Friday, September 12, 2014

JYSK Chit Chat Corner Berbalut Misteri Tempe Yang Hilang

Mirip-mirip sama serial How I Met Your Mother, cerita saya kali ini, mau sok-sok pake alur maju mundur *Padahal bisa-bisa malah bikin orang bingung*. Daripada belum apa-apa udah bingung, mendingan dibaca aja deh, nanti juga nyambung.

Beberapa waktu lalu, saya menerima undangan dari JYSK untuk mengikuti Chit Chat Corner, yang akan membahas berbagai tip menata interior rumah. Pas terima undangannya, saya bingung, apaan sih JYSK ini? Membaca saja aku sulit! Asli, saya bingung gimana cara baca JYSK itu. Pertama-tama saya kira bacanya "Je Wai Es Ke", eh ternyata bacanya "Jis". Beneran bacanya kayak nama sekolahan yang kemaren kena kasus itu. Kalau bacanya aja saya udah salah, pasti ini brand bukan sembarang brand kan? Sebelum saya konfirmasi undangannya, saya sempetin dulu buka-buka websitenya. Ternyata si JYSK ini itu produsen furniture yang asalnya dari Denmark. Ealahhh kemane aje aye? Situ tau? Sebagian belum tau juga kan? SAMA DONG! Rupanya kalo di Eropa Utara alias Skandinavia sono, merek ini udah terkenal dan banyak cabangnya di negara lain, dan udah ada dari tahun 1979! Itu berarti sebelum saya lahir! *mendadak berasa muda, wink!* Sebagai seorang emak-emak yang rempong, saya nggak langsung konfirmasi. Liat dulu lokasinya dimana. Ternyata, lokasinya di Taman Anggrek! Ya ampyun ternyata deket dari rumah saya aje gitu. And guess what, ternyata JSYK di Jakarta ini adalah yang pertama se-Asia Tenggara! Keren kan? Setelah ijin sama suami untuk ikut acara ini, ternyata suami mau nganter. ASIK! Confirm deh saya dateng tanggal 30 Agustus 2014 kemarin.

Beberapa hari sebelum hari H, saya lagi keki berat. Keki karena saya ngerasa di rumah saya ada tikus! Tapi saya ngga ngerti, tikusnya itu dateng dari mana. Semua lubang di rumah udah saya cek, dan tiap malam tertutup rapat. Tapi tiap kali di bawah sofa, saya nemu makanan sisa dari tempat sampah dapur. Macem tulang ayam lah, batang sereh lah, kulit lengkeng lah. Siapa coba yang bawa? Masak Abby mau nguprek tempat sampah? Jadi saya berkesimpulan kalau itu tikus. Karena punya anak bayi, dan tikus itu binatang yang suka bawa penyakit, saya langsung perintahkan tuan besar alias suami, untuk beli lem dan racun tikus. Pulanglah dia dari supermarket bawa lem tikus dan racun. Racun kita ngga pakai akhirnya karena kita ngeri nanti kalau tikusnya mati, kita malah ngurusin jenasah...eh bangkai tikus. Jadilah kita mau jebak pakai lem tikus. Kita taruh cookie di tengah-tengah kardus, dan disekeliling kardus kita baluri dengan lem tikus. Besoknya kita cek, cookie-nya masih di posisi semula. Besoknya lagi, kita cek cookienya udah boncel alias udah kemakan sebagian sama si tikus, tapi tikusnya ngga nempel! GIMANA SIH INI!! Step selanjutnya, kita beli tempat sampah tertutup (tadinya tempat sampah dapur kita terbuka). Sejak saat itu kita nggak melihat lagi tanda ada tikus. Jadi kita pikir, aman lah... Tapi, beberapa hari kemudian, tempe goreng saya dua potong, yang ada di atas meja makan, HILANG! Suster, saya, suami, semua saling nanyain apakah ada diantara kita yang makan tempe goreng itu. Kata Suster, "Bu, mungkin ibu tengah malam lapar, jadi makan tempe ga sadar". Lah die kira kita sleepeater apa? (temennya sleepwaker). Masak tidur sambil makan. Aya-aya wae. Jadilah itu tempe hilang menjadi misteri.

