Monday, December 28, 2015

Abby Tamasya Ke Semarang - Bagian 3

Selamat Natal untuk seluruh umat yang merayakan! Semoga kelahiran Kristus membawa damai di hati kita semua, dan sesuai pesan Paus Fransiskus, semoga kita makin bisa menjauhkan diri dari materialisme. Saya beneran bersyukur nggak kemana-mana alias ngendon di Jakarta aja selama liburan menjelang Natal. Kalau lihat lalu lintas tol Cikampek, Jagorawi, dan lain-lain, ihhh ngeri banget! Lebih ngeri daripada pas Lebaran gossipnya. Bersyukur juga liburan singkat ke Semarang-nya sudah terlaksana di awal Desember, sehingga tidak perlu berjibaku bersama pelancong lainnya. Oke, kalau gitu sekarang kita lanjut ke bagian terakhir Abby Tamasya ke Semarang ya. Untuk yang belum baca,bisa intip dulu bagian 1 dan bagian 2-nya.


Minggu, 6 Desember 2015

Hari ini, hari santai dan leyeh-leyeh. Walaupun begitu, kan tetep aja ada waktu breakfast ya, jadi mau gak mau tetep harus bangun dan gerakin pantat, padahal saya kepingin meringkuk lebih lama. Pagi itu mana habis hujan, jadi di jendela masih tersisa bulir-bulir air, plus badan saya masih ngerentek sisa jalan kemarin, bikin tambah males bangun kan? Hihihi.

Pagi-pagi bangun, langsung nemplok di jendela kayak burung kakak tua.

Pagi itu kita kembali sarapan di Gris Restaurant, dan lagi-lagi minta baby chair luamanya minta ampun, bahkan lebih lama lagi daripada kemarin! Saya sudah kelar ambil makanan, suami sudah kelar ambil makanan, tetep belum datang juga itu baby chair, serasa diantar dari ujung gedung sebelah mana gitu. Pagi itu okupansi hotel juga tinggi banget karena ada kawinan di malam sebelumnya, dan saya ngelihat tamu-tamu banyak yang nggak tertib dan nggak mau nunggu kursi kosong, pada nyelonong masuk ke dalam. Bahkan banyak yang nyelonong tanpa menyebut nomer kamar. Mesti bener-bener galak deh kalau jadi maitre'd. Kalo suami saya tuh suka bilang gini, "Non, yang rugi kan hotelnya, bukan kamu, tapi kok kamu ngeliatnya gemes banget?" Ya jelas aja saya gemes, soalnya di Indonesia ini, orang yang berpendidikan dan punya duit, masih saja hobi nyerobot dan melanggar aturan. Nah kalau yang berpendidikan aja begitu, gimana yang ngga?

Sambil nunggu baby chair dateng, duduk dulu di kursi gede. Itu makanan punya mama hihihi. (Seandainya saja si Abby mau makan semua itu, mama hepi deh).
As promised di postingan kemarin, hari ini saya tunjukkin foto suasana dan makanan di restaurantnya pada saat breakfast ya. Nggak semua sih, soalnya ada beberapa yang isinya cuma pinggan berderet dan tertutup, kurang menarik yang isinya menu-menu Indonesia (and mostly carbs, kayak nasi putih, dua macam nasi goreng, bihun goreng, bakmi goreng.. wuih bisa kelebihan gula kalau makan itu semua).

Hiasan becak mini. Supaya nggak didudukin sampai kudu ditaruh gamelan di atasnya hahaha.

Bubur kacang hijau, bubur ketan hitam, dan soto daging.

Egg station tempat kita pesan berbagai jenis telur, plus ada sausage, beef bacon, etc.

Susu dan berbagai cereal

Pastry-pastry manis dan rasanya enak-enak, apalagi donatnya.

Bubur ayam plus berbagai condiments.

Roti tawar, baguette, dan berbagai condiments.

Western cuisine, dimsum, dan paling ujungnya ada egg station tadi.

Kue manis dan panas seperti waffle, pancake, and cake doughnuts, plus condiments.

Berbagai jenis juice dan jamu-jamuan.

Salad Bar, plus Yakult! Lumayan biar perutnya sehat. 
Cold Cuts and Sandwiches

Suasana restaurant saat makan pagi. Ini sudah berkurang ramainya. Tadinya sih ruameeee... terus entah yang nikah semalam orang mana, saya tuh denger keluarga besarnya cang cing cong kuenceng-kuenceng ngomongnya tapi kayak pakai dialek Kalimantan.hahahah.
Tadinya kita tuh kepingin berenang, tapi suasananya kok gak enak banget kolamnya (menurut kita loh ya). Jadi kolamnya itu lokasinya sebelahan dengan restaurant tempat makan pagi tadi, dan beberapa meja sarapan itu lokasinya di luar beneran cuma jarak kayak 5 meter dari kolam. Lah, gak enak banget dong kita renang sambil diliatin orang makan pagi, plus model kolam renangnya bukan kayak di Bali yang luas jadi orang lebih memandang pantai. Kalau ini mah beneran kolamnya seutek, jadi orang sarapan tentunya mandangin kita (or at least kelihatan walau nggak niat ngelihat hahahaha). Cuacanya juga panas dan super lembab, malah bikin suami saya juga gak nafsu untuk renang. Anehnya, si Abby pas ditanya juga bisa bilang nggak  mau renang. Kalau orang Jawa bilang "sumuk", gerah, panas, tapi panas yang ngga enak. Akhirnya kita malah balik lagi ke kamar, ngadem, sampe mau ketiduran.

Kolam renangnya yang cuma seutek itu, dan sebagian tertutup. Ini kita foto dari depan restaurant loh. Di sebelah kiri kita itu masih ada meja-meja orang makan.

Kolam renang anaknya yang juga mungil banget.
Pemandangan dari kamar, baru ngeh kalau kelihatan Laut Jawa :)
Sebenarnya kita dapat late check out sampai pukul 14.00 sebagai bagian dari fasilitas membership IHG, tapi kita kan juga mau jalan-jalan dan kuliner lagi (sampai hari ini masih ngerasa belum impressed nih dengan kulinernya Semarang). Jadi deh gerakin body, mandi, dan siap-siap berangkat lagi. Waktu itu sudah nanya-nanya temen kalau Chinese Food makan di mana lantaran sudah bosan dengan Western Food. Ada yang rekomen Restaurant Permata, ada juga yang rekomen Restaurant Pringgading (ini rekomendari anak mantan bos saya). Tapi kita kan cuma 2 dewasa plus 1 anak ya, kalau makan di situ ngerinya porsinya gede-gede. Kemudian ada juga yang bilang Kedai Beringin, dan Mel yang juga orang Semarang bilang di situ porsinya kecil-kecil jadi bisa coba macem-macem. Boleh juga kan ya? Tapi siang itu bener-bener dilema tuh, mau makan mana yang pas, dan kepikiran mau nanya sopirnya aja pas sudah dijemput.

Biarpun cewe dan udah pakai rok, tapi tetep minta pakai topi, dan maunya pakai topinya dibalik.
Proses check-out berjalan sangat lancar. Yang nggak lancar itu, traffic di depan hotel. Entah sopirnya yang nggak jelas parkir di mana plus traffic yang memang nggak asik, kita jadi lebih dari 20 menit nunggu di lobby. Overall, di Crowne Plaza, Semarang ini kamarnya bagus dan bersih sesuai standard hotel bintang 5. Yang kurang memang servis di restaurant yang slow, dan lobby yang jadi satu dengan mall, jadi mandek melulu, apalagi kalau weekend dan ada kawinan.

Lantaran mobilnya lambat-lambat untuk keluar dari kompleks, jadi sempet deh foto bunga kawinan hihihi. Itu keren banget loh nama usahanya "U.D. Ada." alias dibaca udeh ada = sudah ada. Singkat, padat, jelas!
 Di perjalanan, suami iseng foto-foto tempat bernama ajaib.

