Wednesday, September 24, 2014

Abby Tamasya Ke Bali - Bagian 2

Sekarang kita lanjut ke bagian dua ya. Bagian satu dari seri Abby Tamasya Ke Bali, bisa dilihat di sini.

Saturday, September 20, 2014

Abby Tamasya Ke Bali - Bagian 1

Bertemu lagi dengan edisi Abby Tamasya! Kali ini Abby tamasyanya ke Bali. Perasaan edisi Abby Tamasya ini isinya kota-kota berawalan B melulu ya. Bandung, Bogor, Bali... mungkin seterusnya ada yang mau sponsorin ke Berlin gitu?

Friday, September 12, 2014

JYSK Chit Chat Corner Berbalut Misteri Tempe Yang Hilang

Mirip-mirip sama serial How I Met Your Mother, cerita saya kali ini, mau sok-sok pake alur maju mundur *Padahal bisa-bisa malah bikin orang bingung*. Daripada belum apa-apa udah bingung, mendingan dibaca aja deh, nanti juga nyambung.

Beberapa waktu lalu, saya menerima undangan dari JYSK untuk mengikuti Chit Chat Corner, yang akan membahas berbagai tip menata interior rumah. Pas terima undangannya, saya bingung, apaan sih JYSK ini? Membaca saja aku sulit! Asli, saya bingung gimana cara baca JYSK itu. Pertama-tama saya kira bacanya "Je Wai Es Ke", eh ternyata bacanya "Jis". Beneran bacanya kayak nama sekolahan yang kemaren kena kasus itu. Kalau bacanya aja saya udah salah, pasti ini brand bukan sembarang brand kan? Sebelum saya konfirmasi undangannya, saya sempetin dulu buka-buka websitenya. Ternyata si JYSK ini itu produsen furniture yang asalnya dari Denmark. Ealahhh kemane aje aye? Situ tau? Sebagian belum tau juga kan? SAMA DONG! Rupanya kalo di Eropa Utara alias Skandinavia sono, merek ini udah terkenal dan banyak cabangnya di negara lain, dan udah ada dari tahun 1979! Itu berarti sebelum saya lahir! *mendadak berasa muda, wink!* Sebagai seorang emak-emak yang rempong, saya nggak langsung konfirmasi. Liat dulu lokasinya dimana. Ternyata, lokasinya di Taman Anggrek! Ya ampyun ternyata deket dari rumah saya aje gitu. And guess what, ternyata JSYK di Jakarta ini adalah yang pertama se-Asia Tenggara! Keren kan? Setelah ijin sama suami untuk ikut acara ini, ternyata suami mau nganter. ASIK! Confirm deh saya dateng tanggal 30 Agustus 2014 kemarin.

Beberapa hari sebelum hari H, saya lagi keki berat. Keki karena saya ngerasa di rumah saya ada tikus! Tapi saya ngga ngerti, tikusnya itu dateng dari mana. Semua lubang di rumah udah saya cek, dan tiap malam tertutup rapat. Tapi tiap kali di bawah sofa, saya nemu makanan sisa dari tempat sampah dapur. Macem tulang ayam lah, batang sereh lah, kulit lengkeng lah. Siapa coba yang bawa? Masak Abby mau nguprek tempat sampah? Jadi saya berkesimpulan kalau itu tikus. Karena punya anak bayi, dan tikus itu binatang yang suka bawa penyakit, saya langsung perintahkan tuan besar alias suami, untuk beli lem dan racun tikus. Pulanglah dia dari supermarket bawa lem tikus dan racun. Racun kita ngga pakai akhirnya karena kita ngeri nanti kalau tikusnya mati, kita malah ngurusin jenasah...eh bangkai tikus. Jadilah kita mau jebak pakai lem tikus. Kita taruh cookie di tengah-tengah kardus, dan disekeliling kardus kita baluri dengan lem tikus. Besoknya kita cek, cookie-nya masih di posisi semula. Besoknya lagi, kita cek cookienya udah boncel alias udah kemakan sebagian sama si tikus, tapi tikusnya ngga nempel! GIMANA SIH INI!! Step selanjutnya, kita beli tempat sampah tertutup (tadinya tempat sampah dapur kita terbuka). Sejak saat itu kita nggak melihat lagi tanda ada tikus. Jadi kita pikir, aman lah... Tapi, beberapa hari kemudian, tempe goreng saya dua potong, yang ada di atas meja makan, HILANG! Suster, saya, suami, semua saling nanyain apakah ada diantara kita yang makan tempe goreng itu. Kata Suster, "Bu, mungkin ibu tengah malam lapar, jadi makan tempe ga sadar". Lah die kira kita sleepeater apa? (temennya sleepwaker). Masak tidur sambil makan. Aya-aya wae. Jadilah itu tempe hilang menjadi misteri.

