Tuesday, December 19, 2017

Enam Tahun Bersamamu

Hari ini tepat sebulan setelah saya merayakan ulang tahun perkawinan yang ke enam, akhirnya baru punya waktu untuk nulis soal ini. Ada satu pencapaian yang akhirnya terjadi di saat anniversary kemarin, pencapaian yang sebenernya kecil aja, tapi lumayan berkesan... yaitu... eng ing eng.... AKHIRNYA SAYA DAN SUAMI BISA KE BIOSKOP UNTUK PERTAMA KALINYA SEJAK PINDAH KE AUCKLAND!! Horeeeee!! Huhahahhahaa.... noraknya minta ampun yeeee! Sebenernya ke bioskopnya mah murah, yang mahal itu nyari waktunya, kakakkkk! Pas bener deh kemarin ini mami mertua sama adek ipar liburan kemari, pas banget jatuhnya sama tanggal anniversary saya dan suami. Anak-anak juga udah siap ditinggal, yang gede udah bisa makan sendiri, yang kecil ASIP-nya siap di kulkas, mama dan papa bisa ngedate dengan tenang! Sebenernya ngedatenya dibagi dua sih. Pas anniversarynya itu saya dan suami dinner dulu, lalu pas minggu depannya baru pergi nonton. Tetep ya, biar kagak ninggalin anak kelamaan (plus supaya bisa ngatur waktu mompa) jadi ngedate aja kudu dibagi dua. Kita cerita soal perayaannya dulu deh ya, biar pada ikutan laper.

Berhubung nggak mau lama-lama ninggalin anak, jadi pilihannya nggak mau makan jauh-jauh. Kebetulan saya tuh suka ngelewatin restaurant steak yang satu ini kalau lagi anter Abby les piano. Namanya Tony's Restaurant, yang merupakan cabang dari Tony's Steak House yang ada di city. Konon katanya, mereka ini salah satu steak house tertua di daerah barat Auckland. Boleh dong ye kita coba. Nah, pas masuk ke situ... langsung brasaaa banget hawanya kalau ini model resto jadul legendaris, serasa masuk ke dalam Gandy's di Menteng hihi. Serius dah, kagak ada modern-modernnya. Tapi yang model gini biasanya makanannya enak dong, makanya bisa bertahan puluhan tahun. Semoga cinta kita bertahan lama juga seperti Tony's Restaurant yang umurnya setua saya sama suami hihihihi.. ini kok terasa lebay dikit...*sudahlah hahaha*. Biarpun katanya dinner, udah pukul 7 malam, tapi suasana masih terang benderang. Maklum deh menjelang musim panas. Dan inilah menu-menu makanan yang kita pesen, yang sepulang dari situ, bikin badan mau meledak saking banyaknya! Semuanya difoto pake HP saja lantaran males bawa kamera.

Entree suami. Beef Kofta: on flatbread with tabouleh, tzatziki.

Entree saya. Seafood Chowder: classic, thick and creamy. Ini beneran sesuai dengan deskripsinya banget deh! Kentel, kaya rasa, mantep bener. Sangat sesuai untuk busui! Hihihihi.

Suami dengan entree-nya

Istri (yang montok) dengan entree-nya.

Main course suami. Lamb Shank: Braised 'til tender, on mash and spinach, with tomato. Suami bilang enak, tapi kelewat tender, mestinya kalau masih legit bakalan lebih enak lagi. Saya sendiri nggak makan lamb, jadi gak icip-icip.

Main course saya. Scotch Fillet: Aged beef, with mushroom sauce, mashed potato, and salad. Ini endang bambang sekali! Dan sizenya itu loh, gede! Busui tambah bahagia.

Dessert suami. Banoffee pie: Layered caramel, banana and cream on a biscuit base. Ternyata si Banofee Pie ini adalah dessert andalan dari Tony's sampai bisa pesen loyangan buat takeaway loh. Rasanya gimana? Surprisingly enak dan gak berat, nyam!

