Thursday, July 24, 2014

Abby Tamasya Ke Bogor

Ayo, ada yang kangen nggak sama Abby? Udah lama ya saya nggak jembrengin foto-foto dia sejak kita jalan-jalan terakhir ke Cirebon. Nah, kali ini kunjungan selanjutnya adalah ke Bogor. Walaupun cuma ke Bogor doang dan cuma nginap satu malam (bukan cinta satu malam), tapi ini perjalanan yang lumayan dinanti soalnya nggak jadi-jadi melulu berangkatnya lantaran Bapaknya Abby sibuk berat sama urusan pekerjaan. Jadi boleh lah ya trip singkat ini kita abadikan di blog hwahahahaha (kesian banget ketauan jarang keluar kota).

Tuesday, July 15, 2014

Malam Minggu di Mangga Besar

Gimana suasana hati abis pemilu? Udah ademan belum dari berpanas-panas ria ngelihat hasil quick count? Pemilu kali ini memang fenomenal! Sampai-sampai, meme Kulit Manggis dikalahin sama meme TV One *memang beda*! Hihihihi. Nah karenanya, sebagai selingan, mari kita baca aja cerita saya jalan-jalan di Mangga Besar (yang katanya sih juga lokasi "panas" tapi panas yang lain ye, Bro!).

Masih inget kan soal kekecewaan saya soal hotel pas jalan-jalan ke Cirebon beberapa waktu lalu? Kalau inget, tentunya juga masih inget waktu itu saya dapat complimentary stay 1 malam di Swissbel Hotel-Mangga Besar sebagai pengganti kekecewaan. Mayan deh, walaupun pas di Cirebon itu nginapnya 4 kamar kali 2 malam, dapat kompensasi 1 malam di Jakarta masih mending daripada cuma dapat ucapan "nanti akan kami perbaiki lagi servisnya"

Tadinya tuh saya santai-santai aja, bahkan sampai hampir lupa kalau punya voucher. Tau2 pas buka laci kamar, ehhhh... expirednya bulan Juli! Jadilah akhir Juni kemarin dibela-belain sempetin nginap 1 malam. Berhubung lokasi hotelnya di Mangga Besar, daripada kita tebak-tebak buah salak soal gimana kondisi hotelnya, saya dan suami memutuskan untuk tidak bawa anak, alias for the first time ever, anak dititipkan ke mama saya *huks, baru kali ini loh!*. Jadi bisa dibilang ini getaway saya sama suami, tapi getawaynya bukan kita yang milih tempatnya hahaha (siape juga yang niat2in getaway di Mangga Besar). Kali ini kita gak bawa kamera. Apaan yang mau difoto ye? Ya udah lah jepret2 dikit pake kamera hape.

Pas nyampe di lokasi hotelnya, kami agak-agak bersyukur kalau nggak bawa anak. Walaupun bisa dibilang lokasinya strategis, tapi environmentnya memang tidak mendukung. Misalnya, lokasinya itu di pinggir kali, dan disamping jalan itu banyak sekali gerobak sampah. Sampai di dalam hotelnya sih bagus, lobbynya besar banget, cukup cantik, dan resepsionis cukup cepat dalam proses registrasi. Sampai di kamar, eh ternyata kamarnya luas loh! Tapi ada satu hal yang bikin kita terbengong-bengong nggak habis pikir, dan membuat kita tambah bersyukur cuma pergi berdua, yaitu.... KAMAR MANDINYA! Saya jelasin deh di bawah.

Ini kamarnya. Bagus dan cukup besar untuk hotel bintang 4, dengan TV 32 inch. Lumayan banget.

Ini pemandangan dari jendela kamar kita di lantai 22. Keliatan ya daerahnya cukup padat dan gersang. Kalau melihat di kejauhan, bisa kelihatan PRJ.

Nah, sekarang kita perhatikan kamar mandinya. Bagus, bersih, luas! Di shower room aja bisa mandi berempat kali kalau mau. Ada shower dan rain shower juga. Amenities cukup lengkap. Terus yang aneh apanya dong? Ayo dilihat lagi!

Udah ketemu anehnya apaan?
YAK SERATUS UNTUK ANDA! (kalau anda liat ye). DINDINGNYA 100% kaca!! Beneran ngga ada dinding temboknya sama sekali. Jadi, anda mau beraktifitas apapun, keliatan dari luar. Kalau mau seksi-seksian bawa pasangan sih oke lah, lagi mandi sambil bergaya-gaya *hush jangan fantasi berlebihan, bulan puasa nih...*, tapi bayangin kalau anda lagi mau PUP! Lagi nangkring, ngeden, bau pula, mana ada seksi-seksinya?  Untung kagak ngajak mertua! Phewww....

