Thursday, June 01, 2017

Yang "Seru-seru" di Trimester Terakhir

Udah lama nggak ngomongin soal kehamilan, tau-tau udah hampir minggu ke 33 aje dong! Betapa waktu berlalu begitu cepatnya, tau-tau udah masuk bulan Juni, dan sebentar lagi Juli, yang berarti ini anak dalam perut akan segera keluar dari kehangatan rahim mama, menuju puncak musim dingin di Selandia Baru. Brrrrr.... Sebelum terlupa, ada beberapa kenangan istimewa yang mau saya ceritain di sini, dan semuanya ini terjadi di trimester terakhir alias setelah lewat minggu ke 28. Penasaran nggak apaan? Semoga habis baca ini, pada nggak ikutan lemes berjamaah ya. Here we go!


1. Suatu hari.... (dikala kita duduk di tepi pantai... eh itu mah lagu Kemesraan ya?), di kala subuh, tau-tau perut saya melilit minta ampun, dan saya yang biasanya sembelit melulu alias BAB bisa 4 hari sekali, hari itu bisa ngebom mencret meriah sampe rasanya bagian bokong ini kayak abis diubek-ubek dan perut dimixer. Tapi seharian itu, saya ya melakukan aktifitas seperti biasa, cuma kok perut rasanya tegang banget dan berasa penuh gas. Nah, malam harinya, saya dinner, masih inget waktu itu menunya Bistik Jawa. Baru saja selesai dinner suapan terakhir, tiba-tiba saya mual tak terkira dan langsung lari menuju ke toilet bowl, dan TADAAAA.... keluarlah semua makan malam saya, plus juga snack sore, pokoknya habis tuntas itu lambung. Gilanya pas muntah itu kepala saya sakitnya bukan main kayak ditusuk-tusuk dengan urat-urat nadi yang berasa keluar. Dan yang terparah, saya nggak bisa nahan pipis sama sekali, bladder udah bener-bener nggak terkontrol, yang berakibat seluruh celana saya, plus lantai kamar mandi hardwood (yang mestinya kering kerontang) jadi basah kebanjiran sama pipis. Kebayang nggak hebohnya kayak apa? Malam itu saya sampai nggak berani makan loh, tapi ya lumayan deh lega juga habis cuci perut. Tapi tengah malem saya laper berat, dan nyemil wafer (ada kali setengah kantong) hahaha. Finally I could sleep peacefully... phewww...

2. Besoknya untung hari Sabtu, 13 Mei, jadi nggak usah antar Abby sekolah. Hebringnya, suami bener-bener kasih saya istirahat, aliasss... saya kagak dibangunin aje gitu dong sampe pukul 12 siang! Cup cup mwah deh sama si suami. Dia yang urusin Abby dari pagi, kasih makan, antar les renang. Pokoknya saya hari itu udah kayak sleeping beauty. Yakin sleeping beauty? Unfortunately NOT! Pas saya bangun dan ke kamar mandi, itu satu muka penuh dengan titik-titik merah udah kayak orang keracunan beneran! Apakah itu? Langsunglah kita siap-siap buat berangkat ke klinik. Sampai di sana, langsung cek urine dan ditanganin dokternya. Ternyata setelah dicek, badan saya sebenernya sudah dalam kondisi stabil dan baik. Terus merah-merahnya apaan dong? Ternyata gara-gara saya muntahnya kekencengan dan bener-bener ngga terkontrol, itu pembuluh darah di muka pada pecah aje. Hiyaaahhhhh!! Untung loh, untung pressurenya yang di bawah cuma ke bladder, bukan push ke tempat lain. Kenapa saya bisa mencret-mencret dan muntah itu, kemungkinan karena lambung saya produksi asam berlebihan. Tapi penyebab asamnya itu juga nggak tau apa, kemungkinan sih kebanyakan makan buah feijoa. Hari itu saya beneran pertama kali ke dokter yang ngga ada urusan sama kandungan. Pulangnya, kita bayar 10 dolar aja hihihi.

