Saturday, December 19, 2015

Abby Tamasya Ke Semarang - Bagian 1

Bertemu lagi dalam edisi Abby Tamasya! Lah, kok tamasya lagi? Kali ini tamasyanya singkat kok, cuma over the weekend, ke Semarang, Bandungan, dan Ambarawa. Jadi seperti tahun lalu, pas kita anniversary, kan kita ngadain perayaan singkat dengan jalan-jalan bertiga ke Kuala Lumpur, lalu sempet kepikiran untuk jadiin trip singkat ini sebuah tradisi tahunan tiap anniversary. Kali ini tadinya sempet ngerasa, ya sudahlah ya, gak usah pergi-pergi lagi. Badan juga masih ngerentek habis balik dari Jepang. Tapi ngga tau kenapa, kepingin banget kunjungan ke Semarang, soalnya penasaran juga, masak sih ibukota Jawa Tengah nggak pernah saya pergiin? Apalagi ada patung Maria Assumpta yang baru saja diresmikan Agustus 2015 lalu di Ambarawa yang katanya merupakan patung Bunda Maria terbesar di dunia. Cuma untuk trip yang kali ini kita ngga ngoyo, alias kalau sempet ya kita berangkat, kalau nggak ada kesempatan, ya udah gak usah dipaksain.

Bener aja, tiap weekend kerjaan kita kondangan melulu! Giliran kita siap beli tiket, system pembelian di web Garuda Indonesia pas lagi down buat maintenance, hahaha. Pas giliran pesen hotel, salah masukin tanggal! Bedanya sebulan pas pula! Untung pesen langsung sama web resmi hotel-nya, jadi bisa langsung dicancel (sisa waktu 10 menit doang sebelum kena full charge). Giliran mau pesen mobil, dapat rentalnya agak-agak ngeselin karena naikin harga di atas rate yg tertera di website. Tapi namanya udah jodoh, kita tetap berangkat dong. Yay! Jadilah, tanggal 4-6 Desember 2015 kemarin, kita liburan bertiga. Si Sus gak ikut, lantaran kuliah tiap weekend. Gimana perjalanannya? Yuk disimak!

Jumat, 4 Desember 2015

Perjalanan kali ini, fotonya si Abby makin banyak aja deh. Soalnya anaknya makin bisa bergaya aja, sementara mamanya semakin mati gaya. Maklum mamanya udah tuwir, apalagi mudanya udah kebanyakan gaya hahaha. Sebelum brangkat pose dulu ya, By!

Mama paling okeeee!! *tentu saja captionnya begitu soalnya karangan emaknya*

Papa juga okeeee!! 

Gayanya ampun dah, tangan masuk celana kanan kiri. Berhubung perginya sebentar, kita pakai 1 koper ukuran sedang buat bertiga, dan masih oblak alias kosong melompong.
Siang itu, suami saya cuma kerja setengah hari, dan siangnya sehabis jam makan, kita langsung berangkat ke Bandara Soekarno Hatta. Seperti biasa, kita menggunakan jasa Golden Bird yang lagi ada harga promo, dengan Kijang Innova hanya IDR 180,000 saja sekali jalan, sudah termasuk tol (belum termasuk tip). Kita selalu puas dengan pelayanan Golden Bird. Mobilnya baru, bersih, sopirnya ramah dan sopan.
Masuk lounge dulu, dan sambil nunggu, anaknya gak berhenti nyemilin cheese sticks. 

Nyemil cheese sticks, minum orange juice, as usual, kalo liburan, makan mah yang anaknya doyan aja dah. Tapi kali ini udah gak bawa malkist kok. Soalnya kan kalau anaknya kepingin, tinggal nemplok di toko terdekat hihihi.

Sementara, Mama Papa-nya Abby nyemil makanan "khas" lounge di terminal 2F yaituuuu.. tahu goreng dan bala-bala.

Kalau sudah sampai di gate, selalu deh kerjaannya nemplok di jendela sambil ngelihatin pesawat. 
Ada kejadian ngeselin tapi lucu pas lagi di gate ini. Waktu itu kru Garuda kan memanggil penumpang executive class dan penumpang yang berpergian dengan anak kecil dulu ya. Kemudian baru disebutkan boarding berdasarkan urutan nomor kursi. Tapi namanya di Indonesia, semua penumpang gak peduli, berebutan masuk udah kayak di terminal bus AKAP. Sementara, saya yang beneran bawa anak kecil dan mestinya masuk duluan, malah terhalang. Dasar nekad, saya sodok dari samping, terus saya ngomong rada kenceng ke petugas yang nyobek boarding pass, "Pak, bukannya mestinya anak-anak dulu yang diprioritaskan? Lagian ini juga urutan nomer kursi belum dipanggil." Bapaknya dengan muka datar cuma bisa bilang, "Yah begini deh bu, orang sini mana bisa diatur sih?". Bayangin ya, petugas bandara aja udah bener-bener nggak bisa ngatur penumpang yang brutal loh hahaha. Serasa udah kepasrahan tingkat tinggi, pokoknya yang penting dia sobek boarding pass dan semua orang bisa masuk. Boro-boro masuk berdasarkan urutan prioritas atau nomer kursi. Walaupun nihhhh... sebenernya bisa banget loh petugas menertibkan, Misalnya, dengan menolak orang-orang masuk saat nomer kursinya belum dipanggil. Kan lama-lama orang jadi sadar sendiri (walau mungkin butuh waktu tahunan). Mirip-mirip lah sama orang yang sekarang sudah paham kalau bikin antrian di kamar kecil itu cukup 1 line untuk seluruh pintu, bukan 1 pintu 1 antrian.