Ini kali pertama kita nemuin ada kamar mandi kayak begini. Oke deh, beberapa kali kita memang ketemu kamar mandi berdinding see-through, alias bisa kelihatan dari kamar. Dan biasanya ada kerainya yang berwarna solid, yang bisa ditarik untuk menjaga privacy kita. Jadi kita mikir, wah ini juga pasti ada kerainya dong. Eh ternyata ada gordennya. Dan tebaklah sodara-sodara, gordennya warnanya TRANSPARAN huahahahaha... Ngapain dipakein gorden coba? Apa mau bikin kesan malu-malu menggoda gitu ye? Dan yang lebih antik lagi adalah, gordennya itu bisa dibuka tutupnya dari luar loh! Bukan dari dalam. Bener-bener nggak ada fungsi! Ini mana nih reviewnya katanya hotelnya cocok untuk keluarga. Saya sih bersyukur banget cuma berduaan sama suami hihihihi.... Eh kalo anda-anda mau berduaan sama suami/ istri buat weekend, boleh lah di mari, ihiy!

Nih bukti nyata kalo ente mandi di dalem, tetep keliatan dari luar. Terus itu gorden bisa dibuka tutup dari luar kamar mandi! Hahahahaha... Kagak ada misteri lagi dah kalo udah mandi di mari.
Karena hari masih sore, saya dan suami turun ke kolam renang buat ngecek, dan kali-kali bisa berenang. Pas kita cek ke bawah, kita expect kolam renangnya terbuka, ternyata kolam renangnya model tertutup, cuma terbuka bagian samping saja. Lumayan besar. Tapi kemudian kita gak jadi berenang, karena ilfeel. Sepertinya, exhaust fan dari dapur itu, dibuangnya ke arah kolam renang, sehingga udara kolam renang itu serasa aroma mama lagi ngoseng capcay.

Nih, penampakan kolam renang beraroma capcay.
Daripada bengong-bengong, jam 5.30-an akhirnya suami ngajak makan. Nah, ini dia highlight of the trip, makanan favorit saya di daerah Mangga Besar, yang sudah lebih dari dua tahun tidak saya sambangi lantaran tempatnya "hot" alias panas banget, yaitu BAKSO AKIAW! Ini bakso enaknya ruarrrr binasa! Jadi seporsi itu isinya ada campuran yang kita bisa pilih sendiri dari items-items ini: Daging sapi, babat, urat, bakso halus, bakso urat, bakso ikan. Kemudian makannya ditemenin sama kwetiaw, bihun, atau mie, yang ditabur dengan bawang goreng, minyak bawang putih, daun wansui, dan daun bawang. YA OLOH ENAKNYAAAHH!!

Punya saya ini ada daging sapi, babat, plus bakso urat. Dan kwetiaw basahnya itu... *iler ngeces* Seporsi IDR 38,000.
FYI, Bakso Akiaw ini udah ada cabangnya di Eat and Eat Mal Kelapa Gading, kemudian kalau nggak salah ada di Serpong. Tapi menurut saksi lidah, tetep ngga ada yang ngalahin enaknya tempat aslinya di Mangga Besar. Kita sampe pukul 5.40 sore, itu udah ada antrian loh di luar! Cara makannya juga kolektif, alias dalam 1 meja, kita bisa ngumpul dengan orang lain. Daripada kagak masuk-masuk saking ramenya mendingan nyampur kan? Kalau mau belajar tenggang rasa, cobain kemari deh! Hihihihi.... Buka mulai pukul 3 sore, sampai pukul 11 malam. Tapi kalau udah di atas jam 7 malem, bisa-bisa udah ngga lengkap.

Tempat boleh butut, tapi omzetnya kemungkinan lebih tinggi daripada resto di hotel berbintang.
Sehabis dari situ, kita masih jajan-jajan di sepanjang Mangga Besar Raya. Banyak tempat makan menggiurkan, seperti Kwetiaw Akang dan Kwotie tepat di sebelah Bakso Akiaw, lalu ada beberapa tukang Nasi Campur Babi, Rujak Shanghai, jajanan kue-kue basah tradisional medan seperti Putu, Lopis, dan lain-lain. Dan ada satu lagi tukang roti legendaris yang namanya Roti Henis. Roti baksonya ya ampun enak banget. Ukuran seiprit, isinya full! IDR 8rb. Saya lupa ambil gambarnya, tapi nih saya kasih deh biar tau ukurannya segede apa.

