Monday, August 24, 2015

Abby Tamasya Ke Solo dan Yogyakarta - Bagian 3

Sampai sudah kita di seri Abby Tamasya ke Solo dan Yogyakarta Bagian 3. Lama banget ya kagak kelar-kelar. Tadinya mau dibikin 3 bagian aja dan selesai sampai di sini, tapi kok udah diirit-irit fotonya tetep kebanyakan. Dengan terpaksa Mama Abby bikin dulu sampai hari ketiga, baru deh nanti episode finalnya silakan ditunggu beberapa hari lagi. Sekali lagi, biar komplit, buat yang belum "nonton" dari awal, bisa ngintip dulu Bagian 1 di sini, dan Bagian 2 di sini.

Selasa, 11 Agustus 2015

Pagi itu dibuka dengan kita semua yang kebingungan karena di jidat Abby semuanya merah-merah ngga karuan kayak bentol-bentol biduran, plus muncul juga merah-merahnya sebagian di pipi. Awalnya kita kira Abby kena alergi detergent tertentu kayak mamanya dulu pas masih muda, tapi dipikir-pikir, kalau alergi detergent, pasti satu badan hancur semua kayak saya dulu. ini kok cuma di jidat yang ketutupan rambut ya? Pas di Prambanan kemarin, kita juga agak bingung sama Abby, kok bisa dia ini nggak keringetan sama sekali, padahal kalau di Jakarta, kena panas dikit aja badannya udah basah kuyup. Terus baru tau ternyata anak saya ini alergi sama panas alias heat allergy. Ampunnn!! Selama di Jawa Tengah ini, saking panasnya, itu keringet jadi buntet gak bisa keluar. Tapi hebatnya, anak ini nggak ngeluh. Jadi setidaknya mama-nya ngga panikan (pssttt.panikan popo-nya daripada mamanya hahaha... as usual). Ya, tapi selama perjalanan ini, selama dia terkena panas yang tak terkendali, itu jidat dan pipi bakalan merah-merah total.

Sementara itu, buat mama, pagi itu dibuka dengan diare! Jangan salahkan makan malam kemarin, tapi salahkan diri sendiri yang terlalu heboh makan sambel dabu-dabu padahal isinya cabe rawit merah semua huahahahaha. Jadi deh, bolak balik wece secara meriah! Untungnya cuma diare doang, nggak pakai keluar keringet dingin atau demam. Amaaannnn...!!

Pagi itu, kita sarapan di Verandah Restaurant, breakfast venue dari Eastparc Hotel. Lalu gimana pengalaman kita? Puas banget! Variasinya mantab, rasanya pun enak, suasana juga nyaman banget. Tapi sayang sekali, banyak tulisan "No Camera" di dalam restaurantnya, jadi saya ngga berani foto. Berhubung saya penasaran kepingin banget share experience di sini, kalau ngga pakai foto gak afdol dong ya? Pas sesudah sarapan, kebetulan executive pastry chef, Chef Endar, ada di situ, dan saya minta ijin untuk foto-foto besoknya. Jadi untuk full description soal bagaimana asyiknya breakfast di Eastparc Hotel, tunggu Bagian 4 dari seri ini ya. Sabar menanti!! (serasa nama resto Padang)

Abby jidatnya merah-merah parah kena heat allergy, tapi untung masih santai aja. Btw, itu kancing overallnya dibuka satu atas permintaan dia. Entah niru siapa. Kalau kita pasang kancing dua-duanya, ngga lama dia pasti nyopotin sendiri sebelah. Mungkin terinspirasi gaya tahun 80-an. *Mama pun bersenandung lagu Jalan Sore-sore-nya Denny Malik*
Apalah artinya berkunjung ke Yogyakarta kalau tidak mampir ke salah satu keajaiban dunia yaitu Candi Borobudur. Enam tahun lalu, saya sempat pingin mampir, tetapi apadaya sampai sana kesorean dan sudah tidak bisa masuk lagi. Jadilah impian saat itu terkubur *bukan lebay, tapi beneran kecewa banget*. Dan kali ini, pokoknya harus dijadualin khusus di 1 hari, spesial untuk mengunjungi candi kebanggaan kita. Perjalanan dari Yogyakarta menuju Borobudur, Magelang ditempuh sekitar 1.5 jam saja.

Di perjalanan, kita kaget melihat ratusan motor terparkir di jalan. Ternyata ini adalah Pasar Pahing, Sleman yang utamanya merupakan pasar hewan. Jadi nggak heran  ada banyak sekali sangkar burung di sana, dan lumayan bikin mandek sebentar, tapi seru juga melihat kegiatan pasar hewan hari ini. Dalam kalender Jawa sendiri, ada 5 hari: Pahing, Pon, Wage, Kliwon, Legi. 11 Agustus 2015 ini jatuhnya pas Pahing, jadi pasarnya ada tiap 5 hari sekali. Kalau di Jakarta sih sudah ngga kenal hari. Pasar Minggu, Pasar Senen, Pasar Rebo, tiap hari juga buka kan?
Ada kejadian kocak banget. Pas turun dari parkiran, mendadak mobil kita dikerubutin sama pedagang topi dan kerajinan. Beneran dikerubutin sampai rasanya nggak nyaman banget (Jadi inget di Kintamani, Bali juga sama nih, bikin stress). Terus melihat sus saya nggak pakai topi, mulailah dia ditawarin topi oleh seorang pedagang. Harga awal dibuka IDR 65,000. Kita nggak nawar karena memang nggak kepingin beli, jadi kita jalan terus. Beberapa meter kita jalan, harga turun jadi IDR 50,000... lalu turun lagi jadi IDR 40,000... lalu turun lagi jadi IDR 30,000, dan ultimate terakhir sebelum kita masuk kompleks... Ya udah deh, IDR 50,000 dua biji! SERIUS BU? Kita tuh bener-bener ngga nawar, cuma jalan doang... harga turun dari IDR 65,000 jadi IDR 25,000. Nah sekarang... kalau jadi saya, jadi bingung ngga sih harga benernya itu topi berapa? Hahahaha... Terus Sus saya berkesimpulan, cara nawar di Jawa Tengah = pelan-pelan jalan menjauh --> Kesimpulan super sotoy.

Seperti biasa sampai di Borobudur cuacanya panas terik, sebelas dua belas seperti di Prambanan kemarin. Bedanya di sini masih lebih banyak pohon. Harga tiket masuk candi Borobudur untuk wisatawan lokal sebesar IDR 30,000 per orang. Anak di bawah usia 4 tahun gratis. Sementara untuk wisatawan mancanegara sebesar USD 20 per orang. Dengan rate IDR 13,500/ USD saja artinya harganya sudah IDR 270,000 yang berarti 9 kali lipat wisatawan lokal. Saya beberapa kali bertemu dengan wisatawan luar yang lumayan keki dengan sistem ticketing seperti ini. Ya jujur saya juga kurang setuju sih perbedaan harga yang terlalu mencolok. Bukannya berarti saya kepingin harga masuk wisatawan lokal jadi mahal, tetapi perbedaan harga mencolok membuat cara pandang orang lokal terhadap wisatawan asing jadi berubah, dan menganggap wisatawan lokal itu lebih "kere".

Joglo tempat tunggu beli tiket. Kalau wisatawan lokal beli tiketnya di kanan, kalau wisatawan mancanegara di kiri. 
Berhubung jalan ke candi lumayan jauh, saya sudah bagi tugas nih sama suami dan sus. Ngga mungkin kita ngedaki sambil bawa stroller. Jadilah saya menawarkan diri jadi penggendong Abby tahap 1 alias mulai jalan dari loket, sampai... sebisanya lah! Entah medannya kayak apa, pokoknya begitu saya berasa mau pingsan, gantian sama suami hihihi. Si Aprica Fitta akhirnya kepake lagi untuk kali kedua, setelah kali pertama dipake untuk mendaki Tanah Lot. Jadi ngga rugi-rugi amat deh belinya. (Yaelah, kepake cuma dua kali doang).

Siap-siap pake gendongan 

Jalan kayak anak monyet, tuk wak tuk wak. Gendong anak 15 kg pake ginian ternyata lumayan bikin gempor juga. Tapi selama jalanan masih flat, masih oke lah ya.

Nih sebenernya ada kereta wisata nih yang katanya bisa nganter muter-muter, tapi kok ngga beroperasi ya hari itu? Sepi-sepi aje gitu. Tapi, kita kan pede, jalan aja terus, ngga usah gantungin sama kereta deh! *gaya*

Jalan terus... terus... terus... dengan latar belakang perbukitan. Keliatannya adem ya, aslinya mah, bikin semaput panasnya. Dulu katanya bisa pake andong nih dianter sampe ke kaki candi, tapi sekarang... pake kaki. 