3. Di minggu yang sama, seluruh badan saya penuh dengan titik-titik yang guatalnya nggak kira-kira. Ada di kaki, perut, tangan, banyak banget titiknya. Beneran gatal amit-amit. Saya pakai salep anti serangga, tapi gatalnya nggak hilang. Sempat nanya teman yang jadi dokter di Jerman, kata dia kemungkinan saya kena skin rash yang disebut dengan PUPPP (Pruritic Urticarial Papules and Plaques of Pregnancy). Nyebut kepanjangannya udah bikin capek kan? Nah apaan sih itu? Jadi ya buibu dan pakbapak, PUPPP itu gatal-gatal di sekitar perut dan badan yang terjadi pada ibu hamil. Nggak diketahui penyebabnya, dan biasanya akan hilang setelah melahirkan. Terjadinya di 1 dari 150-200 orang. Nasib banget nggak sih kalo kena ini? Beneran loh gatelnya super tak tertahankan, sampai kalau tengah malam atau subuh suka kebangun sendiri dan berasa kayak monyet pingin garuk-garuk, tapi nggak brani garuk-garuk karena takut lecet. Akhirnya hari Selasa, 16 Mei,  saya balik lagi ke klinik untuk memastikan apakah betul saya kena PUPPP atau kena gatal karena hal lain. Begitu sampai, dokter yang nanganin beda dengan yang sebelumnya. Yang ini, saya cuma diperiksa nggak sampai 2 menit, dan dia langsung tarik kesimpulan kalau itu bukan PUPPP melainkan kena gigitan serangga plus alergi. Ya olohhhh... Trus gatelnya saya diteken aja gitu sama dia sampe nyeri banget untuk mastiin kalau itu beneran gigitan serangga. Saya dikasih resep krim cortizone, soalnya ibu hamil nggak boleh makan obat dalam. Hari itu, pemeriksaan dua menit dikenakan charge 42 dolar. Loh kok mahal? Benernya nggak mahal banget sih kalau dikerupiahin, tapi 10 v. 42 itu jauh loh!

4. Karena saya berusaha jadi orang lempeng dan nggak mau sampai ada kesalahan, saya bilang ke kasir, apakah ada kemungkinan salah charge karena hari Sabtu 4 hari lalu saya kena 10 dolar, sementara hari ini kena 42 dolar. Terus kasirnya nanya saya, waktu Sabtu itu siapa yang berobat. Saya jawab ya saya yang berobat. Si kasir ini ke belakang nanya ke supervisornya. Terus dia balik dengan santai dan bilang, kalau charge saya yang weekend kemarin itu cuma kena weekend surcharge 10 dolar gara-gara dokternya salah masukin kode. Mestinya saya kena 42 dolar plus 10 dolar, total 52 dolar. Jadi kesalahan ada di pihak mereka. Tapi belakangnya ngga enakin banget, "We need to charge you another 42 dollars today. Sorry to charge you again, Dear, but thank you for your honesty." Dalam hati saya, "Preeeettttt...... " Ternyata kejujuran itu bittersweet banget (dan punya harga extra 42 dolar hahahahaha). Btw, 42 dolar itu harga setelah disubsidi pemerintah untuk citizen dan PR, kebayang nggak kalau nggak disubsidi brapa? Hari itu saya jadi total bayar 84 dolar deh. Huks.

