Friday, July 03, 2015

Abby Tamasya Ke Bogor (Lagi)

Halo, bertemu lagi dalam edisi Abby Tamasya! Kali ini kita kembali lagi ke kota hujan Bogor, dengan itinerary yang mirip dengan perjalanan kita tahun lalu, yaitu ke Kuntum Nurseries dan menginap di Aston Hotel & Resort - Bogor. Kalau untuk detail tempat masing-masing, fotonya sudah banyak sekali saya post yang lalu, dan bisa diintip di sini. Yang jelas, yang paling keliatan berubah banget adalah si Abby. Saya aja pas mandangin fotonya ikut terharu, kok ini anak udah gede banget. Tahun lalu soalnya masih botak, rambutnya jarang-jarang. Sekarang udah lumayan lah walaupun masih tipis-tipis melambai.  Tapi namanya sebuah perjalanan, walaupun itinerarynya mirip, tapi pasti hasilnya beda. Bahkan trip kita kali ini, bedanya minta ampun alias kita mengalami peristiwa yang lumayan tak terlupakan dan bikin deg-degan. Ikutin aja ya ceritanya, sambil dinikmati foto-fotonya biar tambah seru.

Sabtu, 27 Juni 2015

Pagi itu kita berangkat dari Jakarta sekitar pukul 8.30 pagi. Perjalanan sangat lancar, tapi anehnya, pas exit Bogor, Abby yang tadinya adem ayem di car seat mendadak jackpot! Keluar deh semua sarapan pagi dan susu. Tadinya pakai baju hijau dan celana pink, berubah kostum jadi baju putih dan celana merah haha. Untung bawa cadangan, dan syukurnya baju cadangannya gak butut alias baju rumah. Kayaknya si Abby belum terbiasa sama car seat baru-nya. Berhubung si Abby sudah mau 15 kg, kita jadi tukar ke booster seat. Dan mungkin... mungkin loh ya, duduknya terlalu tegak dibanding carseat lamanya.

Kita tiba di Kuntum Nurseries sekitar pukul 10.00. Pas kita mau parkir, kita kaget berat, karena ternyata walaupun bulan puasa, mobil bertumpuk-tumpuk banyaknya. Beda banget dengan pengalaman kita tahun lalu di mana nyari parkir gampang dan suasana sangat lengang. Tiketnya sudah naik IDR 5,000, sekarang jadi IDR 30,000/orang dan Abby sudah bayar penuh karena sudah dua tahun ke atas. Pas sampai di kandang kelinci, kami langsung agak stress melihat tumpukan anak-anak yang memenuhi kandangnya. Bener-bener penuh deh pokoknya! Makanya kita langsung aja lanjut, dan beralih kasih minum kambing dan sapi. Pas ngasih minum kambing, dapetnya kambing yang udah uzur. Minumnya belepotan kemana-mana sampai tumpah-tumpah. 
Ini opa kambing kok masih semangat banget minum susunya.
Tamasya kali ini, saya serombongan dengan keluarga cici ipar (alias cicinya suami). Jadi hari Minggu sebelumnya, kita ketemu pas kondangan. Pas dia tau kami mau ke Bogor, dia kepingin ikutan. Jadi deh malam itu juga langsung saya booking extra satu condo lagi. Abby seneng banget pergi kali ini karena ada cici dan kokonya, plus juga ada mama saya. Dan lucunya, gara-gara Abby jackpot tadi, mereka bertiga bajunya jadi seragam alias atasan putih semua.

Tiga anak kota habis nyangkul di kebun

Lumayan, mama punya asisten baru alias ako-nya Abby hihihi. Makasih ya ako!

Cici Gaby tangannya V, Koko Sam tangannya V, Abby tangannya jempol di kiri, tangan kanan megang kue lidah kucing -_-

Paling serius ngeliatin Ayam Ketawa
Pas ayamnya ketawa langsung loncat dan semangat nunjuk! 
Eh iya, sepanjang perjalanan di Kuntum, Koko Sam yang baru umur 7 tahun itu kepingin terus-terusan dorongin strollernya Abby loh! Mau dibantuin dianya gak mau. Tapi dorongnya miring-miring. Lah kalo kejebur kolam gimana, Koko? Wahana tambahan yang berbeda dari tahun lalu di Kuntum adalah adanya wahana menunggang kuda. Lokasinya di belakang dan turun ke bawah. Waktu tau ada menunggang kuda, Cici Gaby dan Koko Sam semangat banget ingin naik. Tapi saya masih ragu-ragu apakah Abby bisa atau ngga. Maklum kan baru dua tahunan, dan saya dengar banyak juga anak-anak dua tahunan yang masih belum berani naik. Jadi saya belum beli tiket, sementara sepupunya sudah pada pegang tiket semua. Oh iya, sekali naik biayanya IDR 30,000/ anak.

Bapak-bapak ngangon anak.
Pas ngeliatin anak-anak naik kuda, Abby kok antusias banget, sambil tunjuk-tunjuk kudanya. Jadi mama kok gak tega kalau ngga beliin tiket. Langsung deh mama lari ke atas beli tiket, dan Abby siap naik kuda. Biarin lah kalau dia ngga mau, cuma IDR 30,000 ini, bisa kasih ke koko atau cicinya. Ternyata eh ternyata... LOOK AT MY BABY!! Norak sih, tapi kok saya rasanya agak bangga gitu, si kecil ini ternyata udah bisa naik kuda!

Langsung anteng dan mau naik kuda, dan langsung pegangan seperti diajarin amang kuda.
Saya minta ijin amang kuda untuk ikutan lari-lari di track supaya bisa foto Abby. Diijinin loh! Jadi deh mama lari-larian barengan sama kuda hihi.

Tuh, lihatlah mukanya, girang banget!

Disuruh nengok pun mau! Gak ada takutnya. Itu tangan si amang megang belakangnya Abby supaya nggak jatuh, soalnya dia paling kecil sendiri.

