Friday, August 31, 2018

Tiga Enam

Yak, seperti biasa, udah hari terakhir di bulan Agustus, dan sebelum basi, mau nyetor dulu cerita yang selalu disetor setiap tahun yaitu... cerita ulang tahun saya! Ada yang nungguin gak? Nggak ya? Ya udah nggak apa-apa, buat dokumentasi aja (lah, ini nanya sendiri, jawab sendiri hihihi). Bulan Agustus ini jadi bulan yang super duper sibuk buat saya. Rasanya badan mau rontok karena banyaknya kegiatan, mulai dari perayaan Kemerdekaan masyarakat Indonesia di Auckland dimana saya jadi salah satu panitia dan juga tampil mengisi acara, plus ditutup dengan Misa Kebangsaan di hari Minggu lalu. Saya memang minta dispensasi khusus, misalnya gak selalu bisa ikut meeting, dan nggak bisa ikut gladi bersih dan acara full pas hari H karena saya masih ngurus dua bocah. Sudah gitu, bocah yang kecil, lagi teething pula sehingga sempat rewel dan nggak mau makan, bikin capek hatinya nambah berlipat. Asli, rasanya tuh pengen Agustus segera lewat saking sibuknya. Dan ketika Misa Kebangsaan hari Minggu lalu berakhir, besoknya flu menyerang dengan sukses. Alamakjannnn... kok ngga kelar-kelar. Jadilah walaupun sekarang masih tetep uhuk-uhuk dan leher guatelnya minta digaruk pake sikat kawat, saya mau usahain punya update dikit.

Monday, August 13, 2018

Matilda's First Birthday - The Celebration

Lanjut lagi ya cerita perayaan ulang tahun si Tilly. Buat orang tua yang sudah punya lebih dari satu anak, pasti ada deh perasaan kalau kita itu kudu adil ke anak pertama dan ke anak kedua (atau anak selanjutnya). Kalau anak pertama ulang tahunnya dirayain, anak kedua pasti kita pingin rayain juga supaya adil dan merata. Jujur aja, walaupun kita pingin banget ngerayain, tapi ngebayangin di Auckland ini nggak punya keluarga yang bisa bantuin kita, bikin kita keder juga loh. Mau ngerayain di mana, mau makanan kayak apa, mau acara gimana, budgetnya berapa, sempet bikin kita mikir, apa mesti ya kita ngerayain? Tapi apa daya, namanya orang tua, ya berujung pada rasa ingin adil itu, akhirnya kita bikin juga deh acara ultah sederhana ini. Sama seperti cicinya dulu, acara ultah pertama ini, fokusnya lebih ke kumpul bareng makan bersama buat orang-orang yang dekat dengan Tilly, merayakan setahun pertama kehidupan yang tentunya penuh warna. Puji Tuhan, punya anak kok lumayan gampang diurusnya, mana hobinya itu loh, senyum dan ketawa, juga ramah sama semua orang.