Imut banget kan? Itu bukan tangan saya btw, gambarnya diambil dari anakjajan.com
Pulang ke hotel, kita bawa jajanan, roti Henis 4 pcs, bakso goreng 3 pcs, cakwe Medan 2 pcs, kue bantal 2 pcs, pisang goreng Pontianak 2 pcs. Padahal baru makan semangkok kwetiaw! Kurang gila apa tuh. Sepanjang malem isinya kita nyemil doang sambil nonton TV, sampe begah. Trus kayaknya kita kelewat over makannya, sampe kunjungan ke wece itu frekuensinya nambah. Dan tau sendiri kan, di situ kalau BAB jadi kurang bisa berekspresi. Wong transparan semua! Udah gitu, di depan kloset itu kan tembus pandang, plus ada lemari dengan cermin besar, yang memantulkan gambar kita pup ke orang yang lagi leyeh-leyeh di ranjang. NGGA CANTIK BANGET!

Besok paginya, bangun, lebih tepatnya kebangun karena ada anak kecil tantrum di lorong kamar. Teriak-teriakan ngga berhenti sambil nangis2 guling2an, plus ada suara ibunya teriak-teriak. Dari kemarin sore udah kayak gitu sih tuh tetangga kamar, tapi sore kan mending. Lah ini jam 7 pagi! Oh iya, note juga nih, sistem kedap suaranya itu hampir gak ada loh kalau dari lorong. Tipis temboknya, jadi kalau ada yang brisik di luar langsung kedengaran jelas.

Habis gitu kita sarapan. Saya nggak foto tempat sarapannya, karena nothing's special. Ruangan breakfastnya gak besar, dan low ceiling, plus gak terang-terang banget. Jenis makanannya patut dipuji karena jumlahnya dan jenisnya cukup banyak plus enak. Kekurangannya cuma salad bar-nya, freshnessnya agak kurang. Saya ini hobi banget makan salad kalau sarapan di hotel, tapi kemarin ini not up to par. Everything else was good. Balik kamar, beberes, dan pulang deh! Gak sabar ketemu sama si unyil yang ternyata katanya kooperatif banget pas di tempat neneknya, tapi ngambil lebih dari setengah ranjang ukuran queen gara-gara tidurnya muter-muter kayak topan.

Demikianlah perjalanan singkat cerita Malam Minggu di Mangga Besar. Kalau mau wisata kuliner, silakan mampir ke daerah sini. Hotel di daerah sini banyaaaaakkkkk banget. But I can guarantee, 90 persen itu hotel ehem-ehem hihihhihi. Gak tau deh kalau ada yang ehem-ehem juga, soalnya rate-nya cukup mahal dibanding hotel-hotel di sekitarnya. (bayangin banyak hotel under IDR200k di daerah situ). Kalau di Swissbel ini sih majority yang nginep itu keluarga dan banyak tamu keluarga dari luar kota. Mau jalan-jalan ke Mangga Dua juga gak jauh, cari makan gampang banget, recommended for location.

Monday, July 07, 2014

Emak-emak Ngomong Politik

Saya ini paling nggak bisa nulis-nulis yang berbau-bau politik. Paling mentok, saya nulis brantakan kayak pas Pileg kemarin. Bisa dilihat di sini kalau mau nginget komen saya waktu itu. Ngasal kan? Ya iya lah, wong saya bukan penulis, jurnalis, ataupun pengamat (sekarang pada pake kata pengamat ye cuma buat jadi sumber berita haha). Mau nulis aja pake mikir dulu nih. Apalagi di masa tenang ini, kemarin sempet dibilang kagak boleh "kampanye". Tapi begitu tau kalau Banwaslu cakupannya gak sampe ke social media, saya akhirnya niatin nulis di sela-sela ngurusin unyil yang lagi rada demam dan uhuk-uhuk.

Biasanya ya, sampe Pileg kemarin, saya tuh masih nggak mau ngomong secara umum pilihan saya apa, soalnya kan rahasia gitu loh (padahal kata orang sih istilah LUBER itu cuma ciptaan Orba yang singkatannya Lubangi Beringin hahaha). Tapi kali ini, saya ngerasa BUTUH untuk menyuarakan pendapat. Kenapa? Soalnya walaupun menurut saya JELAS banget harus milih yang mana, tapi kok banyak juga orang yang masih bingung, dan seringkali memilih dengan alasan yang ngga masuk akal. Nanti saya jelasin ngga masuk akalnya gimana. Saya mau kasih tau pilihan saya, tapi inget ye, kalo beda jangan sensi (kata Slank dkk).

