Thursday, April 06, 2017

Abby Tamasya Ke Karangahake

Balik lagi ke serial Abby Tamasya. Masih inget kan waktu di postingan lalu, saya cerita soal betapa hasrat jalan-jalan saya menurun drastis sejak hamil? Di situ saya juga cerita kalau akhirnya begitu saya sudah mulai berasa stabil, akhirnya suami ngajak saya jalan barengan dengan teman-teman. Nah, inilah kumpulan foto-foto pas jalan-jalan waktu itu. Apa istimewanya kumpulan foto kali ini? Karena yang bikin albumnya ini 100 persen suami saya! Biasanya tuh selalu saya yang milih foto dan bikin album, tapi kali ini dia yang milih foto dan juga kasih caption, soalnya waktu habis trip ini, istrinya itu lemes tak berdaya dan ngga nafsu buat buka komputer, sementara dia udah kepingin banget share albumnya di Facebook. Kalau pingin tau parahan mana saya dan dia kalau nyusun album foto dan kasih caption, silakan disimak deh postingan yang satu ini. Dijamin nggak rugi! Hihihi...

Nah, berhubung ini album bikinan suami, kalau ada tambahan tulisan saya, sengaja saya tulis miring biar bisa bedain hehehe. Cerita singkat soal day trip ini, waktu itu kita pergi 4 keluarga yang ada semua di ulang tahun Abby. Salah satunya ada keluarga yang mungkin beberapa pembaca sudah kenal yaitu keluarga Elrica. Kita pergi tanggal 29 Januari 2017, tepat sehari setelah Imlek. Tapi kita itinerarynya misah, dan baru ketemuan di Bullswool Farm, salah satu tujuan wisata kali ini. Kenapa misah? Karena 3 keluarga yang lain sudah pada berangkat pagi-pagi pukul 8 untuk nyoba naik scenic train, sementara saya sekeluarga memilih untuk berangkat siangan pukul 11 lewat dan berleyeh-leyeh karena kemarin malemnya kita habis perayaan Imlek di rumah salah satu warga sini dan baru pulang malem beneeerr... (maklum, keluarga kalong). Biarpun begitu, tetep dong perjalanannya asik, seru, penuh dengan makan enak, dan pulang dengan hati gembira. Apalagi saya mulai berkurang maboknya, sehingga sepanjang perjalanan nggak molor sambil ileran. Yuk kita simak jalan-jalannya!

Karangahake Day Trip

Udah lama ngga bikin album lengkap. Biasa istri yang bikin album Abby tamasya. Kali ini gantian hehehe.. 

Trip kali ini kita pergi ke tempat yang namanya Karangahake, tepatnya 1 jam 40 menit dari Auckland. Berhubung sepanjang liburan "Summer" kemarin dari akhir December sampai tengah January berasa kurang banget mataharinya (cuma sekitar 4-5 sunny days), kali ini begitu tahu full sunny day sehari setelah Imlek, langsung deh kita berangkat cari tempat yang enak buat jalan2 outdoor. Sekalian gabung beberapa temen2 yang udah planning ke situ juga

Siap2 berangkat

Setelah 1 jam 40 menit nyetir, akhirnya sampai juga di kota Paeroa, yang terkenal sebagai tempat asal usul minuman L&P. Kali ini kita makan siang di "The Refinery" yang masuk ke peringkat no.1 di TripAdvisor

Katanya dulunya bekas Refinery beneran

Ada banyak meja juga di luar

Begitu liat di dalam, langsung berasa uniknya decor cafe ini.. penuh dengan barang2 lama.
(Ini suami, bilang kek barang retro gitu. Kok barang lama hahahaha.)


Tempat yang enak buat baca buku sambil santai


Di sini disediain piringan hitam yang bisa pilih2 dan pasang sendiri

Dikelompikin dalam berbagai genre


Poster classic

Menu yang keliatannya enak2 dan bikin bingung mau pilih yang mana..

Banyak cake juga, si Abby milih brownies


Ini dia browniesnya Abby yang rasanya enak banget

Reuben pilihan istri karena dia doyan sauerkraut

Sign of approval 

Union Jack, karena saya doyan bacon..

