Monday, November 21, 2016

Kompetisi dan Piala

Topik yang saya mau bahas ini sebenernya sudah berkali-kali saya pingin tulis, tapi ketahan gara-gara ada isu lain yang lebih "current" buat ditulis, dan juga ada keraguan dari beberapa orang yang saya kasih tau soal ide nulis ini. Ragunya itu lebih ke lantaran ngeri nyinggung ibu-ibu kompetitif yang kemungkinan baca blog saya. Hahahaha... Mungkin masih ingat kali ya kalau saya pernah nulis soal Drama Ibu-Ibu Sekolahan yang ternyata waktu itu lumayan ngehits. Pas nulis dulu, walaupun berdasarkan kisah nyata teman-teman saya, ternyata ada juga yang nggak percaya kalau itu beneran terjadi. Tapi serunya, ternyata lebih banyak lagi yang pernah mengalami kejadian yang sama. Horor banget nggak sih ternyata di sekolahan anak banyak adegan mirip sinetron? Sebelum lanjut baca ke bawah, tolong ya ibu-ibu atau siapapun yang baca ini, bacanya sambil sersan aja alias serius tapi santai, jangan ada yang sensi. Yang saya bahas di sini tuh kenyataan.

Di salah satu bagian dari post ibu-ibu sekolahan tersebut, saya ada membahas satu bagian soal ibu-ibu kompetitif, dan kali ini, saya ingin membahas sedikit lebih dalam soal yang satu itu. Apalagi kemarin ini saya dapat sharing link yang satu ini dari halaman FBnya Amelia Yustiana yang sudah direshare oleh lebih dari tiga puluh orang, jadi membuat hasrat saya bikin postingan ini jadi lebih membara (dikira mau barbekyu kali membara...). Memang ibu-ibu itu, terutama yang pernah saya hadapi di Indonesia, mengerikannya minta ampun kalau sudah soal persaingan. Segala cara dilakukan, bahkan yang tidak sehat sekalipun dan kelihatan di hadapan banyak orang. Di videonya Amel, kelihatan banget ya, sudah dilarang sama panitia untuk bantuin anak, tetep aja emak-emak ini nggak tahan untuk nggak ngatur. Rempong banget gitu! Mungkin itu emak-emak sebenernya pingin juga ngehias martabak, namun tiada lomba untuk kelompok umur tua bangka. Jadilah nafsu menghias itu dilampiaskan melalui lomba anaknya, tapi emaknya yang ngerjain. Memang bener yang Amel bilang, BANGKE banget ibu-ibu itu. 

Hayo, siapa yang sebel lihat ibu-ibu itu ngegerecok pas di lomba anak? Saya sih sebel. Anda sebel juga? Sebelum sebel, kita juga mungkin kudu refleksi, sebenernya kita tuh pernah melakukan hal yang sama gak sih kayak ibu-ibu bangke yang di videonya Amel? Mungkin bentuknya bukan lomba ngehias martabak, tapi dalam hal-hal lainnya. Di sekolah misalnya. Ada nggak yang hobinya bantuin bikin prakarya anak demi supaya prakaryanya jadi paling keren dan paling kinclong? Atau terus-terusan bantuin bikin peer anak supaya anaknya nilainya bagus, bahkan mati-matian deketin guru supaya anaknya dapat perlakuan spesial? Ada nggak yang kalau lihat anak orang lain dibantuin ortunya, bukannya mikir kalau hal tersebut nggak baik, malah ikutan bantuin kerjaan anak mati-matian supaya bisa ikutan bersaing? Ada juga nggak, yang kalau anaknya lomba, persiapannya udah kayak mau ikut olimpiade, lalu kalau anaknya nggak menang rasanya menyesal karena ngerasa kurang heboh bantuin anaknya? Kalau salah satu jawabannya pernah, selamat! Anda termasuk ke dalam kategori emak-emak kompetitif. Mungkin belum akut, tapi kalau diteruskan, bisa jadi akut.

Entah kenapa, orang senang sekali hal-hal yang berbau kompetisi, apalagi kalau ada hadiahnya, baik piala kek, piagam kek, sertifikat (jadi-jadian) kek, pokoknya kalau menang sesuatu, berasanya bangga luar biasa. Nggak salah di Facebook banyak yang bikin lomba foto bayi atau anak dengan organiser abal-abal yang hadiahnya cuma piala sama piagam, tapi pesertanya buanyakkkk...! Padahal itu motif scam ngeruk duit yang wahid banget. Kumpulin duit pendaftaran seabrek, cuma buat beli piala, udah gitu yang kacaunya, kalau anaknya menang, ongkir pialanya aja bisa 200 ribu sendiri. Parah nggak tuh? Emak-emak yang ngedaftarin anaknya di lomba beginian ternyata banyak bener, dan bangga banget kalau anaknya bisa menang lomba foto sekaliber ini. Setelah itu organisernya tutup permanen, dan buka lagi dengan lomba baru. Bayangin, dari bayi aja anak-anak plus emak-emaknya sudah diajak kompetitif, dan banyak yang melihat peluang ini buat cari duit. Emak-emaknya juga nggak sadar kalau lagi ditipu! Amazing banget deh ah!

Dari baru anak lahir, emak-emak rempong memang sudah disibukkan dengan kompetisi. Siapa yang anaknya gemukan, siapa yang anaknya lebih cepet ngomong, lebih cepet jalan, lebih cepet membaca, lebih cepet koprol, kalau perlu lebih cepet terbang. Kalau ketemu ibu-ibu lain, yang ditanya, "Anakmu udah bisa apa?" Hebatnya, orang yang paham situasi kompetitif ini memang selalu jeli dalam melihat peluang. Anak-anak bersekolah di usia yang semakin lama semakin dini. Jaman dulu, orang sekolah mulai SD, kemudian mulai TK, kemudian mulai Play Group, dan sekarang malah ada baby gym, supaya anak umur 6 bulan juga katanya bisa bersosialisasi. Entah sosialisasi beneran, atau cuma supaya emaknya nggak kalah kalau ditanya tetangga.

