Monday, October 09, 2017

Ketika Mama di Auckland

Sudah lima hari saya ditinggal mama pulang ke Jakarta setelah dia menemani saya lebih dari 2 bulan. Gimana rasanya? Tentu ada rasa sedih karena berpisah dengan mama tersayang ditambah rasa badan encok karena sudah nggak ada yang bantuin lagi. Tapi syukurnya semua masih bisa dihandle dengan baik. Minimal sekeluarga masih bisa makan dengan layak, baju bersih tersedia, dan saya masih waras (sambil merindukan mandi dan ke wece dengan tenang tanpa gangguan). Sekarang, mau cerita dikit ah saat mama ngunjungin saya. This will be a very random note, mungkin tidak begitu berarti buat yang baca, tapi akan saya simpan di sini untuk kenangan.

Waktu itu 9 Juli 2017, rasanya seneng banget mau jemput mama di airport. Kebayang ketemu setelah hampir 1.5 tahun berpisah itu, bikin hati bahagia. Apalagi saat mama masih di Jakarta, dia kelihatan sangat excited. Setelah berpelukan di airport, dimulailah perjalanan Mama di Auckland yang saat itu sedang di tengah musim dingin, mana hujan pula. Mama nggak terlalu banyak ngomong, bahkan disuruh milih menu makan malam aja pusing sendiri. Perasaan saya mulai nggak enak. Waktu itu kan saya lagi menanti-nanti lahiran, plus Abby baru mulai libur midterm, jadi setiap hari ya saya bawa mama jalan. Anehnya, walaupun mama kelihatan happy ketemu saya dan terutama ketemu Abby, tapi saya tau dalam hatinya dia nggak happy dan kelihatan nggak semangat. Beneran nggak semangat, sampai dibangunin aja susah! Rupanya, dia nggak suka karena Auckland itu dingin banget. Ya walaupun di rumah ada heater di dalam kamar, tapi begitu keluar kamar, brrrr..... Dan ketika saya bawa dia di mall dekat rumah yang lumayan bagus (untuk ukuran Auckland), dia juga nggak happy, lantaran menurut dia mallnya sepi banget. Padahal ya, itu lagi liburan anak sekolah, dan menurut saya mallnya sudah lebih ramai dari biasanya. Namun buat mama saya yang terbiasa dengan hiruk pikuk Jakarta, mall di sini itu super duper zzz alias membosankan. Walaupun begitu, dia belanja baju banyak banget buat hadiah ke kedua cucunya. Cuma ya gitu deh, mukanya lesu, dan kelihatan nggak punya tujuan.

Setiap hari, bawaan saya jadi kesal melulu ke mama dan jadi suka marah-marah (sorry, Ma), soalnya saya berharap dia gembira saat menemani saya di Auckland, tapi kok yang ada malah terlihat sedih. Tentunya nggak ada anak yang kepingin orang tuanya sedih saat mengunjungi kediaman si anak. Belakangan saya nanya ke mama, kok mama kenapa sih lesu melulu? Ternyata menurut dia, Auckland itu jauh banget dari ekspektasi dia. Ternyata dingin, ternyata basah alias hujan melulu, ternyata sepi banget kayak kota mati, intinya Auckland itu nggak banget deh! Bahkan dia terheran-heran kenapa saya sekeluarga bisa mau tinggal di kota yang kayak begini, yang nggak hip, nggak asik, nggak bikin semangat. Ditambah lagi, walaupun si mama pede nyetir di Jakarta dengan pengalaman puluhan tahun, ternyata saat dia nyoba latihan nyetir di sini, hancur lebur berantakan alias semua peraturan nggak diperhatiin, mulai dari speed limit, marka jalan, aturan persimpangan, dan lain-lain. Udah deh, bikin mama tambah kesel lagi karena ternyata juga nggak bisa bantu saya untuk nyetirin Abby saat saya nanti sudah melahirkan. Ternyata, buat orang Indonesia yang terbiasa cuek dengan peraturan (dan SIM bisa nembak), nyetir di sini itu mayan menyiksa loh. Pokoknya, mama nggak suka banget sama Auckland. Titik. Padahal ya, pas kita kemari dulu di tahun 1993, itu juga lagi musim dingin di bulan Juli, malah kita ke South Island yang jauh lebih dingin daripada Auckland. Kok mama happy bener ya? Kayaknya memang beda pergi dalam suasana liburan, apalagi saat itu masih ada papa.