Kali ini bener-bener dilepas sama si amang, katanya posisi ini bagus buat ambil foto dengan background pohon-pohon hijau.
Habis naik kuda, kita langsung nyusurin jalur, dan nggak mampir kesana kemari, soalnya... PANASNYA MINTA AMPUN! Serius kenapa Bogor hari ini panas banget. Body serasa meleleh. Udah gitu, bagian rumah unggasnya lagi tutup karena semua burung sedang diimunisasi. Jadi deh kita ga mampir ke kandang ayam-ayam lucu (dan serem hahaha).

Sekarang udah jago nunjuk-nunjuk dan sok ngitung bebek.
Pas kita balik ke kandang kelinci, kandangnya sudah kosong. Kelincinya semua lagi bermalas-malasan, dan sudah sangat begah. Bener-bener mereka udah kayak abis makan all you can eat, terus gak bisa bergerak lagi.

Ada makanan di depan mata? Bodo amat.. kami sudah kenyang!

Tapi tiga anak ini masih terus berusaha untuk kasih makan kelincinya. Udah beli makanan masak ngga dikasih sih. Jadilah tuga anak ini mengejar-ngejar kelinci dan nyodor-nyodorin makanan ke depan muka kelincinya. Lumayan masih ada yang mau makan, walaupun sudah malas. 

Satu-satunya foto bertiga yang lumayan sebelum meninggalkan kuntum. Abby udah lapar karena abis jackpot jadi ngga mau disuruh ngadep depan. Ngenyot aja terus. 
Siang itu, kita makan di salah satu restaurant yang lagi ngehits banget di Bogor yaitu Lemongrass. Tau tempat ini dari sahabat saya si Ed. Katanya sih tempatnya asyik, makanannya cukup enak (model kopitiam), dan harganya reasonable. Sampai di sana, ya ampunnnn... Bulan puasa gini, antriannya berderet! Sampai ada waiting list segala. Untungnya kita nunggu gak terlalu lama, cuma sekitar 15 menitan saja sampai dapat kursi. Dan karena rombongan sirkus kita ada 9 orang, jadi deh kita ditaruhnya di meja tinggi model bar gitu. Ya.. daripada kelaperan, mendingan duduk aja dahhhh...

Suasana backyard alias halaman belakangnya yang rimbun-rimbun lucu.

Bagian dalam yang katanya instagram-able banget. Saya malah ga gitu banyak foto. Udah laper, ceu....

Anak kecil udah bosen nungguin. 

Pernah pernik peranakan yang lucu-lucu semuanya! 
Di bawah ini adalah makanan-makanan yang kita pesan, tapi kurang satu yaitu Fish Ball Soup-nya. Minumannya juga nggak difoto, tapi kita memang bukan tipe yang suka mesen aneh-aneh. Cuma pesen ice tea dan honey lemon tea aja.

Bakmi Goreng Ayam, kata si Koko Ipar mirip sama Mie Tek-Tek versi elit dikit haha

Nasi Goreng Yang Chow, kita pesan 2 porsi

Kwetiaw Penang

Mie Goreng Thailand (yang  penampilannya mirip banget sama Kwetiaw Penang cuma ada udangnya), and unfortunately ayamnya agak undercooked tapi si mama baru bilang pas udah selesai makan -_-

Dumpling Saus Schezuan

Mie Hong Kong Bebek Panggang

Laksa Singapura
Bakpao Telur Asin
  
Nasi Lemak Rendang
Logikanya, Nasi Lemak Rendang ini mestinya keluarnya paling cepat dong ya? Ini pesenan suami saya. Tapi sampai semua makanan keluar, Nasi Lemak dia tidak datang-datang! Kita sampai tanya ke lebih dari 3 waiter, dan akhirnya keluar juga. Padahal waiternya itu banyaaakkkk banget berdiri berbaris, tapi kok kerjanya kayak kurang efektif. Overall, makanan di sini lumayan enak, harganya sangat reasonable, kami cuma habis IDR 500ribuan lebih,  tapi service-nya bener-bener deh harus ditingkatkan.

Setelah makan siang, kami langsung check in ke Aston. Seperti biasa saya memesan 2-Bedroom-Condotel, dan kali ini kami pesan 2 condotel karena rombongan lebih besar. Total jadi ada 4 kamar untuk 6 dewasa, 2 anak, dan 1 anak kecil. Proses check in berjalan lancar. Kali ini kedua condo ada di Tower 3. Jalannya dari lobby agak lebih jauh, tetapi keuntungannya adalah, masing-masing condo punya 2 kamar mandi, sementara tahun lalu pas kami di tower 2, hanya ada 1 kamar mandi. Jadi buat yang keluarganya beser... kalau mau nginap sini, minta di Tower 3 ya :)

Shio Monyet, Shio Tikus, dan Shio Naga. Hoki nih katanya kalau bikin usaha. Ada yang mau sponsorin?

Kalau waktu itu pemandangannya kolam renang, kali ini pemandangannya sungai dan pepohonan hijau royo-royo

Bapak dan anak ini, diminta pose capek (ceritanya). Eh bisa aja itu si unyil sok-sok pose cape!

Ini kamar utamanya. Kali ini ada kamar mandi di dalam. Untuk ruangan-ruangan lainnya, mirip banget sama yang kami nginap tahun lalu, bisa dilihat di sini.
Seperti biasa, untuk Abby kan kami minta disediakan baby cot. Kalau tahun lalu, pas kami tiba, baby cot sudah tersedia di ruang keluarga. Lah kalau sekarang, bener-bener ngga ada. Kami telepon ke front desk, dan katanya akan disiapkan. Setelah sekian lama menunggu, tetap tidak datang. Bahkan front desk mengecek dengan telepon ke kamar kami sampai dua kali, dan belum datang juga. Suami saya celingak celinguk di hallway, nyari apakah baby cotnya nyasar. Dan akhirnya tidak berapa lama, suami saya melihat dua bapak-bapak membawa baby cot, dan lagi dirakit di depan kamar. Ealah, baby cot-nya ternyata brand new! Bahkan kasurnya aja masih diplastik. Dodolnya, kami dikasih kasur sama plastik-plastiknya dan nggak dilapis sprei. Untungnya waktu itu lagi ada room service yang bersih-bersih, jadi kami langsung minta sprei, dan pasang spreinya sendiri hihi. Kayaknya sih, ada orang lain yang minta baby cot juga, dan dia kasih ke orang tersebut, sementara saya kan request sudah 2 minggu lalu. Kepaksa deh pihak hotel ke toko dulu mampir beli yang baru. Walaupun nunggu lama, at least kami bersyukur masih bisa dapat baby cot. Masih kinclong pula!