Sabtu pagi, 30 Agustus 2014. Pukul 10 pagi, saya sudah siap-siap jalan ke acara JYSK Chit Chat Corner yang mulainya jam 11. Mendadak ada laporan dari suster saya...."Buuuu... itu tikus tadi jalan-jalan ke rak-rak di atas TV! Saya liat tikusnya bisa naik ke atas, Buuuu!"  Langsung saya stress berat, karena saya pikir perjuangan melawan tikus sudah selesai. Ternyata masih jauh dr usai. Langsung saya manjat itu rak TV, dan melihat... ternyata di atasnya penuh dengan kotoran tikus!! OH NOOOO!!! Padahal terakhir dibersihkan, ngga ada tanda-tanda kehidupan tikus! Saya bingung, gimana ini, jadi pergi atau nggak. Akhirnya saya turunkan semua barang pajangan dari rak, dan saya tetap berangkat walaupun telat. Habisnya gimana, kan sudah konfirmasi, kalau nggak datang rasanya ngga enak banget. 

Akhirnya sampai di acara sudah rada telat dikit. Tapi saya nggak ketinggalan banyak. Acara ini isinya soal tips-tips untuk kita yang punya problem di rumah. Contohnya: rumah kita tempatnya terbatas tapi barangnya banyak banget. Belum lagi kalau rumah atau apartmen kita gak punya gudang tapi barang seabrek, ditambah lagi punya anak kecil yang lari-larian melulu. Kadang-kadang kan rumah  masa kini kan ukurannya 4L alias Lu Lagi Lu Lagi, sana sini mentok. Di sini kita diajarin gimana menciptakan privasi, menciptakan ruang hijau di tengah sumpeknya rumah atau apartemen, lalu diajarin juga menyiasati ruangan dengan furniture yang pas dan penyimpanan yang pas juga. Intinya, bagaimana kita membuat rumah mungil kita itu, efisien, fungsional, tapi tetep chic! Biar betah gitu loh di rumah (dan ngirit ngga ke mall melulu hihihi).

Kebetulan pembawa acaranya kalau nggak salah Amy, itu heboh banget neranginnya dan ibu-ibu banget, jadilah kita merasa terbawa suasana (dan brasa jadi emak-emak banget kalau lagi bahas soal anak). Ditambah lagi ada designer interior, Vera, yang bisa nerangin dari sisi estetika juga. Dan tau sendiri lah, namanya furniture Skandinavia, semuanya pasti minimalis dan cocok untuk rumah-rumah masa kini berukuran 4L tadi. Warna-warnanya juga simple, biasa satu tone aja, dan sebagian besar di dominasi warna putih. Kalau kata Vera, warna putih itu bikin pajangan dan pernak pernik kita tampak stand out. Hal ini yang nanti akan berhubungan dengan cerita saya selanjutnya.

Keliatan kan, pada seru bahas soal interior?
Setelah sesi menerangkan selesai, ada kuis tebak harga yang dimenangkan sama Dhita (ini orang hokinya gede banget sih!), plus demo cara memasang duvet cover. Tadinya saya mau volunteer tuh cara masang duvet cover, yakin banget cepetan saya daripada mas sama mbaknya, dan saya biasa masang yg ukuran King hahahaha, tapi kan ngga ada yg manggil saya *geer banget sih gue*. Eh iya, buat yang pengen tau duvet cover ini apa, dia itu semacam sprei yang membungkus duvet. Duvet itu sendiri adalah semacam bedcover yang biasanya polos dan berisi polyester atau bulu angsa atau kombinasi, dan ada tingkat kehangatannya. Kalau di Indonesia pakai level yang agak tipis saja. Saya demen banget pake duvet karena empuk banget, dan covernya itu bisa dicuci dan diganti-ganti sesuai dengan sprei saya. Dulu susah banget nyari duvet dan covernya di Jakarta sampai harus beli di Singapura. Ternyata sekarang sudah ada di JYSK, lengkap dengan level kehangatannya. Ayo sana pada beli!

