Monday, November 20, 2017

Matilda The Musical Dengan Prolog Nan Panjang

Buat yang sudah lama kenal saya, pasti tau banget kalau saya itu sangat suka nonton drama musikal. Kalau di Amerika sering disebut Broadway, kalau di Inggris sering disebut West End. Waktu dulu kami mau pindah ke Selandia Baru, ada celetukan orang kalau negara ini mah nggak keren banget soal budaya, dan garing banget kalau soal pertunjukan. Saya sih sempet mengkeret, sempet sedih juga karena saya pikir, udah pindah ke negara nun jauh di sana, lalu makin nggak dapat kesempatan untuk nonton pertunjukan berkelas. Dulu aja pas belum ada Ciputra Artpreneur, saya harus ke Singapura untuk nonton pertunjukan macam begini. Belum lagi di Indonesia seringnya nggak didatangi sama artis beken karena alasan keamanan sehingga manusianya pada berbondong-bondong ke negara tetangga untuk nonton konser. Nah, kalau dari Selandia Baru, yang paling deket Australia dong? Ih malesin banget harus terbang ke Australia untuk nonton pertunjukan.

Friday, November 03, 2017

Abby Tamasya ke Hamilton, Taupo, Rotorua, Hobbiton - Bagian 3 (Late Post)

Akhirnya, bagian terakhir dari jalan-jalan keluarga kita akhir Desember 2016 lalu! Soalnya sayang kalau nggak dishare di sini, apalagi buat yang penasaran sama Hobbiton ori non KW hehehehe. Buat yang mau baca soal soal Makan di Mana dan Nginap di Mana, bisa diklik di sini. Lalu untuk Ngapain aja bagian pertama, bisa diklik di sini. Inilah dua hari terakhir jalan-jalan kita saat itu, tanggal 30 dan 31 Desember 2016. Nah, mungkin ada yang masih ingat kalau pas kita sampai parkiran Hobbiton itu, mami mertua jatuh dan malam tahun baru saya dihabiskan dengan nongkrong di rumah sakit. Memorable banget deh! Tau-tau udah mau setahun aja ya peristiwa itu, dan mami mertua minggu depan udah mau main ke Auckland lagi ngunjungin cucu barunya. Time flies ngebuttt banget. Jadi ngapain aja jalan-jalannya? Yuk disimak.

Friday, October 20, 2017

Abby Tamasya ke Hamilton, Taupo, Rotorua, Hobbiton - Bagian 2 (Late Post)

Lanjut lagi ke bagian kedua dari Abby Tamasya yang berlangsung di akhir Desember 2016 lalu. Kalau di post sebelumnya kita sudah membahas "Nginap di Mana" dan "Makan Di Mana", maka kali ini kita akan membahas soal "Ngapain Aja" alias aktivitas kita selama tamasya waktu itu. Setelah milih-milih foto, ternyata baru sampai hari ke dua aja, fotonya udah bejibun walau cuma diambil dikit-dikit dari tiap aktivitas. Padahal ini nggak termasuk tempat tinggal dan makanan loh. Jadilah bagian "Ngapain Aja" ini dibagi dua ya. Yang hari ini akan meliputi Hamilton, Taupo, dan malam pertama di Rotorua. Penasaran nggak? Yuk kita lanjut jalan-jalannya!

Monday, October 09, 2017

Ketika Mama di Auckland

Sudah lima hari saya ditinggal mama pulang ke Jakarta setelah dia menemani saya lebih dari 2 bulan. Gimana rasanya? Tentu ada rasa sedih karena berpisah dengan mama tersayang ditambah rasa badan encok karena sudah nggak ada yang bantuin lagi. Tapi syukurnya semua masih bisa dihandle dengan baik. Minimal sekeluarga masih bisa makan dengan layak, baju bersih tersedia, dan saya masih waras (sambil merindukan mandi dan ke wece dengan tenang tanpa gangguan). Sekarang, mau cerita dikit ah saat mama ngunjungin saya. This will be a very random note, mungkin tidak begitu berarti buat yang baca, tapi akan saya simpan di sini untuk kenangan.

