bilangnya gak bisa hadir, jadi namanya udah gak ada di list, eh tau-tau ngirim anaknya dong dateng. Untung aja ada seats available.

Kalau sitting dinner ala Chinese gini, enaknya memang di Chinese restaurant. Tiada ragu lagi, mama dan adik saya langsung mutusin acaranya di Grand Ballroom Sun City dan calon istrinya juga setuju. Asli ngga pakai nyari perbandingan lagi, soalnya makanannya sudah paling juara. Ngga enaknya di sini, konsepnya kayak di hotel alias yang disediakan ya ballroom blong tanpa dekorasi, tanpa entertainment, etc. Sementara di tempat Chinese sitting dinner lain, biasa ada paketannya yang sudah all in. Tapi buat kita, ini bukan jadi kekurangan, melainkan jadi kelebihan karena kita juga nggak suka kalau dekornya yang standar dari tempat pesta, jadi malah mending dekor dari luar, plus memang lebih suka entertainment ala barat dibanding Chinese. MC-nya pun kita memang sudah prefer langganan kita. Jadi semua serba pas. Yang jelas, tempatnya masih available di tanggal yang adik saya mau. Semua konsepnya adik saya dan istrinya yang nentuin, sudah pasti kagak disko kayak pas saya nikah dulu. Yang sekarang lebih feminin-feminin.

Ini area foyernya sebelum masuk ballroom. Dekor jaman now, sering banget ya ngelihat lampu-lampu bunga-bunga di sebelah kanan dan kiri itu, plus semak-semak dengan bunga-bunga putih. 

Photo prewed utama yang ngga pakai gaun melambai-lambai. Cukup lagi duduk sambil baca buku hihihi. Very simple yet very real. Ngga ada kan yang pacaran pakai gaun melambai-lambai?

Tiga bocah unyu. Lagi-lagi, cuma di sini aja si Tilly bandonya masih dipake. Setelah itu.. no more! Huks.

Suasana pelaminan yang lebih feminin dan chic dengan chandelier2. Di depan itu adalah meja makan keluarga inti.

Foto keluarga dulu sebelum acara dimulai.

Keluarga mertua saya. Niatan loh pakai bajunya ikutan senada sama kita.

Malam itu Abby bertugas mendampingi poponya. And she did a good job. Senyum terus, lalu dadah dadah.

Dilanjutkan sama saya, suami, dan Tilly. Tilly di sini udah mulai ngantuk, padahal tadinya mau disuruh jalan, tapi malah minta gendong. Ya sudahlah. Kalau buat saya, bersyukur aja kagak nyungsep pake hak stiletto 12 cm.

Dan nggak mau kalah dari cicinya, adik saya juga masuknya sambil joged-joged bergembira diiringi lagu Crazy Little Thing Called Love-nya Queen.

Jogednya semangat, tapi nggak mungkin joged kayang di tengah-tengah kayak pas saya dulu. Maklum kayaknya level gak tau malunya masih tinggian saya.

Pidato adik saya yang mellow-mellow, sambil mengucap syukur sama Tuhan kalau dia akhirnya kawin juga hihihihi.

Jangan fokus sama toastnya, tapi fokuslah pada dua anak kecil di bawah itu, yang gaya berdirinya sama persis, sambil lipat tangan dan mata lirik ke atas. 
Bukan acara keluarga saya kalau isinya datar-datar saja. Sepanjang makan malam itu, isinya banyak acara yang seru dan menyenangkan termasuk salah satunya adalah kejutan dari mama saya. Jadi katanya tuh beberapa minggu sebelum hari H, mama dan adik saya pernah ketemu sama orang band-nya untuk adik saya latihan nyanyi. Pas sudah selesai dan sudah di luar mau pulang, mama saya minta ijin ke wece, tapi lama banget. Ternyata eh ternyata, mama saya tuh benernya latihan nyanyi! Makanya adik saya kaget banget pas si mama tau-tau sudah siap dengan lagu "Teringat S'lalu"-nya Teti Kadi.


"Sekilas nampaklahhhh engkauuu di balik pintuuuu... tersenyum dikau menusuk hatikuuuu..."

Makasih ya, Mama, buat kejutannya. Mwah mwahhhh!

Tiada lengkaplah kalau banci karaoke yang satu ini tidak menyumbangkan suaranya sebagai persembahan ke istri tercinta. Bisa tebak lagu yang dipilih? Minimal penyanyinya? Kalau ada yang bisa tebak, saya kasih duit goban deh hahahaha. 
Lagu yang adik saya pilih judulnya "Aku Sayang Kamu" yang dinyanyikan oleh Iwan Fals. Asli ini lagu out of the box parah, kayaknya lebih  parah daripada lagu "Karena Kamu Cuma Satu"-nya Naif yang saya dan suami duetkan pas kami nikahan dulu. Liriknya itu loh, ada yang gini...

