Tuesday, September 08, 2015

Abby Jalan-Jalan Ke Dunia Fantasi

Bulan September ini, ada dua "anak" saya yang masuk sekolah. Yang pertama tentu saja si Abby, dan yang kedua adalah suster saya yang akan mulai kuliah. Jadi di bulan Agustus lalu, sepulangnya saya dari trip Solo Yogyakarta, langsung kepikiran untuk ajak anak-anak ini untuk sejenak berwisata ke Dunia Fantasi... dunia ajaib yang mempesonaaaaa... dunia sensasi, penuh atraksi... rekreasi untuk keluargaaaa.... marilah kita pergi bersama-sama *lah kok jadi nyanyi?*.

Dunia Fantasi merupakan pengalaman magical pertama saya saat saya kecil. Saya masih ingat betapa menyenangkannya ke Dufan bersama dengan Engkong, Emak (nenek), Papa, Mama dan adik saya saat kecil dulu. Saya masih ingat mualnya Engkong saya sehabis menaiki Pontang-Pontang. Saya juga masih ingat kenangan masa SMP ketika karyawisata ke Dufan, lalu pergi bersama teman ketika lulus SMA (dan naik Kora-Kora sampai berkali-kali sambil teriak-teriak plus ngelihatin temen lagi pedekate). Terakhir saya pergi dengan teman saya yang datang dari Jawa Tengah di tahun 2008 lalu, dan rasanya masih tetap menyenangkan. Makanya saya tidak sabar untuk membagi pengalaman ini dengan anak saya dan tentunya juga dengan suster saya yang asalnya dari Timur Indonesia. Tapi terus terang, untuk Dufan, saya sudah menurunkan ekspektasi saya, karena tidak mungkin saya membandingkan Dufan dengan amusement park besar lain di dunia. Buat saya, yang penting itu faktor keamanan dan kebersihan dulu, sisanya tinggal kita enjoy saja.

Sebelum ke Dufan, tentu saja kita check websitenya dulu, ngecek-ngecek ada promo apa. Dasar rejeki anak soleh (or not), saya lihat ada promo 50 percent off khusus untuk wanita di bulan Agustus, nama promonya Girl's Month. Pas banget tuh buat kita yang cewe-cewe (walau udah ngga status girl) ini untuk pergi ke Dufan, soalnya suami saya jelas ngga mau nemenin. Kebetulan karena mama saya masih aja nginep (betah banget dia), jadilah ada 4 cewek cantik, hari Kamis, 27 Agustus 2015 lalu berangkat dengan semangat! Kita sengaja pergi hari kerja, berharap orang-orang semua pada ngantor dan sekolah, sehingga kita nggak perlu desak-desakan untuk menikmati wahana-wahana di sana. Yuk, kita simak perjalanannya!

Tau aja deh mau jalan-jalan, senengnya udah dari sebelum berangkat loh!
Sampai di sana, kirain bakalan sepi dong ya. Nggak taunya, ya ampyuuuunnn...rame, cyinnn!! Ciyus deh kakak rame banget. Ini orang-orang pada bolos kali ya? Mau antri tiket aja kayak sarden. Untungnya sih teratur, petugasnya sih bilang kalau bisa diwakilkan saja pembelian tiketnya. Kalau ngga sih, entahlah cendolnya pasti dobel. Gara-gara promo juga sih nih kayaknya makanya jadi rame. Terus kalau beli pakai harga promo, bayarnya juga harus pakai cash. Untung bawa! Kalau ngga saya kepaksa minjem mama saya deh. Ga enak banget ye, saya yang ngajak, eh minjem duit hahaha.

Eh iya, banyak loh orang yang mau nyoba tipu-tipu, karena bisa diwakilkan tadi. Misalnya rombongannya sebagian cowok, tapi yang beli tiket ngakunya semua cewek supaya dapat harga discount. Pas mau masuk gerbang, baru deh tuh ketauan, jadilah si pembeli tiket balik lagi buat nuker tiket di loket dan nambah duit. Ngerepotin banget deh gara-gara nggak jujur dari awal. Gak mungkin kan kita ganti kelamin demi diskon tiket 50 persen? Hihihihi.

Counter beli tiket yang heboh kayak sarden.

Yay, finally saya dape tiketnya. Buat Abby masih gratis karena tinggi dia di bawah 100cm. Harga tiket weekdays jadi IDR 95,000 dari harga asli IDR 190,000.

Lorong dari tempat tiket menuju ke gerbang utama Dufan. Cakep ya warna warni.
Foto dulu di sini mumpung masih seger. 

Terus ada ini deh, logo Dufan, mirip-mirip dikit sama Universal Studio punya walaupun ngga bisa  muter. Yang penting orang jadi pada bisa eksis berfoto. 

Pintu gerbang Dufan. Sepanjang area depannya itu ada sprinkler yang terus on untuk menahan cuaca panas. Mayan jadi seger pas lewat di bawahnya. Pas baca ini, jadi baru ngeh, kalau Dufan dibuka tahun 1985. Saya masih inget kalau saya dan adik saya dibeliin merchandise kaosnya lalu dicetak nama di atas kaos tersebut. 
Kalau masuk Dufan, nomer 1 itu kita disambut dengan Turangga-Rangga alias Komedi Putar. Jadi daripada muter-muter, mumpung Abby masih segar, langsung deh kita naik itu dulu.

Nunggu Antrian di Turangga-Rangga, sambil ngeliatin kudanya muter-muter

Horeee... naik kuda sendiri. Pegangan ya, Nak. Itu kenapa muka kudanya kayak ketakutan gitu ya? Apa mungkin kudanya lagi diare? 

Saya merasa dua orang ini jauh lebih bahagia daripada anak saya loh! 

Dipegangin terus tangannya biar nggak lepas, soalnya kudanya mayan tinggi nih. 

Di sisi kanan dari Turangga-Rangga, ada panggung musik. Kalau pagi bandnya memainkan lagu-lagu latin. Tipe musik oldies gitu deh. Tapi asyik loh untuk dinikmati. Berasa disambut gitu deh kitanya.

Sebelum kita melanjutkan muter, mendingan lihat peta informasinya dulu nih. Di sini saya baru ngeh, ternyata Dufan nggak gede-gede banget ya. Kemudian lihat-lihat juga kira-kira wahana mana yang cocok untuk Abby. Kita yang tuwir-tuwir mah ngalah dulu deh. 
Tadinya kita mau langsung ke Niagara-Gara, tapi ternyata tidak beroperasi alias lagi dalam perbaikan. Jadi kita mampir deh ke teater yang dulunya tempat Balada Kera, tapi sekarang ganti nama jadi Petualangan Kalila alias Kalila Adventure. Ceritanya sih sederhana, yaitu petualangan si Dufan dalam menyelamatkan Negeri Kalila. Di tengah perjalanan, Dufan bertemu dengan berbagai tokoh seperti Harimau, Babi Rusa, dan lain-lain. Konsepnya adalah perpaduan dari gerak dan lagu boneka, ditambah dengan layar yang menayangkan film.

