Monday, July 16, 2018

Abby dan Tilly Tamasya Ke Napier dan Hastings - Bagian 3

Hore, akhirnya sampai juga kita di bagian terakhir! Nulis blog soal perjalanan begini, rasanya tuh susah-susah gampang, soalnya milih foto aja udah bikin mata pegel, ditambah lagi harus mengingat-ngingat detail sedikit demi sedikit. Apalagi ya, karena udah berbulan-bulan yang lalu perginya, jadi sebagian sudah blur dari ingatan. Tapi kalau lagi kangen pingin lihat trip-trip lama, terus buka blog ini, ih nyenengin banget loh! Ngelihat si Abby yang masih bulet kecil, sampe sekarang udah kurusan, tinggian, dan makin banyak gaya. Semoga semua album di sini bisa dibaca sama anak-anak kelak, soalnya pasti mereka lupa. Si Abby aja udah blur loh soal trip-trip lamanya, tapi pas lihat foto...oh ternyata udah pernah pergi loh! Oke, kita lanjut ya hari terakhir di Napier. Buat lihat hari pertama dan hari kedua, silakan klik sini dan sini.

Senin, 16 April 2018

Pagi itu kita bangun, dan cuaca masih aja gerimis dong! Ini  kapan cerahnya sih? Tapi ya udah lah ya, biarpun cuaca kurang bersahabat, hati tetap semangat, ya namanya lagi jalan-jalan gitu loh. Plus kita harus check out maksimal pukul 10.00 pagi. Postingan kali ini, minta ampun isinya si Abby yang penuh gaya luar biasa. Jangan bosen-bosen ya, pose-pose dia udah kayak foto model, padahal kagak ada yang ajarin.

Bergaya Cleopatra dulu di sofa ijo sebelum ninggalin hotel.
Setelah check out dari hotel, kita lanjut untuk brunch di sebuah kafe kecil di dekat hotel kita. Ternyata, walaupun kecil, kafe ini lumayan ngetop, sampai cari parkir aja susah, ditambah lagi gerimis terus. Namanya Cafe Ahuriri. Dari luar, kafe ini kelihatannya kecil banget, dan nggak itu kelihatan inviting. Ternyata di dalamnya nyaman banget! Ada ruangan indoor dan outdoor yang luas. Waktu kita masuk, semua tempat duduk indoor sudah terisi penuh, dan cukup banyak terisi sama orang kantoran. Jadi kita duduk di area luar yang ditutupi pergola. Di sini kita lumayan lapar mata alias pesan macam-macam cemilan. Apa istimewanya kafe ini? Katanya Sausage Rollnya adalah pemenang Sausage Roll terbaik sedaerah Hawke's Bay. Wuih, wajib dicoba! Plus ada satu kue lagi yang terkenal, namanya Custard Square. Gimana penampakannya? 
Ini loh yang katanya Sausage Roll juara se-Hawke's Bay. Gimana rasanya? Enak! Sayangnya saya nyobain segigit doang, sisanya diembat si Abby.

Steak and Cheese Pie, nyam banget, isiannya banyak!

Nah ini dia yang namanya Custard Square. Bentuknya biasa banget ya, cuma flake pastry, diisi custard, lalu dilapisi icing sugar. Saya kira pas dimakan bakalan bikin eneg, eh nggak taunya light dan enak banget! Pantes orang-orang lokal bilang kalau kue satu ini wajib dicoba pas ke Cafe Ahuriri.

Bukti nyata kalau Sausage Roll ini diembat sama bocah.

Yang ini bacon, tomato, and egg pie. Perfect breakfast companion.

Yang ini bacon, cheese, and egg Panini sandwich. Tebak siapa yang makan?

Yang ini Spicy Chicken, Kumara, and Cashew Pie with additional salad. Kita pesan dua porsi ini. Enak! Tapi suami saya gak gitu demen, katanya kumara alias sweet potato bikin manis. Kalau saya malah doyan. Dibilang spicy, tapi spicy ala bule alias kurang kicknya.

Nah, tuh kan Panini Sandwichnya dia yang embat juga. Tapi kok nggak gemuk-gemuk sih?

Bocah yang ini juga abis makan, tapi makan nasi bawaan dari rumah hehehehe.

Ini anak kayaknya calon Disney Princess nih. Tuh di belakang dia burung-burung banyak bener yang nangkring.