Nih, Opium Premium Brownies. Emangnya cuma di Belanda doang yang ada space brownies pakai ganja? Kita juga punya yang (merek) opium!

Ayam GOYENG! Inget ya, pakai Y bukan pakai R. Bikin lidah goyeng-goyeng pula. 
Inget kan ya, tadi kita dilema mau makan siang di mana? Di sinilah saya mulai agak kesal sama sopir mobil sewaan kita. Kita kan kasih dia opsi tempat makan, Pringgading, Kedai Beringin, atau Permata. Ehhhh semuanya dibilang macet dan jauh sama dia, dan dia malah nyuruh kita ke Restaurant Oasis yang sama sekali tidak ada dalam kita punya daftar, cuma lantaran katanya ke situ lancar. Ya jelas saya males dong. Sudah gitu, pas kita kasih tau itinerary kita buat ke Jalan Pandanaran beli oleh-oleh, dia terus-terusan bilang gak usah ke situ, susah cari parkir, mendingan ke tempat lain. Hadeh, saya tuh udah kesel banget rasanya, ini sopir kok malesnya amit-amit. Padahal kita kan sewa full sampai nanti antar ke airport. Baru kali ini saya nemu sopir yang nggak nurut sama request dari yang nyewa, such a minus point!

Akhirnya saya sebut saja deh, saya minta ke Kedai Beringin, dan ternyata, nggak jauh dari situ! Cuma ya ternyata Kedai Beringin penuh banget, dan kalau mau waiting list, dapatnya kira-kira masih 40 menit. Kemudian kita intip suasana di dalam sudah penuh kayak cendol, pasti ngga nyaman. Akhirnya saya minta ke Restaurant Pringgading saja, karena katanya ada dimsum. Lagi-lagi ternyata cepet banget sudah nyampe! Jadi mana yang katanya macet dan jauh?

Dan inilah Restaurant Pringgading yang direkomendasikan sama anak mantan bos saya. Ternyata walau restaurant utamanya kecil, aula di sebelahnya itu besar dan bertingkat, dan sering dipakai untuk acara kawinan. Hari itu saja di sebelah ada acara kawinan juga loh.
Berhubung katanya di situ yang terkenal dimsumnya, saya langsung mampir dan milih ke meja dimsum, tapi ternyata sudah ludes semua. Huks huks huks. Maklum sudah pukul 13.30 siang.

Siomay, rasanya biasa saja.

Telur dadar mungil banget pakai daun bawang dan tongcay, juga biasa saja, dan anehnya di charge harga yang sama dengan siomay. *ngga ngerti cara ngitungnya gimana*
Di sini kesabaran kita diuji lagi haha. Suami saya saja sampai geleng-geleng, what's wrong with the service in Semarang. Waktu kita mau pesan makanan, dibilang: udang habis, cumi habis, kodok habis, babi habis. Sisanya tinggal ayam dan sapi. Yah, sedih amat di Chinese restaurant sisa ayam dan sapi! Terus kita ditinggal orangnya nanya ke belakang. Nggak berapa lama, dia balik dan bilang, "Oh kalau udang yang cincang ada." Jadi menu pertama kita pesan lumpia udang. Sizenya nanti katanya diadjust ukuran small. Kemudian menu kedua kita pesan bistik sapi. Menu ketiga ini, awalnya kita mau pesan ikan asam manis saos pisah, terus dibilang kalau ikannya cuma tinggal yang ukuran 10 orang. Akhirnya dia bilang, "Kalau paikut ada, Ci." Eh, padahal tadi katanya babi gak ada hahaha. Nah boleh deh, kita akhirnya pesan paikut kola.

15 menit berlalu, tiba-tiba waiternya balik, "Ci, ikannya ternyata ada yang filet, jadi paikut nya kita ganti jadi ikan asam manis pake filet." LAH? Diganti kok sepihak tanpa persetujuan! Terus suami keki dan bilang dia kan sudah pesen paikut, masak diganti ikan gak lapor dulu? Lalu dijawab dengan santai oleh waiternya, "Ikannya udah dimasak, Ko." JUARA BANGET DEH (ngeselinnya)! Terus rasanya gimana?

Nyemilin kacang sambil nonton sinetron (lupa sinetron apa). 

Lumpia udang, kecil-kecil banget, cuma 4 biji, dan biasa aja.

Bistik sapi, nah ini dia porsinya lumayan besar, rasanya pun paling enak. Kayaknya cuma ini juaranya di restaurant ini.

Ikan asam manis seporsi dikittttt banget, dan filet ikannya terasa kayak habis difrozen, bukan segar dan sausnya rasanya rada aneh.

Nih suasana restonya, padahal bagus ya. Oh iya, pas mau bayar, dibilang mesin EDC rusak. Terpaksa bayar pakai cash. Untung bawa cash. FYI, makan di sini nggak murah considering porsinya cimit-cimit kecuali sapinya.

Habis makan siang, masuk mobil, gerimis turun lagi. Hari ini berhubung di dalam kota saja muternya dan car seatnya Abby sudah kotor akibat muntah kemarin, anaknya jadi gak pakai car seat. Eh, malah nggak bisa diem di dalam mobil, ngelihatin air mengalir. Seneng banget mukanya.

Dan sampailah kita di tujuan wisata satu-satunya hari ini yaitu Kelenteng Sam Poo Kong!

Tuhan tuh memang baikkk banget, pas sampai situ, hujannya berhenti dong! Eh iya, kocak banget deh itu poster, kita bisa foto pake kostum tradisional China dan Korea. Lahhhh... kok Sam Poo Kong jadi Korea gimana ceritanya?

Beruntungnya lagi, posisi mobil kita tepat di sebelah loket alias terdekat dari pintu masuk. 

Jadi buat yang sembahyang, tetep harus beli tiket, tapi nanti di refund di tempat jual hio. Syarat dan ketentuan berlaku ye!

Dan ini harga tiket buat kita. IDR 5,000/ dewasa, dan IDR 3,000/ anak. Lagi-lagi turis asing dibedain walau dikit.

Cuaca sehabis hujan, tapi masih agak mendung. Jadi deg-degan juga nih takut hujan lagi. Luas banget ya lapangannya!

Pasangan ini, juara banget alaynya. Suami sampe keki karena dia nggak mingser-mingser, foto terus di situ pakai berbagai gaya termasuk gaya bangau alias kaki di angkat satu. Padahal kan kita juga mau foto di depan bangunan timur.

Yang ini adalah bagian samping dari bangunan Kelenteng Utama yang diresmikan saat peringatan 600 tahun muhibah Cheng Ho.
Apa sih istimewanya Kelenteng Sam Poo Kong ini? Sam Poo Kong atau disebut Gedung Batu, merupakan tempat persinggahan pertama Laksamana Tiongkok bernama Zheng He/ Cheng Ho yang beragama Islam. Loh? Kok bisa agama-nya Islam, tapi tempat singgahnya malah didirikan Kelenteng? Jadi Gedung Batu yang merupakan tempat singgah si Laksamana ini sebetulnya dulunya hanya merupakan gua batu, lalu dibuat Mesjid oleh Zheng He, kemudian sekarang berubah menjadi Kelenteng dan dijadikan tempat peziarahan. Dan Zheng He/ Cheng Ho sendiri dianggap sebagai salah satu dewa bagi orang-orang Kong Hu Cu, karena mereka percaya kalau orang meninggal, bisa memberikan pertolongan. Ini saya ambil dari berbagai sumber. Ada juga yang bilang Klentengnya masih berfungsi sebagai Mesjid. Entahlah, tapi setau saya kalau Mesjid Cheng Ho itu adanya di kota-kota lain.

Ini membuktikan, kalau di Semarang, proses akulturasi sudah berjalan sejak lama. Semarang adalah salah satu kota yang sangat harmonis dalam hubungan umat beragama, dan termasuk kota besar yang tidak terpengaruh isu-isu SARA saat kerusuhan menyerang hampir seluruh Indonesia di masa lampau. Bahkan pengunjung dari Sam Poo Kong ini, terdiri dari berbagai agama loh, dan rasanya sih, mayoritas justru Muslim.