Di sekolah, mulai dari kelompok bermain aja, lombanya udah banyak banget dan macem-macem. Belum lagi piala hadiahnya berderet-deret. Tiap event apapun, pasti ada lomba. Seringkali pesertanya 4 L alias lu lagi lu lagi. Rasanya kalau ada lomba tanpa piala dan piagam, bagaikan lauk tanpa garam, kayak ada yang kurang. Kalau lomba yang berkaitan dengan akademik, saya tuh masih maklumin. Kayak jaman dulu ada kompetisi P4, dokter kecil, cerdas cermat, menari daerah, atau kalau jaman sekarang ada olimpiade sains, lomba menulis dan puisi, itu semua saya sangat maklumin, karena memang ada tujuan yang mumpuni, dan secara pengembangan diri juga oke. Tapi kadang lomba di sekolah jaman sekarang suka super absurd cuma buat dapetin piala. Lomba 17-an aja ada pialanya loh! Macem bawa klereng pake sendok, masukin pen ke dalam botol, makan krupuk, mana kadang kalau lihat anak lomba fashion show, suka ngeri bok! Ngeri make upnya ngalahin drag queen! 

Pengalaman saya ngajar (sebentar) di salah satu sekolah berkurikulum internasional juga makin mempertegas soal "reward" dalam bentuk piala dan piagam ini, yang sebetulnya kalau saya bilang udah serasa lagi nyebar-nyebar kertas sama plastik. Bahkan kepala sekolahnya pesan sama guru-guru kalau harus bikin makin banyak kategori, biar makin banyak anak yang dapat penghargaan dan dapat piagam, supaya anak-anak dan ortunya senang. Ya intensinya beneran buat bikin ortu senang loh! (a.k.a. we need to please the parents so that the student will stay for another year). Jadi jangan bingung kalau makin banyak aja piagam-piagam yang walaupun maksudnya lumayan bagus, tapi jadi agak dipaksakan. Misalnya ada penghargaan kategori anak: "most helpful", "most cheerful", "most cooperative", "most independent", "most diligent", "most social", tinggal cemplungin aja tuh semua kata sifat yang positif buat jadi kategori baru. Untung nggak sampe ada "most lucrative", "most handsome" atau "most beautiful." Oh iya, pemenang kategorinya juga harus beda-beda anaknya, biar yang senang tambah banyak. Nah, sepengetahuan saya, sekolah-sekolah nasional juga mulai nih bikin kategori beginian buat rame-ramein. Jadi dari mulai TK sampai gede, hidup itu serasa dibikin ada di dalam sebuah kompetisi. Walaupun memang benar di dalam hidup ini pasti ada kompetisi, tapi rasanya kok sayang banget ya kesannya kita jadi berbuat baik cuma demi selembar sertifikat yang (jujur nih) diprint sama guru-guru, dibahasnya juga rada ngasal asal lewat, gak pake rapat2 penting, lalu kepseknya tinggal tanda tangan.  Terus nanti kertas-kertas ini di masa depan bisa buat apa?

Nah, gara-gara begitu banyaknya kompetisi, orang tua pun jadi ngerasa mereka patut berkompetisi demi membela nama anaknya, dan jiwa-jiwa kompetitif ini terbawa terus sampai di kehidupan bermasyarakat. Kompetitifnya pun bisa sampai menghalalkan segala cara. Nih saya ceritain beberapa pengalaman, ada yang pribadi, ada yang pengalaman orang lain yang saya kenal, pokoknya ini semua ceritanya valid deh soal betapa  nggak gunanya orang tua yang bantuin anak berlebihan, nggak gunanya ngumpulin puluhan piala, dan nggak gunanya berkompetisi yang nggak sehat. 

Cerita pertama, waktu itu saya masih kelas 3 SD. Di sekolah, kami dapat tugas untuk membuat origami burung sederhana. Bukan burung origami model Jepang itu ya. Gurunya kasih contoh sederhana sekali modelnya dua dimensi, bukan tiga dimensi, lalu kita kerjakan beberapa sebagai peer, dan besoknya dibawa lagi ke sekolah. Saya sudah cukup pede dengan membawa 5 ekor burung hasil kerja saya sendiri, dan saya setorkan ke guru saya. Tau-tau ada  teman sekelas saya yang didampingi oleh mamanya, datang membawa pohon, berisi puluhan burung-burung origami ala Jepang yang digantungkan dengan benang. Satu kelas shock semua. Anak ini mukanya bangga, orang tuanya juga sama bangganya menyetor satu pohon penuh burung ke sekolah. Beberapa anak ada yang memuji, beberapa anak ada yang kesal. Saya termasuk yang kesal karena saya yakin seyakin-yakinnya kalau burung sepohon itu bukan teman saya yang kerjakan melainkan orang tuanya. Tapi bagaimana cara saya membuktikan kalau itu bukan kerjaan teman saya? 

Suatu hari, adik dari opa saya main ke rumah, dan dia sangat jago membuat origami. Saya minta diajarkan untuk bikin burung origami Jepang itu, dan saya berhasil buat satu burung dalam waktu 5 menit. Lumayan untuk anak SD kelas 3. Saya yang lumayan "gila" dan nekad ini, besoknya datang ke sekolah, lalu saya bilang sama teman saya. "Itu prakarya burung waktu kamu yang bikin?" Dijawab "Iya dong," oleh teman saya. Lalu saya tantang dia, "Oke, kalau memang kamu yang bikin dan bisa jadi burung sebanyak itu, berarti cepet dong ya kamu bikinnya. Kalau gitu nanti pas jam istirahat, kita sama-sama bikin satu aja, nggak usah banyak-banyak. Saya cuma mau lihat cara kamu dan saya sama atau nggak." Keren nggak tuh anak kelas 3 SD nantangnya begitu hahahahah... Pas jam istirahat, saya samperin dia, saya kasih kertas origami. Teman-teman kita semua pada ngumpul di sekitar kita, buat ngelihatin saya dan dia bikin burung masing-masing seekor. Akhirnya, sampai 15 menit selesai, dia tidak mampu untuk membuat satu burung pun. Lesu lah dia. Gimana perasaan teman saya saat itu? Dia diam dan keliatan malu. Hal apa yang bikin dia malu? Saya yakin dia malu bukan karena dirinya tidak bisa bikin origami burung, saya lebih yakin dia malu atas campur tangan orang tuanya yang berlebihan. Di sini saya mau jelaskan sedikit, kalau kadang orang tua itu suka lupa dengan perasaan anak pada saat anak tersebut dibantu secara berlebihan. Mungkin orang tua bangga, dan anak bisa berbangga sementara, tetapi secara pengembangan diri, anak tidak berkembang karena selalu dibantu. Ketika menghadapi kenyataan kalau ternyata dia tidak "sepintar" atau "sehebat" itu, batinnya pasti tertekan. 

