Wednesday, April 01, 2015

5th Anniversary (Of Living With One Lung)

Saya ngerti ini tanggal 1 April, dan judulnya hampir kedengeran kayak April Mop, tapi itu beneran kok. Sejak 19 Maret 2010, saya resmi hidup ditemani oleh hanya paru-paru kiri saya. Kondisi saya saat ini? As healthy as it can be.

Kisah perjuangan saya melawan penyakit ini, bisa dibaca di post yang ini, satu post sederhana yang tidak disangka dan tidak diduga, membawa saya berkenalan dengan begitu banyak orang. Banyak yang merasakan kebesaran Tuhan lewat post tersebut, dan banyak juga yang bertanya tentang dokter saya baik yang di Indonesia maupun yang di Singapura, dan berharap ada kesembuhan bagi dirinya ataupun keluarganya yang ditimpa penyakit paru-paru.

Setiap pertanyaan baik di blog maupun di jalur pribadi, pasti akan saya berusaha jawab. Ada yang antusias kemudian pergi ke dokter yang saya juga pergi, ada juga yang nanyanya sering tidak nyambung seperti tanya soal dokter di Penang atau Malacca yang tentunya saya tidak bisa jawab karena tak ada pengalaman, ada yang malah depresi karena mengetahui biaya berobat ternyata begitu besar, dan ada juga yang akhirnya tumbuh pengharapan walau kecil. Dari beberapa orang yang menghubungi saya, ada beberapa yang berkesan di hati, dan saya bagi ceritanya di bawah ini.

Ada seorang anak umur 10 tahun dan terkena kanker paru-paru. Saat itu orang tuanya sudah putus asa, tetapi ada secercah harapan datang saat melihat saya berhasil operasi. Kemudian dia ikuti saya berobat langsung di Singapura, dan ditangani persis oleh dokter paru dan dokter bedah saya. Operasi berhasil, dan anak tersebut sehat sampai sekarang. Kemudian ada juga seorang anak, yang ayahnya sudah kehilangan semangat hidup karena sakit paru-paru berat, dan akhirnya berobat di dua tempat baik dokter saya yang di Indonesia maupun yang di Singapura. Terakhir saya dikabari, ayahnya sudah berangsur-angsur sehat, semangat hidupnya kembali dan badannya juga sudah lebih gemuk. Kalau mendengar yang bahagia seperti ini, hati rasanya juga ikut bahagia.

Tetapi tentulah tidak semua selalu berakhir bahagia. Saya masih ingat ada satu pasien dengan penyakit yg mirip dengan saya, tetapi sudah lebih parah. Dia sudah pergi ke begitu banyak dokter, tapi belum menemukan jawaban. Dia adalah seorang ibu muda, punya anak masih kecil tidak beda jauh dari Abby. Setiap hari kita berkomunikasi, dan akhirnya dia ketemu dengan salah satu professor di Jakarta di mana saya berobat, dan di situ dia merasa tenang dan cocok. Terakhir saya masih ingat kontak dengan dia, dia bilang, "Mbak Leony, terima kasih, akhirnya saya bertemu dengan dokter yang cocok dan mengerti, tetapi penyakit saya sudah parah. Doakan ya Mbak supaya bisa tertolong." Tak sampai dua bulan kemudian, saya menerima sebuah broadcast message, bahwa ibu tersebut sudah meninggal dunia dengan tenang. Suaminya message saya secara pribadi, mengucapkan terima kasih. Kalau dapat berita seperti ini, hati rasanya betul-betul terguncang, dan seringkali suka ada perasaan bersalah.

Saat itu saya berpikir, umur pasti di tangan Tuhan. Jadi saat ada orang yang mengirim pesan ke saya untuk rekomendasi, saya hanya bisa rekomendasi, tidak bisa menjamin kalau semuanya pasti sembuh. Saya akan menjawab semua pertanyaan yang masuk sesuai dengan kemampuan saya, tetapi semuanya kembali kepada keputusan keluarga dan juga kehendak yang Kuasa.