Terus harga-harganya gimana kakak? Nah, ada barang pasti ada harga. Di JSYK ini ada 3 level harga yang berbeda yaitu Basic (good product, good price), Plus (extra comfort and quality), dan Gold (absolute best quality that money can buy). Nah, tinggal dipilih deh, makin high quality, pasti makin mahal, itu gak bisa dibohongin. Tapi untuk Basic aja, menurut saya barang-barangnya udah oke kualitasnya, sesuai banget sama harganya. Ditambah lagi kalau ada tag "Price Star", itu udah super good value banget deh! Kayak kemarin itu ada produk bertag "Price Star" berupa lemari pakaian 2 pintu kanan kiri dengan laci-laci, cuma IDR 1,499,000 aja! Lebih dari cukup kalau mau simpen baju-baju anak. Mantap gak?
APAHHHH.... LEMARI INI IDR 1.499 JUTA SAJAHHH??

Sepulang dari situ, saya masih berkeliling lihat-lihat furniturenya. Tapi karena bawa anak kecil dan udah lewat jam tidur siangnya, saya ngga bisa lama-lama, ditambah lagi masih ninggalin tragedi tikus di rumah, bawannya pengen beresin itu dulu deh. Jadi saya juga ngga sempet banyak foto-foto. Cuma sempet foto ini nih, ibu-ibu cantik bawa goodie bag berisi bantal dari JSYK. Mayan banget buat gantiin bantal di rumah yang udah kempes hihi.

Emak-emak cantik (self-proclaimed) dengan kantong isi bantal.
Udah cape bacanya? Nanggung ya, separo lagi. Eh masih separo? Jadi saya kembali ke rumah, dengan happy, tapi pas masuk rumah langkah langsung gontai. Ya gimana ngga gontai, saya mesti bersihin itu seluruh kotoran tikus dan mencari sumber masalahnya. Saya cerita dikit ya. Jadi rumah yang saya tempati ini dulunya ditempati sama mertua. Pas saya pindah kemari, saya sih seneng-seneng aja. Seluruh interior sudah lengkap produksi dari designer interior yang cukup punya nama dan kata mertua seluruhnya solid wood, sampai langit-langitnya pun dibuat naik turun, pokoknya ada modelnya gitu deh. Siapa yang nggak seneng ya, namanya masuk udah tinggal bawa koper. Tetapi ternyata kendalanya ada di situ. Gara-gara design interior itu, kalau ada tikus, kita super bingung nyari sumbernya. Hampir seluruh furniture kecuali sofa, coffee table, dan meja makan, tidak bisa dipindahkan! Semua sudah mati nempel di tembok, termasuk closet-closet untuk wardrobe. Mati kutu deh.

Dengan hasrat membara melawan tikus, saya dan suami langsung berjibaku, ganti pakaian rumah, dan langsung memindahkan seluruh barang-barang yang ada di rak tivi. Dan saudara-saudara sekaliaaaannnnnn..... kami menemukan, kalau di belakang PS3-nya si suami... ada tumpukan sampah dan kotoran!! Langsung kita keruk itu semua kotoran, dan kita tampung di atas kertas koran. Buat yang nggak tahan lihat sampah bekas tikus, di skip aja langsung gambar di bawah ini.

Kotoran tikus dan berbagai sampah, termasuk tulang ayam dan cups bekas cupcakes bikinan saya :(
Dan apa lagi yang kita akhirnya temukan? TEMPE!!! TEMPE YANG HILANG SUDAH DITEMUKAN!! Ternyata tempe dari meja makan, dibawa oleh tikus! Berarti tikusnya itu masih beredar di dalam rumah! (dan berarti saya bukan sleepeater!!) Suami langsung ambil tangga, ngecek ke atas langit-langit di lekukan interior, dan ternyata di situ banyak lubang-lubang untuk berbagai kabel termasuk kabel sound system, yang akhirnya bikin tikus bisa nyarang di situ. Mau ngebongkar ngga mungkin toh?? Nih penampakan rak tivi kami yang nggak bisa dipindahin itu dan ceilingnya.