Cerita kedua, saya punya kenalan yang orang tuanya sangat terobsesi untuk mengumpulkan piala. Dari kecil, semua lomba diikuti anak ini tentunya karena dorongan orang tuanya, terutama lomba fashion show, lomba foto model, lomba bintang cilik, pokoknya segala lomba yang "no brainer". Pialanya jangan ditanya, bertumpuk-tumpuk! Mulai dari piala kecil, sampai yang lebih besar dari badannya. Anaknya selalu dibanggakan dan digadang-gadangkan ganteng, keren, menang ini itu, serumah isinya foto-foto anaknya dan deretan piala. Anak ini juga sangat dimanjakan, sudah kayak raja deh karena dianggap harapan masa depan. Akademisnya gimana? Ya begitu deh, ambrol. Anaknya juga nggak ngerasa akademis itu penting, karena orang tuanya juga tidak menggenjot anaknya di bidang itu. Bagi orangtuanya segala lomba model dan bintang itu akan jadi modal untuk cari uang cepat dan instan. Apa daya... apa daya nih..., makin gede anaknya makin nggak ganteng! Ini serius ya! Rejeki buat jadi bintang film atau sinetron pun juga nggak pernah mampir. Sekolah sayangnya juga nggak pinter, dan setelah lulus, kerja dimana-mana ngerasa capek lah, lelah lah, bosen lah, maunya dapat uang instant. Jadi kerjaannya ya keliling minta modal sana sini, bilangnya buat bisnis (yang biasanya berakhir nol). Gimana mau berhasil kalau malas. Terus apa kabar nasib pialanya yang ratusan biji? Cuma ngejogrok di pojokan rumah. Dijual juga nggak ada yang mau, plastik semua gitu. Salah siapa ini? Saya sih langsung to the point aja kalau ini salah orang tuanya. Dari kecil yang dipentingkan cuma kompetisi dan kumpulin piala, padahal hidup butuh perjuangan dan kerja keras nyata. 

Cerita ketiga, ini sebenernya bukan cerita soal anak-anak yang jadi korban orang tua. Ini lebih kepada soal rasa kompetisi yang nggak sehat ternyata juga ikut menjangkit emak-emak, di lomba antar emak-emak pula! Ini pengalaman dari mama saya sendiri yang dulu pernah ikut lomba nyanyi karaoke lagu kroncong Wanita Katolik mewakili wilayahnya di tahun 1990-an, di mana jaman tersebut karaoke pakai media kaset lagi ngetrend. Waktu itu mama saya persiapannya sih sudah cukup matang. Tiap hari sampe bosen saya dengerin dia di kamar nyanyi lagu Kroncong Telomoyo, sampai saya ikutan hafal kata-katanya. "Ribu-ribu, anak menjangannnn... ya Tuan, indung sayang, anak menjangannnn.... Ahayyyy...." (kalau diterusin bisa ikutan galau lantaran liriknya rada ajaib namun romantis). Berhubung ini lomba Wanita Katolik (WK), jadi syarat sebagai peserta adalah harus merupakan anggota WK dan memakai seragam WK.

Begitu tiba hari H, kagetlah Mama saya (dan juga para peserta lain), karena dari wilayah sebelah ternyata mengirim penyanyi kroncong profesional, lengkap dengan make up, kebaya, dan sanggul paripurna yang jelas bukan anggota wilayah mereka. Mengkeretlah seluruh ibu-ibu yang lain yang hanya berpakaian seragam. Tapi untungnya mama saya tetap pede dan sukses nyanyi sampai kelar. Sayangnya juri tetap harus menilai berdasarkan penampilan. Ya namanya juga juri di Indonesia, suka lupa dengan syarat, pokoknya yang mentereng ya yang juara, mana jurinya juga orang luar. Begitu pengumuman, mama saya dapat juara 2, dan juara 1-nya adalah di penyanyi profesional itu. Tapi mama saya pulang dengan bangga, karena sambutan untuknya paling gegap gempita, lantaran dia tetap juara di hati teman-temannya. Pulang-pulang, kita penasaran, sebenernya hadiahnya apaan sih, sampai ibu-ibu wilayah rela "nyewa" penyanyi profesional buat lomba gereja gini? Kalo ada yang nebak piala, SALAH! Kalau ada yang nebak radio kaset, SALAH lagi! Uang tunai? Boro boro! Hadiahnya itu panci susun, sodara sodari! Bedanya cuma juara 1 dapat yang 4 susun, sementara mama saya dapat yang 3 susun. Makan deh tuh panci! Jadi sebenernya yang mereka incer itu ya gengsi dari gelar juara itu sendiri, tapi caranya itu loh, beneran nggak sehat dan malah jadi keliatan nggak natural. Gelar juaranya sih memang didapat, tapi pengakuan dari para penonton ya bisa dibilang hampir nggak ada. Saya tuh malah kasian loh sama penyanyi profesional itu. Mungkin sih dia dibayar ya sama ibu-ibu wilayah sebelah, tapi ngga kebayang rasa malunya dia saat melihat yang lain cuma pakai seragam dan dandan sederhana, sementara dia heboh sendiri kayak mau lomba Bintang Radio RRI. Bayangin nggak, kalau membawa nama grup aja ibu-ibu ini sudah melakukan segala cara yang penting juara, gimana kalau bawa nama anak-anak mereka sendiri? Hiyyy puyeng ngebayanginnya.

