Saturday, July 01, 2017

Abby Tamasya Ke Bay of Islands - Bagian 3

Halo lagi semua! Minal Aidin Walfaizin, mohon maaf lahir dan batin! Gimana liburan Lebarannya? Ada yang udah pada masuk ngantor lagi? Di sini sih Lebaran nggak berasa sama sekali loh. Kegiatan berjalan seperti biasa, kecuali saya bikin ketupat pas hari Jumat, terus baru sadar kalau ternyata 2 hari lagi itu Lebaran, jadinya kecepetan atuh bikin ketupatnya hahaha. Udah ilang moment banget deh. Nah, sesuai janji, kita lanjutkan lagi cicilan liburan ke Bay of Islands bagian terakhir (phewww...akhirnya udah bagian terakhir, seakan2 yang baca bejibun ya, padahal mah buat kenangan sendiri). Daripada udah brojol ye, soalnya weekend ini udah masuk week 37 aje dong! Untuk cerita sebelumnya, silakan klik hari pertama, dan hari kedua. Hari ketiga ini, tujuan utama kita adalah ke Russell, sebuah kota kecil di seberang Paihia yang ternyata merupakan ibukota pertama dari New Zealand! Wuihhhh.... baru tau loh saya! Serius, baru tau pas saya sampai di sana. Makanya pas banget deh ke Bay of Islands pas Anzac day, karena ternyata di sinilah New Zealand "berdiri". Yuk kita lanjut ceritanya.

Selasa, 25 April 2017

Pagi itu, surya bersinar, udara segar... terima kasssiiiihhh (nyanyi lagu Sekolah Minggu). Hari itu pagi-pagi kita sudah siap-siap untuk check out. Inget kan ya di sini itu check out pukul 10 pagi. Memang rada malesin, tapi ya di seluruh NZ memang begitu peraturannya kecuali di chain hotel Amerika hehe. Nah sebelum check out, pagi-pagi Abby sudah makan besar dulu, nasi dengan lauk favorit darurat pas liburan: Egg and Spam! (Alias telur dadar pakai potongan Spam). Tentu masih inget ya nasinya beli di restaurant yang semalam kita makan. Pokoknya pas check out itu, anak sudah kenyang, hati sudah tenang. Kita boleh tinggal mobilnya di parkiran hotel, jadi nggak usah rempong deh mikirin nyari parkir, soalnya selain nyarinya susah, kan juga ada batas waktunya.

Masih ingat yang kemarin itu saya bilang ada taman gede yang hari Minggunya ada bazaar? Nah ternyata karena hari ini tanggal merah, ada lagi deh bazaarnya. Nanti kita mampir deh ya pas sebelum pulang.

Pagi itu, untuk mengobati rasa penasaran terhadap restoran cantik yang beberapa kali kita foto keliatan kelap kelip di malam hari, akhirnya kita mampir deh ke situ. Nama restonya Alongside. Sebenernya sih agak ragu sedikit karena walaupun lokasinya premium banget, reviewnya biasa aja, malah cenderung gak oke. Tapi daripada penasaran, marilah kita coba!

Suasananya memang bagus banget ya, warnanya sejuk gitu. Sayangnya pagi itu mataharinya lumayan terik jadi agak susah ambil posisi duduk yang bagus dan enak. Sofa-sofa besar di situ, juga keburu diisi dengan keluarga besar India yang akhirnya nonstop pindah-pindah lantaran mataharinya nyureng. Baruuu aja kita tiba, tau2 lihat si waiter numpahin 1 tray muffin dong!

Nah ini hotel kita kalau difoto dari pinggir restonya.

Sambil nunggu makanan. Beneran agak kesel sih pas mesen makanan di sini. Udah harganya nggak murah, nunggu lama-lama baru dikasih tau kalau salah satu orderannya ngga ada. Kita pesen bacon on the top of glazed doughnut, tapi baru belasan menit kemudian dikasih tau donatnya gak ada, dan mau diganti muffin. Kita ngga mau dong ya, ngeri dikasih muffin yang tadi pada berjatuhan ke lantai dari tray hahaha.

