Thursday, September 14, 2017

Motherhood Saga: Matilda's One Month Celebration

Ealah... Anaknya udah mau dua bulan, emaknya keteteran belum sempet update soal acara sebulanan si baby. Waktu rasanya ngebutttt banget larinya, pokoknya hari-hari berlalu begitu cepat. Syukurnya sekarang emaknya udah lumayan cukup waktu tidur karena si Matilda udah mulai bisa sleep through the night selama 6 jam setiap hari. Alhamdullilah banget deh ah, akibat pelatihan ala militer dari emaknya dengan prinsip keteraturan, demi kebaikan bersama haha (boong, boro2 militer, liat mukanya aja gak tega hahahaha. Tapi sleep through-nya bener kok hihihi). Jadi ngapain aja kita pas sebulanan Matilda? Yuk disimak.

Kalau dulu pas Abby sebulanan kita lumayan heboh ngerayain. Mungkin ada faktor anak pertama kali ya plus ada keluarga banyak di Jakarta jadi bisa bikin rame-ramean. Acara sebulanan anak kedua ini bisa dibilang nggak ada heboh-hebohnya sama sekali, bahkan ngga ada acara. Yang jelas, kita tetap harus berbagi terima kasih kepada kerabat-kerabat di Auckland sini yang sudah perhatian dengan mengunjungi dan ngasih hadiah ke Matilda. Tradisi manyue ini menurut saya perlu dijaga sebagai tradisi yang tetap harus dipertahankan walaupun kita ada di negeri orang. Jadilah sehari sebelum Matilda sebulanan, kerjaan saya adalah...Ngewarnain telorrr!! Hahahaha.

Tau kan ya soal tradisi telur merah ini? Katanya sih telur merah ini melambangkan kesehatan dan keberuntungan, serta perekat hubungan untuk semua orang. "Drama" sedikit pas bikin  telur merah ini, saya kan udah rebus telur banyak buanget ya sepanci gede, kira-kira sudah sejam gitu deh. Mama saya bilang itu kelamaan, dan pasti sudah mateng. Jadilah saya tunggu dingin, lalu mulai diwarnai satu-satu pakai food coloring sama cuka. Beneran satu-satu loh digoler-golerin di mangkok beberapa kali. Sesudah semuanya diwarnain dengan cantik, tau-tau mama saya bilang, coba test satu deh udah mateng apa belum. Ternyata saudara-saudara, telurnya belum mateng dong!! Padahal tadi mama saya yang udah suruh angkat, eh dia juga yang akhirnya ragu. Keselnya, itu telur kan semua udah diwarnain ya. Pas masuk ke air lagi untuk dimatengin, luntur dong semua warnanya!! Hukkkksss... Beneran akhirnya ngulang lagi ngewarnain telurnya. Pokoknya buat yang nerima telur ini, ini telur bener-bener dapet double kasih sayang deh hahaha.


Bagus nggak nih? Lumayan perjuangan nih ngewarnainnya.
Hari Jumat pagi pas tanggal 18 Agustus 2017-nya yang bertepatan dengan sebulanan Matilda, saya juga iseng-iseng bikin ketupat, sambel godog, sama semur ayam kentang. Mayan lah, buat makan sekeluarga sendiri di rumah. Yang jelas, sampai 3 hari ke depan menu kita pasti ada unsur ketupatnya soalnya saya bikin banyak bener. Telurnya sebagian ada yang disemur, sebagian ada yang ambil dari rebusan telur merahnya. Biar semua panjang umur dan sehat.

Ini porsi terakhir dan untungnya masih sempat difoto. Sisanya sudah ludes kandas. 
Untuk manyue yang dikirim ke orang-orang, tidak lupa saya minta tolong sama adik ipar untuk bikinin tag. Bahagianya dua anak kecil yang punya tante kreatif, jadi kalau ulang tahun atau perayaan, pasti ada karya si tante nyelip. Kali ini saya request tema ayam, sesuai dengan shio Matilda. Lucu gak? Ayo semua bilang lucu biar tantenya semangat bikinin terus buat ponakannnya. Hihihi. Cuma ya, nyetak di sini, per lembar A3 itu 4.5 dolar aje dong! Perasaan di Jakarta kagak sampe ceban deh. Entah kalau sekarang udah naik harganya.