Hari itu, Abby bener-bener nggak mau tidur siang. Kayaknya dia udah tau lagi liburan, dan kepingin cepet-cepet berenang. Ya udah lah, daripada anaknya gak tidur, mendingan berenang sekarang, siapa tau abis berenang dia ngantuk kan? Pas kita turun... kita bengong... kolamnya udah kayak CENDOL! Iyeeee...rameeee! Itu lifeguard sampai berkali-kali teriak-teriak pakai toa. "JANGAN LARI-LARI DI KOLAM!" Yang namanya batasan kolam anak dan kolam dewasa udah nggak jelas. Pokoknya semua tumplek jadi satu.

Kok keliatan udah gede banget sih nih anak? *haru*

Girang tak terkira.

Ini kerjaan bapaknya, beli pistol air. Dan anaknya, ya seneng laaahhh. Semprot sana sini.

Setelah belasan foto, tetep nggak ada yang kompak ngadep depan semua. Dasar anak kecil.
Habis berenang, semua sudah mandi, dan nunggu waktu makan malam deh. Kita sengaja late dinner alias mau berangkat pukul 7 malam ke atas, supaya nggak bentrokan sama yang buka puasa, dan kasih kesempatan Abby untuk bobo sebentar.
Ini yang fotoin si Suster loh! Diem-diem diambil pakai HP, terus dishare ke saya, katanya Abby lucu kayak orang gede. 
Dan... disinilah peristiwa deg-degan itu dimulai.

Saat kami semua sudah siap berangkat makan malam, mendadak mobil yang dikemudikan suami saya.. MOGOK! Iya mogok maning! Gak bisa distarter sama sekali. Padahal dari pagi semuanya baik-baik aja loh! Kita sudah pindah-pindah dan aman kan? Lokasi kita masih di Aston. Saya sudah suruh koko ipar berangkat duluan, sekalian mama saya, suster, dan Abby. Tapi mereka bilang nunggu aja, sekalian coba-coba kali aja bisa jumper. Kita minta tolong pihak hotel cari kabel jumper. Ada sih akhirnya, tapi lama banget karena bagian engineering orangnya sudah pulang semua. Dan ketika akhirnya kita jumper, tetep loh mobil itu nggak bisa jalan. Ayo bisa tebak ngga yang mogok itu mobil apa? Toyota Alphard!

Kenapa kami naik Toyota Alphard itu, karena pertimbangan tahun lalu jalanan ke Aston bolong-bolong semua. Ketika kami dapat info itu, tahun lalu kami naik Honda CRV. Tahun ini, berhubung di rumah mertua lagi ada Toyota Alphard milik kantor yang lagi nganggur, kita langsung ijin mertua untuk pinjam. Kebetulan mertua lagi liburan di Amerika, jadi kita pikir apa salahnya pinjem. Dan emang bukan rejekinya minjem mobil bukan milik sendiri, itu mobil mogok dengan suksesnya, di Bogor pula! Yang ngeselinnya lagi, ternyata jalanan ke Aston itu sudah mulus tak bercela. Tau gitu kan kita pake mobil sendiri aja yang city car. Huks!

Nyari telepon Toyota 24 jam di Bogor itu juga susahnya minta ampun. Setelah nelepon cabang Toyota Bogor satu-satu dan nggak ada hasil, akhirnya kita telepon ke Jakarta, dan dicarikan nomer telepon service yang di Bogor. Dan katanya kalau mau bikin janji, kita harus nelepon saat kita sudah siap alias nggak boleh kemana-mana dulu. Jadi deh kita memutuskan untuk makan dulu, baru malamnya kita telepon ke Toyota service center.

Tapi kita bersyukur, bersyukur masih ada mobil Koko Ipar, jadinya dia dua kali bolak balik resto bawa 2 rombongan. Kita makan malam di Cabana Restaurant, sama seperti tahun lalu, yang lokasinya tidak jauh dari Aston. Saya nggak foto-foto kali ini karena suasana lagi kurang enak. Anehnya, kali ini, servicenya super duper slow. Alasannya karena mereka habis melayani rombongan besar yang buka puasa. Tapi masak kayak kehabisan tenaga gitu ya? Kita sudah lapar jadi kesel juga karena makanan nggak keluar-keluar. Puncaknya, pas dinner itu... mesin kartu kreditnya offline dong! Jadi kudu bayar cash. Untung pada bawa cash. Kalau tahun lalu saya rekomendasikan tempat ini, berdasarkan pengalaman tahun ini, nggak deh! Dan punya mama yang senewen tidak membawa hasil alias dia malah mikirinnya yang nggak-nggak. Gimana kalau ngga bisa pulang, gimana kalau begini kalau begitu. Padahal, kita sudah punya rencana juga kok.

Rencana 1
Kalau mobil berhasil nyala, saya dan suami akan langsung pulang bawa mobil itu ke Jakarta, dan balik lagi dengan mobil kita sendiri.

Rencana 2
Kalau mobil tidak berhasil nyala dan harus diderek ke Toyota terdekat (yang berarti kita harus tinggal mobilnya di Bogor), kita akan minta adik saya untuk jemput besoknya.

