Thursday, January 17, 2019

Pulang Kampung Juga!

Setelah hampir tiga tahun bermukim di negeri Kiwi, akhirnya Desember lalu, kami sekeluarga pulang kampung juga. Pergi ke Selandia Baru bertiga, pulang kampung kali ini berempat. Trip kemarin, memang kelihatannya lama sih, 4 minggu, tapi kok berlalunya cepat banget, tiap hari ada aja kesibukannya. Kami sudah balik dari hari Senin lalu, tapi jetlagnya oh my my my.... oke lah kalau yang jetlag orang dewasanya aja, kayaknya sih 3-4 hari juga bisa beres. Yang bikin masalah adalah si bocah kecil yang tidurnya kacau, gak bisa diatur, bangun tengah malam, baru tidur jam 6 pagi, dan di antara tengah malam dan pagi itu, dia ngoceh, nangis, apa aja lah pokoknya... makanya ini emaknya kantong mata tebel banget karena kurang tidur, tapi takut tidur di siang hari, karena ngeri jetlag diri sendiri juga gak sembuh-sembuh. Banyak banget cerita yang pingin kita share, tapi kayaknya waktu dan tenaganya nggak ada. Jadi sharing sedikit aja ya gimana kesan-kesannya soal Indonesia setelah ditinggal hampir 3 tahun.

1. Macetnya tambah gila!

Nah ini sih udah nggak bisa dihindari lagi deh ya, macetnya bener-bener bikin keki. Kita pulang memang masa liburan, dan sempet juga sih sekali dua kali ngerasain lalu lintas Jakarta lebih lengang. Tapi kebanyakan, kepentok macet melulu. Makanya kita males banget pergi jauh-jauh ke tengah kota, dan usahain ketemuin temen di daerah Puri Indah dan sekitarnya aja, paling mentok ya Alam Sutera lah yang masih ngelawan arah. Kemarin ini, rekor kita pulang pas bubaran mal, dari Lippo Mal Puri sampai kompleks rumah mertua yang biasanya kurang dari 5 menit kalau lagi ngga macet, jadi hampir 40 menit aja dong! Asli jalan kaki udah nyampe dari tadi, apadaya mobil tidak bisa ditinggal. Belum lagi aturan ganjil genap, doh bikin males kemana-mana.

Kejadian macet ngeselin adalah waktu fitting baju buat nikahan adik saya. Lihat di Google Map 26 menit. Pede jaya lah kita kasih spare waktu 45 menit buat ke tujuan. Kenyataannya? 1.5 jam aja dong! Dikira ada kecelakaan, gak taunya cuma mandek beneran karena kebanyakan kendaraan. Suami saya sampai serapah sepanjang jalan, kalau dia nggak mau balik lagi ke tempat desainernya. Untungnya his wish came true! Pas habis fitting, staffnya bilang bajunya bakalan langsung dianter ke hotel pas hari H, jadi nggak usah balik lagi. Phewww... kebayang muka empetnya si suami yg nyetir, kalau sampai harus balik lagi kayaknya mending pake taksi.

Macet ngenes lainnya adalah, pas kita otw back dari Bandung. Perginya sih lancar jaya pas hari tahun baru, pagi-pagi pula, cukup 2 jam 15 menit saja sudah sampe di Mie Naripan (yang sampai sekarang ternyata masih tetep biasa banget, bikin heran pake jimat apa sampe banyak yang ngantri). Kita nyampe jauh lebih cepat daripada mertua, adek ipar, dan Abby yang naik kereta. Tapi pulangnya... eng ing eng... 5.5 jam aja dong! Padahal baru tanggal 3 Januari, alias lalu lintas belum semua balik normal. Semuanya itu cuma gara-gara volume kendaraan termasuk truk-truk segambreng yang memenuhi jalan tol. Begitu masuk dalam kota, langsung lancar shayyy... Tapi tetep aja yah gondok. Untung si Abby naik kereta, ngga naik mobil bareng kita. Salut sama si Tilly yang sabar banget anaknya walau macet-macetan. Kalau Abby pasti udah muntah-muntah mabok dengan sukses. Anaknya memang ndeso alias mabokan kalau naik mobil.

