Tuesday, June 17, 2014

Orang Terngeyel Sedunia

Saya mau cerita alias bergosip, soal orang terngeyel dan ter-gak-mau-kalah di dunia yang pernah saya kenal. Orang tersebut adalah kerabat dekat saya sendiri, dan saya rasa nggak masalah juga saya ceritain di sini, sekedar untuk berbagi pengalaman, kalau ternyata ada memang banyak orang unik di dunia. Saya emang demen nyeritain yang unik-unik, dan ngga tau kenapa, setelah dibaca orang, ternyata saya nggak sendirian menemui orang-orang tipe seperti ini. Buktinya dari komen-komen pembaca, ehhh ternyata ada juga tipe-tipe manusia yang sama di belahan dunia yang berbeda (contohnya ya kasus si Omde kemarin hehe).

Si kerabat saya ini, kita singkat si K, adalah orang yang SANGAT BAIK yang saya kenal. Saya akui, orang ini kalau dimintakan bantuan, sangat cepat dan sigap dalam membantu. Tapi sayangnya, dia selalu berharap, kalau segala kebaikannya itu harus dibalas dengan kata-kata pujian, dan orang lain harus melakukan dan sependapat dengan apa yang dia mau. Pelan-pelan, orang-orang mulai menjauhi beliau, tidak ada orang lain yang mempunyai pandangan satu level yang bisa menjadi kawannya. Pada akhirnya, dia hanya bisa berteman dengan orang-orang yang bisa dia "beli", alias ngikut aja. Dan tau sendiri, sudah pasti secara level ekonomi, orang tersebut pasti di bawah dia. Buat orang-orang yang mempunyai harga diri, sudah sangat sulit untuk bisa berkawan dengannya, kecuali siap untuk dikata-katain setiap hari. 

Setiap hari update statusnya di FB, isinya itu nggak jauh-jauh dari:

1. Mengata-ngatain orang lain bahkan kenalannya, terkadang dengan kata kasar, sebagai contoh: sialan, haram, arogan, dll

2. Memuji-muji diri sendiri soal kebaikannya dan kemampuannya, misalnya dia habis naikin gaji karyawan, ngasih tau dia melakukan apa saja buat orang lain, ngasih tau kalau dia itu kaya, ngasih tau kalau dia itu pinter, dll

3. Menceritakan kesedihan dan hidupnya yang nelangsa, merasa tidak diperhatikan orang, mencari arti hidup.

Sebagai orang yang sangat dekat dengan si K ini, dari kecil saya sudah kenyang yang namanya dikata-katain dari saya kecil. Sebagai contoh, saya masih umur 6 tahun, kami pergi ke puncak untuk menginap di villa saya, kebetulan yang nyetir itu si K dan nyetirnya nggak enak banget sampai saya mual. Saya nyeletuk, 

"K, kok nyetirnya ngerem-ngerem melulu, aku jadi mual nih, kalau papa nyetir aku ngga mual." 

Dengan santai dia bisa jawab, 

"Soalnya gue bos, bapak lu sopir!"

Coba bayangin, anak umur 6 tahun digituin, bayangkan kalau ke orang dewasa dia akan berucap apa. Tapi karena saya sudah terbiasa, ya sudah, saya anggap angin lalu, bahkan sampai sekarang, kalau saya mau sakit hati, sudah bisa dari kapan-kapan, despite segala bantuan yang pernah diberikan. Faktanya, orang-orang lain, sudah banyak yang kabur dan menjauhi daripada terlibat masalah dengan beliau. Bahkan saya dinasehatkan oleh salah satu kenalan saya, "Sudahlah, mendingan jaga jarak saja." Tetapi buat saya, orang seperti ini sebenernya adalah orang yang butuh perhatian ekstra. Tetapi setiap kali saya mencoba untuk menyadarkan beliau akan perbuatannya yang menyakiti orang lain, yang ada saya yang malah dimaki. Seringkali saya merasa ingin menyerah menghadapi orang seperti ini, tetapi hati kecil ini kok rasanya masih tetap diliputi rasa kasihan.

