Wednesday, June 06, 2018

Kenapa Saya Nggak Pakai Instagram

Setiap ada kawan saya yang tau kalau saya sampai sekarang nggak punya akun Instagram, pasti mereka merasa saya kurang gaul dan ketinggalan jaman. Katanya kalau ngomongin akun Instagram orang lain, saya jadi nggak nyambung. Hampir semua kawan-kawan dan keluarga saya pakai akun Instagram, bahkan saudara saya sendiri ada yang sudah jadi selebgram yang kalau bikin jumpa fans di mall dalam dan luar kota, yang dateng puenuhhhh, isinya ABG teriak-teriak. Bahkan nih, dunia blog saat ini menjadi lebih sepi karena orang lebih memilih update lewat instagram. Praktis, cepat, nggak usah mikirin isi content panjang-panjang, dan tetap bisa "berekspresi" ke dunia luar. Anak-anak ABG di sini bilang ke saya, "Hah? Tante masih pake Facebook? Tante pake Insta donggg!" dengan nada seakan-akan saya ini primitif banget hahaha. Lalu kenapa saya masih kekeuh sampai saat ini nggak juga bikin akun Instagram?

Mungkin ada yang pernah baca kisah lama di tahun 2010 mengenai kenapa saya pakai Blackberry, dan dilanjut dengan kisah cinta saya dengan Blackberry di tahun 2011. Prinsip saya soal Blackberry itu kan cuma tiga aja. Saya cuma mau pakai Blackberry kalau ada salah satu dari 3 hal ini (di jaman itu ya).

1. Pacar saya pakai Blackberry
2. Kantor saya mengharuskan saya pakai Blackberry
3. Dikasih orang

Prinsip ini saya pegang teguh banget loh. Yang nomor 1 dan 2 itu tidak pernah terlaksana, dan yang nomor 3 itu, kejadian dua kali. Pertama punya blackberry itu dikasih adik, kedua dikasih pacar yang saat ini jadi suami. Dan beneran, saya punya Blackberry itu cuma 2, dan tidak pernah berlanjut lagi. Bukan karena saya nggak suka sama Blackberry, tapi saya ngerasa, hidup tanpa Blackberry di jaman itu ya baik-baik aja. Malah gara-gara saya punya Blackberry, mama saya sering banget message saya pas di kantor, dan kalau nggak dibales saat itu juga, panik seakan-akan anaknya hilang ditelan bumi hihihi (ini beneran).

Jadi, poin yang mirip-mirip ini saya terapkan sebagai alasan kenapa saya akan buka akun Instagram. Dan poin-poin itu adalah:

1. Suami/ anak saya di masa depan bikin akun Instagram (masih hidup nggak ya di jaman anak kita?)
2. Urusan yang saya geluti membutuhkan Instagram sebagai ajang promosi

Udah, kali ini cuma dua aja.

Alasan soal kenapa saya ngga bikin akun Instagram itu  lebih banyak lagi. Beberapa saya iseng tulis di bawah ini. Alasan saya ini, versi saya pribadi, apa yang saya rasakan. Ingat, ini bukan nyinyir atau ngerasa alasan saya paling benar sedunia. Kali-kali aja bisa jadi pertimbangan orang yang belum punya akun kayak saya, apakah mau melaju atau nggak.

1. Saya sudah punya blog dan Facebook

Dua hal ini menurut saya sudah lebih dari cukup untuk "menceritakan" hidup saya ke dunia luar. Semua sudah berjalan baik sesuai fungsinya. Blog itu tempat saya menulis panjang, isinya bisa macam-macam, mulai dari kisah liburan, kisah keluarga, tips, sampai tulisan random. Aksesnya pun dibuat untuk publik, jadi siapapun bisa baca. Sementara, Facebook itu awalnya saya buat untuk mengkoneksikan diri dengan kawan-kawan lama saya dan keluarga besar. Kalau sampai akhirnya ada beberapa teman dunia maya yang terhubung pada saya via Facebook, itu saya kondisikan, either sudah berteman lama, atau sudah pernah bertemu. Jadi mohon maaf kalau saya agak selektif untuk pertemanan di Facebook. Nah, sudah cukup toh dua hal ini? Satu publik (blog), satu privat (Facebook).

