Wednesday, January 17, 2018

Abby Dan Tilly Tamasya ke Taupo dan Ruapehu Bagian 2

Masih ingat ya kisah yang lalu yang sengaja saya stop ditengah-tengah, biar pada penasaran? Hihihi. Jadi nggak sih kita main salju? Prakiraan cuaca sih saat itu amburadul banget ya, malah sama orang dari tempat penyewaan alat ski udah dibilang, kalau cuaca hari itu kayaknya berat banget untuk berubah jadi lebih baik. Tapi namanya kita udah jauh-jauh begitu, tetep dong ya harus usaha naik ke ski field. Gimana kelanjutannya? Yuk kita simak.

Minggu, 17 September 2017

Dengan penuh semangat kita tetap melaju! Sayang bener soalnya udah nyetir jauh-jauh, udah beli-beli jaket yang harganya kayak UMR Jakarta walaupun udah diskon, udah sewa-sewa gear tambahan, masak sih kita nyerah? Selama ski fieldnya dibilang open, walaupun cuma nyicip salju dikit, mari kita hajarrr! 

Sampai di Whakapapa Ski Field, kita disambut oleh... HAIL! Bukan hujan biasa, tapi hail alias hujan es batu. Turun dari mobil jalan kaki menuju ke kafe-nya udah kayak orang nekad ngelawan badai. Mana gendong bayi pula, dan itu langsung bikin saya ngos-ngosan kayak mau semaput. Dinginnya sih jangan ditanya ya, tapi dingin masih mending kalau nggak kecampur badai. Makanya begitu nyampe pintu kafe, bagaikan nemu oase di padang gurun... --> eh ini perumpamaan kebalik banget ya. Begitu buka pintu, pas di atas kepala kita ada heater, aduh legaaa.... Tapi ternyata ada disaster kecil, yaituuuu... anak bayi ngebom! Di kafe itu wecenya kecil banget, dan changing tablenya cuma ada di 1 wece aja gitu loh. Lalu itu anak bayi kan bajunya udah lapis-lapis ya, mana pake snow suit segala. Jadi deh bongkar pasangnya seru banget! Tapi akhirnya kelar juga, dan kita bisa bernafas legaaaa... Langsung deh kita nangkring dulu di kafe sambil cek-cek ombak, dan order hot chocolate 2 gelas. 

Rencana awal kita sih, mau ambil sightseeing pass seharga $59 per orang yang termasuk chair lift, sledding pass, lalu kita mau ngafe di Knoll Ridge Cafe yang merupakan kafe tertinggi di Southern Hemisphere atau bagian paruh bumi sebelah Selatan. Ini mah boro-boro bisa kejadian! Dari seluruh Ski Field yang besar itu, yang dibuka cuma bagian Happy Valley aja alias yang paling dekat sama kafe. Jadi opsi yang tersedia buat kita ya cuma sledding aja. Mending deh, daripada kagak ada kan? Rencana tadinya mau ngafe di atas, karena tutup, berganti jadi cukup ngafe di bawah aja. Selain itu, yang bakalan sledding cuma saya, suami, dan Abby saja, sementara mama saya dan Tilly nunggu di kafe. 

Kafe yang terdekat dari tempat parkir. Pas masuk sini...phewww leganya minta ampun.

Cuaca di luar, udah ngga jelas banget kan, hail parah, angin kenceng, jarak pandang hampir ngga ada.

Biarpun begitu, yang masih mau ski dan snowboarding masih tetep banyak loh! Termasuk kita juga nih, nekad naik walaupun cuaca amburadul.

Yay! Ini kali pertama buat Abby untuk main ke gunung salju beneran. Sebelumnya dia pernah main salju, tapi salju-saljuan yang dibikin di acara Snow in The Park di Auckland. Tentu saja skalanya beda dengan di sini.

Lucu banget anak ini jalannya pelan-pelan banget, tapi mukanya excited tak tertahankan.

Jarak pandang yang sudah sangat pendek. Itu chair lift saja udah hampir nggak kelihatan.

Tapi anak yang satu ini tetap seneng dong yah. Ternyata kuat juga dia sama dingin.

Sebelum kita sledding, foto dulu sama anak bayi! Pas di sini usia Tilly 2 bulan kurang 1 hari. Kecil-kecil udah ikutan dingin-dinginan nihhh....