Mukanya serius amat sih, udah bica baca ya, By?

Yay, nambah lagi koleksi mainan dari Garuda. Yang ini badak cula satu. Namanya Badu, si Badak Jawa. So far Abby baru punya Oru si Orang Utan. Kalau sebelumnya masih yang koleksi lama mainannya.

Baru aja pesawat ini take-off, nggak lama anaknya langsung zzz. 

Hari ini snacknya roti abon gulung sama cookies. 

Pas baru bangun, langsung makan choco chip cookie 2 biji.

Entah lagi nonton apa kok ketawanya seru kayak gini. Kayaknya sih Kung Fu Panda short feature. 
Penerbangan ke Semarang hanya memakan waktu 48 menit saja (tapi kok harga tiketnya sama ya kayak ke Solo atau Yogya yang jauhan dikit hahaha). Saking kecilnya Bandara Ahmad Yani, kita sampai gak dapat tempat parkir di Bandara, dan terpaksa muter-muter dulu di udara selama lebih kurang 20 menit. Untung akhirnya bisa mendarat juga.

Pas kita mendarat, suasananya masih basah-basah sehabis hujan, tapi lembabnya ampun-ampunan.

Kota segede Semarang ini, bandaranya mungil banget, dan masih sangat tradisional. Tapi yang saya suka, kata sambutan di terminal kedatangan itu. "Selamat Datang, Semoga Allah Rahmati Kita." 

Saking mungilnya, belt itu cuma 1, puterannya kecil, dan lumayan lama nunggunya padahal sudah masuk priority baggage. Kebayang sumpeknya kayak apa, apalagi di situ ada toilet yang baunya agak-agak nembus sampai keluar. Bener apa yang temen-temen Semarang saya bilang, gak gitu betah berlama-lama di bandara sini. Jadi saya nunggu agak di dekat pintu keluar, sementara suami nunggu di dekat belt.
Kejadian kocak lagi, saya kan pesen shuttle ya dari tempat saya menginap. Pas keluar pintu, saya lihat petugas hotelnya sudah bawa tulisan yang isinya dua nama. Yang pertama nama orang bule, yang kedua tuh nama saya. Si bule-nya itu sudah duluan nunggu di luar. Kemudian, si mas petugasnya itu matanya masih memandang jauhhhh, padahal saya tuh ada di depan matanya dia. Bahkan saya dadah-dadah ke dia, tapi matanya masih mandang jauh ke dalam. Akhirnya saya beneran deketin sampai jarak muka ke muka, dan dia masih agak gak sadar, sampai saya bilang, "Mas, ini saya mas, Leony!". Terus si mas-nya kayak kaget sambil ketawa. Jadi dia itu ngebayangin, Leony itu semacem bule lain gitu, bukan orang Indonesia. Ya bisa jadi sih, lantaran kan saya juga BuLe = Bu Leony. Huahahaha.

Tuh yang di troli, bawaan si bule yang bakalan 1 shuttle sama saya, banyak abis, isinya contoh furniture buat dibikin di Jepara. Sementara saya cuma bawa koper sebiji sama car seat hihihi. Jomplang. 

Dan beginilah suasana nunggu di depan Bandara. Macet, penuh, sumpek, mantaaaabbb!! Huahahhaha. Itu sopir kita sampai gak bisa mepetin mobil ke sisi pinggir loh. Jadi si sopir cuma bisa ambil mobil, stop di seberang, dan kita dorong barang sampai ke mobil melewati mobil2 yang "parkir masal" di depan bandara.  

Mau keluar dari Bandara juga sami mawon. Macet dan mandek. Sebenarnya jarak bandara ke pusat kota tuh deket banget, kurang dari 10 km. Tapi berhubung macet, ya jadi nggak cepat-cepat banget. Untung setelah masuk kota, lancar lagi.

