Wednesday, July 22, 2015

Lebaran Staycation (Demi Tidur Yang Tenang)

Kira-kira seminggu sebelum Lebaran, suami punya usul yang sebenernya rada-rada aneh. Tahun ini kan kali ketiga ya kita berlebaran di lokasi yang sama, tapi baru kali ini dia menyarankan kita untuk cabut nginep di hotel pas takbiran. Alasan dia karena sudah 2 tahun berturut-turut, tiap takbiran hampir nggak bisa tidur gara-gara brisik. Ya emang bener sih, di lingkungan sini sebenernya orang-orangnya sih tipe tenang semua, tetapi yang jadi masalah adalah, kalau malam takbiran, orang-orang kampung belakang di sekitaran kita keluar semua, naik motor gegerungan serasa knalpot dicopotin, tanpa helm tentunya, dan kayaknya duitnya pada nggak habis-habis buat beli petasan. Yang namanya petasan dan kembang api, bisa nonstop berjam-jam sampai pagi, dan mohon maaf, seperti tidak menghargai orang lain yang butuh istirahat. Saya sih seneng juga sama suasana takbiran yang seru dan ramai, mengingatkan saya pada masa kecil pas suka takbiran di Puncak. Tapi kalau berlangsungnya sampai pagi sih...kebangetan juga. Sebelum usulan nginap di hotel ini, suami saya sampai ngegoogle cara bikin kaca soundproof loh! Malah yang kocak, dia sampai mau beli kardus sama plakban untuk ditempel ke jendela, karena katanya itu metode paling ampuh buat redam suara. 

Daripada estetika tempat tinggal jadi hancur layaknya kamp pengungsian lantaran dilapis kardus, akhirnya saya setuju aja deh untuk staycation 1 malam di hotel. Syaratnya, hotelnya harus bersih (penting banget ini), kalau bisa jauh dari keramaian, dan yang jelas budgetnya sesuai. Waktu itu karena sebenernya ini insidentil alias no planning, kita kasih budget di kisaran IDR 1 juta per malam, dan akhirnya pilihan jatuh ke Holiday Inn Kemayoran yang pas-pasan harganya memang segituan pas lebaran. Rate lebaran memang sedikit lebih murah daripada hari biasa, karena ini adalah hotel business. Kenapa akhirnya jatuh pilihan ke situ walaupun hotel di harga segitu banyak banget adalah, hotel ini lokasinya termasuk daerah yang cukup tenang, hotelnya termasuk baru banget, dan yang jelas cukup nyaman untuk keluarga. Sebelum menginap kita juga udah email dulu ke hotelnya menanyakan bagaimana situasi di sana, dan langsung dijawab secara cepat oleh pihak hotel (Plus point from me!). Jadi makin yakin deh untuk book.

Kamis, 16 Juli 2015

Hari itu suami saya ke kantor setengah hari, langsung jemput saya dan Abby, makan bentar, bawa barang-barang dan berangkat ke hotel. Kali ini sus nggak ikutan nginap karena saya mikir hotel bintang 4 kamarnya pasti tidak terlalu besar, dan cuma nginap sehari mah gampil lah ya. Jadi hari ini sus jaga kandang (psst...dia seneng banget gara-gara jaga kandang jadi bisa pegang HP 24 jam hahahaha. Soalnya kalau biasa cuma boleh 1 jam sehari, dan saya lumayan strict soal HP). Jalanan lancarrrrr banget, dan cuma 20 menit aja udah sampe di hotel. 

Yang lucu, pas kita nyampe lobby, bellboynya lagi pada ngerumpi, dan kayaknya nggak nyangka kalau kita itu juga tamu yang akan menginap. Jadi kita bengong, kok gak ada yang nyambut. Terus pas kita mau keluarin koper, baru deh saya manggil bapak yang jaga pintu, dan bapak yang jaga pintu langsung manggil bellboynya untuk bantu angkat koper. Padahal mereka ngerumpinya di luar loh, dan mestinya selalu stand by kan ya kalau ada mobil masuk. Check in semua lancar, staff-staffnya ramah, semua serba efisien. Sebagai IHG member, saya juga langsung dapat free wifi, dan kita bisa milih besok mau breakfast di executive lounge, atau di Botany Restaurant di lantai Lobby. Kita juga boleh langsung ambil welcome drink di Habitat Lounge.
 
Lobby hotel yang sangai airy, dan ada art work seperti monumen oranye tapi ternyata itu kursi untuk nunggu-nunggu.

Habitat Lounge di lantai lobby juga. 

Welcome drink, boleh pilih mau juice atau soft drink. Kita pilih Jus Sirsak dan Jus Apel
Kamarnya sendiri gimana? Kita dapat kamar di lantai 5, dan menghadap ke kolam renang, alias bukan ke jalan sesuai permintaan. Kamarnya sendiri cukup luas untuk standar business hotel bintang 4 internasional (32m2), dan yang bikin happy, baby cribnya sudah siap di sebelah ranjang.

King Deluxe Room

Baby cribnya bagus dan besar dari kayu, dan ada selimutnya yang lembut.

Kamar mandinya cukup luas dan bersih

Amenities standard tapi lengkap

See through bathroom, lengkap dengan rain shower. Dan seperti biasa di belakangnya ada penampakan anak kecil lagi ngegeratak.

Pemandangan dari jendela kamar, pool lengkap dengan background ruko2! hahahaha..

Yang makin mengukuhkan status business hotelnya, lengkap banget ini semua port2 A/V dan internet nya. Sampai ada port HDMI segala. Kalau mau nonton film dari laptop bisa langsung colok kemari. 
Seperti biasa, si Abby kalau lagi suasana "liburan" begini, pasti ngga mau bobo siang. Langsung aja deh kita menuju ke kolam, supaya dia cape renang, dan biasanya habis renang bisa langsung zzz. Pas sampai kolam... wuihhh suasananya DINGINNNNN banget. Anginnya kenceng, airnya dingin, kalau kata suami mah ini lokasi kolamnya kayak di lobang angin. Ngga kena matahari! Tapi gara-gara itu kita jadi brasa liburan beneran, ngga kaya di Jakarta.