Hot chocolate kita yang begitu sampai ke kita udah nggak hot lagi. Kesalahan teknis dari kafenya, alat getar yang dikasih ke kita nggak getar-getar, sehingga 30 menit ditungguin, kok minuman kita gak siap-siap. Pas kita samperin, udah siap aja dong dua gelas, dan udah nggak panas lagi. Hiksss... 

Mama saya, satu-satunya yang nggak pakai snow gear lantaran nggak mau sledding. Itu sarung tangannya kemana ya? Ilang satu hihihi. Mana dia gak pakai snow boots pula, jadi jalannya kudu pelan-pelan kayak siput.

Nah saya aja yang udah pake snow boots jalannya pelan-pelan, takut ngusruk euyyy. Kayaknya lebih beranian si Abby deh.

Beruang kecil, malah bobok aja gitu dipelukin sama babenya.

Foto kesukaan, mukanya damai tenteram banget! Enak kali yah abis eek, terus abis minum susu.

Muka-muka sumringah biarpun dingin parah.

Foto mama dan bayi, itu kelupaan bibir masih ada sisa hot chocolate aje gitu dong! Jadi serasa ada tahi lalat tambahan :P 

Setelah Tilly dan mama saya balik ke kafe, saya, suami dan Abby turun lewat lift ini ke bawah, menuju ke Happy Valley, satu-satunya field yang buka. 
Akhirnya kita memutuskan untuk sledding aja deh. Biaya sledding pass ini adalah 20 dolar per orang per jam, dan untuk Abby masih gratis. Waktu itu waktu sudah pukul 3 sore, dan kata petugasnya, pukul 4 sore areanya sudah mau ditutup alias tutup awal saking buruknya cuaca. Kemudian waktu kita mau bayar, dia malah bilang, "I'll give you guys a deal. Just pay 20 dollars for all of you." Hidih baik amat sih, mas-nya (eh bukan mas-mas yah?). Mungkin gabungan antara baik dan kasian sama kita yang udah jauh-jauh dateng, cuma punya sisa waktu satu jam, plus bawa anak kecil pula. Jadi deh, tadinya mau spend banyak di ski field-nya, berakhir dengan membayar 20 dolar saja untuk sledding. Aseeekkk! Oh iya, udah dingin-dingin begini, mas-nya pake mesin EDC wireless loh sambil nangkring di luar. Biar hujan badai, transaksi tetep jalan cuy! Gimana serunya?

Yang paling girang mah udah pasti deh anaknya! Soalnya dia bisa naik terus-terusan, kalau papa mamanya gantian.

Nah sekaran giliran saya sama Abby. 

Beginilah suasana saat kita meluncur. Gile yah udah kayak nonton film Silent Hill yang gloomy parah gitu, tapi asli di sono sih menurut saya tetep ASIK BANGET! Percobaan saya pertama ngesled, berakhir dengan ngejungkel sampai pantat sakit karena nggak bisa nahan speednya. Dan ternyata metode saya salah dong, mestinya kakinya itu ada di luar sled hahahaha. Maklum newbie!

Habis meluncur ke bawah, kita jalan kaki (pelan-pelan tentunya) menuju trowongan dengan travelator alias lantai bergerak. 

Nah ini dia travelatornya. Slednya juga harus kita gerek sendiri. Kebetulan ini yang gerek sled bapaknya, jadi saya pegangin Abby aja.

Biarpun dingin, biarpun beler, tapi ini anak tetep happy, malah pose foto sambil julur-julurin lidah. 

Another round with papa, muka super sumringah!

Wheeeee.... itu backgroundnya bukit-bukit batu. Kalau saja mahari bersinar terang, pasti cantik banget!

Sekarang saya coba sendirian tanpa anak.

Horeeeeee! Tuh trowongan travelatornya pas di sebelah kita. Asyik kan jadi kagak usah mendaki.

Nah ini loh posisi yang bener, kakinya itu harus keluar kanan kiri, supaya bisa ngerem saat speednya udah kenceng banget. Jangan sampai kejungkel kayak saya pas percobaan pertama.

Di latar belakang, nampak chair lift yang surprisingly masih ada isinya! Aduh berdedikasi sekali ya orang-orang ini untuk main ski! 

Last round saya dengan Abby. Habis itu dia udah nggak mau lagi karena mulai kedinginan. 