Dessert saya. Warm fudge cake with raspberry coulis and fudge sauce. Anget-anget, empuk, asem, manis, enakkk. Pokoknya puas banget makan di sini, tapi beneran perutnya kudu gede banget deh. Untung saya perutnya emang gede dan bisa berkembang sesuai jumlah makanan yang masuk (a.k.a. perut karung).
Makan sebanyak ini, pukul 8.30-an udah kelar aja dong hihihi. Terus baru nyadar kalau kita sama sekali kagak ada foto berduaan. Akhirnya minta tolong waitress fotoin kita di depan restonya, tapi hasilnya jeleknya minta ampun. Bahkan suami saya aja sampe geleng-geleng kok itu orang kagak bisa motret sama sekali. Cuma kan mau minta tolong berkali-kali kagak enak hati ye, akhirnya sudahlah kita foto wefie aja di dalam mobil, dibarengi dengan matahari senja, yang bikin muka kita koneng semua kayak bayi jaundice hahahaha.

Cincai lah ye, yang penting ada foto berdua yang lumayan layak.
Nah, minggu depannya itu, kita mau nonton, bingung sendiri loh mau nonton film apa. Pilihannya itu yang baru ada Justice League, lalu masih ada Thor: Ragnarok juga yang udah jadul banget benernya. Setelah ditimbang-timbang, kemudian dilihat jam mainnya, akhirnya kita milih yang jadul. Soalnya sebagai penduduk New Zealand, kita mendukung sutradaranya yang orang NZ hihihi (ini alesan ngasal banget). Sebenernya lebih karena reviewnya si Thor ini lebih bagus jauh daripada Justice League, dan kita nih mau nonton film yang santai-santai aja kayak di pantai. Nah yang kocak, kita kagak ditanya loh mau duduk di mana, tukang tiketnya sendiri yang cetakin buat kita langsung. Saya pikir kursinya bebas kayak di Amerika, eh ternyata ada nomernya. Terus tempat duduk saya di M dong! Walah, depan amattt.... eh kagak taunya di sini mah kebalik, kursi paling depan itu A, paling belakang M huahahahaha. Namanya juga newbie ye. 

Begitu masuk bioskop... jejeeengggg yang nonton kok cuma kita berdua doang! Alamakjannnn... Untungnya pas filmnya mau mulain, dateng juga penonton-penonton lain, jadilah kita nonton selusinan orangnya. Pas di counter, saya beli eskrim, dan pas filmnya belum mulai, tuh eskrim udah ludes aja dong. Ternyata baru tau kalau di sini dibilang film mulai jam 7, jam 7 itu iklan dan trailernya masih banyaaakkkk banget. Serius banyak deh, dan mulainya telat 15-an menit. Jadi inget kayak di Indonesia jaman dulu ya. Kalau sekarang kan mulainya rada tepat waktu. Surprisingly, sehabis nonton, walau filmnya bagus, saya baru sadar kalau rasa sayang sama anak selama ini, bikin gak gitu kangen-kangen banget nonton di bioskop. I am okay with watching the movies 6 months later on TV. Padahal, dulu mah hampir tiap weekend pasti ke bioskop pas masih single dan pacaran. Beneran deh punya anak, plus di negeri orang itu, bikin rasa keibuan kita nambah banget, apalagi urusin semuanya sendirian (plus suami tentunya).