Saya dari dulu milih JOKOWI! Sebagai emak-emak yang ngga ngerti-ngerti amat sama omongan intrik-intrik politik, saya milih dia dengan alasan yang sederhana, dari kacamata saya sebagai seorang emak-emak juga, sebagai penduduk Jakarta yang merupakan ibukota negara. Ngga usah sampe jauh-jauh mikirin kepentingan, koalisi, agama, komunis, mafia apa lah... #puyeng.

1. Waktu saya ngurus KTP dan KK buat pindahan dari Jaktim ke Jakbar tahun 2013 lalu, prosesnya gampil banget! Waktu itu sistemnya masih pake loket (belum sempet di renovasi kayak sistem teller). Bapak-bapaknya baik dan jelasin dokumen-dokumennya yang dibutuhkan. KTP gratis, dan KK cukup bayar administrasi IDR 30,000. Cepat pula jadinya. Saya yang dulu suka apatis kalau udah nyangkut urusan ke kelurahan, sekarang jadi berani ngurusin apa-apa sendiri. Inget ye, konsep revolusi mental itu bukan omongan loh. Saya aja mentalnya jadi ikut ke-revolusi loh, lantaran sekarang saya jadi punya kepercayaan terhadap staff-staff di kelurahan. Saya jadi mau melangkah dan nggak usah nyuruh satpam kompleks untuk ngurus ini itu pakai persenan (walaupun ditawarin sama satpamnya). Dan hebringnya, saya telepon ke kelurahan eh DIANGKAT LOH! Meeennn...saya masih inget tahun-tahun sebelumnya kalau nelepon ke kelurahan itu ibarat nelepon ke nomer tak berujung (alias cuma tut...tut... tut.. sampe putus sendiri). Masih inget tulisan saya yang soal ngurusin KTP di tahun 2012? Kalau belum tau, baca di sini. Kejadiannya di Agustus 2012 saat Jokowi belum menjabat. Nggak sampai setahun setelah Jokowi menjabat, voila! BERUBAH! (muter ala Ksatria Baja Hitam RX). 

2. Dari sejak saya pacaran dengan suami di tahun 2010, di daerah Puri Indah sebelah kantor Walikota, ada jalanan yang mestinya dua jalur, yang kebuka cuma ada satu jalur. Sudah bertahun seperti itu dari sebelum saya kenal suami, dan tidak ada yang bisa melakukan apa-apa. Jalur satunya ketutup, dengan konstruksi pipa yang tidak jelas kapan beresnya, sehingga jalanan yang ketutup itu malah digunakan oleh salah satu toko bangunan untuk naro bahan bangunan. Pasir, batako, semen, numpuk semua di jalan itu seakan-akan itu jalan punya dia. Kemudian jadi banyak angkot pada mangkal di situ. Jalanannya juga bolong hancur-hancuran. Deket sama Kantor Walikota loh, dan walikotanya aja rumahnya di deket-deket situ kok. Pembatas jalur juga jelek, gersang, pokoknya keliatan ngga enak dilihat. Gara-gara jalanan dipangkas itu, setiap pagi jadi bottleneck, macet! Bertahun-tahun! Tapi, tahun lalu, saya perlahan melihat perubahan. Pertama, dari pembatas jalur yang gersang, mulai ditanami dan ditata rapi sehingga jadi taman. Cantiknya bukan main! Kemudian jalanan hancurnya dan konstruksi pipa airnya diperbaiki, sehingga sekarang jalanan jadi full dua jalur dan tidak macet lagi. Mata kepala saya melihat progressnya every single freakin' day. Sekarang daerah situ jadi rapi, nggak ada lagi angkot yang mangkal sembarangan. Gak percaya? Tanyakan pada semua warga di sekitar sini yang jadi saksinya. 

Mau lagi buktinya? Banyak banget! Taman Semanggi yang dulu agak rawan dan mengerikan untuk dilewati, sekarang ya ampun cakepnya! Saya aja kaget! Sudah lama saya nggak nyetir sendiri ke daerah pusat, tapi minggu lalu mata saya benar-benar dimanjakan. Bersih, terawat, indah, sampai saya terbengong-bengong. Waduk Pluit juga, sekarang kok bisa gitu ya? Saya aja baru tau ada Waduk Pluit! Abisnya sebelumnya ketutupan semua. Hahahaha... 