Setelah lima tahun berlalu, saya menyadari penuh, kenapa Tuhan itu luar biasa pada diri saya. Karena sakit paru-paru saya ini, mantan saya dan keluarganya menjadikan itu alasan untuk "merendahkan" saya, dan syukurnya, saya tidak jadi menikah dengan dia. Bayangkan kalau sampai saya jadi menikah, akan seperti apa hidup saya. Karena saya operasi paru-paru ini, saya malah bertemu dengan suami saya di saat masa recovery di Singapura. Kalau Adam diambil satu rusuk lalu dibentuk oleh Tuhan menjadi Hawa, saya kehilangan dua rusuk saya karena fraktur, tapi Tuhan malah kasih saya Adam alias suami saya. Dengan paru-paru satu, saya masih bisa melahirkan secara normal, dan itu bukti nyata yang bisa memberikan semangat kepada calon ibu, kalau kita niat dan memang Tuhan ijinkan, segala sesuatu yang tadinya terpikir tak mungkin, bisa jadi mungkin.

Thank you, God, for the opportunity to know You better, to learn that life is not about keeping things. When You took one part, You gave me much more than I could imagine. 

Special thanks to my Mom. Mama memang luar biasa. Mendampingi saya selalu nonstop selama lima minggu di sana, dari Mama yang suka tidak pede jalan sendirian di tempat baru, sampai akhirnya hafal jalan untuk beli makanan dan ke supermarket sendiri. Saya masih ingat mama paling hobi beli mangga dan durian. Tidak pernah terlupa saat itu saya di ICU, Mama sempat menginap di hotel terdekat yang bisa jalan kaki dari Singapore General Hospital, ternyata cuma ada Hotel 81 Outram Park. Mama cuma nginap satu malam karena hatinya tidak tenang. Sisanya selama beberapa hari ke depan Mama tidur di lobby ICU, cuma di atas sofa demi mendampingi saya, dan tidak sakit sama sekali, Tiap hari mama makan di kantin dan tidak mandi, sampai akhirnya saya masuk ke kamar biasa. Tekad dan doa untuk melihat anak mama ini sembuh luar biasa. I love you, Mom! You are my best companion ever!

Di bawah ini ada beberapa foto saat saya berobat beberapa minggu di Singapura dulu, yang jika dilihat lagi, membuat saya jadi haru, membayangkan betapa besarnya kuasa Tuhan.

Kamar saya di Singapore General Hospital - National Heart Center
Di sana ya kamar kelas A (VIP) ya begini, sederhana, tetapi bersih banget dan semua kerjanya super efisien.

27 Maret 2010, sehari setelah keluar dari rumah sakit, saya sudah  bisa ke gereja untuk Misa Minggu Palma. Ini adalah Sacret Heart Catholic Church di Tank Rd. Langganan saya Misa selama berada di Singapura.
Kiriman maid of honor saya Sylvia yang saat itu masih di Amerika. Isinya majalah People dan US Weekly edisi terbaru dan kartu bergambar Snoopy, tokoh favorit saya, supaya tidak bosan katanya. Tapi yang paling bikin saya tersentuh tentu saja niat baiknya.
Sempet-sempetnya hadir di pembukaan Singapore International Film Festival dan jumpa fans sama bintang filmnya. Thank you my best buddy  si Burung Hantu for taking me there. Eh iya si Burung Hantu ini yang bantu saya nulis buat di box suvenir nikahan saya loh
16 April 2010, adik saya datang dari Jakarta, terus kita bertiga jalan-jalan ke Sentosa
16 April 2010, pertama kali nonton "bareng" suami. Waktu itu dia yang tugas beli tiket untuk 21 orang, dan dia nawarin saya dan adik saya buat nonton bareng. Jadi dia beli total 23 tiket, dan sengaja duduknya di sebelah saya hahahaha *PDKT mode detected* Tapi di foto berdirinya malah paling jauhan hihihi.

17 April 2010, with the best mom in the world, habis makan kepiting di Jumbo. Love you, Mama.

21 April 2010, historical picture. Our first unofficial date di Bergs. dan ngga dibayarin pula! Ehhhh kok malah jadi suami sih??