Ini anak mukanya sumringah banget ya. Maklum, dia doang yang udah keburu makan kenyang. Emak bapaknya masih laper.

Saking lamanya nunggu makanan, foto-foto dulu deh.

Ih, ini anak beneran sumringah banget loh selama di Bay of Islands. 

Pesanan saya nih, Mince on Toast, katanya sih itu 12 hrs slow roasted beef cheek, with poached egg, on top of sourdough. Saya kan minta eggnya dimatengin, maksudnya tuh poached egg mateng gitu. Eh ini beneran telor rebus bulet aje...

Pesanan suami nih, buttermilk waffles, apple syrup, banana, and bacon. Serius ini waffle paling imut yang pernah kita makan. Buat ukuran NZ sih porsinya kilik2 perut doang.

Mencoba enjoy makanan yang rada tasteless ini hahaha. Untungnya cuma sarapan nih, kalau makan siang segini, otomatis langsung pindah resto lain untuk ronde 2. Untungnya tuh telur bulet 2 biji mayan bikin kenyang (plus bikin nambah kolesterol). 

NZ top model entah tahun berapa.

Gaya signature kedipin mata. Maksudnya sih kedipin mata sebelah, tapi berhubung sipit, ketutup deh dua-duanya.

Foto di depan arch. Masih inget di sini si Abby diajakin foto bareng saya ngga mau. Maunya sama papanya aja katanya. Jadi deh saya foto solo.

Tuh kan, maunya sama bapaknya. Gayanya sama pula, iket jaket di pinggang.

Biar sama kayak turis lain, leyeh-leyeh di kursi gratisan. Ini kita lagi nunggu kapal ferry untuk berangkat ke Russell.

Ya udah, mumpung anak ngga mau foto bareng, emaknya bergaya aja sendiri deh.

Eh anaknya mau ikutan juga. Ini lucu loh pembatas jalannya dibentuk dan dilukis lucu2. Yang ini ada ikan.

Lalu ada nelayan. Sampai dipeluk mesra gitu sama si Abby.

Dan yang ini ada penyelam.

Akhirnya, ferry kita yang namanya Bay Belle II datang juga. Nah biaya naik Ferry ke Russell untuk round trip alias pp adalah 12 dolar per orang. Jadi tiketnya disimpan ya, nanti pas balik lagi pakai tiket yang sama. Perusahaan penyedia jasa ferry ada banyak, tapi saya pakai yang Fullers kemarin ini, soalnya kapalnya paling bagus.

Sebenernya kita ditawarin juga naik Fast Ferry alias kapal cepat, dengan harga yang sama. Tapi si Abby ngga mau dong. Katanya "Maunya yang slow aja, Mamaaaa...". Yo wis lah, kita naek yang alon-alon ae.

Hari itu sih bener-bener deh, ideal banget rasanya buat Dolphin Cruise. Langit super cerah, angin hampir gak ada, laut tenang. Sayangnya cruisenya kemarin yang menyebabkan saya tepar hahaha.

Suasana di dalam ferry. Cepet kok, 15 menit juga sudah nyampe. Nah, kita tuh ada pilihan untuk di deck terbuka di atas, atau di dalam. Sekarang pilih di dalam dulu deh, biar gak masuk angin.

Kapten ferry dan asistennya. Nyantai banget ketawa-tawa sambil ngobrol. Mungkin saking seringnya bolak balik tiap 15 menit sekali, jadi udah super hafal.

Dari kejauhan, kita lihat ada kapal pesiar gede banget! Nah kalau naik kapal segede gitu, baru deh mendingan kali tuh nggak goyang reggae kayak kemarin hahaha.

Pas sampai Russell, ngelihat kapalnya Darryl's Dinner Cruise lagi mempersiapkan makan siang untuk orang yang ambil paketnya. Jadi kalau mau santai2 bisa makan siang naik cruise ini sambil ngiter2 daerah sekitar (selama cuaca mengijinkan).

Nah, keliatan ya kalau kita sekarang lautnya lagi surut. Makanya itu ganggang dll kelihatan semua sampai bawah, dan ada orang lagi santai renang2 ria. 