Di sini awalnya Abby lumayan suka, walaupun gelap. Dia sempat gerak-gerak mengikuti musik. Lighting dan sound systemnya juga sudah cukup bagus. Yang disayangkan adalah, durasinya terlalu lama, ceritanya agak membosankan, bonekanya banyak yang rusak sehingga tidak bergerak, dan lagu-lagunya kenapa banyak pakai saduran dari lagu asing ya. Misalnya pakai lagu Pepito, lalu We Go Together-nya Grease. Hal ini bikin saya kangen banget sama Balada Kera yang memakai banyak lagu daerah. Karena durasi lama dan yang nonton beneran kita berempat saja, gangguan mulai terasa yaitu... nyamuknya banyak banget. Jadi deh sepanjang nonton Abby ikut tepok sana tepok sini. Overall, konsepnya sudah bagus, tapi ya gitu deh, masih butuh banyak perbaikan supaya tidak membosankan.
Kalila Adventure, sayang banget si Dufan-nya gak bisa gerak, dan Barus (alias Babi Rakus) tidak muncul sama sekali alias rusak.
Lanjut lagi ke wahana super memorable, especially lagunya. Menurut saya sih wahana-nya sedeng-sedeng aja, tapi lagunya bisa merasuk ke jiwa sampai setahun ke depan hahahaha *lebay*. Apalagi kalau bukan Istana Boneka. Dari depan, Abby sudah semangat banget nih melewati landasan antrian yang turun naik. Tapi saat mau naik, saya bener-bener pissed-off, cuma nggak berani mengungkapkan, dan saya makin paham kenapa tongsis alias selfie-stick itu DILARANG di Disneyland. Muka saya pas mau naik ini udah cembetut deh.

Jadi ya, Abby itu kan anak kecil ya. Kita tuh mengikuti antrian sesuai dengan urutan masuk. Saya dan Abby itu mestinya dapat duduk paling depan. Tentulah sebagai anak kecil, akan bahagia sekali kalau bisa duduk paling depan di perahu. Tapi yang terjadi di sana adalah, semua orang berebut duduk paling depan. Bahkan yang mestinya naik sebelum kami, tidak mau naik begitu tau dapatnya barisan kedua atau ketiga. Mereka sama sekali tidak considerate, pokoknya HARUS PALING DEPAN. Akhirnya saya sekeluarga ngalah, kami duduk di baris kedua dan ketiga, dan Abby jadi kurang leluasa lihat bonekanya. Dan tebak, kenapa mereka mau duduk paling depan? SUPAYA BISA SELFIE! Kalau mau lihat pemandangan dan foto-foto boneka sih mending loh. Ini selfie pakai tongsis jutaan kali! (Oke saya hiperbola). Suster saya sampe kesel banget, mungkin dia yang lebih kesel daripada saya soalnya saya kan udah beberapa kali ke Istabon.

Anak kecil semangat mau ke Istabon!

Biarpun bonekanya masih gitu-gitu aja dan menyong-menyong, tetep cinta sama Istana Boneka!
Lucu ya bagian Inggrisnya. Saya gak gitu bisa foto leluasa nih. Tapi lumayan lah. Eh iya, Istabon sekarang lightingnya menurut saya makin bagus, walaupun bonekanya masih sama-sama aja sih. 
Nah ini dia, maunya duduk paling depan, nonstop selfie selama perjalanan di Istana Boneka. Sebel banget! Mana posenya monyong, duck face, etc. As much as I wanna avoid seeing their act, keliatan di depan mata. Mereka sama sekali loh nggak care soal Istana Bonekanya, they only care about 1,000,000 selfies, while the kid jadi harus dongak-dongak dan berdiri.
Jujur, pengennya sih saya tegur tadi. Kalau cuma mau selfie mending relakan kursi paling depannya ke anak kecil. Tapi ya sudah lah, untungnya si Abby masih bisa seru, nunjuk-nunjuk binatang, nunjuk-nunjuk pesawat, matahari, pokoknya chatty sepanjang mengarungi Istana Boneka. Yang penting anaknya seneng (walau emaknya dongkol hahahaha).

Keluar dari Istana Boneka, kita menuju ke area yang lebih seru, dimana ada Kicir-Kicir. Saya sudah bilang sama suster saya, pokoknya kalau dia mau naik, pasti akan saya temenin, naik apapun itu. Kalau dulu Kicir-Kicir ini jadi santapan awal saya pas masuk pintu Dufan, sekarang saya milih nemenin aja deh. Sendirian mana enak ya? Tapi pas liat orang-orang diputer-puter plus teriak, Sus malah ciut nyali, dan mundur teratur hahahaha.

Kicir kicirrr....ini lagunyaaa...
Terus kita melipir ke Tornado. Saya bilang sama si Sus, pokoknya harus naik. Saya temenin kalau takut, tapi intinya saya pingin dia cobain. Kicir-kicir udah dipass, masak Tornado dipass juga sih? Akhirnya setelah dia mikir-mikir, dia bilang, IYA, BU! Cihuyyyy!! Bujukan berhasil. Pas lagi nunggu antrian, saya lihat mama saya sudah keluarin kamera lalu pencet-pencet. Jadi saya assume dia motoin kita. Anehnya pas kita naik, dia kok malah duduk-duduk aja sambil jaga Abby. Saya sampai teriak minta dia fotoin, tapi dia diam saja. Pas saya turun, saya tanya, "Kok ngga fotoin kita?" Dijawab, "Mama udah pencet-pencet tapi gak bisa Non. Ya udah mama duduk aja..." Haiyahhhh... Padahal tadi tuh nunggu antrian lama, dia bisa nanya loh. Kemudian dia menyesal kenapa ngga nanya, padahal jarak cuma 5 meter. Bayangin, kalau ada fotonya kan si Sus jadi bisa pamer ke seantero jagad raya toh kalau dia udah naik Tornado. Huahahahaha...

Nih loh bentukannya Tornado kalau lupa. Gambar diambil dari sini
Wajah dua orang super puas pas turun dari Tornado. Terus kata sus saya, "ENAK, BU!!" Nah gitu dong, brainwash berhasil!
Kita break makan siang dulu di McDonalds. Sebenernya buat orang yang main ke Dufan, nggak perlu takut untuk susah cari makan. Tempat makannya banyak banget, mulai dari yang ber-AC sampai yang panas alias tanpa AC. Ada McD, Yoshinoya, Bakso Afung, Bakso Super, dan lain-lain. Snack pun sekarang banyak, macem Shin-Lin, Hop Hop, dan Zahra Turkish Ice Cream aja ada. Terus semua makanan di sini, harganya sama aja kok sama di mall. Gak dimahalin! Jadi nggak perlu deh bawa-bawa barang kayak mau piknik di Dufan, apalagi nyampah sembarangan. Segala pilihan tuh aya! Oh iya, McD sini menurut saya sih rada tricky. Kebetulan saya tipe pemakan cheeseburger, jadi nggak gitu ngerasain efeknya. Tapi most Indonesians itu kalau ke McD kan pasti pesennya ayam goreng sama nasi toh? Si pihak McD ini tuh sengaja bikin nasi yang ukurannya lebih besar, lalu orang dipaksa upsize dengan alasan kepalan nasi ukuran kecilnya gak ada stock. Ealah, padahal kan bisa aja bikin ukuran nasi biasa. Toh nasinya sama-sama aja, cuma dikecilin atau digedein. Ya untungnya the upsize comes with bigger drink too. Jadi gak senep-senep banget deh. And we were very lucky to get the inside seats yang pakai AC, soalnya begitu nengok keluar, eh perokok dimana-mana. Goodbye tuh tulisan non-smoking area. Nobody cares. Mana nih petugas Dufan? Gak ada yang negur?

Setelah makan siang, kita mengejar mainan-mainan yang Abby bisa main sebelum dia bobo siang. Mainnya tentulah yang tidak menantang. yang pertama adalah...Burung Tempur. Biarpun ngga menantang, yang penting anak girang! Kali ini ditemeninnya sama Popo.

Naik...turun...naik...turun...

Ini sayap Burung Tempur saya. Mengenaskan banget ya kondisinya. Serem deh kalau ngga dibenerin takut ambrol.
Sehabis dari Burung Tempur, kita lanjut ke wahana yang serupa tapi tak sama yaitu Gajah Bleduk. Dan di sini saya mulai merasa sedih. Sepanjang nunggu, sampah dimana-mana. Tapi ini belum seberapa, nanti ada yang lebih parah lagi.