FYI, biaya untuk panggil Toyota Service itu, IDR 400,000. Dan kalau sampai mobil harus diderek tambah lagi IDR 500,000, jadi total IDR 900,000 itu hanya untuk biaya derek, belum termasuk service dan sparepart. Hadeh-hadeh.. bisa beli brapa kantong asinan itu? Huahhaha *masih mikirin asinan*

Pulang makan malam, suami saya langsung telepon Toyota, dan setelah nunggu lebih dari 1 jam, iya serius sekitar 1 jam nunggunya, mobil derek itu tiba. Saya sih nunggu di kamar, sambil berdoa, semoga apapun hasilnya, itu yang terbaik buat kita. Jujur, dalam hati saya berharap kita menjalankan Rencana 1 saja, biar tidak nyusahin orang lain. Pas lagi nunggu itu, suami ngabarin kalau... mobilnya nyala! Horeeee!! Ternyata kata orang servis, mobilnya itu bener-bener tidak dirawat, oli pekat, dan dinamo sudah aus. Jadi kata suami saya, tadi orang bengkel itu datang, dan ketok-ketok dinamonya. Tau-tau nyala deh! IDR 400,000 melayang buat ketok-ketok dinamo hahaha. Yang penting mobilnya jalan deh! Bersyukur banget-banget!

Langsung saya siap-siap balik ke Jakarta... PUKUL 11 MALAM! Yuhuuuu... Anggep aja mau nonton midnight ya sayanggg...

Minggu, 28 Juni 2015

Pukul 00.20 subuh kita kelar tukar mobil, mampir dulu Indomaret 24 jam, beli Coca Cola dan coklat supaya ngga ngantuk di jalan. Pukul 1.45 subuh, kita sudah tiba lagi di Bogor. Liburan macam apa ini? Hahaha. Diinget-inget lagi gile juga! Tapi dipikir-pikir, cuma dengan cara itu kita bisa memastikan kalau kita besok akan pulang dengan selamat. Bayangin kalau sesudah nyala tadi, kita diemin itu Toyota Alphard malam ini di Aston, tau-tau besok pagi mogok lagi gimana? Malam itu kita tidur dengan tenang. Hebatnya, mama saya nggak tidur loh! Nungguin kita terus bolak balik kayak setrikaan dari kamar ke ruang tengah. Hebring deh!

Pagi itu, dibuka dengan drama lagi. Pukul 09.00 saya dibangunin mama dengan suara super panik. "Nonnnn... Abby dibawa pergi suster, Nonnn... ga balik-balik Nonnn...!!" Ngomongnya kayak orang stress dan mau nangis gitu. Saya langsung kaget berat. Jujur masih gelagapan karena tidur di atas pukul 2 pagi. Langsung saya telepon suster, pas diangkat saya jadi langsung marah-marah. Saya tanya dia kemana, kenapa bawa-bawa Abby? Eh nggak taunyaaaa... lagi-lagi mama saya yang negative thinking! Jadi rupanya pukul 9 kurang itu, mereka bertiga mau turun sarapan. Terus pas mau keluar lift, mama saya keluar sendiri, sementara Abby dan Sus ketinggalan di dalam lift. Tapi yang dilakukan oleh mama saya, bukannya nyusul Abby dan Sus ketemuan di tempat sarapan, mama saya malah gelagapan, balik ke kamar, dan bilang kalau Abby dibawa kabur sama suster! Padahal pas saya telepon sus, dia malah lagi nungguin mama saya di Lobby. Minta ampun deh! Orang kalau senewen itu memang luar biasa aneh-aneh mikirnya. Jadilah saat sarapan, saya luruskan, saya bilang ke suster dan mama saya kalau sudah terjadi kesalahpahaman. Saya jadi marah ke sus karena mama saya bikin saya stress, dan mama juga sudah ngaku kalau dia yang salah karena panikan. Phewwww....

Sarapannya sendiri gimana? Enak, jauh lebih mendingan daripada tahun lalu pas mereka renovasi. Sekarang area sarapannya balik lagi ke Batu Tulis Cafe yang airy dan lega. Yang masih perlu ditertibkan adalah maitre'd-nya. Padahal dia sudah lumayan tertib dengan charge orang sesuai dengan jumlahnya. Tapi seringkali kalah digalakkin sama bapak-bapak yang ngga mau bayar dengan alasan pas dia beli voucher dikasih tau kalau anak-anak gratis. Padahal anak 7 tahun mestinya sudah bayar. Ya gitu deh, di Indonesia, siapa yang ngamuk lebih keras rata-rata menang. Padahal harga breakfast di sini sangat reasonable. IDR 50,000 untuk anak 7-12 tahun, dan IDR 100,000 untuk dewasa. Reasonable banget kan?

Rotinya, walau jenisnya tidak terlalu banyak, tetapi segar dan enak, karena ditambah terus

Salad dan buah yang cukup segar dan lengkap. Di belakangknya masih ada soto ayam dan lontong sayur. 

Western station, sausage, bacon, potato. Ada juga menu prasmanan makanan Indonesia. Ditambah lagi masih ada stall bakmi, bubur ayam, ketan hitam, kacang hijau, dimsum, pancake, dll. Pokoknya variasinya cukup baik dan beragam. 

Kalau duduk di luar, bisa langsung melihat pemandangan kolam.

Suasana di Batu Tulis Cafe, lumayan lega dan cukup menampung tamu hotel yang okupansinya tinggi sekali. Kebetulan saya masuknya agak siang, jadi sudah hampir selesai jam sarapan. 
Selesai sarapan, kita minta late check out. Maksudnya mau lempengin badan dulu karena capek sekali. Tetapi namanya bawa anak, nggak tega juga kalau nggak temenin dia main. Ya udah deh main dulu ke Kids Clubnya. Dan ternyata Kids Clubnya sangat kecil dan kurang kreatif. Selain itu juga tidak ada pengawasnya. Untuk Kids Club, bolehlah R Hotel Rancamaya dipuji. Ada pengawas, ada registrasinya, dan ada permainan kreatif seperti melukis dan mewarnai. Di sini sih garing banget, tapi yang penting anaknya girang.

