Friday, August 31, 2018

Tiga Enam

Yak, seperti biasa, udah hari terakhir di bulan Agustus, dan sebelum basi, mau nyetor dulu cerita yang selalu disetor setiap tahun yaitu... cerita ulang tahun saya! Ada yang nungguin gak? Nggak ya? Ya udah nggak apa-apa, buat dokumentasi aja (lah, ini nanya sendiri, jawab sendiri hihihi). Bulan Agustus ini jadi bulan yang super duper sibuk buat saya. Rasanya badan mau rontok karena banyaknya kegiatan, mulai dari perayaan Kemerdekaan masyarakat Indonesia di Auckland dimana saya jadi salah satu panitia dan juga tampil mengisi acara, plus ditutup dengan Misa Kebangsaan di hari Minggu lalu. Saya memang minta dispensasi khusus, misalnya gak selalu bisa ikut meeting, dan nggak bisa ikut gladi bersih dan acara full pas hari H karena saya masih ngurus dua bocah. Sudah gitu, bocah yang kecil, lagi teething pula sehingga sempat rewel dan nggak mau makan, bikin capek hatinya nambah berlipat. Asli, rasanya tuh pengen Agustus segera lewat saking sibuknya. Dan ketika Misa Kebangsaan hari Minggu lalu berakhir, besoknya flu menyerang dengan sukses. Alamakjannnn... kok ngga kelar-kelar. Jadilah walaupun sekarang masih tetep uhuk-uhuk dan leher guatelnya minta digaruk pake sikat kawat, saya mau usahain punya update dikit.

Karena sibuknya luar biasa, hari ulang tahun saya yang jatuh di hari kerja, rasanya terlewat begitu saja. Seminggu sebelum hari H, baru ingat mau pesen kue di tempat langganan, dan berakhir dengan sedih karena ternyata mereka sudah fully booked, sampai... awal September! Masak demi kue saya kudu nunggu tiup lilin sampai bulan September? Akhirnya diputuskan, daripada kuenya nggak gitu sesuai selera, nggak usah beli kue aja deh. Cukup makan-makan aja pas hari H, soalnya besoknya sudah sibuk gladi bersih acara kemerdekaan, plus weekendnya itu acara besarnya. Sebagai syarat, siangnya saya masak yang panjang-panjang, katanya kan biar panjang umur serta mulia gitu loh.

Maksud hati mau masak Japchae, dengan bahan super seadanya. Yang penting sweet potato noodlenya ada, tambahin telur, kol, wortel, jamur, sama baso ikan... lah ini Japchae apa soun goreng sih? 

Japchae ala-ala... lebih nampak kayak soun goreng, cincai dah... ini kayaknya udah kenaikan pangkat dibanding mie instant korea selama dua tahun berturut-turut. 
Malamnya, kita makan di resto yang cuma 10 menitan aja dari rumah. Maklum badan hari itu lelahnya amit-amit, sorenya si Abby juga habis les renang. Nama tempatnya Et Tu Bistro. Kita sudah pernah makan di sini pas mama saya waktu itu liburan di bulan April. Eh ternyata enak banget makanannya, makanya daripada mikir pusing-pusing mau makan di mana, pilih yang sudah pasti enak aja deh.

Bersama bocah yang lagi teething, rewel ngga mau makan. Mama berusaha tersenyum, padahal hati lagi kebat kebit.

Duck Spring Rolls with Roasted Plum Sauce. Isinya cuma 3, kecil-kecil, tapi nyam-nyam! Nah, si Tilly habis sebiji, lumayaaannn. 

Kid's Fish and Chips. Mantap ya menu kids meal di sini. Si Abby sampai terpesona (Padahal emang aje tuh anak hobi pose). 

Namanya sih Kid's Size. Tapi ukurannya donk, mantep. Tapi si bocah gede tentu saja habis.

Bocah kecil, eating fries, like a boss! Angkat kaki ke meja. Luar biasa...prok prok prok. Diturunin? Nggak sampai 2 detik juga dinaikin lagi hehehehe. 

Menu kesukaan kita. Karena enak, sampai balik lagi pesan ini, dan beneran nggak nyesel.  Chargrilled Chicken and Chorizo Salad: Marinated chicken, chargrilled chorizo, grilled haloumi cheese and fresh seasonal salad greens. Sebenernya ini menu ukuran main course, tapi saya dan suami anggap appetizer aja deh. Dan kita kekenyangan dong! Orang udah pesen spring roll buat appetizer, pesen salad ukuran main pula.

