Saturday, December 12, 2015

Empat Tahun Bersamamu

Mestinya tulisan ini sudah saya post dari bulan kemarin. Tapi berhubung serial Abby Tamasya Ke Jepang itu belum kelar-kelar juga, saya menunaikan tugas dulu untuk menyelesaikan semuanya, baru deh akhirnya bisa berpaling ke postingan lain, termasuk yang ini. Saya mah yakin bener, lebih banyak yang nungguin postingan Jepang 'kan 'kan 'kan 'kan? Ayo ngaku deh hahaha. Berhubung saya sudah cukup istirahatnya dari nulis marathon, jadi kita lanjut postingan ringan-ringan bergembira tapi serius ini.

19 November 2015, tepat 4 tahun saya mengarungi rumah tangga bersama suami tercinta. Perjalanan yang katanya sih masih pendek, masih bisa dihitung pakai jumlah jari di 1 tangan, tapi sangat penuh warna. Di tahun ini rasanya kita mulai menyadari, kalau metabolisme badan kita, jauh lebih selowwww daripada pas kita baru nikah dulu. Dulu, makan banyak, tapi perut masih bisa "agak" cepat kempes. Sekarang, baru makan dikit aja, berat badan naik 2 kg, lalu perut bisa maju 5 cm. Hihihi. Usia memang nggak bisa bohong.

Nggak lengkap dong ya kalau nggak cerita kita ngapain aja pas 19 November kemarin? Perayaan tahun ini jadi perayaan yang menurut saya sangat berkesan. Bukan berkesan karena indah banget, tapi karena banyak errornya! Untungnya pasangan yang merayakan nggak ikutan error hahaha.

Malam itu, kita gak ada plan khusus, jadi suami cuma pulang kerja lebih awal (lebih awal di sini tuh maksudnya pukul 19.00 kurang ya, soalnya biasa pulang hampir pukul 21.00), terus dia bawa kue seloyang Opera Cake dari Harvest ukuran 20cm x 20cm. Saya sampai mikir nanti siapa yang mau ngabisin, dan langsung kepikiran mau bagi-bagi mertua hahaha. Tapi kuenya kita simpan buat tiup lilin malam-malam sama Abby. Kita ngedate santai dulu berdua di dekat rumah, cari resto yang gampang aja dah di mall yang tinggal ngesot alias Lippo Mall Puri. Pilihan kita malam itu ke Outback Steak House.

Pas sampai di sana, kita rada bingung, kok banyak meja sudah direserve dan suasana cukup ramai padahal biasanya sepi. Terus kami ditanya: "Bapak, Ibu, ada promo yang mana? Kita punya promo ANZ buy 1 get 1, lalu juga promo Groupon harga ekonomis." Eh?? Pantes aja rada rame walau nggak penuh-penuh amat. Kita berdua nggak ada yang punya kartu ANZ, dan nggak ada yang beli kupon di Groupon. Kita ke situ karena kangen Signature Steaks mereka, yang tentu saya gak mungkin ada di menu ekonomisnya Groupon. Tadinya ya, kita mau ditaruhnya di meja sebelah anak ABG lagi ultah. Terus kita tolak soalnya masih banyak meja kosong plus kita juga bilang kalau kita lagi anniversary. Kita akhirnya ditaruh di booth samping. Feeling sudah mulai kurang enak nih.
Muka suami, sudah tambah tua belum setelah 4 tahun nikah? 

2 ditambah 2 = 4, kata Puput Melati
Malam itu kita pesan 1 pembuka yang namanya Appetizer Duo yang terdiri dari Kokkabura Wings dan Crispy Fried Mushroom, kemudian 2 menu utama dari Signature Steak selection mereka yaitu 8oz Outback Special untuk suami saya, dan 10 oz Ribeye untuk saya, keduanya dengan tingkat kematangan medium, plus 2 refillable Ice Lemon Tea. Itu menu sampai kita ulang, kemudian diulang lagi oleh waitress kita, pokoknya gak mungkin salah lah ya (mestinya).

Complimentary Rye Bread. Rotinya seperti biasa, enak dan empuk.

2 Ice Lemon Tea (yang kayaknya penuhan esnya)
Kemudian, datanglah 2 steak kita diantar oleh waitress yang berbeda. Kita nanya, "Loh kok steaknya sudah datang? Appetizernya mana?". Kemudian di cek di belakang, dan waitress tersebut balik dengan bilang, "Bu, appetizernya nggak ada di system kami." Saya jelas bingung, soalnya yakin banget dan sudah diulang. Tak berapa lama kemudian, waitress yang tadi nyatet pesanan kucluk-kucluk nyamperin meja saya, "Bu, maaf ya, saya lupa masukin appetizernya ke system. Ibu masih mau nggak?" Hellowwww! Ini steak 2 biji udah dateng, terus dia baru nanya masih mau appetizer atau nggak. Jelas langsung saya tolak lah, tapi mayan keki, soalnya kan udah kebayang makan chicken wings. Kalau steak makannya ditunggu, bisa-bisa keburu dingin dan tingkat kematangannya bakalan langsung salah karena sudah rest kelamaan. Ya udah lah akhirnya walau sempet keki dikit, kita lanjut makan aja.


10 Oz Ribeye Steak punya saya dengan Baked Potato and Mashed Potato (oh I love potatoes!)

8 Oz Outback Special Steak dengan Fries and Vegetables punya suami.

Yuk mamam dulu, senyum dikulum.

Yuk makan aja deeehhh.... *gak bisa senyum lebar*
Di tengah makan, kekecewaan kedua datang. Mau minta refill minum saja, susahnya minta ampun. Bukan susah mintanya ya, tapi waitressnya lupa terus, dan kita harus nunggu lebih dari 10 menit untuk minta refill, itupun harus ngingetin orang lain lagi. Paraaah! It got worse waktu saya mulai makan bagian pinggir dari steak saya, yang ternyata... RARE sodara sodari a.k.a masih mentah kenyel-kenyel. Jauh banget ya dari medium ke rare. Tapi karena sudah di bagian pinggir dan saya males urusan lagi sama ke-selow-an tempat ini, jadi cukup saya potong saja itu steak dan saya nggak makan.

Sambil ketawa-tawa dan merenungi ke-kurangberuntung-an kita malam itu, mendadak saya lihat ada managernya lewat. Langsung deh saya panggil, saya jelasin mengenai servisnya yang sangat kacau malam ini mulai dari appetizer nggak tercatat, minta tambahan minum lama, dan steak yang kematangannya nggak sesuai. Saya sampai bilang, ini resto nggak penuh-penuh banget, biarpun ada promo, saya lihat tenaga kerjanya lebih dari cukup, tapi kok berantakan pengaturannya dan nggak konsisten. Saya yang bayar penuh ini merasa kecewa banget. Bahkan dengan nekadnya saya bilang, kalah banget servis kamu dengan restoran satunya yang kelasnya mirip di lantai UG a.k.a TGI Fridays yang servicenya selalu excellent.

