Friday, January 22, 2016

Kalau Cewek Ngomongin Temen

Saya itu dari dulu sampai sekarang, sering yang namanya jadi korban gosip, ataupun ikutan ngegosipin temen. Maklum, saya kan bukan orang suci, jadi dijamin, yang namanya gosipin orang itu pasti pernah saya lakuin hihihi *ngaku! Hayo semua ngaku juga!* Beberapa hari lalu, di timeline FB saya, ada satu teman yang share video ini. Saya bukan fans berat Raditya Dika, tapi pas nonton ini, saya ngerasa topiknya manteb banget. Sebenernya ini hal biasa, tapi dibawain secara hiperbola, jadinya gelo berat. Silakan ditonton dulu, baru nanti saya iseng komentar-komentar jail, hal-hal yang kepikiran sama saya setelah nonton ini.


'Sedih' gak sih kalian habis nonton ini? Sedihnya dalam tanda kutip sih. Pas saya share di grup temen SMA saya, mereka rata-rata setuju semua. Cuma ada satu yang bilang, "Masak sih ibu-ibu sesadis itu?" Lalu disahut oleh yang lain, "Iya tau, ibu-ibu kadang lebih sadis daripada ABG." Buat yang pernah baca postingan saya soal ibu-ibu sekolahan (bisa baca lagi di sini kalau penasaran), tentu tau kalau ibu-ibu memang bisa jauh lebih sadis daripada ABG. 

Ada satu kata yang menurut saya yang ngena banget kalau soal pergosipan yaitu kata: PERSUASIF. Si Radit yang bener-bener nggak tau siapa Sandra, mendadak bisa jadi ikut benci dan sebel sama Sandra, cuma gara-gara ngedengerin ibu-ibu di sebelahnya bergosip soal Sandra. Bayangin tuh, orang lain aja, yang nggak kenal loh, bisa dipengaruhin sama ibu-ibu, apalagi kelompok ibu-ibu di dalamnya kan? Belum lagi ada yang jadi 'queen bee' alias pemimpin pasukan, yang hobinya emang bawa gosip-gosip panas buat diomongin ke ibu-ibu lain. Tulalitnya, ibu-ibu lain bisa langsung percaya, atau seenggaknya berlagak percaya lah di depannya. Maklum namanya ketua geng, kalau anggotanya gak setuju, nanti dilibas dong (ataupun dibikinin gosip seru biar temen-temen yang lain ikut benci sama anggota tersebut).

Yang lebih sedihnya lagi, terkadang anggota geng macem ini, suka nggak sadar kalau seringkali pada terlibat dalam urusan fitnah memfitnah. Namanya gosip, belum tentu semuanya bener. Biar lebih hot, seringkali dikasih bumbu-bumbu penyedap, dan belakangnya ditambahin "Tapi ini pembicaraan antar kita aja loh ya, jangan kasih tau siapa-siapa. Emang si A orangnya gitu, asal lu tau aja. Ati-ati aja deh temenan sama dia." Typical banget deh. Kalau kalian cewek-cewek, percayalah pernah mendengar kalimat kayak gitu, plus minus dikit-dikit, tapi tetap intinya mah begitu. Unfortunately, orang yang suka nyebar gosip dan seringakali jadi leader itu, orangnya rata-rata keliatan smooth, baik hati, ramah sama semua orang, termasuk ke orang yang digosipin! Di depannya bisa cipika cipiki mesra, tapi di belakangnya bisa nujes. Kan fitnah itu lebih kejam daripada membunuh toh ya? Radit menggambarkannya dengan pas banget. Kayak soal si Sandra tadi, bajunya itu-itu aja misalnya. Belum tentu si Sandra miskin, bisa saja dia tipe yang ngga mentingin soal baju. Tapi yang namanya gosip, semua bisa diputar balik dan diacak-acak. Opini bisa dibentuk. 

Di sisi lain, kayaknya para wanita ini memang lebih suka kalau teman di depannya muji-muji, ngomong yang baik-baik, dan gosipin orang lain daripada ngomongin dirinya sendiri. Coba kalau ada teman yang niatan baik, tapi cara ngomongnya blak-blakan, pasti langsung di cap judes dan nyebelin. "Dasar tuh si B, masak gue dikatain begitu." Mau selembut apapun cara ngomongnya, tetep aja ngerasa kesel. Padahal, di lubuk hati terdalam, seringkali dia tau yang diomongin temennya itu bener, cuma ya gitulah wanita, seringkali berat menerima kenyataan kalau hal tersebut dianggap kurang baik dan indah, apalagi kalau keluarnya dari mulut orang lain.

Saya tuh jadi ngebayangin apa yang terjadi dengan gengnya si Sandra setelah melihat orang yang gosipin Sandra barusan, mendadak cipika cipiki sama Sandra dan berlagak tidak ada apapun yang terjadi. Apakah mereka tuh nggak mikir ya, kalau mungkin saat salah satu dari mereka lagi ngga ada di situ, sisa anggota geng yang lain juga bakalan gosipin mereka? Bayangin lagi, kalau ada salah satu anggota geng, kontak si Sandra, terus bilang ke si Sandra bahwa tadi temen-temennya rame-rame ngatain dia. Ya reaksi Sandra bisa macem-macem sih. Ini saya kasih contoh skenario yang kepikiran.

