Thursday, February 22, 2018

Serunya Jadi Ibu Dua Anak

Sudah tujuh bulan ini saya resmi jadi ibu dua orang anak, di negeri orang, tanpa bala bantuan pula di rumah kecuali dari suami tercinta. Rasanya gimana? Ya nano-nano banget, manis, asem, asin, kadang-kadang emosi jiwa, kadang-kadang tertawa bahagia. Memang tentu jauh lebih sibuk dan berat dibandingkan dulu punya satu anak dengan support system yang mumpuni a.k.a. punya baby sitter plus bantuan keluarga yang masih satu kota. Yang jelas, semuanya ternyata nggak sesulit yang dibayangkan. Setiap hari kami keluarga masih bisa makan enak, rumah masih lumayan terjaga rapi walau nggak mungkin kinclong setiap hari, baju-baju semua masih bersih dan disetrika dengan baik, anak sekolah dan les nggak terlantar, dan yang jelas, mamanya masih waras. Horeeee!

I am not saying it's easy. It's hard! Nih kalau nggak percaya, silakan "nikmati" keseharian saya setiap hari. Oke lah, kita mulai dulu dari mulai bangun pagi. Pagi-pagi itu, mata melek, udah sibuk semua. Yang siap-siap mau sekolah, yang siap-siap mau ngantor. Paling drama yang bikin saya kesel kalau pagi adalah: si Abby kalau makan lama bener! Doh! Memang sih udah pinter makan sendiri, tapi kalau mata kita lagi gak ngeliatin dia, dia bakalan bengong. Beneran bengong diem aja, matanya mandang ke jendela lah, mandang ke tembok lah. Ih, kadang-kadang yang ini nih suka bikin emosi jiwa. Mana kalau pagi kan saya itu kudu mompa, kudu nyusuin yang kecil, sambil mlototin yang gede makan, mulut saya ngoceh kayak kaset rusak, "Abby makaaannn... Abby makaannnn!!", cuma demi ngebangunin anak ini yang kayaknya posisi makan tapi otaknya masih ada di alam mimpi. Habis itu grabak grubuk ganti baju, nyiapin anak ganti baju, sikat gigi, pakein sunblock (iye di sini wajib bener pake sunblock), pake sepatu, baru brangkat deh. Nah, mau berangkat ini juga udah seru sendiri, soalnya ngga mungkin kan anak yang kecil ditinggal di rumah. Jadi dibawa deh, gotong kapsul ke dalam mobil. Sampai di sekolah, peraturannya untuk anak kelas 1 adalah ortunya juga harus antar sampai ke dalam. Sekolahnya itu luas, kakak! Jadilah harus parkir, lalu turun, pakai gendongan, gendong anak yang kecil sambil gandeng anak yang gede masuk. Semua ini sounds simple, tapi tiap pagi ngos-ngosan juga loh.