3. Beberapa minggu lalu, saya balik lagi ke Kelurahan buat ngurus DPK karena nama saya tidak terdaftar di DPT. Saya kan semangat nyoblos dan nggak mau sampai suara saya nanti melayang. Waktu tiba di sana, saya kaget, sekarang loket di depan sudah tidak ada, berganti menjadi meja panjang seperti customer service di sebuah bank. Ada kursi untuk menunggu, ada mesin untuk mengambil nomer urut antrian, ada TV LED di dinding, ada papan elektrik untuk menunjukkan nomer antrian. Waktu saya ke sana, orang-orang sedang break makan siang. Loket buka kembali sekitar pukul 13.10 dan langsung disambut senyum ramah oleh petugas kelurahan, seorang ibu cantik berjilbab. Tidak ada lagi bapak-bapak rese yang sok tau ataupun berusaha mempersulit kita. Saya masih ingat ini adalah salah satu hal yang Jokowi janjikan saat dia berkampanye untuk jadi Gubernur Jakarta. Saya kira hal ini akan lama terwujud, eh ternyata, gak sampai 2 tahun! Luar biasa! 

Btw, cerita saya kesannya cetek banget ya? Cuma jalanan di sekitar rumah dan kelurahan. Tapi ya itu yang saya rasakan sendiri sebagai emak-emak. Banyak hal yang mengganggu saya bertahun-tahun soal Indonesia sampai saya hampir tidak punya keyakinan terhadap nasib bangsa ini, perlahan-lahan diubah dengan kehadiran seorang Jokowi. Saya jadi punya HARAPAN! Harapan akan seorang pemimpin yang sejati. Kalau di agama saya, seorang pemimpin hebat itu bukan digambarkan dengan sosok yang gagah dan kaya, tetapi digambarkan sebagai seorang PELAYAN! Melayani dan bukan dilayani, itulah sosok pemimpin sejati. Dan baru kali ini, beneran baru kali, ini saya melihat ada pemimpin yang benar-benar ingin melayani di negara kita. Why shouldn't we give him a chance? Bayangkan kalau segala kebaikan dari revolusi mental itu bisa menyebar di seluruh Indonesia, negara ini majunya bakalan tidak terbendung. 

Di sisi lain, kenapa sekarang banyak banget orang berani mengkritik Jokowi? Ya karena Jokowi BISA DIKRITIK! Jadi ini bukanlah suatu hal yang negatif kalau Jokowi dipertanyakan mengenai janji-janjinya. Ini adalah hal yang sangat positif, artinya kita punya pemimpin yang mau mendengar dan mau melaksanakan. Coba pemimpin yang jaman orde baru, kamu mau kritik? Maaf, nanti di dor, masuk penjara, atau hilang. Kemudian pemimpin sebelumnya, kamu mau kritik? Maaf, percuma soalnya kupingnya sudah kayak cantolan panci, alias apapun kritikmu tidak akan didengarkan dan akhirnya sia-sia sehingga ujung-ujungnya orang malas mengkritik. Yang dulu keliatan lebih adem pemerintahannya? Mungkin, tapi ademnya semu! 

Eniwei buat yang milih Pak Prabowo, saya sih nggak masyalah sama sekali. Tapi sampai saat ini, buat kenalan saya yang menurut saya pinter (yang pinter nih ye, bukan yang emang tulalit) kalau ditanya kenapa milih No. 1, jawabannya itu rata-rata:

- ada unsur kepentingan (mostly business, atau kekeluargaan)
- gak suka aja sama Jokowi (capres boneka, melanggar janji, tukang tipu)
- gak suka sama koalisinya Jokowi
- takut dianggap kafir (ini yang paling ajaib... wth...)

Perhatiin deh, jawabannya rata-rata negative statement about Jokowi. Terus saya tanya, jadi keunggulan Prabowo apa? Soalnya kalau saya kan bisa nyebut keunggulan Jokowi dari kerja nyatanya. Jawabannya rata-rata: Tegas, membela negara sebagai anggota TNI. Terus saya sempet nanya lagi ke temen saya yang mati-matian bela Prabowo, kalau pribadinya bagus mana jadinya? Dia jawab, "Sebenernya sih Jokowi kalau pribadinya oke, tapi gak tegas, nanti disetir koalisi." Duh, cape, tegas mulu yang dibahas hahahaha....  Anyway, saya ngga mau jelek-jelekin Prabowo kok. Cuma mbok ya, reasonnya lebih cakepan dikit. Emangnya Pak Jokowi nggak punya bargaining power?

Selama 16 tahun sejak reformasi di 1998, saya belum melihat ada perubahan yang berarti. Yang saya lihat, cuma orang yang memanfaatkan momentum reformasi untuk kepentingan dirinya sendiri, memperkaya diri, dan makin membodohi bangsa. Tapi, bangsa ini tidak bodoh! Bangsa ini hanya menunggu sebuah kesempatan, untuk bisa bangkit kembali dan jadi bangsa yang besar. Suara kita berpengaruh, suara kita diperhitungkan. Gunakan suara itu di TPS nanti tanggal 9 Juli.