Ini gaya apaan sih? Sok teriak gitu ya? Padahal mah nggak teriak.

Kafe ini juga punya program untuk kumpulin hadiah Natal untuk anak-anak kecil yang kurang mampu di daerah Hawke's Bay. Bagus banget ya programnya. 

Ngga nyangka, di daerah pelabuhan, ada kafe yang suasananya nyaman begini. Ini tadinya full semuanya mejanya, tapi menjelang siang, justru malah lebih sepi.

Deretan makanan savory alias asin-asin yang menggoda. Gimana nggak laper mata? Kalau ngga inget perut, mungkin udah order lebih banyak lagi. 

Dan yang ini bagian yang sweetnya. Haduh... ngilerrr... Enak-enak semua! Harganya juga nggak terlalu mahal.

Pas kita selesai makan, cuacanya mendadak lebih cerah, jadi sempet deh foto bagian depan kafenya. Sederhana banget dan kelihatan kecil ya? Jadi kayak nemu gem in the middle of the industrial area. 
Nah, tadinya pas cuaca masih gerimis terus, kita tuh berencana untuk langsung balik aja ke Auckland. Kan perjalanan lumayan jauh ya, bisa hampir 7 jam termasuk toilet/ snack stop. Tapi begitu lihat mataharinya keluar, wah langsung deh kita sempetin untuk mampir ke downtown area alias Marine Parade, untuk foto-foto dulu. Kapan lagi kan?

Dari tepi laut, kelihatan langitnya udah berat lagi aja alias tinggal nunggu waktu untuk byurrr... pantainya masih basah bekas hujan, tapi kita tetap semangat, dan nggak nyesel nyempatin waktu sebentar, soalnya bagus!

Memandang masa depan. Di depan itu adalah Samudra Pasifik loh! 

Horeeee...loncat kegirangan.

Bapaknya juga ngga mau kalah loncat setinggi-tingginya!

Foto penuh gaya di pinggir pantai.
Nah, kalau kita menyusuri Marine Parade, akan ketemu salah satu landmarknya kota Napier yaitu Sunken Garden alias taman yang tenggelam. Maksudnya sih, tamannya itu seperti cekungan turun ke bawah. Pas kita pergi menjelang musim dingin, jadinya tanahnya sebagian botak-botak, tapi tetep bagus kok.

Sunken Garden, di sebelah kanannya itu adalah lautan. Untuk bikin taman ini, katanya pemerintah tuh menggali 30,000 meter kubik tanah loh.

Floating Biomorphic Sculpture, disumbangkan oleh Sir Lew Harris, orang yang membuka taman ini pertama kali di tahun 1969.

Water Wheel. Sampai sekarang masih muter loh kincir airnya.

Turis dari Jakarta, pose dulu di depan taman.

Nah ini kocak juga. Mama saya minta tulisan "Farmers"-nya kelihatan, katanya supaya tau kalau dia lagi di NZ. Padahal yeee... Farmers itu cuma department store semacem Sogo kalau di Jakarta hahaha. Dasar turis nih.

Menyusuri jalan Marine Parade lagi, ketemu mini golf yang bagus banget! Cuma ya nggak ada yang main, soalnya basah.

Ini pose di depan i-Site Visitor Centernya Napier. Kalau pengunjung ada pertanyaan, silakan kunjungi i-site ini, bisa tanya apapun ke petugasnya. Tiap kota, apalagi yang banyak turisnya, pasti ada i-site ini. Napier sendiri, adalah kota persinggahan dari cruise-cruise besar yang mampir di sini. Kalau lagi musim panas, bisa 5-10 ribu orang peserta cruise per hari turun berlabuh di Napier.

Ikut-ikutan foto di papan iklan.

Ngelihat air mancur, langsung duduk bergaya pangku tangan. 

Nah, masih ingat kalau Napier ini adalah pusatnya Art Deco di Selandia Baru? Kalau nonton Film Great Gatsby, langsung kebayang ya itu era Art Deco. Nah di Napier ini bangunan-bangunannya masih bergaya tempo tersebut, dan jadi ciri khas downtown kota ini. 

Kotanya sepi dan santai padahal hari Senin siang.