Ini maincourse saya. Enak banget! Free Range Chicken Breast: Free range chicken breast stuffed with home made ricotta, sundried tomato, with butternut puree, herb roasted potatoes, French goat cheese, spinach, and seasonal vegetables and jus. Panjang banget ya keterangannya? Sesuai kok sama rasanya yang endeus.

Ini maincourse suami. Eye Fillet Steak: Served with wood fire roasted Portobello mushroom, roasted baby orange kumara, creamed spinach, tomato compote and onion rings. Kata dia enak, tapi eh tapi... enakan punya saya.  

Birthday girl with her main course. 

Yak, lanjut lagi makan eskrimnya ya dek. Karena kekenyangan, gak abis akhirnya eskrimnya.
Tadinya mau pesen dessert lagi, maksud hati biar ada tiup lilin malam ini. Tapi apadaya, daya tampung perut sudah gak mampu. Dan sayang banget kalau pesen dessert tapi kita gak kuat makannya. Tapi nggak berkurang kok ucapan rasa syukurnya, tetap dibawa dalam doa.

Akhirnya, ada foto keluarga yang semua orangnya matanya ngelihat ke kamera. Sayang gelap ruangannya jadinya ya blurry-blurry dikit.

Sekali lagi minta foto di restoran bagian depan sehabis bayar. Jadi deh udah jaketan semua karena udah siap-siap ke parkiran. 
Keesokan harinya, jumat malam tepat tanggal 17 Agustus 2018, saya harus datang ke gladi bersih dan persiapan acara perayaan kemerdekaan Indonesia ke 73 di sini. Utamanya sih untuk mendampingi Abby latihan menari, dan juga untuk mempersiapkan sound system dan alat musik untuk acara besoknya. Malam itu saya tinggalin Tilly dan suami di rumah dengan perasaan setengah hati lantaran Tilly lagi nggak mau makan. Pokoknya saya sudah bilang, saya nggak bisa sampai terlalu malam, karena Tilly lagi rewel. Makanya begitu semua urusan saya beres, kira-kira di pukul 8.30 malam, saya langsung pamit. Tapi pas di depan pintu, dihalangi sama pastornya. Katanya tunggu dong, soalnya lagi disiapin kue. Lahhh... kue apaan? Ternyataaaa, teman-teman sudah menyiapkan kue untuk saya dan Om Leo yang minggu itu memang berulang tahun. Maksud hati mau surprise, yang ada malah jadi ketauan lantaran saya mau balik. Jadilah itu ibu-ibu pada buru-buru keluarin kue, templokin dan nyalain lilin, dan saya dipanggil lagi masuk buat dinyanyiin. Yang surprise lagi, suami ngabarin dari rumah, kalau Tilly lumayan pinter makannya. Ih, jadi senengnya nambah deh, dan jadi tenang banget hati ini!

Yang ultah mukanya pada girang kesenengan, yang di belakang kenapa meringis? Itu yang di belakang, anak-anak OMK (Orang Muda Katolik), yang lagi latihan untuk performance besok. Mayan kan, dinyanyiin sama ABG, jadi serasa muda kembali. (Photo: P. Mans Wenge).

Nah, yang namanya Leo, kalo tiup lilin kayaknya jago dua-duanya nih...wussshhh... (Photo: P. Mans Wenge).

Berdua potong kue, serasa kue penganten aja dipotong barengan hahahaha. (Photo: P. Mans Wenge).
Ih, tau aja deh, saya belum tiup lilin pas hari ultah, malah dikasih kesempatan tiup lilin hari ini. Rejeki anak soleh! Jadi terharu dengan kebaikan teman-teman di sini.