72 comments:

  1. Kasih ibu sepanjang masa...ga ada yg bisa gantiin...hikss..jd terharu cii.. suami cc dr awal pacaran sampe sekarang ga ada perubahan ya cii..msh sama..hehe awet muda banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ibu itu kalo ud sayang anak tak terhingga.

      Hahahaha. Kalo sayanya udah nambah tua ya? Iya dia emang tampangnya baby face gitu deh hahaha. Istrinua mesti keep up nih kalo ngga jd tante2 duluan.

      Delete
  2. Hi leony.. tfs ya.. memang kuasa dan rencana Tuhan jauh melebihi apa yang bisa kita pikirkan dan doakan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya skrg saya kalo doa, bilang saja sama Tuhan jadilah kehendakMu. Soalnya rencana kita ga ada artinya kalau Dia ngga menghendaki.

      Delete
  3. Ga berasa ya ci uda 5 th aja...pasti rasanya bersyukur banget walaupun lung nya tinggal 1 tp masi bisa hidup sehat...jd termotivasi buat nanti lahiran normal...semoga bisaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya waktu berlalu cepat bangetttt.... Abby aja udah 2 tahun lebih. Syukur banget bisa kondisi msh begini sampai sekarang.

      Delete
  4. hawa tercipta di duniaaaa untung menemani sang (adam)
    wahh nyokap lu kaya gw tuh tidur ngemper depan ICU wkwkwkwk mau merem gak bisa, mau melek body capek bgt plus cuma dudukan di sofa yg AC dingin bgt tapi gak ada selimut... masa2 itu persis jadi zombie wkwkwkwk *kira2 gw bisa ngerasain yg nyokap lu alamin hihihi* bedanya gw cm 2 minggu

    semoga mama Abby sehat2 terus, tetap setia dalam KasihNya dan sang Adam senantiasa mendampingi Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mama gue 4 hari Fel di sofa. Gue di ICU dan HDU itu selama 4 hari. Setelah gue masuk kamar biasa, nyokap sekamar sama gue, di sana ada dipan panjang dan boleh bobo di situ krn kamar class A jd boleh ada penunggu di kamar. Tp kebayang nyokap gue udah tua booo... Yg muda aja ga kuat.

      Hahahaha, bagian bawahnya, sang Adam loh! *Asal jangan Adam Jordan*

      Delete
  5. Semua emang udah jalannya dan diatur Tuhan ya ny... :)

    Dan emang bagusnya sharing di Blog karena jadi bisa bantu banyak orang ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener. Saat dijalanin kita ga tau. Tp pas sudah lewat, kita tau ada puzzle yg lagi disusun sedemikian rupa jadi gambaran yg utuh.

      Delete
    2. Amin! Iya bener banget ya le..God is Good.

      Delete
    3. Better than good, He is Great! Hehehe.

      Delete
  6. wahh iya flash back emang Tuhan baek yaa, masi inget dulu baca post lu tentang sakit paru2 ini.
    Dan bener kata Arman, bagusnya dishare di blog, biar bisa kasi info dan semangat buat banyak orang.
    Btw lucu yaa ada foto pertama pas ketemuan ama suami (yg nonton biskop itu pertama kali ketemu?) Gw sih adanya foto bareng suami ya pas uda pacaran aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apa yang bisa membantu akan gue share Teph. Tapi ya jangan harapkan kesembuhan dr gue tp dr yg di Atas. Pertama ketemu suami di salon trs ke KFC Teph sama temen gue satu lagi. Tp ngga ada fotonya. Ini jd ketemu yang kedua hahaha.

      Delete
  7. Anugerah dan mukjizat Tuhan memang luar biasa ya ci.
    Thanks for sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 Wien. Semoga tambah menguatkan kita semua.

      Delete
    2. Amin ci. Btw aku suja dress birumu yang di foto Singapore International Film Festival. Hehe..

      Delete
    3. Itu beli di Takashimaya Dept Store. Gak mahal tapi gak brapa lama kemudian zippernya rusak hwhahaha. Kenangan di foto aja deh.