Siap renang nihhhh! Eh iya, si Abby rambutnya saya potong lagi hihihi. Abis gak betah sih liatnya udah kayak kucai kebasahan kalau lagi keringetan.

Saking kencengnya tuh angin, itu rambut Abby sampai ketiup kenceng dan berdiri-berdiri.

Lumayan lah ye kayak di Baliiii.... Sayang kanopinya pada nggak bisa dipasang alias pada rusak. Apa mungkin kalah sama angin kali ya jadi rusak semua. 
Berhubung ini hotel business, saya sih nggak melihat ada lifeguard sama sekali ya. Dan bener-bener ngga ada orang lain yang renang selain kita. Ya udah lah ye, anggep aja kolam pribadi.

Anak ini kalau ketemu air senengnya minta ampun walaupun dingin. Saya aja pas nyebur langsung gemeter. Si Abby benernya juga langsung gemeter sampe bibirnya biru, tapi santai aja tuh, dan ketawa-tawa melulu. 

Mayan nih, infinity pool pake pemandangan apartemen-apartemen daerah kemayoran. KW3-nya Marina Bay Sands.
Sore itu habis renang dan mandi, bener aja Abby langsung bobo. Bapaknya juga bobo, sementara emaknya goler-goleran nggak bisa bobo. Terus langsung kepikiran kalau malam takbiran itu biasa restaurant tutup cepet. Bisa sih makan malam di restaurant hotel. Tapi muter-muter hotel doang mana asyik ya? Pukul 17.45-an berhubung perut keroncongan, akhirnya kita jalan ke mall khusus makanan di sebelah hotel yang namanya Food Centrum. Iya, beneran tinggal ngesot doang ke sebelah, bahkan ada pintu penghubung dari sebelah lobby hotel. Makanya, enak juga loh staycation di sini, cari makannya gampil!

Ini suasana di dalam Food Centrum. Isinya tukang makanan semua, dan di bawah itu ada bazaar baju-baju lebaran. 
Kalau lagi pergi sama anak dan gak bawa apa-apa dari rumah, sudah pasti cari makanan yang kids friendly. Apa makanan yang kids friendly? Ayam goreng! Tempura! Pokoknya yang ada kriuk-kriuknya. Terus nemu restoran ini, Ichiban Sushi. Padahal cabangnya ada di mana-mana ya? Tapi saya beneran baru pertama makan di sini, jadi nggak tau what to expect, yang penting ada nasi sama ayam goreng buat anak. Pas liat harganya, lah kok cukup murah meriah? Kayak nasi dan karage set cuma 30ribuan++, nasi dan ayam teriyaki set plus sedikit sashimi cuma 59ribuan++, saya pikir, wah kalau harganya segitu, pasti porsinya kecil deh. Langsung pesen 3 set meal, plus 2 roll sushi. Pas makanannya dateng, kita bengong sebengong-bengongnya. Porsinya gedeeee!! Nasinya banyak dan bagus pulen, jadi Abby makannya super lahap. Mama dan papa senang, plus super kenyang. Dengan IDR 250ribuan, udah kayak mau meledak. Sayang gak foto-foto lantaran sore itu udah laper banget. Dan betapa leganya kita datang kurang dari pukul 18.00, soalnya last order pukul 18.30, dan setelah itu, banyak restaurant mulai pada tutup cepat. Telat dikit, kepaksa makan di hotel.

Lumayan udah bisa disuruh bergaya dikit (walau biasanya susah)

Muka kaget liat porsi makanan gede.

Hiyahhh kl ketemu tempura, langsung mangap gede-gede.

Lupa namanya yang ini, pedes banget tapi endeusss.. cuma ini doang yang sempet kefoto. Harap maklum...laper..
Pukul 8 kurang, kami sudah balik lagi ke hotel. Di luar suasana sudah mulai terasa takbirannya. Dan... ternyata jedar jedur dan suara toa juga kedengaran dari kamar kami. Untungnya kacanya cukup tebal sehingga pas meledaknya petasan cuma kedengeran bep... bep... bep... Dan suara toa terdengar sayup-sayup. Saya sih yakin kalau di luar pasti kencengnya amit-amit. Lah jaraknya deket banget dari hotel. Jadi kami lega sudah milih tinggal di sini, dan malam itu kami semua akhirnya bisa tidur nyenyak (walaupun sekitar tengah malam papa dan mama Abby sempet laper dan buka snack dulu hahahaha).

Selamat malam Jakarta, ditemani kembang api jarak dekat dari perumahan sebelah!
 Jumat, 17 Juli 2015

Selamat Hari Lebaran, Minal Aidin Walfaizin.. mari bersalam-salaman..mari bermaaf-maafan...(nyanyi boleh dong?). Pagi itu saking nyenyaknya, si Abby susah banget dibangunin. Sampai kita angkat ke ranjang gede, colek-colek, kilik-kilik, baru deh mau bangun, dan lanjut sikat gigi. Kita semua langsung siap-siap sarapan di Botany Restaurant, soalnya pilihannya lebih banyak katanya daripada di Lounge.

Aku baru bangun nihhhh!!
Gimana sarapannya di Botany? Overall, it was okay. Restaurantnya agak cramped untuk sebuah restoran utama. Makanannya, semua biasa saja, nggak ada yang istimewa, tapi cukup enak. Yang disayangkan adalah, opsi makanan Indonesianya kalau nggak pedas, ya bersantan. Jadi kasian juga ini si Abby yang biasanya doyan banget makan nasi goreng sarapan, tapi di sini nasi gorengnya pedes pake banget. Kemudian western foodnya, beef baconnya alot, sosisnya rasanya kurang enak, tapi untung hashbrown-nya banyak dan garing. Bubur ayam, condimentsnya pada kosong dan lama nggak diisi-isi. Pilihan hot foodnya termasuk kurang banyak kalau menurut saya. Tetapi, bagian bread, pancakes, and pastry, boleh lah dipuji. At least semua yang saya makan, rasanya enak. Servicenya sendiri gimana? Mungkin karena Lebaran, jadi agak understaffed. Saya nggak ditawari kopi/ teh, sementara meja sebelah saya ditawarin. Kemudian semua orang behind the counternya rata-rata anak magang yang menurut saya harus lebih belajar hospitality in service, bukan hanya sekedar nangkring dan masak.