Kalau Sandra baper (alias bawa perasaan), dia bisa aja kesel lalu ikut-ikutan ngata-ngatain orang yang tadi ngatain dia di depan si pengadu. Kemudian skenario bisa berjalan lagi, orang yang tadi ngadu ke Sandra, ngadu balik ke temen-temen gengnya yang lain kalau Sandra juga ngata-ngatain mereka. Kemudian, Sandra ikutan pengaruhi temen-temennya yang lain, bikin geng tandingan. Drama pun dimulai, bisa ada perebutan anggota, gosip-gosip liar yang makin berkembang demi eksistensi. Huahahahahah... Seru kan? Bisa jadi sinetron 7 seasons!

Contoh reaksi lainnya adalah, kalau Sandra ternyata cuek aja digosipin. Dia tetep nyantai sama temen-temennya, ketawa ketiwi walaupun dia tau temen-temennya itu udah ngomongin di belakang. Dia tetep fokus sama hidupnya sendiri, dan gak peduli sama apa yang orang lain bilang. Sementara temen-temennya malah makin seru gosipin Sandra, sampai akhirnya jadi frustrasi sendiri karena Sandranya cuek bebek aja. Kalau yang kayak gini, kagak seru banget ya dijadiin sinetron. Serasa main tenis, tapi lawannya bukan bales pake raket, melainkan nangkep bolanya. Permainan langsung kelar deh.

Terus kenapa biarpun penuh dengan intrik dan gosip, orang-orang especially cewek-cewek masih terus mau aja bikin geng kecil-kecil, yang kalau manggil suka pakai kata "Say" atau "Beb", tapi padahal di blakangnya tujes-tujesan? Ini murni dari kacamata saya ya, soalnya saya bukan psikolog. Kalau saya lihat fenomenanya sih sederhana aja.  Orang itu takut kalau nggak punya teman! Kebanyakan orang merasa lebih "secure" kalau punya geng kecil, karena merasa lebih eksis daripada kalau sendirian. Orang yang sendirian gampang banget di cap ansos dan nggak gaul. Jadi daripada "kesepian" mereka lebih milih terus stay di geng, minimal kalau ada acara, keliatan lah kumpul-kumpul dan gaul. Lagian, wanita memang tidak bisa dilepaskan dari dunia pergosipan. Mau "bergunjing" sama siapa hari ini kalau tidak punya teman buat diajakin?

Kemudian, saya ketemu artikel ini yang mungkin lebih mewakili kenapa manusia itu suka bergosip, apalagi artikel itu ada di PBS Kids (PBS Kids itu channel khusus anak-anak yang dikelola oleh pemerintah Amerika). Jadi tentunya bahasanya sederhana dan sangat mudah dimengerti. Saya tulisin aja kira-kira dalam bahasa Indonesia ya, dan saya singkat, biar gak usah ribet buka linknya.

1. Untuk merasa superior

Di saat orang sedang merasa buruk soal dirinya sendiri, mereka tuh akan merasa lebih baik kalau ada orang lain yang lebih buruk daripada mereka. Cara paling gampangnya gimana? Ya udah, sebarin aja rumor yang bikin orang lain posisinya lebih jelek. Insecure amat yak.

2. Untuk merasa sebagai bagian dari sebuah grup

Kalau orang lain lagi seru bergosip, rasanya tuh nggak afdol kalau kita gak ikutan gosip juga demi supaya bisa nyambung di grup. Jadi kalau kita "tau sama tau" soal gosipnya, kita merasa bagian dari grup. Padahal ada chance kita itu suatu saat juga bakalan "keluar" dari grup karena kita yang digosipin loh!

3. Untuk cari perhatian

Bayangin kalau kita tau rahasia orang untuk yang pertama kalinya sementara orang lain sama sekali gak ada yang tau, itu bisa bikin kita jadi pusat perhatian. Gosip itu ibaratnya kayak duit, kasih orang gosip itu kayak lagi beli perhatian orang walaupun cuma sebentar. Kalau kita mau jadi orang top, cukup simpen skandal orang, lalu buka di saat yang tepat, dijamin deh semua perhatian bakal tertuju ke kita.

4. Untuk punya kontrol kekuatan

Beberapa orang, selalu pingin punya kontrol dan jadi orang teratas. Maunya selalu jadi pembuat keputusan. Saat orang ini lagi kepingin ningkatin status kuasa, caranya adalah dengan mengurangi status orang lain. Cara yang paling gampang adalah dengan sebarin aja gosip jelek orang yang kita mau kecilkan statusnya. Di artikel tersebut juga ditulis: biasanya cara ini dipakai sama perempuan! Nah berarti pas banget tuh bahasannya si Radit soal ketua geng SMA tadi ya. Ibaratnya, pertarungan kayak gini tuh kayak pertarungan manusia gua, buat berebut jadi kepala suku. Tapi kalau jaman dulu pakai pentung-pentungan, kalau jaman sekarang cuma pakai bisik-bisik kejam. Hiyyyy....