Nggak berapa lama, waitress yang tadi lupa catat appetizer, datang dengan muka gemetaran (serasa mau dipotong gaji) dan bawain kami brownies mungil sebagai permintaan maaf. Kemudian, saat kita lagi ngobrol sama managernya, itu waitress nangkring aja deket-deket situ, mungkin kepo. Tapi yang paling lucu dan bikin saya ketawa miris kalau inget adalah, managernya ikutan curhat soal bagaimana dia tuh dipindahkan dari cabang lain cuma buat membereskan SDM di cabang ini yang ternyata gak beres-beres juga huahahahaha. Oke deh Pak, I feel youuuu!! Mungkin kudu ditrain ala militer, atau ngintip ke resto sebelah atas untuk belajar. Dan  malam itu, kami dikasih special manager discount 20 percent. Lumayan lah, ternyata lebih tinggi 5 persen dari diskon yang mestinya kami dapat karena kami punya membership mal. Terus mau balik lagi gak ke situ? Hmmm.... mungkin kalau kangen banget aja. Buat yang lain yang mau makan di Outback, mendingan gak ada promo dan nggak banyak cabang kayak jaman baheula deh. Jauhhhh lebih prima pelayanannya (plus ada bonus pemandangan hiasan dinding buaya diawetin pakai air keras, bukan cuma poster kayak di cabang huahahahah). Tapi buat yang kepingin nyoba, ya silakan, mungkin bisa coba promonya tuh.


Brownies a la mode, lumayan untuk mengobati hati yang luka (bukan Betharia Sonata).
Sampai di rumah, pas banget masih belum jam tidurnya Abby, langsung deh kita buka kue yang sudah dibeli di Harvest sama suami. Saya sih lumayan seneng ya, thoughtful juga dia tahun ini, ngga ngulang beli bunga sebuket gede yang sampai sekarang masih nangkring teronggok di pojokan, melainkan beli seloyang kue (gede pula) supaya bisa dihabisin dan dibagi-bagi. Tapi pas buka kuenya, suami mukanya mendadak agak datar, soalnya, kue opera-nya jelek banget! Dia sampe bingung, kok beda banget pinggirnya sama yang di display, cuma atasnya doang yang sama. Terus saya sebagai istri yang baik, mencoba menghibur. Mungkin luarnya aja yang jelek kali, coba nanti kita potong, kalau dalemnya jelek juga, baru boleh kecewa.

Ini saya udah nyari carai loh supaya dapat sisi foto yang bagus, soalnya kalau dari pinggir, asli ancur minah. 
Biarin deh jelek banget, yang penting kita foto-foto dulu sambil tiup lilin, apalagi anak udah girang banget ngelihat ada kue.

Muka sumringah banget anak ini. 

Kemudian si Abby nyanyi lagu Happy Birthday to You, padahal ini acara Anniversary yang mestinya nggak pakai lagunya hahaha. Mama sampai ngakak sambil tepuk tangan.

Dan kita meniup lilin dengan sangat antusias!

Potong kue bersama-sama. Loh kok keras amat sih kuenya? Padahal udah lama keluar dari toko.

Muka-muka sumringah biarpun masih gak berhasil motong kue sampai bawah. Ada apa dengan kuenya?

Tetep masih gak bisa kepotong juga! Yang penting mukanya si Abby di situ, priceless kayak dapet duit sejuta dolar.
Lalu kuenya itu gimana sih sampai nggak bisa dipotong??

Pernah ada yang liat Opera Cake sejelek ini belum?
Suami saya, yang biasanya cuek banget soal per-kue-an, mendadak keki dan kesel minta ampun. Dia ngerasa dibohongi, ngerasa ditipu penampilan luar, dan ngerasa sudah ngecewain saya. Padahal kayaknya yang kecewa itu dia sendiri loh. Baru  kali ini dia nawarin ke saya, gimana kalau kuenya dibalikin aja. Mana ada Opera Cake kayak umplek-umplekan cream gak rapi gitu, dan tega juga sih si Harvest jualan kue yang nggak berbentuk. Akhirnya beneran besoknya, dia balikin itu Opera Cake ke Harvest, dan direfund biayanya... 3 hari kemudian! Huhahahahaha... butuh 3 hari, soalnya approvalnya panjang katanya. Ampun dah... Bukannya udah jelas ya tuh kue bentuknya kacau balau. Terus duit refundnya dipake buat apa? Ya buat makan-makan lagi aja lah. Beli mie dapet bermangkok-mangkok tuh, bisa buat breakfast beberapa hari.

Ya begitu deh cerita perayaan Anniversary kita tahun ini yang pastinya memorable banget (error-nya). Tadinya suami nanya, "Mau ceritain tuh yang error-errornya?" Saya bilang, "Iya mau masukin blog, buat kenang-kenangan, soalnya kocak!" Hihihi.

Kalau yang mau ngintip lagi hari kawinan kita yang hip hip hura, silakan klik di sini dan di sini.

Sekarang, boleh ya saya nulis yang serius dikit.

Saya nggak tau gimana perasaan suami saya mempunyai istri seperti saya. Dia juga nggak punya blog, padahal sekali-kali pingin juga sih tau gimana perasaaan dia ke saya yang dirangkai dalam kata. Tapi saya ngeri,... kadar jayus dia itu tinggi banget! Takut yang baca mules. (Padahal yang baca tulisan saya juga suka mules kali ya?) Saya juga gak pinter bikin kata-kata romantis, makanya tiap postingan anniversary isinya basi-basi gimanaaaa gitu. Tapi kali ini saya mau ceritain dikit, kalau di tahun ke 4 perkawinan kita ini, saya merasa tambah BERUNTUNG!!