Suatu hari, orang ini menulis di FB, yang intinya adalah, dia merasa tersentak, karena ada seorang kenalannya yang bilang kalau dia kasar. Dia bertanya, benarkah itu, dan mohon penjelasan dari orang yang mengenal dia. Jadilah saya hubungi dia via jalur pribadi, karena saya pikir, ada kesempatan yang baik dengan orang lainpun berani mengatakan kalau beliau sering kasar. Saya mencoba mencari kata-kata sebaik mungkin, dan saya bilang kepadanya kalau dia tidak boleh marah, karena dia sendiri yang meminta penjelasan. Kemudian dia tanggapi dengan bilang terima kasih, tolong ceritakan apa saja, terbuka saja, jangan stop komentar. Begitu saya ceritakan kenyataannya, yang ada dia bilang itu cuma emosi sesaat dan pasti orang-orang tersebut sebenarnya berterima kasih atas kebaikannya (ujung2nya balik lagi membanggakan diri sendiri). 

Dia juga bilang kalau dia itu ngatain orang karena dia jujur gak bisa basa basi, nggak seperti orang lain (lagi-lagi muji diri sendiri). Kemudian saya bilang, kalau gitu kenapa anda marah kalau orang lain berkata jujur kalau anda kasar, sementara anda mengatakan kalau anda berhak berkata kasar karena itu merupakan suatu kejujuran? Eh ujung-ujungnya si K bilang, kalau dia sudah membantu orang tersebut moral dan material, tapi kenapa orang tersebut ngatain dia kasar. (nahloh, kok ujung2nya jadi materi sih?) 

Bisa dilihat kan ya polanya di sini, kalau dia membantu orang tetapi somehow tidak ikhlas, dan dia ingin kalau orang sudah dibantu olehnya itu memuji-muji dia, dan menuruti apa yang dia mau. Kemudian saya terakhir bilang, kalau memang sudah membantu orang, ya ikhlas. Buang rasa sakit hati, mudah tersinggung, pamrih, nanti kita akan mendapat pahalanya. Tapi terus dibantah, dengan bilang pahala apaan? Kemudian dia malah ngatain saya mengintimidasi dia. Terus dia bilang, "Aku tidak akan minta apa-apa darimu, dari dulu, sekarang, apalagi yang akan datang. Kamu mau komen apapun, aku tetap akan berdiri tanpamu!" (Nah balik lagi kan jadi materi? Meminta apa2? Ngga nyambung banget. Kalau soal minta komen, padahal dia yang minta kan?).

Akhirnya saya sampai pada titik, di mana saya bilang kalau saya tidak akan komentar lagi. Padahal selama ini, kalau bisa dibilang, saya termasuk orang yang terdekat dengannya. Terakhir saya bilang, "K yang meminta saya komentar, dan berjanji tidak akan marah. Tetapi K tidak bisa menerima, malah berbalik bilang kalau aku mengintimidasi. Kalau K tidak bisa menerima keterbukaan orang lain, jangan berharap orang lain juga mau menerima dikata-katain oleh K dengan alasan 'karena aku terbuka apa adanya'. Gitu saja."

Setelah kejadian itu, dia masih sempat ngatain saya di FB dia. Sejak saat itu, dia mau tulis apa, saya tidak pernah tanggapi. Saya masih sangat sayang dan menghormati dia sampai sekarang, tetapi rasanya cukup dengan cara saya berkunjung dan bertemu dengannya secara langsung, menghargai dia sebagai orang yang saya tuakan. Tidak tau kenapa, sering terlintas di benak saya, saya masih ingin terus membantu dia untuk sadar, cuma rasanya cukup lewat doa. 

PS: Jadi inget Pemred Tabloid Obor Rakyat saat dia kepergok. Menurut dia, sebagai jurnalis, dia boleh menulis apa saja, itu OPINI dia. Padahal, ada satu kata yang harus dipegang teguh oleh seorang jurnalis (maupun oleh kita semua) yaitu ETIKA. Almost similar with my story?