5. Kamis itu, 18 Mei saya ketemu dengan bidan saya, seperti biasa cek rutin dan ngobrol-ngobrol soal kehamilan. Sekalian deh saya cerita pengalaman saya berobat ke klinik yang kena charge itu. Dua bidan saya langsung kasih tau saya kalau klinik yang selama saya pergi itu memang klinik paling matre! Mestinya kalau di daerah saya, charge standar dokter setelah di subsidi itu cuma 18 dolar, tapi klinik ini karena besar, lokasinya di dekat shopping mall, dan buka sampai agak malam plus punya A&E (UGD), jadi mereka santai aja charge mahal. Jadilah saya dikasih tau beberapa klinik lain di dekat rumah yang lebih bagus. Saya juga ceritakan soal gatal-gatal saya ini, dan sama bidan dikasih resep obat untuk mandi Pinetarsol dan juga lotion Sorbolene yang biaya totalnya cuma 10 dolar saja di apotik, dan ternyata jauhhh lebih efektif mengurangi gatal daripada cream yang diresepkan sama dokter dua hari lalu. Tau gitu saya nggak usah ke dokter deh. Nasi sudah jadi nasi tim lembek... Cuma ngga enaknya pakai Pinetarsol itu, tiap abis mandi badan rasanya bau karbol! Tapi demi menghilangkan gatal, daku rela kok bau karbol. Kata suami nggak masalah baunya... minimal dia masih tetep mesra.

6. Minggu depannya, hari Selasa, 23 Mei, saya seneng banget bisa sempet girls nite out sama Inly yang lagi transit sebentar di Auckland, dan juga sama Mariska yang sebenernya udah lebih lama jadi penduduk Auckland tapi belum pernah ketemuan. Thanks to Inly, akhirnya bisa jadi ketemuan bertiga deh. Saking serunya ngobrol, sampai hampir lupa foto. Cuma hampir sih, soalnya akhirnya inget juga, yang satu di restaurant Dos Amigos tempat kita dinner dengan hasil foto yang super gelap dan blur padahal difotoin mas-masnya (ini si Mariska yang bilang mas-mas), dan satunya lagi di tempat makan eskrim Movenpick selfie aja. Ketemuannya sih seru banget, apalagi pas ngomongin orang-orang yang suka nanya gimana cara pindah ke NZ, tapi nggak mau research sama sekali. Kasusnya unik-unik deh. Mariska udah sempet bahas dikit tuh di blognya abis kita ketemuan. Tar kapan-kapan (kalo sempet...lagi-lagi kalo sempet) bakalan saya bahas juga. Anyway, saya dapet popcorn Garret dan bawang goreng yang uenak banget bikinan mamanya Inly. Serius itu salah satu bawang goreng yang paling enak dan bersih yang pernah saya makan (bukan promosi terselubung, tapi beneran enak, silakan kontak Inly deh kalau mau pesen).

Biarpun blur ngga jelas, ini udah paling lumayan loh! Bumil, calon manten, dan penganten baru nih!
Ketemuannya sih asik, tapi mendadak pas mau anter temen-temen pulang, dapat berita dari suami, kalau si Abby malam itu batuk dan muntah-muntah banyak banget, sampai seluruh sprei, bantal, dan duvet kena muntah semua. Langsung deh suami berjibaku gantiin baju plus cuci sprei dan printilannya. Sementara Abby jadi pindah bobok sama saya malam itu gara-gara trauma sama ranjangnya sendiri. Ada-ada aja deh, bisa pas emaknya lagi "seneng-seneng" dikit, anaknya malah kena musibah di rumah. Untung punya suami mayan siaga dan masih bisa handle, nggak nungguin istrinya pulang dulu buat nyuci.