Sabtu pagi, 30 Agustus 2014. Pukul 10 pagi, saya sudah siap-siap jalan ke acara JYSK Chit Chat Corner yang mulainya jam 11. Mendadak ada laporan dari suster saya...."Buuuu... itu tikus tadi jalan-jalan ke rak-rak di atas TV! Saya liat tikusnya bisa naik ke atas, Buuuu!"  Langsung saya stress berat, karena saya pikir perjuangan melawan tikus sudah selesai. Ternyata masih jauh dr usai. Langsung saya manjat itu rak TV, dan melihat... ternyata di atasnya penuh dengan kotoran tikus!! OH NOOOO!!! Padahal terakhir dibersihkan, ngga ada tanda-tanda kehidupan tikus! Saya bingung, gimana ini, jadi pergi atau nggak. Akhirnya saya turunkan semua barang pajangan dari rak, dan saya tetap berangkat walaupun telat. Habisnya gimana, kan sudah konfirmasi, kalau nggak datang rasanya ngga enak banget. 

Akhirnya sampai di acara sudah rada telat dikit. Tapi saya nggak ketinggalan banyak. Acara ini isinya soal tips-tips untuk kita yang punya problem di rumah. Contohnya: rumah kita tempatnya terbatas tapi barangnya banyak banget. Belum lagi kalau rumah atau apartmen kita gak punya gudang tapi barang seabrek, ditambah lagi punya anak kecil yang lari-larian melulu. Kadang-kadang kan rumah  masa kini kan ukurannya 4L alias Lu Lagi Lu Lagi, sana sini mentok. Di sini kita diajarin gimana menciptakan privasi, menciptakan ruang hijau di tengah sumpeknya rumah atau apartemen, lalu diajarin juga menyiasati ruangan dengan furniture yang pas dan penyimpanan yang pas juga. Intinya, bagaimana kita membuat rumah mungil kita itu, efisien, fungsional, tapi tetep chic! Biar betah gitu loh di rumah (dan ngirit ngga ke mall melulu hihihi).

Kebetulan pembawa acaranya kalau nggak salah Amy, itu heboh banget neranginnya dan ibu-ibu banget, jadilah kita merasa terbawa suasana (dan brasa jadi emak-emak banget kalau lagi bahas soal anak). Ditambah lagi ada designer interior, Vera, yang bisa nerangin dari sisi estetika juga. Dan tau sendiri lah, namanya furniture Skandinavia, semuanya pasti minimalis dan cocok untuk rumah-rumah masa kini berukuran 4L tadi. Warna-warnanya juga simple, biasa satu tone aja, dan sebagian besar di dominasi warna putih. Kalau kata Vera, warna putih itu bikin pajangan dan pernak pernik kita tampak stand out. Hal ini yang nanti akan berhubungan dengan cerita saya selanjutnya.

Keliatan kan, pada seru bahas soal interior?
Setelah sesi menerangkan selesai, ada kuis tebak harga yang dimenangkan sama Dhita (ini orang hokinya gede banget sih!), plus demo cara memasang duvet cover. Tadinya saya mau volunteer tuh cara masang duvet cover, yakin banget cepetan saya daripada mas sama mbaknya, dan saya biasa masang yg ukuran King hahahaha, tapi kan ngga ada yg manggil saya *geer banget sih gue*. Eh iya, buat yang pengen tau duvet cover ini apa, dia itu semacam sprei yang membungkus duvet. Duvet itu sendiri adalah semacam bedcover yang biasanya polos dan berisi polyester atau bulu angsa atau kombinasi, dan ada tingkat kehangatannya. Kalau di Indonesia pakai level yang agak tipis saja. Saya demen banget pake duvet karena empuk banget, dan covernya itu bisa dicuci dan diganti-ganti sesuai dengan sprei saya. Dulu susah banget nyari duvet dan covernya di Jakarta sampai harus beli di Singapura. Ternyata sekarang sudah ada di JYSK, lengkap dengan level kehangatannya. Ayo sana pada beli!

Terus harga-harganya gimana kakak? Nah, ada barang pasti ada harga. Di JSYK ini ada 3 level harga yang berbeda yaitu Basic (good product, good price), Plus (extra comfort and quality), dan Gold (absolute best quality that money can buy). Nah, tinggal dipilih deh, makin high quality, pasti makin mahal, itu gak bisa dibohongin. Tapi untuk Basic aja, menurut saya barang-barangnya udah oke kualitasnya, sesuai banget sama harganya. Ditambah lagi kalau ada tag "Price Star", itu udah super good value banget deh! Kayak kemarin itu ada produk bertag "Price Star" berupa lemari pakaian 2 pintu kanan kiri dengan laci-laci, cuma IDR 1,499,000 aja! Lebih dari cukup kalau mau simpen baju-baju anak. Mantap gak?
APAHHHH.... LEMARI INI IDR 1.499 JUTA SAJAHHH??