Pose menutupi pasangan yang dari tadi yang masih saja belum kelar foto. Bangunan di belakang saya adalah bangunan Timur yang bisa dinaiki oleh pengunjung. Sementara bangunan kelenteng, tidak boleh dimasuki oleh sembarang orang kecuali untuk berdoa.

Nggak tau kenapa saat itu Abby nggak mau turun dari stroller, jadi deh fotonya di dalam stroller. Pssttt... pasangan yang tadi masih ada loh di belakang hahaha.

Salah satu bangunan kelenteng. Katanya sih kelenteng-kelenteng di belakang ini mempunyai dewa masing-masing. Kelenteng Thao Tee Kong untuk Pemujaan Dewa Bumi, lalu ada Pemujaan Kyai Juru Mudi, Pemujaan Kyai Jangkar, dan Pemujaan Kyai Cundrik Bumi, serta Pemujaan Kyai dan Nyai Tumpeng. Saya sendiri tidak memakai jasa guide (nggak ada yang nawarin pula), dan tidak ada keterangan sama sekali di sini. Kita tidak bisa memasuki area di belakang dengan sembarangan.

Bangunan Utama Kelenteng Sam Poo Kong yang diresmikan tahun 2005.

Patung Laksamana Zheng He/ Cheng Ho raksasa, yang sayangnya batu-batu granitnya sudah mulai rontok.

Sedikit kutipan sejarah Laksamana Zheng He yang tertulis di bawah patung besarnya.

Lilin-lilin raksasa di depan kelenteng (jauh lebih tinggi dari orang loh!)

Gerbang Selatan, ternyata sumbangan dari pengusaha terkemuka Indonesia keturunan Tionghoa, Franky Widjaja dan Prajogo Pangestu.

Gerbang Selatan 

Bangunan baru kelenteng Sam Poo Koong, tapi tidak ada tempat pemujaan di sini sehingga semua orang bisa naik.

Patung Laksamana Zheng He dan Kelengteng Utama Sam Poo Kong.

Foto dulu di depan bangunan baru mumpung ada yang fotoin. Sudah berasa di China belum? Hihihi *maksa*

Ada yang lagi manja sama papanya.

Di bangunan baru ini juga terdapat patung-patung ksatria. Kalau saja saya punya waktu lebih, kepingin juga lebih banyak belajar sama guidenya. Apalagi keterangan lengkap soal sejarahnya agak sulit dicari. 

Suami berpose mirip dengan patung (maunya, tapi kayaknya gagal)

Sedih banget, di bangunan seindah ini, banyak orang-orang buang sampah sembarangan. Nggak tau diri dan nggak punya malu!

Tiang-tiang bangunan super cantik dengan relief-relief naga dan burung hong di batu.

Beneran kayak di China kan?

Atapnya yang cantik dan didominasi warna merah dan kuning (emas).

Dari bangunan Timur bisa terlihat keseluruhan kompleks kelenteng.

Dan sedihnya, di dalam bangunan banyak juga yang ninggalin sampah lagi. 

Ada 3 patung ksatria lagi di sisi satunya. Langit sudah mulai kelabuuuuu banget, dan nggak lama hujan rintik-rintik.

Banyak sekali pengunjungnya termasuk yang study tour. Kebanyakan pengunjung berjilbab, padahal walaupun Zheng He seorang Muslim, tempat ini sudah jadi tempat ibadah umat Kong Hu Cu dan Tao, namun tidak mengurangi antusiasme masyarakat berbagai agama untuk berkunjung. Indahnya kebersamaan.
Walaupun singkat saja kunjungan kami karena hujan, tapi cukup berkesan, karena baru pertama lihat lapangan sebesar itu dan kelenteng-kelenteng besar di tengah kota. Kekurangannya adalah, tidak adanya keterangan untuk pengunjung. Saya baru tau belakangan kalau sebetulnya kita bisa membayar lebih untuk masuk menjelajah ke dalam kelenteng, kemudian bisa membayar lebih juga untuk guide. Saat itu sama sekali tidak ditawarkan oleh petugas loket. Selain itu, seperti biasa, pengunjungnya sendiri kurang tertib. Selain suka buang sampah sembarangan, beberapa pengunjung berpakaian sangat tidak sopan, misalnya pakai hot pants dan kaos super ketat atau tank top. Ini kan tempat ibadah ya, bukan sekedar objek wisata ada, jadi bagusnya turut menghormati.

Oh iya, pas kita balik ke mobil kan hujannya sudah lumayan deras ya, mana kita dorong Abby di stroller. Di manapun saya sewa mobil, biasanya sopirnya akan turun, bantu-bantu masukin barang dan bukain pintu, apalagi kalau hujan begini. Tapi sopir saya yang ini emang "hebat" banget. Kita sama sekali ngga dibantuin, dia cuma duduk aja di dalam mobil sambil nyalain mesin dan AC. Kita yang grabak grubuk sendiri masukin stroller ke bagasi, buka pintu sendiri masukin anak. Kita sampai sempet mikir, mau skip ngasih tip (for the 1st time ever nih kepikiran begini saking keselnya hahahaha), tapi akhirnya tetep sih kasih, pikir2 sudah lah anggep aja lagi kurang beruntung ketemu sopir yang model gini.

Masih ingat kan tadi sopir kita nolak ke Jalan Pandanaran untuk beli oleh-oleh dengan alasan susah parkir? Nah, dia tuh menganjurkan kita ke cabang Bandeng Juwana di Pamularsih saja, katanya cari parkir lebih gampang. Terus saya tanya di sana jual apa saja. Dia bilang semua komplit termasuk loenpia. Tapi feeling saya tuh nggak enak kalau langsung ke Pamularsih, kayak ambil resiko. Jadi pas sebelum ke Toko Oen di Jalan Pemuda, kita kan lewatin Gang Grajen tuh, pusatnya Loenpia Mbak Lien, saya minta kita stop di situ.

Masuk ke Gang Grajen, lurus kira-kira 50 meter, terdapat tempat Loenpia  Mbak Lien yang terkenal itu.
Mbak Lien ini turunan langsung dari pembuat loenpia perdana di Semarang, Tjoa Thay Joe. Mungkin kalau yang lebih terkenal itu kan Loenpia Gang Lombok di daerah Semawis, tetapi yang di Gang Lombok itu mengandung babi, sementara yang di sini halal, dengan isian ayam kampung dan udang walaupun keduanya sama-sama cucu dari Tjoa Thay Joe. Lokasi di Gang Grajen ini adalah pusatnya, sementara cabangnya ada di Jalan Pandanaran (yang tentunya nggak mau dimampirin sama sopir kita. Kesel deh). Ya itung-itung jadi saya malah main ke pusatnya deh, tapi jadi nggak one stop shopping ke Pandanaran.

Wajah Mbak Lien, terdapat wajah yang sama juga di besek kemasan Loenpianya. "Jangan Keliru, Ini Yang Asli!"

Suasana warung loenpianya, ada kursi-kursi, dan ada juga banyak jajanan.
Harga loenpia di sini yang isi udang IDR 11,000/ pc, yang isi ayam kampung IDR 12,000/ pc, dan yang special (isi ayam campur udang) IDR 13,000/ pc. Nah, ajaibnya, yang isi udang dan isi ayam nggak ada, cuma ada yang spesial doang haha. Mestinya gak usah dipasang di papan ya yang harganya lebih murah hahahaha. Loenpianya sendiri saya beli yang basah, dan nggak usah difoto lah ya, udah tau kan bentuk loenpia Semarang? Dimakannya pakai daun bawang, saos kental coklat plus acar. Sampai Jakarta, loenpianya masih tetap enak, bau pesing rebung tidak terasa sama sekali. Kayaknya saya makan 5 pcs sendiri loh!