7. Lanjut lagi nih. Sudah beberapa minggu terakhir saya ada kiriman sayur dan buah organik. Nah, saya sudah bilang sama yang ngirim kalau alamatnya salah (kurang huruf A di nomornya)  jadi nyasar melulu ke tetangga, dan tetangga ini yang tiap kali antar ke depan rumah saya. Anehnya, udah diganti nomornya pun, sama delivery guy-nya tetap diantar ke tetangga. Jadi setiap kali ada pengiriman, saya bagi juga ke tetangga lantaran itu satu box isinya banyak banget dan ngga bakalan habis kalau saya makan sendiri. Semua senang semua gembira kan? Nah, hari Kamis itu, 25 Mei, dua hari setelah kejadian anak muntah-muntah, seperti biasa saya bagi 1 kantong besar sayur dan buah ke rumah tetangga. Pulangnya pas sampai teras, entah kepleset atau apa, intinya badan saya oleng, dan NGUSRUK! Bayangin, ngusruk ke depan dengan bawa perut besar. Otomatis saya berusaha nahan badan pakai tangan dan lutut supaya perut ini aman. Jadilah tangan sakit, lutut biru-biru dan lecet, tapi yang paling parah adalah atas bibir jontor berdarah, dan kepala benjol besar karena nubruk kusen pintu rumah. Jangan ditanya sakitnya kayak apa, pandangan udah separuh gelap, nafas terengah-engah. Mana nggak ada siapa-siapa di rumah. Anak lagi sekolah, suami lagi di kantor. Untungnya setelah menenangkan diri dan duduk melantai di teras, pelan-pelan saya bisa bangun dan masuk rumah, ambil frozen beans buat kompres kepala, tissue buat stopin darah di mulut, dan ambil betadine buat ngobatin luka di lutut.  Untungnya (masih untung nih), metode P3K pake es batu (alias kantong frozen beans) efektif banget. kepala saya nggak jadi bengkak dan biru despite masih nyut-nyutan. Syukur pada Tuhan, baby masih bergerak lincah, cuma emaknya doang yang bonyok. Syukurnya lagi, emak preman ini sorenya langsung bisa jemput Abby ke sekolah dan beraktifitas seperti biasa (walaupun kepala benjut). Minggunya juga sudah langsung bisa tugas di gereja. Memang kalo hidup mandiri di sini, mental preman harus dijaga!

8. Masih inget kan pas Abby batuk-batuk dan muntah itu, dia jadi bobok sama saya? Ternyata dia beneran batuk-batuk terus sampai suka nangis kalau malam, dan saya ketularan dong! Kalau tidur, tenggorokan saya kering kerontang, pagi-pagi batuk sampai dahak ijo, dan tiap sarapan minum madu Manuka campur air panas. Weekend kemarin itu saya bikin bubur ayam deh jadinya sepanci gede, dan rasanya dobel nikmat soalnya pake bawang goreng dari si Inly. Beneran loh saya beberapa hari makan bubur, plus pas makan di luar makannya pho yang kuahnya bejibun. Lumayan deh lama-lama mendingan.

Tuh, napsuin nggak liat bawang gorengnya yang gede-gede dan bersih? Btw, biarpun batuk, entah kenapa nggak enak makan bubur kalau nggak pake krupuk (habis ini yang baca langsung geleng-geleng). 
Yang kasihan itu si Abby, waktu minggu malam batuk terus sepanjang tidur sampai nangis. Akhirnya Senin bawa dia ke dokter deh (masih di klinik lama, belum daftar klinik baru). Hokinya dapat dokter cewe yang sabar banget, dan dijelasin kalau Abby ternyata kena Virus Croup yang lagi trend di kalangan anak-anak sini. Kalau orang gede sih bilangnya Laryngitis. Pantes uhuk-uhuk sampai susah nafas. Sama dokter cuma dikasih sirup sejenis prednisone, dan tiap malam sebelum tidur anaknya dikasih ibuprofen. Yang salut sama si Abby, biarpun uhuk2 terus, dia tetap semangat sekolah dan beraktifitas, plus makannya masih banyak. Syukur deh sekarang sudah jauh membaik, dan yang bikin seneng, sama dokternya gak  main dihajar pakai antibiotik. Biaya dokter sama obatnya? Gratis dong! Ini beneran gratis, bukan salah masukin kode hahahaha.