Dan inilah hotel tempat kita menginap di Semarang. Dari jalan, bisa keliatan tuh orang-orang yang lagi fitness di lantai atas dan menatap ke jalanan. Lucunya, setiap kali balik ke hotel dan si Abby nengok ke atas, pasti dia ngomong "Orang pada olah raga!" SETIAP KALI LOH!
Selama 2 malam di Semarang, kita menginap di Crowne Plaza Hotel. Di Semarang, hotel bintang 5 tidak sebanyak di Yogyakarta, jadi opsinya tidak terlalu banyak. Kata teman-teman yang orang Semarang plus kata Trip Advisor, ini sih hotel yang terbaik yang ada di Semarang. Lokasinya tepat di atas Mal Paragon yang merupakan mal paling hip di Semarang, jadi mau cari apapun gampang, tapi ternyata tidak terlalu menguntungkan buat kita, karena tiap kali mau masuk dan keluar hotel, pasti ketemu macet. Rate hotel di Semarang sendiri, bisa dikatakan masih tidak terlalu menohok. Karena saya pesan hotelnya mendadak alias seminggu sebelum berangkat, plus okupansi hotel di akhir pekan itu agak tinggi, untuk King Deluxe Room (lantai lbh tinggi dibanding Superior Room) plus sarapan, saya mendapatkan rate di USD 153 (IDR 2,100,000-an) untuk 2 malam. Katanya sih, kalau pesan jauh-jauh hari dan bukan akhir pekan, ratenya bisa lebih murah. Saya pesan langsung di web resmi hotel,  dan untung sekali saya memesan direct, lantaran sempat salah tanggal dan semestinya tidak bisa diganti, tapi ditolong sama pihak hotelnya. Bayangin, pas nyadar salah itu pukul 17.50, dan masih bisa ketolong 10 menit sebelum kartu kredit saya kena full charge di pukul 18.00 hihihi. Coba kalau pesan sama pihak ke-3, bisa beneran gak balik deh. Phew!

Lobbynya sangat modern dan lega.

Langsung deh anak kecil ini explore kanan kiri. 

Welcome drink infused waternya bisa ambil sendiri

Ini lobby dari arah pintu masuk. Berhubung hotelnya hip, sering jadi tempat resepsi juga nih di Semarang. Bagusnya, liftnya betul-betul di split antara yang menuju ke ballroom dengan yang menuju ke kamar-kamar. 

Area depan lift untuk penghuni kamar, terdapat banyak contemporary statues.

Ini reception untuk IHG elite member. Jujur saya lupa kapan mulai daftarnya (pikun). Tapi lumayan gak usah berdiri di counter, kemudian dpt privilege discount-discount selama stay di sana kalau mau digunakan.

Kamarnya sendiri sangat nyaman, ukuran cukup luas. Belum apa-apa duvetnya udah brantakan gara-gara diguling2 Abby. Dan yang saya seneng, baby cot-nya sudah nangkring dengan manis di sisi ranjang. 

Tapi yang paling unik ini adalah kamar mandinya! Buat yang honeymoon, manteb lah, itu pintunya kalau dibuka semua, langsung bablas ke ranjang hihihihi. 

Shower room lengkap dengan rain shower

Toilet bowl tepat di sebelah shower room. Jadi mungkin yang honeymoon bisa saling melirik manja saat yang satu lagi BAB dan satunya lagi mandi *skenario asal jadi*

Bathub yang langsung bablas kelihatan dari dalam kamar kalau pintu nggak ditutup. Designnya unik banget deh pokoknya.

Si Abby lagi sibuk ngegratak. Intinya semua perlengkapan standar hotel ada semua deh. Bisa dibilang kalau untuk urusan kamar, saya puas. 

Standard Amenities, komplit juga, standard IHG semua.

Baby cot-nya standard, lengkap dengan bantal bayi.

Pemandangan dari kamar kita di Lantai 11. Hotel ini cuma ada 12 lantai dan kamarnya dimulai dari lantai 8. Lantai 1-6 itu mall, lantai 7 itu ballrooms, kolam renang, dan restaurants.

Mood anaknya bagus banget deh, happy terus!

Sampai gak bisa diem begitu, pokoknya maunya guling-gulingan dan ngegratak.

Ini complimentary juice untuk IHG elite member, lumayan banget, apalagi Abby doyan. 
Setelah istirahat sebentar, malam itu, kita dijemput sama duta besar Semarang dan keluarganya yaitu si Teph a.k.a. Nyonya Kecil yang komplit hadir dengan suami dan anak-anak tercinta. Seneng banget deh bisa ketemu mereka secara full team, dijemput, dan diajakin ke tempat nangkring paling hits satu Semarang dari jaman baheula sampai sekarang yaitu Warung Semawis di daerah Chinatown-nya Semarang. Yang paling happy tak terkira tentulah Abby, karena bisa ketemu dua cowok ganteng yaitu Koko Wesley dan Dede James.