Sedih banget ngga sih, sempet-sempetnya orang sambil nunggu buang sampah. Botol, cups, tissue. 

Biarpun panas mendera, tetep aja girang naik gajah. 

Klasik banget ya bagian tengahnya ini. Kalau si Burung Tempur keadaannya sudah agak hancur, Gajah Bleduk ini nampak baru belum lama di cat ulang. tapi controllernya sendiri sepertinya banyak yang rusak, jadi ada sebagian yang naik turunnya tidak optimal. 
Kita lanjut lagi naik Bianglala, soalnya bisa duduk santai sambil menikmati pemandangan laut. Pas sampai atas, santainya ilang dikit. Anginnya kenceng banget! Hahahahhaa. Serasa lebih serem daripada naik Tornado.

Mama saya, kalau senyum dikit, matanya langsung ilang. Persis kayak anaknya. 

Pemandangan kesibukan konstruksi di Teluk Jakarta 

Pose cantik, tapi sudah ngantuk dan lepek, jadinya begini deh hihihi. Anak ini brani banget loh, di Bianglala tuh hampir aja naik berdiri, bikin jantung mama copot! Habisnya ngga keliatan sih ya pemandangannya kalau ngga berdiri. 
Ada dua wahana yang kita pass karena antriannya mengular. Yang pertama adalah Happy Feet yang dimainkan di teater simulator ex Robocop dulu, dan yang kedua adalah wahana terbaru yaitu Ice Age. Pas liat antriannya Ice Age...makasih deh...mending bobo siang. Mengularnya sudah sampai titik 2 jam!

Dari titik situ saja, antriannya 1.5 jam! Sementara antriannya masih jauh lebih panjang daripada itu. 

Pelipur lara, foto dulu di depan patungnya aja deh. 

Pertanda anaknya sudah setengah teler, jempol masuk ke mulut. 
Daripada pusing-pusing ngeliatin antrian Ice Age, mendingan kita melipir dan ngadem ke area Hello Kitty Adventure. Baru tau loh ternyata di dalam sini ada area yang sejuk ber-AC, lengkap dengan food court mini. Ada juga stand penjualan barang-barang Sanrio.

Ada mini amusement park, plus shop untuk barang-barang Sanrio.

Memasuki area Hello Kitty Adventure, lucu banget deh!

Masuk ke lorong, seperti menuju space ship. 

Hello Kitty, the Scientist

Mamanya Abby gak mau kalah sama Hello Kitty, mau sok cute dulu!

Sementara anaknya langsung bangun semangat lagi dan gerak-gerakin tuas interaktif. 
Nah, yang bingungin itu, tau-tau kita sampai di area theater. Kita pikir pemutaran film lagi berlangsung jadi kita semua harus duduk manis dong ya. Ini nggak loh, orang lalu lalang aja gitu, jadinya bebas keluar masuk. Jadi nggak seperti wahana ya. Di sini Abby seneng nonton Hello Kitty-nya walaupun sudah mau habis. Lucu sih! Padahal gara-gara gak lihat dari awal, kita juga bingung ceritanya apa. Hahaha.

Mantengin Hello Kitty bertualang keliling dunia

Kayak gini nih di layarnya, lucu kannn?? Tokoh-tokohnya juga komplit banyak temen-temennya. 

Masih mantengin dengan semangat sampai film-nya habis. 
Keluar dari theater banyak banget spot foto lucu-lucu. Mumpung anaknya belum teler, hajar bleh foto-foto dulu! Karakternya lucu-lucu dan bikinannya rapi, jadi mama Abby suka! Abby apalagi.

Foto di dalem apel sama Kitty!

Foto bareng sama Monkichi

Yang ini namanya siapa sih? Hello Kitty pake baju kuning aja deh ya! 

Ini namanya siapa ini? Bear yang di London? Ada clue?

Lalu siapa lagi ini yang di kutub lagi mancing? Pokoknya lucu deh ya!

Keluar dari Hello Kitty Adventure, kita semua ngadem di food court dalam area, sambil menikmati Es Jeruk dari Kopitiam Oei. Segeeerrr.... Saya juga mampir ke restroom di area sini yang katanya paling "mendingan" dibandingkan di area lain. Ternyata...ya gitu deh... Becek parah. 

Sementara yang gede-gede pada nyeruput es, yang kecil ini malah pules. Mungkin enak kali ya, adem-adem gitu. 
Berhubung si anak kecil bobo, kesempatan ini dipakai oleh Mama Abby dan Sus untuk main wahana yang lebih menantang. Secukupnya aja, sampai Abby bangun kembali. Yang pertama kita coba namanya Kontiki. Ini termasuk wahana baru juga dan nyambung sama Ice Age. Bentuknya perahu, lalu kita diombang ambing seperti naik Kora-Kora, tapi ini diombang ambingnya ke segala arah. Pas naik ini sih orang lain pada teriak-teriak, tapi saya dan sus malah ketawa-ketawa, soalnya asyik sih, diombang ambing dan karena wahananya indoor jadi adem-adem semeriwing.

Ini loh wahana Kontiki. Cobain deh, asik juga. 
Setelah itu kita keluar, dan menuju ke permainan paling klasik buat amusement park yaitu Pontang Pontang. Buat yang lagi pacaran mah demen lah kemari. Awal-awal duduk misah aja, kelar-kelar bisa nempel kayak perangko hihihihi. Pepet terus, Mangggg... Pepeeeetttt....!! Sambil nunggu antrian yang super lama itu, saya jadi memperhatian sekitar area, dan SEDIH! Sedih banget sama jumlah sampahnya. Ini saya ambil gambarnya cuma di antrian Pontang Pontang loh ya.

Bisa-bisaan makan cup noodles kok sampahnya dibuang di situ.

Bekas minuman, bekas bungkus wafer, sampai tissue yang sudah basah.

Di tiang bisa penuh botol bekas

Di pojokan juga sama, penuh sampai botol, tissue, bahkan kulit jeruk! 

Yang lebih gila lagi, ada bungkus chips, bungkus biskuit, sampai tabung bekas chips. Padahal saya intip, tempat sampah itu jaraknya kurang dari 10 meter. Gimana mau Dufan terawat ya kalau pengunjungnya saja tingkah lakunya seperti ini. 
Tapi kita bingung, kok ini ride antriannya lamaaaaaaa banget nggak maju-maju. Sudah 30 menit hampir gak ada kemajuan, akhirnya kita nyerah deh. Dan ganti haluan ke Ontang Anting alias swing chair. Sekali masuk bisa 50 orang, nunggu bentar juga langsung naik. Asik!

Siap-siap, padahal gemeter, katanya takut jatoh. 

Betis segede pahaaaa!!!

Ternyata naik ini sensasi takut jatohnya bikin orang-orang teriak heboh!
Suster saya kemudian bersaksi, bahwa dibandingkan naik Tornado, dia lebih takut naik Ontang Anting. "Takut bu, soalnya ngegantung cuma pakai satu rantai bu. Kalau putus gimana?" Nah mungkin itu juga yang dirasain penumpang lain yang teriak-teriaknya juara banget pas di atas sana hihihi.

Karena penasaran, jadi balik lagi ngantri Pontang Pontang. Sebenernya masih jadi misteri buat saya, kenapa antriannya lamaaaa banget jalannya. Cuma karena nanggung, ya udah deh dijalanin aja. Dan di situ saya kembali merasa sedih. Makin dekat ke wahana, tumpukan sampahnya makin menggila.

TEGA BANGET SIH!! 