Thursday, September 21, 2017

Abby Tamasya ke Hamilton, Taupo, Rotorua, Hobbiton - Bagian 1 (Late Post)

Holaaaaa.... Sebenernya ini postingan sudah sangat long overdue. Cuma memang harus ditulis, soalnya saya berasa punya hutang "Abby Tamasya" sebelum judulnya di masa datang berubah jadi "Abby dan Tilly Tamasya". Kejadiannya ya sudah 9 bulan yang lalu saat mertua dan ipar datang main ngunjungin kita ke New Zealand di bulan Desember 2016. Omigod banget gak sih? Hihihihi. Kenapa edisi ini akhirnya belum sempat ketulis? Itu semata-mata karena saat itu saya bener-bener mabok parah lantaran hamil. Boro-boro punya semangat untuk nulis, saat di trip itu saja, muka saya tersenyum, tapi saya nggak gitu bisa menikmati. Kalau saja belum dibook dan dibayar semuanya, mungkin saya memilih untuk nggak ikutan kali. Ngedekem aja dah di rumah hihihi. Post kali ini saya bikin formatnya berbeda ya. Jujur sudah lupa detail day by day-nya saking udah kelamaan. Berhubung tripnya lumayan lama, 4 hari 3 malam, kita ringkas saja jadi 3 bagian: "Nginap Di Mana", "Makan Di Mana" dan, "Ngapain Aja". Cuma karena panjang banget, hari ini kita cukup dua bagian awal dulu ya.

Thursday, September 14, 2017

Motherhood Saga: Matilda's One Month Celebration

Ealah... Anaknya udah mau dua bulan, emaknya keteteran belum sempet update soal acara sebulanan si baby. Waktu rasanya ngebutttt banget larinya, pokoknya hari-hari berlalu begitu cepat. Syukurnya sekarang emaknya udah lumayan cukup waktu tidur karena si Matilda udah mulai bisa sleep through the night selama 6 jam setiap hari. Alhamdullilah banget deh ah, akibat pelatihan ala militer dari emaknya dengan prinsip keteraturan, demi kebaikan bersama haha (boong, boro2 militer, liat mukanya aja gak tega hahahaha. Tapi sleep through-nya bener kok hihihi). Jadi ngapain aja kita pas sebulanan Matilda? Yuk disimak.

Thursday, August 31, 2017

Tiga Lima

Whaaattt..... udah tanggal 31 Agustus 2017 ajeeee!! Berarti kudu nyetor postingan penting di tahun ini yaitu ulang tahun saya! Hihihi. Pentingnya buat diri sendiri doang ini mah. Gile banget rasanya waktu ngebut banget sejak punya anak, ditambah drama-drama lahiran, tau-tau udah ulang tahun lagi, tau-tau akhir bulan lagi! Biarpun begitu, ulang tahun nggak boleh dilewatkan begitu saja. Biarpun badan bonyok dan butuh pijitan mbok-mbok, perayaan tetap harus berjalan. Jadilah, Rabu, 16 Agustus 2017 kemarin, kita rayakan usia saya yang formula matematikanya 2n+1, dan n = 17, biar serasa usia 17 terus. Hip hip huraaaa!

Friday, August 25, 2017

Mothehood Saga: "After Delivery"

Judulnya pakai Bahasa Inggris dong, biar rada nyambung sama postingan sebelumnya hehehe. Padahal isinya mah pakai Bahasa Indonesia campur aduk, kadang bahasa prokem. Jadi gimana rasanya habis melahirkan Matilda? Ya tentunya seneng banget lah ya, walau saya orangnya nggak melankolis, jadi nggak ada adegan mengharu biru saat skin to skin contact dengan bayi. Tapi asli saya senyum terus ngelihat Matilda. Yang jelas pas bagian bawah dijahit, tentulah nggak terasa sama sekali. Ya iye laaahhh... Caesar gitu loh, kalo terasa mah hororrrr... Lalu apa yang terjadi selanjutnya setelah keluar dari ruang operasi? Beware, it's gonna be a quiet long story. Eng ing eng...

Friday, August 11, 2017

Motherhood Saga: "Another Beginning"

Tarik nafas panjangggg.... buang nafas panjangggg... Phew! 

Akhirnya, setelah hampir satu bulan hiatus dari dunia blog, saya kembali lagi! I am back! Tentunya sudah pasti dengan postingan yang (mungkin) ditunggu-tunggu oleh semesta jagad maya, minimal sama yang ngikutin blog saya deh hihihi. Mari kita sambut, kisah peluncuran tahap dua yang sesungguhnya. Peluncuran yang penuh dengan tawa, air mata, dan komplit penuh drama. Apakah betul melahirkan anak kedua lebih gampang daripada anak pertama seperti yang dibilang banyak orang? Mendingan kita simak dulu kisahnya. Mariiii!!