Setelah lihat cerita di atas, mungkin orang jadi mikir, apakah kompetisi dalam hidup itu perlu? Jawabannya, YA! Kompetisi dalam hidup itu perlu. Kita perlu juga suasana kompetisi dalam hidup supaya kita bisa jadi lebih termotivasi dalam menggapai suatu gol atau cita-cita. Kita bisa jadi manusia yang lebih baik lagi karena suasana kompetitif membuat kita makin memacu diri. Tapi secara umum, hidup itu bukan soal kompetisi! Hidup itu merupakan perjalanan panjang di mana ada saatnya kita di atas dan menang, lalu ada saatnya kita jatuh dan belajar untuk bangkit dari kegagalan. Kalau kita tidak pernah tau artinya gagal, kita tidak akan pernah tau artinya menang. Sebagai orang tua, sudah selayaknya kita memberikan yang terbaik untuk anak kita, tapi bukan dengan cara menggiring pribadinya jadi seperti yang kita mau, bukan dengan memastikan anak ini akan selalu di atas dengan cara yang tidak sehat. Lalu boleh nggak anak ikut lomba? Boleh! Selama lombanya itu bisa membantu dia untuk membangkitkan rasa percaya diri, bisa membantu untuk mengembangkan bakat yang sudah ada, bisa membuat dia mempunyai lebih banyak teman, dan yang jelas bukan cuma untuk memenuhi ambisi orang tuanya dan bukan demi mengumpulkan setumpuk piala. Anak kita mungkin tidak menang, tapi ya biarkan dia tau rasanya kalah, biarkan dia tau kalau mau menang mungkin memang butuh latihan dan kerja keras yang lebih banyak. Biarkan dia gembira karena sudah berhasil berada di tengah lomba dan melewatinya dengan baik. Biarkan dia berkembang sesuai dengan usianya dan biarkan rasa kompetitif itu muncul sendiri. Saya percaya, dalam diri semua anak pasti ada rasa itu, tanpa perlu diajarkan.

Saya mau share sedikit pengalaman Abby di sini ikut "kompetisi" di sekolahnya. Ini cuma sebagai contoh ya, bukan perbandingan, karena saya nggak tau di sekolah lain di sini gimana. Selama di sini yang saya lihat, baru 2 kali ada acara kompetisi di sekolah selama hampir setahun Abby bergabung di TK-nya. Yang pertama adalah lomba trikeathlon alias lomba sepeda roda tiga. Ceritanya sih kompetisi, tapi nggak ada yang menang. Kenapa? Karena lomba ini bukan soal menang atau kalah, tapi setiap satu putaran anak tersebut naik sepeda, orang tua malah harus melakukan donasi, yang nanti totalnya ya sesuai dengan jumlah putaran yang anaknya lakukan. Orang tua tetap seru menyemangati anak-anaknya, tapi tidak ada tuh yang lantaran jadi dorong2 sepeda anak atau teriak-teriak heboh supaya anaknya unggul. Anak-anak tetap heboh kok dan merasa itu sebuah kompetisi, tapi ya menyenangkan hati mereka saja, nggak ada pialanya. Kemudian yang kedua adalah mini olympic yang diselenggarakan berbarengan dengan Olimpiade Rio 2016. Di sini malah lebih heboh lagi karena anak-anak dibagi-bagi dalam kelompok kecil, dan masing-masing kelompok kecil ini berlomba di perlombaan sederhana seperti balap karung, bawa telur pakai sendok, lempar bola pasir, masukin bola ke gawang, menembak gelas-gelas pakai nerf gun, dan yang paling seru adalah gulat kaos kaki.  Dan yang jelas, semua anak, SEMUA loh ya, bisa merasakan semua jenis lomba dengan cara rotasi. Jadi bukan cuma anak-anak yang terpilih. Apakah ada hadiahnya? Nggak ada! Tapi anak-anak senang semuanya, dan heboh banget. Apalagi yang cowok-cowok kelihatan banget kompetitifnya. Tuh kan ya, nggak usah dibuat kompetitif, naturnya semua orang pasti ingin bersaing. Orang tuanya juga ada di situ, tapi ya cuma sebatas menyemangati dan foto-foto. Hadiahnya buat saya adalah, melihat Abby seneng banget seharian itu di sekolah. Semua foto-fotonya senyum bahagia. Dibagi dikit ya fotonya di sini (kudu yang nggak keliatan jelas muka temen-temennya hehehe).

Ini lomba serasa 17-an aja kan? 

Pake pistol mainan, tapi gayanya udah kayak profesional

Balap karung, heboh sendiri kayak kelinci

Ada satu puisi yang ingin saya bagikan di sini, yang cukup viral beberapa tahun lalu. Semoga bisa menjadi sedikit perenungan.

He's Just A Little Boy
by Chaplain Bob Fox

He stands at the plate with his heart pounding fast 
The bases are loaded, the die had been cast
Mom and Dad cannot help him, he stands all alone
A hit at this moment would send his team home

The ball meets the plate, he swings and he misses
There's a groan from the crowd, with some boos and some hisses
A thoughtless voice cries, "Strike out the bum"
Tears fill his eyes, the games no longer fun

So open your heart and give him a break
For it's moment like this, a man you can make
Please keep in mind when you hear someone forget
He's just a little boy, and not a man yet


Kunci di sini: Mom and Dad cannot help him, he stands all alone. Inget ya bapak ibu, anak kalau lagi lomba ya disemangati aja gitu loh, gak usah digrecokin! Puisi sederhana ini, menunjukkan, ketika sang anak ada di dalam sebuah pertandingan, tekanan pasti akan dia dapatkan, apalagi saat dia tidak berhasil. Jika sampai dia kalah, jangan menekan dia, berikan dia ruang dan waktu, karena sesungguhnya, anak kita hanyalah seorang anak kecil. Kita ingin dia menikmati masa-masa menyenangkan dalam hidupnya, dimana dia ikut lomba atau pertandingan dengan gembira, bukan dengan perasaan stress karena takut tidak juara dan tidak bisa menyenangkan orang tua. Gak apa-apa ya tulisan kali ini rada serius, karena mental kompetisi tidak sehat ini ternyata terus terbawa loh sampai ke dunia orang dewasa, bahkan sampai ke politik, mulai dari menghalalkan cara tidak sehat supaya menang, sampai yang orang tuanya sibuk sendiri demi supaya anaknya bisa juara *ehem*. Makanya tugas kita juga sebagai orang tua untuk melatih diri kita dan anak kita juga supaya tidak ikutan terjerumus di dalamnya. Serem kan sampai tua masih kebawa bawa?

46 comments:

  1. Ehmmm....tiba2 gw jadi berasa masuk kategori ini *wink wink*
    Kalau di sekolah pas ada lomba apa gw lupa harusnya anak sendiri tapi karena waktu udah mau selesai gw liat ada yang dibantuin, mereka nggak ditegur sih tapi diinget nomernya jadi diskualifikasi soalnya syarat lomba anak sendiri tanpa orang tua.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, semua ibu wajar ada jiwa kompetitifnya, Fel. Cuma harus dijaga jangan sampe kebablasan. Bagus tuh kalo peraturannya jelas, yang dibantuin langsung diskualifikasi. Biar pada tobat emak-emaknya hahaha.