PS3-nya udah pindah ke atas, tadinya di selipan rak bawah itu, dan di situlah tikusnya ngendon sambil makan dan buang air. Pajangan dan foto semua udah turun dari rak.
Kalau lihat gambar di atas, ngerti kan ya, langit-langit bertingkat dan diselipannya pun banyak lubang. Jadi hari itu kita seharian bersihin semuanya, kasih kapur barus, nutup lubang-lubang kecil yang ada di atas ceiling. Cape ngga? BANGET! Badan rasanya mo rontok. Belum lagi mesti cek-cek tempat lain juga kali-kali tikusnya buka lapak lagi. Saya sendiri, seandainya tempat ini masih kosong, mungkin akan milih furniture lepasan aja dibandingkan full interior design, yang jelas-jelas harganya berpuluh lipat daripada furniture di JYSK. Jadi pembicaraan di JYSK Corner yang soal furniture warna putih tadi, benar-benar membuka pikiran saya. Seandainya saja furniture saya lebih minimalis dan berwarna putih, pasti itu kotoran tikus sudah ketemu dari kapan-kapan dan saya juga nggak repot membersihkan raknya lantaran bisa digeser-geser.

Anyway, buat yang mau beli rak tivi yang simpel untuk ruangan yang minimalis tapi tetap manis, nih coba liat deh produk dari JYSK. Harganya? IDR 2 juta aja loh! Tikus dijamin keliatan langsung kalau jalan-jalan di situ.

Minimalis, efisien, dan fungsional banget nih!

Dan setelah denger cerita saya, mungkin semua lebih berminat beli furniture yang minimalis ala Skandinavia ya? Mampir aja langsung ke JYSK di lantai 2 Mall Taman Angrek. Kalau mau browsing dulu sebelum menuju ke TKP, bisa langsung cek ke websitenya http://www.jysk.co.id/. Kalau saya sih udah langsung like page Facebooknya. Di dalamnya bisa lihat katalog terbaru dan promosi yang ada. Yang punya twitter (jangan kayak saya ya, gak punya hahaha), langsung aja ke account @JYSKIndonesia, denger-denger sih banyak banget offer menarik seperti potongan harga. Manteb ya? Buat saya sendiri gimana? Saya sekarang browsing-browsing dulu, sama beli printilan dari JSYK. Untuk sementara stuck dengan furniture besar yang ada, tapi nanti kalau pindah ke rumah baru, pasti consider furniture dari JYSK. Udah ngebayangin kamar anak yang furniturenya imut-imut dan bersih.

Last but not least, semoga tikus nggak akan pernah balik lagi. Phew!

54 comments:

  1. JYSK gw mau beli jam stasiun tapi dia gada diameter sz besar adanya yg kecil pegimana ini?

    semoga nanti kl punya rak tv putih yg baru kl ada pup tikus lgs keliatan yah item2 asal jgn dikira meses aja haahaahah *ati2 anak mungut*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya udah, lu beli yang kecil dulu aja, terus taro di ruangan yang kecil... kamar mandi misalnya? Huahahahah... j/k.

      Iye tuh, gue kemarin ini sampe senewen, takut anak gue makan kotoran tikus. Stressss.... at least kalo putih tuh rak, gue udah liat lah, gak sampe ketauan anak, udah ketauan gue duluan.

      Delete
  2. Tikus tuh emang pinter banget. Pake lem tikus juga bisa dia ambil umpannnya tanpa kena lem. Koko gw juga sempet heboh perang melawan tikus. Akhirnya yang berhasil tuh perangkap tikus beli di ACE hardware. Coba deh liat2 di sana, ada banyak model. Dan bener, jangan pake racun tikus, yang ada abis itu lo harus nyariin bangkainya. Pe er banget.

    Gw demen tuh JYSK. Sayang baru buka setelah ngisi kamar Raka. Murce bener itu lemari putih *naksir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga ga kebayang kalo dia mati di rumah, terus gue gak tau di sisi mana dia matinya, tau-tau bau, gue bisa stress mindahin bangkainya. Gue udah liat yang di ace, yang model karet slepetan itu. Gue blm beli akhirnya soalnya sejak ditutup2in itu lobang interior, gak ada tanda2 tikus lewat. semoga tetap seperti demikian adanya...

      Lu liat lagi aja ke JYSK, buat beli printilannya Din. Lucu2!

      Delete
  3. Kok bisa dapet undangannya Le? Gw baru pertama kali denger JYSK. Berati mirip2 IKEA, Informa gitu yah?

    Wih gw jijik sama tikuss.. Jadi tikusnya blom ketemu ya Le?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue dikontak sama marketingnya, bersama dengan beberapa blogger lain. Gak langsung gue iya-in lantaran mau liat2 dulu lokasi di mana. Kalo deket and kids friendly baru wokeh. Iya, dia mirip2 sama merek yang lu sebutin, tapi dia asli franchise dari Denmark. Some of the items masih European made juga.