Finally! TERHARU!! bisa juga ngelihat Borobudur dari dekat! Eh masih jauh ding!

Tim Hore. Mama gendong Abby, Sus bawain tas mama, Popo bawain sekantong minuman dingin, Papa motret.

Sebelum naik ke Candi, kita semua yang usia di atas 15 tahun diminta untuk memakai kain batik untuk menghormati budaya setempat. Yang perempuan ikatan di kiri, yang laki-laki ikatan di kanan.

Sekeluarga siap-siap mendaki.

Ya amplop, ternyata sebelum naik candi aja udah ada tangga segitu tinggi buat naik ke pelatarannya. Tapi dengan kekuatan bulan... eh... itu mah Sailor Moon.. dengan kekuatan yang entah dari mana datangnya, saya bisa juga manjat bawa Abby di punggung sampai ke atas!! Ngga sangka dengan fisik yang ya pada udah tau kan ya, ngga sempurna, tapi bisa gendong sampai ke atas situ, prestasi banget rasanya! 

Bisa dilihat, kalau kita itu masuknya dari sisi sebelah Timur Candi, dan nantinya kita akan keluar via bagian Barat.
Sampai juga akhirnya di Pelataran Candi Borobudur!! Pas sampai sini jujur, tulang-tulang saya berasa agak remuk juga karena pressure berat badan anak di gendongan. Oh iya, itu 3 cewek-cewek yang di kanan, saya nggak sreg banget lihatnya. Boleh ya keki, soalnya pertama-tama, mereka nggak mau pakai sarung (yang menurut saya kurang menghormati), dan kedua, selfie terus nonstop, bahkan di tempat yang kurang pas buat selfie. Biar bagaimana kan Candi ini tempat ibadah ya, walaupun ada unsur komersil.

Satu-satunya foto bertiga yang oke. Ini juga aslinya menyong (si Suster fotonya miring ngikutin miring candi hahahaha), tapi dirotate dikit, mayan lah yauw!

Abby dan Sus. Di sini mulai keliatan manyun anaknya karena kepanasan.

Nih loh, 3 cewek yang hobi banget selfie tadi. Sekarang Selfie pakai badan candi, dengan rambut dilambai-lambai ke body candi. Gini boleh ngga sih? Entahlah... BTW, yang pertama notice mereka nggak pakai sarung itu Sus saya loh. Mungkin usia mereka masih 14.. *yeah rite...*

Yay! Abby sampe ke Candi Borobudur. Hebatan Abby daripada Mama. Mama aja umur segini baru nyampe :)

Mendaki lagi menuju ke puncak,, tangganya lumayan terjal. Tapi lumayan ada pegangan tangga di sisi kanan dan kiri. Ngebantu banget! Di sini saya udah aplusan, Abby digendong sama Papa-nya. 

Relief Candi Borobudur dilihat dari dekat

We're almost on top! Peace!

Gimana nggak manyun ya? Kasian banget anak ini, jidatnya sudah merah-merah sampai kayak gitu karena panas. Untung di atas masih sepoi-sepoi kena angin dari bukit.

Sebagian stupa sudah ada yang tidak sempurna, jadi patung Budha-nya terlihat dari luar. Oh iya, sekarang sudah tidak boleh lagi memasukkan tangan ke dalam stupa untuk menyentuh badan (atau katanya jari manis) Budha.  Banyak petugasnya juga menjaga dan tidak membolehkan kita duduk-duduk di candi.

Nah, akhirnyaaa...sampai juga di lantai teratas! Going up is actually not that bad! (setelah ngga gendong anak huahahaha).

Nah, dari sini baru keliatan ya, kalau saya tadi jalan jauh juga sambil gendong anak. Phewww...

Anak kecil banyak gaya, tangan masuk satu ke kantong. Nggak pakai disuruh.

Sekarang kita siap turun, gantian lagi, bagian si Sus yang gendong Abby. Dan si Sus ini, turun di tangga curam sambil gendong anak, tapi larinya kayak Speedy Gonzales. Ngebut banget!

Sementara saya turun pelan-pelan sambil pegangan kayak nenek-nenek. 

Sebenernya, this is the BEST spot untuk foto di depan Borobudur, setelah turun dari sisi Barat. Sayangnya lagi banyak proses pemugaran sehingga banyak steger kayu dan tenda yang terpasang jadi fotonya kurang sempurna. 
Dari sini, kita masih jalan jauh lagi keluar pintu gerbang Candi, tapi masih diputar lagi sebelum menuju tempat parkir. This is the longest exit EVER! Pertamanya pas keluar pagar dan mengembalikan sarung, sepanjang jalan itu kita sudah dikejar-kejar sama tukang dagang kaos dan souvenir. Entah brapa puluh orang. Kemudian, kita masih masuk ke lorong panjang beratus-ratus meter yang isinya orang jualan souvenir. Akhirnya kita ketemu sama museum kecil yang isinya ada Kapal Samudraraksa. Yay! Akhirnya kelar juga tuh jebakan Batman orang jualan (at least that's what we thought).

Kapal Borobudur (Samudraraksa), hampir 100 persen dari kayu! Kapal ini dibuat meniru bentuk kapal di jaman Borobudur di abad ke 8, dan dibuat ulang secara tradisional oleh team ahli yang dikepalai oleh Nick Burningham. Di tahun 2003, kapal ini berhasil berlayar dari Tanjung Priok, Jakarta menuju ke... Ghana! Sebelumnya singgah dulu di Seychelles, Madagaskar, dan Afrika Selatan. Keren banget! Ekspedisi ini dilakukan untuk mengenang jalur perdagangan masa lampau Indonesia Afrika.

Jalur ekspedisi Kapal Borobudur, bisa dilihat sedikit-sedikit foto "petualangan" para awak kapal. Awaknya sendiri gabungan, kebanyakan awak asing, juga ada beberapa juru kapal Indonesia. 

Saking tradisionalnya, sepanjang ekspedisi mereka masak pakai kompor minyak!
Kita sempat duduk dulu di depan Museum Samudraraksa, soalnya sudah lumayan capek ngelewatin jalur toko-toko. Dan kita berharap, sebentar lagi bakalan exit deh. Ternyata eh ternyata... ketemu jalur toko-toko lagi. Ampun deh. Udah gitu barang yang dijual...SAMAAAAA semuanya.

Nih contoh jalur tak berakhirnya. Jualannya mirip semua. Tas-tas, kaos-kaos, kerajinan. 

Terus kita lihat poster ini. Wahhhh...rasanya hati lega, kemungkinan setelah ini jalur dagangan akan berakhir. Rupanya katanya jalurnya sementara karena sebelumnya pernah kebakaran. 

Setelah jalur toko-toko itu, kita melewati lapangan yang isinya batu-batu asli dari candi, tapi tidak "bertuan" alias tidak jelas lokasi dari mana, makanya ditumpuk saja di lapangan besar. 

Kemudian ada juga pendopo besar dengan seperangkat gamelan lengkap di tengah. 

Kita melewati lagi baru-batu candi, dan harapan besar muncul, sudah terlihat pagar putih... semoga segera ketemu parkiran, karena kaki sudah mau copot. 
TAPI HARAPAN KITA SIRNA..... Setelah ini masih ada lagi kira-kira mungkin 1km jalur pedagang, yang lagi-lagi jualannya sama. This is wayyyyy tooooo mannnnyyyy... Serius! Itu bule di sebelah saya sampai ngedumel, "This is the only place where I see so many souvenir shops with none of the official one." Eh dipikir-pikir bener juga loh! Kalau kita ke objek wisata terkenal dunia, biasanya ada 1 museum dimana dijual souvenir resmi dari situs yang dimaksud. Tiruannya sih banyak, tapi biasanya tidak di dalam kompleks. Nah kalau di Borobudur ini, endlessssss dan semuanya di dalam kompleks, dan sama sekali tidak ada yang official. Di luar kompleks, masih ada lagi juga loh yang jualan. Semuanya, tipe yang kualitas asal jadi (Misalnya kaos IDR 15,000/ pc atau IDR 100,000 dapat 7). Di sisi lain, saya sih ngerti banget maksud baik pemerintah itu memberikan lapangan kerja dan kesempatan wirausaha bagi banyak orang. Tapi buat kami, keindahan Borobudur yang luar biasa itu, tertutup oleh berkilo-kilometer jalur dagangan, jadi malah bikin keki. Setidaknya di Prambanan kemarin, bentuknya pasar alias kotak berjalur. Lah kalau di sini bener-bener dibikin setapak dan HARUS ngelewatin semua pedagang.