      Delete
  2. Gue sih jelas emak-emak kompetitif dan gue rasa nggak ada emak-emak di dunia ini yang nggak kompetitif. Udah dari sononya hahaha... Tapi gue paling anti namanya ngerjain PR/tugas anak. Madeline harus kerjain sendiri, karena itu udah tanggung jawabnya. Dan kalo gue yang ngerjain yang ada gue yang belajar, bukan Madeline.

    Kompetisi dengan hadiah piala ada bagusnya juga, karena banyak anak yang kalah terus jadi sedih. Tinggal gimana kita sebagai orang tua memberi arahan aja. Kalo gue selalu menekankan ke Madeline to just do her best, yang penting harus berani maju, kalo nyanyi/memperkenalkan diri harus keras, masalah menang atau nggak itu belakangan. Tapi memang banyak juga sih orang tua yang orientasinya rewards, bukan prosesnya.

    Waktu itu gue baru ngebahas sama ibu-ibu temen sekelasnya Madeline. Kita agak sebel sama sekolahnya Madeline karena kalo ada lomba-lomba yang keluar itu pasti yang diikutin adalah anak TKB, karena menurut para guru anak-anak TKA itu masih takut-takut kalo disuruh lomba di luar. Yah well... isn't that the point? Supaya anaknya lebih berani dan lebih PD di dunia luar. Sekali, dua kali mungkin mereka akan nangis. Tapi gue yakin semakin sering, mereka semakin terbiasa dan makin PD. Namanya juga proses belajar. Tapi orientasi sekolahnya Madeline itu adalah lomba untuk menang, makanya cari amannya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada Ngel emak-emak yang gak kompetitif: Emak gw! Atau ya setidaknya itu yg keliatan di mata gw. Soalnya gw ini pas masa sekolah kompetitif banget, tapi emak gw cenderung gak niat mendorong gw tuh. Gw sering minta ikut lomba ini itu, yang disupport cuma yg diminta ikut dari sekolah. Hehe. Bentuk supportnya juga sekadar anter-jemput aja. Bukan mengecilkan peran emak gw ya, tapi maksudnya beneran dia nggak ambil pusing apa dan bagaimana persiapan gw menghadapi lomba-lomba itu. kalo menang ya gw di appreciate, kalo kalah juga dia cuek-cuek aja. Kalo gw nanti gimana ya? Belom tau sih soalnya anak2 gw belom sekolah. Tapi rasanya gw ga kompetitif soal prestasi juara-juara-an, lebih kompetitif soal skill. Hahaha sama aja judulnya kompetitif

      Delete
    2. sama emak gua din.. tiap ada lomba, kata emak gua gak usah ikutan ribet persiapannya. hahahahahahaa..

      Delete
    3. Angela: Gue bahas yang poin paragraf dua itu aja ya. Justru kompetisi piala itu yang bikin anak-anak yang kalah tuh sedih, apalagi anak-anak yang masih bener-bener piyik2 ya, karena piala itu jadi tujuan.

      Soal lomba, ya kalau gitu tunggu aja, Ngel, sampai anak lu nanti TK B kan juga bakalan dapet gilirannya toh? Di sekolahnya Abby sini juga sama, kalau Nativity Play yang main itu anak kelas pagi (yang usia 4 tahun ke atas). So ya dibawa asik aja, nanti juga nyampe giliran anak kita.

      Dina: Mungkin emaklu bukannya gak kompetitif, gue yakin dia juga ada jiwa kompetitif, cuma mungkin dia gak mau terjebak aja ikutan kebanyakan lomba. Kadang pressure gedenya bukan di anak loh, tapi di ortu juga. Itu menurut gue anter jemput itu bagus, udah cukup, gak perlu bawa spanduk apalagi pompom hahaha.

      Epoy: Nah kalo nggak ikutan sama sekali itu juga gak gitu oke tuh, jadi nggak mendorong yah.

      Delete
    4. Aku setuju sama ce leony, justru kompetisi piala itu bikin anak kecil sedih saat mereka ga menang pasti nangis. Pasti iri ngeliat yg menang dapat hadiah.
      Karna aku pernah liat sendiri ada anak yang ngerengek dan nangis teriak saat dia tau kalo dia kalah dan gak dapet hadiah. Mamanya udah kasih hadiah yg lebih bagus dr hadiah lomba ,untuk dia tapi dia tetep nangis mintanya hadiah dari lomba.
      Seketika aku hanya menatap dari dekat dan bingung melihatnya.. Hahaha

      Delete
  3. gua juga gak abis pikir lho kok banyak orang yang mau ikutan lomba2 foto bayi di instagram itu. trus mesti bayar kalo dapet piala? aneh banget gak sih. hehehe.

    kompetisi emang penting tapi harus sehat. ortu membantu anak itu juga penting tapi harus tau batasannya. kadang emang suka ada yang kelewat batas tapi namanya ortu kan juga lagi belajar ya... :D mungkin kadang2 yang namanya batas itu terlalu grey area jadi suka bingung batasannya dimana. gua yakin most of the time, maksud ortu nya baik kok... :D

    ngomongin piala, sekarang ini kan banyak yang namanya participation trophy. jadi ikutan aja udah dapet piala. kayak di sekolah musiknya andrew, tiap taun kalo ikut recital dapet piala. banyak yang gitu. pernah sekali waktu gua denger di radio ada salah satu atlet yang anaknya dapet participation trophy trus ama bapaknya suruh balikin. karena menurut dia trophy itu harus di-earned bukan cuma dengan participating.

    terus terang dulu gua juga harus earned my trophies. dan dapet trophy itu bangganya bukan main karena perlu usaha besar. tapi sekarang kok anak-anak gampang banget dapet trophy ya. hahaha. anyway gua sih gak masalah anak anak gua dapet trophy cuma karena participating as long as mereka merasa itu a reward. untuk ikut recital kan harus usaha juga kan ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, soal lomba di FB itu, udah banyak juga kok yang kasih pencerahan, tapi kayaknya yang belum tobat juga masih banyak hahaha.
      Soal participation trophy itu memang jadi bikin asal dapat piala buat rame-ramein rak ya. Serba salah juga soalnya mungkin panitia mikir kalau pulang gak dapet apa-apa anaknya nanti sedih. Soalnya sekarang piala murah kali ya Man, dan bikinnya digital jadi gampil banget buat perbanyak, nggak kayak dulu dimana piala jadi spesial banget karena perjuangannya ekstra.