Terus-terusan masukin bola ke keranjang. Langsung deh papanya bilang, nanti mau dibeliin buat di rumah. *mama langsung pusing*

Nyertir mobillll... (Rambut batoknya kreasi mama loh!)

Boleh dong ya sekali-kali pose berduaan. Satu-satunya foto berdua sepanjang perjalanan. 

Siang bolong, kolamnya udah sepi, nggak kayak kemarin yang kayak cendol. 

Masih main juga di pinggir kolam. Nyobain pakai teropong dan kesenengan sendiri. 

Ini yang surprising buat saya. Ternyata anak ini udah bisa main ayunan sendiri. Dia sudah tau konsep kalau gerak-gerakin badan dan kaki, ayunannya bakalan naik turun. Padahal gak pernah diajarin loh. Daya belajarnya anak-anak kuat banget ternyata.

Anak kecil jalannya tegap udah kayak preman cilik.
Setelah check out dari hotel, kita lanjut makan ke daerah favorit yaitu daerah Surya Kencana (Surken). Apalagi kalau bukan makan Soto Mie Agih, Nasi Campur ( kalau pingin tau bentuknya, foto bisa dilihat di post tahun lalu), dan Ngohyang Gang Aut. Tempat yang paling nyaman buat makannya ada di Agih, tapi kita bisa pesan Ngohyang Gang Aut untuk diantar ke Agih.

Tulisan gede-gede mengandung babi. Bulan puasa sudah jelas ngga ngefek. Ramenya minta ampunnnn!

Ngohyang. Seporsi gini udah IDR 40,000. Tempat boleh sempit, tapi harga lebar hahaha. 

Asinan di depan Soto Mie Agih. Walaupun yang di foto ini terlihat menggiurkan, kalau mau beli asinan paling top ada di Jalan Roda (Masuk dikit dari pinggir Indomaret Surken). Namanya Asinan Ahauw. Saya sendiri beli 3 bungkus untuk bawa pulang.  Tempatnya jelek di pojokan beda sama di foto ini, tapi yang beli ngantri. Yang punya tinggal kibas-kibas duit aja hahaha.

Pas saya baru sampai, semua meja ini penuh, sumpek! Gak pakai AC loh ya, cuma kipas angin. Seriously, itu wallpaper gambar hutan ngga ada efek apapun hahaha.

Abby lagi sibuk ngeliatin ikan di kolam sambil ketok-ketok kaca. 
Perjalanan ke Jakarta lancar sekali. Sebelum pukul 4 sore kita sudah tiba.  Eh iya, ini peringatan buat diri sendiri, lain kali kayaknya saya nggak mau pergi pas liburan sekolah anak-anak deh. Nggak kuat sama ramainya. Bulan puasa sama sekali tidak ada efek dengan keramaian di semua tempat dan restoran baik halal maupun non-halal. Perjalanan kali ini walaupun singkat, tentunya sangat-sangat berkesan (dan penuh drama hihi). Yang jelas, ada satu orang yang nggak peduli dengan situasi apapun, dan selalu happy yaitu Abby. Dan memang itulah tujuan jalan-jalannya, yaitu bikin Abby happy. Sampai ketemu di edisi Abby Tamasya selanjutnya!

65 comments:

  1. ya ampun.. abis drama mobil, eh drama abby dibawa kabur suster ya. hihihihi. ada2 aja ih nyokap lu. :D

    harusnya mobilnya biarin aja tuh di bogor, kalo mogok lagi kan bisa diketok lagi dinamo nya kan? hehehe.

    kuntun nurseries nya seru ya. ngasih minum susu kambing pake botol itu lucu banget dah.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak berani lah, Man gue tinggal itu mobil di Bogor. Dia aja ketok-ketoknya pake martil!! Lah gue gak punya martil ketok-ketok pake apa? Gak mungkin pake belakang sepatu kan? Hahaha. Tuh mobil udah dibalikin ke kantor buat diservis abis-abisan!

      Kuntum sih selalu seru, tapi kemaren panassss banget. Gak kuku!

      Delete
  2. yahhmama ban tangan aku minnienya hadep depan dong, kok kebalik *keliatan udah gede bgt abby*
    foto dia naik kuda boleh di pigura trus pajang di rak tv itu
    nanti gw contek ah, berarti pagi makan alok dulu baru ke kuntum trus makan di lemon baru balik jakarta hihihj

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bapaknya yang pakein.. dan gue emak yang cuek. Jd ya ga perhatiin kebolak2 haha. Pagi makan alok dulu boleh. Atau lgsg ke sana ada bakwan malang murmer di kantinnya. Kalau lu mo makan western, makanan lbh spesial di Monarchy Bistro. Kalo Lemongrass menang suasana aja. Tp ya ga pake AC hihi.

      Delete
    2. tadinya minggu ini gw mo minta ke bogor haha tp denger cerita begini gw ke ancol aja deh... lol

      Delete
    3. Jalanan lancar kok Yul. Ancol juga sama lah kayak cendolnya. Bahkan Dufan aja terakhir gue pergi pas bulan puasa ramenya parah. Padahal bukan liburan sekolah. Terus ABG2 yg mestinya puasa pada gak puasa sambil kasak kusuk diem2 minum. Kuntum itu rame tp masih bearable. Di Bogor jg jalanan ga macet. Msh mending Bogor drpd ke Ancol kl mau cari suasana baru.

      Delete
  3. Abby rambutnya lucu yaa..sekarang uda keliatan feminim lagi...ayo ci dikuncir2 abby nya biar makin imut2..hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kalo dr gak bisa diemnya, dia malah tambah tomboy. Cm rambutnya aja udah panjangan jd keliatan lebih feminin ya. Dikuncir sih ud bisa tapi kuncirnya tipissss banget kewer2 hahaha.