Saya nggak ngomong keberuntungan soal materi ya. Kalau ngomongin soal materi itu gak ada habisnya, apalagi kalau bandingin sama temen-temen saya, berasa deh keluarga saya langsung masuk ke taraf SS alias sederhana sekali huahahahaha. Yang jelas, kita dikasih Tuhan apa yang kita butuhkan. Tapi akhir-akhir ini, saya banyak banget dapet kalimat spontan dari orang di sekitar saya, yang sebenernya ucapan biasa, tapi kok rasanya menyejukkan hati, misalnya, "Non, gue seneng deh, lihat kehidupan keluargalu happy banget."  atau "Non, gue lihat kehidupanlu simpel, tapi kok kelihatan tenang gak banyak drama." Kalimat-kalimat kayak gitu, bikin saya ngerasa content, dan ngerasa kalau bahtera rumah tangga ini arahnya setidaknya ada di jalur yang benar. Padahal mah, drama-drama kecil rumah tangga pasti ada, tapi memang bener sih, 4 tahun ini kita nggak pernah tuh yang namanya ada brantem besar atau ngambek berkepanjangan. Masing-masing kayaknya lebih berfungsi sebagai spons bantalan untuk menyerap amarah yang meletup-letup dari masing-masing pasangan seandainya ada salah satu yang lagi kesal atau emosi jiwa. 

Walaupun katanya usia tidak menjamin kedewasaan, kita menikah di usia yang nggak terlalu muda, yaitu 29 tahun. Usia yang sudah cukup matang, dimana hal tersebut buat kita sangat-sangat membantu kita untuk menjadi manusia yang lebih logis, lebih memikirkan hal-hal yang krusial. Kita sudah lumayan puas dengan romansa dan hingar bingarnya pergaulan masa muda (eciyeee), sehingga saat kita memutuskan untuk menikah, kita sudah tau banget, kalau kita mau langsung membina keluarga yang berarti butuh kesiapan fisik, mental, dan spiritual. Saya sungguh beruntung, karena semakin lama saya membina rumah tangga saya semakin yakin, kalau memang suami saya adalah orang yang Tuhan kirim untuk saya, bukan sebagai superhero, tapi sebagai seorang partner yang sejajar. Suami saya bukan orang yang sempurna, tapi dia yang terbaik untuk saya. 

Menilai suami saya dari sisi romantis versi orang pacaran, sudah pasti nggak mungkin. Buat saya, bisa dapat Silver Queen di Valentine saja sudah bersyukur dan kalau bisa dapet bunga, ya alhamdulillahnya nambah. Cuma akhir-akhir ini, setiap melihat tindakan dia ke Abby, bikin saya menyadari kalau dia sayang sama saya dan keluarga, bukan dari perkataan atau dari pemberian, tapi dari perbuatan. Sekarang ini tiap sabtu kan pengasuhnya Abby kuliah. Suami saya itu bisa bangun pagi-pagi nemenin dan nyuapinin Abby, sementara saya masih tidur dan sama sekali tidak diganggu. Saat saya ada acara dengan beberapa teman dan kebetulan suami tidak ikut, dia bisa ngedate berdua dengan Abby, ngelonin dan nyuapinin di mal. Di mata saya, itu romantis banget! I call that LOVE with capital letters.

Belakangan ini, saya juga makin banyak mendengar cerita dari kanan dan kiri, bagaimana suatu institusi perkawinan sudah tidak terlalu dihargai. Banyak rumah tangga yang terlihat indah dari luar dan berbalut kemewahan, tetapi ternyata rapuh di dalam karena ketidaksetiaan. Lagi-lagi saya merasa bersyukur karena saya punya suami yang tiap hari pulang ke rumah selalu ke meja makan dengan perut lapar, dan menyantap lahap apa yang saya masak. Saya bersyukur setelah makan kenyang itu, dia masih sempat main sebentar dengan anak, walau kadang cuma dalam hitungan menit, lalu teler di ranjang, dan kadang lanjut main game di komputer. Dalam rumah tangga, saya tentu tidak bisa mengontrol 100 persen gerak gerik suami, toh saya bukan intel. Lagian, saya nggak mau juga jadi istri otoriter pengontrol suami, karena saya tau, soal kesetiaan, itu berkaitan langsung sama kedekatan dengan yang di Atas. Saya selalu berdoa supaya saya punya suami dan keluarga yang selalu menjadikan Tuhan sebagai pedoman dan tujuan kehidupan. Kalau yang itu dipegang, semua hal baik akan mengalir.

Di luar itu, hubungan saya dengan keluarga suami juga baik adanya. Ini merupakan bonus yang luar biasa yang Tuhan kasih buat saya. Ditengah banyak pasangan yang kadang gonjang-ganjing karena keluarga besar sering ikut campur, sampai saat ini saya punya keluarga besar yang seru, harmonis, dan nggak ribet. Grup kecil kami yang ramai di ruang chatting, ramainya ikutan kebawa di saat kita beneran ketemu. Hal ini saya yakin tidak terlepas dari bagaimana saya dan suami berusaha keras mengamalkan prinsip, kalau ada masalah menantu dan mertua atau ipar, kita tidak boleh frontal. Syukurnya ini dibahas saat persiapan perkawinan, dan kami bersyukur kita bisa mengamalkan itu. What a blessing.

Saya tentu tidak bisa jumawa, karena perjalanan pernikahan ini tentulah masih panjang, tetapi dengan yang saya punya sekarang, saya bahagia dan saya siap untuk petualangan baru keluarga ini di tahun-tahun selanjutnya. Semoga kesehatan, rejeki, dan perlindungan Tuhan, selalu menyertai kita.

BRING IT ON!

104 comments:


  1. Waow,, berarti saya dah mengikuti blog ini lebih dari empat tahun ya.. Soalnya, pertama baca tentang review vendor-vendor penikahan trus baca lagi sampai habis kebelakang. hahahaaa..
    Iya, buat saya, tanda cinta suami itu ga mesti ditunjukkan dengan perbuatan yang romantis gimana-gimana, dengan mau bantuin jagain anak malam-malam sepulang kerja dan pas weekend itu rasanya koq ya lebih mengena dihati ;)

    Btw, cici masih tetep look faboulous seperti empat tahun lalu, malah keliatan nambah aura bahagianya dengan kehadiran Abby yangjuga makin manis. Happy wedding anniversary ya ci.. Bahagia selalu. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Vendor nikah itu saya cuma pernah bikin 1 postingan dan itu bikinnya malah setelah wedding hihihi. Maklum bukan wedding preps blog, jadinya gak pernah ngebahas wedding preps secara mendalam :).

      Thanks ucapannya ya. Wihhh asik masih look fabuloussss.. *kibas rambut plus kibas lapisan lemak*.

      Delete
  2. Happy anniversary Le and F! "Tapi pas buka kuenya, suami mukanya mendadak agak datar"...bukannya emang F tampangnya cool always yah...hihihihihi.....*peace*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya gak terlalu datar Nan, mendadak jadi datar banget. Datar cenderung bete hahahaha. Thanksss..