Ampitheater tepat di tepi pantai. Kebayang nggak pas musim panas, ada musisi main di panggung situ, dan pengunjung bisa duduk-duduk sambil piknik. Mengingatkan saya akan masa lalu di Milwaukee, US setiap musim panas ada Jazz In The Park, dimana orang kumpul, gelar picnic mat, bawa makanan dan minuman, terutama wine, lalu di depan panggung pada dance swing. Ih seruuu!
Gerbang masuk ke amphitheaternya.



Jalan sedikit lagi, ketemu dengan Veronica Sunbay yang dibangun di tahun 1934 untuk menghormati awak kapal HMS Veronica yang banyak menyumbang tenaga dan bantuan saat Napier terkena gempa di tahun 1931. Di tahun 1988, struktur bangunan ini dianggap sudah tidak aman. Akhirnya dirobohkan dan dibangun ulang replikanya di tahun 1991. 

Mama berpose di tiang-tiang Veronica Sunbay

Bagus banget bunganya, warna musim gugur banget. Sampai sekarang saya nggak tau itu jenis bunga apa. Ada yang tau?
Anak kecil manyun di stoller. Tetep nyeker dong hehehe.



Foto keluarga berempat. Pas banget semua lagi menghadap kamera. Jarang-jarang kan?

Ngelihat dia kebosenan di stroller, akhirnya kita dudukin aja deh di taman sebentar. Wuih girangnya bukan main! Trotoarnya bersih bener,  makanya kita berani dudukin di jalanan.

Di tepi pantai, tapi ijo royo-royo.

Nah keliatan kan ya itu arch alias gerbang masuk amphitheater-nya, lalu di belakangnya itu si Veronica Sunbay. Langitnya biru banget!

Masonic Hotel, salah satu icon art deco-nya Napier.

Gedung art deco lainnya, yang sekarang jadi Lone Star Restaurant. Lone Star ini chain steakhouse yang mayan terkenal di NZ, dan enak! Kita nggak makan di sini soalnya di Auckland ada di deket rumah, dan beneran enak. Silakan dicoba kalau main ke NZ. 

Ini jalanan utama downtownnya, bangunannya masih asli jaman baheula dan sangat dipelihara. Seandainya saja seluruh kota Jakarta bangunan tuanya masih dipelihara, pasti keren banget dan akhirnya bisa jadi ciri khas kota tersebut. Sayang sekarang banyakan dihancurkan, tinggal sisa di Kota Tua sebagian, itu aja konon balik jadi kumuh lagi ya? Sedih....

Ini gaya apaan sih?

Ini juga, serasa iklan shampo, sambil pegang kepala, kaki disilang. Ampunnn...

Pose romantis, di depan puisi romantis.

Nah ini dia jelasnya si i-site yang jadi pusat informasi segala aya. Nah di sebelahnya itu ada toilet umum yang bersih banget, plus ada ruang menyusuinya yang nyaman. Penjaganya seorang ibu tua yang baikkkkk banget! Baiknya kebangetan deh. Rajin pula! Wece umumnya tuh guede banget loh, dan dia nonstop bersihin, memastikan semua kinclong. Dia bantuin saya angetin ASI, lalu ngobrol-ngobrol soal Napier, kelihatan banget dia cinta berat sama kota ini. Saya sampai ditanya opini soal development Napier, lalu dia nyeletuk, katanya saya mestinya jadi anggota council, soalnya lebih ngerti soal kota ini dibanding council benerannya huahahaha. 

Tilly habis nyusu di ruangan menyusui yang nyaman. Nah si ibu penjaga itu berharap toilet umumnya diperbesar, lalu ruangan menyusuinya juga diperbesar, lengkap dengan area bermain anak-anak. Cita-cita mulia banget ya. Dipikir-pikir, itu kan bikin kerjaan dia jadi tambah berat toh? 

Mama saya, foto di depan minibus turis Wild Kiwi. Buat orang yang suka adventure, boleh ikut tour Wild Kiwi ini, karena khusus untuk orang muda usia 18-35. Saya aja udah di ambang batas (alias wes tuwek hahahaaha).

Tempat parkir sepedanya beneran bentuk sepeda juga. Tinggal tempelin sepeda lalu lock deh. 

Jalan balik menuju ke parkiran. Sepi yah, kayaknya bisa koprol di jalanan. Tapi nyari parkir gak gampang loh!