      Delete
  4. Iya ci, abby udah keliatan gede banget yah. hehehe.. waduh drama banget yang soal bawa kabur abby. hahaha.. untung susternya udah nauin yah, kalo kaga si suster juga sebel dibilang bawa kabur abby. wkwkwkw.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suster sih udah nauin banget kl nyokap senewenan kan udah bbrp kali nyokap nginep di tmpt gue hihi. Dan dia bs liat tuh gelisahnya si nyokap udah sampe level mana (inget peristiwa minggu lalu yg maksa gue anterin pulang kan?)

      Delete
  5. Aku selalu nungguin cerita abby tamasya lho cii..hihihi seruu klo liat foto2nya..trus sekarang abby udah gede...beda banget sama cerita tamasya sebelumnya, abby jadi makinn cantiikkkk.. :)) trus hebat udah berani naik kudaa..klo anak lain umur 2 tahun mungkin belom tentu berani lho cii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tamasya ke Malang gak gitu beda jauh ya kayaknya. Tp kalau ke Bogor tahun lalu beda jauh bangettt.. Makasih Tante Lia, Abby dibilang tambah cantik :).

      Nah itu dia makanya jadi ragu mau naik kuda atau ngga, soalnya biasa anak segede dia kan gak bisa diam dan suka takut naiknya. Tp ternyata bisa. Hore!

      Delete
  6. Abby tambah cantik aja deh, siap² banyak yg naksir pas masuk PG/TK nanti hehehehe...
    btw review ci Leony selalu sakseus bikin ngiler ih. kalo ke bogor lagi mesti bawa si kecil ke kuntum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh.. pas TK gitu udah main naksir2an ya? Belum tau aja si Abby ga pandang bulu kalau ada yg isengin dia bs digalakkin hahaha.

      Yang bikin ngiler Kuntum apa restonya nih haha. Wah padahal di sini foto Kuntumnya dikit loh. Ke post yg lalu bs bikin lbh ngiler lg.

      Delete
  7. Abby gede2 cakep yak, rambutnya udah banyak. hehehe
    Jadi pingin nih ke tempat Nursery gitu, jadi anak2 bisa attach langsung sama binatang, ga cuma liat dari balik kandang.
    Btw itu shio monyet, tikus, naga mertuaku juga bilang shio bagus kalo digabungin. Ga tau sumbernya darimana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rambutnya udah banyakan tapi gak tebel2 banget sih. Tipis2 melambai yg penting rata ya haha gak kayak dulu botak2. Iya Pau seru liat anak2 main. Coba cari2 di sekitar Sby ada atau ngga.

      Katanya paling hoki karena itu masing2 selisih 4 tahun dan ada Naganya. Sy jg denger2nya dari orang jaman dulu haha.

      Delete
    2. Dulu rambut Kimmy kayak gitu, umur 2-3 tahunan tiba2 meranggas. Beneran rontok rambutnya sampe abis tinggal sisa ala kadarnya di kepala. Suer jelek banget hahaha
      Trus pas udah umur 4 tumbuh bagus, tebel dan mengembang. Kata dokter itu karena pas bayi ga digundul...padahal digundul.
      Masalah shio itu mertuaku yang nanyain ke saudara2nya ternyata, soalnya aku dan Sam shio monyet, Kimmy shio tikus dan twin shio Naga. Bwahaha, ada yang mau ajak kita rekanan bisnis sodara2?

      Delete
    3. Abby malah ga pernah dibotakin. Abisnya kaga tega dulu rambutnya kelewat sedikit. Tp aku rajin kasih minyak kemiri Kukui sama hair tonic Zwitsal. Lumayan sih walau masih susah dijepit hahaha.

      Ayo buka usaha kecil2an Pau. Siapa tau beneran sukses.

      Delete
  8. abby makin cakep ciiii en potongan rambutnya jadi kliatan gemesin deh :) abby juga berani loh naik kuda sendiri, ga takut2 ci *ikutan senenggggg*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Potongan rambut ala mama tuh haha. Abby gak pernah ke salon, selalu mamanya yg potongin. Makanya cm bisa model batok. Benerrrr.. seneng banget liat Abby udah berani naik kuda.

      Delete
  9. itu kalo suster baru mungkin udah ngambek kali ya karena merasa dituduh bawa kabur abby hahaha. Aku kalo jadi cici mungkin udah langsung jadi anakdurhaka mode on kali, bakal ngamuk sama nyokap karena panik hal ga jelas hahaha. Abby berani bangeettt, aku aja naik kuda masih suka tegang gitu mukanya, ngeri kalo jatoh :P Ke kuntum kalo cuma suami istri tanpa anak, kurang seru kali ya? Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga ngambek Olive, asal kita sebagai pengguna jasa mau rendah hati mengakui kesalahan hehe. Gue sih yakin semua org pasti pernah panik jadi mestinya bs dimengerti.

      Ke kuntum rata2 orang bawa anak. Tapi kalau org gede ke sama seru juga. Apalagi kalau org kota jarang keekspose sama binatang peliharaan. Pasti dpt pengalaman baru deh.

      Delete
  10. Paling suka baca tentang jalan-jalan hehehe. Jalan-jalan ga perlu jauh yang penting jalan-jalan hehhee :p. Iya aku denger yang lemon grass menak lagi hits, awalnya aku pikir wester food heheh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, Lemongrass ternyata kopitiam. Kalau saya sih ngerasa kayaknya nggak mungkin western, secara lemongrass kan artinya sereh, dan sereh cuma digunakan di Asian food.

      Delete
  11. ciii abby dah keliatan gede banget... rambutnya itu lho... kece badai...
    untung yak liburannya ga jauh2 amat jadi balik jakarta masi okeh...
    noted, ga bole pigi2 pas liburan sekolah... wah boleh tu ke kuntum tapi ntar aja deh kalo dah ada anak kecil... kalo ga berasa garing bgt ga si... hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rambut batok ala Adi Bing Slamet hahahaha. Iya untungnya cuma di Bogor, jadi cukup lah 3 jam bolak balik. Kalau jauh sih lemesss... Ke Kuntum emang lebih asyik kalau udah ada anak. Kalau pacaran sih ya boleh aja buat pengalaman nyusuin kambing hihihi.