      Delete
  3. Happy Anniversary.. Bahagia selalu sampai tua nanti. Ngga terasa udah 4 tahun aja. Pertama baca dulu kayanya waktu acara nikahan deh. Trus sampe ada Abby sekarang. Time flies..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Aninda. Perasaan belum lama party2 tau2 skrg kondangan aja rempong bawa unyil hahaha.

      Delete
  4. le kalimat2 paragrap2 trakhir mu so wise banget sih. Happy belated anniversary ya, dan smoga rukun2 slalu dan nambah leony n feliz junior segera! wkwkwk

    Eh lu harusnya bersyukur chicken wing lu ga jadi dateng, kan perut lu ga jadi nambah 2cm huahaha :P cakenya juga. untunglah bisa balek jadi refund dan buat beli mie ayam aja. cake itu gulanya tinggi n sangat fatty! wkwkwk :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanksss. Kalimatnya doang ya yg wise, Teph. Orgnya sih biasa aje hahaha. Cenderung brantakan :p.

      Nambah juniornya masing2 satu gitu? Ampunnn.. mgkn gue gak kuat beranak 3 hu hu hu. Cukup 2 aja kayak elu hahaha. Kalo bs sepasang ya Puji Tuhan.

      Gue jg males makan kue gituan. Tdnya mau bagi2. Tp ended up ga bagi2 malah jadi makan yg lain yg sama aja gendutinnya.

      Delete
  5. Happy wedding anniversary ci! Semoga Tuhan selalu melimpahkan berkatNya untuk keluarga kecilmu ini. Anyway, saya kaget melihat cakenya cici seperti itu, soalnya di bawah brand Harvest :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Wien. Iya kuenya kacau abis hihihi. Cici sih emang ga gitu doyan kue Harvest tp kayaknya yg kemaren itu emang no question deh ancurnya haha.

      Delete
  6. Happy 4th Wedding Anniversary BuLele & PakLele hahahaha.
    Semoga berkat Tuhan selalu berlimpah dan menyertai kalian sekeluarga.
    Kalau kata temen gw yg dagang kue, tbk pernah ngomong sama dia yg masukin kue ke H tuh supply nya dari beberapa tukang kue nah hoki2 jodoh pembeli kalau pas dapet yg enak, kalau apes mungkin dapetnya kaya lu gitu. Mungkin kalau itu yg bikin Felicia trus masukin ke H makanya kuenya buruk rupa hahhaa (tapi gak tau juga kebenaran ceritanya yah namanya pun gw diceritain)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bu Le dan Pak Le, gue serasa lg di Jawa. Thanks Fel. Amin2.

      Gue rasa QC penerimaan di tokonya jg kacau. Misalnya ambil dr org lain pun, masak sih ga diperiksa? Bikin malu aje kan ksh ke customer kayak gitu.

      Delete
  7. Happy belated anniversary ya Ci :)
    Itu cakenya kenapa bentukannya begitu ya Ci, padahal cake Harvest punya.
    Btw ci, kemarin ke Semarang, ga masuk dalam edisi abby tamasya ya?:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Wulan. Ya berarti QC di Harvest payah banget. Emang dr dulu ga hobi jg sih beli kue di situ hehe. Sabar ya, postingan Anniversary aja kepending sebulan, apalagi postingan yg lain? Haha.

      Delete
    2. Ia ya ci, QC nya payah berarti.
      Aku akan sabar menanti ci.:D
      Lumayan buat referensi ntar februari ke Semarang Ci, yang ke Solo nya kan udah pernah cici post juga soalnya :)

      Delete
    3. Haha, cici pas ke Semarang gak banyak wisata kuliner. Pergi utamanya mau ziarah, jadi mendingan coba research yg hura-hura hahaha.

      Delete
  8. Happy late eniv ya le...
    Semoga Tuhan memberkati senantiasa. Dan iya memang, good husband ga dinilai dari seberapa banyak cokelat dan bunga yang diterima istri pada hari valentine. Kalo standardnya disono, suamiku failed, hahaha
    Dan liat cake nya Harvest kayak gitu, memang kudu di refund!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Paula. Suamiku jg kalo soal romantis mah kurang walaupun nggak fail2 banget hahaha. Suamiku aja liat tuh kue sampe agak marah pdhl biasa dia cuek loh sm kekurangan2 yg bersifat kosmetik haha. Tp yg ini mah kelewatan ya.

      Delete
  9. Happy wedding anniversary cici dan koko, keliadan kok ci klo keluarga kecil ini happy selalu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nie. Iya kita berusaha banget happy terus despite berbagai kekurangan, sama spt setiap keluarga pasti ada plus minusnya.

      Delete
  10. Happy Anniversary ya mbak.. May you both go forth in grace alone. Aku mbrebes mili baca postingan (pas udah di bagian seriusnya ��) krn rasanya kok tindakan2 kecil (tapi besar) dr pasangan, melihat kedekatannya dengan anak, kasih sayang yg tulus terima kita apa adanya itu mengharubhiru hatiku..
    Tuhan memberkati mbak, 4th years and so many years to count ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Pipit. Waduhhhh.. pdhl ga bermaksud bikin keluar air mata sm sekali loh. Soalnya saya gak becus nulis yg mengharu biru. Ehhh ternyata.. hehehe.

      Delete
  11. happy anniversary ci leony dan suami. seneng deh liat keluarga cici. hhehhe.
    btw, salam kenal ci, saya baru berani komen nih ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Astrid (bener kan ya namanya Astrid?). Salam kenal juga. Wah udah ngikutin blog saya lama toh?

      Delete
    2. ester ci bukan astrid hhehhe.. Udah lama ci hhehe

      Delete
    3. Woahhh sorrrryyyy... soalnya ada bbrp readers baru, saya jd kebolak2 hahaha. Tuh yg namanya Astrid jg komen di bawah. Sorry lagi ya Esterrr..

      Delete
  12. happy anniversary....
    Ah, suami ku juga tak romantis.. sering berantem itu dah biasa... tapi banyak faktor yang harus dinilai juga, bukan hanya itu toh? :)
    gw malah demen liat keluarga loe..jalan2 bareng, bisa ngerayain anniv bareng... ga ada yang sempurna kan? gw liat loe enak, loe liat gw enak.. sama2 laah :)
    ayoo postingan yang laen ditunggu.. belum tamasya lagi kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brantem ambek2 kecil gak masalah, asal jangan tiap kali brantem gede hahaha. Itu sudah gak sehat. kalo prinsip gue n suami, brantem gak boleh di bawa ke tempat tidur alias sblm tidur masalah udah kelar dan bisa tidur dengan senyum.

      Waduh, lu gak sabar nunggu postingan yg laen, lah gue aja baru napas bu dari postingan kmrn hihi.