Deretan rumah-rumah jadul di Marine Parade yang jadi ciri khas juga. Serasa di Alamo Square, San Francisco ya (Buat yang suka nonton serial tahun 1980-an Full House pasti tau) 
Selesai deh kunjungan kita di Napier. Habis gitu, langsung loh hujan lagi! Jadi sepanjang jalan kita kayak diguyur, alias hujannya kenceng banget. Kita sih ngerasa beruntung sempat jalan-jalan dikit di downtownnya. Walaupun kunjungan kita di Napier dan Hastings cuma sebentar, menurut kita sih berkesan ya, pemandangannya bagus, dan makanannya, terutama seafoodnya, enak! Di perjalanan balik, kita harus stop dulu, untuk mompa ASI, kasih minum, dan kasih makan Tilly. Jadi deh kita berusaha nyari tempat stop yang nyaman, dan juga seru. Stop pertama kita adalah, di Taupo. Nah, kita kan sudah beberapa kali ya ke Taupo, tapi baru pertama nih kita ke Huka Honey Hive. Utamanya sih di sini adalah peternakan lebah, tempat jual madu, dan juga ada tempat jual eskrim yang mengandung madu manuka. Pas banget deh, jaraknya sekitar 2.5 jam dari Napier.


Ini dia nih Huka Honey Hive. Itu papan buat pose fotonya mengundang yah hehehe. 
Di sini saya pinjam kunci utk restroom disable yang tempatnya gede dan nyaman banget untuk mompa. Penjaga tokonya juga baik banget, pinjamin saya kursi segala. Padahal saat itu saya belum beli apa-apaan loh! Bener-bener deh Kiwi hospitality tuh juara! Sementara saya mompa, yang lain seseruan explore tempatnya, beli eskrim dan beli kopi.
Gaya sih boleh, padahal jalan juga nggak tuh mainan. Hahaha.

Holaaa! 

Bagus ya tempatnya! Mau madu, segala ada. Tau kan ya Selandia Baru ini terkenal dengan Madu Manuka-nya yang baik untuk kesehatan? Tinggal bolongin kantong aja untuk madu yang UMF-nya tinggi.

Ternyata di tempat ini juga ada taman luas dengan area outbound yang seru!

Naik ayunan dulu yah. Serasa di pilem-pilem naik ayunan yang nyantol di pohon.

Wuihhh seru amat ini!

Sungguh terlalu banyak gaya. Itu mah gerobaknya udah stagnan gak bisa kemana-mana.

Ayo, bisa tebak apa itu di sisi kanan? Buat yang nebak sarang lebah, anda benar!

Hiyah, kebayang dah itu lebah ngegerayangin badan kita hiyyyy... 

Horeee... seneng deh aku duduk di sofa. Padahal abis gitu diangkat soalnya takut ngejungkel. 

Kok bisa ya di foto ini muka anak dua-duanya cemberut. Yang kecil tuh, mulutnya sampe monyong. 

Lalu happy lagi setelah dapat eskrim coklat.

Biar kumisan yang penting asoy.

Mama saya pesan lemon sorbet yang mengandung manuka honey.

Sesekali boleh lah yeee...Enak!! Habis mompa sebenernya saya juga pesen satu lagi, kalau nggak salah rasanya fig (buah ara) and honey. Tapi kelupaan gak difoto.

Anggep aja rumah sendiri, semua duduk2 santai makan eskrim.

Tak lupa sebelum balik ke mobil, foto dulu di papan. Mama lebah dan anak lebah.
Lanjut lagi menuju Auckland, eh tau-tau udah sore aja dong, sudah waktunya si bayi kecil minum susu lagi. Jadilah kita stop di Huntley, kira-kira dua jam dari Auckland, di tempat kesukaan si Abby yaitu...McDonalds! Orang gedenya cuma nyemil Chicken Bites aja di sini. Sementara si Tilly nyusu, dan si Abby... langsung lah Happy Meal.

Lucu amat sih ini kursi! Apalagi yang duduk di dalamnya, lucu banget!

Kesenengan snacking Happy Meal.
Akhirnya, dua jam kemudian, sampai juga kita di Auckland. Begitu sampai, nggak pulang ke rumah dulu, tapi mampir ke restoran dulu untuk makan malam. Nyarinya yang deket rumah, soalnya asli udah gempor perjalanan jauh. Seperti biasa, kalau habis dari luar kota dan makan Western Food, begitu sampai Auckland, kita jadi rindu makanan Asia. Mampirlah kita di Pho Heaven yang cuma 5 menitan dari rumah.
Si bayi makan nasi dihiburnya pake tutup Lock and Lock hihihi. Btw, baby chair di resto itu cuma satu, terus rusak dong! Untung kemana-mana kita selalu bawa portable car seat yang dicantolin di meja. Selamatlah kita.