Sampai rumah lagi, biasanya saya masak buat keluarga, dan juga buat MPASI. Iyes, si kecil ini udah MPASI, dan sebagai emak-emak sok ideal, MPASInya kudu buatan rumah dong. Cicinya aja dulu MPASI rumahan, masak adeknya beli di toko hihihi. Lalu rutin deh, nyusuin lagi, mompa lagi, cuci botol semuanya, makan siang, nyuapinin anak (kalau bisa lancar alhamdullilahhhh banget), mandiin anak, mandi buat diri sendiri, eh tau-tau udah waktunya jemput sekolah lagi aja dong. Kalau nggak les, mendingan bisa langsung pulang, atau lanjut grocery. Nah kalau les, bawa lagi rombongan sirkus ke tempat les. Anak juga nyusu di tempat les. Mana kalau les piano itu, ortunya harus ikut di dalam kelas dan membimbing anaknya juga, jadilah si bayi juga masuk ke dalam kelas. Kelasnya itu di lantai dua, yang berarti kapsul bayi harus ditenteng ke atas, mana lantainya steep banget, ngos-ngosan lagi dah. Pulang les, barengan sama rush hour, macet di jalan bisa 45 menit untuk jarak yang kalau nggak macet cuma 15 menit (yes, Auckland semacet itu), tau-tau sampai di rumah udah jam 6 sore aja dong! Where does the time go? Pulang-pulang mompa lagi, mastiin yang gede mandi, nyiapin dinner, ngasih makan yang kecil, makan malem, nonton TV sebentar, nemenin baca yang gede (kadang gantian sama bapaknya), nyiapin bekal anak dan suami, nyiapin sarapan anak biar besoknya suami tinggal masukin microwave, tau-tau udah malem, nyusuin anak lagi, mompa lagi, nonton bentar, tidur lagi. Nah itu baru yang basic needs. Belum ada acara beberes atau bersih-bersih rumah yang diselip-selipin, bantuin anak bikin peer, ngelatih dia piano, alamakjan kan?  Makanya, kalau lagi sibuk-sibuknya, peranan suami itu luar biasa deh. Minimal dia bisa bantu cuci piring kalau malam, vacuum rumah, pokoknya sebisanya kita atur biar semua beres. Seru kaaaannn? Jadi kapan saya bisa ada waktu ngeblog? Ya sesuai judulnya: Catatan Nyempil Kalau Lagi Ada Waktu. Begitu anak merem dikit, atau pas ada break secuil, disempil-sempilin deh bikin blog. Terkadang, kalau pas capek, sisa waktu nyempil-nyempil itu, saya pakai buat merem. Biarpun cuma merem 30 menit, rasanya kayak tidur siang beneran. Pules blas! No wonder kan ini blog 3 minggu kagak diupdate hahahahahaha. Anehnya, saya nggak nambah kurus sama sekali, nambah gendut iya! Pret banget memang. Huks.

Terasa banget nggak sih serunya? Syukurnya, sejak masih di Jakarta, walaupun ada si suster, saya tetap hands on ngurusin anak, jadi nggak cengo pas punya anak kedua ini. Plus saya sudah kebiasa jadi ibu yang agak-agak militer dengan penyusunan jadual yang cukup jelas setiap hari, jadi minimal saya tau kapan saya bisa nyolong tidur sebentar, atau kapan saya bisa masak yang pakai waktu ekstra untuk nyoba masak jenis makanan baru. Si kecil juga seperti sudah hafal jadual dia, walaupun kadang suka masih rewel kalau disuruh bobok siang, tapi paling sigap ngoceh kalau sudah sampai jadual makan. Yang besar baru mulai yang namanya belajar serius, jadi nggak mungkin saya cuma fokus ngurusin yang bayi. Justru yang besar ini lagi sangat butuh bimbingan saya di masa transisi. Ternyata, jadi ibu rumah tangga itu jauh lebih sibuk dari yang saya bayangkan, tapi worth every single second. Ada masa frustrasi nggak? Ada! Tau nggak paling frustrasi itu kapan? Yaitu pada saat bekal si Abby yang dibawain ke sekolah nggak disentuh sama sekali. Itu rasanya saya pengen jambak-jambak rambut saking keselnya. Receh banget kan kesannya? Tapi beneran loh, itu yang bikin saya keselnya ke ubun-ubun. Kebayang di sekolah pas lunch break, dia cuma ngobrol doang (oh yeah...anak ini hobinya ngobrol...), dan nggak ngunyah. OMG! Kalau sudah begitu, sampai di rumah, dia saya suruh duduk di dalam dekat pintu masuk, dan habisin makanannya. Pokoknya nggak boleh masuk ke bagian rumah lain sebelum habis. Kejam, Le? Biarin! Hahahahah.