      Delete
  8. Sudah ngikutin blog mbak leony sejak lama... dan time flies ya alhamdulillah mbak leony tetap sehat setlah oprasi... smg sehat terus mama abby dan ttp sllalu menginspirasivlwat tulisan ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya amin. Doain ya supaya sehat selalu dan tetap bisa berkarya.

      Delete
  9. Hai BuLe The Warrior !!
    Penuh anugrah Tuhan yang ga terkira ya Le and you are blessed to have such a wonderful Mother.
    God Bless You Tante :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tanteeee??? Sejak kapan saya kawin sama Om kamu??? Hahahahah.

      Iya gue diberkati dengan banyak hal Yul. Makin gue rasakan, makin luar biasa deh.

      Delete
  10. hai ci..salam kenal.. eh sebelumnya udah pernah comment blm ya di blog mu??hehehe..

    what a great story bisa baca postingan mu kali ini..inspiratif untuk mensyukuri kesehatan yang diberikan Tuhan sampai hari ini ya ci..
    semoga semakin sehat selalu...sehingga bisa senantiasa menikmati indahnya pemberian Tuhan setiap hari sampai Abby dewasa, dan bahagia selamanya...GBU ci..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah lupa apa km sudah pernah komen apa belum. Hihihi.

      Amin2. Semoga doanya terkabul ya bisa mendampingi Abby terus. Biar fisik dan mentalnya kuat sebagai ibu.

      Delete
  11. Ci Leony.. terharu loh denger kisah2 itu, terutama yang ibu2 muda itu.. Kalo yang aku pernah denger, katanya tugas seorang dokter itu "to care" not "to cure" karena kalo "cure" itu bukan di tangan kita ya, tapi kalo "care" kayak dokter yang ibu muda itu ketemu, pasiennya jadi nyaman dan damai. Dan menurut aku ci Leony juga udah care ke orang2 lewat post di blog itu :) U did a great job! :)

    Foto trakir ci le dan suami itu sama banget kayak skrg, cuma dah plus2 abby aja ya..

    Komen soal mama, mama emang best partner in the world ya.. Sayang skrg aku ga tinggal sekota sama mama :( *jadi kangen* hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener. Tugas dokter adalah untuk merawat. Yg Penyembuh adalah Tuhan lewat tangan dokter, suster, dan org2 yg mengasihi kita. Masak ya bentukannya sama? Sekarang saya lbh gendut yg jelas hahahaha. Kalau mama yang benar cintanya memang tidak terbatas sama kita. Makanya hrs usaha bahagiain mama. Biar jauh di mata hrs dekat di hati.

      Delete
  12. ya ampun.. ternyata paru-paru itu bisa diangkat satu ya? terus efek sampingnya apa, Le? kalau olah raga gitu skrg boleh??
    emang postingan2 lo sangat membatu sih. Gw aja kenalan sm lo gara2 nanyain ttg mastitis kan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efeknya ya paling kapasitasnya agak berkurang hehe. Paus Fransiskus juga sama kayak gue Mel paru2nya sebelah dan tetap sehat sampai sekarang. Olahraga boleh malah dianjurkan asal jangan extreme sports macem daki gunung dan menyelam hehe.

      Iya kalau ada yg gue pikir bs bantu orang pasti akan gue bagi deh pengalamannya termasuk traveling jg hehe.

      Delete
  13. Emang kekuatan seorang ibu itu luar biasa yaa kalau untuk anaknya. Apalagi udah ada umur gitu... bisa tetep sehat and kuat walaupun tidur di lobi demi mendampingin elu le...! Salut sama nyokap elu deh...
    Tuhan emang selalu memberikan yang terbaik buat hambanya yang berusaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si nyokap kayak dpt kekuatan ekstra buat dampingin di masa2 menegangkan tersebut. Kalo kata D'masiv Tuhan pasti menunjukkan kebesaran dan kuasaNya bagi hambaNya yang sabar dan tak pernah putus asaaa... *nyanyi deh.. *

      Delete
  14. Stay Healthy yah cii... :) Smoga crita cc bs ngebantu jg org" yg lagi sakit bwt tetep berjuang ^^

    Ci" hebat bisa lahiran normal, kok ak malah takut dan langsung ke pikiran caesar aja yah klo hamil dan lahiran nantii.. Hihihi..

