Thursday, April 10, 2014

Ketika Semangat Memilih

Kira-kira sepuluh hari sebelum pemilihan, saya dititipkan oleh pak satpam undangan untuk pemilu. Saya lihat jumlahnya ada 4, punya mertua, ipar, dan suami saya. Terus punya saya mana? Eh iya, ngomong-ngomong saya sekarang tinggal di eks tempat mertua. Mertua sudah pindah tapi KTPnya masih di alamat itu. Sementara saya dan suami sebenarnya KTPnya sudah di rumah baru (sebenernya gak baru sih, udah dibeli dari sebelum nikah, tapi sekarang kebetulan lagi dikontrak orang. Ribet ye? Haha. Ya saya anggep aja itu rumah baru deh).

Karena saya bingung saya bakalan nyoblos di mana, akhirnya teleponlah saya ke sekretaris RT rumah baru. Nah kata dia, nama saya nggak terdaftar di situ walaupun KTPnya sudah di situ. Berarti kemungkinan masih di alamat lama saya alias rumah mama. Saya masih berpikir positif kalau nanti saya bakalan dapat undangan. Nah, beberapa hari sebelum pemilu pas nanya ke mama, mama sudah dapat undangan, tapi undangan saya ngga ada dong! Tetot banget deh! Gara-gara itu, saya cek ke website KPU dengan memasukkan NIK, dan ternyata nggak ada juga nama saya! Jadi saya ini ibarat anak yang hilang atau mungkin sudah jadi siluman. Padahal pas pemilihan gubernur kemarin, dapat undangan loh.

Tapi karena hasrat ingin memilih masih bergelora, saya cari-cari info lewat teman-teman. Ada yang bilang tinggal datang antara jam 7-9 bawa copy KTP dan KK, lalu nanti jam 12 balik lagi. Lalu ada yang bilang daftar ke kelurahan dulu, dan ada kolom tanya jawab KPU malah dibilang tinggal datang satu jam sebelum tutup alias jam 12-an dengan bawa copy KTP dan KK untuk memilih.

Daripada mabok-mabok, akhirnya saya memilih untuk telepon langsung ke kelurahan untuk mendapatkan jawaban pasti. Dan ternyata... orang kelurahan NGGA TAU AJE GITU! Malah bingung sendiri dan nanya-nanya temennya. Karena dia takut ngasih jawaban yang salah, akhirnya dia kasih saya nomer telepon ketua Panitia Pemungutan Suara (PPS) untuk nanya info lebih lanjut. Teleponlah saya ke ketua PPS, dan dijawabnya "Dateng aja bu jam 6-7 pagi ke TPS, lalu daftar dulu. Tar jam 12 balik lagi buat nyoblos." WHAT? JAM 6 PAGI? zzzzz..... Padahal kan saya lagi seneng-seneng Pemilu libur bisa bangun siangan dikit. Tapi kalo jam 6 pagi udah kudu nyampe sono mah = lebih ngantuk daripada hari kerja atuh!

Pas hari H, saya gambling aja deh. Saya mau dateng jam 11-an siang, biar urusan rumah udah beres dulu, suami udah nyoblos, baru datang ke TPS yang di rumah baru. Yang penting saya juga udah pegang forum tanya jawab KPU yang bilang pokoknya kudu milihnya 1 jam sebelum ditutup. Jadi ya seenggaknya saya punya alasan kenapa saya datangnya jam segitu. Saya dianter sama suami ke TPS, dan pas sampai sana, ternyata banyak orang-orang berkerumun di bagian pendaftaran, termasuk seorang emak-emak yang protes gara-gara dia ngga dapat undangan, padahal suaminya dapat undangan dan sudah tinggal di area yang sama selama puluhan tahun. Lalu ada juga yang suami istri sama-sama nggak dapat undangan padahal dapat undangan pas pemilihan gubernur kemarin. Ada juga yang beneran udah dateng dari jam 7 pagi buat daftar, tapi kudu nunggu sampe jam 12 siang baru bisa nyoblos, dan setia nunggu dari pagi. Sampai pas gilliran dia dipanggil, orang-orang pada tepuk tangan kasih selamat. Intinya sih, administrasi DPT kali ini kacau balau, Bo!