9. Last but not least, yang ini saya sungguh mohon doa dari teman-teman semua. Selasa kemarin ini, 30 Mei, saya kembali melaksanakan USG. Sampai saat ini posisi placenta saya masih sangat dekat dengan mulut rahim. Istilahnya Placenta Previa ya. Sebenarnya ini sudah terdeteksi dari minggu ke 20, dan sampai sekarang progressnya belum terlalu baik. Kalau sampai placentanya tidak juga naik lebih dari 5 cm dari mulut rahim, kemungkinan besarnya saya harus melahirkan secara Caesar. Saya nggak anti operasi Caesar, tapi saya lebih berharap kalau bisa lahiran normal, supaya masa pemulihan saya lebih cepat, dan bisa beraktivitas langsung (misalnya setir antar anak sekolah, grocery, dan lainnya). Tapi semuanya saya serahkan ke tangan Tuhan. Manusia boleh kan berencana, tapi Tuhan yang tentukan. Saya sih percaya banget dengan kuasa doa. Tuhan sudah banyak bantu saya di kelahiran pertama, dan saya yakin Dia akan bantu saya di kelahiran kedua ini. Mestinya dalam beberapa minggu ke depan akan diputuskan apakah saya akan lahiran normal atau operasi. Intinya mohon diberikan yang terbaik, supaya bayi dan saya bisa sehat dan selamat tanpa kekurangan suatu apapun. Keep praying for us!

Udah dulu ya updatenya, nanti kalau ada yang seru-seru lagi bakalan saya ceritain. Yang jelas, habis baca ini, mohon jangan pada takut hamil. "Tragedi" yang saya alami di atas itu nggak ada hubungannya sama kehamilan kok hahahaha (kecuali yang posisi plasenta ya). Kebetulan semua terjadi berurutan, makanya sayang banget kalau nggak didokumentasiin, biar anaknya nanti udah gede bisa baca.

50 comments:

  1. Makjang, cerita hamilmu kali ini bener-bener 'seru' Le. Jaga kesehatan ya. Nggak lama lagi 'panen'. Hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, lu kira padi atau sayuran mau dipanen? Seru banget, kayaknya usia nambah tua, ngaruh ke performa nih!

      Delete
  2. ihiiyyyyy ada gua.. hahaha.. sehat2 Le menuju kelahiran, calon babynya juga sehat2 yahh.. nanti kalau dah brojol, kalau memang waktu memungkinkan buat ke Auckland lagi, kita kopdar ruame2 sama dedeknya Abby, plus Abby.. *kiss kiss*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong ada elu, harus dipajang itu tamu kehormatan. Yuk ditungguin lagi main ke Aucklandnya. Soalnya kalo gue ke Blenheim kayaknya bisa zzzz....

      Delete
  3. Wuoh untungnya semua baik2 aja ci le, sehat n lancar sampe persalinannya yaa. Amin. Baca yg poin 1 ampe syok dah bisa gitu yaa :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya begitulah, namanya juga tak terduga ya. Jangan balik lagi deh yang model begitu. Amin, lancar dan sehat!

      Delete
  4. Semoga slalu diberi kesehatan dan kelancaran ya mba Leony sampe nanti melahirkan. :D

    ReplyDelete
  5. Wahhh ada ketemuan sama blogger (pdhl gw nggak kenal juga) hahaha berarti kl tar lu balik kudu sewa ballroom buat nampung orang yang mau kopdar sama elu :D

    Semoga abis ini nggak ada masalah lagi dan placenta previanya bisa pindah posisi. Tuhan pasti kasih yang terbaik walau saat itu kita blom tentu ngerti maksudnya...horeeee Abby mau jadi cici bentar lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ayok lu ke sini, gue ajak kenalan deh. Siapa sih yang mau kopdaran sama gue? Lu kira gue seleb blog? Yang ada gue kejeblok hahahaha.

      Iya, tiap hari gue berdoa semoga Tuhan kasih yang terbaik, apapun itu jalannya.