Di usia 36 ini, yang saya rasakan sungguh berubah adalah, metabolisme bener-bener jauh melambat loh. Tiap hari capeknya minta ampun, badan rasanya mau patah, tapi berat badan nggak turun-turun. Gimana ini? Apa saya mesti minum Sunlight untuk melunturkan lemak di tubuh? Hihihi. Tapi yang bikin saya bahagia di usia sekarang adalah, ngerasain anak dua yang lucu-lucu banget. Yang gede sih jangan ditanya ya, super duper aktif dan banyak gaya, tapi ternyata lumayan pinter di kelas. Yang kecil ini loh, lagi lucu banget, dan nggak kalah aktifnya dari cicinya. Kalau dilihat sekarang, dia jauh lebih aktif daripada cicinya pas kecil dulu. Udah gedenya gimana dong? Kebayang gak rumah kita kayak kapal pecah? Banyak banget hal yang harus disyukuri di usia tiga lusin ini. Kesehatan adalah yang utama, rejeki yang cukup, keluarga yang bahagia, suami yang sayang sama saya, Puji Tuhan banget-banget! Semoga bisa selalu sehat dan bahagia. Tinggal wish yang saya ingin banget terwujud kalau bisa dalam setahun ke depan adalah, kita punya rumah di sini. Semoga bisa kejadian, soalnya rumah yang sekarang kan ukurannya 4L ya (loe lagi loe lagi), sementara anak-anak sudah tambah besar. Doain yah supaya bisa terwujud. Tapi semuanya kita serahkan sama Tuhan, waktu Dia yang lebih pas daripada waktu kita. 

Lalu tahun ini dapat kado apa? Nggak ada kado resmi buat ultah kali ini. Tapi bulan Agustus ini, saya sampai 3 kali bolak balik ke Spark Arena. Tanggal 5 Agustus buat nonton Disney On Ice sama Abby, tanggal 11 Agustus buat nonton Celine Dion, dan tanggal 20 Agustus buat nonton Katy Perry. Jadi saya anggap aja ya itu semua kado dari suami buat saya. Pokoknya Agustus ini seruuuu banget! 

Sekarang kita lanjut cerita ya. Besoknya hari Sabtu, 18 Agustus 2018, tiba deh hari H. Walaupun nggak nyambung dengan perayaan ulang tahun saya, disambung-sambungin aja yah, biar tau kegiatan masyarakat Indonesia di sini kayak apa untuk menyambut kemerdekaan Indonesia. Perayaan kemerdekaan ini sudah jadi tradisi tahunan dari KKIA (Komunitas Katolik Indonesia Auckland) selama bertahun-tahun. Setiap tahun, sepertinya ini jadi acara terbesar komunitas Indonesia di sini yang diselenggarakan oleh komunitas rakyat (jadi bukan dari kedutaan ya). Kita benar-benar berjuang secara swadaya dan gotong royong seluruh panitia dan warga, sampai akhirnya jadi acara besar ini. Yang menghadiri itu bukan cuma umat Katolik loh, tapi banyak sekali warga Indonesia di Auckland, lintas suku, lintas agama. Pokoknya Indonesia bersatu deh! Acaranya itu dibuka dengan upacara bendera, lalu dilanjutkan dengan berbagai pertunjukan kesenian, mulai dari tari daerah, nyanyian, sampai lomba-lomba tradisional. Dan yang tentunya ditunggu-tunggu adalah, bazaar makanan Indonesia. Kalau datang ke sini, duit 100 dolar tuh bisa menghilang dalam sekejap, cuma buat belanja makanan, dan biasanya kurang. Makanya trik ibu-ibu kalau datang ke bazaar, bawa duit cash seiprit aja, kalau ngga sih, kalap deh apapun mau dibeli. 


Upacara bendera, yang bikin orang-orang banyak terharu saat menyanyikan Indonesia Raya. Bahkan banyak yang menitikkan air mata. Indonesia itu, jauh di mata dekat di hati. Walaupun kami jauh, tapi jiwa kami tetap untuk Indonesia. (Photo: Adelina)

Hayo, siapa ini? Nggak pernah ya foto saya pas lagi "bertugas" muncul di blog? Baru kali ini kan? Hahahaha. (Photo: Adelina)

Ini dancers paling imut-imut! Hayo, bisa lihat nggak Abby yang mana? Si Abby dancenya paling semangat, egol-egolnya paling meriah deh. Btw, itu kebaya sama kain, semua punya si Abby loh, kecuali kebaya yang ijo. Ternyata ngumpulin kebaya dan kain ada gunanya ya, bisa buat berbagi dengan teman-teman yang lain, dan tampil Indonesia banget! Lagunya Ampar-Ampar Pisang, tapi dancenya pakai kipas hihihi.

Bianca dan Abby sedang beraksi. 

Lihat deh itu hall penuhnya udah kayak begitu. Luar biasa antusiasme masyarakat. Makin siang, makin penuh lagi, makin seru lagi. Semua stand makanan dikrubutin dengan sukses. Tapi kali ini vendornya tambah pinter, melihat tahun lalu sebentaran langsung habis, kali ini stocknya lebih banyak. Puas deh!