Panjangggg...dan laaaamaaa.....
Setelah perjalanan panjang (ngelewatin toko souvenir) dan akhirnya sampai di tempat parkir, kita langsung menuju ke tempat makan siang kita. Berbeda dengan si Prambanan di mana agak sulit mencari tempat makan siang yang mumpuni, di Borobudur ini lebih banyak pilihan walaupun tidak banyak-banyak banget. Sebagai contoh, Sekar Kedhaton yang kita makan kemarin malam juga buka cabang di daerah Borobudur. Tetapi kali ini kita mau mencoba makan siang dengan suasana yang lain lagi. Setelah kemarin kita makan di atas bukit dengan pemandangan Candi Prambanan, kali ini kita makan dengan pemandangan sawah menghampar hijau dengan latar belakang Bukit Menoreh. Our next hidden treasure adalah Stupa Restaurant by Plataran.

Buat yang belum tau, Grup Plataran ini di Borobudur juga mempunyai Plataran Borobudur Resort dengan dua restaurantnya yang memberikan pemandangan menakjubkan. Yang pertama adalah Patio yang berlokasi di Plataran Resort-nya langsung dengan pemandangan ke Candi Borobudur, dan yang kedua adalah Stupa yang berlokasi beberapa ratus meter dari resort, dengan pemandangan ke Bukit Menoreh. Secara menu, Stupa lebih menyajikan menu tradisional yang lebih cocok dengan lidah orang Indonesia, sementara Patio lebih menyajikan menu internasional plus sebagian menu Indonesia. Grup Plataran ini juga dikenal dengan servicenya yang excellent! Pricewise, harga memang di atas rata-rata harga makanan di Yogyakarta pada umumnya, tapi this place totally worth your visit. Gak percaya? Silakan ngintip!

Mendadak, hati yang tadi galau gara-gara tadi nyari exit gak kelar-kelar, jadi damai banget melihat pemandangan ini. Indahnya Indonesia-ku!

Stupa sendiri punya jumlah kursi yang sangat terbatas, tetapi membuat servisnya sangat baik karena attentive tapi tidak over.

Bar di sisi samping restaurant

Kolam ikan dengan relief candi dan tanaman sulur.

Sawah terhampar luas, dengan pohon kelapa dan pemandangan bukit hijau membentang. Benar-benar seperti gambaran sebuah lagu.

Nongkrong dulu (mungkin mau dipakai buat profile pic)

Anak ini tau aja tempat enak, moodnya langsung bagus banget! Eh iya, baby chairnya aja keren loh!

Ke bendera merah putih, hormaaaattttt grak!

Buat nunggu makanan, seperti biasa dikasih kripik

4 Honey Lime Tea buat kita berempat, seger banget di cuaca panas.

Lalu suami pesen lagi teh tarik cincau hitam.

Tahu Telor Menoreh, bumbu pisah

Empal Gepuk dengan tahu dan tempe goreng

Ayam Kampung Bakar 

Gurame Telur Asin

Sup Iga, penyelamat saat perut bergejolak hahaha. Makan ini jadi lumayan tenang tuh perut, anget-anget sedap.

Yang ini, spesial banget, entah karena kita pesan makanan banyak, atau karena kita keluarga yang rajin, baik hati, dan suka menabung, kita dapat compliment dari Stupa, Salad Mangga. Aduh enak dan seger! 

Habis makan, bisa leyeh-leyeh gini sama anak. Gimana nggak happy coba? 

Di sini si Abby mukanya jaillll banget.

Hayo, kapan terakhir ngelihat kincir angin dari bambu yang bunyi klontang klontang pakai kaleng gini. 

Mbak pelayannya baik banget, Abby dikasih sepiring pelet buat kasih makan ikan. Gimana anaknya nggak happy?

Sementara mama iseng main kentongan raksasa

THE HILLS ARE ALIVEEEEEE.... WITH THE SOUND OF MUSICCCCC.... tralalalala...

Kalau bawa anak kemari, pasti senang tak terkira!

AUEOOOOO!!! Mau teriak-teriak ke sawah juga bisaaa!!

Loncat kegirangan! I'm flying...I'm flying!

Foto dulu sebelum balik ke hotel
It was a truly memorable afternoon at Stupa Restaurant. Pokoknya highly recommended! Tempatnya bagus, pelayanannya super, makanan juga enak. Suka lah pokoknya! Kembali ke Eastparc Hotel, sehabis leyeh-leyeh istirahat bentar, kita balik ke Verandah untuk afternoon tea. Afternoon tea di sini bukan sistem buffet. Berhubung ini hotel business, kayaknya kita doang loh yang sore itu bisa santai-santai afternoon tea di sini. Oh iya, seperti saya kasih tau kemarin, karena kita ambil Premier Room, kita dapat afternoon tea ini for free alias included. Lumayan banget ngeteh sore-sore di bagian depan yang alfresco alias terbuka tapi rimbun oleh pohon.

Bar area. Oh iya, Eastparc hotel ini adalah hotel HALAL! Jadi mereka sama sekali tidak menyediakan alkohol.

Kopi, teh, dengan tiga jenis kue manis. 

Lumayan satu orang dapat 3 potong, plus karena Abby gak makan, jadi saya dapet 4 deh... (atau 5? hahaha).
Sementara Mama Abby masih leyeh-leyeh, Abby dan papa siap-siap untuk berenang. Kolamnya serasa milik pribadi!

Yang depan kolam anak, yang belakang itu kolam dewasa. Sizenya lebih dari cukup! Apalagi sore itu yang berenang kita doang.

Fitness Center di tepi kolam renang

Siap-siap terjun ya!

Bannya masih kegedean, tapi lumayan lah ya buat latihan. Ban yang untuk anak seumurnya malah kekecilan.

Senang, riang! Kolam anak-anaknya luas, dan dalamnya cuma 60cm. 

Di atas fitness center itu Merapi Viewing Deck. Jadi katanya sih kalau pagi-pagi pukul 8 kita naik ke situ, kita bisa melihat gunung Merapi. Tapi kalau sudah kesiangan, sudah tidak kelihatan lagi. Mohon  maaf ada penampakan mahluk berbaju hijau di atas. 

Nah, dari atas viewing deck, di depan mata kita itu mestinya pagi-pagi terlihat gunung Merapi. Tapi berhubung dua hari bangunnya siang-siang santai, bye-bye Gunung Merapi deh. Oh iya, kamar kita ada di deretan kanan itu di lantai 1. Nggak salah kan ngga keliatan apa-apa dari balkon, saking pohonnya super rimbun. 

Kolam anak-anaknya, luasssss...! Cuma berdua pula yang berenang. The perk of staying in a business hotel.
Malamnya, kita mau makan malam spesial, di Kraton Yogyakarta. Tempatnya namanya Bale Raos, yang menghidangkan makanan favorit dari beberapa Sri Sultan Hamengkubuwono dan keluarga, dan masih dikelola oleh pihak Kraton. Ide mendirikan Bale Raos ini pun dicetuskan oleh GKR Ratu Hemas yang merupakan istri Sri Sultan Hamengkubuwono X untuk melestarikan masakan Kraton. Sebenarnya, banyak orang yang bilang, Bale Raos ini biasa saja, baik dari rasa maupun pelayanan, tetapi namanya sudah sampai di Yogyakarta, dan ada kesempatan makan di dalam lingkungan Kraton, kenapa nggak dicoba? So was it worth my time?

Pintu Gerbang Bale Raos yang berlokasi di belakang Kraton.
Pertama kali masuk ke dalam lingkungannya, hal pertama yang saya rasakan adalah suasananya cukup gloomy. Tetapi bisa saja memang sengaja diciptakan supaya suasana lebih romantis dan tempo dulu. Ruang makannya terbagi jadi dua Joglo. Saya sudah reservasi untuk non-smoking section, tetapi dibilang kalau tidak ada daerah non-smoking, jadi seatnya outdoor semua. Oke lah tidak masalah menurut saya, asal tidak banyak orang yang merokok.