      Delete
  6. ya ampun ny... sampe jatuh segala... untung gak kenapa2 ya...

    itu bintik2 merahnya kayak bruntusan gitu ya? dulu esther pas hamil andrew begitu tuh. bruntusan dan gatel bukan main. dan emang ilang sih setelah lahiran, walaupun gak langsung ilangnya... dulu sih dikasih bedak cair caladin aja buat ngurangin rasa gatel...

    moga2 placentanya segera naik ya biar bisa lahiran normal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aman terkendali, Man. Memang kudu jadi power ranger + wonder woman beneran deh kalau sendirian di sini. Itu kan gue dah bilang Man, ternyata digigit serangga plus alergi. Jadi bukan PUPPP. Lahiran metode apa aja deh Man yang penting sehat dan selamat.

      Delete
  7. Halo kak leony salam kenal ya.. Aku juga lagi hamil 33 minggu. Perkiraan lahiran kita bakal sama nih kayanya :) pas usia kandungan di trimester dua aku kena tuh si PUPPP. gatalnya luar biasa di perut terutama dan kata dokter kalo PUPPP itu cuma nyerang perut, pangkal paha, sama leher. Obatnya dikasih salep steroid sama minum yakult.

    Sehat2 terus ya sampai lahiran, semoga placentanya bisa cepet naik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Anatashya, salam kenal juga ya. Wah barengan dong kita bakalan punya July baby! Aku untungnya nggak kena PUPPP ternyata. Padahal udah curiga soalnya berpusat gatel2 dan bintik-bintiknya itu juga di pangkal paha. Sama kok saya juga dikasihnya Steroid (cortizone itu steroid). Amin, semoga kamu juga sehat selalu.

      Delete
  8. Sehat2 yaa ci Le, semoga nanti hasilnya bisa melahirkan normal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa aja metode lahirannya yang penting sehat dan selamat semua ya Poi hihihi.

      Delete
  9. gw bayangi lu jatuh kok merinding ya ci berasa kekny heboh soalny smp berdarah bibirny...gws ya cici semoga sehat2 terus smp persalinan, dan plancentany cpt naik ya ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah gue aja pas inget itu masih merinding loh, Mir. Bingung aja kok gue bisa out of balance bener-bener. Amin semoga yang terbaik!

      Delete
  10. Semoga diberkahi Tuhan agar segalanya sesuai pengharapan ya sis Le!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Entin, sesuai kehendak Tuhan deh.

      Delete
  11. waktu hamil juga kaki gua suka bercak2 merah ampe gatel2 gitu... gua lupa sih dulu dipakein apa, kayak semacam cream buat ngurangin gatelnya... dan gara2 dulu saking ga tahan suka gua garuk, akhirnya jadi berbekas ampe sekarang...

    serem banget le waktu baca lu jatuh, semoga sehat2 terus dan bisa lahiran normal ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue ternyata alergi n kena flea bites tuh Mel. Ini udah mulai berkurang gatelnya, tapi tandanya emang agak lama ya ilangnya. Iya Mel, semoga sehat, lahiran metode apapun yg penting bayi dan ibunya sehat dan selamat.

      Delete
  12. Welehhh, serunya beneran seru banget yah! Cuma karena ini kehamilan kedua, kayaknya mentalnya lebih baja ya, ci hahaha. Tapi syukurlah nggak kenapa-kenapa, yang penting kuat dan sehat sampai lahiran nanti. Aku juga dukung dalam doa untuk proses persalinannya. Mau normal atau operasi, yang penting Tuhan kasih jalan yang terbaik ya. Sampai ketemu, debay!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mental mah sama aja ya Jane antara hamil ke 1 dan 2, yang brasa itu penurunan fisiknya sih. Kayaknya jauh banget lebih perkasa pas dulu anak pertama. Harap maklum ya selisihnya almost 5 years hihihi. Amin, itu yang cici harapkan, apapun metodenya yang penting sehat selamat.