Update Abby sendiri gimana? Tepat dua minggu Abby sudah resmi jadi anak SD. So far dia senang di sekolah barunya. Komplennya dia cuma satu yaitu, di sekolah baru ini harus practice alias latihan terus setiap saat, dan waktu mainnya cuma sedikit. Maklum deh, pas di kindy isinya main melulu setiap hari walaupun sesekali ada latihan menulis dan membaca. Selama dua minggu ini tidak pernah ada drama di sekolah kecuali pas hari kedua. Anak ini ngelempar pasir ke muka temennya. Entah sengaja atau ngga, yang jelas dia dimarahin sama gurunya, dan dia nangis dong! Saat itu dia sempet mutung, kata dia primary is not as fun as kindy. Tapi untungnya besoknya dia balik ke sekolah dengan senang. Gurunya yang tadinya judes karena nyangkain si Abby anak nakal, sekarang jadi baik banget. Yang seru banget dari sekolah sekarang adalah, ada reading challenge untuk semua anak-anak. Setiap hari mereka diharuskan membaca buku di rumah. Untuk anak SD kelas 1 seperti Abby, kalau weekdays mereka membaca buku sederhana (super sederhana banget deh) yang sudah dibahas di kelas, dan kalau weekend, sekolahnya akan meminjamkan satu buku cerita dari library (yang sudah lebih sulit), untuk orangtuanya bacakan kepada anaknya. Setiap 1 malam membaca, akan dapat 1 point, dan di akhir tahun ajaran, untuk anak-anak yang membaca di atas 275 malam, bisa mendapat medali. Anak-anak kan kalau dapat medali itu, sudah beneran ngerasa menang olimpade hihihi. Tugas orang tua adalah merecord buku apa yang dibaca di agenda. Pekerjaan rumah hanya seminggu sekali saja, hari Senin dikasih oleh sekolah, hari Jumat dikembalikan. Ngelihat begini, bersyukur banget soal sistem pendidikan di sini yang alon-alon waton kelakon. Anak-anak nggak ada yang kaget dan stress soal masa transisi dari TK ke SD. So far she's doing great. Sekolah ya seneng, les-les juga seneng. Untuk bagian situ, mamanya bisa tenang. Yang paling kocak adalah, dia itu lagi obsessed sama timbangan. Setiap hari naik timbangan, bukan kepingin kurus, tapi kepingin gemuk! Ajaib, dan tentunya berbanding terbalik dengan kebiasaan dia yang makannya lama banget atau suka nggak habisin bekal.

Update Tilly gimana? Anaknya makin montok, lucu, dan ekspresif. Memang keliatan sih dari kecil juga hobi senyum. Sekarang juga lagi hobi ngoceh banget. Brisik lah pokoknya, tapi gemesin. Soal tidur malam, memang hampir nggak pernah ada masalah. 9 hours straight sudah biasa dari dia usia 3 bulanan. Soal ASI, walaupun di beberapa bulan pertama saya sempat struggling karena ASI nggak cukup lantaran lahiran banyak drama, akhirnya setelah tuntas 4 kaleng formula untuk tambahan, Tilly resmi jadi anak full ASI sampai sekarang. Perjuangan nggak sia-sia deh. MPASI so far juga lancar. Untuk beberapa menu, anaknya kalau napsu sampai julur-julurin lidah minta makanan cepat masuk ke mulut. Semoga anak ini doyan makan terus deh, dan nggak ada drama GTM. 3 minggu lalu, Tilly juga ditindik. Di sini susahnya minta ampun nyari tempat yang mau terima untuk tindik bayi. Rata-rata minimal 7 tahun ke atas. Akhirnya kita nemu tempat khusus tindik yang mau terima, dengan syarat harus pakai gun, bukan pakai needle (jarum) seperti di Indonesia. Katanya menurut hukum di sini, pakai jarum cuma boleh di usia 14 tahun ke atas. Mau tindik aja isi formnya macem-macem, sampai harus pakai ID hihihi. Nah, beberapa hari habis ditindik, infeksi dong gara-gara anaknya suka garuk-garuk (ini nih keselnya tindik pas anaknya udah ngerti gatal). Nah yang infeksi itu akhirnya diganti pakai ring, padahal awalnya kanan kiri pakai stud (giwang). Jadilah si Tilly kayak anak metal, sebelah giwang, sebelah anting. Kata ortu temennya Abby, your baby is so cool! Hihihihi. Pedahal emaknya ketar ketir nungguin itu luka bekas tindik biar kering.