Beruntung banget kita malam itu, karena habis hujan, nyari parkirnya langsung cluk dapet, dan menurut tuan rumah sih, malam itu tidak seramai biasanya, jadi masih lumayan nyaman untuk bawa anak-anak. Kalau bawa stroller sih agak susah ya, soalnya kan banyak banget orangnya. 
 Sepanjang jalan di Semawis ini, isinya orang dagang semua, mulai dari dagang makanan, minuman, sampai pakaian. Tapi yang jual pakaian ada di ujung satunya. Makanannya beragam banget. Walaupun ini daerah Pecinan, banyak banget yang justru jualan makanan modern untuk anak-anak muda. Bahkan nih, yang dagang kebanyakan bukan orang keturunan Tionghoa loh.

Es Teler Durian Pak Aris, yang sempat bikin kita kecele.

Pisang Penyet. Asli itu kata-katanya kocak abis. "TIDAK BUKA CABANG. RIBET!" Huhahahaha.

Suasana Warung semawis di waktu malam, ramai dan seru, dengan berbagai kuliner. 

Tuh kan, jajanannya modern banget, yang ini jual Pearl Tea ala Thailand dan Churros

Dan pemandangan kayak gini itu biasa. Ruko dibuka lebar-lebar, ada orang tua-tua sedang karaoke dengan sound system terdengar sampai ke luar.

Soto ayam ini kayaknya seru banget, banyak cemilannya pula!

Sate ayam, tuh lengkap dengan jerohan dan telor muda-nya. 

Nasi ayam semarangan lengkap dengan lauk-pauk yang menggoda.
Pas mau makan saya dilema banget. Dilema mau makan apa, soalnya semua serba menggoda, tapi masih mikir-mikir ada air mengalir atau ngga buat bersihin alat makannya. Padahal yang enak-enak itu kan katanya yang jorok-jorok ya. Tapi kali ini kan saya bawa unyil, plus saya dan suami tuh suka rada sensitif perutnya. Jadi lirik-lirik dulu, tempat mana yang kira-kira wadah makannya itu sekali pakai buang, bahkan kalau perlu utensilsnya yang sekali pakai buang supaya tidak perlu ada proses mencuci. Makanannya kalau bisa yang baru dimatangkan saat kita pesan, jadi bukan tipe yang sudah nangkring lama di luar dan nggak dimasak lagi. Ribet ya? Biarin deh, demi kesejahteraan bersama, pokoknya resikonya dikurangin. Minum juga pakai air dlm botol kemasan aja haha.

Dan pilihan kita jatuh kemari nih, Ayam Penyet! Pilih-pilih, terus nanti digorengin sesuai dengan yang kita pesan.

Habis mesen ayam, kita muter-muter dikit buat nyari makanan lain, dan nemu tempat karaoke umum kayak gini nih. Ada  TV dan sound system, pokonya tinggal bayar, nanti si bapaknya puterin lagu sesuai request. Kencengnya membahana deh. Bener-bener hiburan rakyat. Untungnya suaranya mostly cakep-cakep loh walaupun banyak yang udah jompo. Udah kayak mantan Indonesian Idol semua.

Tahu goreng, tempe goreng, sama 2 potong paha ayam goreng. Sambelnya itu fresh baru ngulek di tempat. Saya cuma brani cowel dikitttt.. alamak pedesnya! Cukup sudah gak lanjut pake sambel. Ayam gorengnya enak banget dan empuk.

Ayam bakar, tampangnya menggoda, tapi enakan ayam gorengnya. 

Pepes udang. Ini juga pedes tapi masih bisa ditolerir. Enak dimakan pakai nasi panas. 

Koko Wesley lagi sibuk nyusunin botol air mineral.

Baru pertama nih Abby makan pakai kursi plastik bakso hihihi. Mamanya tiup-tiup nasi panas, kasih makan pake ayam goreng.

Untung ada Koko Wesley, jadi anteng banget dua anak ini duduk bareng.

Best dish of the night! Sate Babi Cik Lian! Serius endang bambang! 
Kisah pesanan Sate Babi ini lucu banget deh. Saya kan nanya sama suaminya Teph, sate babi yang enak yang mana (soalnya ada beberapa tukang sate), lalu saya dikasih tau untuk ke Cik Lian ini. Saya pesan 1 porsi. Suami Teph jg pesan 1 porsi. Jadi total 2 porsi kan ya. Kemudian saat kita makan, yang dateng itu kok 4 porsi?? Banyak benerrrr... Long story short, setelah ditelusuri, sebelum suami Teph pesen, Teph udah pesen juga 2 porsi buat dimakan rame-rame. Ealahhhh dobel! Hihihihi. Jadi deh, mereka bungkus bawa pulang. Tapi beneran deh, ini sate enak banget, juicy banget, dan gak rempong makan pake tusuknya, soalnya udah dilepasin semua. Seporsinya kalau nggak salah IDR 55,000. Recommended!


Kita juga sempet beli ini, ayam goreng model ShinLin KW 2. Pikiran supaya Abby tambah semangat makannya.