Joglo sebelah kiri

Joglo sebelah kanan

Extension dari Joglo sebelah kanan, yang entalah saya rasa agak dipaksakan karena atapnya seng, kayu-kayunya terlihat asal pasang, jadi kehilangan unsur majesticnya. Belum lagi dinding belakangnya kotor dan seperti kurang terawat. 
Sebelum saya melaju dengan makanan di Bale Raos, saya ingin menceritakan pengalaman saya yang memang agak kurang enak, malah buat orang yang sudah saya ceritakan semua bilang ini pengalaman sangat tidak enak. Saya mengungkapkan pengalaman ini secara objektif dari sudut pandang saya sebagai seorang customer. Kalau mau skip ke bagian yang menyenangkan, bisa langsung ke foto makanan saja ya hehehe.

Saat saya duduk, pertama-tama yang saya rasakan adalah mejanya sudah goyang-goyang, dan di depan mata saya di atas taplak, saya lihat ada hitam-hitam di sebelah gelas. Ketika saya pegang untuk bersihkan, ternyata itu adalah kotoran cicak. Saya tidak bisa menyalahkan pihak restaurant, karena tentulah banyak cicak di atas langit-langit, tapi ya memang sebaiknya meja diperiksa dulu sebelum kita dipersilakan duduk. Bayangkan kalau kotoran tersebut jatuh di dalam gelas dan terminum, tentulah bahaya sekali.

Yang cukup menyesakkan adalah pada saat saya ingin melakukan pemesanan makanan, waitress saya sudah siap untuk mencatat menu, tiba-tiba ada sepasang wisatawan asing (kaukasia) datang, dan langsung disambut oleh 2 orang waitress, plus waitress yang mestinya mencatat makanan saya hengkang dari meja dan ikut menyambut wisatawan asing tersebut. Kami saja sekeluarga datang cuma disambut 1 orang dan dipersilakan duduk, kok wisatawan asing yang cuma dua orang begitu heboh disambut oleh 3 waitress sampai meja kami ditinggalkan. Saya sampai harus memanggil kembali si waitress demi mencatat hidangan. Jujur saya kecewa sekali dengan cara pelayanan seperti ini, tetapi saya diam saja walaupun ada perasaan kesal. Saya merasa walaupun kita wisatawan lokal, kan punya daya beli yang sama dengan wisatawan asing. Mendadak jadi ingat perbedaan rate wisatawan lokal dan asing di objek wisata mungkin ada pengaruhnya terhadap pandangan orang lokal.

Puncaknya adalah saat waiter saya mengantar appetizer, saya ketumpahan jus alpukat dan green sands sebotol, membasahi sebagian rambut sampai ujung kaki, mengenai baju, tangan, celana, sepatu, tas, dan handphone. Minuman itupun bukan punya saya loh, tapi punya meja orang lain. Sang waiter panik, langsung minta maaf, tapi lari, dan yang mengejutkan buat saya adalah, tidak ada satupun temannya yang membantu dia saat kejadian ini terjadi. Semua pelayan lain seakan tak peduli, dan membiarkan si waiter kebingungan sendirian. Di sini saya melihat ketidakkompakkan yang luar biasa dari para pelayan, yang nampak tidak bekerja sebagai team.

Singkat cerita, setelah negosiasi dengan supervisor dan ditawarkan kompensasi (mulai dari yang wajar sampai yang tidak wajar), kami settle dengan dinner saya malam itu yang free of charge. Jujur rasanya itu kompensasi terkecil yang bisa diimpose, karena secara material tentu kerugian saya lebih dari itu, dan di sisi non material, acara saya malam itu jadi terganggu, suasana tidak enak dan makan malam sama sekali tidak enjoyable.

Secara garis besar, akan segala yang terjadi, saya sama sekali tidak bisa menyalahkan pelayan yang bertugas malam itu. Melihat bagaimana kualitas servis di Bale Raos, saya bisa lihat pelayan di sini rasanya under-trained and over-worked. Jumlah mereka sangat sedikit, pekerjaan mereka sangat banyak sampai mereka morat marit dan terlihat lelah. Pelatihan bidang hospitality dan F&B rasanya juga kurang, sebagai contoh, di sebuah restaurant yang berskala internasional, semestinya food tidak boleh disatukan dengan beverages dalam satu baki. Selain itu saat menghidangkan makanan di meja, seharusnya baki diturunkan hampir selevel meja, bukan di atas kepala customer. Seandainya saja basic training seperti itu dilakukan dan diaplikasikan, kejadian tumpah itu tentu tak akan terjadi.

Setelah makan malam itu, saya meminta kontak dari operational manager Bale Raos, dan saya sudah dihubungi esoknya via SMS oleh yang bersangkutan. Saya tulis email ke management mengenai berbagai hal yang mengganjal di hati saya sehubungan dengan servis di Bale Raos dan juga sudah di reply dengan janji untuk memperbaiki servisnya. Sayapun diundang untuk makan kembali ke Bale Raos Kraton yang tentunya tidak bisa saya penuhi karena keterbatasan waktu.

Sebagai orang Indonesia, saya suka dan setuju sekali dengan ide dan konsep dari Bale Raos. Tentunya harus juga dibarengi dengan kualitas pelayanan yang prima, sehingga impresi yang baik bisa didapat, baik dari wisatawan lokal maupun wisatawan asing. Apalagi Bale Raos secara langsung maupun tidak langsung merupakan perwakilan dari tradisi Kraton yang ingin kita lestarikan. Moga-moga dengan tulisan ini dan dengan komunikasi dengan pihak Bale Raos, tidak akan terjadi lagi hal-hal yang tidak menyenangkan, dan Bale Raos bisa maju terus dalam melestarikan budaya dan kuliner Kraton.

Jadi, walaupun saya menulis ini, mohon pembaca tidak kapok untuk makan di Bale Raos, karena saya percaya pasti servisnya bisa ditingkatkan lebih bagus lagi. Oke, now, let's start with the food!

Kripik jagung sebagai cemilan menunggu makanan

Perkedel jagung. Abby suka sekali.

Sangga Buwana, kue sus yang diisi dengan ayam suwir, telur, dan disiram dengan mustard

2 porsi Bistik Lidah dengan kentang tumbuk dan salad sayur untuk saya dan mama

Nasi Goreng Bale Raos dengan sate ayam untuk suami saya

Nasi Bakar dengan Ayam Bakar untuk Suster
Oh iya, di tengah-tengah makan malam, saya lihat ada rombongan wisatawan asing, langsung masuk ke dalam. Dan saat suami saya ngintip, ternyata di dalam itu juga ada tempat duduk, lengkap dengan AC dan itu areanya non-smoking. Sementara tadi saat saya baru datang kan dibilang semua area smoking. Saya akan lebih senang jika pelayan bilang area non-smoking sudah direserve oleh grup dibandingkan dengan dibilang tidak ada area non-smoking. Tentu impresinya akan berbeda.

Area makan di bagian dalam

Untuk wisatawan yang di dalam, ada hiburan musik kroncongnya juga loh! I wish musik keroncong ini bisa didengar juga oleh tamu yang di luar.
Namanya liburan, anggep aja peristiwa ketumpahan itu just a drizzle on my parade lah yaow! Belum sampai jadi rain on my parade. Jadi, marilah kita lanjut jalan-jalannya. Sehabis makan malam itu, kita menuju ke alun-alun Selatan. Ngapain lagi kalau bukan untuk naik sepeda hias! Setelah berkali-kali ngelihat orang pre-wedding di Yogya dengan naik sepeda ini, saya juga mau dong foto prewedding lagi! Sepeda ini adanya cuma di malam hari, soalnya, hiasannya itu pakai lampu LED dan lampunya macam-macam! Mau gambar apapun ada, dan kapasitas penumpangnya macam-macam, ada yang 4 orang, ada yang 6 orang, bahkan kalau nekad, bisa dimasukkin 8 orang!

Aku bingung pilih yang manaaaaa!! Lucu-lucu semuaaaa!! 

Akhirnya pilih ini deh, gabungan antara Hello Kitty dan Spiderman! Hahahaha...
Setelah proses tawar menawar dengan si empunya sepeda, kitapun menyetujui untuk keliling dua puteran alun-alun. Sepedanya seru parah! Brisiknya amit-amit lalu heboh banget, dilengkapi dengan DVD player yang memainkan lagu sesuai tema penumpang. Begitu dilihat ada Abby, langsung deh si mas-nya mainin lagu anak-anak.

Pengemudi utama sepeda saya. Mayan ganteng kan? 

Abby sudah gak bisa lihat kamera, matanya cuma tertuju ke layar DVD

Helli... guk guk guk.. kemari...

Foto wefie ini diambil pakai HP, soalnya kalau pakai DSLR fokusnya cuma di belakang, yang depan blur semua. Yang penting hepiiii!! 