Foto dulu sama olaf jadi-jadian. Itu idungnya beneran dari wortel loh. Lucu yah!
Ternyata, baru 40-an menit, kita udah pada nyerah main sled. Saya sama suami sih benernya masih bisa lanjut lagi, cuma nggak tega sama Abby yang mulai rewel kedinginan. Jadi pas lah, begitu sebelum pukul 4, kita sudah selesai dan bisa balik lagi ke kafe nemuin mama dan Tilly. Tilly anteng ternyata, enak banget deh memang bawa bayi yang satu ini.

Foto dulu sama mama sambil jalan ke parkiran. Terus baru nyadar kalau nggak ada foto berlima!

Akhirnya kita wefie deh, sayang muka si Abby ketutupan dan si bayi nggak kelihatan karena sudah masuk gendongan. Yang penting ada foto rame-rame.

Akhirnya ini gendongan dipakai lagi hihihi. Asli beli Aprica Fitta ini jarang banget dipakainya. Oh iya, posisi bayi di sini agak saya tidurkan ya, dan dia pakai snow suit, jadi kakinya nggak ngangkang lebar, supaya ngga ada risiko hip dysplasia. 
Selesai sudah kita main-main salju di Whakapapa Ski Field. Walaupun nggak tahan sama cuacanya yang ancur lebur, tapi biar gimanapun kita happy berat! Selanjutnya, kita turun gunung lagi, dan 10 menit kemudian di kaki gunung, kita sampai ke penginapan kita untuk malam itu yaitu Chateau Tongariro. Kenapa kita pilih penginapan ini? Karena selain ini adalah penginapan terbaik di dekat Whakapapa Ski Field, penginapan ini juga merupakan salah satu penginapan besar tertua di Selandia Baru. Bayangkan, chateau ini diresmikan operasinya di tahun 1929! Bagaimana suasana di sana? Yuk kita intip.

Karena cuaca kurang bersahabat, suami hanya mengambil foto dari samping parkiran saja. Ini adalah sisi samping dari Chateau Tongariro. Jalanan ke atas itu adalah jalan menuju ke lobby. Nah, penasaran nggak sih bentuk depan Chateaunya itu kayak apa? Tungguin postingan yang selanjutnya ya! 

Pemandangan area di sekitarnya. Awannya tuebeeell banget! Tapi suasana damainya juga dapet banget.

Nih, bukti kalau Chateaunya berdiri di tahun 1929. Kontraktornya itu yang namanya Fletcher Construction, sampai sekarang pun tetap jadi salah satu perusahaan konstruksi terbesar di Selandia Baru.

Suasana reception hall yang klasik. 

Begitu masuk lobby-nya, kita disambut dengan kursi-kursi berukuran besar dan tirai-tirai tinggi, serta banyak chandelier. Semuanya terawat dengan sangat baik!

Yang ini adalah Ruapehu Room yang merupakan restaurant utama dari Chateau Tongariro dan juga merupakan tempat sarapan pagi. Kalau malam hari, Ruapehu Restaurant ini jadi restaurant Prancis fine dining. Bahkan saat kami tanya ke reception untuk tempat makan di sekitar Chateau, sang resepsionis bilang kalau Ruapehu Restaurant tidak bisa untuk bawa anak-anak. Jadi dia rekomen kita untuk ke pub di lantai lain atau ke restaurant lain yang berlokasi beberapa ratus meter dari situ. Wah gak seru yah...dikit banget tempat makannya. Jadi nanti malam kita makan di mana? Tungguin aja ya di bawah.

Nih bukti kalau Ruapehu Restaurant agak-agak strict dengan peraturan pakaian.
Di Chateau Tongariro ini, kami mengambil family room dengan kapasitas 4 dewasa. Rate yang kami dapat saat itu adalah 361 dolar per malam sudah termasuk sarapan. Konon kalau di puncak musim dingin, rate-nya bisa lebih tinggi lagi. Namanya gedung tua, walaupun sudah direfurbish bagian kamarnya, tetap terasa suasana "spooky"nya saat memasuki lorong-lorong. Jadi kebayang jaman dahulu orang-orang menginap di sini, lalu berpesta dengan pakaian ala The Great Gatsby. Suasananya dapet banget soalnya!


Di sisi sini ada 1 ranjang single dan 1 ranjang queen size (bonus: anak bayi lagi bobo di infant capsule)

Lalu ada satu lagi ranjang single di sisi dekat jendela. Baby portacot juga sudah tersedia di samping ranjang besar, jadi semua orang bisa tidur dengan nyaman.