      Belum Teph, tapi so far udah ngga kelihatan lagi. Semoga gak keliatan selamanyaaaa...

      Delete
  4. Ya.. tadi dah comment trus ilang...
    Gw sering ke JYSK Le .. tapi klo ngeliat sepinya lokasih gw ragu dia bisa bertahan. Dalemnya bagus sih penataannya juga lega. barang2nya minimalis banget. sering ngelus2 sofanya siaa tau bisa mampir ke rumah haha...
    tikus emang nyebelin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, gue rada mikir apa dia salah posisi ya, I mean toko semacam itu kudunya bukanya bukan di TA huahahaha. Lu tau lah pengunjung TA isinya kayak gimana tipe2nya. Either ABG atau emak-emak yang anti minimalis style hihihi. Kudunya buka di daerah Serpong atau Jaksel ya, laku dah! *eh ini gue ngasih ide ke orang JYSK*

      Delete
  5. Ci Leony, postingan ini sangat amat sungguh berguna...kebetulan banget aku lagi cari lemari baju dan ini di JYSK semua super murah yaa lemari2nyaa..thanks for the info btw..
    Biasa kalo ke TA suka lewatin JYSK ini tapi ga pernah mampir...besok aku mau langsung melipir ke sana a..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Langsung mampir, Rib. Jangan ragu untuk sekedar liat-liat, pegang-pegang, bahkan bisa langsung dicobain alias didudukin and ditidurin kalo buat sofa dan bed. *asal jangan ketiduran 8 jam di situ ya hahahah*

      Delete
  6. Pertama, gw baru tau kalo JYSK itu dibaca JIS! gw kira ya je ye es ka (gak sekeren itu pake bahasa inggris haha). Kedua, ya oloooooooh lu kemane ajaaaaaa sampe gak tau kalo ada jis ini di TA? hahahahhaa *pengen diketok ya baca komen gue*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah tuh kannnn... elu lebih parah daripada gue spellnya hahahaha. Gue jarang ke TA, Mel. Soalnya menurut gue itu Mal isinya ABG banget plus Cina banget *halah* padahal gue juga Cina hahahaha.

      Delete
  7. Wah utung baca postingan nie ci, ak mang lg cari rak tv dari kapanan ngiter ndk ada yang srek n ndk tau klo di TA ada JYSK hahahha....segera melipir kesana
    thx u yaa ci leony

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Mir, siapa tau malah ketemu yang lain-lain juga yang berguna. Bantal2nya aja lucu2. Demen deh liatnya. Kalo ini rumah belum keisi, pengen borong pernak pernik.

      Delete
  8. cii leonyyy trs tikusnya gmana? update yahh.. makasi ya jadi pelajaran ni laen kali desain rumah hrs mikirin segala resikonya juga ya jangan asal bagus2, eh susah dibersiin alias banyak tmpt2 tersembunyii.. suka perabot2nya.. mirip2 IKEA ya.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tikusnya so far udah ngga keliatan lagi Fan. Sejujurnya, designnya di rumahku ini bagus banget, kualitas juga bagus. Tapi ya gitu deh, ada plus minusnya. Makanya kalau kamu perhatiin interior design di luar negeri juga sekarang banyak pake furniture lepasan dibanding built in. Mirip soalnya sama-sama dari Scandinavian countries Fan.

      Delete
  9. jadi gak ketangkep ya tikusnya... moga2 gak balik lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ketangkep, tapi udah ngga keliatan juga hihihi.

      Delete
  10. beneran itu lemari keren 1,5 juta mbak? waa mauuuuuu...lah tapi di suroboyo blom ada JYSK trus piye?

    btw tikus emang bener2 nyebelin deh...jadi kuatir kalo naruh naruh makanan jangan-jangan udah diinjek2 si tikus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu lemarinya IDR 1.499 juta. Kurang seribu perak dari 1.5 juta hahahaha. Mayan 1000-nya bisa beli permen. Kalo di Jakarta ini sukses, aku rasa bisa buka juga di Surabaya. Makanya mesti bikin yang di Jakarta laku dulu nih hehehe.

