Thursday, January 25, 2018

Abby Dan Tilly Tamasya ke Taupo dan Ruapehu Bagian 3

Sampailah kita ke bagian paling akhir Abby dan Tilly Tamasya ke Taupo dan Ruapehu! Post kali ini bakalan dikit aja kok foto-fotonya, soalnya beneran tinggal hari terakhir kita yang isinya perjalanan nonstop dari Ruapehu sampai balik lagi ke Auckland dengan pemberhentian di Hamilton. Biarpun cuma dikit, tetep isinya sayang kalau dilewatkan. Apalagi, di pagi hari itu, ada kejutan yang kita nggak sangka sama sekali. Apakah itu?


Senin, 18 September 2017

Happy two months old untuk anak kecil kesayangan Papa, Mama, dan Cici Abby! Udah dua bulan aja Matilda keluar dari perut mama. Ngga nyangka juga mamanya udah bisa bawa dia jalan-jalan nginap ke luar kota dua malam, di saat musim dingin pula!

Duh, imut banget sih baru bangun tidur. Jadi inget pas seumur 2 bulan itu, masih bisa dibedong kalau bobok. Kalau sekarang mah, cuma pake onesie kutungan, dan selimut udah ditendang kemana tau...
Lalu apaan kejutannya? Begitu buka jendela pagi itu, langsung kelihatan! Di akhir musim dingin ini, kita dapat fresh snow alias salju baru! Nggak nyangka juga kalau salju masih bakalan turun di pertengahan bulan September, dan banyak pula. Apalagi kemarin hujannya sudah hail ya alias hujan es batu, jadi bener-bener di luar dugaan bakalan turun salju halus lagi. Suami saat itu langsung keluar pakai jaket padahal belum mandi dan sarapan, demi mengabadikan momen-momen cantik (dan dingin, yang bikin dia masuk angin pas balik ke Auckland hahahaha).

Kemarin cuma bisa lihat salju sisa, hari ini ternyata salju segar turun lagi.

Karena salju makin menebal, plower alias mesin pendorong salju mulai dikerahkan. Hari itu juga hanya mobil All Wheel Drive (AWD) yang boleh naik ke Mt. Ruapehu, jadi buat yang mobilnya cuma Two Wheel Drive (2WD) siap-siap manyun. Untung kita sudah naik ke atas kemarin walaupun cuaca amburadul, karena walaupun mobil kita AWD, kayaknya sih males ya naik lagi ke atas dengan kondisi cuaca begini. 

Seru juga ngelihat plower ngedorong salju sampai saljunya muncrat-muncrat gitu. Maklum di Ruapehu ini jalanannya nggak heated (bawahnya nggak pakai pemanas), jadi bahaya banget kalau sampai ada salju yang membeku di jalan dan jadi black ice, itu mobil bisa doughnut alias muter-muter gak jelas.

But the "good" thing is, kita bisa mendapatkan foto Chateau Tongariro yang kayak di postcard. Ini murni tanpa diedit, kalau diterangin, udah bener-bener bisa jadi kayak di postcard deh.

Such a beautiful and majestic building.

Ini warna asli yang tertangkap kamera loh, bukan dibikin jadi black and white. Kebayang ya serunya cuaca pagi itu. Tapi beneran deh, cantik banget!

Ngga enaknya, mobil jadi ketutup salju begini. Untungnya nggak tebal-tebal amat. Jadi ingat dulu pas jaman baheula, apartemen saya tuh tempat parkirnya outdoor, jadi kalau salju gede, pagi-paginya itu salju yang nutupin mobil tebalnya bisa lebih dari 10 cm, dan tiap pagi harus kerja bakti ngerokin salju dulu.

Kemarin pas kita tiba, itu hijau kering semua lapangannya, sekarang jadi putih tertutup salju.

Seneng aja ngelihat salju tipis-tipis muncul di atas atap. Suasananya jadi syahdu banget kayak di film-film.