    Ci, masih ad foto pas SMA dulu ga? kmren ak ad baca post ttg 17th party cc, kok kyknya ga prcaya dulu cc tomboy.. Foto" di atas cantik dan ga tomboyy ah.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Enak tau lahiran normal, ngerasain kepala anak kita keluar... best feeling in the world haha.

      Sweet 17 fotonya ada di album jadul. Tau kan yg tebel gede pake tempel2 lalu dihias2 sama photo studionya pake kayak aksesoris dr metal2 gitu. Dulu sih sweet 17 pake rok tp jalan kaya kingkong. Mana gendut buanget haha.

      Delete
    2. haha rasanya seperti pup yg gede banget, tapi pup nya lewat vagina,
      ga akan pernah lupa rasa itu...hahaha

      Delete
    3. Kalau saya sih beneran berasa mau pup sampai akhirnya ambeien hahahaha.

      Delete
  15. Le, mungkin dengan lu punya blog ini memang diberi tugas supaya banyak orang yang bisa dapet harapan lagi buat sembuh. Tapi kalaupun engga, itu Tuhan yang punya jalan. Gw juga kadang suka ngerasa bersalah kalau ada hal yang ngga sesuai harapan orang lain tapi emang kadang kita ngga bisa berbuat apa2 ya.

    Liat foto lu ama suami jadi ikutan nostlagia... :)

    semoga tetep sehat ya Le.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terkadang gue excited kalau nemu org yg pikirannya sejalan dan punya harapan. Tapi ada juga loh yg misuh2 pad menemukan kenyataan especially soal biaya. Gue cm bisa cerita jujur tp terkadang menyakitkan apalagi kalo fund yg disiapkan gak sesuai terus harapan mereka suka pupus. Guenya jg ikut lemes.

      Iya gue jg jd ikutan happy pas ngubek2 foto lama. Sayangnya pas di sana foto gue dikit bangetttt...

      Delete
  16. Its a blessing in disguise ya Le ketemu suami juga di singapur. Emang rencana Tuhan itu bagus bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata apa yang dikira "kesulitan" itu ternyata cuma berkat yang tertunda ya Nov. God bless us all.

      Delete
  17. Wah baru tau Le, u sering mention sakit yang dulu itu di post2 tapi baru tau kalo sakitnya paru2.. semoga sehat2 selalu terus ya :)
    God is good ya there's always good things behind all the problems..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe. Gue sempet tulis penyakitnya tp udah lama sih. Gak berasa ya tau2 udah 5 tahun aja. Amin semoga gue bs sehat2 terus, kita semua sehat terus.

      Delete
  18. Puji syukur sama Tuhan ya Le! Sehat sehat terus!

    Itu waktu oto ramean kyknya sekalian ngerayain ultahnya M ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, sehat terus sampe jadi nenek2 ya nanti hehehehe. Iya bener ngerayain ultah dia. Tuh makanya si oranye lg pegang kue haha.

      Delete
  19. Semoga terus sehat ya Le... amin amin amin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you Des. Sehat, panjang umur, dan bahagiaaaa...

      Delete
  20. thanks for sharing ci, diberkati bgt baca postingan cici yang ini en makin diingetin buat terus bersyukur sama Tuhan dalam kondisi apapun :) belajar buat berserah sama Tuhan, gimana pun manusia berencana tapi Tuhan juga yang menentukan en itu pasti yang baik buat hidup qta.
    ci, foto sama mama itu malah kliatan kayak cici ade loh, mirip bgt en mama awet muda benerrr..
    mama emank temen hidup yang paling TOP BGT dink :D paling bisa diajak susah seneng brg2, hehehehe gue juga paling deket en sayang bgt sama mama ci :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting lagi, begitu kita sedang tertimpa kesusahan, kita harus tetap setia kepada Tuhan. Jangan kecewa sama Tuhan, karena rencanaNya kita ga pernah tau. Seringkali org kalo dlm keadaan terpuruk suka menyalahkan Tuhan lalu menjauh. Pdhl saat itulah kesetiaan kita lagi diuji hehe. Sama ky hubungan suami istri jg kan ya.