Sekarang, kita nulis yang serius-serius dikit yuk, soal 6 tahun menikah ini. Di tahun ke 6 pernikahan kami, keluarga kami nambah satu anggota keluarga lagi yaitu Matilda. Saya masih ingat di perayaan hari ulang tahun perkawinan ke lima tahun lalu, saya diketahui positif hamil. Mabuknya berkepanjangan, plus banyak drama mulai dari placenta previa sampai gejala preeclampsia. Peristiwa melahirkan saya juga seru dan sunggu menguras fisik dan mental dengan berbagai problemanya. Tapi saya sunggu lega, sungguh lega bisa menghadapi semuanya dengan penuh rasa percaya diri, penuh keyakinan kalau saya pasti bsia melewati segala masalah. Kenapa? Karena saya tau, kalau saya punya seseorang yang sangat mendukung saya, yang saya bisa percaya penuh kalau dia pasti akan selalu ada di sisi saya, mendampingi di untung dan malang, sehat dan sakit. Dan orang itu adalah suami saya. 

Ketika kita belum menikah, saya pernah bertanya padanya, kira-kira apa yang dia bayangkan kalau kita nanti punya anak? Apakah nanti saya harus bekerja, atau bisa jadi ibu rumah tangga. Ternyata dia menyetujui untuk saya jadi ibu rumah tangga, dan dia akan bekerja lebih keras untuk memastikan dapur tetap ngebul. Tidak semua calon suami punya visi yang sama dengan calon istrinya, maka dari itu komunikasi sebelum pernikahan dan penyamaan visi akan masa depan jadi hal yang begitu penting. Ketika saya memutuskan untuk jadi ibu rumah tangga, yang berarti penghasilan keluarga kita cuma berasal dari satu pintu, tidak sedikitpun saya merasa ragu. Saya lihat bagaimana suami saya berjuang membuktikan ucapannya soal komitmen dia saat saya mulai menjalankan aktifitas saya sebagai ibu rumah tangga. Saat itu dia pindah memulai pekerjaan baru yang jauh lebih berat dan banyak keluar kota, supaya penghasilan bisa lebih baik, saya lihat sendiri daya juang dia yang tidak pernah luntur, bahkan sampai sekarang. He always tries to give his best for the family. Setelah pulang kantor pun, dia masih bantuin saya cuci piring, nemenin anak makan, kasih susu, pokoknya he'll try to help me as much as possible. Bahkan saat saya merasa gemuk banget, suami bilang, "Makan aja terus yang banyak, nggak masalah kamu gemuk, yang penting produksi ASI kamu bagus."  made me know that he loves me beyond my physical appearance. Anyway, he had proven that before by choosing me to be his wife though he knew that I had only one lung with big scar on my back. 

Makanya, waktu pas kita memutuskan pindah ke sini dan memulai hidup baru, saya tuh yakin, minimal saya nggak akan hidup "susah". Kelebihan materi mungkin nggak, tapi saya tau kalau saya punya orang yang selalu bisa saya andalkan. Orang yang selalu berusaha untuk kasih yang terbaik untuk keluarga dan selalu berpikir ke depan. Orang yang bikin saya tidak takut untuk menghadapi semua masalah, karena saat saya bersama dia, saya bisa menceritakan semua sukacita dan masalah saya, tanpa ada sedikitpun rasa ragu. Suami saya dulu bukan orang yang aktif di gereja, bahkan sering skip misa karena pergaulannya. Tapi sejak kita pacaran, menikah, dan makin ke belakang, mungkin karena melihat istrinya (ehem...), lama-lama malah dia yang selalu memastikan kalau kita rutin ke gereja dan tidak pernah skip. Dulu dia yang kalau doa suka males-malesan, sekarang jadi rajin banget, plus juga rajin novena plus rosario. Dulu dia juga bukan orang yang mudah untuk public speaking di depan orang, beda banget sama istrinya yang kayak petasan. Tapi sekarang saya suka terkagum-kagum kalau lihat dia ngobrol di komunitas, bahkan di acara parents meeting di sekolah. Kalau kata simpelnya: We bring the best out of each other, and I thank God for it.