The Infamous Indomie Donuts. Yang jualan ini cabang bakery Indonesia yang dari Sydney nih. Tapi ternyata rasanya.. kok nggak seenak reviewnya ya? Enakan Indomie Goreng biasa pake telor. Untung nggak mahal-mahal banget, jadi nggak terlalu lemes.

Nah, anak-anak dipanggil lagi buat ambil nomor undian. Coba diperhatiin, siapa anak yang gayanya paling berlebihan? Begitu naik panggung langsung pose tolak pinggang. Oh my.... padahal umurnya paling kecil di antara semuanya. Masyaampun.

Barengan Bianca lagi, partner in crime. Lucu banget ini bocah-bocah bibirnya pada merah menyala. 

Ibu Leony, sebelum perform selanjutnya, lagi menikmati nasi pecel yang nikmat tiada tara. Bayangin, itu pecel ada daon singkong dan daon paya-nya segala. Nikmaaat! 

Ini bocah, gerek-gerek mamanya muterin berbagai stand... demi mencari... KRUPUK KAMPUNG! Melayang lagi deh dolar mama.
Ini penampilan grup saya di atas panggung. Ini grup choir KKIA yang hari itu ganti nama jadi grup SMP, singkatan dari Selesai Makan Pulang. Ya gimana nggak SMP ya? Latihan sejam, makan-makan sejam, terus kaboooorrr...  Hari itu kita membawakan 3 lagu, mulai dari yang serius macam Rayuan Pulau Kelapa, disambung dengan Sepanjang Jalan Kenangan, dan diakhiri dengan national anthem kita.... Nonton Bioskop-nya Bing Slamet. Hehehe. (Photo: Adelina). 
Minggu depannya, sekali lagi choir kita bertugas untuk Misa Kebangsaan di gereja. Kita semua diharapkan memakai pakaian khas Indonesia. Boleh batik, boleh kebaya, apa aja deh, asal pakai baju. Pakai koteka juga boleh kalau ada hahahaha (habis gitu pingsan kedinginan). Berhubung saya punya anak narsis dan hobi bergaya, marilah kita pakaikan dia... Baju Bodo! Baju ini dihadiahkan oleh Tante Felicia yang tahun lalu sudah kasih Abby kebaya merah yang dipakai nari. Makasih, Tante! Nah, tadinya Abby mau pakai ini di acara perayaan kemerdekaan. Apadaya karena mau nari, akhirnya pakai kebaya yang tahun lalu dipakai deh. Eh pas banget Pastornya mengusulkan misa kebangsaan, dan Abby jadi punya kesempatan pakai baju ini. Dia nggak ngerti baju bodo itu apaan. Bodo = stupid kata dia hahahaha. Jadi mesti dijelasin kalau bodo di sini bukan artinya stupid, tapi nama pakaian tradisional Indonesia. Kalau Abby pakai ini, Abby jadi Indonesian princess. Ehhh, bener aja, dia ngomong ke semua orang kalau dia itu Indonesian Princess. Bahkan sampai besoknya di sekolah, dia cerita ke gurunya kalau kemarin dia jadi Indonesian Princess. Saking takutnya hiasan kepalanya jatuh, dia sampai tegang banget sepanjang pakai, sampai nggak berani nengok. Oh my... ini anak nurunin siapa narsis begini?

My Indonesian Princess. Btw, gaya begini tanpa lihat kamera, bukan atas perintah saya loh ya. Ini asli gaya dia sendiri, tanpa penata gaya.  Pakai tangannya dibuka pula kayak pamerin gelang. 

Pose di depan altar pas sebelum misa. 

Baju boleh Indonesian princess, tapi kalau ketemu donat mah...ganyem!
Ternyata di Auckland sini, kita tetap bisa merasakan kemeriahan perayaan kemerdekaan Indonesia ke 73 yah. Nggak kalah kan dengan di Jakarta? Bahkan rasanya di Jakarta, saya sudah hampir gak pernah ikut upacara bendera. Eh di sini malah ikutan, jadi petugas pula. Abby juga ikut senang karena jadi ikut mengenal budaya Indonesia. Tahun depan Abby pakai baju daerah mana lagi ya?

Sebagai penutup... saya persembahkan, kenikmatan duniawi tiada tanding!