Gimana rasa makanannya, By? Terus kasih jempol.. padahal cm makan nasi sama hashbrown -_-

Juice, salad, and cold cuts station. Lumayan saladnya segar banget.

Ini loh yang saya bilang wajah anak-anak magang hehehe. Ada yang sadar kamera :)

Self service coffee and tea machine

Fruits, milk, and cereal stations

Pilihan makanan Indonesia yang terbatas, dan semua citarasa pedas/ santan. Kurang cocok untuk makan pagi, atau mungkin harus ditambah pilihan yang tidak pedas.

Bagian roti dan hot cakes yang cukup lengkap.

Pastrynya enak-enak dan terasa segar. Bagian sini patut dipuji.
BIG NOTE for Holiday Inn Jakarta, yang cukup disesalkan buat saya adalah, tidak adanya batasan area smoking dan non-smoking yang betul-betul terpisah. Saya sungguh mengerti bahwa hotel ini adalah hotel business, tetapi di hotel ini juga banyak sekali orang yang membawa keluarga. Bayangkan area smoking dan non smoking semuanya indoor, dan hanya dipisahkan oleh partisi di dinding, itupun partisinya bolong-bolong. Alangkah lebih baik, jika ruangan direnovasi saja sekalian, lalu smoking area diberi tempat di luar yang betul-betul terpisah dari non-smoking area. Untungnya pagi itu tidak ada orang yang merokok. Tapi malam sebelumnya pas saya lewat depan restaurant, bau rokok betul-betul terasa bahkan sampai ke lobby area. Sayang sekali deh pokoknya, kalau saja masalah ini diperbaiki, pasti akan lebih baik lagi.

Cuma partisi ini saja yang memisahkan areanya smoking dan non-smoking. Kayak ngga ada artinya ya. 

Habis makan, balik ke kamar dulu, dan ngelihat ini kocak banget, dua-duanya lagi nonton bareng dan super serius. Nontonnya padahal film kartun!
 Daripada bengong-bengong, sebelum checkout berenang dulu deh sekali lagi.

Berdirinya udah rada kayak foto model belum? Haha. Kali ini anginnya terbalik dari arah kiri, jadi rambutnya ke kanan semua.

Hepi banget walaupun masih tetep aja dinginnnn.... brrr.....

Lemper kesayangan Papa dan Mama
Siang itu kita minta late check-out pukul 13.00. Kebetulan saya ada janji ketemuan sahabat saya dulu di kantor lama. Sekarang kita berdua sudah punya buntut. Dimana dong ketemunya? Ya di sebelah lah, tinggal ngesot ke Food Centrum lagi. Kali ini kita makan di Kedai Tjap Semarang yang menjual makanan khas Semarang dan sekitarnya seperti nasi bakmoy, nasi bandeng, nasi ayam kremes, dan lain-lain. Makanannya enak-enak, tapi porsinya memang agak kecil. Nggak foto-foto juga soalnya udah lapar.

Aku pilih Nasi Ayam Kremes!

Pas papa dan mama ngobrol-ngobrol seru, anak ini mendadak minta pindah ke stroller. Terus nggak brapa lama kemudian....zzzz....
 Tapi papa dan mama masih kepingin lanjut ngobrol, jadi kita pindah deh ke JCo hahaha.

Ketemu temen lama itu, ngobrol hampir 3 jam nggak brasa loh!
Habis dari situ, langsung pulang, dan selesailah staycation kita. Overall it was a pleasant stay. Saya akan rekomen hotel ini untuk orang-orang yang ingin main ke Jakarta, tapi malas tinggal di daerah pusat, atau buat orang luar Jakarta yang punya keluarga yang tinggal di daerah Sunter, Kemayoran, Kelapa Gading, dan sekitarnya, hotel ini adalah salah satu opsi yang sangat baik untuk di kelasnya. Hotelnya bersih, fasilitas cukup, cari makan gampang, dan yang jelas, tujuan kami kemarin untuk mendapatkan tidur yang tenang di malam takbiran, sudah tercapai. Dan liburan lebaran kami kali ini, ya isinya gitu doang. Suami nggak ada cuti bersama, dan dia bilang mending cutinya dipakai buat liburan yang lebih penting. 

Dan sang istri siap menagih mau kemana liburan pentingnya hahahaha.

72 comments:

  1. bagus juga hotelnya Le....nyaman keliatannya. Foto rambut Abby yang ketiup angin itu cetarrr banget dahh...hahahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hotelnya oke sih untuk harga segitu, dan kamarnya cukup gede. Ketiup angin yg tiduran di kolam ya? Hwahahahah anginnya kenceng parah emang!

      Delete
    2. Wah Abby ya. Namanya sama dengan nama anak saya, Hanya pronouncenya aja yang sama, Hurufnya agak beda. Abbie. Ugeugueguegueguee

      Delete
    3. Iya Pak Asep dulu pernah komentar yang sama ya, nama anak kita mirip hehehe. Tp kayaknya ga mgkn panjangnya Abigail hihi.

      Delete
  2. Wah iya baru yah hotelnya nih.. Ak belom pernah denger malah. padahal deket rumahku di Sunter.. hehe.. CI iya komennya sama kayak ci yance. Yang aby tiduran rambutnya ketiup angin tuh berasa banget anginnya kenceng. Haha.. Tapi yang bawah yang rambutnya ketiup angin ke kiri manis bangett.. Malah aku lebih suka abby kayak gini potongan rambutnya. Manis.. aku mau coba Ichiban sushi juga deh. Belom pernah hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketiup angin dari kiri mksdnya *ralat* hahaha

      Delete
    2. Kalau gitu boleh iseng2 coba nanti pas main ke Jakarta. Iseng banget tapi ya kalau rumah di Sunter hahaha. Buat keluarga deh kalau dtg dr Medan ke Jakarta. Potongannya balik ke batok belum panjang ya. Emaknya emang ngga kreatif. Tapi yang penting ringkes.