2. Pertemanan bukan hanya dari media sosial

Pertemanan memang bisa dimulai dari medsos, dan saya sudah punya kok dua medsos di atas, dan saya sudah mendapatkan cukup banyak teman dari dunia maya yang akhirnya akrab di dunia nyata. Bagaimana dengan teman saya di dunia nyata yang saya kenal dari jaman segala medsos ini belum ada? Ya kita berteman seperti biasa. Kalau masih terhubung di medsos ya syukur, kalau nggak ya udah. Kalau sampai kawan-kawan saya jadi tidak kontak lagi sama sekali dengan saya cuma gara-gara saya  nggak punya salah satu medsos, ya bisa ketahuan deh kadar pertemanannya cuma seberapa. Nggak sesulit itu kok hihihi.

3. Kita tidak akan pernah tau sampai kapan hype sebuah aplikasi media sosial akan bertahan.

Masih ingat Friendster, MySpace dan Multiply? Dulu tiga hal ini luar biasa gaungnya. Bahkan banyak orang bertemu jodoh via Friendster. Tapi begitu media sosial lain bermunculan, pelan-pelan yang lama mulai ditinggalkan, dan beralih ke yang baru. Jujur, saya nggak menyangka akhirnya Friendster beneran mati total, padahal dulu banyak testimonial lucu yang teman-teman saya tinggalkan di wall-nya. Di akun MySpace saya, ada Jake Shimabukuro (pemain ukulele yang terkenal banget) mengucapkan selamat ulang tahun di hari ultah saya, dan itu masih saya ingat sampai sekarang. MySpace memang masih ada, tapi sudah tidak seheboh dulu. Padahal dulu banyak artist dunia yang berkembang via MySpace. Makanya, saya sudah tidak mau nambah akun lagi kecuali dengan alasan di atas, sayang kalau sampai akhirnya cuma jadi "bekas" jejak digital.

4. Saya nggak terlalu ingin tahu soal hidup orang lain

Setiap kali ada teman-teman saya membahas (alias menggosipkan) akun Instagram orang, rata-rata orangnya tidak berhubungan langsung dengan saya, dan tidak berpengaruh terhadap kehidupan saya langsung. Jadi ya, cuma sekedar angin lalu alias hiburan. Lalu, gimana saya tetap update dengan berbagai gosip artis atau orang beken lain? Gampang kok, kalau memang orang-orang tersebut mau mengekspose hidup mereka, pasti akun mereka publik. Tinggal buka aja dari browser. Kalau akunnya privat, ya artinya mereka cuma kepingin dilihat followernya saja, dan saya nggak perlu tau juga. Anyway, saya punya cukup banyak teman, yang kalau lagi kepingin gosipin Insta orang yang privat, saya cukup discreencap-in sama mereka secara sukarela, tanpa saya minta huahahahah.

5. Saya nggak terlalu suka belanja online

Katanya sih, Instagram itu paling ngehits kalau dipakai untuk dagang. Mulai dari buka PO, sampai jastip, semua ada di situ. Nah, saya nggak perlu eksposure ke semuanya itu. Daripada keracunan belanja juga kan? Seandainya saya butuh sesuatu, saya tinggal search aja di Google, belanja di situs yang sistem  pembayarannya jelas. Seandainya tertarik sama produk yang di instagram gimana? Ya orang dagang, rata-rata akunnya terbuka. Kalau privat, ya udah, artinya kan dia juga yang batasin calon pembeli, jadi saya nggak usah ikutan. Tul gak?