Terus saya gimana dong? Walaupun rada bejubelan di meja pendaftaran dengan banyak orang emosi tingkat tinggi demi memilih, akhirnya saya saya bisa daftar juga. Karena rada lama, suami sampai tinggal dulu buat beli bakmi dan bakso goreng di Pesanggrahan. Nah, pas nunggu lama itu, saya jadi ngobrol-ngobrol dan mendengar dari warga, bagaimana mereka, walaupun tidak terdaftar dan rada ribet, mereka tetap mau menggunakan hak pilih. Beberapa dari mereka bahkan ngaku, dulu rada nggak peduli sama pemilu karena merasa suara mereka ngga penting. Tapi gara-gara kena efek pemilihan gubernur kemarin, dan merasa suara mereka mulai memberikan pengaruh, mereka bela-belain untuk antri walaupun cuaca panas dan pake adu urat dulu dengan petugas admin. Saya rasa orang-orang berumur dan mapan seperti om-om dan tante-tante itu tidak terpengaruh oleh promosi diskon atau gratisan karena telah memilih, tetapi benar-benar menunjukkan kepeduliannya kepada negara ini. Salut! Demokrasi kita sepertinya dan mudah-mudahan menuju ke arah yang lebih baik.

Terus saya milih apa dong? KASIH TAU GAK YAAAA? Ya nggak lah hihihi... Kan Pemilu itu harus LUBER -> Langsung, Umum, BEbas, dan Rahasia. Jadi rahasia aja ya hihihihi... Yang jelas, saya juga bingung pas milih, apalagi sehari sebelum pemilihan, website-website rekomendasi itu pada hang semua. Tapi dibawa aja dalam doa sebelum nyoblos, supaya negara ini jadi lebih baik. Semoga nanti pas pemilihan presiden, saya ngga bingung lagi dan dengan yakin nyoblos orang yang figurnya bisa membawa Indonesia menjadi lebih baik.

Eh iya, update dikit, tetangga saya yang tadinya mobilnya tiga biji dilapisin stiker partai dengan gambar mukanya segede apa tau itu, pagi ini resmi nyopot seluruh stickernya. Entahlah dia menang atau kalah hihihi.

Inti tulisan ini apa? Saya ingin, semua orang berusaha menggunakan hak pilihnya dengan baik dan semangat. Kita ini harus bangga dan bahagia, kita punya hak untuk memilih. Kita merdeka untuk memilih, dan itu berkat yang luar biasa dari Tuhan. Nah buat yang sudah punya KTP di daerah domisili tetapi belum terdaftar, gimana caranya? Kemarin ini saya ngobrol lagi sedikit dengan PPS, dan diterangkan.

1. Pergilah ke Kelurahan yang sesuai dengan KTP kita di daerah tersebut, lalu daftarkan diri kita. Jangan lupa minta tanda bukti kalau kita sudah mendaftar.

2. Seharusnya nanti kita akan menerima undangan. Kalau sampai tidak dapat undangan, kita bisa datang dan langsung bawa tanda buktinya, supaya tidak perlu antri dan nyoblos di atas jam 12 siang.

Gitu aja sih. Kali-kali berguna untuk memilih presiden kita nanti.

PS: Berdasarkan hasil quick count Kompas, Kamis, 10 April 2014 pukul 10 pagi, posisinya sebagai berikut (Plus komentar ga penting dr Jeng Lele).