Suasana Gang Grajen.

Di bagian depan sini juga ada tukangnya Mbak Lien jualan Loenpia yang sama, tapi saya sih lebih milih beli yang di dalam. Entah kenapa orang-orang banyak yang nangkring di sini, mungkin alasan praktis.
Tujuan kita selanjutnya adalah Toko Oen. Awalnya saya kira Toko Oen sini sama dengan Toko Oen yang di Malang, tapi ternyata totally different alias beda total! Anehnya, kok bisa sama-sama jualan kue kering. Tapi yang di sini nggak jualan the infamous nastar hehe. Jadi sebenernya yang di Malang itu juga dulu cabangnya Toko Oen Semarang, tetapi rupanya diambil alih oleh pemilik gedungnya, tapi nama Toko Oen-nya tidak dilepas dan dipakai tanpa ijin. Resep asli makanan Ny. Oen cuma dipegang oleh Toko Oen Semarang. Baru tau loh saya! Menu-menunya di sini campur-campur, mulai dari Western, Indonesian, sampai Chinese. Kwetiaw goreng aja ada! Tapi di sini saya cuma mau nyemil saja sambil nunggu waktu ke airport. Eh udah gitu ditakut-takutin pula sama sopirnya, katanya pukul 17.00 sudah harus berangkat lagi langsung ke airport, takut macet. Padahal pesawat saya pukul 19.25 dan jarak ke airport dari Jalan Pemuda ini dekat sekali.

Suasana dalam Toko Oen. Kalau lagi ramai, pintu coklat yang di samping itu isinya ruang makan lagi loh, jadi cukup besar restaurantnya. Saya dapat meja yang di bagian belakang.

Kue-kue kering penggoda iman. Sayang ngga ada nastar.

Poster besar Toko Oen dengan foto Ny. Oen dan logo toko dari sejak awal berdiri di tahun 1936.

Di bagian belakang juga ada display kue-kue. Semuanya harganya reasonable sekali.

2 hot lime juice untuk bapak dan ibu yang merasa kurang fit hahahaha.

Sepotong besar brownies untuk Abby. Rasanya sih lumayan saja, lebih mirip bolu daripada brownies.

Roti Telur yang kata Teph enak. Nah kalau menurut saya sedang-sedang saja. Mungkin nostalgia kali ya yang bikin enak hihihi.
Poffertjes kombinasi keju dan coklat. Enak, panas banget mengepul, dan toppingnya berlimpah.

Seneng banget anak ini doyan sekali sama browniesnya. Tuh segede gitu, hampir habis. Colok, mangap - repeat!
Pukul 17.00, kita berangkat dari Toko Oen. Tadinya saya pasrah, cukup beli oleh-oleh loenpia saja, lantaran ditakut-takutin macet. Padahal kata Teph dan Angela yang biasa bolak balik Semarang, mereka yang biasa berangkat 1 jam di muka dari rumah saja, di airport sudah kebosanan lantaran airportnya sumpek. Nekadlah saya, minta sama sopirnya untuk diantar ke Bandeng Juwana Erlina, Pamularsih. Masih inget juga kan, tadi si sopir seenaknya bilang kalau di Pamularsih apa saja lengkap termasuk loenpia? Verdictnya gimana? Loenpianya KOSONG alias ludes. Thanks God I trusted my intuition, tadi udah sempet mampir ke Mbak Lien dulu buat beli loenpia, or else, saya bener-bener nggak bawa pulang snack favorit itu. Keki nggak sih dapet sopir begini? *urut dada*

Bandeng Juwana Erlina Cabang Pamularsih. Gedungnya baru, tempat parkirnya nggak banyak-banyak banget sih, tapi cukup lah.

Konsepnya kayak supermarket. Ada keranjang belanjanya. Segala jenis snack ada, dan yang utama, tentu saja bandeng! Pokoknya saya yang tadinya cuma niat beli bandeng, jadi lapar mata beli macam-macam mulai dari pisang sale, kripik, ting-ting, kue melinjo, sampai Mochi Gemini rasa Durian.

Counter bandeng. Kita tinggal pesan saja mau jenis apa, ukuran berapa, nanti disiapkan oleh petugasnya dari belakang.

Anak kecil ini, sibuk narik-narik kereta belanja. 

Ting-Ting Kacang Cap Klenteng dan 2 Hiolo yang legendaris dari Salatiga. Ternyata sekarang ting-ting kacang mereknya macam-macam, tapi tetap cuma satu ini yang asli! (di toko situ aja ada lebih dari satu merek, tapi harga nggak bohong). 

Dikit-dikit, belanjaan mama akhirnya jadi bukit. Tapi yang di sini bukan mau foto belanjaan, melainkan foto anak kecil yang kelebihan gula, loncat pake jurus terbang melayang hihihi.

Bandeng raksasa, sampai ada dioramanya segala!
Kita berangkat dari Bandeng Juwana Pamularsih kira-kira pukul 17.30, dan nggak sampai 10 menit kemudian, sudah sampai aja dong di Bandara Ahmad Yani! Mana tuh yang katanya macet? Yang ada kita hampir 2 jam di muka sampai di airport, lalu bingung mau ngapain lantaran airportnya kecil, lounge-nya nggak bagus, pokoknya ngga asik banget deh. Rasa kesel sama sopirnya tuh tambah menjadi, soalnya hari itu kita beneran kayak cuma 5 jam aja gitu pakai jasa dia, dan selalu merasa diburu-buru. Jadi buat persewaan yang ini, saya kurang recommend, coba cari tempat lain saja deh. Selain mobilnya dimodifikasi yang bikin anak saya mabuk, sopirnya juga terasa agak malas. Opini saya jujur, kalau memang bagus, pasti akan saya puji banget seperti rental yang sebelumnya saya pakai, bahkan rental yang dulu itu sangat saya rekomendasikan ke teman-teman saya. Terus kita nongkrong di mana dong akhirnya? Yes, Starbucks! Haha. Biarpun kopinya gak gitu enak, tapi tempatnya paling lumayan di situ buat nunggu berlama-lama. Banyak foto Abby di sini, soalnya kocak-kocak ekspresinya.

Tenang dan adem.

Anak ini bahagia banget duduk di Koala Kare baby chair, soalnya ada rodanya haha.

Duduk ala preman (walau pake rok) sambil nyemil giant choco chip cookie-nya Starbucks.

Konsentrasi tingkat tinggi!

Nah gitu dong duduknya bener dan manis.
Suasana airportnya sendiri gimana? Berhubung malam itu rasanya bukan peak time, sebetulnya suasananya masih lumayan dibandingkan dengan airport Yogyakarta loh! ACnya masih terasa dingin, langit-langitnya juga cukup tinggi.

Kecil, tapi karena nggak gitu ramai jadi mendingan. Jarak antar kursinya mayan sadis sih. Sempit2 cuy!

Ini daerah yang ke gate. Seperti biasa, gatenya ya pintu tanpa garbarata.

Ada kids corner di pojok. Sengaja kita nggak ke situ, si Abby kalau udah main gituan suka ngga mau berhenti. Mending dia makan cookies!

Tuh kan, mendingan makan cookies? Tinggal sisa segitu loh dari gede tadi. Semangat pula makannya.

Lirik-lirik tapi tetep mangap.

Bahkan sampai jilat-jilat jari. Seenak itu ya emangnya? Hahahaha.

Sementara mama udah super bosen nunggu lama. Duduk udah ngegloso, muka udah manyun hahahaha. *manyun pake akting*

Ngeliat mamanya begitu, ehhhh anaknya ikutan! Hahahaha.

Hiburan Abby malam itu, dorong-dorong baby chair.

Horeeeee....

Siap-siap dorong lagi...

Yayyy.... meluncurrrr... *bener-bener kurang kerjaan, tapi anaknya super girang*

Akhirnya, masuk juga deh ke pesawat. 