Di dalam hotel, perapiannya sudah dinyalakan. Bagus banget mantelnya dari kayu yang terlihat sangat kokoh, dan yang jelas, perapiannya pakai kayu beneran, bukan gas.

Terasa banget ya rumah jaman dulu dengan sofa-sofa besar dan perapian. Klasik banget.
Pagi itu kita sarapan di Ruapehu Room. Ini loh ruangan yang kalau malam jadi resto fine dining Prancis yang pakai dress code itu. Pagi-pagi juga tetap berlaku dresscode-nya sih, cuma kayaknya nggak strict seperti kalau malam. Rata-rata yang nginap di hotel itu adalah pasangan-pasangan berumur yang berlibur, pokoknya terlihat keren-keren banget deh. Yang bawa keluarga kayak kita kayaknya cuma dua meja termasuk kita. Nggak seperti suasana sarapan di hotel-hotel keluarga, suasana sarapan di sini tenang banget, rada sunyi karena orang ngomongnya pelan-pelan semua, dan bisa dibilang romantis!

Mamam croissant dulu ya aku!

Typical breakfast di hotel-hotel di NZ, sederhana, tapi kualitas producenya juara!

Anak kecil ini ngintip-ngintip. Biarpun lagi ulang bulan, tetep belum bisa mamam bacon. Cukup ngerasain bacon dari susu mama hahaha.

Damaaaiii..... tenteraammmm.... Yang ada keluarga cuma kita dan meja sebelah kita.

Foto dari sudut lain. Hardwood floornya masih kinclong banget, pintu-pintu dan chandeliernya juga sangat terawat.
Menu yang asin-asin ada di sini.

Menu yang manis-manis ada di sini. Ada kejadian lucu nih, mama saya kan lihat di panci gede itu ada porridge. Bayangan dia, wuih enak juga pagi-pagi ada bubur (serasa di Indonesia lah ye, bubur ayam gitu menu sarapan wajib). Jadilah dia ngambil itu porridge, lalu dia kasih sosis dan bacon di atasnya. Pas dimakan, rasanya ancooorrr.. wong porridge di sini itu = havermut! Mestinya dimakannya sama gula tabur. Makanya tuh di sebelah panci porridge disediain sugar. Hahahaha. Lalu kalau bubur nasi itu disebutnya apa dong? Jawabannya adalah congee. Jadi jangan sampai salah ngambil ya.
Ih, si bayi kecil-kecil lirik-lirik.



Foto papa sama dua gadis kesayangan.

Soundtrack foto ini: "Yang, hujan turunnn lagi....." (Antara Cinta dan Dusta oleh Ratih Purwasih...--> Ketauan angkatan berapa).

Time to go homeeee! Pas kita mau pulang, ternyata saljunya tebel dong di kaca mobil. Gimana cara kita ngeroknya? Sama pihak resepsionis malah dikasih kunci hotel kita yang dari kartu plastik itu! Kerok deh sono...

Baru jalan sedikit, kok sayang amat ya kalau nggak foto sama pemandangan cantik ini. Akhirnya kita melipir ke pinggir jalan, lalu manfaatin kesempatan terakhir foto-foto cantik. Di sini matahari mulai naik, jadi fotonya lebih terang. Mesra gak mama sama anak?

Ini istri sama suami posenya malah kurang mesra yah? Hahahaha. Dan yang paling keren, itu kacamata item si Abby ada nyangkut di saku si suami! Kacamatanya pink pula!

Keren ya, putih semua gini, langitnya abu-abu, plus orang yang difoto keren juga! (langsung yang baca emoh...)

Wallpaper komputer (sendiri).

Hasil kerokan snow plower tadi pagi, jalanannya sudah bersih banget dari salju! Bravo!