Thursday, July 13, 2017

Lima Hari Sebelum Peluncuran Tahap Dua

Hello from the hospital bed! Belum... Belum... Saya belum mau lahiran. Kalau menurut jadual, mestinya 5 hari lagi saya baru lahiran. Apadaya, kunjungan terakhir ke bidan berbuah "manis", tekanan darah saya naik ke 160/110, dan saya langsung dilarikan ke rumah sakit. Bukan dilarikan pakai ambulans, tapi sayanya nyetir sendiri (bawa mama dan Abby), mampir dulu di BK buat makan siang, lalu nyelonong santai masuk RS. Katanya sih bakalan cuma mau di CTG dan cek darah di ruang observasi. 1.5 jam kemudian dikabarilah kalau saya beneran harus masuk dan dirawat inap hahaha. Beneran saya nggak bawa persiapan apapun. Mana cuaca hari ini amburadul parah, hujan badai angin kencang, suhu cuma 7 derajat Celcius, lengkaplah suasana. Barusan suami baru tiba langsung dari kantor untuk jemput mama dan Abby, dan habis ini barang saya baru akan diantar. So I am gonna spend the night here. Semoga besok bisa keluar deh. Soalnya sebelum ke bidan tadi, saya udah siapin potong2 daging sapi sekilo, rebus dan kupas telor, giling bumbu untuk siap ngerendang. Apadaya, dinner rendang saya berubah jadi sepotong ikan tasteless dan brokoli rebus awur-awuran ala makanan rumah sakit. Rendang, wait for me tomorrow!

Saturday, July 01, 2017

Abby Tamasya Ke Bay of Islands - Bagian 3

Halo lagi semua! Minal Aidin Walfaizin, mohon maaf lahir dan batin! Gimana liburan Lebarannya? Ada yang udah pada masuk ngantor lagi? Di sini sih Lebaran nggak berasa sama sekali loh. Kegiatan berjalan seperti biasa, kecuali saya bikin ketupat pas hari Jumat, terus baru sadar kalau ternyata 2 hari lagi itu Lebaran, jadinya kecepetan atuh bikin ketupatnya hahaha. Udah ilang moment banget deh. Nah, sesuai janji, kita lanjutkan lagi cicilan liburan ke Bay of Islands bagian terakhir (phewww...akhirnya udah bagian terakhir, seakan2 yang baca bejibun ya, padahal mah buat kenangan sendiri). Daripada udah brojol ye, soalnya weekend ini udah masuk week 37 aje dong! Untuk cerita sebelumnya, silakan klik hari pertama, dan hari kedua. Hari ketiga ini, tujuan utama kita adalah ke Russell, sebuah kota kecil di seberang Paihia yang ternyata merupakan ibukota pertama dari New Zealand! Wuihhhh.... baru tau loh saya! Serius, baru tau pas saya sampai di sana. Makanya pas banget deh ke Bay of Islands pas Anzac day, karena ternyata di sinilah New Zealand "berdiri". Yuk kita lanjut ceritanya.

Friday, June 23, 2017

Abby Tamasya Ke Bay Of Islands - Bagian 2

Sesuai dengan target saya, pokoknya ini postingan soal jalan-jalan harus kelar sebelum saya lahiran, maka mari kita lanjutkan postingan ke Bay Of Islands kali ini! Tumben kan saya ngebut seminggu sekali ngepost, padahal biasa males-malesan cuy! Untuk postingan hari pertama yang isinya penuh dengan makanan itu, silakan klik di sini ya. Nah hari kedua ini kita ngapain aja? Mari disimak bersama.