Ini pantainya Russell. Kotanya kecilll banget, dan semua rasanya sangat tradisional tapi terawat. Benar-benar cocok untuk santai goler-goler. Keramaiannya beneran cuma ada di tepi pantai. Sisanya zzz.... Hahahaha.

Ini toh coklat yang kemarin disediakan di hotel, Newport namanya.

Papan petunjuk ya begini ini, saking nggak terlalu banyak business. Biar kecil juga, toko Four Squared (kayak Alfamidi gitu) aja sampai ada 2 loh.

Kalau kemarin kita ke RSA-nya Paihia, kali ini kita lewatin RSA-nya Russell. Hari itu ditutup untuk umum karena ada acara pesta meriah untuk Anzac Day.

Numpang fotoin orang yang lagi fotoin orang. Photoception!

Khusus perayaan ini, banyak orang meletakkan salib yang diberi nama anggota keluarga yang pernah berjuang untuk New Zealand, dilengkapi dengan bunga poppy. Bunga poppy ini sudah menjadi lambang peringatan perjuangan perang sejak perang dunia pertama. Makanya jangan heran kalau banyak orang pakai pin berbentuk bunga poppy sepanjang Anzac day ini.

Jalan sedikit masuk ke arah dalam, kita akan menemukan gereja tertua di New Zealand. Namanya adalah Christ Church (jangan disambung ya, kalau disambung jadi nama kota). Gerejanya mungil, tapi sangat terawat.

Di lapangannya banyak terdapat makam pahlawan. Serasa TMP Kalibata ya.

Aku cantik gak? Cantikan mana sama bunganya?

Ini adalah makam dari Chief Maori yang pertama kali menerima kedatangan koloni Inggris di NZ. 

Masuk ke dalam gereja, kita lumayan terpesona dengan bantalan untuk dudukan kursinya, itu semua adalah sulaman tangan alias cross stitch gitu! Ih bagus-bagus banget deh, dan semua kursi ada bantalannya.

Kecil tapi super terawat, dan masih menyelenggarakan kebaktian sampai sekarang.

Mencoba duduk di dalam puse-nya. Untuk masuk ke sini sebetulnya gratis, tapi di luar ada kotak donasi dan juga kotak jualan yang konsepnya kotak kejujuran. Ada barang-barang souvenir yang digelar di situ mulai dari postcard, tas, apron, dan ada daftar harganya. Kalau mau beli tinggal masukkan uangnya, dan ambil barangnya sendiri. Ngga ada yang ngawasin, nggak ada CCTV.

Keluar gereja, jalan sedikit Russell Museum. Kepingin mampir tapi kok kayaknya kecil banget. Bener-bener segede rumah aja, dan Abby males diajak masuk. Kalau mau masuk sini, nggak mahal. Cuma 7.50 dolar untuk dewasa, dan 2.00 dolar untuk anak-anak. 

Selain untuk ganjal pintu, mangkok isi air ini juga disediakan untuk anjing. Di NZ banyak sekali tempat yang menyediakan water bowl untuk anjing.

Sekarang kita main ke mall dulu ya. Ini mall pertama di NZ loh, namanya Traders Mall. Kayak apa sih mall jaman dulu?

Intinya sih deretan shop kecil-kecil semua. Ada kafe, ada warnet, kantor pos, klinik, tukang pijet. Semua serba mungil.

Tuh, beneran deretan toko-toko sekiprit.

Jalan balik ke pantainya, kita ketemu dengan monumen peringatan pahlawan ini, yang baru berdiri di tahun 2000.

Nah kelihatan kan ya orang-orang pada nyelipin poppy pin pas di Anzac Day.

Di dalam town hall (alias balai kota) lagi ada bazaar kerajinan tangan lokal. Isinya selimut-selimut quilt, perhiasan, sarung bantal dll. Harganya mahal-mahal, maklum buatan tangan. Lalu rasanya barangnya nggak akan ada yang kepakai semua di rumah (kecuali mungkin nanti saya udah tuwir, lalu jadi demen ngumpulin printilan).

Mendingan duduk-duduk santai di tepi pantai, sambil nungguin jam makan siang.