Tuh penampakannya, mirip2 gitu kan? Tapi rasanya amburadul, dan Abby gak doyan hahaha. Jadi deh emak bapaknya lagi yang ngabisin. 
Selesai makan, saya sama Teph itu nyari tukang Es Duren Cong Lik yang katanya legendaris. Berhubung tadi sempet lihat ada gerobak duren, kita pada sok yakin itu tukang es ada di sisi ujung satu pas kita masuk tadi. Jadilah kita jalan dari lokasi ayam penyet di ujung satu, balik ke ujung satunya. Ternyata eh ternyata, gerobak duren tadi bukan Cong Lik dong! Pas nanya orang, katanya Cong Lik itu di ujung satunya. Jadi deh kita balik lagi ke arah ayam penyet, dan tebak saudara saudari, Cong Lik itu posisinya di SEBELAH ayam penyet! Hahahahah. Mata udah siwer beneran! Jadi kita jalan bolak balik itu buat apa toh? Anggep aja deh ya buat nurunin makanan *menghibur diri*

Pas mau nyari es duren buat dessert, ngelewatin lagi nih tempat karaoke tadi. Lihatlah dua ibu-ibu ini lagi karaoke. Yang pake baju biru kayaknya menikmati banget, entah mic-nya udah ngadep mana.

Dan inilah, the legendary Es Duren Cong Lik. Ada agar-agar, kelapa, biji delima, buah lontar, dan yang jelas, duren plus eskrim durennya.

Kalau mau makan di tempat bisa pilih pakai piring kecil beling. Tapi saya milih pakai cup aja supaya lebih "aman" plus bisa dibawa jalan kalau nggak habis. Rasanya gimana? Enak, tapi kayaknya enaknya lebih ke arah nostalgia bagi orang Semarang. Menurut saya sendiri, banyak yang lebih enak hihihi. 1 porsi harganya IDR 20,000.

Sementara emak-emak pada makan es duren, anak-anak ini main dengan seru. Senyumnya ceria semua.

Ayo Koko Wesley, salaman kok sambil meletttt hihihi.

Ayo James lirik-lirik cewek yaaa?? 

Naik kereta api..tut tut tut... Bahagianya jadi anak kecil :)

Nyonya Kecil yang cantik. Kecil-kecil anaknya dua cowok loh!

Selamat tinggal Pecinan Semarang, suatu saat nanti kita kembali lagi ya!
Malam itu, kita dianter lagi ke hotel sama Teph dan keluarga. Full service ya Teph, thanks! Perut kenyang, hati senang! Abby juga happy sekali dengan teman barunya, especially sama Koko Wesley karena mirip dua-duanya bawel hihihi. Terus besok kita mau kemana? Ditungguin aja ya ceritanya.

55 comments:

  1. Wuihhh.. Happy anniversary dulu donggg.. Langgeng terusss yahhh..

    Btw menarik amat itu yg karoke yah, gw pikir penyanyi nya dandan gt hihihi

    Lengkap Leee ceritanya.. Mantap :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Ye. Udah sebulan berlalu haha. Karaokenya tuh karaoke rakyat. Siapa aja bisa partisipasi. Walau jelek gitu tempatnya, yang mau nyanyi nunggu giliran loh hehe.

      Delete
  2. Mamaku orang semarang tp anak2 belum pernah ke semarang dong hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gitu harus dijadualin Bon ke Semarang. Ngunjungi kampung halaman neneknya hehe.

      Delete
  3. Aduh itu bandara Semarang emang parah banget. Udah kayak terminal bis. Lounge-nya aja payah. Makanya gue selalu ke bandara mepet-mepet, biar gak perlu nunggu lama-lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Bener Ngel. Tapiiiii.. menurut gue Bandar Yogya lebih paraaahh. Hihihi. Nah lu bayangin deh kayak apa.

      Delete
  4. Seperti biasa, ceritanya lengkap ci. Ditunggu lanjuran ceritanya ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip deh. Tp hawa2 liburan udah mulai merasuk nih. Semoga ga males hahaha.

      Delete
  5. Waaah... Kebetulan banget nih liburan natal besok mau jalan ke Solo (nikahan sodara), Jogja (main ke rumah ipar) n ke Semarang (ke rumah mertua). Lumayan nih blognya cici jd referensi kuliner.hihi
    Pinginnya sih nginep hotel kayak cici, tp berhubung kunjungan ke mertua n saudara2 jd nginepnya di rumah ga enak hari kalo nginep d hotel.
    Ditunggu cerita part 2 dst ya cii..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Solo dan Yogya bisa dilihat di Abby Tamasya yg serial sebelumnya ya hehe.

      Kalau ada rumah mertua sih tinggal di rumah mertua aja (walau terkadang blm tentu asik ya hahaha). Lagian pas high season kamarnya jg pasti penuh n harganya lbh mahal. Mayan irit kl ga stay di hotel.

      Delete
  6. wah ketemuan sama si nyonya kecil juga toh....asikk Le, anniversarynya dibikin annual trip gituu....hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Ci. Seneng banget ada yg nyambut hahahaha.