Ngga lupa minum kopi.. diapprove sama Abby

Saking enaknya dia mau makan sendiri

Ternyata isi sandwichnya tebel dan padat banget, sampai ga habis.. jadi dibawa pulang sebagian


Jualan juice dan berbagai mangkok & mug


Pastinya jualan L&P juga.
Buat yang belum tau, L & P atau Lemon dan Paeroa itu adalah minuman soda asli dari kota Paeroa di Selandia Baru, yang memadukan Lemon Juice dengan air mineral berkarbonasi di Paeroa ini, tapi sekarang produksi L & P sudah diambil alih oleh Coca Cola Company sehingga tersedia di seluruh Selandia Baru. Pokoknya soda yang satu ini nyegerin banget, kayak Sprite on steroid hehehe.

Santai tiduran dulu

Lanjut main kursi goyang
Outdoor seating, sekarang udah sepi pas difoto. Sebelumnya penuh
  

Foto sama apel

Lanjut berangkat ke Bullswools Farm, tujuan utama kita. Hanya 9 menit dari restoran Refinery
 
Hari ini farmnya ngga terlalu ramai
Ada track buat bushwalk juga (30 menit)

Beli tiket dulu, $15 buat dewasa, $10 buat anak2.. Total $45 buat kita. Bisa beli makanan ternak juga $5 per bucket

Anak2 semangat buat masuk ke farm

Begitu masuk, langsung keliatan pemandangan yang menyegarkan mata..

Bucket makanan buat hewan2 ternaknya udah dikelompokin sesuai jenis hewannya

Pertama2 kita kasih makan bebek dulu.. Di sini cara kasih makannya aman karena udah dikasih scoop dan ada lubang untuk feedingnya. Katanya biar 100% safe for kids

Jenis bebeknya Pekin Duck.. bukan Peking ya..

Minta terus..

Kasih makan sambil ngintip2

Habis itu kita kasih makan emu

Yang ini cara kasih makannya beda, harus pakai stick



Lanjut ke bebek lainnya

Sebelumnya bebeknya di pojok semua.. begitu lihat makanan datang, langsung lari semua ke piring

Untuk bebek ini, aman kalau mau kasih makan langsung pakai tangan

Di Bullswools farm ini, selain hewan ternak, banyak juga mainan outdoor buat anak2.. misalnya mini goal keeping ini

Yang ini untuk kasih makan sapi.. udah disediain jerami keringnya

Kemana sapi? Kayanya lagi tidur beneran

Sapinya sepertinya lagi aplusan sama Llama

Begitu liat abby nyodorin makanan, datanglah si Llama.. ngga pake lama (pun intended)

Abby paling senang pas hewannya lagi makan di scoopnya

Thank you, Abigail

Kok ragu2 neng? Takut topinya dimakan?

Begitu liat ada perahu, langsung lari si Abby

Langsung naik pegang wheelnya

Ada mainan buat sand digging

Ada mini BMX buat toddler

Mobil offroad yang jalan di sepanjang tali besinya.. lumayan ngebut

Bingung kenapa scarecrowsnya punya banyak baju.. itu ada kutangnya ya hahaha


Ada panggung band.. anak ini hebat juga bisa mukul drumnya pakai irama

Habis itu nyanyi solo.. kocak abis

Habis itu kita lanjut ke daerah domba.. domba2nya lucu2 dan gemuk2.. begitu lihat kita datang, langsung pada bangun

Domba2nya variasi, ngga ada yang sama bulunya

Si Abby lumayan adil, dia beneran kasih makan satu2


Dari jauh, Donkeynya udah nungguin giliran buat dikasih makan

Senyum dulu

Kasih makan yang coklat

Habis itu kasih makan yang hitam

Tampak pemandangan kebun dengan bunga matahari

Abby masih diikutin.. akhirnya dikasih makan lagi

Ada tempat namanya Toddler's rest buat anak2 kecil duduk, sayang sebagian besar kursinya udah ketutup tanaman lia

What a beautiful view

Gantian pose dulu

Liat papanya pose, anaknya juga ikutan pose

Yang ini ngikutin gaya mamanya

Jalan mendaki menuju Lookout Point 

Ada track BMX untuk anak 6-12 tahun

Tapi anak balita (bawah limapuluh tahun) juga boleh.. 