      Iya, sekarang aku kalo malem no food on the table kecuali condiments kayak sambel dan bawang goreng di toples ya.

      Delete
    2. semoga segera buka di surabaya hehe...kalo lihat furniture bagus di Informa ato Ace suka keder lihat haganya hihi...

      Delete
    3. Ini jg ada di kisaran segitu sih. Depends on typenya aja. Makanya dia ada 3 kelas barang mulai dr yg basic sampai gold. Dikira2 aja sesuai dengan yg paa di kantong.

      Delete
  11. Duhhh..gue juga punya pengalaman tikus masuk rumah tuh. sampe sekarang ngebayangin ngebersihin sarangnya, jijik setengah mati. Pas baca cerita elu, kebayang2 pula hahaha.. Tutup semua lobang yang bikin tikus masuk deh Le. Semoga ga balik lagi ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah gue masih inget2 dikit cerita elu melawan tikus. Gue udah usaha tutupin semua, semoga kagak balik lagi!!

      Delete
  12. Replies
    1. Ayo melipir segera ke Taman Anggrek :)

      Delete
  13. kalo loe pake lem tikus, lem tikusnya sisinya itu loe timpa sama kursi atau apa gitu, jadi ga gerak2. soalnya biarpun ketangkep, seringkali dia bisa lepas gara2 dia gerak2 dan gigit2 barang2 dekat dia, jadinya bisa lepas.
    yang lucu bin ajaibnya, kadang cemilannya ga berbekas, tapi ga ketangkep sama sekali. kemanakah dia? diintip2, ternyata di dekat lem tikus itu ada ember, ada isi air sedikit. jadi tuh tikus sebelum makan tuh umpan, dia masuk ke ember, kan jadinya kakinya basah, terus dia mulai deh ambil tuh umpan. ga lengket le... ajaib yak? hehehe :)
    kadang ngeselin pake lem tikus.. belinya 15-16rb kalo ga salah, kadang dapetnya cuman 1 tikus kecil.. gede di ongkos.. kalo disuruh tarik tuh tikus biar lem nya bisa dipake lage, suaminya yang ogah... hehehe :)
    Gw pernah kesetrum le gara2 tikus. Tikusnya gigitin kabel listrik.. trus pas gw mo colok, gw kesetrum... hiksss ngeri banget deh..
    Biasanya udah ketangkep berapa kali, ntar ilang ya tapi ga lama ada lagi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kan nanya orang2 yang pake lem tikus ya Fun, rata2 tuh gagal!! Kalo gitu ngapain dia jual lem tikus ya kalo pada gagal semua. Ini lem gue taro di bawah sofa gak deket sama tiang atau barang lain kok. Tetep aja cookienya doang yg kesentuh dan tikusnya ga ada. Tikus ternyata cerdik ya.

      Gue sih berharap gak keliatan lagi sama sekali deh. Crossing fingers.

      Delete
  14. gua juga jijik banget ama tikus le... dulu dapur gua juga ada tikus, entah masuk darimana itu tikus... untungnya dapur gua kan ada pintunya, jadi itu tikus cuma muter2 di dapur doang... akhirnya pake racun tikus disempil ke ikan asin hahahaha... mati juga itu tikus... abis itu langsung dapurnya dibersihin semua... ampe hari ini sih ga ada tikus lagi, dan semoga ga ada deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tikus itu emang pinter banget deh. Gue juga super bingung dia masuk darimana. Chancenya sih kalo ada tetangga jorok, kita juga bisa kebagian tuh. Wah akhirnya mati ya tikus di tempat lu. Gue ga brani pake racun krn ga jelas matinya bakalan di mana. Semoga koloninya ngga ikut2an deh ya. Bikin puyeng aje.

      Delete
  15. aduuuuh.....bikin gua galau aja Le... Rumah gua lagi renov, dan akan full design interior... yg mn artinya yah semua nempel. Tp semua bahannya di anti rayap dulu sih.. gak tau nolong gak ngusir tikus. Hmmm.. kudu hambur2 kamper banyak nih.. Untung elu sharing nihm jd bisa berjaga2.. ntar gua tanya ah sama designernya. Selama ini gak concern mslh tikus.