      Delete
  4. Hahaha ci Le sih preman abis yaa dari SD juga, hihi.

    Aku sendiri belom sampe di fase yg ci Le cerita, sih. Cuma sifat kompetitif itu aku bisa ngerasain udah ada di diriku, sejak Josh lahir (seperti yg ci Le bilang). Misalnya, aku punya temen yg anaknya cuma beda 6 hari sama Josh (Josh lahir duluan), kalo lagi ngobrol aku kayak "gatel" pengen nanya anaknya udah bisa apa, terus pengen 'pamer' Josh udah bisa gini" lho. Cuma aku tau itu not necessary, jadi mending sharing" positif aja.

    Mungkin bekal dan persiapan buat aku pribadi yaa kalo anak udah mulai gede dan masuk sekolah. Thanks for sharing!

    Btw, kayaknya ini nggak berhubungan dengan postingan, sih. Tapi aku baru tau ada semacam sertifikat ASI gitu. Menurut ci Le termasuk jadi trigger buat ibu" menjadi kompetitif nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cici tuh pokoknya suka gemes kalau ada hal-hal yang nggak fair, Jane, dan kalau kebetulan menyangkut diri sendiri ya sebisa mungkin diberesin. Cuma berhubung sekarang udah tua, ngadepin orang lain yang tua dan egonya gede juga kadang gak perlu diladenin sih, diemin aja sampe kena batunya sendiri hahahaha.

      Kalau cici bilang, sertifikat ASI itu tujuan awalnya bagus, karena di Indonesia terutama, soal ASI sebagai makanan terbaik itu belum terlalu bagus sosialisasinya. Cuma kalau sekarang sampai jadi kompetisi, ya itu artinya penyalahgunaan di kalangan tertentu. Buat cici pribadi, sertifikasi ASI itu sama sekali nggak pernah jadi trigger buat cici, bahkan baru tau kalau ada. Ada itu ataupun ngga, cici tetep kasih ASI anyway, krn sudah tau itu yang the best.

      Delete
  5. Salam kenal Leony... gak tahan tuk gak komen. Setujuuu sama yang kamu tulis... sekarang kayaknya anak itu jadi semacam boneka atau wayang buat ortunya, mereka cuma disuruh nglakuin yang DIINGINKAN orang tua, jadi kadang keliatan tertekan bukan karena kalah kompetisi tapi lebih karena takut kalo g menang dimarahi orang tuanya, hiks.
    Ya, sebenernya yang namanya kompetitif emang itu kudu jadi sifat kita, cuma gimana mengelola dan kemudian mengajarkan yang baik buat anak-anak itu yang lumayan susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Ika, salam kenal juga. Itu juga menyedihkan. Terkadang bukan cuma soal lomba loh, soal pelajaran sekolah juga gitu. Rasa takut anak itu ngalahin tujuan awal sesungguhnya yaitu menimba ilmu. Semua orang tua pasti ada sifat kompetitif, kalau nggak ada, itu juga bahaya, kasian nanti anak bisa nggak terarah kalau dicuekin.

      Delete
  6. hmm...apa yaa....gua sih bebasin anak2 gua le, dari kecil yah gak ambisius harus meraih ini, harus itu, takut anak2 pada stress. enjoy aja menjalani hidupnya, karena mereka kan punya dunia sendiri yang orangtua gak bisa masuk ke dalamnya..gitu sih kira2. Entahlah...sampe sekarang juga masih belajar terus gimana jadi orangtua yang "baik" itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. In this case, gue agak beda sama lu ci cara mikirnya. Menurut gue di usia muda itu justru kita harus banget mempengaruhi anak-anak dengan hal yang positif dan masuk ke dalam kehidupannya, jangan sampai kita membebaskan anak banget-banget cuma karena takut dia stress. Justru anak itu kan kayak spons ya, kudu diarahin, cuma ya gak boleh maksa.

      Delete
  7. ya ampun kasian banget itu yang makin lama makin ga ganteng.. hahaha... gw sih merasa gw orangnya kompetitif, apa ntr kalo punya anak jangan2 jadi emak2 kek gt lagi? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kenyataan loh, Carol! Beneran udah gede jadi kagak ganteng, mana males pula. Jadi kurang kualitas gitu loh. Bagus kok jadi kompetitif, cuma ngarahinnya aja harus bener.

      Delete
  8. kalo di sekolah Selena, beberapa kali acara parenting, emang ortu disuruh ikut partisipasi, karena bisa apalah anak 4taon membikin kreasi dari barang bekas, pegang gunting aja belum lancar. dan emang lebih heboh ortunya, anaknya mah maen kesana dan kesini.
    atau kalo gak, anaknya dikasi aktivitas yang laen, ortunya yang ngerjain lomba inti.
    Lucunya nanti kalo dah kelar hasil karyanya, disuruh anaknya megang dan difotolah bersama dengan hasil karyanya seakan2 anaknya yang bikin. (gw juga pernah begitu) wkwkwk

    ada lomba mewarnai, yang gw pikir anak gw bisa, jadi ga gw ngerecokin. gw pikir yang dia bisa, ya sudah dia sendiri kerjain, gw duduk di sampingnya sambil ngasi tau ini bagusnya pake warna apa, dsb. hasilnya emang tidak memuaskan, tapi setidaknya karya sendiri.

    sebenernya kalo aturan lomba jelas, harusnya emang dipisah antara ortu dan anak kalo emang lombanya khusus untuk anak aja. biar tangan ga ikutan gatel buat ngerecokin kerjaan anak.

    dan gw setuju soal loe bilang yang lomba foto bayi/anak di fb. gw heran kenapa banyak yg ikut ya? padahal bayar loh.. daftar bayar okelah. tapi menangpun kudu bayar. bingung kan?
    kalo Selena belum tau arti kompetisi, taunya kudu menang aja. jadi maen apapun, kudu menang. kalo kalah bisa nangis. Jadi belum tau kalo kompetisi itu bisa menang dan bisa juga kalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau memang lomba ortu, ya sudahlah ya biarin gak apa ortunya yang kerja keras. Udah biasa tuh ortunya heboh sendiri, asal jangan grecokin lomba anak aja sih, Fun. Panitia juga kudu tegas banget deh kalau soal lomba-lomba. Soalnya ortu kompetitif itu modelnya bs senggol bacok kalo aturan kagak jelas hahahah.