Saya sudah pernah cerita kan ya, kalau mama saya ini langganan kena depresi. Selama di Auckland ini, dia beneran kena depresi. Yang biasa jago masak, jadi nggak bisa masak, bahkan takut nyentuh dapur, jadi boro-boro saya dimasakin makanan enak selama dia di sini, malah saya yang masak terus walaupun badan bonyok habis lahiran. Yang biasa sigap, jadi lemas, dan maunya cuma tidur melulu, jadi boro-boro ada yang bantu saya aplusan begadang. Saya sempat sedihhhhh banget, saat sebelum lahiran, saya minta dibikinin risol, dan mama saya bilang nggak bisa. Padahal dia bikin risol itu mestinya sudah kayak di luar kepala saking seringnya. Alasannya banyak banget, awalnya dia bilang lupa resepnya. Kemudian saya bilang kalau resepnya minta adik ambilin aja terus foto, tapi dijawab, adik nggak tau resepnya di mana. Saya bilang ya kasih tau aja dimana, eh dijawab, nanti brantakan letaknya dia nggak tau. Intinya, mama nggak mau bikinin risol buat saya, bahkan nggak ada usaha sedikitpun untuk seenggaknya nyoba, padahal waktu itu saya lagi di rumah sakit, dan kepinginnnn banget makan risol bikinan dia. Sampai mama pulang lagi pun, tetap nggak kesampaian.

Tapi statement dia yang paling bikin saya meringis adalah, dia nggak nyangka kalau di Auckland hidup saya "susah". Kok mau-maunya saya hidup menderita di sini, setiap hari setengah mati ngurus anak tanpa bantuan, hidup sederhana di rumah yang kecil seutek-utek (ini beneran seutek-utek saya ga boong, begitu masuk koper mama, jalan aja susah), nyewa pula. Selama ini mama saya lihat foto yang saya kirimkan di Whatsapp, dia kira saya hidup enak, berkecukupan, dan tidak pernah ada kendala. Dia bingung, apakah benar saya bahagia hidup begini? Langsung saya jawab tegas, kalau saya bahagia dengan pilihan hidup saya, walaupun di mata dia, hidup saya ini ngenes. Susah ya kalau standar bahagianya beda. Sayanya ngerasa happy-happy aja, kok mama saya malah depressed ngelihatin hidup saya. Pertanyaannya: Saya mesti gimana dong? Hahahaha.

Saya tau, mama ingin bantuin saya. Tapi yang namanya orang depresi itu, kemampuan dia jadi menurun drastis. Makanya setiap hari saya minta bantuan mama hal-hal tertentu saja, seperti nemenin Abby makan pagi, masukin cucian ke washer and dryer (kadang mama bantu setrika), cuci piring sedikit, pokoknya yang nggak menguras tenaga dan tetap bikin dia happy. Senangnya, setelah kehadiran Tilly, mama jadi punya hal yang dia merasa dia mampu bantu betul-betul, yaitu ngemong dan kasih susu. Mungkin itu hal kecil buat orang lain. Ekspektasi dibantu orang tua setelah lahiran itu kan biasanya dimasakin masakan enak-enak, dibantuin ini itu, yang bikin si ibunya cukup ngasih nenen aja dan istirahat. Itu tidak terjadi sama saya. Tapi saya bahagia melihat mama saya jadi punya sense of purpose karena ada si kecil yang lahir.

Makin ke belakang, saya lihat mama jadi lebih happy sedikit. Apalagi musim semi mulai datang, Tilly bertambah besar dan mulai bisa diajak main. Musim semi datang, artinya kita bisa mulai jalan-jalan ke luar kota, sambil bawa rombongan sirkus. Kita jalan ke Matakana, Taupo, Ruapehu, Hamilton, Rotorua, dan Hobbiton sama-sama. Apalagi di dua minggu terakhir, adik saya juga ikutan hadir, dan kita bisa merayakan ulang tahun mama yang ke 61, seminggu sebelum dia pulang ke Indonesia. Sayangnya, perayaan ulang tahun itu jadi pengingat, kalau sebentar lagi dia harus kembali ke Jakarta, dan itu bikin dia down lagi. Setiap hari pandangannya menerawang, mikirin gimana di Jakarta nanti kalau nggak ada Tilly. Dua hari sebelum pulang, sepanjang packing itu dia nangis sesenggukan sambil masukin barang-barang ke koper. Sedihnya lagi, karena pesawat dia pagi, pukul 5 subuh dia harus say goodbye ke Tilly dan Abby yang lagi tidur di rumah karena kami gak bisa ikut nganter.

Sekarang mama sudah di Jakarta lagi, dan dua hari lalu kita video call untuk kali pertama setelah sebelum-sebelumnya di Whatsapp jawabnya dikit-dikit (alias pertanda kalau dia lagi down). Baru aja bilang "Hello", mama sudah langsung berurai-urai air mata sambil manggil-manggil, "Tilly.... Tilly..., Popo kangennnn..." Saya juga ikutan mewek dikit, walaupun nggak ngebanjir kayak mama. Terus-terusan saya arahkan kamera ke Abby dan Tilly, supaya mama saya bisa puas melepas kangen. Abby juga lagi bawel-bawelnya, jadi dia bisa seru ngobrol sama popo-nya. Saya bilang ke mama, kalau kangen, tinggal balik lagi ke Auckland. Tapi dia bilang susah, karena biar gimana hidupnya di Jakarta. Saya juga nggak bisa balik dengan mudah, apalagi tahun depan Abby mulai masuk SD yang disiplin dengan peraturan attendance harus di atas 90 persen, yang berarti saya tidak mungkin bisa pulang kecuali saat liburan musim panas (yang berarti tiketnya mahal ngajubileh karena barengan sama Natal dan Tahun Baru).