Sepanjang jalan, salju di kaca mobil kita masih nyangkut. Pelan-pelan mencair sepanjang perjalanan.
Siang itu kita mampir untuk late lunch di Hamilton. Kali ini nyobain cafe baru namanya Cafe Fresca yang konsepnya adalah garden cafe alias kafe taman. Kebetulan lokasinya memang di sebelah tukang jual tanaman gede banget. Pas sampai sini, si unyil kecil ngebom lagi dong! Ngebomnya gede banget pula bikin panik, nembus kemana-mana. Hadeh kenapa ini anak demen banget ngebom di kafe yah. Kemarin pas sampai di Ruapehu juga gitu. Tapi untung deh kafe ini ada changing table-nya. Gak semua kafe punya loh. Jadi sebelum pesan makanan, kita urusan dulu sama penjinakan bom. Hehehe.


Suasana interior kafe. Atasnya itu sebenernya bening kayak glass house, tapi dikasih tirai hitam supaya nggak telalu menyorot mataharinya. Suasananya alami banget.

Dua orang ini manis banget yah kayak gulali. Padahal yang kanan itu, buandelnyaaa.... juara!

Ini keliatannya tenang-tenang aja yah, cuma ada anak kecil lagi tunjuk-tunjuk kue di kanan... padahal...

Anak ini selain nunjuk kue, juga bikin tulisannya pada ilang karena diusek-usek sama dia, sampai ditegur sama orang kafe-nya hahahaha. Tapi bener loh itu dia nunjuk kue yang dia mau. 

Cajun Chicken Salad: Fresca Salad Mix, Tomato, Cucumber, Grapes, Pinenuts, Crispy Noodles & Ranch Dressing. Ini pesenan saya, ceritanya mau makan light sehabis sarapan besar tadi pagi. 

Satay Chicken Strips & Rice: Chicken Tenderloins with our Homemade Creamy Satay Sauce, Cashew Nuts & Side Salad. Yang ini pesanan mama saya. Beginilah yang disebut dengan sate sama orang bule. Pokoknya bumbunya mengandung kacang, udah dianggep sate. 

Seperti biasa, Cappuccino pesenan suami, tombo ngantuk.

Calamari & Prawn Twister Platter with Lime & Sweet Chilli Sauce & Fries. Yang ini pesenan suami, katanya badannya lagi gak enak, jadi pesen yang "ringan2" aja. Segini ringan nih kalo di sini hahahaha. Beneran dia masuk angin tuh gara-gara tadi pagi belum sarapan udah ngabur keluar demi foto-foto.

Chocolate Cake pesenan si Abby. Karena tadi pagi sarapannya udah banyak banget, jadi siang ini boleh lah makan kue coklat aja, plus pisang dan susu tentunya.

Anak kecil ini, abis ngebom, diisi lagi deh sama susu.

Sementara yang ini girang banget soalnya ada playpen di ujung. Gak keluar-keluar dah dia betah.
Dua jam kemudian kita sampai lagi di Auckland. Habis naruh barang di rumah dan istirahat sebentar, kita langsung cabut makan lagi. Yang namanya abis travel dan nemu makanan barat setiap hari, ini saatnya untuk kembali ke "selera asal" yaitu Chinese Food kesukaan kita bersama hahaha. Kali ini balik ke langganan kita yang namanya Fu Lin Kitchen. FYI, selama saya hamil kemarin ini, hampir setiap weekend kita pasti sekali makan di sini. Soalnya makanannya terasa kayak masakan rumahan banget dan selalu ngangenin. Apalagi kalau lagi dingin-dingin, comfort food banget deh rasanya! Yang punya resto itu sampai hafal sama muka kita saking seringnya ke situ. Nah, menariknya, tiap kali ke sini, walaupun customernya dari berbagai bangsa, karyawan yang bisa Bahasa Inggris jelas cuma 1! Jadi tiap kali kalau ketemu yang ngga bisa Bahasa Inggris, saya buka aja deh buku menunya, terus tunjuk nama menunya, dijamin nggak salah. Kalau di Amerika malah lebih gampang lagi, hampir di semua Chinese restaurant, sebut aja kode menunya, dijamin nggak salah.