      Nyokap skrg rambutnya udah mulai banyak putihnya sih. Yg penting jiwanya muda terus.

      Delete
  21. Kasih ibu emang tak terhingga ya, dalam keadaan apapun tetap setia disamping kita.
    Terharu baca postingannya ci, sehat-sehat terus ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dan kalau ada masalah apapun, bisa cerita sama ibu dan kalau dia ibu yg baik pasti ga akan menghakimi apapun posisi kita. Amin, sehat selalu.

      Delete
  22. Saya baru baca cerita yang operasi pengangkatan paru mbak Leony..dan woww saya merinding disko membayangkan mbak operasi 8 jam plus ngeri sama rumah sakit di Indonesia.

    Semoga sehat terus mbak Leony...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang udah jalannya begitu, Bun. Walaupun ada kegagalan di Jkt, tapi yg penting kita jangan menyerah aja, dan terus berpegang sama Tuhan. Makasih wishnya.

      Delete
    2. nama saya Heni mbak...kalo dipanggil Bun serasa lagi nganter anak sekolah di TK hehe....

      eh waktu itu ketahuan nggak mbak sebabnya kenapa bisa paru2 sampai mengempis? dan apa nggak ada keluhan gangguan pernafasan gitu pas sebelum terdekteksi?

      Delete
    3. Hahahaha iya jg ya Hen. Jadi inget kalau mau beli sabun anak atau susu anak dipanggilnya Bun.

      Waktu itu cm berasa kayak batuk biasa. Bbrp kali ke dokter dibilang ISPA aja dan dikasih obat biasa. Ga sangka ternyata ud parah di dalamnya. Masih bisa nyanyi n aktifitas biasa.

      Delete
  23. Ci.. aku baru tau loh kalo paru-paru bisa diangkat satu >.<
    Bersyukur banget yaa, pas lagi masa-masa sulit ada mama yang ga pernah cape buat nemenin.. aku jadi keinget mama sendiri. Kadang kita pulang kerja disuruh mijitin aja suka males ya. Padahal kalo dipikir-pikir, mama itu ga pernah cape jagain anaknya ..

    Sehat-sehat terus ya ci.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok Mel. Paus Fransiscus juga di usia 26 thn kalau ngga salah diangkat 1 paru-parunya. Jadi mirip ya cici sama Pope (ngehayal aje... jauh banget imannya hahahaha).

      Nah jadi mumpung ada waktu dan mama masih ada, coba mama dikasih extra care. Pasti bahagia minta ampun.

      Delete
  24. lah udah 5 taon ya? cepet yak... berarti ikutin blog loe dah lebih dari 5 taon donk? hehehe :)
    membayangkan nanti Joanna dioperasi apakah bakal setegar nyokap loe yak? masih cetek nih mental gw... payaah nih gw sebagai emak..takut semuanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lu ikutin blog gue dari kapan ya Fun? Soalnya pas saat operasinya gue gak cerita. Gue ceritanya setahun setelah operasi hihihi. Tenang2, kekuatanlu bakalan muncul extra berpuluh2 kali lipat kalau sudah untuk anak. You will do your best, I believe it.

      Delete
  25. Waduh telat nih baca psotingan yg ini hehe,
    Sehat terus ya Le, emang kalo sakit kita mesti kuat,
    nangis boleh tapi sebentar aja, abis itu kita harus tetep merangsek maju...haha,
    ini bukan cuma omdo, thn 2013 gue kena ca, nangis hujan badai sebentaran,
    abis itu ya berobat sampe tuntas, ubah makanan dll...hehe..SEMANGAT...GBU Le

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Bertha ternyata Cancer survivor ya!! Puji Tuhan!! Memang kalau kita kena penyakit itu, cara pikir kita akan sangat mempengaruhi cara kita menghadapinya. Kalau kita positif maka akan keliatan hasilnya lebih baik. Itu yg aku rasain. Hrs positive thinking n semangat ga boleh luntur. Semoga kita sehat semua ya.