Kamar mandinya masih agak jadul, tapi cukup untuk kita semua. Repotnya hotel yang ngga ada kitchenette ya pas cuci botol, jadi butuh space agak besar. Tapi untuk countertopnya gede kok, jadi container bisa ditaruh di situ.

Perlengkapan mandinya dari Forest and Bird yang merupakan produk asli Selandia Baru.

Dapat coklat karena ulang tahun! Haha, walaupun udah telat sebulan.
Begitu sampai kamar, saya langsung beberes, istirahat dan memerah susu (serasa sapi), lalu suami foto-foto sedikit suasana hotelnya.

Tangga kayu yang besar di setiap lantai.

Suasana lobby lounge dari dekat, di belakangnya ada grand piano. Beneran deh kebayang suasana masa lampau yang keren.

Ini area reception kalau dari arah dalam lobby. Terasa banget sentuhan klasik dengan chandelier besar. Pintunya juga dua lapis untuk mencegah supaya hawa dingin tidak langsung tembus ke dalam.

Di basement, ada bioskop gratisan. Lumayan kalau mau nonton, itu ada film-nya dan jam tayangnya.

Nih suasananya, waktu itu lagi film Jurassic Park kalau nggak salah. Kata suami, ada 2 orang loh yang lagi nonton.

Bikin penasaran kan, plunge pool itu bentuknya kayak apa.

Ternyata kayak begini toh, serasa onsen aja cuma pakai baju yah kalau di sini hahaha.

Anak bayi lagi hepi banget nih jalan-jalan. Aduh lihat di sini, mukanya masih bayi banget, sekarang udah gede!
Malam itu, kami memutuskan untuk makan malam di kota lain yaitu Ohakune, sekitar 50 menit dari Chateau Tongariro, sekalian mengembalikan perlengkapan ski yang kita sewa. Memang harus dibalikin hari itu juga loh, dikasih batas waktu sampai pukul 7 malam. Perjalanan ke Ohakune itu 50 km jauhnya dengan jalan berliku, open road, tanpa penerangan jalan, cuaca hujan lebat, demi apaaaahhh? Demi MAKAN ENAK! Bolak balik 100km pun kami relaaaa... (Dengan tambahan mama saya stress tegang ngelihat suami nyetir). Ohakune sendiri adalah kota terbesar terdekat dari Whakapapa. Mount Ruapehu sendiri ski fieldnya ada dua. Sebelah Utara ada Whakapapa, dan sebelah Selatan ada Torua. Nah buat yang mau ke Torua Ski Field, rata-rata menginapnya di Ohakune. Di sana jauh lebih banyak pilihan restaurant. Dan kita langsung menuju ke yang nomer 1-nya menurut Trip Advisor yaitu The Blind Finch. Tempat ini gila banget reviewnya sangat bagus! Jadi penasaran parah deh. Gimana makanannya?


Begitu kita masuk restonya, langsung disambut oleh konsep open kitchen. Kita bisa langsung order makanan, dan nanti akan ditunjukkan meja untuk kita duduk. Pas kita datang itu, antriannya lumayan panjang loh! Padahal hari minggu malam. Selain yang mau makan di tempat, banyak juga yang takeaway. Tapi dasar hoki, gara-gara rombongan kita agak besar, kita malah dikasih masuk duluan dan dapat meja besar. Yang couple-couple berdua-dua malah jadi ngalah deh hihihi.

Iseng doang mau kasih liat foto bayi lucu ini. Kamu nanti ikutan makan burger juga ya, tapi dari ASI-nya mama hehehe.

Suasana di dalam restaurant yang full house, dan tentu saja orang Asia-nya saya sekeluarga doang! Hahahaha.
The Blind Finch punya specialty berbagai macam gourmet burger yang terinspirasi dari berbagai negara. Menunya terlihat sederhana, but my oh my... Seriously one of the best burger restaurants I've ever tasted. Walaupun keluarga saya yang makan cuma 4 orang, kita coba 5 jenis burger! Oh iya, semua burger di sini ada dua ukuran yaitu Large Size dan Small Size. Kita pesan 3 Large dan 2 Small. Plus 2 fries. Yang Loaded dan yang biasa.

Poutine Fries, with Cheese and gravy. Ini ciri khasnya Canada banget nih! 