Baru juga berangkat, anaknya langsung pules. Good, jadi nggak rewel. Mungkin efek makan cookies plus dorong-dorong baby chair :P

Snack malam itu, roti ayam, bolu gulung, plus air mineral.

Sampai deh di Jakarta. Anak ini lagi super manis kaaaannnn.... *Walau bapaknya sih ngga manis, lebih ke arah asin keringetan*
Malam itu, kita pulang ke rumah pakai Silver Bird langganan, dan berhubung cuma pergi bertiga, ternyata masuk loh di yang Mercy E. Gede juga bagasinya, cukup masuk koper, stroller, dan car seat. Pelayanan Silver Bird selalu prima seperti biasa. Perjalanan ke Semarang kali ini berkesan sekali, baik yang enak-enaknya terutama pas hari kedua ke Gua Maria Kerep Ambarawa, maupun yang kurang asiknya, terutama soal service. Soal wisata kuliner, kayaknya Jakarta masih lebih mantab jauh deh. Semarang termasuk biasa saja. Mungkin harus yang ke jorok-joroknya baru mantab. Tapi perut saya kemarin ini lagi kurang kompromi, makanya cari aman.

Ini adalah liburan terakhir kita di tahun 2015 soalnya di akhir tahun ini, kita milih ngendon aja di Jakarta daripada kena macet. Semoga di tahun 2016, kita bisa makin sering jalan-jalan (maunya banget nihhhh hahahaha). Have a great holiday season, everyone!


66 comments:

  1. Ci itu foto Abby di stroller di belakangnya masih keliatan tas pasangannya hahaha

    Cerita Abby tamasya selalu menarik banget, reviewnya lengkap sampe kerasa keki juga ama drivernya.

    Oh ya Merry Christmas Ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, eksis banget kan tuh pasangan. Mana tasnya biru gonjes gitu. Itu tas ceweknya sampe cowoknya loh yg bawain :). Haha, makanya gak ajak sopirnya foto bareng, biasa aku ajak loh kalau hepi :P

      Delete
  2. merry christmas juga ci.
    ikutan sebel sama sopirnya ci.. saya gak tau malah loenpia semarang kaya gimana ci, abis ini langsung nge-gugel ah *malu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, masak gak tau? Di Jakarta juga ada kok yang jual. Loenpia Semarang sih bentuknya kayak lumpia biasa. Tapi gede-gede gendut padat, isinya rebung, telur, dan ayam/ udang. Ada juga yang isi babi, kepiting, pokoknya asik lah!

      Delete
  3. Merry Christmas and happy holiday ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, Wien. Same goes to you!

      Delete
  4. ci, karena review nya cici, aku jd pengen ke semarang loh ci. hehehe. pengen mampir ke vihara sama kelenteng di semarang.. udah blg sama suami jg & diijinin. :D
    karena review nya cici detail, jadinya aku udah punya bayangan nanti kalau ke semarang, mesti kunjungin apa aja.. :D

    ngakak ci pas baca bagian yg foto ala bangau angkat 1 kaki. wkwkwk.

    walah, bandara nya lumayan kecil ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kamu suka yang berbau merah-merah ya hihihi. Buat yang Buddhist/ Kong Hu Cu, pasti suka deh ke situ. Cici aja yang Katolik suka kok ngelihat budaya kayak gitu. Suami kamu udah dikasih liat foto-fotonya? Ikutan ngiler juga ya? hihihi. Bandaranya kecil makanya gak usah lama-lama nunggunya.

      Delete
  5. gw ngebayangin loe kalo liburan ke bangka, kalo di airport pasti mati gaya deh...tempatnya seuprit.. wkwkw :)
    kalo di Bangka ga mungkin sopir bilang macet dan jauh.. wong kemana2 deket dan ga bakal macet disini... wwkkwkw :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, makanya gue gak usah lama2 di airport Fun, jangan sampe dpt sopir kayak kemarin deh, udah kita bayar aja, dia kayak kebelet maunya cepet-cepet melulu hahahaha. Semarang itu kotanya juga kecillll! So benernya semacet2nya masih bearable dibandingin Jakarta.

      Delete
  6. Ciciii... jadi kesel sendiri baca soal supir sama wiskul yang kurang memuaskan! menurut aku makanan semarang paling enak itu Soto Pak No, lokasinya kalo gak salah deket ADA supermarket itu deh.. enak banget, murah pulak!
    soal macet jakarta, kemaren sempet kejebak juga dari rumah di tebet mau ke cawang aja 2 jam! ya ampuuun... emang parah banget ya sampe dirjen perhub mengundurkan diri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanan Semarang itu enaknya emang yang jorok-jorok, tapi agak susah kalau bawa kiddos. Kemarin aja di Semawis lumayan perjuangan supaya dia bisa konsen makan lantaran gak ada baby chair haha. Next time saya kudu kasih dia nasi sm KFC dulu kali ya, terus baru sayanya cari makan yang seru2 hihi. Tapi ya kmrn itu perut lagi jelek banget loh, baru 1st night langsung acakadul hahaha.

      Jakarta dalkotnya emang parah ya itu lantaran semuanya mau ke Jagorawi or Cikampek.

      Delete
  7. hahaha, jadi mau ke semarang lagi ngga Ci?
    suami asli orang sana, pernah tinggal bbrp bulan aja di smrg..

    pernah print buku tabungan B*A baru kelar 15menit? tanpa antri lho itu
    dan petugasnya sambil ngobrol zzzzzttt

    service very slow, ngga usah ngomongin service deh Ci, perkantoran aja, kerja di Pusat sama di Cabang semarang beda bgt hihihi jam 12 siang udah beres kerjaan aku dengan ritme kerja orang Jakarta :D

    Pringgading sebenernya enak sie Ci, terakhir makan 2 thn lalu, ngga tau yaa kok bias jadi ngga enak n porsinya cilik banget. Toko Oen steak nya oke, cemilannya bikin sumringah. Kurang makan Nasi Ayam Bu Pini dan Pecel Yu Surip, terbukti perutku aman-aman aja makan 2 jenis itu hehehe. Kalau Dim Sum enak di Holiday Resto, ttpi kalo udah sering makan dim sum di JKT yg enak2 rasanya kalah sih Ci, tetep enak di Jakarta :p. Semarang yg nonjol itu kuliner aslinya dan harganya murah bingits. Tapi suer supirnya itu kurang bisa menghargai Customer. Mustinya dia dengan bangga ajak Cici ke area kuliner dan oleh oleh yg HOT di Semarang ckckckkck...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Semarang? Mau-mau aja kok. Tapi tentunya nggak dalam waktu dekat ya. Plus kalau ada acara, mungkin lebih diutamakan hihi. Kalau cuma sekedar main-main kayaknya nggak dulu. Gile bener print buku 15 mnt gak pakai antri. Di Jakarta udah bisa print at least 5 orang tuh!

      Pringgadingnya kurang manteb kemarin. Katanya sih sekarang yang laku cuma katering kawinan aja ya? Entah deh, mungkin sudah berubah prioritasnya. Yang makanan seru2 kemarin cici gak coba, soale bawa unyil. Iya bener banget Dim Sum Jakarta jauuuuhh banget lbh enak.

      Soal sopir, udah no comment deh, cici mah jujur aja nulis di sini kalo mangkel hahaha.