Usia pernikahan saya memang belum selama pohon duren yang sudah berbuah. Cuma kalau boleh sharing sedikit untuk pasangan yang sedang mempersiapkan perkawinan, beneran deh, visi dan misi itu harus disatukan dulu dari sebelum pernikahan. Komunikasi harus terus dijaga, dan komitmen kalau bisa ditepati, supaya tidak akan ada rasa kecewa besar. Kecewa-kecewa kecil sih itu biasa, namanya kita belajar mengenal pasangan setiap hari, dan seumur hidup pun waktu kita tidak akan cukup untuk mengetahui sifat pasangan seutuhnya. Namun selama saya jadi teman curcolnya banyak orang, saya menyadari soal penyamaan visi ini jadi sesuatu yang sungguh krusial. Hidup kita nggak cukup hanya makan cinta (buta). Cinta itu harus disertai dengan perjuangan. Kalau nggak mau berjuang untuk pasangan (fisik, mental, finansial, spiritual), mendingan tutup buku lebih awal dan buka lembaran baru sebelum ketok palu. 

Doakan kami terus ya, supaya bisa terus melangkah dengan percaya diri menghadapi tantangan-tantangan selanjutnya dalam rumah tangga. Semoga kami bisa tetap lengket kayak super glue kering, jadi orang tua yang baik, dan Tuhan selalu menjaga dan mendampingi di setiap langkah yang kita ambil. Cheers for many-many years to come!

34 comments:

  1. sama kayak di US ya, A nya dari depan... kalo di indo kan A di belakang ya....
    happy anniversary yaaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Man. Gue malah udah lupa loh di US, lantaran duduknya bebas, pokoknya cari yang enak aja duduknya, ga pusingin nomernya hahahaha.

      Delete
  2. Happy Anniversary Mama Papa Abby Tilly.. Makin penuh cinta setiapp harii :)

    ReplyDelete
  3. Happy Anniversary ci Le dan Koko. Bahagia selalau bareng Abby & Tilly. Berasa setiap tahun ada pengingat, kalo selama itulah pula saya udah ngikutin blognya cici. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Annisa. Ngikutinnya mulai dari kawinan yah? Hahaha. Itu kali pertama cici post dengan banyak foto tuh.

      Delete
  4. Cici...happy anniversary yah.....sehat2 selalu Ci leo and fams, oiya Merry Christmas also yah..GBU

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Cath! Merry Christmas to you too!

      Delete
  5. amiiin ci, semoga langgeng sampe nanti jadi oma opa ya. Happy anniversary ci, Tuhan berkati selalu...
    Eh sekarang nonton bioskop di indonesia juga gak ontime loh, suka banyakan iklannya. Sama lah kayak disana hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, May! Iya di Indo juga iklan banyak, tapi kayaknya mulainya kagak setelat disini deh. Entah kalau di Jakarta udah mulai tambah mundur mulainya.

      Delete
  6. Happy anniversary yaaa... aku disini juga jarang bgt nonton bioskop... kemarin udah kepingin ntn thor, justice league.. tp ga tega tiap berangkat kerja faith selalu bilang nanti pulangnya jam 6 yaa.. hehehe
    Terharu baca tulisan kamu soal pak suami hehehe.. semoga kalian happy dan sehat selalu yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Bon. Iya udah ga jadi prioritas kayak pas pacaran dulu lah. Sejak punya anak, di Jakarta aja gue jaraaang banget nonton. Kayaknya udah mulai kudu bisa bedain prioritas. Kebawa deh sampe dimari.

      Delete
  7. happy anniversary ya le... semoga awet2 terus ampe tua... dan gua setuju banget, komunikasi sebelum pernikahan tuh penting banget... makanya dari sebelum nikah gua uda bilang kalo gua bukan tipe ibu rumah tangga yang harus di rumah 24 jam ngurus rumah dan anak... dan dia setuju gua kerja, selama gua happy hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Mel. Nah banyakan tuh org kalo mau nikah fokus di weddingnya melulu bukan di marriagenya. Akhirnya pas jalanin baru deh kerasa kerikil2nya. Yang udah diomongin aja masih banyak kok kendala2, apalagi yg kurang komunikasi.