    Gua baru tau JYSK ini dibacanya sesimple 'jis' :) Bulan lalu pas ke Denmark di dpn hotel kt nginap ada showroom nya JYSK ini. Sayang gua sampe hotel cuma beda 1 jam dari jam tutupnya toko dia. Gak puasssss bgt cuci matanya. tapi emang barangnya ciamik. Cuma smpt beli sarung2 bantal yg ada tulisan2nya. Haluuuuus bgt bahannya. Dan di sana harusnya lbh murah yah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga ngga nyangka loh soalnya itu tikus gue yakin banget baru ada dan udah hebat bisa nyari tempat persembunyian untuk naro makanan dan buang air. Ya sebenernya gak apa2 sih pake interior design semua. Mungkin perlu consider warna warna terang biar lebih keliatan kalau mau dibersihin.

      Ayo mampir JYSK sini aja dan langsung lengkapin yang belum sempet dibeli di Denmark hahaha.

      Delete
  16. Hiya! Jadi keinget sama film animasi ratatouie, yg pas awal awalnya si remy masih tinggal di pedesaan,...begitu ditembak-tembakin langit-langitnya sama si empunya rumah, langit-langitnya rubuh dan itu ternyata rumahnya keluarga tikus! Aaaaaaaa....(merinding disko).
    Semoga gak balik lagi yah tikusnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduhhh lu jangan nakut2in deh. Sekarang gue jadi curiga tikusnya itu sarang utamanya di ceiling. Cuma kan gue ga brani bongkarrr... amit2 deh kl sampe ada sekeluarga besar... huks.

      Delete
  17. Jadi gimana Le? Akhirnya tikusnya ketemu gak?

    Dari bbrp hari lalu aku baca2 tulisan tentang JYSK ini tapi baru di sini aku tau kalo dibacanya jis...hihihi..tks infonya Le :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tikusnya blm ketemu. Tapi aku harap ga usah ketemu dan hilang selamanya dari rumah. Jangan sampe kembali lagi.

      Aku jg baru tau bacanya gitu hahaha. Untung ikut acaranya kemarin ini jadi ngerti.

      Delete
  18. kayanya bagus n murah2 yah ci ini jysk, jadi pengen liat2 juga kalo mampir TA ah :D
    tikus emang hewan paling rese deh, sampe kabel komputer bisa digigit loh ama dia, bikin ribet org serumah.. huhu
    moga2 segera tewas dan ga balik2 lagi yah tikus2 dirumah cc :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intinya sih barang sesuai sama harga. Makanya dia bagi 3 jenis kualitas yang dibarengi dengan 3 step harga yang berbeda ya. Yang aku suka sih designnya sederhana cocok untuk di rumah mungil.

      Tikus itu menyebalkan dan menyebarkan penyakit. Adanya anak kecil di rumah jg bikin tambah was2.

      Delete
  19. Ih gue sekarang juga lagi perang sama tikus. Kalo di rumah gue come and go nih tikusnya. Sekarang ada lagi. Dulu kita bantai pake racun tikus, emang PR nyari bangkainya dimana. Tapi so far itu yang paling efektif. Pernah juga pake lem yang ada tempatnya itu, cuma dapet tikus kecil. Gue besok mau berburu racun tikus lagi, soalnya yang waktu itu gue beli di ACE gak mempan.

    Kalo di meja makan, semua makanan termasuk buah-buahan, roti, kalo malem harus masuk ke bawah tudung saji. Karena selain tikus, kalo malem cicak juga suka nyari makan di meja makan. Hiiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue udah liat tuh perangkap yg di Ace pake kayak pencekek karet. Ga tau bisa atau ngga tp mgkn lu bisa coba duluan Ngel hahaha...

      Gue sih makanan semua di kulkas kalo malem . Udah ga mau taro apa2 lagi di atas meja kecuali condiments.

      Delete
  20. Disini juga ada JYSK, tapi gatau kalo punya denmark kirain perusahaan lokal sini..hehe...harga2nya ga mahal2 juga disini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konsepnya dia memang affordable tapi tetep stylish ya. Gue jg baru tau soal JYSK ini. Kalo ga diundang jg pasti no clue hehehe.