      Delete
  8. tambahan : mungkin bisa masukin list selanjutnya kalo kuliner ke Semarang : Asem-Asem Koh Lim depan Loyola, Lekker Paimo dengan Ibu nya yg super jutek kl pas rame depan Loyola juga, Nasi Ayam Bu Pini sebrang hotel Crown ada atau di Gang Pinggir lbh nyaman tempatnya, Pecel Yu Surip pagi-pagi buka di Pasar Gg Baru atau malam di deket Gajahmada FM, Nasi Kuning atau Lontong Cap Go Meh Putro Solo deket gang Pinggir juga bisa buat sarapan/ lunch, Soto Pak Bambang itu enak lhow Ci :D yg kmrn Cici lewatin di Semawis, Mie Jowo pinggir jalan Sebandaran atau Mie Jowo Gareng juga lumayan, Sate Babi Cik Lian itu punya nya temenku hihihi enak... hen haochi :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo si lekker Paimo, cici udah skip, semua pada bilang antri cuma beli kue gituan hahahaha. Soal yang lain, nah boleh deh nanti kapan-kapan dicoba kalau perut lagi bersahabat, jadi lebih bisa adventurous. Thanks infonyaaaa!

      Delete
  9. Merry Christmas Leony dan keluarga.. Udah lama ga baca ketinggalan banyak posting nih.. Ya ampun supirnya.. Speechless deh.. Ke semarang seringnya dinas aja ga pernah ke tempat wisatanya, jadi pengen ke gua marianya deh.. Oh ya dress abby yg butterfly hnm yah? Hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ayo dibaca lagi biar gak ketinggalan banyak. Iya supirnya bikin lemes haha. Untung sabar-sabar kitanya, takut diturunin di jalan kalo kesel di situ hihihi.

      Benerrr! Dressnya Abby HnM, tapi dalemannya Uniqlo (soalnya kutung banget kalo ga pake daleman bs masuk angin). Itu dressnya lucu dan terjangkau ya, sampe lgsg beli beberapa haha.

      Delete
  10. Merry Christmas Ci Leony dan keluarga... Service rental mobilnya jeblok sekali ya, kalau ada rental mobil lepas kunci (nyetir sendiri) mgkn bs jd pilihan yg lebih baik deh cuma dr pengalaman aku yg udah2 kl rental mobil lepas kunci selain di Bali kayaknya sulit deh, pemilik rental kayak krisis kepercayaan gitu sm penyewanya sampai-sampai minta jaminan diluar KTP Asli dan uang tunai (pernah kejadian diminta BPKB motor kita kl ada). Selanjutnya cerita ulang tahun Abby ya ci? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Semarang kayaknya sih bisa ada yang lepas. Cuma namanya mau liburan, kita kan maunya santai ya. Gak perlu nyari2 jalan lagi, tinggal duduk manis. Toh kita juga udah bayar dengan harga layak (malah dimahalin dibanding web). Selanjutnya? Wah belum tentu cerita itu sih, masih ada utang nih! Hahahaha.

      Delete
  11. Lumayanlah yaa.. awal des udh ke semarang,, drpada skrg ini emang liat jalan dah mabok duluan liat mct nya. Aku liburan ini malah ga kemana2.. ngedon jg seputar jkt bks hihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Semarangnya buat iseng aja sih, bukan buat liburan akhir tahun benernya hihihi. Tapi good instinct kan ya, ternyata akhir tahun dimana-mana parah.

      Delete
  12. Duh mnt d jewer yaa supirnya ci.. bikin esmoni bener.. sewottt jdna
    Semarang oleh2 bandeng nya enyak..
    Iya lumpia semarang it enak yak.. klo asli ga kecium bau rebungnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga tau tuh kenapa sopirnya begitu. Tp emang sih kayaknya di Semarang itu msh kurang service oriented. Drivenya kurang ada.

      Loenpianya gak semuanya enak sih. Somehow memang ada barang ada harga, yang enak yang belasan ribu hehe.

      Delete
  13. wah tnyata hari terakhir lu sempet mampir sana sini ya. gw ga pernah tuh ke juwana di pamularsih ama lunpia mba lian. Pantesan tuh sopir nyaranin yg pamularsih, soalnya pamularsih searah banget sama airport, uda deket banget.

    Iya Le, jangan berharap banyak sama dimsum di semarang. Kmren gw di bali kebetulan ada nyicip dimsum di ahyat abalone (soalnya letaknya di hotel gw), ehhh astaganaga siomaynya uenak benerr :D Pokoknya klo yg makanan2 restoran sih pasti enak jakarta dan lebi lengkap jakarta :D

    Btw tp beberapa resto2 yg lu sebut gw kenal ama yg punya hahaha (yes semarang itu sempitt bok, orang2nya biasanya kenal2 smua). oh ya bahkan papan bunga yg lu maksud, teddy citra, gw kenal yg cowonya org semarang, cewenya org surabaya wkwkwk.
    Ipar gw dateng tu ke kawinannya :P

    Sopir lu payah banget ya, servicenya jelek banget... ga niat amat nganter2nya :(


    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pamularsih kayak cm sejengkal doang dr airport hahaha. Bohong tuh sopir bilang macet.

      Dimsum semarang kayak gak ada juicenya hahaha..kering2 semua gak gitu napsuin hehe. Imperial chef/ maystar pny aja udah jauhhhh lbh enak dr Semarang pny.

      Eh iya, yg manten itu, kayaknya bukan asli Jawa kali ya cm tinggal di Jawa. Gue denger familynya aksen ngomong Chinesenya bukan Jawa tp kayak dr Kalimantam gitu haha. Mayan brisik dan rame pas pagi2.

      Sopir gue beneran cm bisa curhat di blog aja deh. Kl kesel pas di situ, gue ngeri diturunin di jalan hahahaha.

      Delete
  14. ya ilangg ya comment gw... ilang yaaaaaaa
    huhuhu .. ngambek ah ngambek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum publish dicopy dulu, Madam hahaha. Gih tulis lagi. Biasa blogspot ke blogspot ga musuhan kok.

      Delete
  15. Asik juga ya liat kelenteng gitu. Udah lama banget kayaknya ga wisata ke tempat2 sembahyang. Dan baru tau kalo di Semarang ada begituan, ga mikir lo kapan lalu kalo ke semarang ada. Jangan2 di Surabaya juga ada ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Surabaya juga pasti ada Kelenteng. Tapi aku yakin ga segede si Sam Poo Kong ini. Lapangannya aja udah massive!

      Delete
  16. 1. Selamat Natal Mbak Leony & Keluarga. Semoga kehangatan Natal menetap di hati kita semua ya :)
    2. Membaca postingan ini, ikut KZL sama supir dari rental itu. Males banget sik.. Kan bisa mengacaukan mood
    3. Abby banyak ekspresi wajahnya di foto-foto postingan ini, makin cantik ya..
    4. Yes, memang indah kalau harmonis dalam perbedaan :)
    5. Saya KZL sama yg buang sampah sembarangan, payah banget lah ini..Kayaknya hampir di semua tempat wisata akan ditemukan sampah bergeletakan macam ini deh. Bahkan, kemaren di rest area Cipali yang emang belom bagus semakin keliatan jelek karena sampah tuh bertebaran dimana2..

    Maafkan komenan yg jadi panjang banget ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya komenin yang nomer 5 aja ya. Iya tuh aku baca cerita km yg di rest area. Ampun deeehh.. kok bs sejorok itu ya org Indonesia. Kalo aku sih mikirnya krn kita jg kurang peduli sm org lain. Jd org pakai kotor ya didiemin begitu aja. Mana wece biasanya beceeekkk..

      Terus soal sampah.. hadeehh. Km bayangin deh. Sam Poo Kong yg tempat ibadah aja penuh sampah. Apalagi rest area. Manusianya parah. Kalau alay foto2 gaya nomer 1. Tp kalo soal disiplin nomer buntut.