      Delete
  12. wih Abby udah lama ga nongol, sekarang udah keliatan gede & rambutnya dah panjangan ya :D
    wah gua sama adek2 gw shio nya tikus - naga, kita mo buat bisnis online, moga2 laris kaya yg lu bilang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, terakhir nongol pas liburan ke Malang Maret lalu ya. Rambutnya udah panjangan walaupun tipis2 hihi. Amin, semoga businessnya laku, gak peduli shionya apa, tetep hokinya besar :)

      Delete
  13. Yaampuuunnn Bu Le.... Drama banget mobilnya, untung udah selesai :D
    Tapiiii kok ga bilang2 kalo ke Bogor? Muahahahahaha :)))) Eh, betewe, aku blm pernah ke lemongrass, padahal 5 menit sampe dari rumah Ibu, rame teruuuusssssss, jadi selalu bablas, mungkin kalo udah sepi baru kesana. Biasa, Bogor, kalo ada yang baru, langsug rame hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha. Sampai terkenal loh di Aston. "Ohhhh Bu Leony yang Alphardnya mogok ya??" Mobil keren tapi mogok itu memalukan minta ampun hahahaha. Ke Lemongrass itu mendingan nanti kalau pas jam-jam nanggung di hari biasa kali ya. Kalau sekarang kamu lagi puasa, bukber pasti ramenya amit2. Bogor mah.. ya gitu deh. Tapi kalau makanan ga enak jg ga bakalan rame lagi.

      Delete
  14. Abby uda gede bgt mungkin karena pengaruh rambut yaa.. nyokap lo bener2 stressan ya.. untung semuanya berjalan lancar.. lemongrass kynya ga terlalu menarik makanannya ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengaruh rambut sama bodynya juga udah tambah gede Bon. Udah mo 15 kg. Lumayan lah... lumayan pegel gendongnya haha. Iya Bon, nyokap stress melulu, untung org sekitarnya bisa meredam dia. Lemongrass makanannya lumayan enak sih Bon. Tp memang lebih ngejual suasananya. Sekali-kali coba boleh aja.

      Delete
  15. Rambutnya abby lucu...bnr2 ya anak skrng cpt banget keliatan gedenya, waduh ci ke bogor or bandung pas liburan anak sekolah cari perkara namany ahhahhaha semua area pasti kek cendol ditumplekin rameee pisan . ngiler liat makanan di lemongrass ma ngonghiangny nyam nyam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mestinya cici pergi hari biasa aja ya. Tapi kalau hari biasa, jalanannya malah yang macet. Apalagi tol Jakarta kalau weekdays udah kayak gak bayar aja hehe. Ayo ke Bogor buat wiskul aja. Bumil kan biasa napsu makan lebih membara.

      Delete
    2. Huaaa nafsu makan membara...udh masuk 8bln ci udh diminta agak jaga komsumsi karbo yang masuk ke perut hahhahah, iya nih kudu ke bogor sekali sblm brojol....

      Delete
  16. Yippiiyyy.. Abby dah makin kece dengan rambut hasil karya Mama.. :D Iya yah, meski ada drama tapi yang penting Nona Abby happy :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abby sampe sekarang kan nggak pernah ke salon, selalu mamanya yang guntingin, ya gitu deh jadinya selalu batok tak bermodel hahahaha. Abby selalu happy asal liat ijo2, diajak main, dan dikasi makan :D

      Delete
  17. Hai Mbak Leony, aku silent reader nih selama ini. Suka deh sama edisi tamasyanya. Aku orang Bogor tp blom pernah ke kuntum..ih, aku ketinggalan bgt. Lemongrass jg, ngeliat parkirnya juga udah males buat mampir :) tks y buat reviewnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih pas saya ke Kuntum tahun lalu jg banyak org Bogor yg belum pernah. Tp mostly krn blm ada anak atau anaknya ud kegedean sih. Dan kalau yg anaknya msh kecil langsung deh pd bikin plan jalan2. Kmrn ini mobil sy dpt spot terakhir di Lemongrass pas di depan pintu masuk hehe. Rejeki anak solehah *eh tp malemnya mobil mogok hahaha*

      Delete
  18. hahaha.. sama kayak emak gw, kalo sus nya ilang bentar aja, udah heboh nelponin gw atau bilang gw kalo susnya ilang bawa anak... kadang suka membumbui cerita...ehehhehe
    aduh jadi pengen ke bogor juga.. gw kadang mau ke jkt aja ya ribet bawaannya le... kayaknya mesti bener2 dipersiapkan deh.. hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jd emak2 senewen jg banyak ya. Untungnya si Sus udah 2.5 tahun barengan sama gue dan untungnya lagi udah paham banget karakter nyokap. Yg penting saling terbuka dan bermaafan aja *serasa lebaran*. Ke Jkt trs ya mampir Bogor bentar Fun. Kl ga mau repot plg hari aja.

      Delete
  19. Bogor ud macet lg ci weekend ini. Ud ga asik kaya awal puasa.

    Gile emg tu lemongrass rame selalu dan masih aja service begono.
    Sekali2 cobain makan mie yunsin ci, yg d depan recis bogor (non halal) mantep juga buat papanya abby yg hobi makan bakmi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awal puasa emang lbh sepi sih ya. Org msh banyak yg puasa n berbuka di rumah. Giliran ud masuk minggu kedua.. kalap keluar rumah semua.

      Kalau mie Yunsin, biasa aja. Di Jakarta banyak yg jauh lebih enak, Wi. Kl menurut cici di Bogor bs terkenal krn kompetitor mie kelewat dikit. Di Jakarta mah seabrek2.