Nih dia tag bikinan si Oo, begitu anak-anak memanggil tantenya. Kalau pita orange-nya saya beli di toko novelties di sini, biar match dengan warna tag-nya. 

Telur-telur sudah dibungkus dengan kantong tile, dan siap dibagikan ke penerima. 
Lalu apaan dong yang dikasih ke orang-orang? Masak cuma telor doangan? Tentu tidak! (Pake gaya emak-emak iklan Combantrin. Yang tau iklan ini, selamat, artinya anda tua kayak saya). Bersama dengan telur itu, saya sudah pesan cupcakes dari homebaker di dekat rumah saya. Waktu itu saya beneran cap cip cup aja pas nyari bakery, yang utama sih posisinya harus dekat rumah supaya ambilnya gampang. Maklum di sini semuanya harus sendiri. Ini udah untung deh ada mama saya nemenin si bayi di rumah pas saya melakukan kerjaan-kerjaan macem begini. Kalau nggak ada yang ngawasin bayi, udah pengsan kali. Nah, si baker deket rumah ini, dia nggak punya bakery beneran kayak macem toko kue gitu, jadi nggak bisa nyobain dulu. Kalau mau pesen juga per rasa minimal 12 biji, jadi kalau buat tester bisa bangkrut eike. Tapi karena reputasi si baker ini bagus banget, saya nekad aja mesen. Udah gitu ya, final numbernya harus ditetapkan 2 minggu sebelumnya, padahal kan yang nengok Matilda jumlahnya belum final ya. Jadi deh saya tambahin aja additional 4 boxes daripada kurang. Selain itu karena saya minta box khusus dengan insert, jadi tambah biaya lagi untuk packagingnya. Lalu gimana hasil akhirnya? Saya PUASSSS banget! Aduh beneran deh, kuenya tuh uenakkkk dan penampilannya cantik banget. Creamnya sangat light, kuenya empuk, dan terasa bahannya berkualitas. Dan hebringnya lagi, bener aja loh tambahan 4 boxes itu jadinya pas, karena di dua minggu terakhir ada 4 pihak yang nyusul nengok! Ihhhh... pas bener!


Ini penampilan boxnya setelah saya kasih pita dan tag.

Saya pesan beberapa box isi 12, dan lebih banyak box lagi yang isi 4. Yang isi 12 ini khusus untuk pihak-pihak yang membantu saya selama kehamilan dan delivery, mulai dari bidan-bidan beserta asisten, juga pihak sekolah Abby yang luar biasa supportnya selama masa-masa sulit pas lahiran dan keluar masuk rumah sakit kemarin itu.

Gimana? Ngiler nggak? Yang bikin kuenya mantep ini, setiap kue dalamnya beneran ada isinya, dan isinya itu banyak, nggak main-main.

Penasaran rasanya apaan? Nih saya tulisin di bawah. Semoga nggak tambah ngiler.
Dari kiri ke kanan:

Chocolate Strawberry: Chocolate cupcake, strawberry filling, buttercream, fresh strawberry drizzle on top
Lemon Cupcake: Lemon cupcake, lemon curd filling, cream cheese icing
Salted Caramel: Salted caramel cupcake, salted caramel filling, buttercream, salted caramel and chocolate drizzle on top
Banana Caramel: Banana cupcake, caramel filling, buttercream, a dollop of caramel on top, and chocolate stripe.

Oh iya, saat lagi kasih pita box-box yang besar untuk diantar hari itu juga, ada "drama" satu lagi. Kok penuh drama ya. Lagi ngangkat satu box, mendadak itu box terlepas dari tangan saya, dan ambrol dong! Jadi deh selusin cupcake itu keluar semua dari insertnya dan boncel-boncel dengan sukses. Untungnya nih (masih untung lagi), saya punya spare selusin yang jatah untuk saya. Jadinya masih selamat, cuma ya, saya dan keluarga jadi makannya yang boncel hihi. Biarpun boncel, rasanya tetep maknyus! Psssttt....saya makan kayaknya ada deh 6 biji.