      Delete
  26. amin yah ciii.. Setuju banget.. Semuanya karena RencanaNya.. :)

    Memang pengorbanan mama gak akan pernah habis yah ci.. :) salute for both of you..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Usaha jg hrs tetep jalan Pi ga boleh nyerah sama keadaan hehehe. Iya mama emang paling top banget deh. Perjuangannya luar biasa demi anak.

      Delete
  27. Hai ! :) ,,, ini pertama kunjungan saya ke blog Anda, artikel ini yang sudah saya baca dan cukup memberi inspirasi dan wawasan, terimakasih atas postingannya dan ditunggu update-an berikutnya :)

    Oiya saya dari www.campaign.com sebuah platform kompetisi dimana banyak sekali hadiahnya kalo kamu mau mampir dan mencoba peruntungan untuk hadiahnya silahkan saja, buruan yaa soalnya banyak hadiahnyaaa :D

    www.campaign.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini kayaknya bukan kunjungan kamu PERTAMA KALI deh. Kalau bisa jangan sembarangan ngiklan di tempat orang dengan spam comment kayak gini. Next time komen lagi, saya langsung delete ya. Kali ini boleh deh ngiklan.

      Delete
  28. huhuhu entah kenapa gw berkaca2 baca tulisan u yg lagi cerita soal mama u.. sejak jadi mama, gw jd tau banget rasanya kl anak sakit tuh gimana, dan gw lgs kebayang perasaan nyokap u dl.. mungkin makan pun ga nafsu apalagi mandi ya.. syukurlah semuanya indah pd waktunya! Sehat2 terus le..

    btw foto lo pas masih gadis (wkwkkk bahasa nya gadis), mirip plek plek sama ade u, cm beda gender aja hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Live gue sendiri jg ga kebayang perasaan dia gmn. Bisa kuat banget jagain gue di sana. Didn't know what to do without her pokoknya.

      Hahahaha. Sekarang emangnya jadi beda?? Muka gue sm adek gue lain lagi Liv. Sering disangka pacaran atau suami istri kl org ga kenal hihi.

      Delete
  29. halo ci leony.. :) ini comment perdana nih.. hehehe
    postingan di blog nya cici bener2 menyentuh banget. yg di share pun jg bener2 menginspirasi.
    udah sempet baca beberapa postingan disini, tp belom pernah comment.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cyn... masak sih komen pertama? Kamu udah pernah komen kokkk sebelumnya haha. Soalnya blog kamu udah sempet masuk di feedly cici, chancenya kamu pasti ud pernah komen dan mgkn ga cuma 1 kali. Iya senang bisa berbagi dan saling ksh inspirasi. Buat nambah semangat hidup.

      Delete
  30. Luar biasa memang perjuangan seorang Ibu ya, kasihnya memang sepanjang masa. Dan itu lah rencana Tuhan luar biasa ya Le, Dia pakai hidup mu ut jadi berkat buat orang sekitar dan pembaca blog :) Great job :D

    Berdoa Mama Abby sekeluarga boleh selalu sehat.. Amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Py. Iya nih jd bisa berbagi jg sama orang lain selain ke org2 tg ditemui sehari2. Bersyukur msh dikasih waktu untuk mewartakan kasih Tuhan.

      Amin2 sehat selalu.

      Delete
  31. baca ini dan cerita sebelumnya tuh bener2 bikin tersentuh banget deh Leony. I'm glad you're very healthy now. Tuhan Maha Baik banget yaaah :) I'm admiring you more and more, and also your mom! Tuhan berkati Leony sekeluarga. sehat-sehat terus ya :) *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Praise the Lord banget2, Und. Gue cuma jadi saksi hidup doang betapa luar biasanya kuasa Tuhan dlm hidup gue. Amin, semoga kita semua selalu sehat dan bisa jadi berkat buat orang lain.

      Delete
  32. Hai Leony, salam kenal ya...hebat semangat nya leony, btw sy mau minta tlg leony bs ksh rekomendasi rs dan dr di indo yg menangani leony, suami sy jg sakit skrg, parunya kempes sebelah, keluhannya batuk kering. Boleh ya ksh info ke jejoli2xs@yahoo.co.id. mksh ya...GBU.

    ReplyDelete