5. Karena cemburu atau balas dendam

Terkadang kita cemburu sama penampilan orang, kepopulerannya, atau kekayaannya, kita bisa aja gosipin cuma buat menyakiti orang tersebut.

Alasan lain, kalau kita merasa disakiti orang, seringkali kita balas dendam dengan nyebarin gosip cuma buat memenuhi hasrat "keadilan".

6. Karena bosan

Berdasarkan penelitian, ternyata ini adalah salah satu alasan utama orang bergosip. Terkadang ada masanya, dimana semua orang kok terlihat bahagia dan akrab. Bagi si penggosip, itu terasa membosankan! Nyebarin gosip kan bisa bikin seru, bisa bikin orang jadi brantem, dan itu membuat hidup terasa lebih menarik. Makanya segala infotainment, tabloid yang laku semua adalah bukti, bahwa gosip adalah hiburan yang populer banget.

Nah begitu deh kata artikel PBS tadi, yang ternyata setelah dipikir, bener juga ya. Apakah berarti saya harus berhenti bergosip? Ya maunya sih gitu, apalagi abis baca artikel tadi, kok rasanya gosip gak ada gunanya banget. Tapi saya nggak bisa pungkiri, kalau gosip itu hiburan, dan rasanya, hampir nggak mungkin hidup kita terbebas dari gosip, kecuali kita hidup di tengah hutan. Itupun mungkin masih digosipin,"Ngapain tuh orang di hutan, sok-sok cari sensasi." Hahahahaha. Tapi kan at least itu cuma orang lain yang gosipin kita ya, kitanya gak gosipin orang. Intinya, kita mau jadi orang sebaik apapun, kalau emang orang lagi iseng, ya tetep aja deh rumor mah bakalan mampir. Tinggal kitanya aja, mau nanggepin gosip itu seperti apa.

Kalau kata artikel ini sih, seandainya kita digosipin, sebaiknya cara kita menanggapi cuma 2

1. Kalau gosipnya gak serius: cuekin aja! (Kalau kata saya, emangnya yang gosipin kita bakalan ngasih kita makan? Hihihi.)

2. Kalau gosipnya serius dan bisa mempengaruhi hidup kita: Hadapi langsung orang yang menyebarkan gosip tersebut. Tipsnya, tunggu dulu waktu yang tepat untuk ketemu, tulis apa saja yang mau kita sampaikan, baca ulang terus, yakini kalau yang kita mau sampaikan itu bisa menyelesaikan masalah.

Jadi, karena hampir tidak mungkin kita bisa menghindari bergosip dan digosipin orang, marilah kita "merayakan" bergosip ria ini dengan cara yang lebih oke, misalnya menyebarkan berita yang baik, yang bisa membuat orang lain justru termotivasi, dan yang jelas, tidak menyakiti orang (walaupun yang model begini biasanya jadi kurang "menghibur" dan "menarik" ... dilema... sudahlah, yang penting usaha. Hahahaha).

Kemudian saya bertanya-tanya, apakah saya gendut karena kebanyakan gosip.

64 comments:

  1. Iyahh gua juga liat yg si Raditya dika itu dan jadi mikir, emang benerr banget di sekitar kita banyak orang2 model gitu. Susah dihindari, tapi bisa dicegah dengan gak ikut nyebarin gossip yg kadang kagak bener...tapi dunia tanpa gossip bakal flat Le,...boring...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Exactly, maunya sih nggak ikutan bergunjing. Tapi kadang lumayan buat hiburan ya Ci hahaha. Biar bonding deh sama temen yang hobinya mirip2 (eh bonding, serasa rambut dilurusin).

      Delete
  2. gua ngalamin itu malah pas jaman sekolah loh... bikin geng, ada ketua geng, ngegosipin cewe lain hahahaha... malah pas uda kerja, apalagi sekarang uda jadi ibu2, uda ga pernah lagi ngumpul ngegeng buat ngomongin orang... sekarang kalo ngumpul, obrolannya paling tentang nostalgia masa lalu atau ngomongin anak hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang paling asik itu, hidup gak ada geng-gengan. Serasa lebih sejahtera gak sih? Kalau punya sahabat, ya udah dikit2 aja, private, gak usah bikin squad. Hihihihi.

      Delete
  3. Ahahaha..pernah ga Mbak konfontasi langsung trus orangnya gelagapan? Uhuy, di dunia kerja ini saya temukan bukan hanya wanita yg doyan gosip, bapak2 pun sama. Apalagi bapak2 yg keibu2an, lebih sadisss.. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah loh saya confront orang, eh orangnya lebih galak lagi drpd kita. Makanya terkadang saya milih cuek aja deh kalo gossipnya gak mengganggu kehidupan kita secara garis besar.