Update emaknya gimana? Walaupun sibuk dan rempong, dan masih tetep gendut (bahkan tambah gendut), emaknya masih tetep happy. Cara bikin saya bahagia itu gak susah-susah banget benernya. Asal anak-anak pada manis, makannya gampang, saya juga udah seneng. Tapi bonus yang bikin happynya nambah lagi adalah kalau sempat nonton musical dan konser. Setelah nonton Matilda the Musical, di bulan Agustus lalu, di bulan November saya nonton Sister Act the Musical. Sister Act itu kan film favorit saya yang sudah saya tonton lebih dari 20 kali, dan menginspirasi diri saya untuk akhirnya jadi pemimpin choir. Makanya pas ada musikalnya, kepingin banget nonton. Tadinya saya tuh ragu loh kalau nggak akan bisa tinggal anak untuk punya me-time nonton beginian. Tapi suami saya tuh sangat support buat hobi saya yang satu ini, selain support tiketnya (ya eya lah IRT duitnya pan dari suami hihihihi), dia juga mau ngurusin anak-anak selama saya nonton. Pokoknya I love him banget deh. Sabtu minggu lalu, saya juga kali pertama balik lagi nonton konser besar setelah lahiran, yaitu Queen and Adam Lambert. Aduh senengnya minta ampun deh, mana kursi saya deket sama panggung, bisa liatin Mas Adam yang suara dan kostumnya kerennya amit-amit, lalu menikmati permainan gitar Brian May dan permainan drum Roger Taylor yang kerennya level dewa (bukan Dewa-nya Ahmad Dhani). Minggu depan, giliran ketemu sama Bruno Mars dan Dua Lipa. Gimana gak hepi saya? The perks of living in Auckland plus having wonderful husband!

Post ini mungkin cuma jadi post ringan saya yang isinya sangat remeh temeh. Siapa juga yang mau baca cerita kesibukan emak-emak sehari-hari? Kagak inspiring sama sekali hihihi. Tapi saya sengaja sempetin bikin post ini, untuk jadi bahan pengingat di kala anak-anak sudah besar nanti, kalau saya pernah jadi emak-emak rempong, emak-emak yang jadualnya mungkin bosenin buat orang lain, tapi begitu berwarna buat saya. Walaupun terkadang ya gak bisa dihindari, kalau lagi super capek, kebayang deh tuh, pengen leyeh-leyeh di resort sambil nenggak minuman dingin dan nggak mikirin apa-apaan (impossible banget ini mah kalau ga mikirin hahahaha). In the end, walaupun capek minta ampun, walaupun kadang menguras emosi, tapi tidak ada sedikitpun penyesalan saya, pindah ke negara ini, jadi ibu rumah tangga tulen, hidup tanpa keluarga dekat dan tanpa pembantu. This February, marked our 2 years of being in New Zealand. Even five years ago, I never imagined to take a leap of faith across the land and sea to the middle earth. Praise the Lord, I am very blessed with a great husband and two magnificent children. Merekalah penyemangat saya setiap hari, yang bikin saya bangun tidur jadi punya tujuan, dan bikin hidup sehari-hari jadi meriah. Nambah anak, bukan berarti mengurangi cinta ke anak yang lain. Nambah anak, berarti Tuhan kasih kita tambahan dosis cinta yang berlebih (plus tenaga yang berlebih) supaya kita nggak usah mikir-mikir untuk "membagi cinta". Cheers to all moms in the world!

Long Bay, 7 Januari 2018

Browns Bay, 7 Januari 2018
Mana tahan kan lihat dua anak lucu-lucu begini? *boleh lah bias, namanya juga anak sendiri hihihihi*

50 comments:

  1. TILLYYY gemesin bangeetttt ampun pengen onti hap! hahahahah. Ci, cape loh sehari-harinya, aku bacanya aja berasa ngos-ngosan lol. Apalagi kalo pas ada drama anak lagi menguji emosi yaa hehe. Asyik banget banyak konser-konser seru! Di sana harga tiket konser mahal banget ga sih ci?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh jangan di hap dong tante, nanti aku jadi kurussss...

      Di sini harga tiket konser kalau kata orang sini sih mahal, tapi kalau kata cici, masuk akal. Sesuai lah dengan pendapatan orang sini, nggak kayak di Jakarta sampai ada ledekan harus jual ginjal segala hahahaha.

      Delete
  2. Akh....Tilly ya ampun gemesin banget, dan abby udah jago bergaya kalo difoto.Semangat terus ya mba Le! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangatttt!! Abby sih juara deh kalau di foto paling caem gayanya.

      Delete
  3. Aku ngos-ngosan baca jadwalmu ci hahaha tapi senang bacanya karena cici sekeluarga fine-fine saja. Itu si Tilly kenapa menggemaskan bener ya haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting sehat selamat sejahtera ya, Wien. Tilly sekarang tambah lucu lagi loh!