      Delete
    2. "Manusianya parah. Kalau alay foto2 gaya nomer 1" ini nih...bikin gemes lagi baca beritanya. Bunga yg di gunung kidul, trus skrg di baturaden pada rusak gara2 selfie, trus baca lagi bahkan jembatan gantung di tempat wisata di aceh *lupa namanya* sampe rubuh karena banyak yg selfie di atasnya. Tepok jidat orang alay yg selfie tapi ga beraturan

      "Kalo aku sih mikirnya krn kita jg kurang peduli sm org lain. Jd org pakai kotor ya didiemin begitu aja. Mana wece biasanya beceeekkk" yang ini bener banget, kemaren mau pake wece jadi ga napsu gr2 pampers ada poo-nya digeletakin begitu aja di meja wastafel. Ih

      Delete
    3. Kalau kamu baca yang sy tulis di bagian 1 soal petugas boarding pass yg pasrah, sy lihat di Indonesia ini petugasnya juga kalah kuat sama manusia2 gak tau diri-nya itu. Seandainya petugas2nya lebih berani negur, lebih gak sungkan2, mungkin lama2 orang2 bisa lebih tertib. Org Indonesia kalau salah terus ditegur, bs lbh galak jauh sih drpd yg negur.

      Delete
  17. Kalau cari chinese food di semarang sih saya lebih rekomen restoran Holiday yang mau ke arah pandanaran dari tugu muda, menurut saya rasanya yang paling enak dan servisnya pun profesional
    Kalau kedai beringin memang saya akui enak dan harganya benar-benar murah untuk rasa seenak itu dan juga porsinya banyak namun memang perjuangan sekali mencari parkir maupun tempat duduk di situ :") sebenarnya ada tempat makan yang mirip dengan kedai beringin namanya XO kopi tiam namun harganya jauh lebih mahal dan masakannya lebih ke ala penang malaysia tapi disini tidak pernah tidak mendapat parkir dan tempat duduk karena kalah "pamor" dibanding kedai beringin hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah udah dua nih yg rekomen restaurant Holiday. Thanks, Davina. Cuma kok habis nyobain macem2 di sana, kayaknya Jakarta tetep lebih juara ya.

      Kalau Kopitiam sih di Jakarta banyak. Kedai Beringin itu bikin penasaran ya. Kok bisa ramenya sampe kayak gitu. Pantes aja ternyata enak dan murah.

      Delete
    2. Oh iya ada juga "saudara"nya kedai beringin namanya bayleaf yang mungkin bisa jadi alternatif kalau kedai beringin penuh, tapi variasi menunya lebih sedikit sih namun rasa makanannya sama2 enak :D cuma sayangnya saat ini bayleaf baru ada di Java Mall dan di daerah atas Semarang di Grand edge,
      Siapa tahu nanti masih penasaran sama kedai beringin kalau ke Semarang lagi :D

      Delete
    3. Di Jakarta aja deh makan2nya haha. Di sana itung2 buat ziarah sm ke objek wisata. Entah kapan ke Semarang lagi. Mgkn kudu nunggu ada event khusus ya.

      Delete
  18. Wah ternyata kalo mau sembahyang di SamPoKong mesti beli tiket di luar juga ya? Astaga.. Tahun lalu aku kesana pas lagi kebetulan dinas kantor dianter sama orang kantor langsung nyelonong masuk aja loh, dan anehnya dikasi masuk juga sama petugas loket cuma dibilang aja sama yang anter mau sembayang :) Dan parahnya gatau ada pengumuman segede gitu loh, ehhehe...
    Wah gedung barunya uda jadi dan uda dibuka ya ci,, Bagus deh, pas kesana belom boleh masuk karena katanya ada yang belom kelar TT

    Sebagai liburan penutup tahun 2015 not bad lah ya ci untuk nambah2 list travelingnya :) Merry Christmast and Happy new year buat Ci Le & Family :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kalau pergi sama rombongan, mungkin di urus sama guidenya kali ya. Kali looohh hahahaha. Soalnya gak jelas juga sih di sana.

      Tahun ini si Abby udah lumayan jalan2nya walaupun gak jauh2 banget. Kalau lbh banyak lagi jalan2nya, mama bisa tongpes hahahaha. Thanks ucapannya.

      Delete
  19. Merry Christmas ci... :)
    aku telat baru baca postingan abby tamasya ke semarang, jadi bacanya maraton dari part 1 sampe 3..hahaa jadi makanan di semarang yang berkesan apa cii?
    liat foto abby yang lompat gara2 kebanyakan gula...bikin ketawa2 bacanya..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanan yang berkesan kayaknya cuma Sate Babi hahahaha. Gak kreatif ya.

      Untungnya Abby moodnya bener2 bagus pas di sana. Jadi mama walaupun ga terlalu fit tetep bisa ikut happy.

      Delete
  20. Kalo ke Semarang, menu yang wajib dinikmati adalah Nasi Ayam, soalnya di Jakarta gak ada. Mirip sama Nasi Liwet, tapi sedikit beda. Biasanya makan di Nasi Ayam depan sekolah St. Yusup, tapi itu kalo udah siangan dikit pasti udah habis. Sekarang suka ke Nasi Ayam Bu Pini. Murah meriah enak. Tempatnya bukan restoran sih, dan jelas nggak ada baby chair, tapi Madeline sehat-sehat aja tuh diajak makan ngemper.

    Kalo ke Semarang justru gue males ke cafe-cafe yang lagi ngehits di Semarang. Abis cafe gitu di Jakarta banyak.

    Sebagai orang Jakarta, nggak ada lah istilah macet di Semarang. Kemana-mana deket, macet ya paling karena lampu merah aja, nggak sampe kayak macet yang gak gerak seperti di Jakarta. Kadang sampe bingung mau ngapain lagi karena waktu lama banget berjalannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin ini gak makan nasi ayam Ngel. Abis 1st day aja perut gue langsung bergejolak entah mengapa haha. Bu Pini terkenal banget ya? Udah ada bbrp yg mentioned.

      Btw, sepulang dr Semarang, Abby kena food poisoning. Gue gak tau smp skrg salah makan apa, sampe hrs puasa dulu dia n mnm pedialyte utk kuras krn nonstop muntah. Untungggg udah di Jakarta jd bs dibawa ke DSA langganan. Guenya jg muntah2 n ke dokter haha. Nasyibbbb..

      Nah iya tuh, gak macet2 gmn kan apalagi gak high season. Gue merasa dikerjain sm sopirnya haha.

      Delete
  21. Wahhh..malesin banget dapet supir rental kayak gitu ci.

    Saya kebetulan mampir ke tempat-tempat yang hampir persis sama dengan cici minggu lalu (San Poo Kong, toko Oen dsb) cuma saya beruntung dapet supir rental yang jauh lebih enak.

    Dia mau anter kemana saja, dari beli oleh-oleh ke Jl. Pandanaran, Istana briliant dst, kita sampai bulak balik Jl. Pemuda - Jl. Gajah Mada - Jl. Depok - Simpang lima dalam sehari 7-8 kali lho, macet tetapi ya supir sama sekali no comment dan ikut saja disuruh kemana :D

    Di San Poo Kong itu bisa masuk kedalam kalau bayar lagi 35rb kalau ga salah, atau beli dupa 10rb/org. Didalamnya ada relief didinding mengenai Laksamana Cheng Ho itu yang cukup bagus ci. Dulu 6 thn lalu saya ga masuk kedalam, cuma kali ini masuk dan memang bagus dalamnya.

    Untuk kuliner disemarang memang kalau menurut saya masih kalah dengan Jakarta. Waktu disana saya sempat beberapa kali makan di Rumah Makan Karuna di Jl. Depok. Itu resto vegetarian, cuma AYCE dan sayur-sayurnya lumayan enak (tahunya enak banget) dan fresh.

    Kata temen setelah balik, ternyata ada nasi ayam tersohor dideket simpang lima itu, yang walaupun emperan tetapi artis sampai gubernur Ganjar Pranowo langganan disana.

    Wingko babat ga beli ci? Di Bandeng Juwana juga ada kan Wingko Dyriana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukur deh km dpt sopir rental yang OK ya. Pdhl lg high season tp sopirnya bagus. Ini low season malah males. Haha.

      Nah itu dia keterangan di Sam Poo Kong kurang banget. Tapi memang cici jg ga mau kelamaan explore sih soalnya hujan terus. Tp seandainya ada opsi dr depan utk masuk lbh jauh, kan jd tau ya kalo bisa masuk. Taunya malah pas udah di Jakarta. Payah deh kurang komplit keterangannya.