Life's good! Cuacanya bagus, kursinya banyak, dan gratis!

Foto selfie hari ini, pakai HP. Seneng banget deh kita pas di sini. Bener-bener trip yang enak banget dan santai. Habis ini saya beneran santai berjemur, sementara suami dan Abby muter-muter foto-foto dikit lingkungan sekitar.

Percaya atau ngga, Old Cannon alias meriam tua ini ditemukan di dalam kapal yang sudah tidak layak jalan, dan akhirnya dibongkar di Russell ini, dan nama kapalnya adalah...eng ing eng.. Sourabaya! Tapi konon, nama Sourabaya itu fiksi, dan aslinya namanya Socabaya. Lagi-lagi semuanya merupakan misteri!
Tertib banget ya, mau bawa anjing aja kalau siang nggak boleh loh!


Seru banget banyak orang berenang dan kayaking.

Kesel sama rambut anak ini yang udah kayak capcai. Ini kan Selasa ya? Jumatnya udah saya babat tuh hahaha. Sayanya juga ikut motong rambut minggu depannya.

Balik lagi ke monumen tadi, ternyata ada nama-nama para pahlawannya loh.

Dan buat yang bingung NZ itu kirim tentara kapan sih, nah salah satunya tuh pas perang di Borneo (konfrontasi Malaysia Indonesia), dan juga perang Vietnam!

Memandangi salib-salib bertuliskan nama pahlawan, lagi-lagi ada selipan bunga poppy.

Lunch time! Semua restaurant di sini ramai banget! Kita hunting dulu yang top three di sana. Sayangnya salah satunya tutup karena private function untuk Anzac Day.

Kita mampir ke Duke of Marlborough yang merupakan salah satu hotel dan restaurant tertua di sini. Tapi entah kenapa pas lihat menunya, kurang jatuh hati, plus penuh banget dan masih harus waiting list. Kita lanjut hunting lagi.

Saking semua rumah di sini sudah jadi objek wisata, rumah satu ini sampai harus ditulisin private property supaya orang nggak nyelonong masuk.

Nah, jadi benernya tuh rumah ini beneran historic house dan sempat menjadi stasiun polisi. Tapi sekarang sudah jadi properti pribadi salah satu polisi di sini. Oh iya, kalau diperhatikan, itu ada nomernya 3 di pojok kanan ya. Nah kalau mau ikutin heritage trail, di semua tempat bersejarah itu ada nomer-nomernya. Tinggal mau jalanin atau ngga.

Suasana setelah pusat keramaian. Tenang, tentram, damai.

Kecil-kecil gini, Russell juga punya radio station sendiri loh! Entah siapa yang dengerin...ciyus itu kota kecilnya amit-amit.
Akhirnya, pilihan makan siang kita jatuh ke resto ini, namanya Sally's. Menunya comfort food sesuai kesukaan saya dan suami. Si Abby matanya berbinar-binar saat melihat kue-kue. Mamanya juga matanya berbinar-binar loh! Kalau penasaran berapa harga makanan di NZ, nah tuh jelas bener ya semuanya. 

Deretan kue-kue homemade penggoda iman.

Langsung semangat melihat makanan kesukaan, chocolate brownies.

Tuh lihat, anak kecil ini nggak peduli difoto, pokoknya ganyem terus. Saya minta cobain kuenya aja dia gak rela, kayaknya saking enaknya.

Fish burger and chips punya suami. Dari kemarin kepingin banget makan fish burger dia. Fishnya itu besar dan crispy.

Calamari salad with Asian Slaw punya saya. INI ENAK BANGET! BANGET! BANGET! (ulang terus).

Tuh, sepanjang itu, ludes langsung sendiri sama saya. Bye bye breakfast tadi pagi, kalah jauh rasanya sama makanan di sini.

Foto lagi dengan makanan masing-masing. Kenapa kita sengaja foto di depan tulisan itu? Soalnya namanya sama dengan nama mami mertua! Hihihi. Seneng banget dia dikirimin foto ini, dan berandai-andai kalau punya restoran.

Mata tak mampu menahan, akhirnya ke dalam lagi, pesen Blueberry Crumble yang super yummy!