      Maunya gitu ci. Tapi pasti lama2 kan liat sikon ya hehe. Skrg anak masih kecil. Kalau ud banyak kegiatan, ribet pastinya.

      Delete
  7. Asik bener cii jalan2 teruuss :) lanjutinlah *yg jepang aja part2 terakhir lom baca selesai T__T*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik tapi cape juga haha.

      Nah kalau gitu baca dulu yang Jepangnya. Nanti baru baca lagi yang ini hehe. Tenang, masih lbh cape yang nulis kok drpd yang baca.

      Delete
  8. huahh td gw nulis komen panjang malah ilangg..

    Ngulang dulu:
    Akhirnya ditulis ya Le hihihi, jatim udah jabar udah jateng sudah, abis ini tahun depan kliling nusantara lagi dan kliling dunia ya wkwkwk.

    Gw gatau lho klo lu cari air mengalir hihihi, biasanya warungan gitu emang ga pake keran. Karena tinggal disini, jadi perut kita uda kebal kali ya. Tapi emang kadang klo orang luar kota / lama tinggal di Luar Negri trus makan warungan, bisa diare hehehe.

    Kamarnya kliatannya bagus ya, gw mala ga perna tau kamarnya paragon kaya apa.

    Kapan2 ketemu lagi ya Le. Abby maen2 lg ya ama koko wes n james ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, masih ciong ya wordpress sama blogger. Jadi sebelum lu post, lu kudu copy dulu Teph, buat jaga2 :P.

      Gue kan agak clueless ya Teph soal Semawis, gue ga tau kalau itu tipe non permanen haha. Gue kira tipe yang banyak warung/ tempat makan ruko sepanjang jalan gitu hahaha. Harap maklum. Kemarin itu kita jaga-jaga doang si Teph, kalo lagi travel keluar kota kan lebih risky seandainya kena hihi. Bisa rusak acara. Tp sebenernya agak-agak ngiler juga lohhh.

      Kamarnya oke sih, kita lumayan puas, sesuai harga lah. Sizenya memang gak bisa dibilang luas banget, tapi cukup buat kita yg berdua sm toddler 1.

      Iya sip, semoga bisa ketemu lagi ya Teph sama koko2 ganteng. Abby jg seneng kok.

      Delete
  9. taon depan anniversarynya ke bangka yak? hhehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu Afun mau sponsorin akomodasi sama meal lengkap ya? Hihihi.

      Delete
  10. Wah, terbit juga Ci post Abby tamasya ke Semarangnya :)
    Pas ga sengaja liat post Ci Teph di IG, eh ada Abby, makanya menantikan ceritanya Cici post. Btw, Cici ga pake IG ya?

    Aku rencana ntar sincia mau jalan ke Solo dan Semarang Ci, setelah tahun lalu jadi batal karena harus operasi usus buntu, mudah-mudahan kali ini berjalan lancar.:D
    Jadi post Cici bisa jadi referensi nih. Thanks ya Ci, seperti biasa post Cici selalu kumplit deh :D

    Ditunggu cerita selanjutnya ya Ci. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woahhhh... Ternyata udah duluan tau ya kalo cici ke Semarang hihihi. Cici gak pake IG. Sudah cukup punya socmed blog aja udah puyeng. No IG, no Twitter.

      Yang ke Semarang ini, cici gak terlalu wisata kuliner sih, biasa-biasa saja. Trip pendek, jadi gak gimana research. Sip, ditunggu ya!

      Delete
    2. Iya ci, udah lama ga buka IG, sekalinya liat IG loh-loh kok ada Abby di IG ny ci Teph. Makanya di post sebelumnya aku nanyain Cici kapan keluarnya postingan Semarang :D

      Sip ci, selalu dinanti postnya. Semoga pas aku ke Semarang, semawisnya buka, kalau biasa kan dia buka cuma pas weekend,, soalnya aku nyampe Semarangnya pas hari pertama sincia, yang mana adalah hari Senin :(

      Delete
  11. Happy anniversary ya Buk. (Telat banget sih, akika).
    G baca-baca dari kisah Abby jalan-jalan ke Jepun sampe yang ini. Keknya Abby bahagia banget ya ke Semarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Fel! Gak telat kok, baru gue post belum lama anniversarynya hihihi. Ketutup sama postingan Jepang. Abby kalau trip rata-rata selalu bahagia. Asal jangan dibawa ke yang sempit2 aja.

      Delete
  12. Ayo ayo ayo... lanjutkannnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum kumpulin poto, Madam. Udah masuk hawa liburan a.k.a males hahaha.