Ini tuh area hijau loh, sebelah tanaman, tapi sepanjang itu isinya sampah. Lihat deh, di belakang botol dan kotak ini, masih seabrek sampah lainnya. 
Yang lebih parah lagi, pas saya lagi nunggu, ada orang yang merokok saja dengan santai. Padahal di sekitarnya ada anak kecil. Belum lagi yang dengan santainya buang riak ke tanah dekat tanaman. PARAH! Saya sengaja ngomong keras-keras nyentil yang merokok, tapi kayaknya kupingnya sudah kayak cantolan panci. Finally, tiba juga giliran kita naik. Saya ngerti sekarang kenapa lama banget nunggunya. Hal itu disebabkan oleh mesinnya yang sudah super duper tua, sehingga lama banget untuk naik jadi speed optimal. Ibaratnya ride ini di luar negeri paling lama 5 menit, di sini butuh at least 15 menit! But we still had fun. Cuma jadinya kelamaan sehingga sensasi serunya hilang ditelan bumi.


Boleh dong ya wefie, tapi ini kagak pake tongsis dan cuma sekali! 

Yang duduk paling luar itu paling kasian. Jadi inget, buat yang pasangan cowo dan cewe, cowonya duduk di bagian luar ya! 

Suster saya giginya sampe kering! Priceless!! 

Tadinya mau lanjut naik Ombang-Ombang ini, tapi antara operasi sama reparasi, banyakan reparasinya. Beneran loh, perasaan sepanjang saya di sana cuma beberapa kali jalan, dan banyakan servisnya. Jadi mending dilewatin aja deh. Begitu juga dengan Kora-Kora kayaknya cuma operasi sebentar banget.
Di sini ada kejadian kocak lagi berkaitan dengan Mama saya yang Super Senewen. Pas kita balik nemuin dia lagi, dia udah dalam keadaan panik, stress berat, dan sudah nelepon suami dan adik saya, bilang kalau dia ditinggalin sama saya dan Sus. Plis dong ahhhh.... punya mama cuma seorang, masak mau ditinggalin di Dufan. Lagian si Abby itu ada sama mama saya, mana mungkin saya pulang. Rupanya pas kita tinggal main itu, si Abby bangun dari bobo siang, dan mama saya panik gak tau mesti ngapain, dan takut anaknya masuk angin. Padahal jarak antara Abby bangun sampai saya nyamperin mama saya itu cuma 5 menit loh! Akhirnya untuk sesi snack sore, kita balik lagi deh ke McDonalds. Beli minum ukuran large 2 biji demi menghapus dahaga, plus 1 paket McChicken di upsize. Di situ juga kita minta air panas buat susunya Abby.

Kalau lagi laper, kentang begini serasa fillet mignon.

Sign of approval by Abby. 

Nyam-nyam. Makan buah ga mau, makan kentang mau. Dasar!
Habis nyemil, tau-tau sudah pukul 17.55 aja. Kita langsung ngejar ke wahana yang masih bisa dinaikin. Ternyata Halilintar sudah tutup, Arung Jeram juga sudah tutup. Baru sadar, Dufan tutupnya cepat banget, pukul 18.00. Beginilah kalau bawa anak-anak, perginya jadi terbatas, but we had so much fun! Abby juga nggak rewel walaupun cuaca super panas. Cuma pas makan siang aja dia sempet bilang "Mau pulanngggg...." Mungkin karena wahana yang awal-awal rada bosenin buat dia, tapi abis makan dan diajak main rides lagi, udah ga minta pulang.

Perjalanan keluar, lampu-lampu mulai menyala. Sayang ya, weekdays cuma buka sampai pukul 18.00, padahal saat itu suasananya baru jadi lebih asyik. Eh iya, kayaknya ada ratusan orang selfie di depan Bianglala ini, sampai kita mau keluar saja kudu nyelip-nyelip dulu ngelewatin mereka.

Lantern-lantern warna warni, bagus ya! Di sini juga banyaaakkk banget yang selfie. 

Lampu di Turangga Rangga juga sudah menyala, walaupun sudah jam tutup, antrian masih mengular. 

Lihatlah kumpulan manusia yang mengantri! Udah kayak antri sembako murah. 

Malam itu, musiciannya mainin lagu-lagu reggae modern. Wuih penontonnya antusias banget dan ikut nyanyi bareng. Pokoknya kalau saya masih muda dan ngga bawa buntut, mungkin bakalan ikutan joged juga di situ. 
Sebelum kita ke pintu keluar, ada tiga tokoh yang bisa diajak foto yang merupakan maskot-maskot Dunia Fantasi. Yang paling kasian itu si Garin (Garuda Indonesia), dikittttt banget yang mau foto sama dia. Jadi Abby foto duluan deh sama si Garin, kasian soalnya kesepian hihihi.

Sama si Garin tangannya jempol!

Setelah itu lanjut foto sama Dufi, alias Dufan versi cewe.

Dan yang terakhir, sama Dufan! Mau loh si Abby disuruh senyum, tapi kok senyumnya meringis By hehehe.

Di waktu malam, keren juga ya kayak logo Transformers :)
Selesai sudah perjalanan kita seharian di Dufan. Pulangnya macet berat gara-gara barengan sama orang pulang kantor, dan ada truk mogok di beberapa titik, bikin Mama Abby pegel-pegel (dan dilanjutin makan mie Korea pas pulang -> comfort food). Pengalaman ke Dufan kali ini sangat berkesan untuk kita semua dan sungguh membangkitkan memory saya di masa lampau, apalagi lagu Istana Boneka, masih terngiang-ngiang di kepala. Buat Suster saya, dia senengnya minta ampun, malah kepingin balik lagi gara-gara belum semua wahana dia cobain. Buat Abby, walaupun dia tidak bisa menaiki banyak wahana, tapi hampir semua yang dia bisa naiki sudah dicoba. She had lots of fun, dan moodnya tetap terjaga bahkan sampai pulang. Latihan ya, By, untuk amusement parks yang lebih seru lagi! (Ini mah mama-nya yang mau).

Buat pihak Dufan sendiri, mungkin boleh ya ditertibkan pengunjungnya, terutama yang suka buang sampah sembarangan. Kalau perlu didenda. Brantem-brantem deh, yang penting peraturan jelas. Dufan itu kan kebanggaan kita bersama, sayang banget kalau dikotori oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab. Belum lagi asap rokoknya, padahal Dufan kan wahana untuk keluarga, nggak sehat banget kalau masih diperbolehkan untuk merokok. Kalau aturan lebih ketat, saya yakin lebih terseleksi lagi deh pengunjung yang masuk, jadi pemeliharannya pun bisa lebih terjamin. Wece-nya juga kalau bisa diperketat supaya jadi wece kering, sehingga lebih representatif. Wahana-wahana yang sudah terlalu tua, mungkin bisa diperbaiki atau diganti, dan durasi permainan lebih bisa diatur supaya tidak ada yg terlalu lama sehingga semua orang bisa kebagian permainannya dan pengalaman di Dufan jadi lebih fantastis lagi.

Buat yang kangen sama Dufan atau belum pernah ke Dufan, silakan dikunjungi tempat kebanggaan kita ini. Biar gini-gini, Dufan itu asli produk dalam negeri loh! Singapura aja punya Universal Studio itu bukan asli Singapura kan? Ayo kita semua main ke Dufan! Hidup Amusement Park dalam negeri!