Susah susah mudah kau kudekati
Kucari engkau lari kudiam kau hampiri
Jinak burung dara justru itu kusuka
Bila engkau tertawa hilang semua duka

Gampang naik darah omong tak mau kalah
Kalau datang senang nona cukup ramah
Bila engkau bicara persetan logika
Sedikit keras kepala ah dasar betina

Kalau mau dengar lengkap lagunya seperti apa pas Iwan Fals nyanyi, klik aja di sini ya. Dijamin makin heran, kok bisa ya adik saya milih lagu ini.

Kedua mempelai lagi mendengarkan testimonial dari sahabat-sahabat mereka. Biasanya kalau testimonial itu garing dan bosenin ya, tapi yang ini, terasa banget dari lubuk hati terdalam, sampai bikin air mata bridenya berlinang.

Potong kuenyaaa..potong kuenya... potong kuenya sekarang juga.. (eh bukan ultah ya?)

Baru pertama saya disuapin kue pengantin nih, dan kayaknya baru bakalan begini lagi kalau nanti anak-anak saya nikah. 

Apah? Acara kawinan ada lomba hulahoop? Iyahhhh... kapan lagiiii? Jangan salah, cuma lomba hulahoop, tapi hadiahnya GoPro. Sampai MC-nya sebelum acara nanya dulu, ini GoPro asli apa barang Cina? Soalnya dia pernah nemu penganten ngasih door prize bilangnya GoPro gak taunya isinya barang Cina sejenis Gopro hahahaha, jadi MC-nya ikut malu karena merasa salah kasih info. Yang beruntung ternyata anak dari teman adik saya, yang memang lagi hobi bikin video. Kok bisa pas bener ya?
Lalu ini adalah para peserta lomba joged berpasangan. Kenapa harus berpasangan dan kalau bisa pasangan resmi? Soalnya hadiah utamanya adalah menginap di hotel JW Marriott. Lah kalau pasangan gak sah kan repot yah? Tapi ternyata yang menang ya... yang di bawah ini....

Pasangan sesama jenis hahahahaha... Asli, ini pasangan paling all out, segenap jiwa raga, bahkan lebih mesra daripada yang pasangan beneran. Kemarin ini baru dapat kabar, kalau hadiah menginapnya sudah dipakai salah satu pria ini bersama istrinya yang sah pas wekeend Valentine. Dua pria yang aslinya straight ini, udah bikin satu ballroom ngakak-ngakak, mungkin sebagian sampai terkencing-kencing. 
And finally, payback time! Pas saya nikah dulu, saat first dance, yang menyanyikan lagunya adalah adik saya. Dia menyanyikan lagu "Cinta Terakhir"-nya Ari Lasso. Kali ini saya balas dengan menyanyikan lagu "Kasih Putih"-nya Glenn Fredly.

Mendadak jadi bantet, berkurang 12 cm. Sepatu saya taruh di bawah panggung, biar nyanyinya nyaman (dan aman). Yang ini latihannya cuma 2 jam sebelum acara, untunggg lancar jaya. "Biarkanlah kurasakan, hangatnya sentuhan kasihmu... bawa daku, penuhiku, berilah diriku kasih putih...."

Dancing with The Stars tingkat kelurahan.

Weddinggggg... Kisssss!! (Nggak pakai confetti).

Tiada lengkap party di keluarga saya kalau tanpa ajojing dan gerak badan..tu wa tu wa...

Ratu dangdut lagi beraksi!

Abby juga ga mau kalah ikut turun gunung. Sayangnya di Grand Ballroom Sun City ini nggak diperbolehkan after party, kalau ngga, pasti masih belum berhenti sampai 2 jam kemudian. 

Ini dia, kelompok meja dengan konsumsi alkohol tertinggi rasanya. Para om, tante, dan sepupu saya ini memang pada juara dah kalau minum, dan pulangnya sudah pakai designated driver semua alias banyakan yang maboknya. Berhubung gak boleh after party, wine masih sisa belasan botol, padahal satu ballroom kita sediain free flow. Kebayang kalau boleh after party, disediain 50 botol lagi juga mungkin ludes (mengingat kawinan sendiri dulu hahahhaa).
Last picture after the party was over. Setelah ini adik saya masih nekad minum sama sepupu-sepupu di meja mabok tadi, alhasil, pulang ke kamar hotelnya sambil dianter WO hahahaha. 

Untuk adik dan adik iparku tercinta, selamat menempuh hidup baru ya. Pernikahan itu tidak pernah mudah, tapi pasti jadi indah kalau keduanya mampu bekerja keras mengesampingkan ego masing-masing. Mengubah huruf M di kata ME menjadi huruf W. Karena kalian bukan lagi individu masing-masing, kalian sudah menjadi satu di dalam Tuhan. Kebahagiaan yang satu adalah kebahagiaan yang lain, kesedihan yang satu adalah kesedihan yang lain. Cintai satu sama lain, bukan pada level Eros tapi pada level Agape. Bukan mencintai karena, tapi mencintai walaupun, sama seperti cinta Kristus kepada kita. God bless your marriage!