Pesanan favorit suami, nasi putih dengan dua macam BBQ: Roast Pork dan BBQ Pork.

Menu favorit Abby: Nasi dengan Sweet and Sour Pork. Kali ini makannya bagi 2 sama saya, soalnya saya juga pesan yang di bawah ini.

Wonton soup. Menu yang nggak pernah ketinggalan pas hamil. Sampai pas di rumah sakit aja saya minta dibawain ini. Babi dan udangnya terasa banget!

Kwetiaw Siram Seafood. Isinya selalu berlimpah! Ini pesanan mama saya, tapi nggak habis juga. Sudah tau dong siapa yang ngabisin lagi? (tunjuk diri sendiri).
Nah, demikianlah edisi tamasya perdana buat Tilly. Bisa dibilang sukses berat ya. Modalnya beneran keyakinan, dan tentu jangan lupa bikin checklist untuk persiapan. Yang jelas, jangan bawa kebanyakan karena seringkali nggak berguna. Apalagi kalau jalan-jalannya ke kota besar, kalau ada kurang sesuatu, jauh lebih gampang nyarinya. Bawa secukupnya dan seringkasnya. Dijamin perjalanannya menyenangkan walaupun pasti ekstra rempong. Ngga bawa bayi aja rempong, apalagi bawa yeee...

Sehabis ini Tilly masih jalan-jalan juga ke Rotorua pas adik saya lagi dateng ke sini. Nanti saya rangkum highlightnya aja soal Rotorua dalam satu postingan ya, kalau sempet, soalnya kan udah sering banget tuh ke situ! Ini aja saya udah mau pergi lagi nih ke sana, padahal yang lama belum juga ditulis...Ampun. Plus masih banyak banget cerita yang mau ditulis di sini, cuma belum sempet terus! Punya anak gede yang lagi libur, plus anak bayi yang baru mulai MPASI itu kan seru-seru gimanaaaa gitu yaaa... (emak-emak beranak lebih dari satu pasti paham dah...). Jadi waktu buat nulis itu limited edition. Kalau ada waktu lowong, bawaanya milih celentang istirahat dah. See you on the next post!

10 comments:

  1. dibahas juga bedanya porridge & congee :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling bikin ngakak di pagi hari soalnya hahahaha. Tapi memang buat yang ngga biasa, jadi bingung sih, makanya dijelasin.

      Delete
  2. Baru tau bedanya porridge en congee 😳😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, jangan sampe ketuker lagi yah.

      Delete
  3. Ci, aku baru sadar si Tilly sekarang udah 6 bulan dong ya? Welcome to MPASI days! Cepet banget waktu, perasaan baru lahir deh.

    Btw, aku ngikutin channel vlog orang British gitu, mereka memang sering nyebut porridge itu dengan congee, ya. Kalo cici nggak jelasin aku juga kira sama aja. hahaha.

    Foto-foto pas di pinggir jalannya cantik, walaupun langitnya nggak cerah tapi kelihatan fresh (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya udah MPASI nih, nggak brasa waktu cepet banget berjalan (dan mamanya masih gendut aja hahahaha). Congee itu kayak part of the porridge family kali ya (biar lebih mantep penjelasannya).

      Delete
  4. Foto dengan latar saljunya cantikkkk...hehe...
    Ya ampun Tilly sdh MPASI? Perasaan belum lama baca lahirannya.. 😰
    Masa jadi pengen sup wonton lihat fotonyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wonton sup di kala dingin memang juaraaa!

      Delete
  5. Iyaa.. kamu cakep (aku jawabin lho) hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emangnya ada pertanyaan gue cakep apa nggak ya, Yul? Hihihi. (Serius gue sampe nyari, lu jawabin siapa hahahaha)

      Delete