6. Hidup saya sudah rame dan sibuk

Mau nulis entry di blog aja udah hampir nggak sempat, apalagi update akun-akun lain? Lagian saya ini berusaha jadi tipe yang kalau sudah punya akun, akan saya gunakan dengan tanggung jawab, dan ada mutualismenya. Misal: Saya punya FB ya saya gunakan bukan cuma buat mantau dan lihat-lihat akun orang lain, tapi saya juga update. Saya tuh tau banget orang yang punya FB ngga pernah diupdate, kirain mati suri, tau-tau saya dimessage orangnya karena habis ngepoin akun saya dan selama ini ternyata aktif cuma ngga mau update atau bahkan FB-nya kosong. Nah, yang kayak gini yang saya nggak mau lakukan. Orang lain begitu, ya urusan mereka. Makanya kalau orang saranin saya punya Instagram cuma buat follow akun orang dan ngisi waktu, ealaaahhh... sekarang aja udah mpot-mpotan! Mending dipake bobok siang pas anak yang gede sekolah. 30 menit pun begitu berharga!

Intinya sih, hidup saya sudah baik-baik saja tanpa tambahan satu aplikasi lagi, dan so far, tidak ketinggalan-ketinggalan amat dari segala kehidupan di luar sana. Malah saya ngerasa makin saya mengurangi waktu saya di media sosial, makin saya bisa menghargai hal-hal kecil di sekitar saya, makin saya menghargai pertemanan beberapa orang yang tanpa media sosial pun tetap terasa akrab dan dekat.

Nah, mungkin di antara pembaca ada yang bisa berbagi ke saya kenapa saya butuh Instagram? Siapa tau saya jadi goyah hihihihi.

35 comments:

  1. gw punya IG tapi ga aktif posting, cuma IG itu berguna banget buat update berita dan gosip (penting ini hahaha...)
    soalnya akun gosip2 di IG itu cepet banget updatenya bok. dan rata-rata malah portal berita mainstream itu juga ngambil beritanya dari akun gosip di IG.

    jadii mungkin bisa jadi salah 1 alesan kenapa butuh bikin IG.
    even nyokap dan oma gw juga punya IG walopun ga pernah posting. alesannya sama, buat baca - baca berita ama gosip hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, nah itu dia, gue ngerasanya gak butuh gosipnya itu loh. Soalnya kalo memang gosipnya santer banget, gue bisa baca juga di account media kayak Kompas gitu. Soalnya gosip kagak pengaruh sama hidup gue, yang ada gue malah buangin waktu ngeliatin akun2nya huks huks (lalu rumah tangga terlantar huahaha, lebay banget gue). Btw, ini blogger lagi error, banyak orang keganti namanya jadi Anon, trus notif gak masuk. Kalau boleh tau ini siapa ya?

      Delete
  2. Menurut gw IG juga gak penting2 banget, sama kayak FB jaman skrg yg isinya banyak politiknya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, adek gue yang pake IG juga bilang, IG gak beda sama FB, isinya politik. Cuma IG lagi lebih hits aja sekarang.

      Delete
  3. kebalikan ama gua ya ny. gua punyanya IG, gak punya FB. hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu dulu punya FB kan, yang gabung sama Esther, tapi ternyata gak boleh pake dua nama yah. Gue inget dulu ada akun palsu elu di FB kalau nggak salah hihi. Iya, socmed kagak usah banyak-banyak.

      Delete
  4. gw rasa ya pilihan ya bule, ... agree to disagree soal punya sosial media apa walopun tidak dipungkiri hype-nya si instagram ini warbiyasak dan wagelasih! HAHAHHAHA ... malah FB gw sekarang udah ga aktif hahaha .. instagram enaknya tuh tinggal scroll scroll scroll dan scroll hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, banyak yang FB sudah gak aktif, pindah ke insta, nanti ada yang baru lagi, entah apa itu, pokoknya socmed itu geser terus. Ujung2nya kan ngeri bisa kayak Friendster yang dulu ngehits, tau2 gone. Terus banyak orang bilang, lama-lama waktu habis mantengin insta. Gue aja kadang baca berita bisa seru sendiri, apalagi liat insta ya, bisa kagak tidur2 hahaha.