Sepulang dari situ, saya masih berkeliling lihat-lihat furniturenya. Tapi karena bawa anak kecil dan udah lewat jam tidur siangnya, saya ngga bisa lama-lama, ditambah lagi masih ninggalin tragedi tikus di rumah, bawannya pengen beresin itu dulu deh. Jadi saya juga ngga sempet banyak foto-foto. Cuma sempet foto ini nih, ibu-ibu cantik bawa goodie bag berisi bantal dari JSYK. Mayan banget buat gantiin bantal di rumah yang udah kempes hihi.

Emak-emak cantik (self-proclaimed) dengan kantong isi bantal.
Udah cape bacanya? Nanggung ya, separo lagi. Eh masih separo? Jadi saya kembali ke rumah, dengan happy, tapi pas masuk rumah langkah langsung gontai. Ya gimana ngga gontai, saya mesti bersihin itu seluruh kotoran tikus dan mencari sumber masalahnya. Saya cerita dikit ya. Jadi rumah yang saya tempati ini dulunya ditempati sama mertua. Pas saya pindah kemari, saya sih seneng-seneng aja. Seluruh interior sudah lengkap produksi dari designer interior yang cukup punya nama dan kata mertua seluruhnya solid wood, sampai langit-langitnya pun dibuat naik turun, pokoknya ada modelnya gitu deh. Siapa yang nggak seneng ya, namanya masuk udah tinggal bawa koper. Tetapi ternyata kendalanya ada di situ. Gara-gara design interior itu, kalau ada tikus, kita super bingung nyari sumbernya. Hampir seluruh furniture kecuali sofa, coffee table, dan meja makan, tidak bisa dipindahkan! Semua sudah mati nempel di tembok, termasuk closet-closet untuk wardrobe. Mati kutu deh.

Dengan hasrat membara melawan tikus, saya dan suami langsung berjibaku, ganti pakaian rumah, dan langsung memindahkan seluruh barang-barang yang ada di rak tivi. Dan saudara-saudara sekaliaaaannnnnn..... kami menemukan, kalau di belakang PS3-nya si suami... ada tumpukan sampah dan kotoran!! Langsung kita keruk itu semua kotoran, dan kita tampung di atas kertas koran. Buat yang nggak tahan lihat sampah bekas tikus, di skip aja langsung gambar di bawah ini.

Kotoran tikus dan berbagai sampah, termasuk tulang ayam dan cups bekas cupcakes bikinan saya :(
Dan apa lagi yang kita akhirnya temukan? TEMPE!!! TEMPE YANG HILANG SUDAH DITEMUKAN!! Ternyata tempe dari meja makan, dibawa oleh tikus! Berarti tikusnya itu masih beredar di dalam rumah! (dan berarti saya bukan sleepeater!!) Suami langsung ambil tangga, ngecek ke atas langit-langit di lekukan interior, dan ternyata di situ banyak lubang-lubang untuk berbagai kabel termasuk kabel sound system, yang akhirnya bikin tikus bisa nyarang di situ. Mau ngebongkar ngga mungkin toh?? Nih penampakan rak tivi kami yang nggak bisa dipindahin itu dan ceilingnya.

PS3-nya udah pindah ke atas, tadinya di selipan rak bawah itu, dan di situlah tikusnya ngendon sambil makan dan buang air. Pajangan dan foto semua udah turun dari rak.
Kalau lihat gambar di atas, ngerti kan ya, langit-langit bertingkat dan diselipannya pun banyak lubang. Jadi hari itu kita seharian bersihin semuanya, kasih kapur barus, nutup lubang-lubang kecil yang ada di atas ceiling. Cape ngga? BANGET! Badan rasanya mo rontok. Belum lagi mesti cek-cek tempat lain juga kali-kali tikusnya buka lapak lagi. Saya sendiri, seandainya tempat ini masih kosong, mungkin akan milih furniture lepasan aja dibandingkan full interior design, yang jelas-jelas harganya berpuluh lipat daripada furniture di JYSK. Jadi pembicaraan di JYSK Corner yang soal furniture warna putih tadi, benar-benar membuka pikiran saya. Seandainya saja furniture saya lebih minimalis dan berwarna putih, pasti itu kotoran tikus sudah ketemu dari kapan-kapan dan saya juga nggak repot membersihkan raknya lantaran bisa digeser-geser.