Seperti biasa, hari tiada lengkap tanpa cappuccino kalau ke kafe (kata suami).

Nah liat kan, itu brownies udah ludes dimakan sendiri, lalu lanjut makan pisang. Saya masih inget nih saking senengnya anak ini, bisa nyanyi sambil makan dan joged-joged.

Nih suasana restonya, homie banget ya. Ini sudah menjelang pukul 3 sore, jadi sudah lebih sepi crowdnya. Tadinya mah puenuhhh....

Makan pisangnya sampe ludes ya, By!
Habis Abby tuntas makan pisang, kita balik lagi deh ke wharf-nya, siap-siap naik ferry balik ke Paihia.

Kalau foto beginian, udah tau lah ye kerjaan siapa. Normal... namanya juga laki-laki hahaha.

Bener juga ya, usia kandungan udah masuk bulan ke 7, tapi keliatannya kayak gendut doang di sini hahaha.

Ternyata kalau dari pagi saya udah ke Russell, banyak acara beneran hari itu termasuk parade veteran.

Dari dermaga, kelihatan deh tuh betapa cantiknya rumah-rumah peristirahatan di sana.

Kapal pesiarnya yang guede banget itu jadi makin jelas kelihatan.

Dan akhirnya, tiba juga ferry kita, lalu kita aplusan deh dengan penumpang yang sebelumnya.

Kali ini kita milih duduk di deck atas. Enak banget loh cuaca hari itu, saya pakai topi aja nggak terbang walaupun saya akhirnya pegangin untuk jaga-jaga. 

Ada kaum veteran yang medal jasanya seabrek-abrek gitu. Pasti dia bisa cerita segala macam tuh kalau diinterview.

Foto kok di sebelah cerobong. Biarin deh, dia yang minta hahaha.

Kapal ferry lain yang menurut saya kondisi kapalnya nggak banget deh! Tapi kok rame ya yang naik. Udah kayak kapal nelayan aje.

Sampai lagi deh di Paihia! 

Mampir dulu di bazaar art and craft di taman yang tadi pagi kita lewatin. Lagi-lagi kayaknya karena saya ngga demen printilan, jadinya nggak gitu nafsu liat bazaar beginian. Coba dikasih bazaar makanan, saya betah kali muter2.

Sempet mampir lagi ke Cellini's dan maju mundur mau beli lagi atau ngga, tapi akhirnya memutuskan ngga karena perut sudah mau meledak kebanyakan lunch.

Pas di gang sebelah hotel, ada whale ini. Itu abby loncat loh! Kakinya gantung hahaha. Pas ya! Dari sini kita langsung ambil mobil dan balik ke Auckland dengan 1 kali toilet stop di dekat Matakana. Bye-bye Bay of Islands! It was a truly memorable trip.
Sampai di Auckland, yang ada perut sudah lapar lagi, dan mumpung kita datangnya dari arah utara, mampir dulu dong di restoran Tasty Food di daerah North Cote (yang lokasi areanya aja isinya banyak orang Asia hihihihi). Setelah 3 hari, kangen juga kita makan Chinese Food.

Tuh kan, anak ini seneng terus deh selama trip. Makin ahli dia jalan-jalan, nurunin ortunya hahaha.

Nasi dan roast pork punya suami.

Yang Chow Fried Rice punya Abby (yang porsinya segunung akhirnya nyisa dan dibawa pulang).

Kwetiaw sapi goreng dengan extra chili, punya saya dong! Pokoknya selama hamil ini, kalau kangen kwetiaw sapi goreng, saya mampir kemari hihihi.
Selesai juga deh petualangan kita 3 hari ke Bay of Islands. Seneng banget rasanya karena walaupun nggak pakai "itinerary" yang resmi, tujuan kita untuk santai-santai dan makan enak mostly tercapai. Kita semua sehat, Abby makannya gampang dan gak ada rewelnya sama sekali. Sekarang tinggal nungguin aja nih si baby brojol. Kalau sempat nanti bikin postingan lagi sebelum brojol, tapi yang penting serial Abby Tamasya yang kali ini selesai dulu ya, gak ada utang hahaha. Next time pingin balik lagi ke daerah sini untuk santai2. Sampai ketemu di edisi Abby Tamasya berikutnya ya! (Entah kapan, soalnya pergi dengan bayi pasti lain lagi ceritanya hihihi).