Sebelum mulai ngegowes, dibaca dulu ya ini. JANGAN LUPA BERDOA! INGAT!!

Mau Doraemon? Ono! Mau Masha? Ono!

Mau Angry Bird? Ono!

Mau Burung Merak? Ono! Mau Ayam Jago kumplit pake tugu? Ono!

Foto dulu sekeluarga buat kenang-kenangan. Semua girang, Abby pun mau disuruh dadah-dadah!
Setelah olahraga gowes dua putaran alun-alun, kita lanjut ke perhentian terakhir sebelum ke hotel yaitu Bakpia Pathok 25 yang legendaris, langsung ke dapurnya di Jalan AIP II KS Tubun, Pathok. Kalau nggak sempat ke sini, juga bisa dibeli di toko resmi mereka di beberapa lokasi termasuk di jalan menuju Bandara Adi Sutjipto, tapi biar gimana, ke dapurnya tentulah lebih seru dan yang pasti lebih segar. Pas dibawa masih anget loh!

Tumpukan bakpia di dalam tokonya. Favorit saya tetap si kacang ijo! Ada juga rasa lain seperti keju, coklat, kumbu (kacang hitam), dan nenas. Ada isi 15 dan ada isi 20.

Di area distribusi bagian belakang. Kelihatan ya foto-foto pendiri Bakpia Pathok 25 ini. Awalnya kue bakpia ini namanya Tou Luk Pia yang artinya kue kacang hijau yang berasal dari Tiongkok. Bakpia Pathok yang kita kenal ini adalah adaptasi dari Tou Luk Pia yang diproduksi di desa Pathok oleh WNI keturunan Tionghoa. Bakpia Pathok 25 sendiri didirikan oleh Ny. Tan Aris Nio lalu sekarang diteruskan oleh anaknya bernama Arlen Sanjaya. 

Langsung bungkus 6 kotak isi 20! Nyam, legitnya masih kebayang sampai sekarang. 
Habis beli Bakpia, waktu malam itu menunjukkan pukul 21.30, yang sebenarnya sudah lewat dari jam sewa mobil kita. Yah gimana, tadi sempat ada insiden segala di Bale Raos yang menyebabkan waktu makan malam kami jadi lebih lama. Tapi Pak Yanto, pemilik Happy Tour Jogja dengan baik hati memberikan kami extension 1 jam, dan saya berterima kasih sangat atas pengertian dari Pak Yanto, plus juga buat Pak Agus yang mau nyetirin kami sampai agak malam. Overall, walaupun ada sedikit pengalaman kurang menyenangkan, day 3 was awesome! Akhirnya bisa ke Borobudur juga!

Ke Bagian - 4, klik di sini.

60 comments:

  1. Komen pertama gw, itu odong2 sepeda kan ada di deket rumah kitaaaaaa hahahaa.. Si grace tiap malem harus muter ke kuda n odong2 itu soalnya sebelum bobok -_-"
    Bale raos waktu gw kesana siang2 pelayanannya bagus loh. Makanannya juga enak :D Lo gak beruntung aja kali ya pas ketumpahan, jadi imagenya setelah itu jadi gak enak semua.
    Btw lo gak masuk ke keratonnya Le? (baru inget gw belom posting bagian keraton di cerita jogja gw)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Bukan odong2 Mel. Kalau odong2 itu elu anak2 naik ke kuda2an dan abangnya yang gowes sepeda tapi ngga muter alias di tempat aja tapi kuda2annya gerak2 karena di abang gowes.

      Ngga Mel, Bale Raos itu dari awal sudah ngga enak. Justru pas gue ketumpahan itu gue baru aja abis cerita via WA sama temen gue soal gimana gue ga impressed sama pelayanannya dari awal. Eh ga sampe 5 menit kemudian gue ketumpahan. Jadi bukan karena ketumpahan image jd jelek, melainkan dari awal banget. Makanan gue bilang biasa saja ya, ya tapi buat harga segitu lumayan lah, gak mahal.

      Gue masuk ke Kraton tapi besoknya. Soalnya kan Kraton tutup pukul 2 siang.

      Delete
    2. iya, maksud gw itu mobil2an yang ada lampunya tuh ada di deket CNI. Tapi emang lampunya gak sebagus itu sih, tapi bentuknya sama kayak gitu.. VW beatle hahahaa

      Delete
    3. Ohhh iya ya ada? Gue malah ngga tau kalau di CNI ada juga. Gue malah sempet liatnya odong2 yang beneran ada kuda2annya anak-anak suka naek. Plus andong juga kan ya yang dihias kayak ondel2 pake kertas krep. Suka bikin macet tuh pasar malem hihihihi.

      Delete
  2. diborong ya buuu bakpianyaaa ......
    emang peer banget gendong anak ke borobudur haha.. dulu kesana bawa charmaine aja ga ada jeremy masih ok deh.. skr kalo mo bawa 2 anak kesanaaaa **elap ingus dulu.. hihi
    bakpia yg disukain orang skr kena pengaruh sama bakpia legong lho bu.. jadnya skr gw suka dibawain yg merk kurnia atau kencana. coklatnya lbh creamy gitu sama kejunya, mungkin ngikutin selera pasar kali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kalau jenisnya si pia legong itu beda lagi Yul, ga bisa disamain sama Bakpia Pathok. Bakpia Pathok kan gak pakai layers2 dan butter jadi legitnya secara keseluruhan, gak ada crumbs kulitnya. Gue suka dua2nya dengan alasan yang berbeda sih, soalnya kayak makan totally different snack.

      Delete
  3. duh...kasian Abby ya, kebetulan minggu kemaren baru dari jogja jadi tau deh puanasnya gimana. tapi salut loh, anaknya tetep ceria. keliatan dari foto loncat²nya hehe....
    trus ngeliat foto borobudur jadi langsung ngurut betis ci, abisan kita juga mesti puter² buat ke pintu keluar. padahal waktu taun 2010 kesana kayanya pedagang ga sebanyak itu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya untungnya saat itu saya ngga panik sih. Soalnya langsung baca-baca katanya mestinya akan kembali normal beberapa hari kemudian setelah kondisi udaranya juga lebih baik. Untungnya kalau trip most of the time anaknya nggak rewel, tapi ya ada saatnya dia jg nggak kuat.

      Bener kan ya jauh banget muternya, mana kaki udah capek, panas, ngga sabar cepet2 masuk mobil dan ngadem, tapi serasa perjalanan tak berujung.

      Delete
    2. dan yg paling bikin gemes waktu liat pendopo, udah ngerasa bentar lagi pintu keluar. eh...masih ketipu dgn lewat pedagang² lagi T_T. akhirnya sambil gendong anak, aku ngebut jalannya biar cepet sampe. itung² olahraga deh jadinya :D

      Delete
    3. Hwhahaha.. sama banget tuh! Berasa ketipu abis. Anakku dari yang awalnya happy liat2 kanan kiri, lama2 cape dan minta digendong lagi. Kita aja yang tua cape apalagi dia ya yg langkah2nya masih kecil.

      Delete
  4. Abby bntr lagi jadi model nii ci, makin jago berposenya *ga mau kalah sama sus-nya :p
    trakhir ke Borobudur pas jaman SMA ci en pas 2 taun lalu ke Jogja ga sempet ke Borobudur, huhuhuhu..
    mau naik sepeda hias yang doraemon!!hahahaha, seru ya ci, warna wani en bisa ngiter2 sama kuarga juga :D
    (>___<) yang ada kotoran cicak di meja itu ga bgtt ci :( jadi ngurangin selera buat makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih tepatnya yang jago pose tuh bapaknya, tapi pas jaman belum nikah dulu hahaha. Pas udah nikah mungkin sudah lebih "tau diri" hahaha.

      Cici sih pas kotoran cicak masih mending lah, ngerti itu peristiwa alam namanya cicak ada di langit-langit. Tapi pas dapat perbedaan perlakuan itu yang bikin hati kok rasanya gimanaaaa gitu.

      Delete
  5. emang BuLe, borobudur nyapeinnya jalan keluarnya doaaang....hihi. tp br tau loh aqda si lorong panjang itu. 3 tahun lalu masi panas kerontang, ujung2nya malah beli cobek hehe

    nice share BuLe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas masuk juga cape loh Prita, soalnya udah ngga ada andong lagi, padahal bbrp tahun lalu ada. Jalurnya sih dibilangnya sementara, tapi kok pakai tiang-tiang dan atap seng semi permanen, plus dibikin jalurnya muter2 banget, jadi lemes. Iya tuh tukang cobek banyak banget, tapi berhubung kagak hobi nyambel, sudah lah ya ga beli cobek hahaha.