Sebagian boxes kami antar pas hari Jumat di tanggal 18 Agustus. Lalu untuk kerabat-kerabat teman-teman Indonesia, pas banget (lagi-lagi pas) Sabtu, tanggal 19 Agustus 2017 itu ada perayaan kemerdekaan RI untuk KKIA (Komunitas Katolik Indonesia - Auckland) di salah satu hall di Auckland sini. Nah hoki banget jadinya saya nggak perlu nganter keliling sekota kayak pas di Jakarta dulu. Semua teman-teman numprek di acara perayaan itu, ibaratnya one stop delivery hihihi. Cuma 3 box lagi aja yang saya kudu anter. Mayan kan jadi cuma 4 tempat tujuan dalam sehari daripada puluhan. Untungnya lagi kali ini jumlah manyue-nya cuma seperlima aja dibanding pas waktu Abby dulu. Haduh jadi kebayang pas di Jakarta dulu muter ngider sekota sampai gempor. Tapi dulu ada acara makan-makan keluarga sehingga beberapa puluh bisa dibagikan langsung, jadi lumayan hemat waktu.


Jumat malam, mama kerja bakti lagi pas anak udah pada molor. Kasih pita dan kasih tag buat semua box kue ini.

Hore akhirnya kelarrr! Untung cuma segini, kalau lima kalinya, gempor dan pingsan beneran. 

Sabtu, 19 Agustus 2017, kita semua siap tempur dong untuk ke perayaan Kemerdekaan RI ke 72. Tapi yang paling siap sih tentu aja si Abby nih. Udah nampang dia pake kebaya cantik kiriman Tante Felicia. Makasih loh, Tante, bisa pas banget, sampai ukuran tangannya. Biarpun winter, tetep kita jabanin deh pake kebaya, soalnya kalau nunggu setaun lagi dah kekecilan ya haha.

Aku cantik gak? Manis gak? Menor gak? (minta dipakein gincunya mama ini loh, biar merah jreng sama kayak bajunya).

Penampilan sih boleh pake kebaya, tapi gaya tetep preman, dan bawahnya dong, pake sendal jepit! Tenang..itu pas di rumah kok, pas jalan-jalan ganti sepatu haha.
Lalu bintang utamanya mana nih? Kami persembahkan....si montokkkk!!

Yuhuuuu! Pakaianku udah merah putih (polkadot) nih. Untung nggak atas merah bawah putih, bisa-bisa aku dikerek di tiang.

Bajunya ini sama persis dengan cici-nya pas sebulanan hampir lima tahun lalu. Tapi yang ini anaknya emang lebih sekel, kayak mangga mengkel, dipegang kenyel-kenyel.

Foto keluarga dulu dong ya, pakai box-box kue yang siap dibagi dan telor merah. 

Si Popo dengan cucu keduanya.

Si Papa dengan buah karya versi 2.0

Siap berangkatttt!! Paling seneng kalau masuk car seat dan mobilnya jalan, bisa happy dan langsung pules. Begitu mobil diem, oweeekkk! (Standar anak kecil).
Mau tau gimana suasana Perayaan Kemerdekaan Indonesia di Auckland? Ini sih acara kalangan sendiri ya, jadi bukan yang ngundang duta besar gitu-gitu, tapi ruamenyaaa pol! Kenapa rame? Karena semua orang berebut beli makanan Indonesia. Yang bukan anggota KKIA juga ikutan nimbrung, tapi sistemnya banyak yang SMP: Setelah Makan Pulang, atau SMP: Setelah Membeli Pulang. Banyak loh yang beneran cuma beli makanan pagi-pagi terus kabur lagi hihihi. Tapi ada untungnya juga sih begitu, kalau ngga, itu tempat beneran udah nggak muat. Gak enaknya, saya yang dateng pukul 12 siang, beneran nggak kebagian makanan! Padahal acara mulai pukul 10 pagi, selesai pukul 3 sore. Tapi ya, itu jam 12 aja mau beli Bakwan Malang tinggal sisa bakso sama kuahnya..hiks! Biarin deh daripada kagak ada... tapi akibatnya, pulang acara sore-sore mampir lagi di Carl's Jr. Masih laper bok!

Kumpulan emak-emak gembira, pada pede banget joged Maumere. Yang anak mudanya kalah deh!