Barbecue Pork over rice. Kalo babi, udah pastilah pesanan suami! Kita pesan nasi satu lagi buat Abby, soalnya dia tadi udah makan Happy Meal, jadi dia tinggal nyomot sedikit lauk dari kita.

Nasi goreng udang pesanan mama saya. Tiap kali makan nasi goreng udang di sini, pasti puas banget! Udangnya guede-guede dan banyak.

Abis Happy Meal, lanjut makan nasi. Kenapa gak gemuk-gemuk? 

Udah kenyang ya, serasa masuk di dalam kantong.

Tiap kemari, yang mesen Pho pasti cuma saya! Padahal nama restonya Pho Heaven. Hahahaha. Yang ini Pho with Lemongrass Beef. Enak banget rasanya di cuaca mulai dingin, badan pegel, makan kayak begini, indahnya dunia. 
Nah, demikianlah laporan perjalanan yang sudah lewat 3 bulan itu. Semoga gak terlalu basi-basi banget ye hihihi. Semoga laporan trip kali ini, bisa ngebantu teman-teman yang mau liburan di North Island, NZ, dan mungkin mencari alternatif di luar Auckland dan Rotorua yang sudah jadi standar  kalau orang Indonesia liburan. Yang saya senang dari liburan singkat kemarin itu adalah, bahwa ternyata si Tilly sudah bisa diajak perjalanan jauh di usianya yang 9 bulan. Pas dulu pergi ke Ruapehu pas usia 2 bulan kan dia belum begitu ngerti ya, jadi chance rewelnya lebih kecil. Tapi ternyata si Tilly yang sudah gedean juga sama sekali nggak rewel di trip yang lebih jauh. Memang soal bawa anak jalan-jalan itu sudah harus dibiasakan dari kecil. Ibunya makin efisien bawa barangnya, anaknya juga bisa menikmati perjalanan dari usia muda. Sampai ketemu di edisi Abby dan Tilly Tamasya selanjutnya ya!

12 comments:

  1. Ciii... aku abis liat vlognya ayudia dan suami yang abis keliling south NZ naik campervan, tampak seru sekali! Cici minat kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. So far nggak, Dis. Kayaknya buat sekarang belum cocok jd style kita. Soalnya tiap abis diperjalanan, gue maunya tuh nyampe hotel yg nyaman, ranjang enak, tidur tenang, pup dan mandi tenang, ga mikirin kudu buang dirty water hahahahaha. Mungkin kalo berdua doang sm suami, masih lbh besar kemungkinan. Berempat sm bocah, no no hahahaha.

      Delete
  2. NZ tuh emang cakep yaaaaa ... berasa lega setiap liat foto2 yang ada hehehehe and tilly so adorable ;) abby makin gede ya begitu ya le, gayanya makin banyaaaak hahahahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Kalo di citynya Auckland sih ga lega2 amat. Nyari parkir aje susye.. saingan sama Sg hahaha. Tp begitu ke pinggirnya, cakep :). Abby sih full of energy dan gaya deh.

      Delete
  3. asik bgt Abby ma Tilly jalan2nya......seperti biasanya, fotonya bagus bagus semuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya seru deh, Tante Fitri. Fotonya seabrek buat kenangan hihihi (aslinya lebih banyak lagi).

      Delete
  4. Puas dimanjakan dengan foto2nya..

    ReplyDelete
  5. Duh, cakep dan bersih banget ya kotanya. Ini udah ke berapa kali Tilly pergi agak jauhan dari rumah, Le?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Fel, bagus banget sih. Udah brapa kali ya? Kalo nginep di luar kota sih udah 4 kali kayaknya.

      Delete
  6. Keliatan nyaman banget ya di NZ, terus bersihhhh banget. Duo kakak adik cute banget, bisa-bisanya kompak difoto gaya cemberut hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu justru candid loh, Vina hihihi. Kalau nggak candid, gak dapet tuh cemberutnya. Yang gede pasti pose.

      Delete