      Delete
  5. Wuahahahaa waktu baca bagian "cuma jadi bekas jejak digital" rasanya nyess banget sih emang... Belakangan juga lagi mempertanyakan 'buat apa' punya akun medsos banyak2an sih ce,sementara kalo lihat sepupu2 ato temen2 di luar pada cukup pake blog, ato yutub, terus fb and that's it hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di NZ sini, FB masih lebih populer, dan digunakannya lebih untuk ke community hub. Misalnya bikin group berdasarkan area, lalu bisa saling update info kejadian di sekitar kita. Itu ngebantu banget sih, dan yang jelas bukan buat jualan. Makanya cici sih liat fungsinya langsung ke hidup cici di sini sih. Mungkin di Indonesia (dan katanya South East Asia) orang memang lebih tergila2 insta.

      Delete
  6. g ternak 4 akun IG. 2 onlineshop, 1 IG pribadi yang g gembok cuma buat pajang2 foto nak kanak dan cuma boleh diliat temen2 deket. 1 lagi pendukung blog, biar lebih gampang dapet job blogger. Hahahahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, kalau udah urusan business, mau gak mau deh lu, ternak tuh account yang banyak demi promo hahaha. Apalagi kalau lu jadi blogger berbayar, kan harus meninggikan traffic, bisa deh pake segala cara hehe. Makanya itu gue gak terlalu terima offer utk nulis berbayar. Ga enak sama yg mau sponsorin, wong gue aja gak promoin blog gue dimana2 hahahaha.

      Delete
  7. Setuju cii kalo IG bukan segala2nya dlm kehidupan sosial hehe.. Aku akhirnya punya IG baru 1,5thn terakhir ini krn alasannya utk update membatasi follower, ga spt FB yg otomatis bisa saling lihat, kalo IG ga harus saling follow. Jd aku jg membatasi akun2 yg mau aku follow yg mmg feed nya membangun hdp aku dan berhubungan, biasanya bnyk lihat resep, review buku. Aku ttp sula baca blog, cm mmg klo di IG dlm sekali buka bisa lihat smua update yg kita follow. Apapun medsos nya, memang bener jgn sampe menggantikan pertemanan dunia nyata dan membuang2 waktu utk produktif di dunia nyata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya, banyak yang hidupnya jadi terkungkung di dunia IG ya, bahkan IG dijadikan patokan untuk menjalankan lifestyle sehari-hari alias ngeliatin account orang lain, lalu jadi kepingin juga hidup kayak orang lain. Bahkan orang bisa tidak jadi diri sendiri cuma gara-gara tekanan sosial di IG. Nah itu dia, kenapa cici punya FB, lebih ke untuk koneksi satu sama lain, dan untungnya temen-temen cici juga masih banyak yang gitu. Kayaknya kalau baca berita dll, cukup dari sumber valid aja, jadi gak abis waktu mantengin layar.

      Delete
  8. jangan le. nanti elu ketagihan hahahaha... gue punya FB, IG, tapi gue lebih sering baca dan posting di IG doang. FB udah banyak teman yang udah lama ga contact. udah ga nyaman aja buat gue sharing di sana. dan gue demen bener sama settingnya IG..enak aja di liat gitu. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, jadi sakau gitu ye? Kalau ga ada internet jadi galau karena gak bisa mantengin IG hahaha. Gue tau banget FB sudah banyak orang yang gak update, tapi apparently mereka masih suka mantengin tuh FB buat lihat update orang lain. Ya ujung2nya sih sama2 aja, lebih ke buat nonton drpd buat sharing ya. IG juga gitu kan hehe. Cuma karena di IG lebih banyak yang bisa ditonton, orang jadi pada pindah semua.

      Delete
  9. Haha...alasanku punya ig ituu..kepoin artis korea, karena mereka biasanya cuma punya IG 😅 ehmm..sama IG h0tm4n p4r15 *sungguhunfaedah..haha
    FBku sekali2 msh update tp jarang bgt ditengok, soale aduh malas lihat postingan politik yang riuh bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau soal postingan politik, itu sih, temen-temennya sudah gue bersihin kalau postingan politik melulu dan fanatik akut. Tapi berhubung temen-temen gue juga banyak yg scholar, historian, dll, seru juga kalau baca view mereka yang beda dari postingan yang kelewat kubu kanan dan kelewat kubu kiri.