Friday, June 16, 2017

Abby Tamasya Ke Bay Of Islands - Bagian 1

Yuhuuuu.... Sebelum saya brojol dalam hitungan minggu (kayaknya sih maksimum sebulanan lagi karena kemarin diputuskan harus C-sectio), saya mau berbagi cerita getaway terakhir kita sebelum nanti bakalan lahiran, di akhir bulan April lalu. Saat itu usia kandungan saya sudah di akhir trimester dua alias usia 27 minggu. Sebenernya waktu itu sempet kepikiran mau terbang ke Queenstown, tapi setelah dipikir masak-masak, ngapain juga ke Queenstown kalau adventure aja nggak bisa lantaran bumil sudah hamil besar. Rugi bandar kalau sudah sampai ke Queenstown lalu cuma bengong jadi penonton. Jadilah kita ganti arah, bukan ke Selatan tapi ke Utara, ke daerah Bay Of Island yang lokasinya sekitar 3 jam perjalanan dari Auckland. Isinya ngapain aja? Makan, santai, jalan-jalan, dan highlight of the trip adalah dolphin cruise alias naik kapal untuk lihat lumba-lumba. Boleh dibilang, ini trip perjalanan paling santai so far, dengan itinerary yang hampir nggak ada (despite ada kejadian seru pas hari kedua), dan Abby oh Abby.... kayaknya sudah brasa mau jadi cici kali ya, she behaved so well during the trip. Makannya banyak, selalu ceria, pokoknya menyenangkan sekali deh trip kali ini. Kali ini saya berbagi kisah hari pertama dulu ya. Akan saya susulin cepet-cepet deh buat hari-hari selanjutnya, pokoknya targetnya sih, sebelum lahiran sudah harus kelar ini cerita! Yuk kita simak, ngapain aja sih kita di hari pertama.

Thursday, June 01, 2017

Yang "Seru-seru" di Trimester Terakhir

Udah lama nggak ngomongin soal kehamilan, tau-tau udah hampir minggu ke 33 aje dong! Betapa waktu berlalu begitu cepatnya, tau-tau udah masuk bulan Juni, dan sebentar lagi Juli, yang berarti ini anak dalam perut akan segera keluar dari kehangatan rahim mama, menuju puncak musim dingin di Selandia Baru. Brrrrr.... Sebelum terlupa, ada beberapa kenangan istimewa yang mau saya ceritain di sini, dan semuanya ini terjadi di trimester terakhir alias setelah lewat minggu ke 28. Penasaran nggak apaan? Semoga habis baca ini, pada nggak ikutan lemes berjamaah ya. Here we go!

Thursday, May 18, 2017

Abby Nonton Cirque Grande

Setelah minggu lalu perasaan dibikin campur aduk oleh situasi politik di Indonesia, marilah kita balik ke postingan santai-santai kayak di pantai. Melanjutkan cerita liburan midterm Abby, pas waktu kita mampir di library alias perpustakaan umum di sini, di temboknya ada poster gede pertunjukan Cirque Grande. Pas lihat tanggalnya, ih, pas banget memang diadakannya pas libur midterm. Pulang dari library, langsung deh saya cek-cek di internet soal pertunjukan ini, apalagi Abby kan belum pernah ya punya pengalaman nonton sirkus yang di dalam tenda gitu. Pasti seru banget buat anak sebesar dia.

Thursday, May 11, 2017

Setelah 9 Mei 2017

Di bawah ini adalah tulisan saya di status Facebook kemarin. Status terpanjang yang pernah saya buat selama 10 tahunan bergabung di Facebook. Saya mulai menulis saat nungguin Abby les musik, sampai akhirnya selesai begitu saya sampai di rumah. Postingan ini saya tujukan kepada teman-teman saya yang sudah mulai apatis dan tak berpengharapan pada negara Indonesia setelah kejadian di tanggal 9 Mei 2017. Status itu sampai sekarang tetap saya buat "friends only". Tetapi teman-teman saya mulai minta ijin share via copy dan paste di Facebook wall mereka, kemudian berlanjut lagi di share oleh entah sudah berapa orang (bahkan ada yang nambahin gambar ilustrasi segala di bawahnya hahaha). Sepertinya sudah selayaknya juga saya bagikan di blog ini. Semoga setelah membaca ini, semangat kita yang redup itu, bisa bangkit kembali dan kita bisa melihat cahaya di ujung terowongan panjang.