      Delete
  13. Hotel atas mall itu emang paling bagus setauku, dan ternyata emang bagus dan nyaman banget ya. Ga sabar pingin tau semarang ada apa aja ya? Kapan lalu ke semarang, mall paragon belum ada, jadi nginepnya di Novotel, trus kulinernya di es duren cong lik dan makan sate pinggir jalan yang banyak banget orang jualannya. Trus no clue dah mau ngapain lagi....jadi ditunggu reviewnya yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hotelnya sih emang bagus dan nyaman, tapi akses keluar masuknya macet, jadi suka kebuang waktu. Kayaknya yang pinggir jalan banyak banget orang itu, kemungkinan kamu ke Semawis juga hihihi. Memang semarang tidak terlalu banyak juga sih yang bisa dijelajahi. Harus keluar kota dikit :). Tungguin ya yg selanjutnya.

      Delete
  14. Huahaha yang pose oke itu bikin aku cekikikan padahal baru awal postingan ya :P
    glek itu sate babi asyik banget ya, ga repot juga gigit-gigit dari tusuknya ampe mulut belepotan, karena tinggal disendok aja. *masukin semarang dalam wishlist*
    Wesley ganteng bangetttt hahaha. Pas ya mereka bertiga tingginya kayak tangga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu beneran Sate Babinya enak dan empuk banget loh. Entah pake bumbu apa, rasanya sih sederhana kayak pake kecap thok, cuma ada yang beda.

      Nah tuh mana si Teph, anaknya ada yang bilang ganteng lagi tuhhhh... Iya kayak tangga, memang umurnya jg urutan hehe. 6, hampir 3, dan 2.

      Delete
  15. gua terakhir ke semarang waktu masih sd hahahaha... uda ga inget apa2... yang gua inget cuma pergi naik pesawat pulang naik kereta... hahaha...

    biasanya, orang2 suka rebutan naik pesawat buat tag bagasi kabin hehehe... kalo belakangan masuk, bagasinya kan suka uda pada full... makanya gua kalo pergi naik pesawat, mending semua masukin ke bagasi, biar ga usa repot di dalem pesawatnya hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya ya gue mah ngerasa yg rebut2an tag bagasi tuh lbh ke arah yg budget airlines lantaran ga mau bayar bagasi haha. Atau emang typical org Indonesia kali ya suka males tunggu baggage claim, bawa oleh2 brantakan pula dan masuk ke kabin.

      Gue sendiri males bawa banyak barang ke kabin. Kaga ringkes.

      Delete
  16. duh..selalu ngiler deh kalo liat wiskulnya Abby tamasya..apalagi sa-bab (sate babi) nya...nyumm...
    seru banget ya karaoke jalanan gitu..cuma kalo ada yang suaranya kacau gimana ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Buat yg bs makan b2 jadi nyam2 ya. Kalo gak bisa jadi manyun. Hihi.

      Kalau suaranya brantakan, ya ditanggung rame2. Anggep aja radio rusak. Fokus terus ke makanan.

      Delete
    2. hihihi..iya, saya jadi pengen makan dehhh..
      tapi pose Abby yang jempol itu cute bangetttt..pengen nowel pipinya :)

      Delete
  17. Sebenernya kalo lo sering keliling indonesia semua bandaranya mirip2 sih. Bandara semarang kan emang lagi mau diperluas tuh, yah lumayanlah ya ada niat improvement hehehe
    gw ke semawis cuma 1x dan gak nyoba apa2 loh gara2 bingung kebanyakan pilihan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia.. gue lumayan sering berpergian, tp buat kota besar, Semarang termasuk lumayan overcapacity banget n kuno. Kalau kotanya kecil dan bandara kecil, gue masih maklumin. Gue udah liat tuh plannya moga2 beneran diperluas jd 7 kali lipat.

      Di Semawis gue jg pusing milihnya hahaha. Banyakan makanan modern n aneh2 haha.

      Delete
  18. wuaah asik bener deh jalan-jalan teruss..
    Si sepatu orens lo itu uda kayaknya mantep banget ya, ngikut terus kemana-mana. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... terus kmrn gue cek blakangnya udah nglotok dong. Haha. Biasa gue gitu. Pake sepatu smp ngelotok. Ternyata merek lumayan tak menjamin keawetan hahaha.

      Delete
  19. The First, Happy anniversary ya ci Leony :) Bahagia terus dahh..
    Ngomongin airport Semarang, dulu perna dinas ke Semarang, dan pas kami mau balik Jakarta itu ruang tunggunya dahsyat dah, Lounge full sampe uda ga bisa terima orang masuk lagi karena mereka yang pake fasilitas lounge juga sampe berdiri di dpn pintu, Ruang tunggu saking penuhnya uda sumpek, AC ga berasa, dan karena pesawat sore di hari Jumat, bau keringetnya orang uda campur aduk rasa nano nano deh, mabok sampe uda ga bisa ditanya. Mau keluar juga bingung mau kemana, pesawat delay.. Aduh kayanya berkeliling beberapa pulau pulau ini pengalaman paling sadis di airport..