      Delete
  13. Serem bacanya pas yg jatuh itu, untung bebinya ga knp2 yach.. moga2 bs normal ya, tp caesar pun gpp sih kalo demi kebaikan ibu n anak nya.. Goodluck ya.. btw jd nya udah fix cewek nih dedenya si abby?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baby aman terkendali hehehe. Ditahan sama dengkul emaknya, yg ada bonyok nih dengkul hahaha. So far kemungkinan cewe, soalnya ngumpet terus, jadi biasa katanya kalo ngumpet kan cewe ya, kalo cowok langsung jejeng keliatan hihihi.

      Delete
  14. Emang bener2 mental preman yah le.. gw bacanya ngeri sendiri. Lo hebat bgt bisa tenang pas ngadepinnya haha. Sehat2 terus ya. Ga kerasa uda semester 3 aja. Semoga diberikan yg terbaik dr Tuhan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus preman, De kalo di sini. Kasian suami kalo kitanya gak preman, soalnya gak ada siapa-siapa lagi kan. Gak ada keluarga lain. Trimester 3 De, jangan semester. Tar kalo semester, udah lulus gue naik kelas hihihi. Aminnnn... The best from above!

      Delete
  15. yaowooo ci :(
    Ci, semoga semuanya baik2 aja ya en bisa lahiran normal. Tuhan pasti kasih yang terbaik :)
    sehat2 ya ci, buat debay, Abby en suami ci Le juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaowo banget ya hahahaha. Lahiran metode apapun deh Wi, yang penting selamat semua. Makasih doanya.

      Delete
  16. Wuihh mantab Le. Kalo gw jadi lo kayaknya udah nangis meraung-raung minta pulang indo supaya banyak bala bantuan huhuu.. hebat lah mental dan fisik lo. Diterjang macem2 juga masih bisa berdiri tegak. Semoga bisa normal yah Le. We'll pray for u

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meraung-raungpun kayaknya gue gak sanggup terbang balik indo Mel udah gede gini perutnya hahaha. Semoga lahirannya lancar aja deh Mel, soalnya masih belum tau C or normal, cuma tendency lebih ke C sekarang.

      Delete
  17. Ya ampun Ci, pas baca bagian Cici jatuh, aku yang jadi nyut-nyutan. Tapi pas baca "mental preman" jadi ngakak, kamu emang sesuatu banget deh, Ci.:)
    Sehat-sehat terus ya buat Cici dan keluarga, dan lancar-lancar lahirannya ya, Ci.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kudu preman sih, soalnya gak mungkin juga kan kita cuma diem ngejogrok and do nothing hahahaha. Tar bingung anak siapa yang urus. Amin, sehat dan lancar selalu.

      Delete
  18. Bacanya deg-degan, Le! Sehat-sehat terus ya sampai lahiran, dan semoga plasentanya cepet-cepet naik supaya bisa lahiran normal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngel, lu pake accountnya Madeline ya hahaha. Sampe bingung ini Madeline siapa terus liat belakangnya A. W. So far terakhir di scan masih nangkring di bawah tuh plasenta. Makanya apapun metodenya yg penting sehat selamat.