2. Fenomena Gopay, Ovo, dan sejenisnya!

Nah ini lumayan bikin kaget. Hampir semua stand di mal, sampai di kaki lima, semuanya bisa bayar pakai Gopay, Ovo, dan sejenisnya, lalu dapat cash back di sana sini. Hidup era digital memang canggih dah. Sampe tukang bakmi dan gorengan aja nerima pembayaran digital begini. Memang sih banyak keuntungannya, dan yang jelas praktis. Mana banyak promo-promo cash back nan menggoda. Tapi ada juga nyebelinnya. Waktu itu saya pas lagi ngantri Holland Bakery di Cikini, padahal cuma mau beli 3 pcs roti buat cemilan. Hari itu lagi ada promo cash back 50% kalau ngga salah, tapi maksimalnya IDR 20,000. Nah ada mas-mas di depan saya, beli roti banyak banget, tapi dia minta setiap pembelian IDR 40,000-an dijadiin satu struk, supaya bisa dapet cash backnya berkali-kali. Jadi dong, nungguin dia beli roti, ngitungin tiap 4-5 roti, payment, diulang berkali-kali, kan gondok juga ye. Akhirnya saya nanya ke kasirnya, tolong diitungin, saya bayar cash dulu, biar gak usah nungguin si mas-mas. Ya elah, belanjaan saya cuma 27 rebu saja padahal. Terus si masnya minta maaf dong ke saya, soalnya dia lama. Ya eya laaaa... wong kasirnya satu, antrian lumayan panjang, eh pake teknik-teknik segala demi cash back. Coba mas bayarin saya, mungkin langsung saya senyum (dikitttt), hihihi.

3. Supermarket yang tambah sepiiii.... Pasar yang tetap ramai!

Ini saya ngga tau sih kejadian di semua tempat atau nggak ya. Yang jelas, saya kaget berat pas kemarin ini ke Carrefour Puri Indah yang sekarang namanya ganti jadi Transmart, kok nampak seperti hidup segan mati tak mau. Sepinya minta ampun, vendor-vendor yang dulu ramai di bagian luarnya, mendadak hilang mati sunyi senyap, tinggal sisa A&W plus Roti O, nyari parkir yang dulu susah banget sampai muter-muter, sekarang bisa langsung masuk di dekat pintu depan saking kosongnya. Pas belanja, itu satu supermarket serasa milik sendiri. Bisa koprol bahkan mungkin main voli di dalamnya. Petugas-petugas yang kerja pada lemes-lemes semua, cuma sebagian yang masih semangat di dekat bagian elektronik, karena... mereka lagi karaokean dong! Bayangin sepinya kayak apa, sampai mereka pada karaokean dengan santai bergantian. Ngga ada yang dilayanin cuy! Lampu-lampu juga terasa lebih remang-remang, dan AC-nya, kayak sepoi-sepoi hampir tak terasa. Begitupun saat melewati Carrefour M.T. Haryono di dekat rumah mama, padahal waktu itu lagi sore-sore di jam mayan sibuk, kok parkirannya sepiiii... Ya ada sih mobil beberapa, tapi nggak kayak dulu di mana cari parkir aja peer banget. Kemudian hari Sabtu lalu sebelum pulang, sempat mampir Hypermart Puri Indah, yang katanya sih lebih ramai daripada Carrefour. Ya lumayan sih lebih ramai, tapi untuk ukuran weekend, ya gitu deh... jauh banget dibanding 3 tahun lalu yang antrian mau bayar aja antri panjang. Fenomena kesepian supermarket ini, kusalahkan sepenuhnya kepada, belanja online! Bayangin, kata adek ipar, belanja kebutuhan rumah tangga macem sabun mandi aja sekarang lebih murah di toko online macem Shopee dan Lazada. Mana suka ada promo free ongkir pula, sementara kalau ke supermarket kudu bayar parkir, kudu buang bensin, kudu macet-macetan.

Eh tapi jangan salah, Pasar Puri (dan kata mama saya Pasar Cawang), malah tambah ramai! Nyari parkirnya tetap susah. Malah pas saya mampir, geliatnya makin bagus. Tukang sayur langganan saya masih ada, tukang daging, tukang ayam, tukang babi, tukang ikan, semua masih lengkap! Belum lagi tukang kue dan bakmi yang endeus, masih tetap eksis. Kayaknya orang balik ke pasar malah balik jadi trend nih! Program pemerintah soal pasar berhasil banget kalau lihat kayak gini. Abby aja jauh lebih seneng jalan-jalan di pasar daripada di supermarket.

Nemenin emaknya ke tukang sayur langganan. Dipilih... dipilih... dipilih...

Pepaya, mangga, pisang, jambu.... dibawa dari Pasar Puri.

Sambil nungguin tukang udang ngupasin udang pesenan mama, anaknya malah foto-foto.
Hasil jarahan jajanan. Kue sus, baso goreng, risol ragout, somay babi, choi pan, dan favorit saya...GEMBLONG! 