25 comments:

  1. Kok masakan Chinese food terlihat lebih menggiurkan daripada yang lainnya ya? Hahaha *ngeces ngeliatin roast pork*

    Eh itu bacon on top of glazed doughnut ngingetin postingan yang pernah aku share bulan-bulan lalu, ada di Dough Darlings Bali, tapi seipirit sih, nggak murah juga pulak.

    Puji Tuhan trip yang ini lancar jaya yaa ci, apalagi denger Abby yang behave banget selama perjalanan. Mungkin bener tuh, tahu bakal jadi big sis real soon! Nanti kalau dedek bayi udah lahir, edisi tamasya ada penambahan nama dong? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, soalnya udah bosen ya liat western food? Tapi breakfastnya hari itu memang agak parah sih.

      Yang ini beda deh kayaknya, baconnya beneran gede-gede gak diremah-remah kayak si Dough Darlings.

      Iya tar jadi Abby & (selipkan nama adiknya) Tamasya Ke (selipkan nama tempatnya). Hahaha.

      Delete
  2. Abby seneng bgt ya liburannya makanya sumringah terus, nanti setelah punya ade jalaan2 lg ya by pasti makin seru liburannya ���� *aku kemaren keingetan mba Leony, nanya dalam hati udah lahiran blm ya?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makin rempong jalan-jalannya. Belum nih belum lahiran, masih bisa balesin komen dulu.

      Delete
  3. Hi Ci Leony, sy sering baca blognya..pengen nanya2 apa boleh mnt contactnya ci?
    Or kl boleh ngobrol nomor WA 081808182618

    Thanks in advance
    Vonny

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan ke full web version dari blog ini, lalu bisa kontak saya via contact form yang tersedia ya. Thank you.

      Delete
  4. Hai Leony..moga lancar jaya smp melahirkan cute n healthy baby nanti yaa :-)
    Serial Abby tamasya slalu sukses bikin keinginan jln2 ke NZ makin besar aja..blm lg ke south island..ngiler.com haha
    Senang ya Abby sehat n happy smp selesai liburan :-D
    Btw kok ga bawa tongsis atau tripod biar ga cari bantuan buat fotoin hehe biar lbh mantep gt.
    Ditunggu postingan2 berikutnya..have a wonderful day Leony!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Lisa. Ini kita aja belum sempet ke South Island kok hahaha. Saya sih udah pas kecil, tapi Abby belum nihhhh. Mungkin harus nunggu adiknya Abby besaran, soalnya gak cocok bawa bayi ke South, nanti gak bs adventure.

      Saya dan suami dari dulu nggak suka pakai tongsis, walaupun sempet beli, tapi gak pernah dibawa. Ngerasa kurang appropriate ya pakai tongsis. Makanya banyak dibanned kan dimana-mana. Kalau tripod, kita juga nggak terlalu demen, soalnya we always try to travel light. Kalau kamu perhatiin, foto bertiga itu bukan jadi tujuan utama kita travel hahaha. Maklum, kurang narsis.

      Delete
    2. Iya nih Leony, north island aja cakep, lha liat foto orang2 yg di south tambah dobel2 cakepnya. Betul bagusnya tunggu anak2 agak gedean ya baru deh brgkt road trip.
      Iya makanya kok foto2 kalian jarang yg bertiga, ternyata bkn prioritas utama ya hehehe.. yg penting enjoy the trip n everybody happy yaa :D

      Delete
  5. Abis marathon baca part 1,2,3.. seru, seru, seruuuuuuuu!! Jadi pengen ikutan abby tamasya ❤️❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuk ikutan terus Abby tamasya-nya (yang entah kapan lagi hahaha).