Thursday, May 04, 2017

Abby Jalan-Jalan Ke Auckland Zoo

Mulai dari Paskah kemarin, Abby libur midterm selama 2 minggu. Dua minggu yang kita berusaha isi dengan hal-hal menyenangkan dan berfaedah buat anak ini, mulai dari ke perpustakaan (yang berakhir dengan dia malah main beberapa jam dengan anak-anak lain di bagian depan sampai sendal jepitnya putus keinjek), wisata dalam kota, sampai wisata luar kota. Saya kepingin banget membuat libur midterm ini menjadi cukup memorable, karena kemungkinan ini libur midterm terakhir Abby di mana saya bisa bebas nemenin dia jalan-jalan berduaan aja, sebelum anak di perut nanti lahir. Libur midterm selanjutnya baru akan ada Juli nanti. Salah satu tujuan yang kita pilih kali ini adalah ke Auckland Zoo alias Kebun Binatang Auckland. Apa sih istimewanya ke kebun binatang ini? Nah mendingan diliat sendiri deh ya. Kebetulan saya lupa bawa lensa zoom buat kunjungan kali ini, jadi ya foto binatangnya secimit2 doang (salahkan hormon kehamilan yang suka bikin pikun).  Menurut saya pribadi, yang lebih istimewa dari kunjungan ini sih bukan soal zoo-nya. tapi soal gimana si Abby ini punya antusiasme yang luar biasa untuk melihat binatang, sampai minta foto melulu dengan gayanya yang kebanyakan. Selamat menikmati!

Friday, April 28, 2017

Ahok Kalah, Terus Apa?

Terus saya sedih... dan sedihnya itu terbawa ke mimpi! Gilak, baru pertama saya ngerasa pilu banget dalam dunia perpolitikan di Indonesia setelah saya punya hak pilih. Ya terus terang, ekspektasi saya soal Ahok kalah itu memang lebih besar daripada ekspektasi saya soal Ahok menang. Tapi ngga menyangka ternyata sedihnya kok begini amat. Sampai hari ini saya masih inget loh mimpinya apaan, makanya habis ini saya ceritain ya. Pas tanggal 19 April 2017 itu, saya mantau terus Kompas TV live untuk melihat hasil quick count. Saat rekapitulasi suara sudah menunjukkan total suara masuk 15 persen, di situ saya sudah tau, harapan musnah, hati saya mengkeret. Ternyata mukjijat yang saya harapkan itu memang belum waktunya terjadi. Malam itu saya nggak bisa langsung tidur, ngobrol sama teman-teman di group WhatsApp, sampai akhirnya saya mikir, kalau nggak tidur bakalan bisa sakit. Kira-kira pukul 2.30 subuh, baru deh saya pamit, dan saat terlelap, mimpi ngeselin itu hadir.

Thursday, April 06, 2017

Abby Tamasya Ke Karangahake

Balik lagi ke serial Abby Tamasya. Masih inget kan waktu di postingan lalu, saya cerita soal betapa hasrat jalan-jalan saya menurun drastis sejak hamil? Di situ saya juga cerita kalau akhirnya begitu saya sudah mulai berasa stabil, akhirnya suami ngajak saya jalan barengan dengan teman-teman. Nah, inilah kumpulan foto-foto pas jalan-jalan waktu itu. Apa istimewanya kumpulan foto kali ini? Karena yang bikin albumnya ini 100 persen suami saya! Biasanya tuh selalu saya yang milih foto dan bikin album, tapi kali ini dia yang milih foto dan juga kasih caption, soalnya waktu habis trip ini, istrinya itu lemes tak berdaya dan ngga nafsu buat buka komputer, sementara dia udah kepingin banget share albumnya di Facebook. Kalau pingin tau parahan mana saya dan dia kalau nyusun album foto dan kasih caption, silakan disimak deh postingan yang satu ini. Dijamin nggak rugi! Hihihi...