40 comments:

  1. Emang manusia sifatnya ada yg aneh2 ya ci...aku malah kenal org yg ga pernah bersyukur...setiap kali tulis status mengeluh terus...cape juga kadang bacanya...Anyway, salut lho sama cici berani ngomong terang2an ke Mr. K...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih mending Rib, kalau dia mengeluh terus. Yang paling parah tuh kalau yang plin plan. Habis bersyukur muji Tuhan, tiba2 ngeluh ngata2in Tuhan.

      Saya berani kok Rib, asal beretika aja, secara jalur pribadi, tidak didepan orang banyak.

      Delete
  2. hehe kalo ga ada orang macam gini kan ga seru le.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya selain nambah seru, juga nambah sakit kepala hahaha.

      Delete
  3. Kadang dr org yg sifatnya begitu kita jd bisa belajar ya Ci, selalu acungin jempol buat Ci Lele yg bisa nyeritain beginian di blog hehehe aku kalo mau nulis yg ky gini selalu kebanyakan mikirnya, selain gk tll pinter milih kata2 buat ditulis, takutnya ntar yg baca jd punya penilaian lain ttg aku :D

    Tp ntar kapan2 pengen ditulis juga sih hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sebelum nulis, saya juga suka memikirkan penilaian orang sih. Tapi ada saat2 di mana saya merasa, biarin saja orang2 beropini berbeda soal saya, selama saya tidak merugikan dia hehe. Isu2 seperti ini memang sensitif, tetapi terkadang perlu dikeluarkan untuk berbagi, kali2 ada suggestion yg bisa didapat dari orang lain.

      Delete
  4. G kebetulan kayanya ga kenal org sangat mirip kaya gitu. Tapi klo ngeyelnya beda versi ya tentu ada.
    Temen sepantaran. Sering update status dan profile picture BB pake kata2 yg sepertinya lagi nyindir orang.
    Keras kepala ga bisa dibilangin, pokoknya semau gue aje. Klo dikasih masukkan ato pendapat pinter nge-twist nya gitu deeehh..

    Eeh jatoh2nya mirip juga yaa.. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Makanya Na, orang ngeyel gini kayaknya emang bawaan orok kali ya. Sulit banget berubahnya dan mendarah daging. Intinya sih semau gue.

      Delete
  5. Kemaren ini kepikiran mo nulis yg mirip2.. Tp akhirnya gw mikir lebih baek gw lupain drpd mikir negatif terus. Ada org2 yg berbuat baek tp pake ngeluh sampe lebay/minta pujian/imbalan, ada yg nawarin kebaikan trs ditolak eh malah marah... Hrsnya klo mau berbuat baek ga perlu ada embel2 ya :p cm bener Le klo org2 ky gini sebenernya butuh perhatian gitu & klo sifatnya sudah mendarah daging ya susah berubah(terutama yg ud berumur).

    Gw jg pasti milih menjauh/menghindar drpd ada konflik. Atau ya ngalah gitu, tp gw ga tahan klo hrs setuju ama hal2 yg ga bener(gatel pengen nyela) hahaha...yg lu lakuin ke si K dah bener menurut gw, tinggal doain aja terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang gue udah berusaha untuk cuek Nge, bukannya jaga jarak, tapi berusaha nggak terlalu involve. Kecuali sudah kelewatan menyangkut nama gue di depan umum. Itupun gue berusaha ga kepancing juga. Faktanya sebagian besar orang terutama orang2 terdekatnya justru sudah tau siapa yang bener dan tidak. Silence is golden in this case.

      Delete
  6. Gw ada 2 kenalan, kakak adik yg kayak2 gitu cuman gga separah yg elo ini. Mereka gga ngarepin balesan sih cuman yah kadang suka buat komentar yg ngerendahin orang dan muji2 diri sendiri gitu lho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang2 kayak gini pada insecure semua kali ye. Biarin deh asal kaga ganggu kita. Masalahnya kerabat gue ini kadang do personal attack jd bikin bete.