Segitu dulu aja ya update soal liburannya, maklum mata masih kurang tidur, komitmen (cucian bergunung-gunung) sudah menanti. Semoga nanti kalau sudah "normal" jam boboknya, bisa lebih ngatur waktu, dan nulis lebih banyak lagi di sini. Untuk saat ini, doain saya, supaya nggak pengsan menghadapi bocah yang jam tidurnya masih brantakan.

Sebelum lupa, Selamat Tahun Baru 2019! Semoga segala hal yang baik terjadi di tahun 2019 ini, untuk keluarga, sahabat, dan terutama untuk negara kita Indonesia yang akan menghadapi pesta demokrasi. Tuhan berkati kita semua!

30 comments:

  1. Merry Christmas n Happy new Year Ci Leony & Keluarga. Ditunggu2 postingannya, ternyata pulang kampung toh. Ga sabar baca cerita ultah Abby yg seru2 setiap tahunnya. Ditunggu ya. N Happy birthday utk Abby, all the best ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, ultah Abby ditunggu-tunggu yah? Thank you ucapan happy birthdaynya. Sip, nanti bakalan diceritain.

      Delete
  2. Happy New Year, Le! thanks buat infonya! kita juga mau pulang kampung nih bulan depan...jadi deg-deg an ngadepin macet nya....

    -Nancy-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, elu kan deket, Nan, mestinya lebih sering pulang kampung ya dibandingin gue. Kalau lebih sering balik ke Jakartanya, mestinya nggak gitu seekstrim gue terasa bedanya hehe.

      Delete
  3. Happy New Year ci! wahh mudik ternyata kemarin :)

    1. Macet memang tambah gila ci, kebayang kan kalau kerja tiap hari 2x lebih dahsyat gara-gara genap ganjil.

    2. Gopay dan Ovo memang lagi jor-joran ci hehe.
    3. Nah memang ini fenomena sudah dari 3 thn lalu ci, retail lesu, glodok dan harco mangga dua jg sepi dan banyak tutup, satu-satunya retail yang masih survive adalah fashion, karena beli baju itu kudu dicobain dan pas atau engganya tiap orang bisa beda hasilnya.

    Kalau ke pasar, orang rajin karena suasananya otentik, makanan disana jg banyak yg enak-enak dan nyari fresh food sekarang harganya stabil dan murah terima kasih atas jokowi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ujung2nya, terima kasih, Pak Jokowi! Kalau soal Mangga Dua jualan komputer sepi, rasanya itu dari jaman cici masih di Indonesia dulu deh, cici juga beli segala keperluan komputer mostly online. Toko2 di Mangdu juga harus buka web dan jualan online, or else sih bisa mati nungguin customer dateng.

      Delete
  4. inget2 pas kita pulang indo masa dari gading ke plaza senayan aja sampe 2 jam lho! hahaha.

    bandung 5.5 jam masih lumayan kayaknya ny... pas kita ke puncak aja dulu udah 4 jam. gile bener emang macetnya jakarta ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gading ke PS emang jauh sih, Man. Dan di Gadingnya sendiri aja udah mandek tuh. Makanya dulu pas nyari rumah di Jakarta, Gading adalah salah satu area yang kita avoid.

      Delete
  5. bagus blognya kak, kunjungi juga blg aku ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Dev. At least komennya yang niat dong kalau minta dikunjungi balik. Bukan sekedar nyebarin komen kemana2.

      Delete
  6. Wiii seneng banget akhirnya bisa liburan pulang kampung ya. Semoga jetlag-nya udah ilang ya, biar bisa enjoyy selama di Indo.

    Fenomena cashless dan cashback ini memang merajarela, aku salah satu hamba cashback ci hahahaha. Apalagi Gofood sering banget ngadain food festival, racun abis deh.

    Btw, kapan-kapan kalo ke Bandung cobain kulineran ke GOR Pajajaran ci, ada mie sama bola ubi maknyusss.

    Met tahun baru dan hepi holideiii ya kalian!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jetlag udah lumayan nih sekarang bisa dikontrol anak-anak. Untung kita nggak ngepol liburan sampai masuk sekolah, kalau ngga sih, bisa celeng anak-anak setiap hari.

      Kalau anak-anak sudah besaran, cici sih oke aja kulineran yang lebih seru-seru. Kalau sekarang, cari resto yang nyaman aja baik suasana maupun makanannya.

      Delete
  7. Pulkam tho Mbak..hehe..semoga segera pulih jetlagnya ya... Happy New Year 2019! Btw, macet emang ga waras banget sih. Makanya gojek or grab itu panen banget, bawa mobil bisa tekanan darah tinggi (tp tetep banyak yg bawa mobil). Dulu gw pernah sekali bawa mobil dr bogor ke kantor, 4 jam aja ci. Itu berangkat ngantor apa mau touring, lama benerrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, macet memang bikin gila yah. Itu kalau di sini 4 jam, udah sampe Rotorua, terus bisa balik lagi via Hobbiton hahaha.