      Delete
  4. gua bacanya jadi ikutan cape hahahaha... tapi emang jadwal yang teratur itu membantu banget sih, baik anaknya maupun kitanya... gua juga dari jayden bayi uda strict sama masalah jadwal... pokoknya jam sekian uda harus masuk kamar, matiin lampu, dan tidur... jam sekian uda harus bangun... kalo ga nanti pas sekolah repot hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, punya jadual yang bagus, bikin anak jadi punya sense juga kapan waktunya dia lapar, tidur, dll. Jadi lumayan mengurangi stress level. Cuma kalau pagi, tetep aja anak SD mah susah kalau dibangunin hihihi.

      Delete
  5. Gw bisa langsung pingsan....hahahaha
    Kalau di sini diterapkan seminggu sekali ortu bacain buku kayanya gak bakalan jalan, blom tentu ortunya ada waktu, blom tentu ortunya demen baca buku, bisa aja lebih milih jalan2 dr pd baca buku hihihi yg ada biar praktis anaknya les in di Gafa huahahaaa

    Nanti Tilly setahun ada lagi dong posting kisah kasih sebagai ibu rumah tangga, kudu bikin label baru #chicken soup for mother soul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Elu makan yang banyak dong, biar gak pingsan. Body jangan dibiarkan cuma selembar. Harus 1 rim kayak gue. Apaan tuh Gafa gue ngga tau hihihi. Kayaknya di sini itu budaya baca memang penting bener deh. Diencourage abis-abisan.

      Wuih... gue sih nggak udah chicken soup deh, soto ayam aja.

      Delete
  6. tiap hari sibuk banget ya... yg penting sih mamanya jaga kesehatan, kalo sampe sakit pasti repot.. kira2 masih mau nambah anak lagi ga le? apa dua aja cukup? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, baru aja habis nulis postingan ini, mamanya keok blaaasss. Untung ngga terlantar sih urusan RT thanks to the husband. Tapi tetep aja ya menderita. So far, ikutin program pemerintah, dua anak cukup. Tangannya cuma dua!

      Delete
  7. Ntar kalo anak anak nya udh lbh gede lebih "seru" lagi anter anterannya... Sekolah nya beda beda, kegiatan nya beda beda. PR nya tambah banyak... Latian latian nya tambah banyak... Bikin spaneng dah. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kayak elu ya, Man. Si Emma suka ada audisi ini itu, wuiiihhh. Tapi kalau udah gede, enaknya itu anaknya udah lebih bisa mandiri sih.

      Delete
  8. Rasanya ikut ngos2an walau cuma baca. Xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang buang nafas dulu, lalu minum es teh :D

      Delete
  9. Duh..lucu2 abby dan tilly 😍
    Haha..ngos2an bgt ya mbak, mana ga ada hari liburnya kan jadi IRT..hahahha. Mantap bgt masih sempat nonton konser di sela2 kerempongan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi IRT, kadang mau tidur aja kepikiran loh to do list buat besok-besoknya lalu jadi gak mau shut down otaknya hahaha. Iya, syukur punya suami yang mau jagain dua bocah dan kasih istrinya me-time.

      Delete
  10. Hai Ci..
    Tosss dulu deh.. nama sama, IRT dgn 2 anak cewe juga..wkwkwk
    Thx Ci sudah membuka mata saya, kalau banyak orang yg berjuang lebih keras buat ngurus keluarganya. Aku selama ini sering ngeluh loh.. jadi IRT tu capek yow. Tapi riwehnya aku di Jakarta sini ga seberapa dg riwehny Cici disana. Biarpun aku ngurus dua anak dan suami ga pake pembantu, soal jemur dan setrika baju aku bisa hibahkan ke laundry. Anakku jg blm sekolah, jd sebenernya masih lumayan santai. Tapi kok aku ngerasa blom maksimal terutama luangkan waktu buat anakku yg k 1 ya.. kadang abis akrobat kerjain urusan rumah, abis itu aku leyeh2 n jdnya ga fokus ngajarin anakku. Rencana aku mo hotel art buat beresin rumah n aku mo fokus ngurus anak2. Semoga berjalan sesuai rencana.. semangat ya Ci..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurutku ya, ada 1 faktor yang bikin kita jadi ngerasa kekurangan waktu setiap hari untuk urusan rumah tangga, yaitu... Socmed! Banyak banget orang browsing, online shopping, nggak terasa tau-tau udah 2-3 jam aja gitu waktu berlalu. Apa mungkin itu kejadian sama kamu juga? Hihihi. Cici cuma punya socmed FB dan blog aja itupun udah nggak kepegang maintenancenya. Ayo semangat, kamu pasti bisa bagi waktu.