1. PDI-P: 19.24% - As expected, tapi kayaknya rada kurang "tebal" menangnya dibandingkan harapan awal.
2. Golkar: 15.03% - Jujur aja saya kaget masih setinggi ini! Lapindo oh Lapindo.
3. Gerindra: 11.75% - Padahal kalau si Prabowo gak kebakaran jenggot pas Jokowi dijadiin ca-capres, mungkin bisa lebih tinggi nih.
4. Demokrat: 9.42% - Siap-siap pak EsBeYe, kasus Centurynya yuk mari!
5. PKB: 9.13% - Basisnya masih kuat. Moga-moga pak JK bisa berandil banyak untuk Indonesia ke depannya. And please, Bang Rhoma... sadarlah.
6.  PAN: 7.49% - Maaf ya Pak Hatta, walaupun nanti koalisi sama besan, tetep nggak bisa nyentuh 20 persen.
7. PKS: 6.99% - Salahkan semua pada Sapi dan poligami! Jujur, masih lumayan perolehan suaranya.
8. Nasdem: 6.7% - Lumayan buat partai baru, artinya ada harapan untuk generasi muda.
9. PPP: 6.7% - Kira-kira Angel Lelga kepilih gak ya? Ga kebayang bakalan ada Atut level KW.
10. Hanura: 5.1% - Kasian deh Pak Win dan terutama Pak HT, deklarasi duluan, gembar gembor abis-abisan pake media punya sendiri, kayaknya cukup mentok jadi PresDir stasiun TV aja.
11. PBB: 1.5% - Mayan lah pak Yusril, bisa rame-ramein.
12. PKPI: 0,94% - Makanya Pak Sutiyoso, lain kali kalo milih caleg jangan artis semua hihihi.

36 comments:

  1. aku juga gak dapeeet, pdhl pemilihan gubernur jabar dapet..
    tp gak nyoblos juga siy hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... jadi tetep ngga nyoblos ya? Ayo nanti pilpres harus nyoblos yooo!

      Delete
  2. eh iya salam kenal mbak :) aku prita, selama ini jd silent reader :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga! Makasih udah gak silent lagi :)

      Delete
  3. Perhitungan quick count-nya lumayan, hihihi..
    Saya jadi ikutan terharu, kayaknya mulai banyak orang yang peduli sama pemilu, dan jumlah golput perlahan-lahan juga berkurang. Berarti sudah makin banyak warga negara kita yang kepingin (makin) melek terhadap politik.

    Saya tadinya betul-betul ngira Wiranto bakalan nyapres lho, karena saya udah bosen denger iklannya bolak-balik wara-wiri di MNC TV. Tapi mungkin orang Indo jadi males milih Hanura karena bosen denger iklannya terus, hihihi.. Memang sesuatu yang memapar terlalu sering itu malah jadi berakibat tidak baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiranto kan emang udah nyapres Vic. Tapi sayangnya dia baru Ca-Capres aja tuh. Blum bisa nyapres beneran. Rugi bandar habis2an deh hehehehe. Mungkin kalau si HT masih ikut Nasdem, bisa beda lagi hasilnya. Masyarakat udah pinteran sekarang. Ambil uangnya, tapi jangan coblos partainya.

      Delete
  4. Lho, Nomer 3 itu di nomer 7 ya ?
    Kirain tiga besar.
    Soalnya para simpatisannya di fesbuk ku kayaknya pada nulis heboh banget statusnya Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang fanatik emang gila2an kalo di soc-med. Tapi emangnya orang cuma nangkring di soc-med doang hahaha. Parah sih emang Ndah. Wong bini 4 aja masih dianggep ngikutin sunnah rasul.

      Delete
  5. jadi penasaran si tetangga dengan 3 mobil sticker dr partai mana dan siapa dia.. huehehe
    btw numpang ngakak angel lelga atut kw.. wkwk.. secara dia kan penggemar hermes ceritanya.. hueehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, partainya si Prabowo tuh :) Sesama penggemar Hermes dan muka kinclong tarikan donk.

      Delete
  6. Lol baca komennya Jeng Lele... Iyah, paling kasian sama pasangan WIN - HT, paling banyak iklannya di media sendiri, bikin program acara ini itu, tapi suaranya hanya segitu, ak kira bisah lebih besar loh.. duh, PKB lebih ngebanggain rhoma effect karena suaranya terangkat.... Err serem juga kalau ada ratu atut KW yah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. PKB tuh kayaknya namanya masih bagus gara2 Gus Dur kali hahaha. Gile bener kalo Rhoma effect hihihi. Atau bisa jg karena mereka capresin Jusuf Kalla.

      Delete
  7. Aahahaha komen PKPI nya kocak :)) Nasdem juga banyak Artis kan Le.