      Yang di FB itu gak usah bingung sih, tujuannya emang nyari duit. Yang bingungin itu kan yang mau ngikut, kok mau dibodohin PAKAI lomba hahahah.

      Delete
  9. jujur sih kadang2 gua juga pengen pamer kalo misalnya anak gua uda bisa ngapain, ya namanya orangtua bangga ya kalo dibilang anaknya pinter hahahaha... tapi ga ampe dalam tahap kompetitif yang harus ikutin lomba ini itu... malah jayden kayaknya ga pernah ikut lomba apa2...

    gua juga ga pernah ngepush jayden supaya dia harus lebih pinter dari temen2nya... contohnya kayak di sekolah bina iman, kan anak harus ditemenin sama orangtuanya... jayden selalu semangat kalo puji2an, tapi kalo disuruh maju buat ayat hafalan, selalu susah, padahal temen2 lainnya pinter mau maju dan bisa hafal... gua memotivasi dia, tapi ga maksa... toh tiap anak kan beda2 ya kemampuannya... gurunya juga ga pernah complain kalo jayden ga mau maju buat ayat hafalan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akan ada saatnya Mel nanti Jayden pas masuk sekolah beneran bakalan ikut lomba-lomba. Menurut gue anak segede Jayden juga belum waktunya kok buat hafal-hafal, Yang penting kan kita arahin ke arah positif, soal nanti dia bakatnya dimana, ya biar dia yang kejar sendiri dan kita dorong aja.

      Delete
  10. Yaampun tiba-tiba inget Mama aku dulu.. Kalo pas SMP kan sering ada lomba Bazar yaa. Jualan2 makanan gtu lah. Dia paling semangat masak buat aku ikut lombanya. Sebenrnya dia kayanya nggak pedulian gtu menang apa nggaknya, Yang penting untung dari jualannya bisa buat tambahan aku beli LKS. Walopun alhamdulillah 2x sempet menang juga. Jadi kayanya tujuannya bukan Kompetitifnya sih tapi lebih ke untungnyaa ya buat beli LKS tadi, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu namanya demi anak ya, Feb. Hahaha. Nyokap gue juga dulu suka kok bantuin buat PKK, dengan bawain makanan yang enak-enak buat ditaro di meja saat praktikum. Jadi mejanya sih emang biasa banget hiasannya, tapi makanannya dong, bikin guru-guru pada ngeriung hahahahaha. Terus somehow kayaknya guru gak tega kasih nilai jelek soalnya makanannya udah dicomotin sama mereka hihihi.

      Delete
  11. Entah karena tinggal dikota kecil atau emang ortu terlalu santai ya :D Dulu waktu kecil kepengenan ikut lomba2an malah datang dri diri sendiri. Macam ikut lomba nyanyi waktu sekolah minggu. Atau ikut lomba mata pelajaran waktu SMA.. Semua disupport ortu sih, mksdnya kek beliin baju buat tampil, trus suruh pergi ikut latihan (panggilan latihan nyanyinya pakai toa btw dirumah Penatua XD). Tapi selebihnya ya udah, ga yang peduli sama hasilnya ..haha.. Tapi ini tulisan bagus buat ingetin diri sndiri dan suami.. thank you ci Le :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus, Py kalo punya keinginan kayak gitu. Cici juga dulu jiwa kompetitifnya ada kok, dan itu disalurkan dengan baik sama pihak sekolah dengan diikutin lomba-lomba cerdas cermat, koor, dll. Ortu cici juga palingan cuma anter jemput aja sama nonton, malah banyakan mereka gak nonton karena naik mobil sekolah hehehe. Yang penting jangan berlebihan aja.

      Delete
  12. "Ngeri make upnya ngalahin drag queen! "
    BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA..
    *tarik napas*
    BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA..
    *usap air mata*

    Iyah, saya paling sebel liat anak kecil dihias begitu... ga pantes banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketawanya kyaknya puas banget ya mbak/mas Anon? Huahahaha

      Delete
    2. Hi Anon, ya gitu dehhhh.... Menornya amazing ya. Serasa mau ikut kontes drag queen atau dangdut academy.

      Delete
  13. Ci, gulat kaos kaki tuh apaan sih? #salfokabis hahahaa... Lucu banget si Abby keliatan happy banget, itu baru kompetisi yang sehat yah. Aku sih jujur aja ngerasa kompetisi ga sehat ini udah merasuki orang dgn lebaynya terutama sejak pilpres kemarin. Akhirnya yg kalah dan yg menang banyak yg keblinger, padahal yg kompetisinya aja udah mamam bareng hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gulat kaos kaki itu lucu loh! Jadi ya di kakinya anak-anak ditaro kaos kaki panjang banget, dan dipake setengah (sampe betis). Terus anak-anak gulat, yang berhasil cabut kaos kakinya lawan duluan, itu pemenangnya. Seruuuu! Soal Pilpres dan Pilkada sih... ampun DIJEEEE! Udah no comment deh, facebook aja kayak jadi ajang perang.

      Delete
  14. Hahahaa...serem yaa nanti kalo anak uda sekolah...aku gatau sih tipe yg gmn secara belom ngalamin yg kaya gitu..tapi semoga bukan tipe emak2 "BANGKE" yaa..muahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai sekarang dipupuk, supaya tidak jadi BANGKE hahahahaha. Sewajarnya aja, Rib.

      Delete
  15. ci, aku kurang tau termasuk kompetitif apa kaga. hahaha. semoga sih kaga. hahaha.. :D

    tapi aku emang aneh yang ikutan baby photo contest itu ci. kita bayar pendaftaran buat dapetin trophy, lah itu mah sama aja kek beli sendiri. ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kompetitif nggak apa kok, Poy, bukan sesuatu yang diharamkan. Tapi kalau sudah berlebihan, nah itu yang bahaya. Bisa bablas.
      Beli sendiri aja ya mendingan, kayaknya lebih murah tuh piala hahahaha (maklum dulu suka ngurus beli piala di sekolahan, murah deh!)

      Delete
  16. Ci..aku kayaknua bukan yipe kompetitif begituan deh,ada lomba apa2 biar anaknya yg ribet tapi sebelumnya di briefing dulu begini begini... haha.. Suami yg suka ikutan ribet pengen bantu,katanya kasian apalagi kalo liat ortu lain turun tangan juga tapi gw malah cuek aja *normal kagak sih😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau lombanya nggak melibatkan ortu, sebaiknya ortu sih memamg jaga jarak. Justru malu ya kalo ortunya terlibat banget di lomba yang mestinya buat anak-anak doang. Jangan cuek-cuek banget sih, asal tau aja batesannya, Lia.