Bonus foto dari HP suami:

Pertama kali beneran dimakeup sama yang profesional. Demi cantik, bisa juga dia diem aja tak bergeming. Biasanya, disisirin emaknya aja goyang reggae.


My baby girl. Kok kamu udah gede amat sih?


Tiga generasi siap-siap berangkat ke party

One of my favourite pictures of the night. The love between grandma and granddaughter.

Semoga ya, foto-foto dan cerita di atas, bikin semua yang baca juga ikut merasakan bahagianya suasana hari itu. Akhirnya, acara yang disiapkan kurang dari 10 bulan, sukses lancar, dan bikin lega yang punya hajatan alias mama saya hihihi. Gimana saya taunya dia lega banget? Baru juga party-party, dua hari kemudian, dia langsung ngajak makan all you can eat di Ritz Carlton. Gimana kami ini gak tambah kayak babi? Oink!


Comments

  1. Cantik2 semua ya ci,, warna tema nya juga soft en bagus jdna
    yang baju ijooo ncuss nya abby dulu kan ya?
    angkut aja ci ke NZ ,, heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Model2 feminin gitu deh... Gak kayak cici yg kurang feminin tp maskulin jg ngga hahaha. Iya, yang baju ijo si Sus. Wuih.. seandainya semudah itu ngangkut org ke NZ hahaha.

      Delete
  2. itu foto suster yaa ci? skrg kerja sama cici lagi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, nggak kerja sama cici. Cuma dipinjem 2.5 hari hahaha.

      Delete
  3. wah sudah lama, tidak ada tulisan terbaru, senang membacanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak lama2 banget lah. Gam sampai sebulan hehehe.

      Delete
  4. waaaa ada si suster andalan! apakabar dia ciiii... udah luluskah sekolahnya?
    Abby lucu yah langsung akrab sama flowerr girl yang 1 lagi... manits manits semuaaa... baju resepsinya Abby cantik banget tante jadi kepengen hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih tahun depan tuh lulusnya. Semoga lancar deh. Abby orangnya emang gampang akrab sama temen sebaya, Dis. Sodorin aja, pasti lgsg main bareng.

      Delete
  5. gemesssss amat si anak anak le..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mumpung masih bisa didandanin emaknya hehehe.

      Delete
  6. Congrats ci! wah ga jauh beda juga desember kemarin adik aku satu-satunya juga merit, ga seheboh ini sih wakakaka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Congrats buat adik lu juga ya. Hehehe, yang ini ga heboh2 amat juga sih. Lantaran jam 10 kudu bubar hahahaha.

      Delete
  7. dulu gua pernah dateng ke acara pesta di sun city dan makanannya emang enak2 semua... abby didandanin jadi makin cantik le, suka deh liatnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seating dinner apa prasmanan, Mel? Gue blm pernah nyoba yang prasmanan nih. Penasaran jg enak apa kagak. Abby mmg mukanya lancip2, jadi princess banget pas didandanin.

      Delete
  8. Tidak terlihat di Sun City yah soalnya gak keliatan cina banget huahahahaaa....elegant!
    Congrats buat kawinan khiu2 dan khiumenya Abby...
    Abby dan Tilly cuteee banget....nanti foto keluarganya mintol sama Lisa sotosop aja wahahahaa...
    Hai sus Abby....mau jaga Monat gak, siapa tau bisa bantu Monat ajarin Bahasa Indonesia LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru itu, kudu di ballroomnya biar ga keliatan Cina banget, dan jangan didekor ala Cina. Thanks, Fel. Gih sana direkrut buat jaga Monat. Tp Monat ud mau 8 bu, masak masih pake encussss??

      Delete
  9. congrats ya buat adik lu!
    looks so fun!!! :)

    ReplyDelete
  10. wuuaaahhh seru bangeetttt. ncus hadir...horeeee. cerita ttg dia dong
    selamat menikah ya utk adeknya . ga terpikirkan lagu masuk pake Crazy Little Thing Called Love...ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ncus baik2 aja. Masih kerja sama PJ yang sama setelah sama cici. Thanks, Yun. Iya, yang lagi trend kan Can't Help Falling In Love-nya Crazy Rich Asian haha. Kita kudu jauhin trend deh biar ga bosen.

      Delete
  11. ncuss ya yang baju ijo dibelakang, abby senang dong ya Happy wedding anniversary buat adiknya ya Le ..beautiful wedding bgt...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali! Abby seneng, begitupun yg kecil, bisa langsung akrab sama si sus. Langsung sehati hihi. Thanks, Fit buat ucapannya.

      Delete
  12. Congratulations for your brother, buLe! :)

    ReplyDelete
  13. Waah seneng bangeet! Awet-awet terus yaa ci adiknyaa!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Yang Dalem Dalem

Motherhood Saga: Barang-Barang Esensial Mama dan Abby Bag. 1

Tutorial Sok Kreatif - Dekorasi Kelas