      Ihhh bapak2 yg keibuan itu ya, kalo gosip itu mulutnya sampe suka monyong melintir loh. Pantesan aja yg model gitu dikerubungin jg sama ibu2, bukan krn naksir tp buat tau skandal terbaru hahaha.

      Delete
  4. Ah, kamuh membuatku tersindir, tertampar, tertohok,tertinju, tertabok. Wkwkwkwkekekekke....
    Etapi kalo g perhatiin, g masih mendingan dibanding geng nya Sandra. Biasanya g and the gank sukanya ngegosipin orang yang emang gak g suka (nggosip semi curhat) atau artis (mereka dibayar untuk digosipin khan ya? *ditoyor). Hahahaha.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Sami mawon atuh Fel. Gosipin org yg ga disuka mirip2 gossipin si Sandra dong haha. Tp namanya manusia emang kita kan biasa banget ya nyari "pencerahan" dan haha hihi dengan cara nyeritain org. Males kan kl cuma nyeritain artis. Artis mah lbh parah, suka ngebayar wartawan supaya bs digunjingkan haha.

      Delete
    2. Ya kan kalo sama orsng yg gak disuka gak temenan, Le. Kalo mereka khan masih temenan sama si Sandra. Pura-pura baik sama Sandra. Kalo g enggak. Di depan juga g musuhin. Hahahahaa *masihngotot *sebenernyalebihjahatya

      Delete
    3. Nah mendingan gitu kali ye. Sebel ya sebel sekalian ga usah bermuka2 atau separo2. Tp kalo bisa sih sebel aja gak usah pake gosip hahahaha. *bisa gak ya?*

      Delete
  5. Ahahahahaha gw seriiing banget nih nguping orang ngegosip kalo lagi makan, seruuww. Kalo di kantor gw jarang yang ngomongin sesama temen, kita ngegossipin pak boss aja karena dese public enemy :D
    Berhubung pada masa muda dulu gw seriiing banget di gossipin ibu-ibu kantor makanya gw sekarang males gossipin junior gw, udah tau perih-perihnya gimana.
    Hidup gossip *ehhh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mamah Etty, kamu pasti dulu digosipin ibu2 krn mereka iri. Kamu kan imut, lucu, cantik, tidak sombong, murah hati... pasti ibu2 itu jeles semua sama kamu. Ya kan??? Hwhahahha. HIDUP GOSIP!

      Delete
  6. emang orang endonesa suka gosip deh ci, itu acara infotainment aja ada dimana mana, gak pagi gak siang, ga malem..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya.. soal infotainment malemmm.. pernah tuh sy lg buka salah satu stasiun malem2, tau2 ada acara gossip. Pukul 00.00 loh! Yg bawain Duo Anggrek. Ini mah E Channel aja kalahhhh..

      Delete
  7. Hahahah sebelum cici post ini, aku juga udah nonton video itu. Lucu banget yaaa endingnya pas Dika bilang dia jadi ikutan sebel ama si Sandra :p
    Aku menghindari orang-orang semacam ini. Pokoknya kalo udah ada orang yang bisa menggunjingkan orang lain tapi kemudian baek banget sama orang yang digunjingkan, aku langsung jaga jarak. Karena aku tau I will become her victim too. Mendingan temenan sama temen yang konyol2 ga jelas aja dah, pembicaraannya suka ga penting dan ga mutu tapi ya setidaknya ga ngomongin orang lain kayak gengnya si sandra :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu... persuasif banget kan kalau udah gossipin org. Org yg sama sekali ga kenal aja bisa ikutan bentuk opini. Eh tapi emang topik yang paling enak dibicarai itu kan kalo ngomongin org lain, makanya infotainment laku keras. Kenal aja kagak sm artis, tp kita ikutan seru ngomenin hahaha.

      Delete
  8. Hahhahah iya queen bee dan dayang2nya...klo bisa joint artiny lu jadi cew populer sejagat , ternyata jaman sekolah semua kek gt ya...klo ndk ikut geng2an dibilang ndk gaul haiyaaa. Tp bnr dalam 1 geng klo ada pernah ngomongi salah satu anggotanya lain waktu pasti kita kena kek lingkaran setan itu mah.

    Dikantor pun ndk kalah hot, yg digosipin dari owner smp satpam depan ndk ada yg lolos digosipin hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa...tapi sejujurnya, soal geng2an ini bisa banget dihindari. Cici dulu pas SMA ga ada tuh ikutan geng populer. Tp jadinya aman juga, gak banyak yg gosipin, jadi common people aja biar adem. Belajar aja gak kelar2, boro2 mikirin geng. Mendingan mikirin masa depan sendiri.

      Haha, di kantor dulu ada driver yg kita gossipin dong. Soalnyaaa... udah pas2an, istrinya dua. Umurnya udah 60an, tp msh pny anak kecil. Gimana ga digosipin? Mengundang sihhhh hahaha.