      Delete
  17. Hi Leony, aku sdh lama baca blog kamu tapi jarang leave komen :)
    Iya, aku setuju banget sama tulisan ini, aku kalo liat emak2 hyper kompetitif di sekolah itu rasanya eneg minta ampun. Kasian jg anaknya kalo jd korban competitiveness ortunya. Belum lg yg hobinya posting di sosmed anaknya juara ini itu, aku selalu mikir berkali-kali kalo aku mau melakukan itu: perlukah nunjukin rasa bangga dgn cara begini atau ini cuma demi memuaskan nafsu pamer ortunya aja :D
    Yg aku sering kepikiran dan masih belajar sampe skrg adalah bgm memberi pengertian yg bener sama anakku ketika ikut lomba, menang ataupun kalah, juga ketika dia merasa ada sesuatu yg tdk fair dlm lomba itu. Aku pernah share ttg ini bbrp bln yg lalu di:
    http://banbancute.blogspot.co.id/2016/04/dilema-kalau-anak-ikut-lomba.html?m=1
    Dan sampe skrg aku tetep masih pusing ngasih pengertian tiap kali anakku ikut lomba (dan kalah) tapi aku tetep berprinsip she has to stand on her own.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hey, aku udah baca tulisan kamu hehehehe. Ya begitulah kalau dari kecil anak-anak sudah dibiasakan kompetisi ini itu dengan hadiah piala. Jadinya yang nggak dapet itu mupeng kan? Malah bisa bikin jadi ciut hati gak sih? Kayaknya mah aku liat lebih buat ajang pamer ya, bukan cuma ajang pamer di socmed, tapi juga ajang pamer antar sesama ortu di sekolah. Ngerasa jadi varietas unggul (tahan wereng... serasa padi) hahahhaah.

      Good for you kalau kamu sudah berusaha menanamkan pengertian ke anak kamu. Kasian kalau dari kecil udah dipush sama lingkungan.

      Delete
  18. bahahahahahahahha..... Ah Lele.... daku merasa tersindir dengan postinganmu.
    Entah karena didikan dari kecil atau memang aku orangnya nggak mauan ngalah. maunya apa-apa selalu pengen menang dan berkompetisi. Apalagi kalo dipanas-panasin oleh pihak ketiga. hahahahahaah....
    Tapi sejak punya anak, aku berusaha mati-matian menekan hasrat menang dan bersaing itu, kok. Jadi yo wes kalo ada kompetisi, acara-acaraan, atau obrolan yang sifatnya banding-bandingin (terutama anak) akyuh diem-diem dan nyemangatin anak aja sambil menahan untup-untup di kepala, panassss pengen saingan. hahahahahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saingan mah wajar sih, namanya juga manusia, Fel. Cuma kan ada saingan yang sehat, ada juga yang nggak sehat. Kalau nggak sehat, ujung-ujungnya bikin stress, bukan cuma ortunya yang stress, anaknya juga bisa jadi korban.

      Delete
  19. Mo coba ngomong dari sisi anak deh Ci hehe, kebetulan ortuku keduanya kompetitif tapi gak lebay, gak maksain kehendak. Seingatku dulu aku pernah les balet, les nyanyi, les menggambar, ikut lomba modelling, dll karena ortu pengen lihat bakatku dimana, eh gataunya di musik sampe skrg masih awet haha. Mereka lebih pentingin akademik daripada kemenangan dan kesenangan sesaat lewat lomba gak penting *cieh*
    Yah semoga juga nanti kalo aku diizinkan jadi ibu, atau merawat/mengadopsi anak orang lain, gak bakal jadi emak2 bangke lah wkakaka x))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya bagus kalau kompetitif dan bisa mengarahkan bakat anak. Asal jangan sampai anaknya jadi overwhelmed aja dengan kebanyakan kegiatan yah. Syukur kalau kamu terus bisa berkarya di bidang musik, apalagi untuk pelayanan.

      Delete
  20. Gw baru sadar loh kalo emak2 kompetitif bgt dan sampe segitunya. Jadi mklir jgn2 ntr gw jg kaya gt lagi haha. Moga2 sih engga ya. Kalo pun kompetitif yg positif aja ga ssmpe yg negatif hehe . Serem ya bok dunia emak2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, ya nanti tungguin deh Dea sampai si bocah masuk sekolah. Wuihhh... apalagi di Jakarta ya, ada aja tuh kegiatan lomba di tiap perayaan. Yang penting jangan berlebihan aja sih kitanya.

      Delete
  21. Hai Ci Leony... Salam kenal. Ikut komen ya Ci...

    Aku emang belum punya anak. Tapi aku melihat, kompetensi tidak sehat yang dilakukan orang tua akan sangat-sangat mempengaruhi kepribadian anak.
    Aku sekarang berprofesi guru SMP Ci... Dan di sekolah, masih sangat banyak orangtua yang sangat ikut campur terhadap anak. Ada yang minta anaknya tiap lomba diikutkan, dan sejenis itu. Alasannya sih biar anak berani. Tapi lama-lama aku melihat itu hanya sebatas memenuhi keinginan ortu biar bisa bilang "Ini lho anak gue, selalu ikut lomba." Dan aku melihat malah seringkali si anak yang tertekan.

    Belum lagi ada juga oarang tua yang sampai ikut campur dan turun tangan terhadap masalah penjurian. Pokoknya asal si anak menang deh.

    Padahal menurutku Ci, ada bagusnya juga kok anak belajar menjadi yang "kalah". Karena menerima kekalahan, jauh lebih susah dibandingkan selalu menjadi pemenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa mungkin ya jaman sekarang makin edan karena pengaruh socmed juga. Jadi saing2an buat dipamerin di socmed hahaha. Kasian jg sih anaknya jadi korban. Lain kalau anaknya sendiri yang mau ya, kalau gitu ortu kudu dukung karena bakat dan keberanian anaknya udah kelihatan.

      Kalau soal penjurian itu, wah.. Kadang nih ya, di tempat cici ngajar dulu aja, ada yang anaknya dimenangin cm gara2 ortunya aktifis kok. Udah tau itu mah... Bahkan sampe dibikin kategori khusus supaya anaknya si ortu tsb bisa dpt award jg hahahaha. Cape deeehh..

      Delete