Anyway, buat yang mau beli rak tivi yang simpel untuk ruangan yang minimalis tapi tetap manis, nih coba liat deh produk dari JYSK. Harganya? IDR 2 juta aja loh! Tikus dijamin keliatan langsung kalau jalan-jalan di situ.

Minimalis, efisien, dan fungsional banget nih!

Dan setelah denger cerita saya, mungkin semua lebih berminat beli furniture yang minimalis ala Skandinavia ya? Mampir aja langsung ke JYSK di lantai 2 Mall Taman Angrek. Kalau mau browsing dulu sebelum menuju ke TKP, bisa langsung cek ke websitenya http://www.jysk.co.id/. Kalau saya sih udah langsung like page Facebooknya. Di dalamnya bisa lihat katalog terbaru dan promosi yang ada. Yang punya twitter (jangan kayak saya ya, gak punya hahaha), langsung aja ke account @JYSKIndonesia, denger-denger sih banyak banget offer menarik seperti potongan harga. Manteb ya? Buat saya sendiri gimana? Saya sekarang browsing-browsing dulu, sama beli printilan dari JSYK. Untuk sementara stuck dengan furniture besar yang ada, tapi nanti kalau pindah ke rumah baru, pasti consider furniture dari JYSK. Udah ngebayangin kamar anak yang furniturenya imut-imut dan bersih.

Last but not least, semoga tikus nggak akan pernah balik lagi. Phew!

Friday, September 05, 2014

Blunt v. Harsh

Blunt v. harsh, kalau diterjemahin kira-kira, terus terang v. kasar. Sebenarnya, dua artian ini berbeda jauh banget! Tetapi di negara kita Indonesia tercinta ini, seringkali kalau kita adalah orang yang blunt, orang malah bilang kita ini harsh. Boleh dibilang, saya ini orangnya lumayan blunt, alias terus terang. Kalau kamu mau nanya opini saya, saya akan jawab terus terang, tentunya dengan batasan tertentu. Mau bilang saya nekad, ya kadang nekad. Tetapi kalau kenekadan kita bisa menyelamatkan orang lain, lebih baik nekad daripada nyesal kemudian. Tetapi untuk harsh atau kasar, saya mencoba untuk sangat menjauhi hal tersebut. Saya tidak pernah keluar kata f***, atau sial**, atau umpatan apapun saat berkomunikasi dengan orang.

Di Indonesia ini, kebanyakan orang seringnya basa basi. Sehingga kalau ada hal yang kurang berkenan yang disampaikan, walaupun itu adalah sesuatu yang terus terang, akibatnya malah menyakitkan orang lain. Orang Indonesia tidak terbiasa mendengarkan kritik secara langsung. Bahkan kalau mau mengkritik orang, rata-rata budaya kita menganjurkan agar: 1. Kita muter-muter dulu dari A sampai Z, baru nanti omongin ke pokoknya, dengan harapan penuh orang yang diajak bicara tidak tersinggung, atau bahkan; 2. Udah deh gak usah dibahas sama sekali daripada orangnya tersinggung. Perlu diketahui, blunt itu maksudnya terus terang, tapi sopan ya. Bukannya berarti merepet, dan tidak tau sopan santun. Kalau sudah menjurus ke tidak tau sopan santun, malah jadinya harsh tadi itu. Jadi sebelum bilang sesuatu secara terus terang, dipikirkan juga penyampaiannya.

Beda sekali dengan apa yang saya alami dengan orang-orang di luar yang pada umumnya akan berkata straight to the point tanpa basa basi, baik dalam hal MEMUJI, maupun dalam hal MENGKRITIK. Jangan heran kalau misalnya ada orang ketemu kita dan langsung bilang, "Hey, gue suka banget gaya pakaian lu hari ini, warnanya cocok sama sepatunya." Tetapi kalau kita melakukan sesuatu yang menurut mereka kurang berkenan, atau mereka kurang setujui, mereka akan langsung bilang, "Menurut gue sih itu ngga cocok, kayaknya lebih bagus begini deh." 

Cerita dikit, pada saat saya kuliah, saya pernah dapat nilai F untuk ujian Audit pertama saya, gara-gara saya sakit cacar. Saya datang ke professor saya, namanya Larry Rittenberg, berharap dia kasih keringanan dan saya bisa ulang lagi ujiannya. Tapi apa jawaban beliau? "Kamu tau, Leony, saya pikir kamu tidak siap ambil kelas ini. Menurut saya kamu lebih baik menunggu, dan ambil kelas ini dengan  professor lain semester depan" Ditambah lagi komen selanjutnya yang bikin saya tambah stress. "Saya sudah maafkan kamu karena 3 minggu tidak masuk kelas, tetapi kamu tidak boleh gagal ujian kalau kamu mau jadi auditor." Cerita soal dia sempat saya tulis di tahun 2006 lalu, bisa dibaca di sini. 