      Delete
  3. Berenang dingin-dingin plus kena angin kenceng gak masuk angin ya? Gw aja kemarin berenang airnya dingin langsung tepar. Gw nya loh, bukan anaknya haha.
    Hotelnya bagus, Le. Dan breakfastnya juga keliatan enak-enak semua =D
    Abby pinter yah udah bisa gaya. Ada yang gaya kaget segala lagi haha.. BTW, itu sushi kan adaaa di Puri mallll (sekarang gak tau masih ada apa ngga)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha kalau gitu cadangan lemaklu kudu ditambah Mel. Kalau gue kan tebel nih lemaknya, kagak ada masup anginnya deh. Breakfastnya lumayan Mel, banyak room for improvement sih, tapi buat harga segitu, oke lah.

      Benerrrr...itu Sushi ada di Puri Mall! Adik sm nyokap gue bilang mereka pernah makan situ pas nemenin gue abis lahiran hahaha. Dan mereka bilang yang di Puri malah ga enak. Nahloh! Ya nanti kapan2 gue coba deh, semoga ga mules.

      Delete
  4. Ya ampun le, ngesot dikit apartemen gue hahaha. Kok ga bilang2 kesitu kali2 gue bisa nyamper kesono hahaha deket bgt abisan. Tapi gue belom perna icip2 nginep di holiday inn, baru liat interior nya malah dari foto loe padahal sering banget nyari makan ke food centrum :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sengaja Pi gue ga bilang2. Soalnya nanti takut jadi jumpa fans. Hahahaha. *terus gue lgsg ditinggalin blogger sejagad raya*.

      Mayan lah Pi tinggal di sini kalau buat staycation. Suasana hotelnya gak kelewat Jakarta banget gara2 sekitarnya lebih ke residential area kan haha dan bener tuh nyari makan gampang penting banget.

      Delete
  5. bocah2 di rumah doyan juga sama ichiban sushi & sama kayak abby, suka sama menu yang ada kriuk-nya :)
    gw sekarang ga kuat berenang pake angin2an apalagi kalo pas airnya dingin banget.. tapi anehnya anak2 kog cuek ya, tetep berani nyemplung walopun ga lama kemudian menggigil heheee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue malah baru pertama nyoba.. kasian ya. Padahal kalau tau ada sushi resto affordable gini bs sering2 makan kan. Lapisan lemak gue lumayan tebel Xiao buat nahan angin. Terus pas renang sambil melokin anak, badannya dia anget jd gue kebagian angetnya hihihi.

      Delete
  6. Setali tiga uang ci..saya juga ga kemana-mana cuma sekitaran jakarta - serpong, mertua juga ga tahan kalo malem takbiran jadi ngungsi ke karawaci agar bisa tidur nyenyak. Kantor juga tidak ada cuti bersama jadi selasa sudah masuk dan sang istri pun juga saya janjikan liburan nanti saja hehehe...

    Ichiban sushi lumayan, saya juga dulu suka lunch itu di supermall karawaci. Murmer dan rasanya lumayan. Udah 7 bln ga makan itu tapi, jadi pengenn :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... ayo looo.. janji liburan ke istri namti ditepati ya. Cici jg cm jakarta mentok ke Alam Sutera hahaha. Haduh selasa kemarin ke Ikea parah abissss... kalau bukan mau ada yg dibeli dan ketemu temen mah ogah deh. Isinya orang non Jakarta semua loh yang lg liburan. Terus sedih liat display diacak2.

      Cici jg mau coba ah kapan2 balik hihihi. Lumayan drpd lumanyun.

      Delete
    2. ikea dan aeon mall sih dah pasti gila2an ci hehehe.. Ya tar memang pasti jalan-jalan, kemarin kantor juga ga ada cuti bersama jadi dari selasa dah masuk kerja. Tar cutinya musti dipake hehehe

      Delete
    3. Suami cici senin malah udah masuk kerja, bener2 gak ada cuti sama sekali tuh, bahkan ga ada libur tambahan. Nasyib yeee....

      Delete
  7. abby bobo isep jempol ya le? udah kebiasaan kah dari baby? anak temenku juga ada tuh... waktu jempolnya luka dan diplester, dia kan ga bisa isep jempolnya...eeeh dia ga bisa tidur.. meskipun akhirnya tidur tapi ga nyenyak gitu... kasian deh.

    kalo di rumah gw, pinggir jalan sich.. tapi ada mesjid lumayan jauh sich, kira2 1km gitu dari rumah... kedengeran jelas banget suaranya.. apalage waktu pagi2 hari H, ada suara yang jelas banget "bapak2...ibu2... hari ini hari kemenangan. mari rapatkan barisan, kita salat ied" wkwkwk gw ketawa2 sama suami gw dalam keadaan mata tertutup.. hehehe :)

    wuah strict juga yak loe le... gw masih ngasi kebebasan sama sus gw, bole pegang hp, maen tab..(yaaa..sus gw punya tab dan dibeli saat dia baru kerja 1bulan di gw loh, dan merknya SAMSUNG)... wkwkwkw jangan heran duitnya banyak karena sebelum di gw, dia pernah kerja di tempat lain, dan dia ga banyak kebutuhan. Eeeh kok jadi cerita soal duitnya sus? hahaha jadi sus gw bole pegang hp, maen tab selama anak2 udah tidur. Biasanya jam 12siang-2siang gitu saat anak2 tidur. Biasanya dia nelp..sms...atau download game pake wifi toko! hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Fun. Itu pertanda kalau dia ngantuk. Kalau udah deep sleep ya lepas. Katanya sih gak apa2 kalau before 4 yrs old. Semoga gak keterusan hihihi. Kalau di daerah gue tiap hari khotbah takbiran kedengeran sampe jumlah sumbangan aja kedengeran tiap hari diupdate hahaha.