      Delete
  8. Happy Anniversary le.. langgeng selalu ya.. btw suami baca ga blog u? kalo baca dia pasti terharu karena istrinya sangat menghargai usahanya dia hehe..

    beda sih ya sama di Indo, kalo di luar tuh kadang kalo mamanya kerja apalagi anak lbh dari satu yang ada sebagian besar gajinya habis ke day care n yang pasti jagain anak nya ga mungkin sebagus mamanya sendiri..

    gw setuju banget sama komunikasi sebelum merit.. tapi gw kebalikan le, gw malah udah bilang ke suami pokoknya gw harus kerja.. kalo ga mau udah cari cewe lain sana hahaha.. kalaupun terpaksa dirumah aja maximal setahun dua tahun deh...

    btw merry xmas ya for you n fam... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Carol! Dia kadang2 suka baca kok. Malah suka kasih tau kalo gue typo hahaha. Maklum deh istrinya waktunya terbatas buat ngeblog jd kalo ngepost buru2.

      Gue jg kalau misalnya pendapatan suami ga cukup buat sehari2, gue jg harus siap utk back to work sebisanya. Tp kalau seandainya cukup, gue jd pny opsi utk jado IRT dan ga dipaksa. Syukur pada Tuhan jg. Soal kerja or ngganya, intinya yg penting dikasih opsi dan ga dikekang utk memilih salah satu.

      Merry Christmas n happy new year to u too!

      Delete
  9. Happy anniversary ci Le dan papanya Abby Tilly <3
    Jangankan yang diluar negeri ci, aku yang di Jakarta dan pake suster pun berasa sekarang prioritas utama untuk spend more time sama anak, jadinya nonton bioskop ga jadi kewajiban kayak dulu pas pacaran hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget. Cici aja pas ud pny anak, nonton bioskop bisa diitung pake jari pas masih tinggal di Jakarta. Mesti spesiaaalll banget filmya, atau ada event spesial kayak anniversary, itupun ga rela ninggalin lama.

      Delete
  10. Happy anniversary ya untuk kalian. Semoga sukacita dan berkat dilimpahkan selalu. And oh happy mother's day too!

    Penyatuan visi dan misi itu emang penting banget. Saat ada masalah datang, kita bisa nengok lagi visi misi keluarga kita tuh apa. Komunikasi juga harus dijaga ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Jane. Amin amin. Yes, fokus kita tuh harus marriage life, bukan weddingnya. Nah orang suka lupa bagian situnya tuh.

      Delete
  11. Happy anniversary ya!!
    beda banget sama istrinya yang kayak petasan <-- lucu banget yg ini hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Entin. Iya kayak petasan, kalau ngobrol prepepepepet hahahaha.

      Delete
  12. Turut bahagia ci,, happy anniversary, selalu dilimpahi cinta selamanya :)

    ReplyDelete
  13. Ehem2.. Happy anniversary yah Le, makin mesra dan penuh cinta selalu :D

    ReplyDelete
  14. wah bahagia bgt anniversary ke 6 nya ya, nonton bioskop berduaan dan makan2...moga langgeng terus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Fitri! Biarpun cm nonton sama makan aja, udah happy berat!

      Delete
  15. Selamat ultah perkawinan, Lele. Langgeng terus sampe kakak nenek dan beranak cucu yaaaa.

    ReplyDelete
  16. aaamiiin!! bener bgt tuh yaa mba, tiket bioskopnya mah murah, waktunya yg mahal >.< aku aja cum bs ebulan sekali di jkt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebulan sekali juga udah bersyukur banget yah Nin. Dulu saya di Jakarta juga ngerasa gak tega ninggalin anak. Setahun pertama pny anak, cuma 1 kali ke bioskop hahaha.

      Delete