Thursday, March 23, 2017

10 Hal Tentang Kehamilan Kedua

Yuhu! Beberapa minggu lalu di readers list saya penuh banget soal tulisan 15 hal tentang pribadi masing-masing dengan judul mirip "tak kenal maka tak sayang". Saya sengaja nyilem kaga komen (ciyus... ngaku deh sengaja diem-diem nyilem sampe demam postingannya mereda), soalnya saya berusaha supaya kagak ditag orang, eeehhhhh... tau-tau dikabarin kena juga! Sama 3 orang pula (yuhu Dea, Gill, and Grace !!) ... mau senyilem-nyilemnya kok kagak enak ya kalau nggak nulis peer ini. Tapi kok kayaknya bosen kalau nulis soal 15 hal soal diri saya, wong saya juga udah hampir 15 tahun ngeblog, sekarang masih 14 sih, cuma ya mestinya udah keliatan lah diri saya personalitynya kayak apaan. Kalo ketemu saya asli, sama lihat tulisan saya di blog, kagak nemu bedanya. Mulai dari penampilan yang cuek bebek, sampe ngomong yang selaras dengan penampilan, alias sama cueknya. Ngga percaya? Sini yuk dateng temuin saya di Auckland. Gratis 1 day keliling Auckland-nya masih berlaku kok (asal sayanya dikasih makan). So, here it is, postingan soal kehamilan kedua saya, yang bukan cuma nyeritain soal saya dan soal si bayi, tapi juga bisa nyeritain dikit gimana bedanya hamil di negeri Kiwi dibandingkan dengan di negeri Garuda (sengaja bandinginnya sama-sama nama burung). It's gonna be a quite long post, so bear with me.

Friday, March 10, 2017

Saya Kagum Pada Jonru

Inget, kagum ya, bukan ngefans! Kagum, kok ada orang yang bener-bener bisa bikin saya geleng-geleng tiap hari kalau lihat statement-statement dia, kagum juga karena kok bisa ada orang kepalanya kayak terbuat dari batu kali dengan kekuatan super, sampe buldozer aja kayaknya nyerah sama dia. Pokoknya Jonru ini keren banget lah! Cadassss!! (kalo kata anak 90-an). Ya itu sih secara general ya. Tapi kekaguman saya secara lebih detail, akan saya tuangkan di dalam tulisan kampret kali ini. Tulisan yang saya buat di pagi hari sehabis anter anak sekolah, sekiranya otak saat ini masih agak cerah karena menghirup udara pagi, sebelum saya ngejain tugas rumah tangga, semata-mata karena saya tergoda aja buat nulis soal orang fenomenal yang satu ini. Maklum, sebagai ibu rumah tangga (kurang kerjaan), saya tuh lumayan sering menikmati fenomena sosial yang ada di dunia maya, mulai dari soal politik, gosip hangat, sampai artis instagram yang hidupnya sering dipakai buat jadi goal ABG.

Wednesday, March 01, 2017

Abigail's Fourth Birthday Celebration

Yuhuuuu... it's the First of March of 2017! Ultah anaknya bulan apa? Bulan Desember 2016! Luar biasa ya ngaretnya buat post cerita ulang tahun Abby yang ke-4 ini. Tapi, daripada nggak diceritain sama sekali, mendingan terlambat nggak sih? Hahahah. Serasa ada yang nungguin aja padahal kayaknya nggak ya? Tapi tetep dong kudu di post buat kenangan.

Tuesday, February 21, 2017

Keren Pakai Wakatobi Eyewear Jilid Dua

Akhir tahun lalu, waktu saya tau Wakatobi mau launching seri kacamata yang jilid dua, saya langsung dong semangat banget (kepingin punya). Soalnya, saya tuh puas banget sama Wakatobi yang jilid satu. Selain kacamatanya bagus dan berkualitas, kadar kekerenan saya meningkat minimal 50 persen, eh ternyata dengan membeli kacamata Wakatobi, saya juga ikut berpartisipasi dalam program Matamata. Bener-bener jadi keren maksimal karena selain kita membeli kacamata dan menikmatinya, kita juga turut berbagi sepasang kacamata ke kawan-kawan yang membutuhkan. Kalau kangen sama muka-muka keren saya pas nyobain seluruh model Wakatobi jilid satu, silakan di klik di sini, plus kalau mau lihat waktu saya ikut barengan team Wakatobi untuk berpartisipasi di program Matamata, boleh klik di sini. Terus apa sih yang beda dengan Wakatobi jilid dua ini? Ikutin sampai bawah ya, soalnya ada penawaran khusus dan terbatas buat para pembaca blog saya.

Tuesday, February 14, 2017

14 Februari Tahun Ini

14 Februari tahun ini, jadi kali kedua kami merayakan hari kasih sayang di negara baru di ujung dunia. 13 Februari 2017, tepat setahun kami menginjakan kaki di bumi Aotearoa yang berarti The Land of the Long White Clouds. Rasanya baru belum lama kami masih pusing dengan segala printilan saat pindah ke sini, tau-tau kami sekarang sudah brasa Kiwi banget. Saya sudah santai anter anak ke sekolah cuma pakai celana pendek dan sendal jepit (orang sini sebutnya jandals), plus seringnya kucel karena belum mandi, dan si Abby juga sudah biasa ke sekolah pakai jandals, lalu pulang sekolah dijemput ternyata nyeker karena jandalsnya dilepas sembarang, sehingga harus dikumpulkan sama gurunya di 1 box besar bersama dengan jandals, topi, dan jaket teman-teman sekelasnya. Kurang Kiwi apa coba tuh?