      Delete
  11. Hi Ci Leony,
    Waah energi nya banyak bgt ci dpt drmn? Kl saya setiap hari aja bawaannya uda ngantuk krn kurang tidur punya bayi. Kayanya Abby dan Tilly sama2 uda sleep through the night sejak bayi ya? Rahasianya apa ci?

    Lalu gmn atasin emosi kl misal suami ga bantu2? Suami cici bisa handle 2 anak jg ya mesti tiap hari cici yg urus mrk. Semoga sehat dan harmonis selalu ya ci keluarganya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Energy dari makanan nih, makanya embul gak kurus-kurus hihihi. Sleep through the night itu rahasianya adalah sudah dibiasakan disipplin jadual dari bayi, dan buat yang bayi malam hari itu minumnya agak banyak jadi lebih content.

      Atasin emosi gimana ya, mungkin kuncinya sih di komunikasi. Kita jelasin ke suami kalau sehari-hari tuh ngapain aja, lalu kudunya suami bisa lihat sedikit-sedikit lah hasil kerja kita. Suami itu bakalan seneng kalau kita masakin enak, minimal itu yang keliatan di mata dia. Dari perut naik ke hati katanya sih hihihi. Jadi biasa kalau lagi dinner, atau habis dinner, kita ngobrol-ngobrol sebelum tidur. Intinya: Jangan takut minta tolong.

      Delete
  12. bacanya aja uda capek. haha.. semangat!

    ReplyDelete
  13. bacanya ikutan ngos ngosan ci. Salut deh.
    Sebetulnya walau gak punya anak, diam dirumah itu ga sesimpel cuma diam aja ga ngapa2in atau gleyehan, ci. Yg dikerjain adaaa aja, tau2 udah sore hahahaha.
    Abby mau ndut? hihihi siniiih sama tantenya dibagi deh lemak2nyaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerjaan memang gak habis-habis, May. Tinggal prioritasnya doang sih di mana. Kadang-kadang di jaman sekarang nih, ibu-ibu juga waktunya banyak habis browsing socmed. Ya gak sih? Jadi brasanya kurang terus waktunya.

      Haha, kalau bisa transfer lemak sih, nih dari emaknya dulu nih transfer!

      Delete
  14. Tilly cepet banget ya uda 7 bln. Perasaan kaya baru kemaren selametin elo atas kelahiran tilly. Btw two thumbs up buat lo, jadwal sepadet itu bisa happy. Jadi malu hati disini haha. Gw suka kagum sama ibu2 di luar negeri yg bisa apa2 sendiri tanpa helper dan semuany beres. Sedangkan disini uda pake hslper aja keteteran. Salah dimana ya wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. De, iya nih, sekarang malah udah 8 bulan aja! Gak ada yag salah, De soal urusan RT masing-masing, yang penting walaupun keteteran dikit-dikit, elunya happy. Buat gue happiness itu yang utama, jangan put pressure too much. Rumah gue juga gak beres-beres amat, padahal cuma seutek. Prioritasnya, jangan sampai keluarga kelaparan hahahaha.

      Delete
  15. Cepet banget si tilly ud mpasi, gemesh deh gembul bgt itu dia :D

    Samaa bacanya ngos2an jg n mikir klo ada yg gk sesuai jadwal gmn itu >.< emang bener kata mamiku di jkt mah enak sesusah2na masi ada mertua, masi ada baby sitter, mbak dsb. Semangat cik!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di foto itu belum MPASI tuh, masih 5.5 bulan hihihi. Tapi udah mayan gembul ya. Sekarang lebih molegh lagi deh.

      Di mana aja, percayalah pasti bisa survive deh!