Nah kayak gini nih penuhnya, padahal udah siang. Katanya pas pagi lebih heboh lagi soalnya selain rame yang nonton, juga rame yang berebut belanja makanan. Bayar loh, bukan gratis. Jadi pengen dagang deh kalau ngeliat yang beli ngantri begini.

Laris manis tanjung kimpul, dagangan abis duit ngumpul! Yang dagang banyak yang muslim loh, padahal yang bikin acaranya Komunitas Katolik. Udah gitu ya, pas acara hampir usai, ibu-ibu yang jual ini pada ngumpul jadi satu sambil nyumbang lagu, ngedangdut pula, diselingi teriakan, "Hidup KKIA!!" Oh indahnya kebersamaan. 

Abby sama temennya lagi nyemil eskrim. Lantaran kurang ada makanan yang cocok sama si kecil, udah lah ya nyemil eskrim aja. 

Dangdut heboh, tarik maaanggg!! 

Biarpun lagi acara, tetap meng-ASI dulu. Gara-gara si kecil kena posterior tongue tie, kepaksa dah emaknya nonstop express breastmilking dan kasih via botol. Tebak emaknya mompa dimana?.... Ketebak nggak? Yak, di belakang panggung, ditutupin sama meja pingpong hihihihi. Dua kali kepergok loh, untung yang mergokin emak-emak juga. 
Tiada lengkap perayaan kemerdekaan kalau tidak ada tarik tambang. Sangar-sangar nggak tuh ibu-ibunya? Selain tarik tambang juga ada lomba lain macem makan kerupuk, masukin pensil ke botol. Semuanya antusias dan gembira, seneng deh ngelihatnya.



Anak ini girang bener dapet hadiah balon dari temennya. Habis makan eskrim, gincunya kelarrr...
Gimana perayaan sebulanannya Matilda? Seru kan ya dirayainnya barengan sama perayaan Kemerdekaan Indonesia. Hari itu hari pertama Matilda kita bawa ke keramaian, dan langsung dikerubutin orang-orang. Tapi senengnya itu, orang-orang di sini sangat aware soal kesehatan, jadi nggak ada tuh yang towel-towel gemes walaupun anaknya gemesin banget. Saya hari itu sampai pegel juga loh muter-muter di hall nyariin orang yang mau dikasih manyue, plus malamnya kita juga masih nganter beberapa ke rumah orang. Yang jelas hari itu, puas rasanya biarpun sederhana bisa berbagi kebahagiaan dengan teman-teman.

Oh iya, soal nama panggilan Matilda, kepanjangan kan ya kalau nyebut tiga suku kata. Jadi sudah sejak dulu kita siapkan nama panggilan dia yaitu: Tilly. Kalau di Indonesia sih, kita udah siap nih anak bakalan dibully dan namanya bakalan dibalik (kebayang jadi apa gak? Hehehe). Tapi di Indonesia, nama anak pasti diplesetin terus. Nama si Abby aja sama guru TK-nya dieja jadi Ebi alias udang kering! Jadi kalau sampai nanti diplesetin, kami sudah pasrah. Kalau kata temen baik saya, nama anak saya dua-duanya British banget: Abby and Tilly. Padahal buat kami, yang penting simpel sederhana untuk disebut. Doakan semoga Matilda sehat selalu dan cepat besar ya, biar bisa tamasya juga bareng papa mama dan cicinya hihihi. Emaknya udah nggak tahan kepingin traveling lagi (walaupun puyeng mikirin bawaan segambreng kalau bawa bayi).Jadi karena pembaca sudah tau nama panggilan kedua anak saya, kalau nanti kami pergi jalan-jalan lagi, siap-siap ada edisi "Abby dan Tilly Tamasya" yah. Kapan? Tungguin aja laporannya di blog ini (entah kapan tapinya yah hahaha).

12 comments:

  1. Hi Leony, senangnya Tilly sdh manyue yah..cuteee little baby ��
    Hahaha aku ngakak dgn iklan combantrin, sambil bayangin ucapin dgn nada sesuai iklan, iyaaa kita angkatan jadul nih hehe

    ReplyDelete
  2. Happy one month Tilly! Glad everything is ok and everyone is healty.
    gw gak kebayang sih Matilda bakalan di plesetin (dibalik) jadi apa.. mungkin karena saya baik hati dan tidak suka membully hahaha.
    Eh disana banyak juga ya org Indonya. Tapi less respect deh buat mrk yg kesana buat borong makanan doang trus pulang...