      Iya temenku jg ksh tau soal nasi ayam langganan gubernur yg buka malem. Tp cici ga gitu brani makan yg emperan. Apalagi bawa unyil. Daya tahan org beda2 soalnya.

      Wingko babat kebetukan gak gitu doyan hahaha. Jd gak beli deh. Paling kl beli yg makan cici doang.

      Delete
  22. kalo ke sampokong kayak lagi di china yaa Le...hehehe, wahh bandeng juwana mah paling enak menurut gua di antara merek lainnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Juwana gak ada matinya. Enak dan durinya bener2 alus hehe. Suami gue ga doyan bandeng dr tmpt lain loh.

      Delete
  23. Merry Christmas ya Buuuu.. And Happy Birthday Abby! Hihihi..
    Bener loh Le, parah banget kemarin itu macetnya. Bersyukur banget mobil mertua gue mendadak mogok dan kita gak jadi berangkat ke Puncak.
    Ngebayanginnya aja uda horror, macet berjam-jam dengan anak kecil yang lagi super ngak bisa diem..

    Anyway, sopir rentalnya "keren" banget sih. Sampe emesh deh pengen dicubit (pake tang). Kalau lu masih perlu dia sampai malam, mungkin uda minta ganti sopir ya? Bikin rusak mood aja.
    Semarang memang kulinernya yang terkenal itu yang jorok-jorok Le (kata orang Semarang sih gitu)

    duh jadi pengen bandengnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Pet buat ucapan happy bdaynya juga. Waaahhh, jadi mogok pembawa berkah dong hahaha. Ke Puncak pas Natal mah itu = cari metong! Iya itu sopirnya ampun deh, kayak nggak niat service banget, dan ngga cocok jadi sopir rental. Bikin keki berat. Iya, yang jorok2 itu tapi susah kalau bawa unyil, apalagi gue gak bawa sus kemarin. Lagian perut gue lagi agak "cranky" hihihi.

      Delete
  24. Waduh Ci jadi tambah kangen pengen balik ke Semarang..
    Awal kuliah disana, tahun 2004 malah bandaranya lebih parah lho.. Ruang tunggu arah ke gate itu belum ada sama sekali. Jadi ya udah, semuanya umpel-umpelan di ruang tunggu yang model joglo itu. Malahan saya pas pertama kali masuk bandara, langsung nyelonong aja gitu lurus ke arah toilet, kelewatan ruang tunggunya yang harusnya belok ke kiri. Hihihiii.. mungil banget.

    Positif sopirnya ga recomended, cici dibohongi terus karena dianggap ga ngerti Semarang. Padahal dari hotel ke jalan Pandaranan itu dekat lho, memang agak macet dan susah parkir, tapi entah mengapa kalau beli oleh-oleh di Pandanarannya lebih dapet suasananya.. selain seru antri sambil rebutan.. sering banget ketemu artis ibukota yang lagi borong oleh-oleh juga. Maybe next time balik ke Semarang bisa lanjut lagi wiskulnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, ayo dong balik ke Semarang. Wah, gile, tadinya malah lebih kecil lagi? SADIS! Yang sekarang aja udah kecil banget buat kota sebesar Semarang.

      Sopirnya tuh kayak mau ngerjain orang ya, kayaknya mau kerja dikit tapi dapet bayaran full. Kalau cici sih cuek banget ketemu artis hahaha, cuma tetep aja sensasi belanja di jalan pusat oleh-oleh kan beda ya sama yang sepian. Next time balik ke Semarang harus siapin minuman lacto B sebanyak-banyaknya deh, supaya gak amburadul kayak kemarin.

      Delete
  25. asyiiiknya abby jalan2 lagi... btw kenapa gak cobain kuliner khas semarang ci? macem tahu gimbal atau soto2an gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau yang khas Semarang rata-rata di kaki lima dan agak jorok ya Tia. Cici gak bisa karena perut agak sensitif, plus bawa anak kecil jadi kudu nyaman tempatnya. Kalau yang jorok2 gitu kan biasa tempatnya pake kursi bakso, kursi panjang, atau lesehan ya hehehe. Kalau ngga bawa anak, boleh deh.

      Delete
  26. Merry xmas leony and fam...
    Servis di semarang masih kurang yaaa.. supirnya nyebelin yahh...
    Pdhal di semaran kemana2 deket dan ga macet. Wkt lama bgt berjalannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, servisnya masih khas "Pantura". Hahahaha. Tapi yg penting kemarin si Abby happy sih, moodnya cakep dr awal smp akhir.

      Delete
  27. Berarti nggak ada yang ngalahin supir Jogja lu dong yah hihihi...
    Gw ngiler enting2 cap klenteng tuh bisa sebungkus makan sendiri kemudian ngilu giginya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sopir Jogja gue oke pake bingits. Sopir Malang jg oke. Yg Semarang emg exceptional!!

      Tau gitu gue beliin lu ting2. Tp di Jakarta ada jg kan? Lumayan buat penggemukan lu. *abis gitu diabetes hahahaha*

      Delete
  28. Terakhir gw ke semarang pas gw kuliah semester satu le, ternyata banyak tempat yang mayan oke buat dikunjungin juga yah. At least bbrp tempat makan yang lu post ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wih udah lama banget berarti El. Tp msh mending lu. Gue malah baru kmrn ini hahaha. Tempat makannya so far gak ada yg super istimewa. Tapi boleh lah buat tujuan wisata, daerah sekitar Semarangnya bagus n adem. Semarangnya sih hot hot hot.

      Delete
  29. haha betul banget Le, di smrg itu yang enak yang pinggiran alias yg jorok2. Si grace pernah gw ajak makan soto tendaan, untungnya perutnya kuat :p
    Abby jarang jajan kali ya? makanya perutnya sensitip...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan jarang jajan Mel tapi kayaknya ngga pernah jajan hahaha. Tp makan kue lekker untungnya gak apa2 tuh. Aman. Cm memang bener perut dia agak sensi.

      Delete
  30. Wah bener ci untung gak pergi pas Natal, gila gilaan macetnya X((
    Aduh bacanya aja tuh udah kesel sama sopirnya. Mesti di tatar lagi tuh, masa kita yang nyewa kesana kesini gak bisa cuma gara gara males supirnya :/
    Iya mungkin kulinernya yg enak yg bener2 pinggiran dan cici ga bisa makan karena perutnya ga kuat. Penasaran sama loenpia nya, kesohor enaknya tuh. Untung ngikutin insting ya kalo engga ga dapet sama sekali deh...
    Hahaha Abbyyy kamu lucu banget sih, mengisi waktu luang nunggu yah jadi gak berasa ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah diduga sih May, soalnya Natal dan tahun baru ini kan long weekend gitu. Denger dari orang aja banyak banget yg mau ke luar kota, jadi udah kebayang hebohnya.

      Loenpia Semarang di Jakarta juga ada kok, tapi emang beda ya kalau beli langsung di sana, lebih manteb apalagi yg spesialnya.

      Si Abby mah emang anaknya asal dikasih hal baru jg bakalan sibuk sendiri. Emaknya yang lebih kebosenan.

      Delete
  31. Foto pake jurus bangau terbang itu apa ya maksudnya huahahahaha.
    Kelenteng Sam Poo Kongnya cakep ya buat foto, cukup instagrammable :P
    Happy New Year Ci Leony, Papi Abby dan Abby! Semoga jadi tahun yang penuh sukacita untuk kita semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah, mungkin terinspirasi dari Taichi Master :P.

      Waduh, di lokasi kelenteng segede gitu, tak terbilang alaynya brapa. Tongsis everywhere! Plus buang sampahnya itu loh, khas alay banget. Ngerasa udah masuk bayar, jadi boleh nyampah seenaknya.

      Amin amin! Met taun baru jg!

      Delete