      Delete
  19. Hai Ci..
    Ikut senang baca kabar cici yang hamil.. Saya juga 1 bulan yang lalu melahirkan anak ke 2.
    Semoga proses melahirkan cici diberi kelancaran ya, apapun prosesnya mau normal ato caesar. Yang penting ibu dan bayinya sehat.
    Saya mau ikutan cerita pengalaman kehamilanku ya. Dua kali hamil, aku selalu divonis caesar, karena posisi janin sungsang. Puji Tuhan, pada akhirnya dua2 nya bisa lahir normal. Sama seperti cici, bukannya saya anti SC tapi melahirkan normal memang pemulihanny lebih cepat. Anak yang pertama,posisinya bisa berputar waktu usia kehamilan 36minggu. Anak kedua, lebih bikin deg-degan lagi. Sebenarnya waktu usia kandungan 38mggu dalam hati kecil saya sudah 'menyerah' untuk melahirkan scr SC. Tapi disisi lain saya takut kalo harus ada di meja operasi apalagi tanpa didampingi suami. Saya mencoba ikhlas dan tetap berdoa, percaya bahwa bagi Tuhan ngga ada yang mustahil. Kalaupun harus caesar saya harus siap, dan mohon supaya diberi kemudahan segera pulih. Saya juga berbagi cerita ke beberapa orang mengenai kondisi kehamilan saya, tanggapan mereka semua positif, dan mendoakan saya untuk bisa melahirkan normal. Hal ini sangat menguatkan hati saya.
    Waktu antri untuk kontrol kehamilan saya di usia 39 minggu, saya menyanyikan lagu rohani dg iman bahwa 'bagi Tuhan tak ada yang mustahil'. Dan Puji Tuhan, hasilnya bayi berputar ke posisi yang normal. Usia 41 minggu akhirnya saya melahirkan secara normal walaupun dengan bantuan induksi, karena tidak ada tanda2 melahirkan. Tapi kasih karunia Tuhan sangat terasa, proses melahirkan dari awal induksi sampai bayi lahir 'hanya' 7 jam. Kakakknya dulu proses bukaan 2 sampai bayi lahir 24 jam..

    So, cici tetap percaya ya kalau pertolongan Tuhan ga pernah terlambat dan indah pada waktunya. Semoga proses kelahirannya sesuai dengan yg cici inginkan. Kalaupun harus Sc, diberi kelancaran dan pemulihannya cepat. Semangat ci.. Tuhan memberkati.
    Maaf curcolnya panjang ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Leony (namanya sama ya),

      Makasih ya sudah share di sini.

      Saya tuh beneran serahin semua ke kehendak Tuhan. Buat saya lahiran anak pertama secara normal dan cepat (cuma 3.5 jam) itu aja udah mukjijat banget ya, karena saya kan cuma punya paru-paru kiri. Jadi yang namanya kuasa Tuhan itu saya udah ngerasain banget betapa kuatnya. Tapi saya juga ngga boleh ngoyo dan berharap semua harus sesuai kehendak saya, jadi saya serahin bener-bener ke Tuhan maunya gimana. Toh dokter, bidan, suster, itu semua perpanjangan tangan Tuhan. Anyway, baby saya posisi mah sudah siap kok hehe, kepala sudah di bawah, tapi placentanya kan gak bisa geser sendiri hihi.

      Delete
  20. Ci setelah membaca cerita ci ketika baru sampai di auckland... Saya juga sekarang lagi down karena susah cari kerjaan buat part time student.... Saya selalu berdoa... Gua g bole nyerah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gak boleh nyerah dong, soalnya begitu mental kita down, semuanya ikutan kebawa gak enak. Semangat!

      Delete
  21. Wadaaooo,....untung nya semua udah berlalu ya Le,...semoga the rest of the pregnancy period aman sehat sentosa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hahaha. Tapi abis gitu gue kena batpil parah dong. Ini hari ini baru brasa mendingan jauh, makanya jadi bisa update blog dan bales komen hahahaha. Amin, Nan, thanks doanya.

      Delete
  22. waduhh le...sehat2 terus ya. semoga lancar2 sampe persalinan nanti

    ReplyDelete
  23. moga lancar2 terus sampai lahiran ya

    ReplyDelete
  24. Ci sampai deg2an pas baca cici jatuh, untung cici sigap ya walau jd babak belur tapi baby aman.
    Sehat terus ya ci dan dede babynya, semoga bisa lahiran lancar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Reflek jadi ibu kali ya, tau-tau bisa aja gitu nahan badan demi jagain perut. Amin untuk doanya.

      Delete
  25. Wah bumill.... semoga habis ini lancar2 jaya sampai lahiran dan sesudahnya juga ya...
    semoga terkabul ya keinginan untuk lahiran normal... dan semua sehat selalu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Amin Bon. Kalo lahiran normal mah itu bukan wish utama. Wishnya itu supaya semua sehat dan selamat. Apapun cara keluarnya hahahaha.

      Delete