      Delete
  9. embeeer ya ci, cewek itu paliiing pinter akting, didepan tetep manis kayak gula meski dibelakang lidahnya nusuk2 kayak pisau. etapi di dunia kerja gak cuma cewek ding, cowok2 juga ada yang demen banget dah sama gosip dan akting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue tuh ngebayangin cowo2 yg demen gossip itu sebagai cowo clamitan loh. Gosip dan keseruannya nyeritain org udah kayak tayangan infotainment kantor hahaha.

      Tp ada juga cowo2 sadis, yg stylenya ga clamitan, tp suka nyebar rumor jg. Nah yg kayak gini lbh serem daripada cewe, karena seringkali nyangkut ke kerjaan. Apalagi kl udah saingan posisi.

      Delete
  10. sejujurnya gw ga ngerti dimana letak lucunya loh becandaan dia! i don't see insulting people publicly is a funny thing. #mendadak emosi! ya tapi kayak loe bilang sedih ya bok! miris! ya biarlah ini jadi pembelajaran buat kita yaaa .. jangan jadi kayak gitu dan dijauhkan dari orang - orang macam gitu ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Topiknya sendiri emang ga "lucu" alias menyedihkan sih Gill. Tapi saking realnya ini topik, org jd ketawa karena ya emang beneran terjadi di kehidupan. Istilahnya mentertawakan diri sendiri juga.

      Makanya kl bs jangan gabung dalam geng yg penuh intrik dan gosip. Temenan ya temenan aja dibawa santai dan berusaha jaga jarak sm bigos.

      Delete
  11. Pernah baca di bukunya radit yg mana satu, lupa, tentang si sandra ini dan gosip menggosip. Jadi keinget ada teman keluarga yang melaporkan tenagga dekat (akrab, sering pinjam meminjam barang, dll, dsb) ke polisi karena si pelapor ngerasa tetangganya itu sudah kelewatan batas menggosipkannya! Sampai-sampai terlapor di jemput oleh anggota & mobil polisi dan dibawa paksa tanpa sempat memakai sendal. Usut punya usut, ternyata pelapor tersinggung di gosipkan berkenalan dengan suaminya di tempat makan sederhana (warteg) sementara sejak muda mereka berdua sama-sama dari keluarga berada dan ternyata berkenalan di....... warnet! Epic berat deh Ci.. Semoga bisa jadi pelajaran buat semua bahwa mulutmu adalah harimau mu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh.. ini beneran WAR alias perang. Padahal mah cuma gara2 WARteg v. WARnet ya hahaha. Kasian amat sih sebegitu tersinggungnya sampe emosi jiwa. Mungkin kudu banyak sirem body pake air es.

      Delete
  12. Gue ga bisa ngeliat youtube nya ci karena di kantor di blokir :D
    Tapi gue baca postingan lo ini sambil manggut manggut (bukan nundutan loh heheh) tapi membenarkan.
    Terkadang ya gue merasa, dunia wanita itu very complicated. Berteman sama cewe itu asik tapi juga banyak drama nya. Temen cewe itu bisa temen yang paling solid sedunia bak sodara kandung tapi bisa temen paling jahat sedunia.
    Ehm kalo dari pengalaman sih, sampe sekarang yang paling sering nyinyirin aku belum juga punya anak sih banyakan "temen" cewe ketimbang temen cowo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe rumah tar diliat deh... kali2 jadi ikut sebel jg sama Sandra. *loh?*

      Dunia cewe memang memusingkan. Tp segala dunia jg memusingkan. Tinggal pilih aja deh kita mau ambil pusing atau ngga. Intinya kadar kepercayaan kita sama org jg jadi rendah krn dunia penuh org hobi gosip. Mau ceritain hal yg pribadi, tau2 diemberin ke org. Terkadang itulah yg bikin org jd ansos. Males urusan sm gosip hahaha.

      Rata2 cewe emang jauh lbh nyinyir. Walaupun ada cowok jg sih (yang biasanya clamitan hahaha). Cm kalo cowok normal biasanya lbh to the point.

      Delete
  13. Miskinnnn!!! miskin loe sandra! *terbawa suasana*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuota internet aja minjem suamiiii!!

      Delete
  14. Hai Ci Leony... Baca artikel ini ngena banget rasanya, jadi inget jaman sekolah, ada temen ku di depan baik banget, ternyata dibelakang ngomongin yang jelek-jelek tentang aku (tau nya dari baca sms nya ke orang lain, diem-diem sih bacanya hihihi).
    Jadi anti deh sama orang yang suka menggosip dan suka ngomongin jelek tentang temen nya. Karena hal yang sama bisa saja terjadi ke aku, dia jelek-jelekin aku di depan orang lain :( Apalagi namanya gosip, pasti ditambah-tambahin atau dikurang-kurangin biar lebih hot dan sensasional. Untung kita cuma punya mulut 1, coba mulut kita ada 2, wahhh gak kebayang deh bakal gimana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak enak ya kalo taunya diem2. Tapi biasa ga enak juga kalau dikasih tau temen face to face (dianggep jutek or nyebelin). Bener-bener complicated hihihi.