      Delete
  21. Kalo saya perangnya sama Kecoaaaa!! Hih. Karena salah pilih furniture itu kecoa seneng banget sembunyi di balik furniture. maksud hati ngeborong itu JYSK tapi-tapi-tapi itu perabot di rumah pada dikemanainnn. Hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kecoa kayaknya bisa pake alat yg kayak sonar yg suara frekuensi tinggi itu Dan. Gue dipasangin sih di sini dan ga pernah keliatan kecoa. Tp tikus itu emang peer banget hahaha.

      Ya udah kl ada furniture lama yg ga kepake... dilego ganti yg baru hihi.

      Delete
  22. Gua pas serangan kutu itu pakai terminix le, lumayan tuh semua makhluk tak diinginkan lenyap termasuk semut, kaki seribu dan tikus. Beberapa bulan kemudian, sempat tikusnya mati di plafon, gua telpon komplen dan petugasnya datang lho buat ngambil dan cari cara buat tikus biar gak masuk ke plafon lagi. Terus mereka kan datang perbulan jadi bisa ngecek di mana aja jejak2 makhluk2 tsb.

    Gua beberapa kali ke JYSK tapi gak lihat yang harga price star tuh, rata2 lumayan mahal deh even itu perabotan kecil-kecil,. Kalau mahal gua komplen tapi kalau murah gua ragu juga *halah*, kapok pengalaman ranjang Denzel yang roboh dari informa. Itu mdf atau apaan bahannya, kalau dapat anak kayak anak monyet yang suka manjat-manjatin lemari mulu harus cari yang bahannya kuat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. At this moment ud telat deh pake terminix. Nanti aja dah kl pindah rumah br pake terminix. Di rumah nyokap sih ada tuh yg cek rutin anti rayap. Tp companynya beda, bukan terminix. Tp mirip2 gitu lah.

      Gue ketemu tuh si lemari price star. Sizenya mayan gede. Emang soal kualitas bikin deg2an. Makanya untungnya si JYSK ini ada 3 level barang. Dipilih kualitas based on harganya deh. Ada barang ada harga hahaha. Gue jg setuju ga semuanya murah.

      Delete
  23. JYSK nya kurang gede yaaa :)) Kurang puas kalau muter2 situ :D Semoga mereka buka di tempat yg gedean jadi pengunjung puas keliling2 :D

    Btw, kalau ngusir tikus biasanya di rumah pakai buah pengusir tikus Le, gw ga tau nama buah nya apa, tapi buahnya warnanya ijo bulet segede apel (gedean dikit) dan biasanya pohonnya tumbuh liar di pinggir2 kali. Dijamin tikus2 ga suka sama itu buah (selagi buahnya masih ijo ya.. kalo udah busuk kasiatnya udah ilang). :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Abisnya toko furniturenya di dalam mall sih ya. Jadi ga bisa maksimal hahaha. Pdhl untuk ukuran toko segitu, barangnya cukup banyak dan lengkap jg. Cuma kalo lebih gede lagi dan banyak displaynya makin asik ya.

      Buah apa itu? Gue gak tau buahnya. Apa buah dondong? Hehehe.

      Delete
  24. JYSK itu kapan buka di Medan ya hehehe. Sedih.....cuman bisa baca doang gak bisa main kesana kecuali pergi ke Jakarta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Request deh buat dibuka di mana2 hehehe. Kan pesaingnya aja ud ada di mana2 ya.

      Delete
  25. Setelah lama berselang dari blogpost ini, tikusnya balik lagi nggak? Semoga nggak. Dan semoga ada cara untuk borong barang2 JYSK. Amin. LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemaren baru beli jepitan doang Bu. Cara borongnya yang pertama kalo dapet hadiah dr JYSK hahaha.

      Delete
  26. Tikus emang merajalela ya.. Anjing - anjing peliharaan aku aja takut lho sama tikus-tikus itu.. Coba deh beli daun mint trus disebar diberbagai area, katanya bisa mengusir tikus.. aku pernah coba, beberapa hari aman ga ada gangguan tikus, eh tiba-tiba pagi-pagi minyak goreng tumpah 1 botol dan diduga pelakunya tikus yang balas dendam... Heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. So far tikusnya gak keliatan lagi. Semoga tetap begini ya seterusnya. Tikus ini pinternya ampun2 ya. Kagum sama tikus yg selalu cari cara buat escape.

      Delete