      Soal pakai HP itu memang ada aturan dari yayasan dan gue stick to it. Bentuk tanggung jawab gue jg sebagai pengguna jasa. Sus gue sejak masuk sini HP ga ada yang beli. Semuanya dr kita hahaha. Nih terakhir pake Samsung android jg dr kita. Tapi tetep jam penggunaan sama supaya malam dia bobo cukup n ga bablas.

      Delete
  8. Abbyyyy...rambutnya kaya lagi disedot vacum :D :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mukenye juga ya Rik hahaha. Kayak ikutan kesedot.

      Delete
  9. Abby ban renangnya udah nggak terbalik lagi hehehe... kl dia duduk rambutnya ketiup angin kenceng tapi kl gw yg duduk barangkali terbang haahahah

    Hotelnya lumayan juga nih, dari waktu itu pengen kemari kayanya nggak jadi jadi kemungkinan batal tapi gak kaya di Jakarta yah kl liat view (pusing liat rumah kumuh sama macet semerawut)

    Mustinya jendela dan pintu lu tempel bekas taro telor yg bahan kaya dus tapi melengkung2, itu menyerap dengan baik. Nanti Abby bisa painting rainbow disana *loh* gw pernah survey sklh musik di Pondok Indah setiap kelasnya ditempel gituan alasan pemilik sekolah nggak punya duit buat bikin dinding akustik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mamanya yang pasangin ban renangnya bener dongggg.. eh tp kayaknya babenya yg pasangin. Gue yg lepasin hahaha. Lumayan Fel hotelnya buat iseng2 (bikin dede Monat). Pemandangannya beneran MBS KW 3 kok, bukan rumah kumuh. Malah hotel2 mewah di Jkt pusat banyak yg pemandangan rumah berantakan (Shangri-la misalnya).

      Wah boleh jg tuh nanti gue minta sm tukang telor di supermarket buat kedap suara. Kayaknya banyak stocknya superindo haha.

      Delete
  10. Asik ya kolam nya sepi gitu berasa punya sendiri. Bagus juga hotel nya ya ny. Kemayoran tambah maju kayaknya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maju banget soalnya ada JI Expo, jadi emang butuh hotel skala internasional di daerah situ.

      Delete
    2. Kemayoran eamng maju pesat dan di jaman presiden sebelumnya recananya akan dijadikan pusat expo dan international business area. Sayangnya di jaman wapres dan gubernur sekarang lapangan2 golf yg sudah asri dan adem malah akan dibongkar utk dijadikan rumah susun untuk pengalihan penduduk dr kawasan kumuh di tanjung priok. Not that im against rusun, tapi harusnya dilihat lah, kalo kawasan yg sudah well managed dengan bagus dan asri jgn asal dibongkar. Yg ada lama2 satu jakarta jadi kawasan kumuh semua. Pengalihan kawasan kumuh kan bisa ke suburban, gak harus semuanya numplek di pusat kota kan. Miris dengan rencana dan tatakota Jakarta. Lama2 resapan air, paru2 kota abis semua buat dibangun pemukiman padat. Eh sorry jadi curcol

      Delete
    3. Kayaknya curcolnya di sini kurang tepat deh Anon. Soalnya gak ada yang bisa jawab kamu di sini. Plus postingan saya jg gak bahas soal Kemayoran secara overall, cm bahas soal staycation di hotelnya. Mending kamu SMS pak Ahok atau bikin surat pengaduan ke Balai Kota, terus kasih saran sebaiknya bikin rusunnya di mana. Oke sip.

      Delete
  11. waw staycation yang menyenangkan! hotelnya bagus dan kolamnya serasa milik sendiri ya...
    btw g penasaran elo pernah kerja/audit di hotel atau emang sering nginep di hotel aja ya jadi bisa banyak comparison, soalnya kalo elo review hotel kayanya detail banget..
    kapan gitu kepikiran mau staycation di mercure ancol biar bisa jalan2 ke ancol... tapi hubby agak males..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bon pas sore kolamnya serasa milik sendiri. Tapi pas besok paginya pas kelar jam sarapan jadi rame juga hahaha.

      Gue keseringan tinggal di hotel Bon pas dulu masih kerja di US. Client2 gue banyak yang di luar kota, jadi ya gitu deh, kadang dalam sebulan lebih banyak stay di hotelnya daripada di apartemen sendiri. Kebetulan company pny standar yg cukup tinggi buat para pekerjanya jadi gue ud ngerasain lumayan macem2.

      Mercure Ancol itu ex hotel Horison. Jadi pasti sudah tua banget gedungnya. Ya kayaknya sih paling mengalami perubahan kosmetik ya hihi alias poles sana sini. Gue jg agak males sih kalau stay di sana tp mungkin lu boleh coba trs nanti tulis review juga.

      Delete
  12. wah abby seneng banget renang ya, sampe 2 hari berturut2 nyemplung huehuehe :D
    hotelnya kayanya oke ya, dan ratenya lumayan murah :D
    hmmm kayanya gw tau next holidaynya kemana hahaha!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau renang jangan ditanya deh, cuma sayang masih belum mau dilepas pakai ban tangan doang. Maunya dipegangin, padahal dah bisa ngapung pake ban tangan.

      Yang jelas next holidaynya belum ke Semarang ya Teph. Tapi gue sih pengennya trip yang besok Agustus ga diitung liburan baru. Soalnya yang Agustus kan udah di plan bbrp waktu lalu. Pengennya sih yang lainnnn *istri maruk* Hahahaha.

      Delete
  13. kata gw malah lebaran kali ini ga heboh petasannya le soalnya di apartemen gw kalem banget. view nya kan juga ngadep kampung. gw malah bilang ama laki gw... krisis kali ya sampe ga beli petasan banyak banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo menurut laporan sus gue sih di sini heboh ngga berhenti2. Orang pas bulam puasanya aja bisaan jam 1 pagi jedar jedur, apalagi kalo pas takbiran. Itu sus gue sampe tutup gorden semua demi supaya bisa tidur. Daerah sini kaga ada matinyeee hihihi.