67 comments:

  1. Abby mukanya seneng bgt mau jalan2 :-D lucu lihatnya hehehehehe.
    Sampah2nya banyak bgt ya :-( sedih lihatnya, kok orang2 ga peduli ya sama kebersihan padahal cukup pegang sebentar sambil cari tempat sampah kan ga susah ya Ci...
    Gw udah lama bgt ga ke Dufan2 lagi Ci, hahahaha antreannya Oh my God ya wkwkwkwkwk padahal hari biasa tapi ckckckckck mantep...
    Hehehehehe setuju sama cici, biar kondisinya ga sebagus Universal studio atau Disneyland... tapi ini asli Indonesia punya. Semoga peraturan kebersihannya plus maintenance nya bisa lebih baik kedepannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gitu deh, selama mental manusianya belum berubah, kayaknya susah banget bikin fasilitas umum di negara ini bersih. Orang Indonesia itu lebih takut nyampah di negeri orang daripada nyampah di negeri sendiri, kayak ngga cinta bangsa. Mungkin itu karena lagi ada promo kali ya Na, makanya penuh banget! Coba deh nanti tunggu harga normal, kayaknya antriannya santai kayak di pantai :) *semoga*

      Delete
  2. Aku juga mikir kalo Kicir-Kicir itu wahana paling serem di Dufan, Cici Leony. Ga heran Sus-nya takut, hehehe. Btw, ikut senang Suster mulai kuliah. Semangat Sus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kicir2 emang serem, Din, tapi aku lebih gak suka naik Kora Kora. Mual! Hahhahaha.

      Delete
  3. Pontang-pontang dulu wahana favorit gw tuh. Tapi kalo 15 menit main kaya gitu sih mabok kayanya . haha. Soal sampah dan rokok, itu juga yang bikin gw belom pengen ke Dufan lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pontang-pontang emang menyenangkan kan Din, tapi sayang banget sekarang udah tua banget mesinnya. Tapi gue salut loh, itu mainan udah 30 tahun aja nangkring di situ dan masih bisa berfungsi despite udah lemot hihihi. Dicoba aja Din dateng pas harga normal, gue rasa gak akan seramai kemarin, dan pengunjungnya kemungkinan juga jadi lebih terseleksi.

      Delete
  4. Haduhh ...iyaaaa udah lamaaa banget gak pernah ke dufan lagi. Udah banyak wahana baru juga sekarang, jadi lebih bagus yaa... ! cuma sayang yaa ... sampahnya masih berserakan dimana - mana jadi kotor . Semoga nanti kedepannya dufan bisa jadi lebih baik .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ke Dufan lagi, Nge! Ajak anak-anak semua, soalnya sekarang yang extreme2nya lebih banyak. Ya despite kotornya, sebenernya not too bad kok Dufan itu. Maintenancenya aja kudu diperbaikin lagi. Harga segitu sih udah worth deh.

      Delete
  5. Seruuuu ya ci, semuanya happy diajak ke dufan..
    jd kangen jg je dufan.. terakhir ke dufan itu waktu thn 2006 kayanya.. wkwkwk.
    di thn 2006 aja, mental tempe. Naek wahana ini itu, hati kebat kebit ketakutan. Makin tua, nyali nya makin ciut.

    salut sm ci leony yg masih berani naek wahana yg lumayan bikin jantung deg2an.. hehehe.
    abby, lucu bgt waktu foto sm badut2..muka nya keliatan agak takut2, tp masih mau disuruh foto. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, berarti udah mau 10 tahun tuh nggak ke Dufan. Gih sana balik lagi untuk adrenaline rush (sebelum nikahan hahahaha). Saya sih lumayan suka naek wahana menantang, tapi emang umur ga bisa boong, lebih deg2an sekarang dibanding dulu soalnya kan udah ada anak...jd suka mikir yg ngga2 haha. Abby sih benernya gak takut pas mau foto sama badut, tapi keliatan udah capek ya.

      Delete
    2. Iya bener, udh mau 10 thn ga ke dufan.. :)
      terakhir ke trans studio bandung ci, tp ga berani naek wahana2 yg uji nyali. Padahal di trans studio kan indoor ya, tp tetep aja ngeri.. hahaha.
      kalo ke dufan, blh lah nanti dicoba pas bln puasa thn depan. Mungkin lebih sepi kl pas bulan puasa..

      Abby termasuk anak yg pemberani ci.. saluuut sm abby.. :D

      Delete
    3. Pas 2008 itu cici pergi pas bulan puasa. Kirain bakalan sepi eh ga taunya ruameee.. entah pada batal semua kayaknya puasanya pas di Dufan hihihi. Trans Studio cici blm pernah dan somehow ga tertarik sih. Kayaknya msh seruan Dufan juga soalnya outdoor. Mayan deh Abby emang cukup berani. Di sekolah jg ga pernah nangis dia.

      Delete
  6. Dufan emang penuh kenangan ya ny. Dufan juga theme park pertama gw. Rasanya seneng banget dulu pas kita liburan ke jakarta trus diajak ke Dufan. Dufan sama TMII gw suka banget. Dulu. Hehe.

    Sayang ya kok banyak org ngerokok gitu. Emang kesadaran perokok di Indo itu payah banget ya. Dan satu lagi ya masalah buang sampah. Tapi kalo sampah sebenernya bisa diatasi dgn banyaknya petugas kebersihan harusnya. Gw perhatiin kalo di disneyland tuh tukang sapu nya sigap banget. Pasti lgsg ada yg bersihin kalo ada buang sampah sembarangan.

    Anyway tetep seru ya acara main nya. Isbon emang seneng ya buat anak anak. Udah abaikan lah yg selfie selfie nyebelin itu.

    Nyokap lu kocak banget ya bisa sepanik itu. Masa iya sih mikir lu ninggalin dia hahahaha. Ada ada aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue lihat walaupun sudah banyak petugas, selama mental pengunjungnya gak beres, itu speed pembuangan sampah dan pembersihan sampahnya ga sebanding. Di Disneyland kan yang buang sampah sembarang tuh brapa sih Man dibandingin dengan di Jakarta ini. Apalagi banyak orang daerah juga yang lebih low awarenessnya sama sampah.

      Wah, lu kudu ke Dufan deh, Man. Kesel sendiri deh ngeliatin orang selfie. Heran ke Dufan mau main atau mau selfie. Naek ontang anting aja sambil selfie!! Plis deh!

      Delete
  7. Baca ini jadi inget kenangan akan Dufan juga BuLe. Cuman kok ya itu bener deh, rokok dan sampah. Kayak gak ada yang peduli gitu. Sediiih banget kalo pas asep dimana-mana dan sampah berserakan. Hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo bawa si A ke Dufan, pasti dia seneng banget Dan. Namanya anak-anak liat keriaan dan warna warni pasti ikut kebawa seneng. Memang sampah sama rokok itu unavoidable, moga2 kesadaran orang naik deh.

      Delete
  8. Soal rokok emang bikin kesel banget deh, kenapa ya perokok2 itu banyak banget yang egois? Banyak anak-anak ato ada ibu hamil di deket dia aja tetep ngerokok dengan santainya. Aku sampe blg ke suami, mestinya mereka buang asepnya ke kantong plastik, trs pas udah kelar ngerokok, kepalanya ditutup ama tuh kantong plastik dan silakan hirup asepnya ampe kelar/abis. Asyik kan kalo gitu, lo yang ngerokok, asepnya juga buat lo seorang doang. HIH. Soal sampah jangankan di dufan ci, di kantor aku aja kemaren ada acara, trs ada yang jatohin kerupuk udang. Entahlah yang jatohin sadar apa kaga, tapi orang2 yang lalu lalang juga sebodo amat, padahal jatohnya di lantai berkarpet. Dan malah pada nginjek2 aja sampe ancur gitu. Akhirnya pas aku lewat, bagian yang masih rada gede gitu (blm remuk) aku pungut dan aku buang sblm makin menjadi remah-remah di atas karpet. Rasanya pengen jerit kesel "MENARUH SAMPAH PADA TEMPATNYA SESUSAH ITU KAAAH" hiks :(
    Anyway, sorry for the annoying ranting :P syukurlah si Abby bisa menikmati Dufan! :D Sayang ya ga naik arung jeram dan niagara gara, soalnya itu mungkin bisa bikin dia cekikikan seneng kali kena cipratan air :D Next time ya By, see you di abby jalan-jalan selanjutnya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perokok itu memang orang paling egois SEDUNIA! Bayangin, dia yang mau seneng sendiri, tapi ngeracunin yang lain. Luar biasa deh egoisnya. Sebenernya soal sampah itu, itu lebih kepada tidak adanya penghargaan terhadap properti orang lain. Coba deh kalau kita main ke rumah orang tsb, terus kita buang sampah sembarangan, pasti dia keki. Tapi kalau dia main ke property orang terus buang2 sampah, gak peduli soalnya bukan punya dia. EGOIS LAGI KAN? Benci deh!