      Delete
  20. Hahahah iyaa.. Emg dikit sih pilihannya tp uniqe aja tastenya. Jkt mah ampun alok ama bakmi ahok aja lupa bedanya apa.. Hahahhahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alok yang pakai ayam kampung putih. Aloi yang khas Palembang. Asoi yang pakai ayam/ babi cincang. Ahok yang baru buka di PIK (plus nama Gubernur DKI hahahaha), dan masih banyak A - A lainnya!

      Delete
  21. Ci, je kuntum, kasih minum susu buat sapi jg ga? Hehehe.
    eh sekarang udh ada yg buat naek kuda. Waktu kesana awal thn masih blm ada kuda..

    ci, nginep di aston, seberang2an sm rumah aer resto.
    pernah coba makan disana ga? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasih dong. Tp bukan Abby yg kasih, dia msh kekecilan. Koko dan cicinya kasih. Iya memang baru tuh yg naik kuda. Rumah Air cici udah tau tp udah banyak yg cerita kalau makanannya kurang asyik ya. Cm beli suasana bener2.

      Delete
  22. wow! abby berani banget naik kuda... gua aja dulu takut2 ngeri hahahaha... abby rambutnya lucu deh, suka ngeliatnya hehehehe... gua jadi pengen ajak jayden nih ke kuntum, tapi lebaran kan suster gua pulang... kalo ga bawa suster koq kayaknya males ya, ribet nyiapin makanannya hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ke Kuntum Jayden pasti seneng.

      Kalau pulang hari mah ga ribet kali Mel. Lu bawa aja kan udah jadi. Nanti kalau di resto yg bagus biasa ada microwave. Tinggal minta angetin deh. Kan ga selalu ada sus. Gue jg biasa gitu kok tiap travel. Kl nginap di Aston yg condotel jg ada kulkas 1 pintu n microwave. Lumayan membantu kl bawa anak.

      Delete
  23. Jadi hari Minggu sebelumnya, kita ketemu pas kondangan. Pas dia tau kami mau ke Bogor, dia kepingin ikutan. Ci, kita juga ketemu dikondangan ci, kl tahu aku juga mau ikutan hahahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwhahahaha. Kamu belum ada anak jadi topik kita ga ngomongin liburan! Sama kamu ngomongin film sm makanan aja. Udah sana.. ajak istri ke Bogor.

      Delete
  24. Yah ampun le, penuh drama banget ya pergi liburannya. Tapi mukanya Abby sumringah dah happy tuh, udah gede aja bisa pose naek kuda pula...foto makanannya lemongrass bikin ngiler, tapi males amat yaa waiting list begitu bahkan di bulan puasa...apalagi hari normal?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lemongrass benernya buat resto yang jualan suasana, makanannya cukup enak dan harganya reasonable banget. Iya, Ci, gue jg ngga nyangka deh itu si Abby udah jago gitu walaupun msh kecil. Kalau hari biasa siang2 mgkn mending kali, Ci.

      Delete
  25. Asyik Abby jalan2 lagi...dan foto makanannya bikin ngiler siang2 gini hehe ya meskipun nggak bisa makan yg ada B2nya.

    Ehh toyota Alphard bisa mogok juga ya rupanya?hehe....kayaknya kalo perjalanan jauh mending pake mobil sendiri ya mbak. Dan itu si mama yang heboh Abby dibawa suster pasti bikin deg degan lah abisnya sering denger berita2 begituan di tivi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Yg Lemongrass semuanya halal. Kalau yang B2 dipass dulu deh ya.

      Toyota Alphardnya gak kerawat Han. Maklum katanya banyakan cm dipake buat anter jemput tamu, bagai mobil tak bertuan haha. Padahal bukan mobil tua loh. Kalau soal nyokap itu.. dia senewennya memang suka extra. Jadi pikirannya udah yg ngga2 aja.

      Delete
  26. Aaaah, gw udah dari dua tahun yang lalu planning mo ke Kuntum Nursery selalu gagal, Le.
    Gagal maning, gagal maning.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Deket, Ndah. Ga usah planning2 lgsg jalanin aja hehehe. Sore2an aja ke sana terus nunggu buka.

      Delete
  27. Abby skrg jadi mirip loe ya Le hehe lucu banget imutt.. apalagi yang nunjuk itu hehehe tapi pas photo di pool mirip banget sama hubby loe hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih berubah2 ya. Tp mending mirip gue dong. Soalnya gue cantik.. kl bapaknya kan ganteng hahahaha *setelah ini yg baca lgsg vomit*

      Delete
  28. sama kaya komen yg lain, abby skarang kliatan tamba gede dan tamba cakeppp ya. uda ga kaya baby lagi..

    klo yg emak lu no komen dah, sbab beberapa ari lalu pas di mall sus gw juga ngilang ama anak gw, gw dah panikk berat n ributin suami gw suru bantu cari (tp doi tetep makan dengan cuek hahaha). sus gw sih uda lbih dari sethn ikut gw, tp kan who knowwsss? blm tentu jg dia culik, sapatau sus gw juga korban penculikan #imajinasitinggi hahaha.. seriously gw juga klo anak ngilang lumayan panik :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah 2 thn lbh langsung berubah banget rasanya. Jadi kangen uyel2 dulu pas kecil. Skrg berontak melulu haha.

      Kalo ilang beneran sih pasti panik berat Teph. Apalagi di mall kan rame banget. Nah kalo ini kan sebenernya cm ketinggalan lift, bukan dibawa kabur. Tp nyokap gue kesannya accuse sus gue "melarikan" si Abby pdhl sus lg nunggu nyokap di lobby. Hadeh2.. jd negative thinking banget.

      Delete
  29. Rambutnya Abby bagus dipotong gitu, Le!
    Hadueh,...yg abby dan sus hilang bikin g kaget juga bacanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru aja 2 hari lalu gue pendekin Nan rambutnya hahaha. Ga tahan kewer2 kl kena kringet lepek. Iya tuh emak gue bikin lemes n panik aja. Pdhl ga ada apa2an.

      Delete