      Delete
  7. Weii parah juga yaa ci...pasti malas bgt dah deket2 ma nie org,loe termasuk sabar n baik loh ci msh mao nasehati tp kayakny klo udh habbit susah yaa d benerin dan umurny d atas loe yaa ci?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umurnya udah jelas jauhhhh di atas saya. Dan kayaknya udah bawaan dr jaman baheula kali ya. Gak ada yg mempan kalau nasihatin dia.

      Delete
  8. Kayanya aku jg kenal org kaya gitu ci.. cuma ya itu, krna merasa materi dia lebih banyak, jadi kayanya org lain hrs dengerin dy dl.. cuma aku ga deket jg sih..

    Aku salut sm ci leony, bisa tulis topik yg agak sensitif (ato emg sensitif ya?) Hehehe.. apalagi masih saudara jg kan.. kl aku sih, ga berani.. takut yg ak omongin baca blog aku trs aku d sensiin nanti.. hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sensitif banget. Sebelum post pun mikirnya berkali2. Tapi ya biarin aja deh, seandainya org tersebut baca, mungkin lbh bisa mengerti isi hati org lain yg suka dikata2in sama dia hehe.

      Delete
  9. Kalo gue sih udah males duluan sama orang kayak gitu. Nggak usah ditemenin, paling kalo ketemu cuma basa-basi aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Mau ngga mau hrs ketemu lah beberapa lama sekali. Tapi ya tiap kali ketemu kita bisa baik lagi. Asal lupain aja yang udah lewat.

      Delete
  10. wahhh hebat banget kamu le....masih sabar menghadapi orang seperti itu......memang sih sebenernya kasihan banget orang2 seperti itu pasti kurang perhatian, makanya dia mencari perhatian dengan cara begitu. Lama-lama sih capee juga yahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dari kasian sampe jadi dongkol. Mending dicuekin aja. Anehnya dia tuh blg ga pernah mnt bantuanku, padahal dr dulu kerjaannya mnt bantuanku terus, ga kenal waktu dan jarak.

      Delete
  11. Astaga ada ya orang kayak gitu ya ci >.<
    Tapi kalo uda dikomentarin masih tetap gitu, emang lebih baik biarin aja ci :)
    Kalo aku pasti uda aku hindarin, dr pd terjadi konflik haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejauh2nya mau dihindarin jg ngga bisa karena masih kerabat. Jadi palingan latih sumbu sabar, supaya tambah panjaaanggg...

      Delete
  12. salam kenal mba :) blogwalking
    boleh ikutan komen yaaa :D
    kalo menurut saya sih, si K itu over pede ya
    saking pede nya dia sampe ngga bisa nerima kekurangan dia sendiri
    duh moga2 nggak jadi oraang kayak gitu deh, amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, ngga kebayang kalau ada satu orang lagi seperti ini yang kukenal. Tapi ya memang manusia punya keunikan masing2. Anggap saja dia ini spesial.

      Delete
  13. K stands for koko ya le? hehehe...

    Orang kayak gini biasanya haus pengakuan, maunya dibilang sebagai orang paling baik sedunia dan orang paling benar sedunia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Lis. Aku ngga punya koko. Sebut K karena kerabat starts with K hehe. Kalo aku pny Koko ga mgkn seperti itu lah. Didikan orang tuaku ga mgkn seperti itu hehe.

      Delete
    2. pasti Kyu (paman) yaa, haha *kepo

      Delete
    3. Kan Kerabat or Keluarga. Itu depannya huruf K kan? Hehe.

      Delete
  14. harus banyak doain K tuh loe, secara yg lain udah jaga jarak jadi Tuhan emang kasih loe kesabaran buat mengemban tugas ini hihihihi

    soalnya org ky gr betulnya kasihan, makanya sibuk cari perhatian dgn segala cara yg mana cara itu dianggap diri dia hebat tapi buat org malah jd cemooh belaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Kayaknya emang gue lumayan mengemban tugas sih seperti yang elu bilang. Dipilih untuk melayani hehehe. Tema APP banget deh gue.