      Delete
  6. hebat dehh le, bisa gendong si Abby ke atas Borobudur gitu...ncus nya enak banget yaa...hehehe. Wahhh gua kepengen tuhh naek mobil lampu2 itu....lucu2 yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan Ci, ngga sangka at least bisa naek sampe pelatarannya dengan gendong anak. Sus sih enjoy banget deh selama jalan-jalan ini, senyum terkembang. Iya naek mobil lampu asik, cuma ngeri juga loh kalau gak pas ngeremnya bisa nyelonong, dan pas abis ngerem, genjot pertamanya berat juga haha.

      Delete
  7. Salam kenal ci Leony :) saya mah blogwalker dan silent reader aja sebenarnya,,
    aaakkk sayaa sukaaa blog cici..hahaha seru2 semuanyaaa,,paling suka topik tamasya nya menginspirasi dan ngebantu banget info2nya..
    Abby ngegemesin banget,, tapi teteuuupp seru semua,,
    keep writing ya Ci^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Paramitha, wah udah lama ya jadi silent reader? Thanks for coming and baca-baca yah. Topik tamasya-nya versi bawa anak nih. Semoga bisa ngebantu yang lagi merencanakan liburan ya. Yang namanya trip pasti seru dan berkesan deh. Tenang aja, pasti akan terus nulis (moga2 nggak hiatus ya).

      Delete
    2. iyaa soalnya punya baby juga 12m, jadi bener2 jadi referensi deh Tamasya nya Abby,, :) kayanya bakal dicontek nih Ci..hihihi
      terlepas dari itu semua gaya nulisnya keceeee, ikut masuk dalam cerita, serta sangat menarik untuk dibaca dan diikuti *thumbs*

      Delete
    3. Wah sip kalau gitu. Saya jg style travelnya lumayan santai alias berusaha banget gak kejar2an sama waktu (walaupun tetep cape sih hahaha). Nah memang tujuan saya nulis Abby Tamasya ini supaya semua org yang baca jadi ikut masuk di dalamnya. Pokoknya ikut seneng bareng. Thanks ya!

      Delete
  8. Wah hebat banget ci, panas-panas gitu di niatin sampe ke puncak Boroubudur. Gendong Abby pula. Hihi. Kebayang lg bulan -bulan segini kesana panasnya kaya gimana.

    Ya ampun, pengalaman kesirem minuman sih parah banget itu.. udah mana di area keraton kan yang mana harusnya semua hrsnya berjalan dengan baik seperti kehidupan di keraton yang semuanya tertata dengan baik..semoga ke depannya bisa diperbaliki dari semua sisi ya ci di Bale raos itu, biar lebih ok dlm semua hal.

    Seru ya itu sepeda hiasnya.. pasti rasanya ga mau udahan. pengen naik itu trs kmn2 biar eye catching.haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah... benernya ke puncaknya itu not too bad. Ciyus deh! Apalagi kalau pas udah di atas, seneng gitu angin semilir-semilir. Cuma ya karena nggak boleh duduk-duduk manis, jadi ga bisa terlalu lama juga manteng di atas.

      Soal Bale Raos itu, ya gitu deh, dari impresi awal saja sudah berasa kurang enak, tapi sih tadinya nggak mau protes, paling cuma mau share aja di blog. Eh karena ketumpahan, jadi ya terpaksa protes juga hihihi. Iya semoga makin oke tuh, sayang loh, harus dilestarikan.

      Hahaha, cobain deh, pas udah 2 puteran mah pegel juga loh hihihi, Kalau keliling kampung naik itu mah lemes!

      Delete
  9. haha bener tuh suster lu ya kalo mau nawar kudu jalan aja yang jauh ntar tambah murah. :P topi kalo di daiso dijual harga $1.5, jadi gua rasa modalnya paling 5rb rupiah kali ya? jadi dijual 25rb juga masih untung. hehehe. apalagi kalo dijual 65rb ya... :P

    yang bale raos parah banget ya ny... tapi itu jadinya dikasih free of charge the whole meal? ya walaupun tetep kesel tapi ya lumayan lah ya. hahaha. gua jadi inget gua juga pernah lho ngalamin ketumpahan minuman di planet hollywood KC. gua gak inget makanan gua di FOC gak ya. tapi yang gua inget trus gua boleh milih baju di toko PH nya buat gua ganti, sementara baju gua di laundry di hotel KC selama gua makan disono. cepet juga laundry nya lho, pokoknya sebelum gua kelar makan, baju gua udah balik. dan baju yang gua pilih dari toko PH boleh gua keep. hihihihi. tapi tetep aja bete sih waktu itu. ribet aja kan...

    itu sepeda lampu warna warni nya lucu banget ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Metode jalan, itungan meter, makin jauh meternya, makin turun harganya ya Man huahahahah. Itu beneran bingungin soalnya kita nggak nawar sama sekali. Kata sopir kita, kalau sampai kita nawar, yang ngerubutin malah lebih heboh lagi soalnya mikir pasti di beli.

      Iya Man akhirnya FOC, tapi itu setelah dia kasih solusi yang aneh-aneh, salah satunya mau laundry-in baju, tapi nggak ada baju ganti (piye??). Sebenernya gue kasian juga loh sama waiternya, keliatan banget dia stress berat, apalagi ngga ada temen-temennya yang bantu. Even yang tukang pel-nya aja bengong, bukan cepet-cepet bantuin pel yang tumpah. Gue jadi punya feeling kalau "hukumannya" berat kali ya di situ, makanya semua org jadi seperti lu lu gue gue alias ngga mau involved. Tetapi biar gimana yang namanya excellency in service kan tetep harus dipertanggungjawabkan, makanya gue tetep layangkan complain.

      Nanti lu Desember balik Indo main ke Jateng, Man. Seru juga loh!

      Delete
  10. Borobudur nya agak dikit beda, dulu ga ada kapal sekarang ada. Tapi pedagang yang menyerbu masih sama banyaknya dengan beberapa taun lalu.
    Masalah diskriminasi memang di beberapa tempat yg ga prof masih ada. Wisatawan asing soalnya ga pelit kasih tips, ya iyalah wong kursnya beda jauh dan budaya sono kan tips itu cukup wajib. Tapi Bale Raos keliatannya bagus lo dan prof, sayang ya pegawainya ga dididik untuk sama rata service-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu museum kecil kalau nggak salah diresmikan tahun 2005-an deh Paula. Berarti lumayan lama juga sudah 10 tahun. Kalau pedagang sih, ya gitu deh, selain menyerbu, juga ada lorong panjang dan lamaaaa gak kelar-kelar tuh tukang dagang semua.

      Sebenernya ya Pau, soal tipping itu, depends sama negara masing-masing. Gak semua negara impose tipping, dan nggak semua wisatawan mancanegara royal soal tipping. Tipping itu paling gede imposenya di US, malah dianggap berlebihan sehingga mulai dicomplain sama warganya sendiri. Beberapa negara Eropa seperti Prancis tidak terlalu impose, begitupun Australia. Banyak wisatawan lokal yang juga royal untuk tipping, tapi sayangnya di beberapa tempat suka dipandang sebelah mata.

      Bale Raos itu kelihatan cukup bagus, tapi kalau dibanding dengan restaurant lain yang gue pergiin selama trip ini, ya gitu deh, hehehe. Mereka sih bilang kalau sudah didik, tapi kalau di lapangan, ya mungkin beda lagi.

      Delete
  11. Wow.. gw baru tau kalau exit borobudur begitu ribetnya ya.. tahun lalu kesana begitu turun candi gak jauh ada delman resmi, dan anak2 kepingin naik delman, jadi malah sempet dibawa keliling pesawahan liat borobudur dr jauh dan endingnya gak jauh dari parkiran mobil. Pilihan yg tepat berarti hahaa..
    Oya dr lobby tiket pun waktu itu naik tut tut, asik juga hemat energi plus sepanjang jalan ada guide yg cerita tentang borobudurnya.