      Abby belum bisa naik yang Niagara2 dan Arung Jeram. Itu maksudnya mama sama sus-nya yang masih pingin naik hahahaha. Kalau wahana extreme harus di atas 120 cm kalau ngga salah.

      Delete
  9. Astaga Dufan....istana boneka...terakhir aku kesono tuh....kelas 5 SD.
    Pas umur 12 tahun....sekarang 34 hihihihi. Entah memag udah banyak berubah atau memang akunya yang uidah lupa bentuk Dufan kayak gimana.
    Btw harga masuknya mahal jg ya kalo ga pake diskon

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Paula, kemari lagi deh pas main ke Jakarta. Udah beda banget Dufan yang sekarang, jadi lebih banyak wahana yang menantang. Harga tiketnya sih sebenernya gak mahal-mahal banget Paula, dibandingin amusement park lain especially yang di LN (Tapi jangan bandingin sama Jatim Park 2, Jatim Park 2 itu murahnya kelewatan). Dan kalau kita sempet mainin semua permainanya, bener-bener worth the money. Tapi ya soal sampah sama rokok memang harus ditertibkan.

      Delete
    2. Banyak temen yang bilang memang kalo dufan skrg bagus. Honestly aku lebih tertarik dengan kidzania kalo ajak anak ke jakarta. Dan kamu kan jago foto le, hotel2 atau wahana yang kamu footo itu bikin aku kepengen kesono, tapi dufan ini kok gak ya hahaha. Mungkin aku nya yang terlalu under estimate

      Delete
    3. Hahaha. Beda tujuan kalau ke Kidzania dan ke Dufan. Jadi gak bisa dicompare. Satunya education roleplay, satunya amusement park. Btw, saya gak jago foto hahaha. Kameranya jg bukan tipe canggih kayak fotografer punya. Pas kemari emang gak ada niatan untuk promoin jg sih, ga kayak pas kunjungan wisata ya. Jadi kurang banyak fotoin wahana2nya *plus kesel sm sampah jd banyak foto sampahnya hahahaha*.

      Delete
  10. Waah jadi flashback ke jaman dulu main2 ke dufan ci...ternyata dufan sekarang not bad juga yaa...semoga dirawat terus biar ga ketinggalan jaman dan masi bisa ajak anak2 nanti main kesana...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Ribka, nanti pas dede udah keluar, bawa main-main aja ke Dufan mumpung dia masih gratis. Bisa kok baby dibawa main yang kids friendly :)

      Delete
  11. uda lama bgttt ga ke dufan ci, terlebih buat Jo yang baru cuma skali ke dufan, hehehehe..
    ci, gue pernah antri di wahana istabon en gitu kapalnya dateng, gue ga jadi naik (tunggu kapal berikutnya) bukan krn ga di bangku depan tapi gegara bangku jatah gue sama temen itu ada permen karet bekas yang ditempel di bangkunya. aduh itu ga banget ci, jorok :(
    kalo ttg sampah yang berserakan en orang ngerokok dengan bebas emank annoying ci, gue juga sebel padahal apa susahnya kalo mau buang sampah mbokk ya disimpen dlu aja sampe ketemu tong sampah terdekat en yg ngerokok juga bisa donk ya menghormati yang bukan perokok plus anak2 kecil..

    duhhh Abby uda pinter banget deh ci kalo foto, bisa pose kaki silang ke depan, ciamikkkk!!
    suster Abby pun happy pisan mukanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soal sampah itu, lebih karena orang Indonesia banyak yang egois. Kalau nyampah di property orang lain tuh nyantai2 aja. Tapi anehnya kalau di LN mereka takut banget ya nyampah. Berarti lebih sayang negara orang lain daripada negara sendiri.

      Abby emang udah mulai bisa bergaya, walau masih kaku-kaku dikit deh :). Nah itu yang paling happy emang si Sus kayaknya hihih.

      Delete
  12. seneng banget ngeliat abby happy di dufan.

    Masalah sampah emang bikin gemess banget, susah banget kayanya orang2 buang sampah di Tempat sampah, kaya sabtu kemaren aku ke samudra ancol, pas antraksi lumba2 orang2 pada makan dan minum tapi sampahnya ga dibuang dong, padahal itu tempat sampah ada di depannya ga sampe 3 meter :(, dan lebih parahnya lagi, ada orang yang santai aja ngerokok pas atraksi berlangsung, langsung ditegor sama petugasnya untungnya dia masih punya malu, jadi langsung keluar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus tuh petugasnya berani negur. Mestinya di Dufan itu ada petugas "kenyamanan" ya. Bukan keamanan, tapi lebih ke menegur orang yang buang sampah sembarangan dan merokok. Seru juga tuh kalau orang pada brantem terus didenda gara-gara buang sampah dan merokok. Akhirnya org2 yang masuk ke Dufan kan terseleksi sendiri.

      Delete
  13. Terakhir kalo ke Dufan adalah tahun 2003! Dan belum tertarik ke sana lagi soalnya makin Tua kok nyali makin menciut, udah gak berani lagi naik wahana ekstrim. Kalo Madeline kan ya belom bisa naik banyak rides. Tapi bener sih Dufan itu memorable. Jadi inget ada foto pas kecil lagi nyemil ciki di Dufan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, berarti lebih lama daripada gue ya sebelum pergi yang terakhir ini. Gue masih 2008. Gak usah naik yang extreme-extreme Ngel. Itu aja ya namanya bawa anak, pace kita jauh lebih slow, jadi emang wahana anak-anak doang yang majority kita naikin. Kalau wahana extreme bonus aja pas Abby lagi bobo siang :) Seru juga kok ke Dufan.

      Delete
  14. Enakk juga jadi suster Abby, jalan-jalan melulu Le..hahahhaa. Ihh itu kesadaran orang2 kita emang masih kurang banget yaa..masa buang sampah sembarangan gitu. Yang Hello Kitty gua belom pernah ihh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abis ini si Sus bakalan berkurang jalan2nya nih Ci soalnya weekend mulai kuliah jadinya gak bisa sering2 ngemol deh. Yuk main lagi ke Dufan. Bulan ini kl ga salah ada diskon khusus pelajar deh.

      Delete
  15. duh jadi pengen ke dufan lagi. terakhir kapan ya... kayaknya 5 tahun yang lalu. tapi kayaknya masih ada balada kera.
    hebat le, lu berani semua naik wahana itu ya? gua makin gede ngerasa makin takut :D
    naik tornado udah 1x. itupun dari awal start sampe selesai, merem aja hahahaha... terus malah mikir gimana kalo gua jatuh nih... gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah lumayan 5 tahun lalu ga lebih lama dari gue Des. Gue lumayan sih berani naik wahana. Tp jangan ksh gue yg acak2 perut kayak Kora2 atau yang model kaget2an kayak rumah hantu gitu.