      Delete
  8. Macetnya emang parah bgt Le ke Bandung sekarang. Kita ke Bdg bbrp minggu lalu, kejebak di daerah macet karawang situ sampe 2 jam, mana gak ada rest area. Senewen deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang parah memang di Karawang, terutama karena banyak truknya keterlaluan sih. Untung kemarin ini sempet stop di rest area supaya anak bisa nyemil dulu.

      Delete
  9. Semoga skr jetlag nya sudah hilang ya :D
    Soal macet, emang bener sich, makin gila. Makanya kalo lg males sama macet (dan cari parkir), solusinya ya order mobil online aja. Hehehe
    Oh ya, soal carefour kosong, ini kayaknya karena Gopay lg ada cash back utk belanja di Alfamart. Barang jualan di carefour sama alfamart khan kurang lebih sama, tp di carefour discnya 10% (pake CC mega). Sedangkan di alfa, cash back 30% utk jumat-sabtu-minggu (max disc 10 rb). Jadi kemungkinan besar customer carefour pindah ke alfa. Yah ini sich analisa ala-ala doank, soalnya uda 1-2 bulan ini, diana dan temen2 pindah belanja ke alfa mart demi cashback. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah lumayan ilang nih jetlagnya. Kalau ke Alfa kan pilihan terbatas ya? Tapi orang Indonesia kelas menengah, price conscious-nya emang gede banget sih. Jadi kalau ada yg murahan dikit aja, bisa kabur ke tempat lain, kadang suka ga mikirin faktor lain.

      Delete
  10. waahhh pergi bertiga pulang berempat hehehe lucu banget kalimatnya... :)
    kalau di new zealand supermarket masih rame kah? sptnya disini skrg banyak juga happyfresh yang online2 gitu.. aku sendiri dirumah sih si mbak belanjanya di pasar hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, yang kecil kan bayi Kiwi tuh. Di NZ sih Supermarket masih rame, Bon. Apalagi kalau weekend, nyari parkir sampe susah.

      Delete
  11. gua termasuk orang yang beli apa2 via online... soalnya kadang harganya jauh lebih murah, trus suka free ongkir... lumayan hemat bensin dan parkir hahahaha... cuma emang barangnya ga bisa dipegang2 dulu... berasa banget sih, superindo di deket rumah gua uda sepi banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau beli baju tetep susah online ya Mel hehe. Tapi sekarang pun department store berasa banget lebih sepinya.

      Delete
  12. Cici.. Salam. Kenal.. Saya baru baca blognya. Keren banget.. Boleh tanya ci, untung mencari pekerjaan seksrang di Auckland gimana? Masi susah sekalikah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pertama-tama, mencari pekerjaan dalam status sebagai apa nih? Kalau belum ada working permit/ working visa, ya nggak akan dapat kerjaan sama sekali hehe. Kalau sudah ada permit, ya tergantung bidang kerjanya juga.

      Delete
  13. oalah, lama hibernasi ternyata lagi pulang kampung, pasti menyenangkan banget yaa setelah 3 tahun baru pulang skrg. gimana responnya Abby le pas nyampe jakarta ? cerita ultahnya Abby juga bikin penasaran :D, kira2 bumbu masak apa aja yang dibawa balik ke auckland :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abby sih seneng banget di Jakarta karena tiap hari jalan2 dan banyak yang perhatiin. Saya ga pernah bawa bumbu masak ke luar baik pas jaman masih kuliah sampai sekarang. Kalau masak ya bikin aja dr scratch. Ada kok yg jual bumbu masak di sini walau beberapa difrozen. Kalau bawa bumbu mentah masuk NZ, yg ada kena denda $400. Haha.

      Delete
  14. hidup pasar tradisional!! pasar puri sih emang juara ci, apalagi jajanan dan bakmi2nya.
    Ngomongin soal jalan jakarta sih ga ada habisnya, dulu weekend jalan tol lancar. kalau sekarang, weekend malah bisa lebih macet. sebagai anak suburb, klo ga ada yang penting-penting banget jadi makin males ke jkt deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasar puri masih tetap mantap walau harganya termasuk yg mahal, konon dibanding pasar Bojong jauh banget harganya (kata orang2 kompleks hahaha).

      Nah sekarang di pinggir kota mallnya juga keren2 kan? Ga perlu ke Jakarta lah. Cici aja males keluar dari kompleks hahahah.

      Delete