    ReplyDelete
  3. Baru tau soal tradisi Manyue ini...dikaw rajin bgt Le,semua hrs kerjakan sendiri ya..salut deh

    Tujuh belasannya meriah bgt ya.dan tilly montok dan mirip papanya..mau nungguin edisi jalan jalan Abby and Tilly nih




    ReplyDelete
  4. hah? udah sleep through 6 jam? enaaaakk beneerrr... Teo udah mau 4 bln aja, masih belum bisa sleep through selama itu...paling mentok 4jam..
    gw juga ngewarnai dan rebus telur sendiri. btw cuma sebentar kok le..paling 15menitan. resepnya : airnya dituangin sama cuka dulu. abis itu rebus telurnya sampai air mendidih (jangan sampe meletup2). terus pindahin dari kompor..biar ga panas terus. abis itu baru deh didinginin dengan cara di aliri air keran. abis itu masukin satu2 ke pewarna merah..jadi deh.
    ini juga hasil googling dan nanya kanan kiri. wkwkw
    btw 103 telor yang gw masak, gw bikin dalam 3 panci, dan gw lebihin 3pcs, biar bisa gw tes udah masak atau belum hahaa

    btw Teo ga mau loh duduk di car seat... hikshiks jadinya digendong mulu...
    kudu dicoba lagi dan tahan denger tangisannya.. :)

    ReplyDelete
  5. Tilly sungguhlah montok dan menggemaskannnnn....😍😍😍
    Hebring deh mamanya Abby dan Tilly ini, dan cupcakenya sungguh syedap dipandang mata (karena ga bs ikut nyicip, jd dipandang aja)
    Wih..joget maumere ini bener2 hits deh, kmrn retreat jg session olga paginya joget maumere sampe maupengsan krn berkali2..

    ReplyDelete
  6. selamat sebulanan ya matilda!!!
    waduh ny... lu niat banget ya!! bikin telor merahnya (sampe 2 kali ngewarnain) sampe ngasih cupcake ke org2 segala... asli niat! :D
    kita pas si emma lahir disini gak pake ngirim2an lah... males... hahahaha.

    ReplyDelete
  7. Hah udah sebulan aja, ya! Happy one month baby Matilda! Kamu ndut sekaliii, emesssh. Cepet gede ya, biar bisa diajak jalan-jalan sama mama papa, terus ada postingan tamasya baru deh sama cici Abby hahaha

    ReplyDelete
  8. Gue gak tau tadi ngasih komen udah masuk blom ya, ngulang nih ceritanya

    Pas baca announcement nama nya Matilda, langsung keinget sama anaknya gordon ramsay tuh, yg paling bontot kalo gak salah. Panggilan nya juga Tilly. Happy one month ya, Tilly!
    Gue pas sebulanan pesen online aja semua nya (mama praktis bin gak mau repot) hihihihi

    ReplyDelete
  9. Selamat 1 bulanan yah Matilda unyu2, gemesin amat sih..
    Btw gw ngiler liat kue2 nyaaaa, nyam2 sekali sihh

    ReplyDelete
  10. Wahh baby tilly udh sebulan aja cpt bgt ya....iya bnr ci pas baca nama anak ke2mu jd inget nama anakny gordon ramsay matilda n panggilanny tilly jg ya hahhaha

    ReplyDelete
  11. selamat sebulanan ya Matilda!
    leony pinter bgt euy bisa buat ketupat sayur lengkap gitu nyam nyam...
    pasti bahagia bener suamimu, jauh2 di auckland tapi masih bisa makan makanan indo

    ReplyDelete
  12. Happy full month Tilly baby *cup cup virtual* Aku mikir "Dibalik? Liti? Hm? Apanya yang ngeledek ya? Tillytillytil... OH!!!" hahahahahahahaha padahal tadinya malah ga kepikiran lol. Tapi first name Abby dan Tilly emang bikin aku inget sama buku-buku cerita pas kecil dari UK :D

    ReplyDelete