      Delete
  16. Gue kayaknya terakhir ke Dufan tahun 2004-2005 an. Ajegile uda lama juga ya hahahah. Tiap ke Ancol kalo pas mo ke ecopark selalu liat antrian masuk ke Dufan rame banget. Kalo gue sih emg ga cocok main di Dufan le, rugi soalnya banyak yg ga berani gue mainin kecuali rumah hello kitty itu sama istabon mungkin hahahah. Jadi biarlah nanti marco ke dufan kalo uda sekolah aja sama temen2nya wkwkwkw.

    Btw dufan tutup nya cpt ya jam 6. Perasaan dulu kok gue sampe jam 9 baru bubar dari sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo weekend emang rame terus sih Dufan. Makanya gue pergi weekdays Pi. Eh apadaya ternyata promonya bikin weekdays rame jg haha. Sebenernya Pi naek yg serem2 itu asik loh melepas ketegangan (dan bikin suara abis hahaha). Iya nanti Marco SMP ya ke Dufan (wuih lama bener).

      Delete
  17. gw blom pernah bawa anak2 ke dufan karena takut sama panasnya hahaa...
    baru nyoba ke trans studio bandung, indoor adem :)
    baru tau di dufan sekarang pilihan makanannya banyak ya.. ada yoshinoya dan baso afung aman deh buat si bocah kecil.. ntar nunggu promo ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sepanas ke Prambanan dan Jogja kok, Xiao hehehe. Lagian banyak juga tempat buat ngadem. Resto2 yang modern udah adem, plus daerah belakang Ice Age menuju Hello Kitty itu, full indoor dan AC, jadi gak usah takut kepanasan. Sekarang kayaknya juga ada promo deh khusus pelajar dan mahasiswa disc 50% sampai akhir September.

      Delete
  18. wahh weekdays aja rame yahh... trus orang2 masih aja buang sampah sembarangan ya hiks2...
    g belom pernah ke dufan lagi nih, banyak rides2 baru ya ternyata...
    soalnya anak2 agak takutan, naik mobil yang goyang2 di mall aja ga mau. maunya gak usah digoyangin hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rame banget, mungkin karena kayaknya pas gue pergi itu ada promo dobel. Yang women only plus mahasiswa dan pelajar juga ada diskon. Wah kalau gitu boleh bawa ke Dufan deh anak-anak untuk belajar berani :) Si Abby sih enjoy banget naik turun rides, asal jangan yang extreme2 ya. Kalau extreme kan emang belum bisa naik juga hehe.

      Delete
  19. Dufan emank legendaris ya ci :) aku juga suka banget ke dufan, biar kata 25 tahun ini baru 4x, tapi tetep seneng ngebayangin pas kesana.. hehe..
    Untuk sampah, ga ada obatnya mungkin, diaper ngambang di pantagan aja jadi pemandangan biasa di Ancol :(
    Perokok? apalagi ini mah ci, sering banget ak nyindir orang yang ga punya kesadaran ya "Itu asepnya dihisap lagi donk terus telen biar mantap rasanya", tetep lah ga nyadar, paling keki kalo pas ngerokok sengaja semburin asep jauh2 gtu, bikin emosi banget ci :(
    Parahnya lagi pas lagi di Floating Market Bdg pas kita mau pulang ke parkiran itu lewatin tong sampah banyak asap keluar dr lobang sampahnya, pas Fery buka ci, ternyata ada yang buang puntung rokok tapi ga dimatiin dlu (bayangin pinternya kaya apa?!?) Segitu ramenya pengunjung lalu lalang, who cares? entar kebakaran beneran baru nyaho.. Langsung itu tong sampah kita guyur pake aqua botol sisaan kita n aku lari cari petugas kebersihan.. Kita berdua udahan sampe cengo geleng2 kepala kenapa ada manusia model begitu..
    Remember that I'm also Indonesian, I wish my child and the next generation jangan sampe deh bodoh kaya begitu, sedih n malu ngeliatnya juga :( *elusperutsambilngomongamit2jabangbayi* hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhh baru umur 25!!! Hahahaha *langsung berasa tua*. Terkadang sy suka mikir sih, apa sebaiknya harga tiket masuk Ancol dan Dufan itu dimahalin sekalian supaya pengunjungnya terseleksi. Tapi kalau begitu nanti dibilang nggak pro rakyat kecil. Sebel banget deh sama org2 yg tingkah lakunya cm ngotorin dan ngerusak, serasa kurang pendidikan. Makanya walaupun cici bbrp kali ke pantai ancol untuk lari pagi, cici ga pernah membiarkan Abby menyentuh airnya, apalagi berenang. Kotorrrr banget sampai legam dan berminyak. Di tempat yg bersih aja banyak penyakitnya, apalagi kalau airnya kotor begitu. Duh bener2 deh, perlu diimpose petugas dan denda sebesar2nya buat sampah.

      Delete
  20. haaah gilaaa itu rame bangettt.... pasti faktor diskon, ya, soalnya yang waktu gue ke sana dengan tura sepinya ampun-ampunan. BTW susnya bakal kuliah apa? hebat banget. manis pula ya wajah nona dari indonesia timur :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia.. makanya gue bingung sebenernya gue itu dpt rejeki anak soleh atau ngga hahaha. Ramenya mayan bo! Mayan bikin lemes.

      Si Sus mau ambil kuliah ekonomi tuh. Tp jurusannya blm tau. Gue sih blg.. kalo dia kuat ambil akuntansi hehe.

      Delete
  21. Gile itu hari apa sih Le? kok bisa rame banget kayak weekend...
    gw terakhir kesana sm temen2 kantor gw sebelom kawin, itu aja gw udah lumayan jiper naik yg serem2. Dasar ya emang faktor U gak bisa bohong hahaha.
    Btw ttg sampah, sayang banget deh lo jadi gak bisa full enjoy ke dufannya, sampe sampahnya di fotoin gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hari Kamis! Hahahaha. Gue rasa karena ada promo deh. Tp gmn dong, soalnya September ud pd sekolah dua anak di rumah. Hehe. Sebenernya di dalem sendiri not too bad antrian kl permainan yg sekali masuk kapasitas gede.

      Gue foto sampah bukan berarti ga enjoy sih. Tapi gara2 nunggu wahana jadi foto2 sebagai refleksi bahwa emang mental bangsa kita secara overall soal sampah ini harus diperbaiki. Biar kita semua sama2 belajar deh. Sedih liatnya.

      Delete
  22. Miris liat sampahnya.. :( Etapi itu film Hello Kitty nya keren.. 3D kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga kok, gak 3D filmnya, tapi cute2 semua tokohnya, makanya Abby seneng. Iya tuh soal sampah emang bikin urut dada.

      Delete
  23. kemarin kita ga sempet ke Dufan..jadinya malah ke Gelanggang samudra dan Sea World. Itu aja selena udah gak excited. Apa karena gak ada temennya yaitu si Joanna atau emang dia gak excited ke situ? Ga tau deh. Jadinya kita yang dewasa yang ketawa ketiwi liat pertunjukkan satwa, Selena nya manyun.
    Mau ajak ke Dufan karena mau liat Hellokitty aja sich, tapi pikir2 lagi, gak ada waktu. Selena juga bad mood. Ya sudahlah, lain kali aja.. biar gedean lagi aja baru pergi.
    Iya, gw juga sebel kalo orang2 buang sampah sembarangan. Masak botol minum segede gitu dilempar gitu aja di bawah? Haish... bener2 deh. Ya gimana Dufan bisa mau bersih kalo pegunjungnya ga tertib gitu..capek mungutnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Fun.. lu perginya pas Joanna blm or udah operasi? Ya memang sih menurut gue emang sulit untuk bandingin theme park di Indo sama di luar terutama ya karena mental manusianya jg belum siap. Yang bayar aja ancur apalagi yang gratis ya. Makanya pas dibilang Disneyland mau dibangun di Indo gue sih cengengesan aja (despite itu mah cm political movement). Di China aja gue gak gitu yakin bisa setertib di negara lain walaupun wahananya pasti canggih. Manusianya itu loh gak ada tertib2nya.