Tuesday, February 07, 2017

Abby Tamasya Ke Coromandel Peninsula - Bagian 2

Hayuk  kita lanjut lagi cerita petualangannya ke Coromandel Peninsula untuk hari kedua alias hari terakhir. Buat yang belum baca bagian satunya, silakan klik di sini yah! Iya, kita cuma semalam doang liburannya. FYI, dibandingkan di Indonesia, hari libur nasional itu di sini dikitttt banget. Gak kayak di Indonesia yang banyak hari kejepitnya dan tiap agama punya hari libur. Nah kalau di sini, hari libur nasional terakhir kita tuh kemarin, tanggal 6 Februari (Waitangi Day), dan nanti baru ada lagi tanggal 5 Juni (Queen's Birthday)! Bikin nelangsa ya dari sekarang sampai Juni nggak ada liburnya. Tapi di sisi lain, hari cuti dikasih lebih banyak, walaupun beberapa kantor tetap ada policy cuti bersama (biasanya antara Natal dan Tahun Baru). Makanya, sebisa mungkin walaupun weekend, kita curi-curi waktu untuk trip-trip kecil tetapi seru. Maklum bapaknya Abby kan baru tahun pertama kerja ya, jadi nggak enak hati minta cuti lama-lama. Gimana keseruan trip hari kedua? Mari kita simak bersama.

Monday, January 30, 2017

Abby Tamasya Ke Coromandel Peninsula - Bagian 1

Kembali lagi dengan serial Abby Tamasya! Serial Abby Tamasya kali ini sebenernya lumayan udah mau basi, makanya harus buru-buru ditulis biar nggak basi beneran hehehe. Berhubung suasana musim panas justru malah terasanya sekarang, kayaknya nggak ada salahnya tulisan ini dibagikan, jadi kalau yang tinggal di New Zealand atau ada plan mau pergi ke New Zealand di musim panas, silakan mampir di sini, karena Coromandel Peninsula merupakan salah satu tujuan musim panas terbaik di North Island. Trip kali ini sekaligus merayakan anniversary ke 5 Papa dan Mama Abby yang jatuhnya pas weekend tanggal 19 November 2016 lalu. Tuh kan, udah beneran hampir basi alias sudah hampir 3 bulan lewat. Sayangnya, pas kita pergi, walaupun sudah masuk ke musim panas, tapi cuaca New Zealand tahun ini kayak lagi main-main. Dingin melulu! Suka ada panas sih, tapi jaraaanggg. Bahkan di bulan Desember dan Januari pun masih agak dingin, tapi bukan berarti mengurangi semangat kita untuk tetap jalan-jalan dan berkuliner ria. Yuk kita simak, ada apa sih di Coromandel Peninsula yang membuat tempat ini terkenal.

Tuesday, January 17, 2017

Malam Tahun Baru Yang Tidak Terlupa

Nggak tau nih harus mulai cerita dari mana, soalnya pas liburan kemarin banyak banget cerita yang seru dan menyenangkan, apalagi pas jalan-jalan road trip berenam. Wuih pokoknya asyik sekali. Tapi dibalik segala hal yang menyenangkan, rupanya terselip satu kejadian yang tidak mungkin kami lupakan. Di hari terakhir road trip kami di penghujung 2016, mami (mertua) saya jatuh di parkiran Hobbiton, dengan posisi terlungkup, tangan kanannya menahan badan, tapi untungnya (masih untung nih ya), mukanya sama sekali tidak terluka. Kalau mau bercanda dikit, si mami itu orang yang sangat merawat wajah, jadi kalau sampai mukanya kenapa-napa, bisa jadi "akhir dunia" hihihihi. Terus setelah jatuh, apa yang terjadi? Our real adventure began here. Ceritanya lumayan panjang, tapi moga-moga bisa kasih bayangan soal pelayanan kesehatan di Selandia Baru (yang menurut saya keren banget!).