Yang kocak, adik saya kemarin laporan, kalau mama malah kepingin pindah ke Auckland. Makanan di Jakarta ternyata kalah enak dengan di Auckland. Dia mulai kangen dengan bacon yang gurih, dan juga mulai kangen dengan udara dinginnya karena di Jakarta panasnya  lagi gila-gilaan. Nah loh! Apparently ini yang namanya benci tapi rindu macem lagunya Diana Nasution yah?

Ma, seandainya mama baca ini, duh, Mama, seandainya pindah ke Auckland semudah itu, Mama akan jadi orang pertama yang aku ajak. Untuk saat ini, Mama yang happy dulu ya di Jakarta sama adik. Kalau mama kangen, kita video call dulu, dan lebih asik lagi kalau mama bisa main ke sini, mungkin di cuaca musim panas yang lebih enak. Doain anak mama punya kesempatan dan rejeki supaya bisa pulang kampung pas liburan panjang, dan kita semua diberi kesehatan. Miss you a lot! Kiss-kiss dari cucu-cucumu tersayang.


Foto ulang tahun mama, pakai kue favoritnya: lapis surabaya. Anak yang kecil matanya mandangin kue gak lepas-lepas. 

Sama cucu kesayangan versi 2.0

22 comments:

  1. aw terharu banget baca postingan ciLe yg ini :") semoga semua anggota keluarga ciLe diberi kesehatan yaa, biar bs kumpul2 lagi, dan mamanya jg ga sedih lagi :) Tilly gemas sekaliii di foto yg trakhir... pasti Popo seneng banget punya 2 cucu yg gemesin

    ReplyDelete
  2. Yaampun cii aku baca ini sampe nahan-nahan aer mata juga jadinya. Soalnya kejadiannya sama banget dengan yang aku alami tahun lalu pasca kelahiran. Mama yang ke Bogor nemenin aku kaget dengan situasi kehidupan aku sebelum pindah ke rumah mertua. Komentarnya persis kayak yang mama cici sampein. Puji Tuhan setelah ngobrol-ngobrol, Mama ngerti dan nggak pernah komplen lagi. Sebenarnya orangtua itu cuma nggak mau lihat anaknya susah aja hihi. Sehat selalu yaa, buat Mama dan sekeluarga ci.

    ReplyDelete
  3. memang sih..standar bahagia anak itu berbeda dengan ortunya.
    Jiayou ya sis LE!

    ReplyDelete
  4. pasti kangen ya kalo jauhan...

    lu mesti apply citizen dulu ya ny kalo mau sponsorin ortu?

    ReplyDelete
  5. ci Le, terharu bacanya :')
    amien2 ya ci, smoga apa yang cici harapkan bisa terkabul, bisa kumpul2 lagi sama mama :) en mama bisa ketemuan lagi sama ci Le, suami en 2 cucunya, yeay!!

    ReplyDelete
  6. aduhhh...kok gua jadi melow baca ini ya le....pertama kasian memang orangtua seperti gak punya tujuan hidup lagi ya, duduk bengong gak tau mau kerjain apa...hahaha...tapi begitu udah pulang ke jakarta, jadi kepengen balik lagi karena ada cucunya....yahh semoga aja mama mu sehat selalu biar bisa bolak balik nengokin cucunya deh..biar tambah semngat hidup ..

    ReplyDelete
  7. Duhh terharu bgt ci le bacanya
    Iya ya itunganny mamany ci le lg penyesuaian dr hiruk pikuk jkt ke auckland yg sepi soalny kita jd berasa mati gaya, ak klo pulang bali n nginep di rumah tanteku di baturiti yg mana di gunung jg gt butuh 1-2hr buat enjoy soalny sepi bgt jam 7 malam udh kek jam 12 mlm di jkt yg sepi ahhahah

    amien semoga doany ci le dikabulkan semuanya ya hehehhe

    ReplyDelete
  8. terharu bacanya and i can relate... karena juga jauh dari orangtua and adek2 .. begitu mereka kesini rasanya seneng banget en begitu mereka pulang ke indo, rumah berasanya kosong lagi huhu..

    Semoga ada jalannya yach biar bisa sering2 kumpul or maybe pindah kesana mamanya..