"Kalau nanti Jokowi mengecewakan gimana dong, Le?" Ya simpel, kalau dia mengecewakan, saya nggak akan pilih dia kalau dia maju lagi sebagai incumbent. Susah-susah amat. At one point, kita pasti bakalan kecewa kok. Sama pasangan yang sudah janji sehidup semati aja kita sering kecewa, padahal kita pikir kita mengenal orangnya luar dalam kan? Dijamin bohong kalo udah nikah tapi ga pernah brantem. Tetapi bukankah kekecewaan yang bisa dibicarakan itu nantinya akan membawa kita ke arah yang lebih baik? Pak Jokowi asalnya dari rakyat, dia maju karena rakyat. Pak Jokowi janji mendengar suara kita, kalau kita kecewa lontarkan saja, karena tidak ada seorang pemimpin baik yang ingin menghancurkan rakyatnya sendiri.

Yo wis, sekian dulu ocehan emak-emak. Kalau mau ocehan yang lebih berbobot, silakan baca di media lain ya. Khusus untuk warga Jakarta, kalau milih Pak Jokowi, dapet bonus gubernur super keren dan ganteng (kata emak-emak) --> Pak Ahok. Manteb!

#salamduajari

Extra:

Video ini karya temen saya, Toto, yang emang udah kreatif dari orok. Saya saksinya selama masa kuliah sampe sekarang.

Buat yang demam "Let it Go", semoga ikut demam "Bapakku" juga ya! 


Tuesday, July 01, 2014

Bikin Paspor Via Online Untuk Anak (Bayi)

Sebenernya saya belum ada rencana mau kemana-mana liburan sekarang ini. Malah kalau boleh dibilang, saya beneran nggak ada rencana liburan. Saya cuma kepingin istirahat di rumah dan leyeh-leyeh. Eh apadaya, saya malah lebih capek loh! Kesana kemari, ketemu orang (biasa kalau liburan summer/winter, banyak temen/ saudara yang datang dari luar negeri/ kota), terus saya masak-masaknya lebay ngerasa banyak waktu, dan diakhiri dengan kena flu aje hahahaha. Untung juga ngga ada rencana kemana-mana, jadinya pas flu kemarin itu bisa bener-bener istirahat di rumah.

Tetapi, seperti diketahui, saya ini dulu pas belum punya anak itu lumayan suka pergi spontan kemana-mana. Dan berhubung si Abby sekarang sudah agak besar, kayaknya wajib untuk punya paspor, supaya kalau emaknya ini tiba-tiba mau kemana-mana, anaknya sudah siap capcus. Baca di sana sini katanya bikin paspor via online itu lumayan mudah, maka kemarin ini saya nyoba. Babai biro jasa!

Gimana rasanya setelah bikin? SENENG! Seneng kalau saya ternyata bisa juga ngurusin ginian sendiri! Hihihihi... Biasanya kan dulu kita pakai biro jasa, karena sudah terkenal ribet dan lamanya pelayanan kantor imigrasi. Kalau sekarang gimana? Udah beda loh! Cobain deh, dijamin ngga nyesel.

Nah kali ini saya mau bikin simple guidance untuk bikin paspor anak via online ya. Kalau yang orang dewasa kan sudah banyak dibahas, jadi saya bahas saja yang buat bayi atau anak kecil. Eh iya, ini saya pakai bahasa saya sendiri, jadi mohon maaf kalau ada salah-salah kata. Yuk!
____________________________________________________________________________

SEBELUM KE IMIGRASI

1. PERSIAPAN

Sebelum kita menuju ke websitenya, kita persiapkan (scan) dulu dokumen-dokumen berikut dalam format JPEG. Ukurannya maksimum 1MB per dokumen, tapi kalau saya bilang sih 200-an Kb saja untuk menghemat waktu upload. Minimal harus ada 3 dokumen, tapi saya sarankan lebih, just in case ditanyain.

  • KTP ayah dan ibu (ingat, jadi satu halaman ya)
  • Kartu Keluarga
  • Akte kelahiran anak
  • Akte perkawinan orang tua
  • Paspor ayah dan ibu (ini cenderung opsional, tetapi kata orang imigrasi sebaiknya ada karena anak bayi sebaiknya travel bersama ayah atau ibu).