    Btw pas di bali kmrn sempet makan di resto bumbu bali dan kaki anak gw ketumpahan teh panas. Untungnya bukan yg panas banget, tp lumayan pahanya sempet merah. Mereka sigap sih ambilin es batu sama lap, bbrp kali juga datang tanya2 karena gw kompresnya lama plus oles2 bioplacenton berkali2, tapi ya sudah begitu doang. Boro2 deh gak dikasi foc segala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lucky you, Sil, sekarang udah ngga ada lagi tuh andong. Sama sekali ngga ada alias bersih dari andong. On the other hand gue sih nggak masalah ya ga ada andong, lagian andong juga bikin lokasi jadi agak-agak bau kan. Kalau sekarang dibikin jalur Sil, harus full lewatin jalur-jalur dagang itu sampai akhirnya bisa ke parkiran. Kereta api-nya pas gue datang juga lagi nggak jalan, tp oke lah pas datangnya mah bearable, bahkan sambil gendong anak pun masih oke.

      Ya gitu deh Sil, harap maklum aja deh di sini. Tapi ya, kalau untuk resto yang sudah di train, rasanya udah ada SOP loh, penanganan kalau terjadi musibah, lalu biasa manager otomatis lari untuk kasih kompensasi yang sesuai. Mungkin elu kemarin dianggap kena teh dan di kaki kali ya. Tetep aja sih menurut gue harus ada kompensasi. Gue kemarin hampir sebadan kena loh, mana juice alpukat dan baju gue putih. sampai di HP gue juga kena, untung ngga kenapa2. Itu gue FOC juga setelah bicara panjang Sil, memang gue rasa harus digituin deh, bukan karena kita jahat tapi supaya mereka jg lbh bisa baik lagi service-nya.

      Delete
    2. nah iya, waktu itu gw memang ga omong2 lagi sih, pas bayar bon bayar penuh yasud bayar aja. padahal anak gw lumayan heboh pas kesirem langsung tereak2.. kita pun langsung buka celana dia trus beli celana baru deket sana. tp lumayan gesit pegawenya bawain banyak lap2 gitu buat tutupin kaki sama kompres. cuma tak ada tanda2 manager on duty nyamperin haha..

      Delete
    3. Waktu itu si mas-nya heboh jg sih panik, jadi si supervisor juga dateng nyamperin ngadepin. Gue malah nanya apa bisa ketemu sama higher management, tapi nggak ada siapa-siapa lagi malam itu. Makanya gue jadi minta kartu nama (yang sampai gue selesai makan masih ngga dianter juga dan harus minta lagi hihihi).

      Delete
  12. ci, itu museumnya sebelah mana ya? November taon kemaren aku kesana ga keliatan itu museumnya. :D
    tapi emang asli ci itu, panjang beneerrrrr, sepanjang exit nya yang jualannya banyak banget, dan bener kerajinannya juga kayak asal jadi gitu ci, sayang banget padahal.
    Cici ga nyobain bakpia kencana? Kalo aku lebih suka yang bakpia kencana, kemarin pas mau pulang beli di airpot. Sayang belinya cuma 1 kotak, jadi nyesel padahal enak banget. Aku beli yang kumbu hitam ci. Aku liat komposisinya dia dari beras merah gitu ci. :D
    Itu cici kuat bener ngegendong Aby, aku bawa badan sendiri aja lututnya ga tahan, manalah panas banget, keringat udah bercucuran jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah sekarang jadi "dipaksa" belok untuk ngelewatin Museumnya. Bagus juga sih, jadi kita bisa belajar soal perkapalan itu. Cuma pas "dipaksa" belok2 ke tukang dagangnya itu yang ngga asyik ya hehehe, bikin gemforrrr....

      Wah cici belum nyoba tuh Pia Kencana, dan nggak pernah belanja makanan di airport juga. Mungkin next time bisa dicobain deh kalau pergi lagi (entah kapan). Cici sih kalau manjat2 Borobudur gitu masih lumayan bisa, soalnya badan juga banyak gerak, tapi pas bawa anak sih emang mayan hahaha. Hebatan sus cici tuh, lebih kurus tapi gendongnya lebih jauh.

      Delete
    2. Dolo dipaksanya lewatin ke tukang dagangan ci..kalo rutenya ga terlalu panjang sih masih oke ci.. lah ini, ga keliatan ujungnya..hahahaha

      cobain deh ci kapan2..aku juga pengen nyobain lagi..hahahaha
      kemaren ceritanya ga sengaja si ci beli bakpia kencananya di airport, karna pas lewat ada liat stadnya, nyobain deh 1 kotak, dan ternyata enak banget :D
      sus cici mungkin kakinya dipakein roda ci..mana cepet lagi ya cici bilang si sus jalannya.hahaha

      Delete
    3. Ini juga sama Wulan. Udah lewatin tukang dagangan, lewatin museum, ehhhhh lewatin tukang dagangan lagi.

      Sebenernya Pia ini banyak banget ya macemnya, dan bener-bener selera orang beda-beda. Ada orang yang suka lebih modern rasa macem-macem, tapi ada juga yg suka klasik straight gitu. Nanti kalau sempet boleh deh dicoba. Sus cici emang orangnya lincah banget kalau lagi jalan, tapi untungnya balance juga hihihi. Turun tangga curam bawa anak kan susah!

      Delete
  13. jadi takut nih ke borobudur.. takut sama pedagang asongan dan pasar souvenir yang musti dilewatin hahhaaa..

    salah satu hal yang bikin gw ga suka ke bali juga karena dulu waktu kesana ngalamin, waiter restoran memperlakukan turis lokal beda sama turis asing. kapok hehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, ga usah takut lahhh. Pedagangnya mah ga nyeremin kok, ga maksa juga, cuma dari jauh nurunin harga hihihi. Kalau udah masuk lorong cuma panjangnya doang, tapi orangnya bukan tipe yang nyodor2in kayak pedagang clurit di Madura.

      Kalau gue bilang gini sih Xiao, justru resto yang kelihatan membedakan turis lokal dan asing adalah resto yang kelasnya menengah dan gitu2 aja. Kalau yang kelas atas, justru malah bagus pelayanannya ke siapapun. Kalau kata temen gue sih, "Lu udah brani makan di situ aja artinya lu ada duit, Non." Dipikir2 bener juga yang temen gue bilang huahahahah...

      Delete

  14. Beughhh.. Perkasa bener mama Abby nih bisa gendongnya sampe ke atas :D Salute!! Iya sebel tuh pedagang di Borobudur, waktu dulu kesana sempet beli celana, sekali pake robek..wkwkw..

    Aku waktu itu pun ga ke Bale Raos krn emang bacanya review orang ga ada yg sampe bagus gmn jadi males. Tapi kalau si Stupa Restaurant kayaknya wajib bgt ya.. Yakk.. Catet buat kunjungan berikutnya tahun depan :D

    Aaa.. Ketinggalan bgt ga tau ada odong2 lucu di Yogya.. Fix taun depan kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, gak sia-sia kan jadinya Mama Abby makan 3 bakul sehari, cukup lah buat persiapan gendong Abby ke Borobudur hahahaha. Iya Py, jangan tergoda sama yang kaki lima gitu. Kalau buat iseng boleh lah, jahitannya tipe yang cuma jelujur breeettt tanpa diobras hihih. Kalau kulot2 celana batik rumahan gitu, di toko yang lumayan bagus harganya 80-100ribu, tapi awetttt.

      Kayaknya Bale Raos ini udah kayak jadi tourist attraction sih Py, makanya jadi beda ya pelayanannya. Untungnya nih... untung harganya gak gitu mahal. Kalau mahal dengan service seperti itu sih bener-bener questionable deh.

      Gih balik lagi ke Yogya. Seru!

      Delete
  15. suster lu ga bisa pake cukin ya? biasa suster2 akrab sama cukin hahahaha... gua kalo ke tempat2 yang ga bisa bawa stroller, suster gua sukarela gendongin jayden pake cukin... abis anaknya ga suka digendong pake gendongan modern gitu... dan kalo gendong tangan ya ampun pegelnya hahahaha...

    nyokap gua kemaren itu makan di bale raos juga punya pengalaman ga enak... kayaknya beberapa temen juga bilang makanannya ga gitu enak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sus gue gak pakai cukin. Dia ada gendongan semacam cukin tp yg model modern itu loh yg dijual di sogo (merk elegance itu ya kl ga salah). Anak gue overall jarang digendong Mel, lebih banyak di stroller atau jalan, jadi gendongan jg gak terlalu terpakai. Cm krn medannya Borobudur ga memungkinkan Abby jalan sendiri dan manjat, baru deh kita pake gendongan.

      Wah nyokaplu problemnya di mana Mel? Service or makanannya? Makanannya sih gue bilang so so aja. Msh edible cm gak istimewa.