      Nah itu dia, kalau IG itu saya liat banyak yang gunain lebih searah, untuk ngepoin orang lain hahaha. Makanya jadi kayak sumber berita (yang sebenernya gak terlalu berfaedah untuk diri kita).

      Delete
  10. Ig memang socmed paling popular saat ini, soalnya penggunaannya simple banget tinggal scroll, mau update juga tinggal upload foto trus kasih caption.. apalagi skrg ada instastory.. makin ngetop lah Ig.. tapi kalo dibilang perlu sih ya tergantung orgnya kali ya.. kalo di gw sih ig karena hampir semua temen and sodara pake nya Ig, apalagi tinggal jauh begini jadinya paling gampang ya share di Ig, semua bisa liat ga perlu dikirimin foto satu2 haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin lama gue tuh ngerasa makin perlu membatasi diri untuk sharing. Di blog gue ini sudah cukup lah ya publik. Dan apa yang gue share di sini sudah cukup mewakili apa yang pantas untuk dikonsumsi publik. Kalau FB, fortunately, masih lumayan banyak temen-temen gue yang pakai dan untungnya isinya gak politik melulu. Mungkin tergantung juga circle teman masing-masing kali ya. Untuk orang-orang yang dekat dengan gue, gue punya WA. Dan kalau perlu, kita masih kontakan.

      Delete
  11. Punya nggak punya akun sosmed itu memang preference tiap orang ya, ci. Jujur aku pake Instagram salah satu alasannya pengen keep in touch dengan teman-teman. Soalnya kita semua udah tinggal jauh, sosmed kayak salah satu obat kangen kita aja. Tapi ada juga masa-masa aku jenuh dengan sosmed (dalam hal ini Instagram, ya). Jaman semakin bebas, orang-orang kayak udah nggak tahu batasannya dalam "berbagi" di sosmed. Efek ke pengguna kayak aku juga jadi nggak baik, entah jadi iri nggak jelas, nyinyir orang yang nggak dikenal, dsb.

    Aku selalu saluttt sama orang yang memutuskan nggak pake sosmed, good for youuu, ci! Thanks for sharing this ya! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, jaman sekarang sedih sih, dianggap kalau ngga punya socmed itu jadi gak gaul, dan gak bisa terhubung dengan orang lain. Tapi sebenernya, itu dia cara kita untuk kind of nyaring temen-temen deket. Temen-temen deket pasti akan tetap berusaha untuk kontak kita, minimal via WA, untuk update kita kalau ada hal-hal penting. Ya kalau sampai teman cici jadi jauh cuma gara-gara cici ngga punya IG, itu namanya saringan alami hahaha.

      Delete
  12. Gw dulu ga suka IG juga, karena menurut gw, uda ada FB, enough. Tapi setelah menekuni IG 2 tahun terakhir, gw malah pindah ke IG. Ga suka lagi main FB. Di FB, walau uda di sortir gila2an dengan cara unfriend dan unfollow, somehow lebih banyak berita negatif. Di IG, gw merasa semuanya bener2 sesuai dengan pilihan dan interest gw. Konten negatif jauh dari feed gw. Apalagi politik, horeee, IG gw bersihhhh

    Kalau masalah kepo & nyinyir sih bawaan yah haha.. mau apapun itu, socmed atau bukan, tetep aja akan begitu, ambil yg inspiratifnya dan positifnya aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Socmed soalnya bukan lagi tempat untuk berkoneksi, tapi lebih ke arah mengekspresikan pendapat dan terkadang berlebihan. Itulah yang jadi bikin ga enak. FB ataupun IG sebenernya mirip-mirip aja, alias kita punya pilihan mau follow siapa. Bedanya, kalau IG, kita bisa follow account orang-orang di luar pertemanan, bisa follow account gosip, artis, dll, yang sebenernya sih kalau dipikir-pikir, nggak terlalu bawa efek langsung ke hidup kita hahaha. Cuma mungkin seru aja kali ya buat diliatin dan dikepoin (kalau punya banyak waktu).