      Delete
  13. Happy (belated) wedding anniversary cici dan koko! *sok akrab* hihi
    Ademmm banget baca postingan ini, suami dikasih baca nggak ci? Mukanya datar juga nggak pas bacanya? Haha anyway, setuju banget kadar dan standar bahagia sebuah keluarga nggak diukur dari hal materi atau yang lainnya. Semoga langgeng terus ya ci. Walaupun badai menerpa, hajarrrr terus! God bless and leads your little family (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Jane. Suami cici mah selalu baca blog hahahaha. Mukanya as usual pasti datar kayak mistar. Itu mah sudah tradisiiii...

      Delete
  14. Happy anniversary Ci Le!
    Semoga selalu beruntung dan diberkahi keluarga yang bahagia seumur hidup :)

    Abby ga sedih itu cake nya dibalikin ke Harvest sama si papa? Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Novia. Nggak sedih tuh, nyante aja. Lagian dia gak suka cake model begitu, lebih demen cake biasa bikinan mamanya yg lebih spongy hihihi.

      Delete
  15. happy anniversary...semoga rukun terus dan langgeng. setuju banget tentang umur pada saat menikah, ngadepin pernikahannya jadi lebih realistis aja. kalian berdua terlihat romantis kok di mata saya...buat saya, suami mau jagain anak itu romantis.kebetulan suami saya juga mau ikutan ngurus anak. keep writing ya, meskipun cerita jepangnya udah selesai saya masih baca terus blognya...apalagi mau ke jepang lagi kan katanya..hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Yum. Waduhhhh kmrn pegelnya dari Jepang aja masih brasa, udah mikirin mau pergi lagi ya haha. Nggak dulu deeehhh. Mending cari destinasi lain ya. Kecuali nanti rejekinya seabrek bisa kemana aja kapan aja.

      Bersyukur ya pny pasangan yg mau kerjasama dlm rumah tangga. Di Indonesia seringkali pemahamannya suka beda.

      Delete
  16. Happy anniversary Ci, smoga keluarga cici semakin bahagia :-D
    Btw kok kuenya ky gt, gw ud bbrp kali pesen di situ blm pernah liat yg parah ky gini ckckckck itu yg cabang mana Ci?
    Emang harus dibalikin tuh, masa ud beli kue mahal2 tp kaya gt tampilannya. Itu chefnya apa lg ngelamun kali ya ko jadinya amburadul gt ckckckckc...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, mama Celine. Nah itu dia. Walaupun cici ga gmn suka pesen kue di situ, baru kali ini ngeliat cake seberantakan itu. Kayak ga ada QC sm sekali. Misalnya ngelamun kan tetep hrs di cek sblm dikasih ke customer ya.

      Delete
  17. happy anniversary leony and hubby.... semoga rukun and kompak terus and God bless both of you.
    aduhh.... so sweet banget bisa nyuapin abby, nemenin abby main.... beneran deh... kalo liat hubby bisa nemenin anak main, or ngurusin anak walau cuma sebentar aja... rasanya bisa haru biru . Bener tuh... berasa romantis banget.... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nge! Iya buat gue itu sangat2 romantis banget saat suami tuh kasih gue waktu istirahat, dan dia yang ngurusin anak, especially di Indonesia ini ya, dimana seringkali pembagian tugas masih kurang merata. Apalagi orang jaman dulu, suka melihat suami itu gak pantes ngurusin anak, semua tugas ibunya (pdhl pas bikin bareng2 hahahaha).

      Delete
  18. Happy Anniv Le, moga2 selalu bahagia ya sampe kakek nenek.. :)

    kalo baca2 dari tulisan u mank keliatan kok keluarga kalian tuh hepi ... ikutan seneng liatnya loch (meski cuma dari foto) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Carol.

      Benernya kalau melihat dunia ini, kebanyakan tulisan gak mencerminkan kenyataan ya. Terkadang suka sedih kalau liat dunia socmednya lebih gemerlap dan indah drpd kenyataan.

      Gue bertekad untuk terus berusaha kasih tulisan yang sincere dan nyata karena blog ini juga merupakan kenangan untuk gue dan keluarga.

      Delete
  19. Happy anniversary le!!
    Btw, males kali kl pelayanannya begitu..rasanya ergh bener.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, El. Iya tuh, gue sih kemarin ini walau rada dongkol dikit, dibawa ketawa aja dah hahaha.

      Delete
  20. Happy 4th Anniversary Leony dan Suami, semoga terkabul semua keinginannya..
    kelihatan kok le, semakin kesini wajahmu kelihatan semakin bahagia.. apalagi semenjak ada Abby. rukun terus yaa
    dan setuju, bahagia banget rasanya melihat suami ga malu2 ikut ambil bagian ngurusin urusan rumah tangga dan dengan sukarela ngurusin anak pas weekend cuma supaya kita bisa bangun agak siangan.. blessing banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nyanyu. Muka semakin bersinar bahagia mgkn krn lemaknya sudah menumpuk juga, sehingga keluar dari pori2 wajah huahahaha. Punya suami yg mau share pekerjaan urus anak itu blessing deh :)

      Delete
  21. Happy anniversary Papa Mama Abby! *nyalain kembang api* *eh ga jadi* *takut error juga kembang apinya*
    hahahah :))
    Bisa-bisanya ya ci anniversary kali ini restoran dan cake nya menguji kesabaran :P
    Aku juga ngerasa keluarga cici itu enviable banget lohhh, seru, happy dan asyik gitu ^^
    Suka banget sama tawa seneng abby di foto saat potong kue. Manisnyaaaa~ Lebih manis dari cake :D

    Btw boleh dong ci kapan-kapan bikin tips hubungan dengan inlaws.
    Soalnya kok aku penasaran soal 'jangan frontal' jadi pengen diceritain lebih mendalam huahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Live! Nyalaaa... tapi mungkin dari selusin, letupannya cuma separonya huahahhaah.

      Iya tuh, pelipur lara karena Abby senyumnya sumringah, dan dia bahagia banget liat kue yang gak jelas.

      Tips in laws tuh sederhana kok, kalau kita ada masalah apapun, jangan kita kesel atau marah langsung ke orangnya, coba bicarain sama suami, syukur2 bisa diredam sampai di situ, or kalau emang harus disampein ke mertua, sampein via suami.

      Delete
  22. Selamat ultah pernikahan yang ke-4 ya Leony dan suami, semakin diberkati Tuhan ke depannya yaa..Amin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Lis. Amin buat wishnya.