Regular fries. Yang saya seneng itu, disediakan saus Sriracha. No ABC, Sriracha is pretty good!

Saigon Smile (Vietnam) Large Size: Pork, Crackling, Pickled Carrot & Cucumber, Fresh Chilli, Vietnamese Slaw and Coriander. Ini pesanan suami saya.

Aotearoa (NZ) Large Size: Beef, Beetroot, Pineapple, Tomato, Lettuce, Smoked Tomato Relish and Cheddar Cheese. Yang ini pesanan saya.

Kamikaze (Japan) Small Size: Teriyaki Beef Or Chicken, Okonomiyaki Sauce, Kewpie Mayo and Japanese Slaw. Ini saya bagi dua dengan suami. 

The Ali (USA) Small Size: Beef, Bacon, Cheddar Cheese, Pickles, Jalapenos, Tomato, Lettuce, American Mustard and BBQ Sauce. Yang ini pesanan buat Abby. Tentu saja tanpa semuatambahan yang dicoret itu hahaha. Jadinya Bacon Cheeseburger ya? Tapi harganya tetep kok, nggak dikurangin.

The Stallion (Italy): Chicken and Prosciutto Or Grilled Aubergine, Napoli Sauce, Grilled Mozzarella and Basil Pesto. Of course we picked Chicken and Prosciutto. Tapi kebayang kalau pakai aubergine alias terong juga enak kok. Yang ini pesanan mama saya.

When they said large, it's truly large! Puas banget! Semua pattynya juicy, perpaduan rasanya top lah.

See, guedenya segitu! Mesti mangap gede banget! Untung kagak nyangkut itu rahang.
Tuh, burger yang smallnya aja guede banget! Dan kerennya, si Abby habis loh. Bukti nyata kalau ini burger memang endeus!
Nah, pas malam itu ternyata lagi ada quiz night di dalam restonya. Seru deh, ada quizmasternya, dan tiap meja dikasih pertanyaan. Lumayan loh hadiahnya cash 50 dolar kalau kita menang. Walaupun nggak cukup buat sekali makan, minimal bisa jadi diskonan kan? Hihihi. Kita tadinya nggak mau ikutan tuh, tapi quizmaster-nya ojok-ojokin terus. Kali aja dapet kan alhamdullilah ye. Syaratnya, nggak boleh buka HP sama sekali alias ngga boleh nyontek.

Baru buka halaman pertama, LANGSUNG BENGONG! Isinya peta buta NZ! Sudah lah, lupakan... dijamin kalah punya.

Belum lagi, ada mencocokan kota tersebut antara nama Maori dengan nama Barat-nya. Orang NZ-nya aja mabok, apalagi kita? Haiyaaaahhhh! 

Biarpun di ronde satu kita bapuknya setengah mati, ternyata di ronde dua dan ronde tiga, saya dapet skor lumayan loh. Ini mah bisa rebound nih! Tapi sayangnya....

Anak kecil ini sudah molorrrr.... itu artinya waktunya kita pulang. Ya iya lah...udah pukul 10 malam, padahal balik ke hotel aja 50 menit sendiri hahahaha. 
Nah, berakhirlah kisah hari kedua kita, gimana dengan hari ke 3-nya? Ada surprise loh besok paginya pas kita bangun tidur. Penasaran nggak? Tungguin aja ya postingan bagian ke 3-nya. Diusahakan ngga lama-lama hahahaha. (Serius deh, ini anak yang gede libur, malah makin susah cari me-time). See you on the next post!

20 comments:

  1. Waduh liat fotonya yg gloomy gitu niat banget ya ci. Tapi ketemu saljunya puas kayaknya, udah gitu dapet best deal lagi :)
    Tilly dalam winter suit gitu udah kayak boneka yaaa hahahaha, empuk empuk keliatannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, sebenernya considering cuacanya amburadul gitu, gak best deal juga sih hihihi. Mendingan bayar dobel tapi cuacanya mendingan hahaha. Tilly mah udah paling anget deh ya, apalagi dipelukin terus sama orang-orang tersayang.