Di lookout point, ada helicopternya

Another beautiful view


Eh ada headphone.. langsung dipake

Waktu itu kudanya cuma 1 dan jauh pula 

Sebelahnya kandang kuda, ada 2 ekor deer.. yang satu semangat nyamperin Abby buat minta makan, yang satu lagi cuek di ujung sana 


Lalu lanjut ke kandang sebelahnya.. ada 4 ekor Alpaca.. Tadinya mereka semua ada di ujung.. Begitu lihat kita datang, langsung lari semua

Abby udah semangat nyodorin makanan

Si Abby langsung bilang.. "Mama.. kok ga ada alisnya??"

Satu2 dikasih makan sama Abby

Mau difoto katanya 

Senyum pepsodent


Akhirnya si kuda nyadar ada yang bawa makanan.. dia pun menepi

Dan dikasih makan sama Abby

Deer yang satu ini memang ngga lapar.. tetep aja mojok sendirian

Dari kejauhan, tampak temen2 Abby udah datang.. langsung lari buat meyambut

Anak2 ini juga seneng banget kasih makan

Bagi2 jatah preman

Rombongan jadi rame 

Semangat semuanya... Lari2 terus..


Llamanya diserbu 4 makhluk cilik, dan semuanya rebutan kasih makan


Donkeynya dapat jatah lagi.. 


Ngga tahan si Abby, langsung naik main drum lagi

Kali ini ada bintang tamu

Nyanyi terus..

Lanjut ke bagian ayam dan bebek lagi karena sebelumnya ada yang kelewatan, belum kita kasih makan 

Rumahnya si Trump

Black american chicken

Trump and the kids..

Ada juga ayam biasa


Terakhir kasih makan Turkey sampai habis semua makanannya

Di sisi satunya dari Farm, ada bagian khusus buat kelinci dan kuda mini 

Kuda mini nan bantet 

Mobil flinstones 

Ada pesawat juga 

Sore itu kelincinya cuma satu, semua rebutan kasih makan

Group Photo (suami saya doang yang masuk ke farm, yang lain bapak-bapaknya nunggu di parkiran semua hihihi. Mayan deh jadi ada tukang foto).

Berasa kaya kue bantal jalan2

Ada ular tangga



Minta foto sama snakenya

Musyawarah buat nentuin tempat selanjutnya bersama bapak2
Nah, habis ini ada yang misah, soalnya yang satu keluarga perginya sama omanya. Kita rencana mau lanjut trekking. Jadi yang muda(an) aja yang ikutan.

Diputuskan lanjut ke Karangahake Gorge yang memang udah terkenal buat outdoor walk. Hanya 10 menit dari Bullswools Farm

Kalau kuat dan mau spend waktu seharian, banyak wisata alamnya di daerah situ

Dulu tempat ini bekas kota tambang yang sempat booming

Di sini ada 2 jalur yang bisa kita pilih.. Windows Walk (ungu) yang memakan waktu 1 jam dan berjarak 2.5km, dan Railway Tunnel Loop (orange), yang memakan waktu 1 jam 30 menit dan berjarak 3.2km. Kita pilih yang orange soalnya mau ngerasain jalan di tunnel 1km

Trekking dimulai dari jembatan yang kapasitasnya cuma 10 orang, jadi musti gantian


Bule2 sini memang demen berenang di danau, sungai, laut, etc...

Pemisah antara Windows Walk dengan Railway Tunnel Loop

Keliatan bekas2 bangunan semasa masih jadi mining town


Banyak pohon di kiri kanan sepanjang jalan.. benar2 sejuk


Lewatin gorge yang banyak batunya

Like father like son

Add caption

Abby dapat mama angkat baru nih




Jembatan menuju tunnel.. dulunya bekas jembatan kereta. Dibawahnya jembatan itu State Highway 2


Masih terlihat bekas2 bangunan pada era mining town



Sepeda juga boleh lewat

Ini dia State Highway 2 yang tepat dibawahnya jembatan tadi


Bukan Goa Jepang

Karena gelap, supaya ngga nabrak, harap jalan di kiri..