      Delete
  14. Kalau lebaran ga kemana2, pasti aku sekeluarga selalu pindah ke hotel, Soalnya karena diapit 2 masjid jadi suaranya cukup terdengar sampai subuh. Daripada ga bisa tidur jadi hijrah ke Hotel. hehehe. lumayan daripada ga ke mana2. Biasanya kalau lebaran, hotel suka kasi promo jadi lebih murah dari biasanya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya aku don't mind orang doa atau main petasan. Tp kenapa sih hrs nonstop gitu ya. Lumayan kmrn nginap dpt harga lebih murah juga. Sedikit sih bedanya paling cm bbrp dolar. Kayaknya justru hotel tengah kota yang dealnya bagus2, tp suamiku nolak. Dia bilang udah bosen tiap hari ke Sudirman Thamrin hahaha.

      Delete
    2. Kalau cuma beberapa jam pas sebelum jam tidur sih ga masalah aku juga. Cuma bisa dari jam 6 sampe subuh hahaha. Iyaa kalau tengah kota memang lumayan dpt diskonnya, dan untungnya semua fasilitas bisa dipake.

      Delete
  15. enaknya yang abis staycation.. :D baru tau kalo lebaran bener2 kenceng yach suaranya sampe pada ngungsi k hotel..
    btw Abby ngemut jempol juga yach hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Most areas di Jakarta sih brisik ya. Tapi kadar brisiknya beda2. Kalau di daerahku berhubung org dr kampung belakang keluar semua ke jalanan, brasa banget brisiknya. Kalau daerah PIK kayaknya aman soalnya so far ngga ngelihat ada mesjid di daerah sana hahaha.

      Iya Abby ngemut itu kalo pas ngantuk. Jadi itu tanda2 dia mau bobo hihi. Cm kl udah nyenyak ya lepas.

      Delete
  16. Ehh..perasaan kenal sama bintang tamu di foto terakhir. wkwkwkw...

    gue ngakak banget liat foto abby yang ketiup angin. Hahaha..

    Ini hotel tempat pelarian gue waktu banjir kemaren :-D Hotelnya sih not bad ya. Nyambung ke food centrum dan ke Kiddie care (dokter langganan anak2). Makanya pas banjir nginep disana, berasa aman deh. Kemana-mana terjamin. Hahaha... Breakfastnya waktu itu rasanya juga not bad kok. Si Kay bisa makan juga. Seinget gue ada corner celup2 pake mie/kwetiaw di pojokan. Memang gue ga terlalu banyak nyobain waktu itu soalnya pas lagi masa-masa cuma kepengen makan buah pagi-pagi :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang terakhir itu sepasang selebritis dari Gunung Sahari ya Ti? Lu kagak joinan sih, kalau ngga kan jadi kumpulan keluarga seleb Gunung Sahari hahaha.

      Iya, kemarin jg sempet ada cerita kalau lu dulu ngungsi kemari. Sarapannya lumayan sih, tp lots of room for improvement. Yang jelas cukup convenient buat cari makan apalagi kalau lagi kebanjiran kayak lu kemarin ya.. Iya di pojok ada stand mie n kwetiaw baso gitu, tp somehow gak napsu soalnya pilihan veggiesnya dikit hahaha (ibu2 banyak maunya). Suami gue mesen sih, tp berhubung yg masak anak magang, mienya agak overcooked jd mie nyemek :P

      Delete
  17. taon ini di tempat gua malah sepi loh, tumben hahahaha... btw le, itu cribnya ga ada bumper? abby ga kejedot ya? cribnya jayden gedenya segitu, tapi anaknya uda ga bisa bobo disitu... muter sana sini, yang ada dia malah nangis hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntung deh kalo tempat lu adem ayem. Duitnya ud abis kayaknya hahahah.

      Abby muter2nya sebelum tidur Mel. Kalau udah bobo mah anteng tenang kalem. Angin ribut aja ga peduli hahahaha. Gak perlu bumper kl ud segede Abby. Crib yg di rumah sih lebih gede dr itu and still fit well.

      Delete
  18. ke holiday inn cuma seringnya nangkring di cafe lobbynya, kemarin sih menu all u can eat pas bukber selama puasa, sih mantep2... tapi temen bilang klo hari biasa, makannya biasa aja ~ klo komplek rumah g sih, emang sepi banget! tukang jualan aja ga boleh masuk, suara petasan ada sih, cuma entah kenapa, kamar dibawah itu kedap banget, mertua klo stel tv diruang tengah kenceng aja ga kedengeran, padahal klo pintu dibuka kenceng banget tuh suara TV, intinya lebaran menyenangkan tidur enak lah yah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu sering bukber di situ Pit selama bulan puasa? Asik dong sering bukber di hotel hahaha. All you can eat pula bisa bengkak tuh.

      Kompleks rumah bisa aja sepi Pit, tp surroundingnya yang manatahan alias di sekitarnya. Kitanya mau adem ayem tp yg lainnya ga rela hahaha. Syukur deh kl daerahlu ayem2 aja.

      Delete
  19. Review kamu memang oke lo, foto2nya lengkap jadi enak bacanya.
    Aku berusaha ke arah sono, tapi selalu lupa. Hahahaha emang dasar ga bakat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan2 boleh Paula kl main dr Surabaya untuk nginap di sini. Hotelnya baru dan bersih. Terus not too bad kl mainnya daerah Ancol dan Gading. Deket banget dr Ancol.

      Delete
    2. Pilihannya kapan lalu memang antara Bali atau jakarta. Kita akhirnya pilih Bali supaya anak2 bisa liat laut. Tapi boleh tuh Holiday inn jadi pilihan pas ke Jkt. Thank s le

      Delete
    3. Sama2 Paula. Di Jakarta sih banyak banget pilihan. Sama juga dengan di Bali. Tinggal timbang2 sesuai kebutuhan kita.