Oncom Leunca, Tempe Cabe Udang Pete, keduanya hasil pembelian di bazaar, dimakan dengan nasi putih panas mengepul. Nikmatnya tiada tara, mertua lewat sampai nggak kelihatan (Lah mertuanya di Indo, jelas aja nggak kelihatan, Leeee)... Ini lebih enak daripada makanan fine dining. Besoknya mencret dari pagi sampai sore, totally WORTH IT! Hahahahah.
Sampai ketemu di edisi ulang tahun saya selanjutnya di tahun 2019. Hip hip hura!

26 comments:

  1. Happy belated birthday Ci Leony! Semoga impian punya rumah di Auckland terkabulkan <3
    Abby cakep banget pake baju bodoooo, makin gede lucu ya bisa makin centil hahaha dulu kan cuek gitu anaknya lol.
    Foto terakhir sukses bikin nelen2 ludah lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Live. Aminnn. Iya si Abby tambah gede tambah penuh gaya deh. Foto terakhir bikin kangen oncom... Nyam!

      Delete
  2. Meriahh sekali perayaannya. Makanan yg sederhana disini pasti jadi mevvah bener disana ya. Dann itu beneran kebaya Abby banyak bangett yaa.. Gemesshh.. Pose-posenya Abby makin menawan euyy.. Cita2 jadi model nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abby modal kebayanya banyak, dibeliin melulu hihihi. Abby sih cita-citanya belum pernah nyebut jadi model. So far, yang pernah disebut, jadi guru, cuma biasanya sebentaran juga ganti lagi hehehe.

      Delete
  3. Happy belated birthday Leony! Wah seru ya perayaan 17 Augustus nya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Man. Lebih terasa perayaannya daripada pas tinggal di Jakarta hehe.

      Delete
  4. Happy belated birthday Leony, kayaknya udah ngucapin di grup wa tapi sekalian ditulis disini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nov. Semoga berkatnya dobel juga ya.

      Delete
  5. Happy belated birthday Ci Leony, wish you all the best ya, Ci.:)

    ReplyDelete
  6. happy belated birthday ci leony!
    kalau jauh malah lebih berasa ya perayaan 17annya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Tantri! Nah iya, di Indo aja saya udah ngga pernah ikut upacara, eh di sini malah jadi dirigen buat upacara haha.

      Delete
  7. Indomie mmg ud paling enak yg biasa aja pake telor drpd dibikin macam2 ya ��

    Selamat ulang tahun yaaa Leony. Baca perayaan kemerdekaan di sana, jd bikin ikut terharu juga ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, cukup pake telor ceplok, indahnya dunia. Makasih, Lis.

      Delete
  8. happy birthday Leony...

    Itu Abby udah gede bgt...adiknya juga. Seperti biasa selalu bagus foto fotonya .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Fit. Iya cepet banget anak-anak udah gede, dan mamanya tambah tua.

      Delete
  9. Happy birthdaaay ci Leony! Semoga sehat dan bahagia selalu ya (:

    Udah lama nggak liat Abby sekarang udah gede banget. Foto yang pake baju daerahnya cantik, pose jempol mah tetep yaaa hahaha seruuu yaa bisa tetep ngerayain 17an meski jauh dari kampung halaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Jane! Iya, Abby udah kayak princess beneran ya alias udah gede dan bisa pose. Malah di sini lebih kerasa loh perayaan 17-annya, soalnya dirayain bareng komunitas.

      Delete
  10. Happy (Belated) Birthday Le!! Sehat2 selaluuuu~
    Abby gemesin banget deh pake baju daerah gitu. Hepi banget dia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Ngel! Amin. Iya, bajunya mau dipake terus, malah sempet mau dipake sekolah!

      Delete
  11. happy belated birthday le... semoga panjang umur dan sehat selalu ya.. abby makin gede makin cantik ya, apalagi foto yang pake baju daerah itu, cantik banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Mel. Abby makin gede makin banyak gayaaaa..

      Delete
  12. Happy Birthday, Le! semoga panjang umur, sehat selalu, bahagia dalam limpahan rahmat Tuhan.
    (gue ampe nyengir nyengir sendiri liat gayanya none Abby, hihihihii)
    -Nancy-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nancy. Aminnn... None Abby emang top deh!

      Delete
  13. Happy belated birthday Leony... Abby udah besar bangett... cakep pake kebaya, baju bodo..
    grup choirnya SMP hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Bon! Iya si Abby tau2 jadi brasa udah gadis (remaja hahaha...masih jauh ya). Iya tuh, namanya ditentukan bareng2 sama temen2 pas latihan.

      Delete