Baru masuk nih.. Belum tahu bahwa tunnelnya ternyata panjang bener.. dan aslinya ngga seterang ini (kedongkrak settings camera). Katanya perlu bawa senter in case mati lampu

Rombongan masuk ke tunnel

Anak ini udah ngga sabaran mau jalan terus, padahal mamanya masih sibuk pose

Are we there yet?? Asli tunnelnya berasa panjang bener

Banyak glow worms di tengah2 tunnel
Glow worms ini adalah sejenis larva (maggot) yang bercahaya, dan biasanya tinggal di tempat yang gelap dan lembab. Kalau di Selandia Baru, yang terkenal untuk lihat glow worms itu di Waitomo. Waktu kecil saya sudah pernah ke sana, nanti suatu hari saya mau balik lagi ke Waitomo kalau anak sudah besaran. It's magical :)

There's light at the end of the tunnel

Akhirnya.. we're out... (Serius itu tunnel panjangnya mungkin sekitar 1km)


Beautiful view di sebelah jembatan.. tampak State Highway 2 di pinggir tebing

Anak2 ini tampaknya belum capek


Monkey see, monkey do

Yang tua2 capek semua dan istirahat dulu di pinggiran 

Si oom satu ini kok lanjut terus

Cari kursi ya bro? Ngga mau duduk di pinggir jembatan.. hehe

Lanjut lagi trekking dengan pemandangan indah sepanjang loppnya



Lagi nyari wangsit


State Highway 2 masih terlihat

Eh ada yang pose foto model..


Akhirnya.. terlihat jembatan.. yang artinya sampai lagi di posisi awal


Setelah itu kita lanjut ke Owharoa Falls, sekitar 8 menit dari Karangahake Gorge

Fallsnya tidak terlalu besar tapi suasananya enak buat duduk2 santai dan berenang

Fish spa.. tapi ngga ada satu pun ikan mendekat, karena kaki kita terlalu bau 







Foto prewed lagi
Nah, setelah dari di sini kita misah lagi deh sama rombongan. Yang lain lanjut dinner di Thai resto dalam perjalanan pulang, sementara kita nyari yang local food. Tiap kali ke daerah baru, saya dan suami selalu berusaha nyari yang khasnya di situ, dan syukur-syukur kalau dapat yang the best in town, soalnya jarang-jarang kan bakalan balik lagi. Pertemuan kita dengan restaurant di bawah ini beneran nggak sengaja, karena tadinya kita gak rencana sampai dinner di daerah sini. Tapi tau-tau sudah sore, dan kasian Abby bisa sakit kalau kemalaman dinnernya. Kemudian suami nemu tempat ini, yang merupakan blessing in disguise, karena selain lokasinya dekat banget dengan air terjun, ternyata ini the best restaurant di Waihi dan menang banyak sekali penghargaan. Bener-bener gem inside a forest. Ternyata menjelang malam restaurantnya penuh sekali dan mereka nanya apa kita ada RSVP. Lah nggak ada nihhh... tapi untung masih ada meja buat kita. 

Sudah jam 6 sore (tapi masih terang). Habis itu kita lanjut ke bistro di dekat situ, karena Abby harus segera makan. Namanya "Bistro at the Falls". Begitu sampai, ngga nyangka tempatnya bagus banget dan asri. Semi outdoor restaurant

Sisi kanan restaurantnya

Tempat duduk outdoor yang terlihat asik, banyak ayunan juga

Ternyata bistro ini sudah menang banyak sekali awards.. tidak disangka padahal tempatnya in the middle of nowhere

Ada kandang domba juga

Dekornya unik, serba kayu

Abby dikasih kertas dan crayon biar sibuk sendiri

Ini pesanan Abby.. namanya Kid's Fish.. Isinya pan fried fish, chips, baby carrots. Bentuknya ngga keliatan seperti kids meal deh..

Ini pesanan mamanya Abby.. Pasta of the Day yang isinya parpadele pasta, shrimp, tarakihi fish, prawn, edamame with chilli and garlic crush. Rasanya amazing

Ini pesanan bapaknya.. Wood fire pizza meat lovers dan chicken (half-half).. luar biasa lezat dan luar biasa kenyang..

Ditutup dengan dessert yang namanya "Summer Fling". Isinya lemon and vanilla bean posset, topped with garden strawberry jelly, served with summer berry sorbet, and pistachio and almond biscotti (baca menu dulu, terlalu ribet buat dihafal)

Abby mau coba, mama.. 