      Delete
  20. Bagus kok ci Holiday inn. masih termasuk baru dan bersih. aku belum pernah nginep. tapi pernah WO disana, ballroomnya juga cukup besar. :)

    itu rambut abby yang ketiup keatas lucu bener. kaya bukan abby. ahahaha.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya karena baru dan bersih jadi mau coba tinggal di sana. Cukup memuaskan untuk ukuran hotel bintang 4.

      Emang keren rambutnya. Kata Rika kayak divacuum. Hihi.

      Delete
  21. aku baru ngalamin apa yang kamu alamin , malam takbiran kemarin itu kita stay di royal safari garden untuk 1 malam..dan untung juga cuma 1 malam...krn 1 malam itu bener2 deh...kykny royal safari garden dikelilingi oleh banyak masjid deh...jadi gema takbir bersahut-sahutan untungny anakku bobonya ga ke ganggu..cuma aku dan suami aja yang gemes dengernya...maaf ya bukan berarti kita fanatik atau gimana gitu..tapi batas toleransinya kalo menurut aku sudah diatas batas sewajarnya...cuma mo gimana lagi kita yang non mesti melipir...hehehe....
    btw abby tambah cakep dan tambah montok yeee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daerah Puncak itu sekarang memang banyak sekali mesjidnya dan serasa udah jadi daerah Arab hahaha. Banyak domisili orang Arab dan psssttt banyak yang praktek kawin kontrak. Aku jg don't mind kalau sampai midnite saja deh jedar jedur. Tp kalau sampai pagi plus toanya nonstop jd kasih kesan gak toleran dan empati ya. Cuma mau bagaimana lagi? Terima aja, cukup kita yg cari selamat sendiri hehe.

      Makasih pujiannya buat Abby. Yg jelas Abby tambah banyak gaya juga haha.

      Delete
  22. ga pernah inep di Holiday Inn ci tapi pernah masuk sampe lobby doank gara2 pnasaran sama dalemnya kek apa, hahahaha..
    pas malam takbiran, hijrah ke rumah nyokap ci tapi untungnya suara petasan ga kedengeran bgt (lebih kalem) daripada pas di kontrakan lama itu sampe ga bisa tidur dink :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa. Lobbynya sih biasa aja ya plong gitu. Cm krn ada artwork yg oranye itu jadi keliatan unik. Syukur deh di tempat yg baru kalem semua jadinya bisa bobo nyenyak ya.

      Delete
  23. Le, bahan yang kedap suara itu tempat telor yang warna coklat yang bahannya macam dari kertas. Terbukti ampuh dah.. Haha.. Soale dulu kamarnya spupu dipasangin bgituan ma tante krn ada drum nya. Jadi bunyinya ga sampe luar, dan terbukti lho :D Lebih kece lagi jadinya drpd dus..hihi..

    Keren ya ni hotel, mupeng liat kolam renangnya :D Abby dan makin jago gaya nih.. Gemess :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu Felicia jg bilangin ya si kardus tempat telor haha. Tp tetep aja buat estetika tempat tinggal kan jadi jelek bangetttt.. tar bingung itu kamar apa kandang ayam hihihi. Hotelnya lumayan lah.. value for money juga dan yg jelas bersih.

      Delete
  24. Kalau dilihat dari foto fotonya jelas ini hotel bukan main mewahnya. Lebih keren dari hotel hotel yang pernah saya singgahi sebelumnya. Ahayyyyyyyyyyy nikmatnya kalau bisa leyeh leyeh di sini. Apalagi kalau gratis alias ada yang bayarin Wahahahahhaaa.

    *Serenda Pemburu Gratisan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pak Asep nginap dimana? Lumayan lah ini untuk ukuran hotel bintang 4 sudah cukup memenuhi syarat. Saya sih kalau dikasih gratis ya syukur, tapi yang saya tulis di sini semuanya bayar sendiri hahaha.

      Delete
  25. Ci, demen deh baca2 ttg review-an hotel2 nya.. kemaren kita juga staycation pas lebaran ke Aston Bogor, untung dapet info dr blog ini ttg pilih tower 3 krn sama keluarga, jadi bisa 2 bathrooms :) hehehe...keep sharing ya, love it!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip. Pasti akan terus sharing selama mood menunjang hahaha. Wah kalau kamu ke Bogor namanya bukan staycation dong, tapi vacation soalnya kamu kan orang Jakarta. Kalau saya staycation soalnya saya stay di hotel yang kotanya sama2 Jakarta heheheh.

      Delete
  26. Hai Ci..
    Malam takbiran ku juga di kemayoran, soalnya aku tinggal di kemayoran, di salah satu apartemen sepanjang jl benyamin suaeb. Which is di benyamin suaeb buanyaaaak bgt org kumpul bt takbiran menyambut lebaran.
    Cc msh cukup beruntung stay di hotel holiday inn n tidak merasakan kebisingan yang berarti. Aku br tahun ini merasakan lebaran di jkt, dan ga nyangka bakal seheboh itu takbirannya. Boook, ga bisa tidur..hahaha
    Untungnya suami ama anak ku jam 9an uda tidur dan ga keganggu ama suara kembang api n petasan. Nah aku nya yg biasa tidur malam, yg akhirnya 'menikmati' hebohnya takbiran.
    Soal petasan n kembang api saat takbiran, aku masih bisa memaklumi ci. Soalnya kan ga tiap hari mereka melakukan ritual itu. Lagipula, itu cara mereka merayakan hari kemenangan mereka. Ya sudah lah, kita yg tidak ikut merayakan harap maklum saja (walaupun 'pusing kepala barbie'.)..haha
    Oh ya, aku baru tahu juga klo d kemayoran ada food centrum. Skali2 bole lah dicoba. Thnx bt infonya cii..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Holiday Inn juga brisik sekali benernya tapi kebetulan peredam suaranya keliatan worked quite well.

      Kalau di daerah sini, sepanjang ramadhan aja tiap hari sudah berisik. Jadi bukan cuma setahun sekali. Kadang ngga kenal waktu pukul 1 pukul 2 pagi juga masih main sepanjang Ramadhan. Dan puncaknya kalau takbiran biasanya nonstop sampai pagi jadi sudah agak sulit untuk kita sekedar maklum. Stay di rumah sih gak masalah tp tetep misuh2 dikit krn brisik hahaha.