      Delete
  15. Gw mulutnya slebor Le, kalo ketemu orang yang macam gini..yok bensin bensin-an dan gw juga ga bakalan ngalah. - He eh bakal keliatan sama ga waras-nya sih, cuman gw suka banget nanggepin orang yang kayak gini dengan cara dia nanggepin orang. Kan biar dia berasa juga ga enaknya, dan bilang aja..itu kapn OPINI saya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Kalo sama elu mungkin udah bakalan perang kali ya El. Soalnya bukti nyata kalau orang lain juga gak ada yang tahan dan akhirnya menjauhi dia.

      Delete
  16. Nah ya gw juga heran sama orang yang suka nyampah di sosmed. Kan jadi menimbulkan pikiran negatif orang yang ngebaca ya. Biar kata lu jengkel ato apa, mbok ya jangan slalu disampahkan di sosial media, cukup disimpan sendiri (apalagi nih kalo ngeluhnya soal pasangannya sendiri, woottss masalah rumah tangga haram kali dicrita-crita kan di sosial media -_-' )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Yang itu lebih gawat lagi Teph! Itu yang lebih mengerikan. Ngumbar2 cinta berlebihan di socmed jg mengerikan loh Teph, bukan cuma ngumbar benci. Gue sering nemuin kenyataan yg jauh dr indahnya pemaparan di socmed. Huks.

      Delete
  17. Lucu bin aneh ini orang ci leony, katanya mnt pendapat tapi dikasih pendapat koq yah gitu. Tipe org ga bisa menerima komen yg ga sesuai sama kemauan dia
    Tapi tipe org kaya gini bisa jadi kesepian makanya dia curhat lwt sosmed jadi biar semua org tau yah ci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia kesepian Ren. Bikin status2 supaya dikomentari. Giliran komentarnya gak sesuai sama dia, lgsg dia marah dan maki2 orang. Puyeng dah.

      Delete
  18. Kasian sama tipe orang gini sebenernya karena kayak kurang perhatian gt yah, sampe mau bantuin orang tapi ada alesannya yaitu mau di puji dll. Tapi klo gw, udah di kasih tau baik" tapi maish di bantah terus dll, gw akan menjauh..
    Anak kecil dijawabin kayak gt pasti akan inget selamanya, kalau gw pastinya gak respek lagi sama orang kyk gtuh.. Masa ngatain orang tua kita, anggeplah dia mau bercanda tapii gak ke anak 6 tahun ci.. Semoga si K ini diberikan hidayah ya ci.. *ala sinetron ramadhan.. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha... gue juga berharap yang sama, dapet hidayah, at least SADAR deh kalau selama ini perkataannya itu suka menyakitkan orang lain. Repot kalau selama ini dia mikirnya bener terus. :(.

      Delete
  19. Salam kenal :)
    pas blogwalking, pas sedang puyeng ngadepin orang persis seperti yang Mbak Leony deskripsikan ini, pas nemu tulisan ini.
    Orang macam ini memang ada ya? hobinya mengata-ngatai orang, kalau dia sendiri dikatai (ngga usah dikatai deh, dikritik dikit aja), marah besar. Double standar: gw boleh nyakitin elo, tapi elo ngga boleh nyakitin gw (sedikitpun). Intinya: you're totally wrong, I'm totally right. Mendewakan materi, memuji yang memilikinya berlebih, dan merendahkan yang tak punya.
    Sampai sekarang ngga tahu cara ngadepinnya,kecuali menghindari saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok orang seperti itu. Makanya saya share di sini dan ternyata beneran ada orang lain juga kan yg sama hehehe. Ya udah yg penting kita doakan saja orang ini supaya dapat terbuka pikirannya, plus kita doa supaya sumbu sabar kita dipanjangkan.

      Delete