Saat saya denger seperti itu, saya shock berat. Dalam hati saya, kejam banget orang ini. Kalo kata anak sekarang...sakitnya tuh disiniii...  (sambil nunjuk dada). Udah bagus saya ikut ujian dia, kalau mau kabur kan juga bisa. Semua alasan saya untuk membela diri itu berputar-putar. Tapi dasar saya anaknya ndablek, saya nggak drop kelas itu, dan terus ikut sampai ujian terakhir. Di tengah-tengah, masih sempet diancam untuk drop kelas, karena nilainya masih belum cukup. Ujungnya saya pass juga, walaupun dengan nilai pas-pasan setelah semua nilai dirata-rata. Saya pikir-pikir, kalau saya saat itu masukkan dalam hati kata si professor, mungkin saya sudah nyerah dan males banget ambil kelas sama dia, kalau perlu tidak usah berhubungan lagi. Di kelas, professor ini dikenal gahar, gak ada tedeng aling-aling. Kesannya gak pedulian. Tapi dia ini yang bikin saya sadar, kalau saya mau sukses, saya memang harus belajar mati-matian dan tidak banyak alasan. 

Dua semester berlalu, ternyata saya dapat kerja di salah satu perusahaan impian saat itu. Siapa yang pertama kali di antara guru-guru yang memberikan ucapan selamat ke saya? Ya dia itu! Dia kasih selamat, tersenyum dengan lembut, dan kita masih keep in contact, bahkan sampai saya kembali ke Indonesia. Dari dia, saya banyak belajar, soal integritas apalagi di dunia audit. Bayangkan kalau kita ada rasa tidak enak terhadap client kita karena client kita baik dan ramah, bahkan kita dibayar oleh client kan? Bagaimana cara kita menyampaikan kalau di dalam perusahaannya itu ternyata sistemnya ada flaw atau kelemahan? Bagaimana kita menyampaikan kalau ternyata hasil auditnya jelek? Lagi-lagi, blunt alias terus terang itu yang kita perlukan. 

Ketika saya kembali ke Indonesia, saya sangat bersyukur, punya atasan yang luar biasa. Dari atasan saya yang pertama, maupun yang kedua (karena yang pertama pensiun), dua-duanya adalah tipe orang yang blunt. Dalam hal ini, kalau mereka tidak suka akan kerjaan saya, atau perilaku saya dianggap kurang berkenan, mereka tidak segan-segan menegur saya. Mungkin saya shock sebentar, tetapi habis itu jadi sadar kalau memang saya ada kesalahan. Teguran mereka, buat saya jadi penyemangat, bukan jadi beban. Saya masih inget, saya pernah ditegur keras gara-gara jam 3 mau meeting dengan big boss, tapi jam 2 siang saya masih makan siang di Senayan hahaha. Saat itu bos saya ngamuk, sampai kantor heboh, katanya Pak *** udah teriak-teriak di kantor. Saya saat itu berasa kayak digampar banget pas balik lagi ke kantor, tapi ya udah, setelah meeting itu selesai, masalah juga selesai, saya lega, begitupun dia, dan ga  ada yang namanya mengumpat di belakang. Things were solved. Bedakan dengan orang yang memuji-muji tapi ujung-ujungnya ternyata ngomongin jelek soal kita di belakang atau gossipan sama orang lain tanpa kita tau masalahnya. Menderita gak sih punya rekan kerja atau teman kayak gitu?

Kembali ke dunia kita sekarang, berapa banyak di antara kita yang seringkali tidak mau berkomentar hal yang dianggap blunt, cuma karena takut orang sakit hati pada kita, padahal mungkin komentar kita bisa menyelamatkan orang tersebut? Ingat juga teman-teman sekitar kita, yang selama ini kita pikir komentarnya kurang berkenan sama kita, apakah itu justru kenyataan yang sengaja tidak mau kita dengar?  Orang yang kadang berani berkomentar yang kurang enak itu, justru biasanya orang-orang yang sayang dan peduli sama kita, dan orang-orang yang selalu komentar super manis, kadang-kadang belum tentu ada di sisi kita saat kita butuh. 

"Sometimes you have to be mean & hurt someone's feeling to help & save their heart. The truth hurts, but lies kill" ~ unknown