Recipe of Friendship

Terlihat kitchennya dari luar

Begitu jam 8 malam, tiba2 jadi dingin.. untung kita bawa jaket

Tambah malam tambah romantis. Selesai sudah trip kali ini, sampai jumpa di trip selanjutnya.

Gimana, gimana? Album bikinan suami saya oke gak? Ternyata setelah lihat-lihat, kok dia masukin album fotonya lebih dahsyat banyaknya daripada saya yah hahahaha.  Dipikir-pikir, lumayan juga lah ya bumil sempet trekking segala dengan jalur yang lumayan. Semoga yang baca semua pada puas, dan tambah pingin main ke sini! Sampai ketemu di edisi Abby Tamasya selanjutnya. 

17 comments:

  1. Laik dis yo!! Duh, drtd baca yg kupikirin : bumil kuat banget trekking gitu..hehehe..dan resto yg di deket air terjun itu romantis banget keliatannya..haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hari itu nice weather, makan enak, plus maboknya udah berkurang 75 persen jadi lumayan lah hihihi. Restonya romantis banget memang. Bertiga aja romantis, apalagi berdua sambil mojok :P

      Delete
  2. Buset papanya abby niat banget bikin albumnya, sampe bikin caption2 nya. Gw aja males kali bikin kaya gt hahaha *pemalas. Btw salut sama bumil masih bisa jalan jauh jaya gt sampe semi trekking segala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Papanya Abby lebih gile drpd gue Dea...itu sehari doang aja fotonya banyak benerrrrr...

      Gue paksain juga sih, kalo diem2 doang yang ada tambah loyo. Enak juga jalan2 liat pemandangan jadi seger.

      Delete
  3. Sauerkraut itu opo ya?? Makanannya bikin ngiler bgt hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sauerkraut itu cabbage (kol) yang diacar gitu deh, Bon. Gak semua orang suka sama sauerkraut (either you like it or hate it, macem blue cheese), tp gue suka, apalagi kalo makan German Food berdaging, itu pas banget. Nah kalau lu mau coba, bisa deh mampir ke resto Jerman kayak Paulaners gitu.

      Delete
  4. loh ci mantep banget loh lagi hamil jalan kaki nya sejauh itu...hohoh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, harus diusahain, kalo ngga jadi couch potato doang bisa bahaya, mager nonstop gak ada semangat.

      Delete
  5. ci fotonya 212. wkkwwkwkkwwkwkw.. antara lengkap dan cape scrollnya. hahahahaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, makanya bacanya pelan2 dan dinikmati. Baca dr cellphone kalo menjelang tidur, biar pules hihihi.

      Delete
  6. memang tulisan caption nya jadi beda ya kalo yang nulis suaminya, lebih baku bahasanya hehe.. btw itu pizza keliatannya enak banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak ya lebih kaku gitu bahasa dia? Tapi ada jayus2nya gak? Pizzanya memang enak di situ. Gak semua gourmet pizza enak, ini termasuk yang oke banget.

      Delete
  7. Dan laptop saya yang sudah nenek-nenek ini pun langsung syok buka postingan ini hahaha. Berasa suami ci Le yang ngeblog yah, padahal cuma "cerita" dari caption foto aja. Itu Abby berani sekaliii nyebrang lewat jembatan.

    Btw, ini pas ci Le udh hamidun berapa weeks ya? Belom keliatan jendul-jendul soalnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, laptopnya RAMnya kudu ditambah kali ye hahahaha. Iya dia pengen bikin album kayak istrinya gitu loh, dengan caption2, tapi ya pake bahasa dia sendiri. Abby anaknya ini kadang berani untuk hal-hal tak terduga, dan suka takut buat hal yg mestinya dia berani. Mengherankan.

      Itu cici hamil pas 15 minggu deh perasaan, makanya baru mendingan agak berkurang maboknya.

      Delete
  8. Kusuka baju Abby!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Anon, siapa ya? Makasih! Mamanya Abby jg demen, makanya dibeli hahaha.

      Delete
  9. Perasaan gua kalau makan di resto atau cafe gitu, makanan gua standar banget hahaha.. punya loe enak2 semua kelihatannya..

    ReplyDelete