      Mulutnya cewe cuma 1, tapi words yg keluar, baik dari mulut maupun dari ketikan pas chat, wuiiiihhh tak terkira haha. Makanya gak salah jaman BB model lama, jempolnya pd kapalan :P

      Delete
  15. *jadi ikutan sebel sama Sandra* ehh, hahahaha..
    baru liat ci video ini en tertohok *ngaku* hehehehe tapi selama gosipin org ya ci (sebut A) nah gue ga bisa belagak baik tow akrab sama A ci. ga mau deket2 tow banyak ngomong gitu, hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, intinya, gossipin orang yang jauh aja ya. Hihihihi. Tapi justru kalau ngga akrab gitu yang bikin gosipnya bisa liar kayak bola salju yang makin gede kalo gelinding. Tau2 yang gosipin ikutan kelindes bola huahhahaha.

      Delete
  16. ahahaha betul... dunia "ibu2" emang jaaaattt... sadissss.. wkwkw :) kata suami gw, emak2 bermuka dua..racunnya ngalahin bisa ular :) karena entar yg diomongin dateng, semua pada mingkem dan ngomongin orang yang laen wkwk :) bayangin aja, entah itu bener atau ga faktanya, yang penting ngegosip duluan.. secara ga sadar omongan2 itu udah masuk ke pikiran, alam bawah sadar, dan udah terbentuk dengan sendirinya bahwa orangnya emang seperti itu. Dan lebih parah lagi, kalo omongan2 itu yang entah bener/gaknya, disampein ke suami.. tapi ga asyiknya, suami ga sesadis emak2 laen.. yang ho oh ho oh aja denger omongan org laen.. pasti kasi pembelaan "salah kali..." atau "apa salahnya?" atau "ehm..ya.."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Fun, makanya yang menggoda bagi gue tuh kata persuasif itu. Opini udah terbentuk bahkan sebelum kita kenal sama orangnya. Gile bener kan? Hahahaha. Serasa SKSD banget tuh.

      Waduh, gue baru tau ada ibu2 nyampein ke suami, tapi bagus suaminya diem aja Fun. Kalo suaminya defensif terus brantem sama ibu-ibu, malah lebih malu-maluin lagi hihihi. Lu bayangin bapak2 lawan ibu2 teriak2an marah2... sinetron jilid brapa tuh.

      Delete
  17. Baru nonton video ini ci, akhirnya ketagihan nonton video raditya dika lainnya *salahfokus* hahaha
    Emang pengaruh gosip itu luar biasa ya ci, yang denger juga langsung nerima dan percaya, tanpa di-filter dan cari tahu dulu kebenarannya >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah. Kayaknya yg ini stand up fullnya 1.5 jam ya. Cici sendiri blm nonton loh.

      Justru itu kan disebut gosip, karena tidak diketahui kebenarannya. Kl udah benar itu namanya fakta hahahaha.

      Delete
  18. Hahaha udah nonton, gemes sih ci tapi namanya orang ada aja yang begitu ya.
    Bener banget. Sekarang mah tinggal pinter pinter kita aja kali ya. Gue sih kalo rahasia mending di keep sendiri. Ngomongin orang (buat beberapa orang)kayaknya emang fun, cuma gue sih jauh jauh deh hehehe soalnya suka kepikiran jangan2 kalo gue gak ada gue lagi yang di omongin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya emang itu kan biasanya. Pas kitanya gak di situ, ya kita yang diomongin. Tp unavoidable kok digossipin org. Kalo kita ansos n ga deket sm siapa2 jg tetep digosipin. Tinggal kitanya aja mau cuek atau ngga.

      Delete
  19. Jadi queen bee (check)
    Jadi pembantunya queen bee (check)
    Jadi victim-nya queen bee (check)
    Lengkaplah hidupku, kurang apa lagi coba?
    Mungkin pas posisi aku di victim yang digosipin abis2an itu adalah karmaku karena pernah jadi queen bee dan dayang2nya pas SMP.
    Tapi dengan pengalaman jadi queen bee, aku jadi expert menghadapi para queen bee2 lainnya. Maklum mantan kan...
    Jalan satu2nya supaya ga jadi queen bee, antek2nya atau victim-nya adalah, cari pergaulan yang baik dan benar :)
    Karena dunia ini beneran berputar, sebentar superior, sebentar jadi korban gosipan. Dan capek lo untuk menjaga posisi aman diatas, udah kayak anggota DPR aja main politiknya. Capek juga jadi bahan gosipan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiiiihhh, ga menyangka loh Paula, dulu ternyata jadi popular girl in school ya hahahaha. Aku dulu ada geng kecil, tapi gak ada yg jadi queen bee-nya, cuma kebetulan 3 temen yg kompak aja kumpul, n org2 pd mau ikutan "masuk" cuma ya itu sementara doang, krn begitu pisah kelas, udah susah nyambung.