      Delete
  2. We want more..hehe..ga sabar nunggu lanjutannya. Tilly umur 2 bulan kayak udah 4 bulan gedenya 😁
    Duh Abby sama Tilly tahan dingin yakk..yang cuma baca aja kayak kedinginan..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga gede-gede banget kok Pit si Tilly, masih wajar. Kalau dibandingin bayi kiwi masih gedean bayi kiwi (kiwi = orang NZ). Anak-anak dua-duanya kayaknya tahan dingin, tapi si Abby tuh ga tahan karena sarung tangan dia mulai basah hahaha. Kalau ngga sih mungkin masih betah kali ye.

      Delete
  3. Itu sampe putih gitu, ga kebayang dinginnya kaya apa tapi Abby & Tilly hebat amat udah bisa tahan dingin gitu, apalagi Tilly ;D

    g seumur2 blum pernah cobain Sriracha, buat cocolan kentang enak ya Le? Kapan2 ah coba ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dingin, tapi masih bearable dibandingin Wisconsin pas peak winter. Tilly mah paling anget dia.
      Kalau lu mau nyoba dan beli Sriracha, beli yang asli ya. Yang asli itu Made in USA (bingung kan hahaha...) yang ngga asli malah Made in Thailand. Jadi Sriracha itu originalnya memang dari California. Ada kok di Food Hall semuanya.

      Delete
  4. Tetep seru ya main sled nya walaupun cuaca gak bagus. Jd itu kakinya di luar sled tp diangkat atau diseret ny? Trus kalo mau ngerem jd kaki nya lebih diturunin ke bawah gitu kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bener itu kalau pas jalan kakinya diangkat, terus kalau dia mulai miring, kita pakai buat kontrol (seret buat ngerem gitu jadi balance lagi). Nah kalau mau ngerem beneran ya turunin tuh kaki lamaan dua-duanya.

      Delete
  5. Wuihhhh seru banget yah tiba2 kok gw kebayang film Olaf yg 20 menit itu hahahaa....

    Abby kalau pakenya biru serasa jadi Elsa dong...potonya bisa di pigura trus pajang di atas piano hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Film Olaf yang sebelum Coco ya? Gue aja belum nonton hahahaha. Hiyaaahhh...jadi Elsa cuma pake selapis? Yang ada bukan cuma baju yang biru, bibir juga ikut biru!

      Delete
  6. salut banget le berani bawa bayi dua bulan ke tempat dingin2 gitu... gua yang cuma ngeliat fotonya aja uda berasa dingin banget... hebat hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata not bad juga kok, Mel. Gue kira bakalan lebih rempong, ternyata seruuuu!

      Delete
  7. Tilly memang anak winter banget nih kuat dingin! Walaupun cuacanya gloomy abis tapi seru banget ya! Aku juga kepengen nyobain main ski atau sled gitu, sayangnya aku nggak kuat dingin, brrrrr.

    Abby mantappp banget ngabisin burger segitu. Aunty juga mau dongg, Bii~ *mangap*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, lahirnya aja udah winter ya hahaha. Bayi panda. Cobain deh Jane pakai gears yang lengkap. Jaket, thermal suit, sarung tangan, sepatu boots, pasti ngga gitu brasa dingin. Malah jadi tambah anget pas sledding.

      Nih, Tante aku bagi burgernya, tapi kemari dulu dong.

      Delete
  8. Beughh.. Kebayang dinginnyaaa ituu..haha.. Berasa serem tapi seru juga ya sledding dengan suasana gloomy gitu.. Diri ini kayaknya bakal nemenin Tilly aja..wkwkw.. Tilly ma Abby hebat ya, kuat dingin bener..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman kok kalau sleddingnya, cuma memang pas pertama coba sempet jatoh aja karena salah cara hahaha. Temenin Tilly juga enak kok anget, tapi sayang kan kalau udah sampe ngga nyoba seseruan.

      Delete
  9. le gw termasuk yang eneg sama salju en ngeliat foto2 u ga kebayang dingin nya.. eh tapi anak2 kuat ya? apalagi si bayi dua bulan...

    ditunggu lanjutan ceritanya nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu gue juga sempet eneg loh, abisnya masih inget repotnya kalau pagi-pagi mau berangkat kerja dan sekolah, padahal body ini masih pingin meringkuk. Eh tapi pas udah lama nggak liat, kok jadi kangennn...serius deh!

      Delete
  10. Dinginnya kayak apa itu ya...heubat ih pada kuat dingin...

    seru bgt ya semuanya kliatan Happy bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dinginnya not as bad as I thought haha (mungkin karena udah keburu biasa kedinginan pas winter).

      Delete