    ReplyDelete
  9. terharu banget baca postingannya... gua dan mertua yang masih satu negara satu pulau aja tetep ga bisa pulang sering2, karena mikirin cuti dan lain2... apalagi yang uda beda negara... emang sedih ya kalo tinggal jauh2an sama orangtua...

    ReplyDelete
  10. Cici.. aku terharu..
    Kondisi ku mirip2 sama kaya cici.. Keluarga semua di Indo, dan saya-suami-anak di Kuala Lumpur. Saya dan Suami kerja.. Dalam 2 bulan terakhir ini anak saya sering sakit. Mama nangis juga pas tlp saya.. Sama sih menurut beliau, kok hidup saya susah banget. Dan ga ada yang bantuin..

    Tapi ya sudah lah.. kita cuma coba jalanin aja :)
    Cheers cici

    ReplyDelete
  11. Namanya Mama ya, pasti sedih liat hidup anaknya susah. Si Mama aja dah berapa kali ngomong gw suruh pulang daripada disini, udahlah ngontrak, rumahnya sepetak. Disana ga perlu beli..hihi.. Kasih Ibu sepanjang masa lah.

    Syukur ya setelah itu bisa sedikit cerah hati Mamanya, kebayang sih hancurnya hati pisah, apalagi ini jauhhh kali..huhu..

    ReplyDelete
  12. Salam kenal ya mba, selama ini silent reader.. :) Saya tinggal di Wellington, baca postnya jadi ikut terharu inget mama papa saya yang tinggal di Jakarta juga.. Eniwei, penasaran Abby SDnya di mana mba? Soalnya klo di Wellington, public school sangat longgar masalah kehadiran.. Anak2 Indo kalau ijin liburan gampang banget, termasuk anak saya year1 baru2 ini ijin 2bulan mudik ke indo.. Yang strict itu mulai college.. Atau mgkn peraturan di Akl rada beda kali ya..

    ReplyDelete
  13. Eh lha, komen g gak masuk. Le, g baca sambil setengah mewek nih. Mengharukan. Mama u sebenernya sayang banget sama u dan cucu2nya ya keknya. Cuma karena kadang tertekan jadi kesannya apatis. Huhuhu.... Oiya, cara bawa ortu ke sana bejimane, Le? harus citizen ya?

    ReplyDelete
  14. Jadi kangen mama.. sama jd bersyukur bisa ketemu nyokap tiap hari.. semangat ya Le! Semoga nyokap bisa berkunjung ke Auckland lagi dan kali ini lebih hepi 😊

    ReplyDelete
  15. Makin kagum sama cici yang tegar banget. Padahal orang baru kahiran kan biasanya malah rentan kena baby blues. Mana cici lahirannya drama pula T__T semoga cepet reuni lagi sama mama di suasana yang lebih happy happy no depresi ya ci #hugsfromjakarta

    ReplyDelete
  16. semangat ya popo... memang sedih ya jadi orang tua jauh sama anak dan cucu...

    ReplyDelete
  17. I feel you. Nyokap gue setiap ngunjungin gue selalu bilang (walopun not word for word) "hidup kamu susah banget di sini, mama capek ngeliatnya. rumah kecil, ngurusin anak sendiri, mana kerja. coba kalo kamu di indo, rumah sudah ada. Dengan kualifikasi kamu seperti ini, pasti bisa dapet kerja yang gajinya bersaing dengan gaji kamu disini." Padahal gue tinggal di kota yang cukup besar/rame di Kalifornia Selatan dan rumah gue gak kecil2 banget booo!Emang gaya hidupnya beda and more importantly arti kebahagian bagi kita beda. Dan seperti lo bilang, kalo udah gini, ngejelasinnya susaaah banget. Dan akhirnya malah berantem.

    ReplyDelete
  18. Heh! Mak lu uda pulang yaaa? Kok gw dapet info nya lu lagi sibuk karena masi ada nyokap ya?

    Sedih yo pasti ditinggal nyokap, semangat le!

    ReplyDelete
  19. 😊😊 semoga mamanya selalu sehat ya Ci.. dan happy.. sepertinya kalau sudah berumur, ortu gampang sensitif..

    ReplyDelete
  20. Semangatttt Leony.. Semoga videocall sama mamanya tiap hari..

    Gua bayangin nyokap gua ke Blenheim.. 2 hari lsg minta pulang hihihi..

    ReplyDelete
  21. Mungkin beliau ngebandingin ma hidup leony dulu di jakarta, ma rumah dulu di Jakarta ya..
    Gak ketemu mama 2 minggu pas beliau mudik aja kangen dimasakin..he he apalagi 1.5 tahun secara rumah kita nyambung depan belakang ketemu selalu biasanya..moga mamanya selalu sehat ya le

    ReplyDelete
  22. Kak saya pgn kerja nz,ada referensi unt info visa kerja?thx

    ReplyDelete