      Delete
  23. Cie.. Happy wedding anniversary. Iyah keren keluarganya happy dalam kesederhanaan. Semoga keluarga happy cici bisa bawa berkat terus sama sekeliling cc dan reader blog cc.. Amin Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, MiawGuk ini namanya siapa ya? Gak mungkin kan ya suara kucing sama anjing hihihi. Thank you ya. Bener banget itu, kalau bisa berbagi kebahagiaan sama org lain jadi tambah plus!

      Delete
  24. happy wedding anniversary ya Le...happy terus dan berkat melimpah buat keluargamu

    ReplyDelete
  25. Happy Anniversary Le !! Memang bersyukur punya suami yang care and menempatkan keluarga no 1 ya. Semgoa akan terus rukun dan bahagia serta diberkati Tuhan. Ternyata Outback Lippo agak parah ya. Akut ermasuk ayng beli promo groupon tapi belum dipakai, he he. Semoga tidak kacau saat dipakai. Itu kue Harvest aprah banget ya. Ampun deh lihatnya. Benar2 gak nafsuin. Kok bisa lewat QC ya. Itu kayak beginner atau Aimee n Abby yang bikin adonannya, ha ha . Once again, Happy Anniversary say.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Jul. Amin banget buat semua wishnya.

      Soal Outback Lippo, lu coba aja gih pakai kuponnya hehehe. Penasaran. Gue soalnya gak pernah beli kupon2 gitu, jadi gak ngerti servisnya sama apa beda. Tapi gue rasa kalau lu beli kupon yg worth the price, kekurangan sana sini jadi lebih bisa ditolerir ya. Tapi kalau niat bayar full price kayak gue, terus kejadiannya kayak kemarin sih, ngeselin jg haha.

      Iya tuh, Kayaknya Aimee sama Abby ngubek2 adonan coklat terus dituang langsung ke cetakan ga pake mikir huahahah.

      Delete
  26. Happy anniversary ci Le, semoga langgeng dan rukun selalu. Tuhan memberkati ya.
    Hahah berarti kenal blog nya ci Le ini udah lama juga ya, soalnya ngikutin dari jaman sibuk sibuk mau nikah sampe menantikan seri Abby tamasya.Cuma jarang komen, soalnya sering eror kalo mau komen huhuhu
    4 tahun emang masih seumur jagung, tapi luar biasa ya perjalanan nya :)
    Btwm kok tumben ya harvest bs se kacau itu. Untung bs di refund. Aku biasa kalo kue dari Cheese Factory Ci, Harvest kadang terlalu pahit coklatnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe tambahin maksudnya komen pake akun wordpress aku ya ci hahaha. Kalo paku akun blogspot (yg ternyata masih ada) ternyata bisa :D

      Delete
    2. Hi, namanya May ya? Thank you ucapannya.

      Maksudnya kamu ngikutin blog saya dr jaman kamu mau nikah atau saya mau nikah? Hehehehe. Eh iya, wordpress blog kamu apa? Soalnya yang blogspot udah lama gak diupdate ya.

      Cici sebenernya gak gitu demen kue yang model Harvest or Cheese Cake Factory (yang versi Indonesia maksudnya, kalau Cheesecake Factory yang di US enakkk). Lebih demen kue klasik yg lebih spongy. Saya bahkan lebih suka kuenya Holland loh hahahaha. Cuma yg modern modelnya emg lbh cakep2.

      Delete
    3. Awalnya baca pas cici lagi persiapan nikah. Lupa tuh dapet link blog nya cici dari mana. Abis baca persiapan nikah, trus mundur mundur sampe baca yg jaman jaman cici kuliah. Hahahaudah kayak baca novel :D
      Btw agak surprise loh ternyata pas liat2 foto, ternyata cici temenan ama Dian & Ebe (edwin) ya? Sempit amat dunia, karna mereka tuh temen SMA aku :)

      Iya blogspot aku udah lama ga di update ci, udah hijrah ke WP. blog aku di kesukaannyamaya.wordpress.com
      Ga tau kenapa tuh kalo mau komen pake akun WP di blogspot pasti gak bisa :D

      Delete
    4. Nahhhh.. cici sama sekali gak pernah nulis soal persiapan nikah loooh. Hayo siapa yg persiapan nikahnya kamu baca? Hihihi. Dian dan Ebhe itu mantan roommatenya suami saya pas dia kerja di Singapore. Berarti km anak Recis Bogor jg ya.

      Delete
    5. Hahaha aduuh ci saya sih bacanya kayak persiapan nikah ya. Yg postingan Tips nyiapin wedding ala Leony, trus kisah sovenir (dan si burung hantu)itu looh. Emang itu bukan persiapan nikah ya? :D
      Dari situ sempet baca mundur postingan yang lalu lalu. Paling keinget juga yg cerita cici sakit gara2 pulang,liburan kebanyakan menghirup asap di bandara pas nunggu taksi. Terus ngikutin deh postingan sampe sekarang. Itu postingan Abby Tamasya ke Jepang nya juga komplit banget deh, saya sampe catetein buat tambahan refrensi ttg Jepang. Salah satu bucket list saya tuh ke USJ soalnya :)
      Iya, dulu SMA bareng Dian & Ebhe di Recis Bogo. Sampe surprise sendiri pas liat foto2 nya ada mereka :D

      Delete
    6. Huahahahaha... itu mah after nikah semua ditulisnya hihi. Sebelum nikah gak pernah nulis apa-apa, biar surprise :). Sip deh, nanti berangkat lalu ceritain ya pengalaman ke Jepang-nya! The world is small indeed.

      Delete
  27. Happy Anniv yaaa cici bijak dan suami ..hihi
    walopun aq ngga pernah komen, tapiii aq suka bangettt baca blog cici :D
    dan selalu dapet banyak pelajaran tiap baca postingan di sini ..
    semoga kedepannya makin bahagia, makin diberkatiii ya ci :D
    God bless this family :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Derry. Penganten baru juga ya? Amin buat seluruh ucapannya, and thanks for reading my blog.

      Delete
  28. Happy (belated) anniversary Mama Papa Abby.. Semakin tambah tahun semakin langgeng n harmonis yaa ci.. Seneng liat kluarga kecil ci2 yg kliatannya happy bgt meski blm prnh ketemu n liat secara langsung.. hehehe.. God bless your family ci..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Prisilia. Aminnn. Moga-moga kalau suatu hari ketemu langsung, gak berubah impresinya dengan yang di blog ya.