      Delete
  16. Halo Leony, salam buat Abby ya..best girl. Biar muka tangan penuh alergi tetap semangat.
    Jalan2 cerita kamu selalu seru. Saya suka pake banget hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, salam balik dari Abby. Nama kamu siapa ya? Soalnya di sini tulisnya cuma oret oretanku hahaha. Gak mgkn panggil oret kan ya. Sip, seneng deh kalau ada yang suka bacanya, semoga bikin makin cinta Indonesia juga ya *plus bikin kepingin jalan2 terus*

      Delete
  17. wah udah lama ngga ke borobudur..
    kasihan Abby keliatan bentol2nya heat allergy di bagian jidat n pipi ya, di tangannya juga ada merah-merah di photo..
    yang resto bale raos parah yach.. *geleng2 kepala*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian juga sih si Abby. Untungnya memang tipe anaknya ga banyak ngeluh, jadi mamanya jg tenang. Dan tiap kali kena cuaca yang ademan, merah2nya mendingan walau ga langsung hilang.

      Ya gitu deh Lid, soal Bale Raos gue rada speechless jg secara itu resto bagian dari Kraton. Jd rada khawatir jg apa kalau karyawan ada kesalahan kayak gitu masih pake sistem feodal (if you know what I mean).

      Delete
  18. Ci, aq juga diikutin trs sama penjual2 itu... Malah ga cuma penjual topi sampai suvenir2 kaya patung,gantungan kunci plus wayang2 juga. Udah bilang ngga beli jg tetepppp ngikut kemana2 and makin qta menjauh makin turun harganya tuh. Akhirnya krn ga tega ya aq beli ja deh topinya. Aq ke Borobudur udah 4 tahun yg lalu, wkwkwkwkw masih sama ya cara dagangnya.

    Btw alergi Abby itu ilang sendiri? Atau pake obat ? Kasian liatnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diikutinnya sama kok sama banyaknya tapi yg keluarin harga sampai turun nyungsep itu cuma si tukang topi hahaha.

      Alerginya ilang sendiri untungnya. Pas baca2 dibilang ksh waktu 3 smp 4 hari, kalau ga berkurang baru deh bawa ke dokter. Ternyata di Jkt bisa keluar tuh keringet jadi sembuh jg deh alerginya.

      Delete
  19. Leony, nama sy Sierli (ga pake wow ya, hahhaha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Sierli! Sip deh, enak kalau sudah tau namanya.

      Sierli yang pakai wow itu yang mana ya? Hahahaha *kayaknya kurang gaul nih sama nama-nama yang lagi ngetrend di Indonesia sekarang*

      Delete
  20. Mau ke borobuduuurrrr *belom pernah* hahaha. Gile itu ngeselin banget sih waiternya *rolling eyes* Asli bikin nyesek deh, ato kalo bule ngasih tips? Jadi mereka berebut mau ngelayanin? Hufh. Ketumpahan jus alpukat kan lengket banget ya ci, bawa baju ganti? Hadeh ga enak banget ya pengalamannya :( Kalo koko 100% pasti udah ga mau balik ke sono lagi hahaha. Dia diperlakukan dengan ga baik oleh tukang bubur aja langsung berhenti beli buburnya LOL. Aih lucunya itu warna warni begituuuu, banyak yang prewed di situ ya ci? Aku baru tau hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama dong cici juga baru kemarin akhirnya ke Borobudur hihihi. Finally ya.

      Cici sih ga bisa nyalahin waiternya. Dari awal udah ngga enak impresi secara keseluruhan dan keliatan restonya kekurangan orang. Banyak faktor terakumulasi deh. Moga2 ke depannya mereka bs lbh baik lagi servisnya.

      Cici justru pertama liatnya pas prewed orang yg difoto sm fotografer pas cici merit. Kan jd penasaran juga hihihi.

      Delete
  21. Kami beruntung waktu itu BuLe, keretanya beroperasi dan kami tinggal duduk trus nyampe deh di depan Borobudur. Cuman ya itu, pas baliknya harus melewati jalan menyebalkan itu. Huhuhu. Iya euy, kalo dibilang udah direserve pasti beda dibanding dibilang gak ada gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan perginya sih saya masih oke Dan. Flat juga dan masih bisa liat pemandangan kanan kiri. Jadi keretanya gak terlalu dibutuhkan. Nampaknya itu kereta lebih dibutuhkan pas jalur keluar ya Dan? Hahaha.

      Ya gitu deh, kayaknya orang restonya harus belajar sama kamu yang sudah biasa jadi CS teladan :)

      Delete
  22. Heat allergy nya bikin kaget! Itu jadi kyk biang keringet gitu ya Le?
    Wueeddeeuuu......gendong anak naek borobudur canggih bener! Terakhir kali gue ke borobudur, kyknya 5 thn yg lalu...dan masih boleh tuh pegang2 stupa nya. Gak gitu inget sih deretan tukang jualan itu tapi gue inget banget emang banyak pedagang asongan yg nawarin suvenir dll, karena gue sempet merasa malu (dalam hati) krn perginya bareng bos gue yg bule.
    Yaaahhh..pengalaman di bale raos nya gak enak banget yah...padahal pas baca kalo resto ini digagas ama istrinya sultan, gue kirain servisnya bakal sekelas servis ala kraton

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm apa ya Nan, jadi seperti biang keringet, cuma kalau biang keringet itu kan kasar dan brintilan ya (keringet buntet), kalau ini bentuknya kayak block2 biduran. Jadi ini diakibatkan keringatnya ngga keluar jadi kelenjar seperti pada bengkak. Tp untung sih gue lgsh baca n google jadi ga terlalu panik. *nyokap gue yg lbh senewen as usual*

      Sekarang asongannya sebagian besar udah ngga lepasan lagi Nan, tapi mereka dibikinin los panjang berkilo2 kayak di gambar itu. Yang lepasan juga masih banyak banget sih, beneran ganggu banget dan rada bikin malu jg.

      Nah itu deh Nan, gue jg expect pengalaman makan yang elegan dan penuh keramahan. Tapi berdasarkan pengalaman kemarin, expectation gue jd buyar. Semoga dgn adanya masukan, mereka mau terbuka dan menerima demi kebaikan ke depannya.

      Delete
  23. Aduh ngebayangin gendong Abby di pelataran sejauh itu panas-panas pula. Hebat Le!

    Kasian ya Abby sampe merah-merah gitu. Nggak cocok tinggal di Indonesia berarti ;p

    Eh btw sepeda lampu itu ada juga di Semarang. Pas itu gue naik sama ipar, seru juga. Musiknya dangdut remix.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ada gendongan Ngel, kalau ngga mah udah lebih remuk lagi tuh! Hahaha. Iya nih, Abby mau pindah kemana dong Ngel? Yang adem2 dong ya?

      Iya bener ada juga di Semarang kemarin ini gue lihat di TV. Si owner mainin musiknya sesuai dengan siapa yang gowes Ngel. Tadinya gue jg dangdut remix, terus pas ada Abby diganti jadi lagu anak2 hahaha. Seru yaaa..

      Delete
  24. Soal alergi panas aku juga ngalamin baru tau PAS KE YOGYA juga ci...jadi biasanya aku kalau kepananasan emang agak gatel" dan timbul bentol" tapi ga lama timbulnya pas kena ac/ mandi juga ilang, nah beberapa bulan lalu ke Yogya trus entah kenapa di muka full muncul geradakan kayak keringet buntet tapi lebih gede" dan parah banget, dipikiran aku alergi makanan, tapi kok ga ilang ilang dan semakin parah..sampe pulang dari Yogya juga ga membaik., akhirnya ke dokter kulit lah dan terindikasi alergi sama udara

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ternyata alerginya berkepanjangan ya, Anna. Untungnya si Abby pas pulang langsung terkendali nih balik normal lagi. Mungkin saking teriknya itu udara Jogja dan sekitarnya ya. Mana tahan deh.

      Delete
  25. naik borobudur emang ngos2an...tiap kesana sebenernya pengen muterin candinya full ampe atas tp yg ada kecapekan duluan jadinya langsung ke atas aja :D
    dan iyaa yg jualan makin rame aja..enakan duluuu taun 90an masih ga separah itu :P

    dan baru tau lah itu sus yg isi telur namanya sangga buwana, selama ini mikir namanya kue sus asin..haha..jadi malu..
    moga abis ini servis nya bale raos jauh lebih bagus lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi. Apalagi gendong unyil ya. Ngos2annya nambah. Tp rasanya yang lbh bikin ngos2an itu nyari jalan exitnya loh!

      Haha. Mungkin dr pihak Keraton yg namain itu Sangga Buwana. Sama kayak mereka namain dessert pisang itu Tapak Kucing.

      Delete