      Delete
  13. Don't like FB anymore, karena terlalu banyak postingan sampah di wall. Padahal udah unfollow dan unfriend banyak temen, masih ada aja. IG juga jadi micro-blogging buat gue, soalnya suka gak ada waktu buat update blog yang panjang lebar. Daripada kelupaan mending di micro-blogging dulu, kalau udah sempet baru nulis panjang lebar di blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, berarti circle temen-temen lu banyak yg suka post ajaib2 ya. Fortunately di antara temen2 gue cuma dikit banget yg kayak gitu, mostly msh post soal family n share important informations. Jadi gak susah buat gue bersih-bersihnya. Iya, org kayaknya sekarang banyak yg jadi kayak blogging di IG ya. Selebgram juga makin gila banyaknya pakai modal foto and bikin caption panjangan dikit. Gue jg lebih milih untuk share less information sih. Untuk kontak temen-temen deket, cukup pake WA aja, kalau untuk sumber berita, cukuplah dr media terpercaya kayak koran yg sudah dikenal.

      Delete
  14. Wah.. Akhirnya ngeblog lg ci :), saya jg punya fb dan ig. Awalnya punya ig justru cmn krna seneng misal liat info rekomendasi makanan, traveling atau artis. Kesini sini saya cmn batasin bbrp saja, yg ttg gosip artis skrg cmn satu yg saya follow, krna sebenernya ga berfaedah dan bener kata cici, hidup jg ttp berjalan dgn atau tanpa medsos. Ig saya buat awalnya untuk liat2 saja rekomend makanan, baju2 dll dan malah saya justru malas terkoneksi dgn tmn2 yg sbenernya bukan tmn dekat, namun krna di ig sekarang ada suggestion friend, bbrpa temen justru malah follow ig saya yg mungkin sebenernya karena penasaran aj ttg kegiatan saya dan bbrpa sampai skrg belom saya accept pertemanannya. Sebenernya ranah ig buat saya, ranah privat dan tempat saya membebaskan diri dari lingkungan saya yg itu2 saja. Masa saya di dunia nyata tiap hri ketemu dia trs di dunia maya, liat dia lagi dia lagi, itu membosankan bagi saya apalagi org yg overexpose. Pdhl nama ig saya sudah saya buat yg bukan nama saya dan sdh saya privat tp ttp saja ada yg request follow dan sampai ada temen saya ngomong langsung krna sy udh lama ga accept request prtemanannya, lalu bilang ke saya secara langsung di accept donk request di ig, dan ini ga satu org aja tp ada beberapa org. Saya kadang bingung motivasi org ini apa cmn kepo aja dgn kehidupan saya. Saya memang jrg mengumbar kegiatan saya di medsos, namun memang tiba2 mungkin mereka kaget misal saya sudah luluS s2 dan bla bla. Apakah sebegitunya mereka keponya atau merasa insecure hrs tau kegiatan org. Ig saya sampai saat ini jg cmn ada bbrpa foto saja dan seperti tidak ada tanda2 kehidupan haha, pdhl saya setiap hari bisa buka ig, dan apakah krn faktor umur jg, saya skrg lbh senang menikmati kegiatan saya tanpa saya hrs repot2 posting foto yg tlh saya lakukan. Terimakasih ci memberikan perspektif yg berbeda. Tetep ngeblog terus ya ci :) gbu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, tenang, pasti ngeblog terus kok, walaupun sekarang udah lebih jarang-jarang updatenya karena sibuk bangets!

      Nah itu dia kenapa cici jg gak mau nambah socmed yang konsepnya interkoneksi dengan orang. Kalau insta mending kali ya fungsinya buat follow orang aja alias bisa dari satu arah. Tapi kalau FB, sebisa mungkin cici update sedikit-sedikit supaya fair. Jadi bukan cuma dipakai untuk mantau orang tapi kitanya sendiri ngga mau update. Seandainya cici sudah gak mau main FB lagi, mungkin lebih baik cici tutup accountnya sekalian. Kayaknya memang pada dasarnya, kebanyakan manusia itu selalu kepingin tau soal hidup orang lain hehehe. Makanya susah untuk lepas dari socmed.