      Delete
  29. Happy anniversary Leony & husband :) Kiranya kasih karunia dan damai sejahtera selalu ada dalam rumah tangga. Gak semua yang keliatan manis dalamnya juga manis. Dulu waktu saya kecil mami suka becanda, punya suami yg gak pernah memuji (pendiem sih, malu juga mau muji haha), keliatan cuek, gak pernah inget anniversary... tapi setelah saya besar mami bilang bersyukur karena sekalipun gak pernah papi buat dia meragukan pernikahan mereka, bisa hidup dengan berkecukupan walau tidak berlebihan, dan pastinya hidup tenang tanpa perlu curiga. May your marriage is blessed with the love of God every second of the day!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Trieze. Amin-amin untuk semua ucapannya. Memang pernikahan yang baik itu ya sesuai dengan janji nikah yang "universal" yang nggak boleh diubah-ubah kalau menurut gereja cici (Katolik). I promise to be true to you, in good times and in bad, in sickness and in health, I will love you and honor you for the rest of my life. Sederhana tapi lengkap!

      Delete
  30. Happy wedding anniversary ya Leony and suami... g suka baca paragraph2 terakhir mengenai suami. G jg merasa suami yg bisa ngemong anak itu top bgt ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Bon. Memang suami yang mau berbagi urusan rumah tangga itu oke banget. Yang penting jangan sampai istri melupakan kewajibannya juga hehe.

      Delete
  31. Happy belated anniversary Leony & Feliz! Gpp perayaannya error yang penting dalam kehidupan berumah tangga gak error.

    Special appreciation to hands on father, two thumbs up.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Ngel! Iya tuh, perayaan kan yg error suma sampingannya ya hahahhaa. Manusia2nya sih aman sentosa dan bahagia.

      Sip, suami suka intip2 blog ini jg, nanti dia pasti hepi deh baca komen2.

      Delete
  32. Happy Anniversary Bu Le ...:) GBU

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Madam! God bless you too.

      Delete
  33. Happy Anniversary mbak Leony...semoga langgeng selamanya :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Hen. Amin, together forever ya! Jadi inget anak alay kalo temennya baru jadian, bilangnya "Longlasting ya!" *mules* hihihi.

      Delete
  34. happy anniversary leony dan suami... semoga happy happy selalu tanpa error ya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Mel. Yang penting happy terus ya. Untung banget cm kue sm resto yg error hihi.

      Delete
  35. Happy anniversary ci Leony dan suami... Semoga bs selalu menjadi keluarga yg membawa berkat n happy2 terus.. Wlpn byk kejadian erornya tp bs jd kenangan ya ci hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Gaby. Justru itu... kl cuma lempeng2 aja, storynya jd kurang kocak hahahaha. Tp krn ada kejadian itu, jd tak terlupakan.

      Delete
  36. Happy 4th Anniversary Pak Le & Bu Le hehehhe
    semoga selalu diberkahi dan senantiasa happy selalu ya ci le
    semoga tahun dpn segala macam erorrnya terskip ya hahahha tp ci no drama no story kan? hahhaha

    btw harvest kok parah ya opera cakeny ndk rapi banget layernya, perasaan dulu beli masih kece bentuknya...tp skrng ak beli cake suka di Cheese cake factory sih yg katanya masih satu group ma harvest

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Mir. Gak apa deh ya ada error2nya jadi lbh banyak yang bs diceritain hihihi.

      Cici sama kedua toko kue itu biasa aja. Seringkali suka bleneg krn model kuenya rata2 banyakan creamnya drpd kuenya haha. Maklum selera cici jadul. Lbh suka lapsur, marmer cake, lapis legit gitu2 haha.

      Delete
  37. Happy anniversary ya Ci, keluarga kalian emang bikin 'ngiri' dan ga kelihatan palsu ataupun dibuat-buat, seneng liatnya! Abby lucu banget ketawanyaaa, gemeez! Walau kisah perayaannya rada tragis, tapi mungkin menggambarkan kehidupan pernikahan ya Ci. Enak ga enak dijalani bersama jadi enak *halaahh*.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Astrid. Yg penting happynya ori ya, bukan KW super, apalagi KW 1 haha.

      Untungnya pernikahan tak tragis ya... tp kan di tiap pernikahan pasti ada ups and downsnya. Bener banget, kl ada teman berbagi itu jadi lbh ringan.

      Delete
  38. Happy anniversary, Le. Rukun, langgeng dan always blessed with happiness.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Tia. Amin buat semua wishnya.

      Delete
  39. Ci Le, happy anniversary ya :)
    senantiasa diberkati Tuhan buat cici, hubby en Abby.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Wi buat wishnya! Congrats jg buat kelahiran si kecil.

      Delete
  40. Halo Ci Leony,

    Saya silent readernya selama ini. Baca postingan ini membuat saya ingin bercerita dan minta masukan krn selama ini saya senang dan sepaham dgn pemikiran ci Leony. Rumah tangga saya sering bermasalah dikarenakan hubungan dengan keluarga suami. Kami tinggal bersama, bukan krn kami tdk mandiri melainkan sebaliknya. Saya dan suami sama2 bekerja untuk menanggung smua biaya hidup saya, suami, anak, mertua dan ipar. Saya sering dianggap tdk memberikan cukup kpd keluarga suami, pdhl mnrt saya keluarga suami punya lifestyle yg menurut saya boros. Suami memihak tentu kpd keluarganya, sehingga disini saya lah yang dianggap pihak antagonis. Knp tdk tinggal terpisah dgn menyewakan tempat tinggal utk keluarga suami? Itu sdh kami bahas panjang lebar dan tetap ujung2nya tidak bs dilaksanakan krn begitu banyak alasan. Pola pikir mrk berbeda dgn saya dmn mrk mengedepankan orgtua hrs dihormati dan dihargai apapun keinginannya dan juga hidup spt air mengalir yg penting bahagia tanpa perencanaan muluk2 utk hr esok (quote utama: berkat Tuhan pst cukup). Saya berpikir jika saya keras terus tdk akan ada gunanya selain pertengkaran apakah sebaiknya saya coba mengalah saja agar hidup lbh damai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Windy, thank you for sharing this personal story with me. Saya sendiri bukan marriage counselor, dan kebetulan tidak mengalami apa yang kamu alami. Kalau kamu ada waktu, kamu bisa baca tulisan saya di 2 link ini.

      http://leonyleony.blogspot.co.id/2010/12/wejangan-si-bos-part-1.html

      http://leonyleony.blogspot.co.id/2010/12/wejangan-si-bos-part-2.html

      Mungkin kita perlu flash back sedikit, walaupun saya nggak tau ini akan berguna untuk kamu atau ngga. Tetapi saat dulu kamu memutuskan untuk menikah dengan pasangan kamu, apakah kamu sudah bicarakan mengenai masalah tinggal dimana, lalu juga masalah finansial dengan pasangan? Kalau kamu sudah bicarakan dan kamu siap menjalaninya, ya sudah, itu artinya kamu memang harus terima. Menikah itu merupakan PILIHAN. Jadi saat kamu memutuskan menikah, itu karena kamu sudah MEMILIH untuk menikah. Pernikahan kamu bukan dipaksa kan? Kalau dipaksa, silakan salahkan yang maksa hehehehe. Tapi kalau kamu sadar dan sudah memilih sendiri, bear with it. Semua pilihan termasuk pernikahan pasti ada konsekuensinya, dan siapkan hatimu menjalani ini.