      Delete
    2. gw pegi setelah joanna tiada... karena kan gw dari bangka udah prepare beli tiketnya via online, maksud hati kelar operasi mau ajak selena jalan2 biar ga bosen. eh, selena nya ga mood..

      Delete
  24. gw kmaren ini juga barusan ke dufan, tapi kok gw lupa ke bagian Hello Kitty nya ya! Gw perna liat org2 foto2 ama hello kitty di sosmed tp gw ga ngeh kalo itu masi di area dufan. Wahh acungin jempol le kamu mau naek wahana2 gitu. Gw dari dulu ciut nyali kalo disuru naek2 wahana. Paling damai kalo disuru masuk istana boneka, rumah kaca, rumah miring, tapi kalo yg kora2 dan sebangsanya yg diputer2 gw gamauuu hahaha. cukup sudah jaman gw muda dulu naek begituan, skarang jantung gw kayanya lebih extra kerja nya *alesandotcom*

    kok lu bisa tau nama wahananya satu2 sih? gw gak tau lo tu apa nama2nya pas gw lewatin kmren hehehe

    gw waktu kmren ke dufan pas lebaran, gw pikir itu dah rame, tp tnyata liat foto lu kayanya jauh lebih rame pas lu dateng hehehe

    eh sus nya kuliah apa? trus gimana bagi tugasnya ama ngurus abby?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sayang banget lu gak ke Hello Kitty!! Itu cute2 banget dan objek yang mantab untuk dipake poto2. Kalau soal wahana mah gue dari kecil emang demen naik roller coaster hihihi. Pas ke Gold Coast SD dulu (kalau gak salah Dreamland ya nama theme parknya?) gue naik SEMUA wahana hahaha. Sampe sore bingung apa lagi yg belum dinaikin. Ke Six Flags di Santa Monica jg gitu, semua gue naikin. Tp sekarang sih kayaknya gemeternya nambah loh, inget kalo gue kenapa2 anak suami gimana hahahaha.

      Pas gue dateng sebenernya oke lah, cuma emang wahana yang popular antri gila. Sus gue nanti kuliah ambil kelas karyawan, jadi weekend gitu deh. Bagi tugasnya, kalau weekend ya Abby sama ortunya full hihihi. *Siap2 encok nyuapin, kalo yg lainnya mah udah gape*

      Delete
  25. Sepertinya seruuu :D :D Dan jadi tersadar, kayaknya sudah bertahun-tahun banget gak ke Dufan lagi, sampai baru tahu kalau Balada Kera sudah gak ada, dan sekarang ada yang namanya Hello Kity Adventure. Aneh juga ya, kesannya Dufan yang (dulu) nasional dan kedaerahan banget, sekarang goes international.. Moga-moga bisa segera ke Dufan lagi dan have fun rame-rame *bawa suwami ah, belum pernah nge-Dufan bareng suwami nih hihi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya saya tuh bingung seperti berubah haluan si Dufan, dan agak kurang jelas arahnya mau dibawa kemana. Zona-zona yang dulu jelas, juga sekarang lebih campur aduk karena kedatangan theme-theme impor. Ayo ke Dufan sama suami, biar kalau gemeter ada yang digenggam tangannya dan gak takut peluk :)

      Delete
  26. Wahahahhaa...jadi inget dulu naek ontang anting itu, entah emang lagi gak enak badan atau gak terlalu fit, begitu berhenti berputar, gue langsung jackpot di sebelah kursinya... *oppps*... Untung gak waktu masih berputar, kalo gak bisa digebok sama orang2 se-ontang anting...wkwkwkkwkwkw.....
    Kyknya gue emang ada low grade motion sickness...tiap kali naek wahana yg lumayan cepat dll, gue end up meriang...
    Lumayan ya dufan skg, tapi g ngeliat wahana yg udah tua, agak agak ngeri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... gue kebayang elu jackpot, terus karena angin n gravity, orang belakanglu yang kena tumpahannya. Untung ya udah berhenti. Wahana yang udah tuanya untungnya sih bukan yang extreme-extreme ya. (Tapi entah jg, gak sempet naik halilintar kemarin). Gue rasa sih cuma butuh refurbish dan maintenance yang lebih lagi, soalnya Disneyland aja kan berani tutup salah satu wahana kalau memang mau diberesin. Kalau ini gue liat agak serakah, dibuka terus wahananya tapi gak diurus.

      Delete
    2. Ci kan sempet tuh ada beritanya, katanya orang pingsan/meninggal naik Halilintar, ga tau knp :( Waktu aku masih kecil sih zaman taon 2000-an awal. Trus ya masa' berita jeleknya ttg Halilintar mulu gapernah wahana lain LOL apa krn emang paling extreme ya.

      Delete
    3. Kayaknya halilintar itu cm 1 kali deh. Yang sempet kejadian berhenti tuh tornado. Tp semua aman ga ada korban jiwa. Cm dia gak bs turun full jd org2 diturunin via tangga. Hehehe.

      Delete
  27. Masi bagus aja yah Dufan tuh. Dari waktu itu gw pengen kesana, tapi kata temen gw dah jelek, tp diliat dr poto poto elu - lebih bagus dr dulu malah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan lah El untuk harga segitu msh sangat worth untuk dikunjungin. Not too bad kok. Banyak wahana2 yang baru jg.

      Delete
  28. foto abby sama monkichi gayanya asikkk bgt hahhaha..
    gw udah lama ga ke dufan, blom bawa anak2 juga kesana hihihi.. kapan2 deh kayanya asik jg ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucu sekarang udah lebih bisa gaya tuh si Abby. Boleh bawa anak2. Sama bawa mbak jg. Trs kalo kepanasan ngadem aja di area Hello Kitty situ hahaha. Ada mini food court yang nyaman. Pokoknya msh recommended.

      Delete
  29. wah serunya udah lama banget ngga k dufan.. terakhir ke dufan pas sd haha..
    iya yach sayang yach.. banyak sampah di mana-mana.. padahal keliatannya keren dari photo2 u.. tapi kayanya kurang terawat yach.. apalagi yang u photoin sayap burung tempur itu syerem juga kalo naek itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya cukup diberesin aja wahana2nya sama kebersihan harus dijaga. Overall Dufan masih layak dikunjungi kok. Apalagi harga tiketnya cukup ekonomis.

      Delete
  30. Ciiii aku ngakak pas liat foto terakhir, Dufan the Defender?! Asek daaahh :D Btw kalo aku jd Cici udah komat-kamit kaliii doain itu gadget2 jatoh di aernya Istabon! Wkakaka *jahat* dan emang bener, lagunya Istabon merasuk dalam jiwa yaaaa :)
    Dufan udah jadi kya trademark-nya Jakarta, main ke Jakarta tanpa ke Dufan rasanya ga lengkap, sayang banget kotor gitu sampah dimana2 :( Emang petugas kebersihannya pada kemana, Ci? Itu orang2 ga ngerasa jorok/risih apa ya sampah bertebaran dmn2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Model org kayak di istabon itu, gadget jatuh jg ga akan kapok. Paling beli yg baru. Biar sadar sendiri aja deh, mgkn kudu baca article yg soal accident krn selfie.

      Petugas kebersihan ada kok di Dufan. Tp speed dia ngebersihin kalah sama manusia2nya yg lbh cepet lagi nyampahnya. Too bad ya.

      Delete