      Bener banget, jaman skrg yang penting pilih2 pergaulan, plus kalo bisa ya sedikit jd lebih cuek dan jangan kelewat kepo, krn kalo kita kelewat kepo, ujug2 terjebak lagi hahaha *maksudnya mo dpt gosip terkini, yang ada malah kita jg kena digosipin*

      Delete
    2. Queen bee nya ga se keren yang di film2,juga ga sekejem di film2. Pokoknya ga kayak di film2. Malah ga ngerasa queen bee, yang ngomong malah org lain kalo aku ketua genk. Reallyyyy? pas itu ga ada pengangkatan resmi soalnya hahaha. Yah namanya ABG labil

      Jangan2 di genk kamu itu kamu queen bee nya lo le,...tapi ga kerasa hehehe.

      Bener le musti lebih cuek, kalo semua diurusin, jadinya nanti kepo dan sakit hati sendiri.

      Delete
    3. Hahahaha. Kayaknya ga mgkn jd queen bee. I am not popular enough. Pas SMA gitu malah berusaha banget ga terlalu ngikut kemana2. Yang penting konsen belajar aja lantaran sekolah aja ud capek bgt, boro2 mikirin ngegrup.

      Cuek tp tetep aware ya. Aware sm org2 yg patut dihindari hwahahaha...

      Delete
  20. abis nonton video ini gw malah kasian sm Si Sandra,Ci. emang klo dia kekurangan uang knp? kan miskin bukan pilihan dia justru harusnya temen2nya bantuin.
    gw jd inget di sekolah Ci, biasanya quen bee dan antek2nya itu termasuk anak2 yg gaul nya kebangetan.
    serasa paling hebat n kece wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itulah hidup. Kaya kek... miskin kek... semua digossipin. Aku baca di artikel mana tuh, kayaknya dr newspaper US or UK. Even di kantor, saat kita berprestasi n naik pangkat cepet berdasarkan kerja keras, org msh tetep akan berpikir kalau kita ada affair sm org kantor. Aku sampe... what?! Ternyata sama aja dimanapun pasti penuh gosip.

      Delete
  21. Jadi mikir Ci waktu SMA sih gada geng tapi pas SMP pernah rebutan temen hihihi. Dan emang bener kata artikelnya, mungkin karena manusia adl makhluk sosial makanya enggan sendirian. Even orang introvert sekalipun, pasti tetep butuh ortu atau saudaranya utk berbagi.
    Di kantorku yang ga seru Ci, gada bahan gossip hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sama tuh, rebutan temen kan artinya geng-gengan juga, buat dapetin siapa yg anggotanya lbh banyakan n eksis hahaha. Mendingan ga ada bahan gossip, tapi lebih ngomongin positive things buat kemajuan perusahaan.

      Delete
  22. Baru liat ini youtube ci, tertohok banget emang.. berasa ditampar banget.. .Suka gosipin orang juga emang tapi karena dia emang pernah jahat sih juga sama kita.. kalau selama yg gw liat orangnya baik dan gak pernah utak atik hidup kita, gw gak akan ngebales lanjut ngomongin lah.. gw pernah posting juga ci tentang temen gitu, selama gak punya salah sm gw ya gw gak ikut2an dahh tapi kalau udh jahat sm gw ya bakal gw ceritain dah kejahatannya itu sm temen yg lain *seremjugayague* makanya berasa ditampar juga sama postingan cici ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kita kan kecenderungannya gossipin org karena kita jg ga suka sama org tersebut kan. Terkadang belum tentu jahat directly sama kita, cuma kita gak demen aja juga udah bisa bikin gossip sendiri hihihihi. Ya namanya manusia memang gak bisa lepas dari menggosip ataupun digossipin, kudu bener-bener milih pergaulan yg oke untuk meminimalisasi gosip (bukan menghapus ya, menghapus ga mungkin cuy!)

      Delete
  23. Wuahhh ini setuju banget aku ci.
    tmnku ada nih yg saling panggil beb ke temennya. Tapi waktu temennya ga ada, dia gosipin tmnnya itu ke aku.
    jijik banget liatnya hehehe..
    seharusnya tmn kan saling membangun ya bukan saling menyebar aib apalagi sahabat:)

    Bener juga, dunia jg flat sih ci tanpa gosip wkwkkw xD :D
    salam kenal ya ci..

    yolandangelina28.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, berasa jijik, tp kadang kita jg penasaran ga sih suka kepingin dengerin opini orang. Kalau itu mah udah jagan dideketin lagi deh orgnya. Biarin aja dia ngata2in kita, yg penting kita sendiri yg tau kebenarannya. Salam kenal jg!

      Delete
  24. Ngegosip dan digosipin pasti semua orang pernah lah ya. Tp bener yg pembawa gosip pertama (apalagi gosipnyaaa hot!) Pasti jadi berasa paling dianggap di group. Ihhh keren banget lu bisa tau gosip itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian ya. Berasa ngehits gara2 megang gosip, bukan gara2 berprestasi.

      Delete
  25. g baru mo ngomongin tentang radit bahas "ce ngomongin temen" asli g ngakak sampe guling2 hahahaha...
    tapi klo g sih... suka gosipin orang yah harus mau di gosipin juga hahaha :D, dan damprat orang yg ngegossipinnya udah aneh2 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu mo ngomongin dmn Pit? Haha.