2. PENGISIAN DATA ONLINE

Setelah semua siap, kita menuju ke website Imigrasi.
http://ipass.imigrasi.go.id:8080/xpasinet/faces/InetMenu.jsp

Klik Pra Permohonan Personal

  • Jenis Permohonannya: Baru - Paspor Biasa
  • Jenis Paspor: 48-H perorangan (bisa pilih e-paspor, tetapi saya memilih yang biasa karena ada beberapa teman yang bilang suka gak jalan e-paspornya kalau di e-gate)

Isi data diri:

Jangan lupa isinya data anak kita ye, jangan kitanya. Kan anak kita yang mau bikin paspor.
  • Nama Lengkap
  • Alamat email (isi dengan sebaik-baiknya karena proses selanjutnya via email. Nah kalau ini tentunya alamat email orang tua)
  • Kelamin
  • Tinggi
  • Tempat dan Tanggal Lahir
  • Pekerjaan (isi Lainnya)
  • Status Sipil (isi Belum Kawin)
  • Nomor Identitas (Isi NIK, lalu isi nomer KK anda)
  • Tanggal Dikeluarkan (Isi saja dengan tanggal pengeluaran KK)
  • Berlaku sampai (isi saja dengan tanggal pengeluaran KK plus 5 tahun)
  • Tempat ID dikeluarkan (isi saja nama kelurahan sesuai KK)

Kemudian klik lanjut

Upload dokumen:

Nah setelah itu kita tinggal upload dokumen-dokumen kita sesuai dengan keterangan yang berlaku. Klik jenis dokumen yang kita mau upload, pilih file hasil scan kita, lalu upload deh. Jangan lupa, MINIMAL 3 ya. Lebih malah baik. Setelah itu, kita tunggu email notifikasi.

3. NOTIFIKASI DAN PEMBAYARAN KE BANK

Seharusnya, saat ini anda sudah menerima email notifikasi dengan attachment dalam bentuk PDF. Printlah PDF tersebut, kemudian lakukan pembayaran di BANK BNI terdekat (via teller). Biayanya sebesar IDR 255,000 plus IDR 5,000 biaya administrasi, jadi jangan lupa bawa uang sebesar IDR 260,000.

Simpan tanda bukti dari Bank BNI (biasa dikasih juga copy-nya ke kita).

4. BUAT JANJI UNTUK WAWANCARA DAN FOTO

Setelah pembayaran dilakukan, anda kembali lagi ke email notifikasi dari imigrasi tadi, dan klik lanjut dari dalam email. Nanti akan terbukalah halaman dari website imigrasi.

Isilah nomer referensi bank yang tercatat di tanda bukti dari Bank BNI. Klik lagi lanjut, lalu anda pilih deh lokasi untuk melakukan wawancara (saya pilih Kanim Kelas I Bandara Soekarno Hatta) dan pilih hari untuk melakukan wawancara dan foto. Selesai deh proses dengan website imigrasi!

5. NOTIFIKASI TERAKHIR DAN FORMULIR

Setelah ini, kita akan mendapat email lagi dengan attachment PDF yang terdiri dari beberapa lembar, print semuanya ya di kertas A4. Di dalam lembaran itu ada:

  • Tanda terima permohonan, lengkap dengan lokasi, tanggal, dan waktu wawancara dan foto
  • Formulir permohonan (yang sebagian sudah diisi, tapi HARUS DILENGKAPI LAGI sesuai dengan data yang ada).
Nah, siap berangkat deh! Jangan lupa saat kita mau ke imigrasi, bawalah:
  • Seluruh materi dari poin nomor 5 di atas
  • Bukti bayar dari Bank BNI
  • Copy dari dokumen-dokumen yang anda scan di atas (di kertas A4)
  • Seluruh dokumen asli 
  • Anak anda dong! *lah emangnya siapa yang mau difoto hahahaha*
HARI-H DI IMIGRASI

1. AMBIL NOMER ANTRIAN DAN MAP

Pada hari H, datanglah pagi-pagi, lalu kita duduk berbaris (panjang bener). Kantor Imigrasi buka pukul 08.00, tetapi sampailah di sana sekitar pukul 7.15 karena nanti antriannya sistem first come first serve. Petugas imigrasinya mayan galak loh hehehe. Dia mengingatkan berkali-kali untuk tidak nyelak, dan yang diselak boleh lapor.