    Kalo uda bawa baby holiday, asal anak happy mommy pasti happy ya ci :) Ditungguin kelanjutan nya ya ci :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks, Nov. Emang bener ya sangat over capacity jd ga nyaman. Bandara kecil gak masalah buat sy asal sesuai kapasitas. Kalau kayak cendol gitu kan ga enak banget. Kmrn sih cici ga pake fasilitas loungenya pas pulang minggu. Ga napsu haha. Pas cici sampe kan jumat sore tuh. Brasa banget sumpeknya.

      Iya. Si Abby moodnya bagus banget selama 3 hari di Semarang dan sekitarnya. Jd mama ikut senang.

      Delete
  20. Haizz...jalan2 lagi Le. Asyik bener. Foto Abby juga bahagia poll deh, he he. Ketemu temen cowok ganteng lagi si Abby, he he. Paling asyik wiskul jajanan begitu ya. Bingung mau mesen apa aja tapi bingung yang menyenangkan. Rasanya semua dipengenin. Abby masih nyaman tidur di baby cot? Weekend kemarin gue weekend getaway ke Gran Melia, eh.., baby cot sudah pas2an untuk Aimee. Udah gak nyaman dia tidur di baby cot. Berikut2nya bisa repot kalau mau nginap2 lagi, he he.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan2 deket aja, Jul. Sekalian ke Gua Maria. Ngenalin anak sama Jawa hahahah. Aku malah bingung kmrn takut laper mata atau takut mules.

      Abby jg pas di sana bobonya di ranjangku pas malam pertama. Baru kita pindahin ke cot. Pas malam kedua, dia capek kali ya jd lgsg pules. Kl di rumah skrg dia bobo di ranjang gede di kamarnya sendiri. Crib gedenya aku pepetin buat pelindung haha.

      Delete
  21. Gileee kuliner nya mantap banget ya ci. Tapi emang karna faktor U juga kali ya, aku sekarang kalo kukliner milih2. Biar keliatan enak kalo jorok pasti langsung mundur ga jadi nyobain. Yah daripada entar sakit, kan berabe ya. kuliner ga seberapa, bayar bill dokternya bikin meringis hahaha...
    Itu Abby mukanya ekspresif banget yaaa, lucu :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, justru cici ngerasanya kurang explore nih pas di Semarang. Bukan soal bayar dokternya sih, tapi lebih serem kalau liburannya jadi kagak enak gara-gara sakit. Berabenya dobel.

      Abby tambah lama emang tambah bergaya, entah dapet dari mana -_- *emaknya gak jago gaya loh*

      Delete
  22. Cii liat foto abby yang pertama itu keliatannya abby udah tambah tinggi yaa..klo diliat trip per trip keliatan bedanya..hehe
    sate babinya maknyuss bangett kynyaa...bumbunya sampe nyerep bangett..
    ci teph nyonya kecill emang cantikkk yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap trip tambah gede dong, Li, kan dikasih makan hahahahaha. Sate babinya tuh padahal cuma kayak pake bumbu kecap. Tapi wangi banget deh!

      Teph emang cantik, mesti sering2 kunjungan kemari dia, biar tau banyak yg muji hahahaha.

      Delete
  23. Kulinernya mantep Ci hehehehehe, btw cici itu es durian plus durian nya ya wkwkwkwkwkwk bener2 bikin ngiler.
    btw Abby makin cantik Ci, hehehehe banyak yg lirik2 deh nanti klo ud gede nanti.
    Hotelnya keren Ci, suka liat suasananya cozy gt.
    Aq dulu ke semarang cm lintas aja blm sempet mampir liat postingan cici jd pengen ke sana jg kapan2 hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi.. ada durennya jg dikasih buletan gitu. Tp sayang durennya gak manis. Tp ketolong sama es puternya yang manis.

      Kayak emaknya dong banyak yg lirik. Tp dilirik krn gembul hahahaha. Hotelnya bagus, cuma memang aksesnya macet krn jd 1 sama mall.

      Delete
  24. Dunia kecilll. Aku personally kaga kenal sama nyonya kecil, tapi dia temennya sepupuku jadi sering ngeliat di instagram hahaha. kemaren waktu pulang kaga sempet ke semawis, soalnya parkir nya horror, tapi kulinernya keliatan enak gitu, jadi nyesel huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaahaha. Teph jg blg biasanya lbh rame loh. Cm pas kita pergi itu pas banget habis ujan jd ga gitu rame. Lagian kan blm musim liburan. Iya dunia sempit banget ya.

      Delete
  25. Macet nya gila ya bandara Semarang..fufuf.. Waktu itu naik kereta juga pas bubaran agak macet juga sih. Sayang waktu kesana ga sempat ke Semawis, keknya mesti banget balik lagi ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semarang bandaranya bener-bener nggak sesuai kapasitas deh. They better move fast on the new construction, gile bener kl ngga. Semawis was okay, not too special, cuma kebetulan sate babinya endang hihihi.

      Delete