      Anyway, kita diem aja n ga suka gossipin org jg bisa loh digosipin. Namanya manusia, kl yg namanya biang gosip, pasti lebih seru ngomongin org laen drpd ngomongin diri sendiri.

      Delete
  26. kereeeeeen !! baru ini gue baca artikel panjang ampe abis dan ngena banget isinya. Thats why gue gasuka terlalu dekat ama geng cewek2. LELAH. kalo tipikal nujes ada temen kantor. emng bsa bok ddpn orgnya baik, orangnya ga ada abisss dihancurin. parah deh. so far temen2 akrab gue cmn 2 cewe sisanya 4 cowok. ini slalu rutin kumpul. dan aman. soalnya misal salah satu anggota genk ga duduk sm qt, qt gak gosipin hal jelek2. dari situ udh bs ngeliat.

    nah kalo masuk ke perkumpulan, gitu masuk qt dgr anggota2nya ngomongin si A, si B, yang lagi ga ada disitu, well siap2. bsk qt korban selanjutnya. jangan terlalu deket deh.

    Ngakak juga liat si radit niih. paraaaaah. wkwkwwkwkkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Eulis, pdhl ini postingannya ga panjang loh. Masih banyak lagi yg lebih panjang hwhahahaha.

      Saya pny temen2 deket yg cewe, tapi ya beneran bs diitung jari jumlahnya. Kalau geng2 besar gitu saya ngga punya. Soalnya selain males gosip, juga pasti ga bs keep up, ud sibuk ngurusin diri sm kelg sendiri.

      Tonton yg fullnya deh di youtube, ada 1.5 jam-an bahas macem2.

      Delete
  27. Dulu (jaman sekolah) pernah gabung digeng2 bgni, kerjaan ngomongin orang. Tobat itu waktu si Mama pulang kantor nangis2 karna abis digosipin teman2 kantornya. Waktu itu mulai dari diomongin dan ujung2nya beneran dibenci dan dikucilkan. Pas diselidiki krn emang ada 1 org yg sirik sama Mama terus mulai lah digosipin yg enggak2. Sejak saat itu stop ngegang, kalau toh ada kumpulan sahabat atau inner circle gak yang anggotanya banyak. Kalau dah masuk ke bahasan soal orang lain pasti mundur teratur krn dah pernah lihat akibatnya ke org yang digosipin. Atau kalau pun ada org yg ngomongin org lain pasti cuma senyum doang dan dgr sambil lalu. Inget bgt waktu itu si Papa ngomong "Orang yg ngomongin orang lain didepan mu juga ngomongin kamu didepan orang lain".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang pengalaman pribadi itu suka jadi slap in the face ya. Kadang kl belum mengalami ruginya, tetep ketagihan tanpa mikir merugikan org lain. Yg penting skrg udah tau lah ya Py hrs memilih circle of friends yg seperti apa. Sedih jg pastinya ya Py saat kejadian sm nyokap, tp itulah pengalaman yg berharga.

      Delete
  28. iya pas bgt raditya dika ngegambarinnya ya...dengerin aja langsung kemakan ikutan sebel ma sandra...tapi teman2 disini sih gak sadis kayak begitu kok obrolannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Saya sih ga sebel tp kasian sm si Sandra. Tp lebih kasian lg sama ibu2 kurang kerjaan yg cuma gossip doang buat ngisi waktu hahaha. Cucian deh lu.

      Iya bener2 hrs milih2 aja deh good circle of friends biar asik selalu.

      Delete
  29. Unfortunately, orang yang suka nyebar gosip dan seringakali jadi leader itu, orangnya rata-rata keliatan smooth, baik hati, ramah sama semua orang, termasuk ke orang yang digosipin!

    Bener banget! Udah sering banget gw liat kejadian kaya gini! Mangkannya gw suka wary klo ada orang kaya gini soalnya udah terbukti yang manis-manis di depan biasanya busuk di belakang. Btw asli ngakak nonton videonya Raditya Dika!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Pengalaman pribadi ya? Ada juga kok yang depan blakang manis. Tp jaraaaangg banget. Mendingan yg depan blakang sama2 blak2an ya. Jadi lebih seru temenannya. Tapi sayangnya org lbh suka dihadepin sama yg manis2 sihhh hahaha.

      Delete
  30. eh ya ampoonn aku juga ngeliat video Radit yang itu mbak, trus malemnya ngikik ngikik cerita sama suamiku. Nah ini buka blog mbak Leony eh ngebahas itu juga.
    bener bener yah memang cewek hahaha....sebagai orang yang kadang terlalu blak blakan kalo lagi ngomong, aku kadang heran juga lho sm temen2 (di kantor ato di kampus dulu) yg didepan bilang manggil 'say' eh dibelakang dicuci bersih (alias digosipin).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Pdhl aku udah post ini lumayan lama juga looohh... Berarti emang kasus kayak gini gak ada matinya hahaha.

      Delete