Kira-kira pukul 7.45, petugasnya mengumumkan kalau loket akan segera dibuka, lalu kita berbaris bagi dua sesuai urutan, yang online antrian sendiri yang manual antrian sendiri. FYI di Kanim Soetta ini, dalam sehari melayani 100 pemohon online, dan 75 pemohon manual. Saya antri di bagian online, isi nama di form, dan dapat nomor 4, kemudian dikasih map kuning. Antrian yang manual, jauuuuhhh lebih panjang daripada antrian online. Yang tulalit-nya, ada orang yang melakukan pendaftaran online, sesudah bayar dia lupa klik lanjut di email, jadi dia tidak punya formulir dan tanda terima permohonan. Pulang lagi cuy... nangis bombay deh jauh-jauh ke Soetta.

PENTING UNTUK PEMBUATAN PASPOR ANAK.
Khusus untuk paspor bagi anak usia di bawah 17 tahun, kita harus menyerahkan surat pernyataan bermeterai dari orang tua. Surat ini bisa diperoleh di bagian fotokopi, meterainya juga bisa dibeli di sana. Total Rp. 8,000 untuk surat dan meterai. Diisi ya jangan lupa, lalu digabungkan dengan dokumen lain.

2. PROSES WAWANCARA DAN FOTO

Pukul 08.05 pintu utama Kanim dibuka. Nama kita dipanggil sesuai urutan, kemudian kita ke loket ambil nomer antrian resmi dari petugas imigrasi. Kita tunggu saja sampai nomor urut kita dipanggil. Saat dipanggil itu, nanti kita akan diminta seluruh copy dari dokumen, kemudian kasih lihat dokumen asli. Jadi saran saya, kita bikin satu stack sendiri dulu saja yang isinya adalah:

  • Seluruh materi dari poin nomor 5 di atas
  • Bukti bayar dari Bank BNI
  • Copy dari dokumen-dokumen yang anda scan di atas (di kertas A4)
  • Surat pernyataan bermeterai dari orang tua

Hal ini memudahkan sekali supaya tidak campur aduk antara dokumen asli dan copy (plus penunjang). Kemudian kita keluar dan nunggu lagi.

Kira-kira 30 menit kemudian, nama anak kita dipanggil, dan siap deh untuk foto. Di sini deh mulai terjadi drama-drama ngambek, nggak mau dipangku, marah-marah, tapi akhirnya si Abby mau juga duduk manis walaupun mukanya setengah mewek, lantaran di atas kamera dikasih HP dan diputerin video dirinya sendiri! Sebelumnya diputerin kartun dan lain-lain sama petugas, tapi gagal aja gitu loh! Hihi, kayaknya ini anak narsis, demennya liatin diri sendiri.

Nah, setelah itu kita diminta lihat ke layar oleh petugas, untuk lihat apakah data-datanya sudah benar semua. Begitu kita konfirmasi, nanti petugas akan berikan kita form yang isinya tanggal pengambilan. (3 hari kerja setelah foto, pengambilan antara pukul 13.00-16.00). 

Pukul 9.05 pagi seluruh proses sudah selesai! Total nggak sampai dua jam. Sip banget deh!

3. PENGAMBILAN.

Tadi siang, 3 hari kerja setelah wawancara, saya ngambil paspor Abby ke Kanim. Jangan lupa bawa form untuk pengambilannya ya. Eh ternyata cepat sekali! Mereka verifikasi data siapa yang mengambil. Begitu dilihat ibunya, cocokan wajah dengan KTP, sebut nama, beres deh, paspor sudah di tangan. Kalau ingin orang lain yang mengambilkan, tinggal buat surat kuasa bermeterai. 
______________________________________________________________________________

Terbukti ya, sudah banyak perbaikan di Kantor Imigrasi Jakarta. Dan yang menyenangkan juga, kantornya bersih, bebas asap rokok (at least yang di Soetta, saya dengar di lokasi lain masih ada yang bau asap rokok). Saya menulis ini karena saya puasssss banget dengan sistem yang ada sekarang. Nggak ada yang sponsorin, murni pengalaman pribadi. Saya masih ingat, lebih kurang 10 tahun lalu, petugas imigrasinya sendiri terang-terangan nawarin untuk pakai "jasa" beliau, 30 menit jadi langsung ambil, dan harganya kalau nggak salah IDR 900,000! Gile bener! 10 tahun lalu, uang segitu besarnya minta ampun! Gimana petugas nggak pada tergiur untuk korupsi. Bandingkan dengan biaya resmi yang saya bayar kemarin, IDR 260,000 saja.

Jadi gimana kawan-kawan? Masih mau pake calo? Masih mau sok-sok pakai jalur cepat? Rugi tau! Mendingan kita lewat jalur resmi, melatih diri menjadi lebih pintar, dan menghindarkan orang lain dari berbuat korupsi. Yuk, kita perpanjang paspor sendiri!