      Delete
  16. hebat bener Leony!!! aku ikutan ngos2an...
    kalau aku tak sanggup sepertinya..
    tapi mungkin kalau udah kecemplung juga mau gak mau bisa ya?
    Tilly lucu banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pasti bisa Bon. Tinggal memang siap atau ngga untuk make choices sih. Misalnya ada orang yang nalurinya kerja kantoran, disuruh jadi IRT full time, bisa stress loh. Yang penting mah hepi aja dan semua keurus deh.

      Delete
  17. padat banget jadwalnya le, full dari melek sampe merem lagi, sehat2 terus yaa leony dan keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dijalanin, ternyata nggak seburuk yang dibayangkan hahahaha. Makasih, Nyayu.

      Delete
  18. Baru sempat juga nihh main ke blog ci Le lagi. Kaget liat baby Tilly yg udah not so baby anymore! *cubit2 gemesh*

    Memang ya medan perangnya para ibu itu beda-beda. Keliatannya ada 'medan' yg lebih gampang, tapi kalo dijalani juga belum tentu bisa. You're a strong mom ci! Berasa dapet transferan energi abis baca postingan ini hahaha

    Sehat2 terus ya kalian sekeluarga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, baby Tilly sekarang malah udah lebih gede lagi nih. Udah MPASI juga sekarang, kalau di foto itu belum. Setiap orang pasti punya challenge sendiri, tinggal kita atur prioritas dan conquer pelan-pelan. Gantian dong transfer energy ke cici, soalnya abis sakit nih hihihi. Makasih wishnya!

      Delete
  19. le! aku padamu lah! semagnat terus mamake!!! your girls are growing up in good hands!!! kudos mama! Si cici tambah jago begaya aja yaaaa, terus tilly pengen diuwel2 pipinya, gemes!!!!! :)

    Cepet ya leeee udah 2 taon aja di NZ!!!! time fliesss!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gill, sama dong, elu juga di sana berjibaku sendiri kan. Sama-sama saling menyemangati sebagai sesama emak-emak rempong! Cici Abby mah yahud deh gayanya. Entah turunan dari mana. Iya, udah 2 tahun di sini, dan belum sempet balik kampung nihhhh...

      Delete
  20. kalo dah mompa, kayaknya waktu tuh habis buat mompa hehehe :) kayaknya barusan deh mompanya, kok skrg mompa lagi, atau PD dah cenat cenut? hahahaha :)
    sekarang gw dah jarang mompa... 1hari paling 4x... masih stabil nih keliatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, Fun. Pompa dan printilannya itu kayak tiada akhir, dari baru melek, sampe mau merem lagi. Syukur banget, Fun ASI lu memang banyak banget. Beruntung deh! Gue udah seret nih, apalagi sehabis sakit.

      Delete
  21. Hi Leony,
    Apa boleh japri ke email buat nanya info lebih detail soal living in AKL? Thanks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Merry, bisa kirim via blogger contact form ya. Di desktop mode. Tapi tolong research dulu yah sebelum nanya supaya bs fokus pertanyaannya:). Makasih.

      Delete
  22. Ci, sudah lamaaa banget aku ga sempat buka reading list Blogger, baru lihat babymu, duhhh lucuuu... Abby juga udah gede yaaa, makin cantik. Trus aku jadi terharu hahaha... Semoga sehat selalu ya sekeluarga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. welcome back, Astrid. Yang baca aja haru, apalagi ortunya yah hehehe.

      Delete
  23. halo le, aku dah lama banget ga blogging n blogwalking. lucu yaa Tilly dah gedean, uda mpasi, time flies bener. Jadwalmu padat banget, salut dah, semoga semangatmu menular ke ibu2 lain termasuk gw yah!
    eh gw juga pengen lho nonton konser2, sayang tinggal di kota kecil gini, ga ada penyanyi yang konser disini wkwkwkwk, that s a good thing of living in Auckland ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di foto itu belum MPASI, Teph. Skrg udah makin sekel lagi. Wah elu kan jg ibu yang sibuk, banyak kegiatannya kl gue liat di FB. Hehe, mama sm adik gue blg di Jakarta aja kurang banget konsernya, apalagi di Semarang ya.

      Delete