      Delete
  6. dikumpulin komennya setelah baca part 1-3 :D
    pertama-tama, semoga sehat terus ya Mbak sampai melahirkan dan seterusnya..hehe, semoga lancar jaya proses persalinannya..

    kedua, kok aku ikut berasa liburan ya..hehe..aku keknya makin kesini makin menikmati liburan yang crowd-less..jadi pas baca bagian ke-3 ini khususnya, keknya rileks bgt..

    ketiga, duh Abby cantiknya..kayaknya jalan2 jadi double senengnya kalo anak kicik yang di ajak jalan super happy ya..secara mereka suka ga terduga dan kalo kumat tantrum..duh mamih, liburan jadi horor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Pit. So far selama liburan kemanapun, Abby ini nggak pernah tantrum sama sekali. Entah karena sifat dasarnya, atau karena memang udah agak "terlatih" untuk jalan-jalan hahaha. Semoga adiknya bisa lebih hebat lagi alias gak mabukan kayak Abby. Saya juga nggak terlalu suka tempat ramai, makanya pas di Japan paling ngga enjoy pas di Disneyland/ Sea. Hahaha. Udah tua kali ye.

      Delete
  7. serrrruu ciii. berasa menikmatiii. sehat2 yaaa. sebentar lagi dede bayi lahirrrr. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih ngga kerasa tinggal menghitung hari.

      Delete
  8. Halo leee... akhirnya hari ini gw ropel baca blog lu nih wkwkwk. Liat foto-foto tamasya lu di NZ selalu bikin gw kangen sama Aussie dan pengen ngrasain lagi tinggal disana. Kangennnn alamnya, kangen suasananya, kangen udaranyaa.. kangen lu juga huahhahaha
    Eh gw tuh juga suka mabok loh klo naek kapal. Gw pernah muntah2 pas honeymoon, naek kapal dari Bali ke pulau apa gitu deket2 situ. Sama kaya lu, muntah sampe 3x sampe bener2 kosong. Trus pernah lagi pas perjalanan naek kapal nyebrang dari HK ke Macau. Haishhh gw rada trauma naek kapal, mesti siap2 antimo deh hehehe.
    Semoga lairannya nti lancar dan sehat2 ya Le :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalo kangen ayuk lah pindah hihihi. Suami gak mau ya, Teph? Kalau kangen gue, silakan visit ke NZ yak. Kutunggu kedatangan anda hihihi.

      Gue sih biasa ga terlalu parah atau mabok kalau naik boat, apalagi boat gede ya. Boat kecil aja gue msh enjoy. Kemarin entah kenapa, mgkn krn ditendang2in baby juga kali jadi brasa amburadul gitu haha. And of course gue ga bs mnm Antimo krn lagi hamil. Thanks, Steph. Doakan terus ya.

      Delete
  9. justru kalau matahari sedang terik, teluknya keliatan cantik banget, di foto ci leony yang atas, di belakangnya airnya mantulisn sinar matahari, (((berkaca - kaca))) gitu :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini komennya buat post yg bagian 2 ya, Sari? Soalnya di bagian 3 ngga ada teluknya yg berkaca2 hihihi.

      Delete
  10. wele bu le....udah minggu ke 37? tapi kok ndak keliatan yaaa? dedenya ngumpet dimana ituuhhh? makanannya enak2 sih keliatannya. itu deretan toko2nya seuprit amat ya? bikin gak napsu belanja..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih lu ngaco, Ci. Pas gue nulis postnya week 37. Tp pas di foto mah week 27-28 hahahaha.

      Gue kalo travel mah memang tujuan bukan buat belanja. Ke Japan aja gue gak belanja2 hahaha. Isi sama lihat pemandangan dan kuliner terusss...

      Delete
  11. hi Leony, apa udah brojol sekarang???
    Laper ikh liat post foto2nya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belummm... Hahaha. Sabar ya. Soon!

      Delete
  12. wah selalu suka liat foto abby dan makan2nya..

    libur lebaran sekarang sdh selesai sudah kembali ke kehidupan yang nyata he he he cuman anak 2 dirmh aja yg masih libur blum skul lg

    kirain udah brojol le, moga lancar ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya. Di sini malah gak ada libur lebarannya Vit hihihi. Soon brojolannya. Ditunggu yaaa..

      Delete