      Iya boleh dicoba. Belum terlalu banyak sih variasinya, but good enough.

      Delete
  27. Halo Leony, salam kenal :)
    Selama ini jadi silent reader pas kebetulan cari info ttg botol susu, eh keterusan baca post2 yang lain.
    Mo sharing juga, kemaren lebaran (ya wkt lebaran bjkan takbiran...gara2 salah liat kalender) sekeluarga nginep di Tangerang, termasuk vacation/staycation ya? Beda kota sih ;p
    Napa nginep hotel karena menghindari petasan, kl bunyi mesjid udah jadi langganan saban hari di bulan puasa jd debay pun dah biasa, tp petasaaan duh pengen gua petasiiin juga orang yg main petasan, dari tengah malem ampe subuuh (kagak tau kl org lain butuh tidur... Agak2 emosi krn si debay kebangun berkali-kali krn kaget)
    Back to topic, nginep di hotel Grand Zuri, deket Teras Kota, napa pilih daerah sana karena mo ke Eaon n Ikea, kita belum ke sana, karena aku masih sibuk ngurus baby yg baru 3 bln n suami tipe org yg ga mo ngemall jauh2, jadi barengan ama orang kuper lainnya kita datang ke sana and... Astaga salah besar, itu eaon dah kaya cendol, sambil gendong bayi meles2 cari tempat duduk buat makan, full semua (banyak yg kosong tp 1 atau 2 org bookingin yg lain pd cari mkn, mo numpang duduk tuk makan bentar ga dikasih... Hiks)
    Eh balik lagi ke review hotelnya: Grand Zuri termasuk hotel baru (Bangunan 2012),agak2 males ama hotel lama, lokasinya enak mayan strategis untuk ngeMall ke tempat tujuan, cari makan cukup ngesot ke Teras kota, 5menit jalan dari hotel. Karena baru hotelnya bersih, kolam renang agak kecil tp kalau buat main bayi cukup lah (walau ga nyoba krn keburu habis tenaga gara2 Eaon). Sarapannya standard hotel, dilengkapi bbrp menu special, krn kemaren edisi lebaran ada kupat-opor beserta kawan2nya trus ada nasi bakmoy. Untuk makannya yg special lumayan enak, kl yg lain sih biasa aja. Bakal balik lagi ga nginep di sana? Maybe tp kl ada hotel yg lbh baru dng posisi yg lbh ok, tetep mo nyobain hotel baru (tipe orang yg kl lakuin perjalanan dinas 1 kota bisa tiap malam ganti hotel)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... ternyata kamu ikut demam org luar Jakarta yang pada invading Aeon dan Ikea ya hahaha. Saya sih blm pernah ke Aeon.. nanti aja pas org2 udah sibuk ngantor, saya ke sana buat makan2 hahaha. Kayaknya weekend aja harus dihindari deh. Kalau Ikea saya sempat "kejebak" juga hihi. Habisnya memang ada yg mau dibeli ehhhh malah ketemu invaders dr out of town.

      Kalau Grand Zuri itu yang sebelah teras kota ya. Mgkn msh bs disebut staycation soalnya saya aja kadang suka grocery di Alam Sutera hihihi. Saya gak suka kalau dinas ganti2 hotel pas jaman kerja dulu karena males packing n unpacking hihi. Dan terkadang saya suka milih hotel bukan dari mewahnya tapi dari servicenya. So kalau servicenya bagus, tiap ke kota A saya pasti akan nginap di tmpt yg sama.

      Delete
    2. Yap, ke teras kota ga ampe 5 menit kl jalan
      Ganti2 hotel sih jaman kejayaan, kl sekarang mah dah mulai males.
      Gara2 eaon kaya pasar kemaren, suami langsung blacklist Aeon n ga mo ke ikea (rencananya mo ke ikea dulu ternyata wkt ke sana blm buka akhirnya ke Aeon)
      Baru nyadar postku koq panjang juga... Dah kaya curcol hehehe

      Delete
    3. Hahahaha, gak apa2 curcol. Itung2 di sini bisa jadi ajang ngobrol juga kok. Nah, kalau gitu ke Ikea sama Aeonnya sekarang aja, dan pas hari biasa, biar ga rame hehe.

      Kalau udah punya anak apalagi, males deh ganti2 hotel, soalnya printilan banyak banget botol susu, dll.

      Delete
  28. Huaa rambutnya abby kece badai...kebayang sekenceng apa anginny smp bisa bikin rambutnya abby naik begitu, wahhh pilihan bijak banget nih ci stay di hotel pas malam takbir...diriku pas malam takbir di tangerang di rumah mertua astaga udh kayak pasar malam suara petasan ma mercon dimana2 padahal perumahan jauh dari perkampungan. Tp termasuk oke ya hotel seharga segitu dan yang penting kudu bersih kamarnya dan servicenya cpt klo milih hotel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kece badai = kece gara2 ketiup angi n badai ye hahahaha. Saking kencengnya tuh angin.

      Kalau gitu next year emang harus consider deh tuh untuk nginap di hotel atau cari tempat tenang pas takbiran. Apalagi kalau udah punya anak Mir hehe. Banyak kok opsi hotel2. Yang lbh terjangkau tentunya jg pasti ada, yang lbh mihil jg ada. Tinggal cari aja prioritasnya mau yg seperti apa yg penting bobo asoy.

      Delete
  29. mbakny paling juara kalo ngereview hotel :)
    detail

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal ini bukan blog review ya hahaha. Tapi itu gak detail2 banget ah, masih banyak orang yang lebih detail, dan saya jg cuma ngelihat fasilitas yang saya pakai aja. Gak explore.

      Delete
  30. permisi, mau tanya kalau extra crib disana kena brp ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Crib kalau utk baby sudah include tp jgn lupa ask in advance pas saat RSVP krn mereka pny limited supplies.

      Delete