      Disaat kamu merasa semuanya berat, percayalah kalau Tuhan juga bekerja dalam pernikahanmu. Pertengkaran memang bukan solusi, dan hanya membuat hatimu tambah tidak enak, rumah tanggamu tambah sumpek, hubungan dengan suami tambah panas. Memang kalau lagi kegencet, rasanya pasti ingin berontak, tapi daripada berontak dan malah memperunyam masalah, jalan yang terbaik memang: MENJALANI DAN BERDOA. Berdoa untuk siapa? Nomer 1: UNTUK DIRI SENDIRI supaya bisa sabar, dan supaya bisa mengerti apa yang Tuhan kehendaki. Berdoa untuk dimampukan melihat dari sudut pandang keluarga suami, karena pasti mereka punya alasan sendiri. Nomer 2: BERDOA UNTUK SUAMI. Bukan supaya suami selalu membela kita, tetapi supaya suami jadi bijaksana dan seimbang. Disaat kamu dan suami jadi persatuan yang kokoh, mau mertua atau ipar kayak apapun, kalian akan tetap saling menopang satu sama lain, dan semua masalah terasa lebih ringan. Ingatkan suami dengan lembut, soal janji perkawinan yang telah terucap dihadapan Allah. Ingat ya, DENGAN LEMBUT. Ingatkan ayat2 kitab suci mengenai bagaimana suami akan "meninggalkan" ayah ibunya dan bersatu dengan istrinya. Berdoa juga untuk mertuamu, untuk ipar-iparmu, percayalah, saat kamu berdoa dan menyerahkan pada Tuhan, kuasa Tuhan itu jauh lebih ajaib daripada sekedar amarah.

      Tunjukkan senyum setiap hari. Seandainya mertuamu tipe yang manas-manasin suami, tunjukanlah pada suami kalau kamu baik-baik saja, kuat, penuh kasih dan selalu tersenyum, sehingga suami makin lama makin sadar, kalau istrinya memang layak diperjuangkan, dan orang yang "membenci" kamu akan semakin frustrasi dibuatnya hehehehe. Semangat berjuang, saat ini, coba sabar dan tekun berdoa.

      Yang penting lainnya adalah: CARILAH ORANG YANG TEPAT UNTUK DIAJAK SHARE. Seringkali ya, orang tempat kamu curhat, bisa jadi sumber masalah lainnya kalau tipe orang tersebut malah makin memanas-manasi, dan memberikan solusi yang bikin rumah tangga kalian tidak akur. Padahal, pernikahan itu sakral luar biasa, karena tidak ada yg lain yg bisa memisahkan kecuali Tuhan. Jadi memang kalau curhat pertama, carilah Tuhan lewat doa. Dan yang kedua, carilah orang yang bisa membuat kamu kuat menghadapi semuanya dengan cara yang baik.

      Ingat ya, saya bukan counselor or expert, hanya bisa berharap dan berdoa supaya kamu diberikan kekuatan dalam menjalani semuanya.

      Delete
    2. Saya merasa tertampar membaca balasan ci Leony, ga menyangka akan mendapat respon demikian tapi saya bersyukur sekali dengan spt dibukakan matanya. Masalah utama saya memang adalah tidak bisa menyembukan emosi lewat raut muka dan ucapan, jadi kalau sudah marah bisa meluap2. Suami sering berkata bahwa pandangan saya seringkali tidak salah, namun saya jadi salah karena sikap saya yg terlalu keras mengutarakannya. Karena semua tinggal serumah tentunya sulit mengontrol diri setiap saat. Harus sabar dan senyum itu akan jadi tantangan besar sekali yang saya tidak tahu apakah bisa berubah namun sama seperti yang ci Leony bilang akan saya serahkan dan minta bantuan dengan Tuhan. Terima kasih banyak atas masukannya ya :) God bless

      Delete
  41. Ohya maaf yg ini mungkin kurang nyambung dengan postingannya, saya lihat suster Abby sdh lama kerja dengan ci Leony, boleh tanya ambil susternya dari yayasan mana ya? Thanks for the attention ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suster Abby dari Mutiara Kasih yang dikelola oleh St. Carolus.

      Delete
    2. Thanks for the info! Boleh minta no kontak yayasan nya ga ci? Thanks in advance.

      Delete
    3. Nomornya: 021-8778-2529. FYI, waiting listnya bisa berbulan-bulan, dan itupun belum tentu dapat. Kalau soal hal lainnya, silakan call dan tanyakan langsung ya ke Yayasan.

      Delete
  42. Happy belated wedding anniversary, ci'Leony :) Tuhan semakin memberkati keluarga ci' Leony berlimpah. Anyway, rumah kita kayaknya deketan soalnya aku juga tinggal ngesot ke Lippo Mall Puri ehehhe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Fiona. Amin utk wishesna. Pasukan Puri juga ya.

      Delete
  43. Happy belated wedding anniversary ya, Leony! Ternyata udah lama ngga main dan baca-baca di sini, punten ya ^^ (tapi jadi girang karena banyak bahan bacaan hahaha). Sharing tentang marriage anniversary ini bikin aku merefleksi diri juga, kan baru 5 bulan menikah nih hihi :D Semoga keluargamu selalu diberkati dan penuh kebahagiaan, dan semoga bisa jadi role model buat semua di sekitar kalian ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nat. Wah 5 bulan itu lg mesra2nya tp lg banyak adjustmentnya juga. Amin semoga bs jd role model asal jangan sampe jadi beban ya. Biar alami mengalir hehe. Semoga Tuhan berkati pernikahan kita semua.

      Delete
  44. happy wedding anniv yaaa le.. usia perkawinan kita sama yah.. yaiya cm beda sminggu nikahnya haha.. semoga kita berdua selalu hepi, rukun2 dan kompak sama suami. Amin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Happy super belated anniversary jg ya Live. Aminnn semoga awet, rukun, hepi, banyak rejeki terussss...

      Delete
  45. Iri banget ngeliat kemesraannya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, gak usah iri, dijalanin aja sama pasangan masing-masing ;)

      Delete