      Delete
  15. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  16. UnknownJune 23, 2018 9:16 AM
    Aku tadinya seteguh Cici dalam dunia sosmed. Lalu aku goyah. Dan sekarang aku menyesal, gkgkgk. Dulu cuma punya FB. Lalu saat Pa Suami punya path untuk urusan pekerjaan, istrinya ini kepo Dan sering ikutan ngintipin feeds. Karena suami ngerasa terganggu, dia suruh aku bikin sendiri. Karena ngerasa ga perlu2 amat jadi sekalian eksperimen, coba bikin path lalu posting foto tanpa add friends kuat berapa lama. Cuma 2 minggu dong,lalu add banyak2. Same thing goes with Instagram. Dari eksperimen bikin path dan Instagram tanpa add friends aku nyimpulin bahwa we are all just whore of attention in social media world. Social media memang buat pamer, supaya diliat orang. Yang membedakan setiap orang adalah ke-norak-an dalam pamernya, hehehe. Nah, speaking of which, Instagram punya kekuatan bisa bikin orang jadi norak maksimal dalam hitungan hari. Jadi, tetaplah berada di jalan yang benar, Ci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Allia hihihi. Makanya sudahlah, cici nggak mau terjerumus kecuali memang sampai ada kebutuhan yang mengharuskan. Siapa tau di masa depan jadi seleb (eh?). Cici sudah cukup lah blog aja. FB juga buat temen-temen yang beneran udah kenal. Pengen bebersih lagi rasanya, cuma belum sempet aja waktunya.

      Delete
  17. Bwahhaahahahhaa...gue di kubu loe banget, Le! Kalo buat gue, alasan gue untuk bikin IG (SOMEDAY) cuman untuk tetep aptudet dengan teknologi, jadi nanti kalo anak2 gue udah masuk masa ber-medsos-an, gue gak akan kuno/ketinggalan jaman bgt,...tapi yahhh....maaaalleess aja gitu... baca berita mendingan gue ke site yg official news, daripada dengerin gossip doank, yg gak jelas bener apa gak; follow celeb? ngapain juga..hidup gue udah sibuk.
    Lain hal nya kalo kita punya hobby, dan si celeb adalah the best in his/her field, misalnya top architect. Kalo cuma ikutin celeb buat tau apa yg dia makan buat breakfast??? blah...
    gue cuman punya FB yg aktif, punya twitter account dulu cuma karenaaaa.....gue waktu jalan-jalan ke USA mau nyari food-truck yg broadcast lokasi mereka lewat twitter tok....HAHAHAHHAAHAHA.....abis itu, gue ignore....
    Agak-agak anti social banget yah gue....wakakakakka....
    -Nancy-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya kan, Nan, intinya kalau anak2/ suami kita mulai pake, kita mau ngga mau deh ikutan juga. Jadi ya sama tuh kayak yang poin gue no. 1. Intinya jangan sampe ketinggalan sama anak. Menurut gue orang yang ngga punya socmed populer, bukan berarti ansos. Tapi kita punya preference aja untuk memilih mana yang kita mau ikutin dan ngga. Di dunia nyata, temen gue juga udah mayan segambreng, dan kayaknya untuk jadi temen baik, gak butuh ribuan orang hihihi.

      Delete
  18. Salam kenal ci ..
    Gue Bram . Lagi cari2 artikel tentang pindah kewarganegaraan ke NZ .Kebetulan nemu blog ini. Rencana ,gua dan keluarga mau pindahan ke sono . Mohon bimbingan nya cik . Ada mail ,wa atau kontak nya cicik ?
    Thanks . God bless .

    pkresnha@yahoo.com
    WA : 085749594979

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Kresna, saran saya, silakan cek langsung website imigrasi NZ untuk syarat pindah. Untuk pindah secara resmi saja syaratnya banyak. Jadi sebaiknya research dulu. Untuk jadi citizen, masih jauh lagi jalannya.

      Saya bs dikontak via contact form di desktop mode.

      Delete