    Gw sebenernay semangat ikutan pemilu kali ini, cuma sayangnya banyakj caleg2 yang ga gua kenal / ga ta u visi misi nya. Misalnya nih kemarin di Gading gw liat ada spanduk Ade Royali dengan tagline : "pernah duet sama Benyamin Sueb". gua yg baca lsg "so whatttt" :))) Ga penting lu mau artis ato bukan, yg gw butuh kerja nyatanya.

    Golkar ... gw jg heran ni kenapa tinggi bgt. Apa semua orang lupa sma lapindo ya ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nasdem banyak artis, tapi banyak jg cendekia mudanya. Tapi masalahnya karena partai baru jadi blm terlalu jelas kali ye. Selain itu internalnya aja ada konflik kan, yg bikin HT pindah ke Hanura. Btw, itu spanduk Ida Royani! HIhihhihi.. Dia duet sama Benyamin banyak tuh. Eh ujan gerimis ajeee.... ikan teri diasininnnn....

      Delete
  8. kayaknya orang2 yg milih gerindra lebih banyak karena pengaruh ahok, bukan prabowo... dan gua juga kaget kenapa golkar bisa di posisi dua... efek teddy bear mungkin hahahaha...

    btw, si suami juga namanya ga kecatet loh di TPSnya dia... padahal KTPnya belom berubah, pindah ke rumah gua juga baru 5 bulan yg lalu... untung kita dateng jam stg 12an, jadi nunggunya ga gitu lama...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Efek JK di Indonesia Timur sih Mel. Golkar kuat banget kalo di Indonesia Timur karena sosok JK. Iya Mel, yang penting diniatin untuk nyoblos, pasti kesampean.

      Delete
  9. kayak laki gw tuh, niat banget seminggu sebelom pemilu dateng pagi2 ke kelurahan. di kelurahan disuru telp org KPU, trus email2an deh sm si bapak KPU utk di daftarin sebagai DPK. Cuman sayangnya org indo banyakan males duluan kalo disuruh ke kelurahan, padahal sekarang prosesnya cepet loh, udah gak berbelit2 lagi kayak dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Sejak Jokowi sekarang ga ribet lagi urusan sama kelurahan, dan ga banyak salam tempelan. Asik kan? Hihihi... Tinggal kita niat atau ngga.

      Delete
  10. komen2nya paling oke Le.. menghiburrr hahaha

    Nah yg unexpected buat gw ya si Golkar, kok bisa dia di nomer 2 ya, emang masih ada ya yg milih dia? apa bagusnya teddy bearnya? *mulai ngasal* hahaha pokonya gw masi terheran2 deh.. kok bisa di no 2

    Dan yg unexpected juga (in bad way) ya pasangan WIN HT. HT ini bapaknya temen gw, jadi rada2 kasian aja sih. Sebenernya dari dulu gw agak menyayangkan keputusannya masuk politik, tapi yah perhaps he has strong reason behind..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, komen-komen ngasal yang terlintas di kepala Tep. Golkar basisnya memang kuat di Indonesia Timur terutama karena JK sih. JK itu kuat banget pengaruhnya.

      Si HT ini sebenernya gue bingung kenapa sih ya, apa gak puas dengan yang dimiliki sekarang? Susah kalau orang sudah mulai keliatan serakah Tep. Jadinya malah backfire buat dia. Kemudian dia jg milih partner yg menurut gue gak sesuai.

      Delete
  11. Hahaha iya lho bener tuh aku juga ngerasa rugi kalo gk nyoblos kemarenan, meskipun calegnya gk ada yg kenal hihihihi yg penting akik gk golput, moga2 sih yg kita pilih kemaren bener2 bisa pegang amanah rakyat ya Ci :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru loh dateng ke TPS dan ngeliat antusiasme warga. Beda aja gitu, terasa sejak mulai pemilihan gubernur kemarin.

      Delete
  12. wah bener2 niat ya ny... akhirnya bisa nyoblos juga. hehehe.
    gua pada gak tau caleg2nya juga... tapi nyoblos juga sih... berbekal kira2 aja. hahaha. tapi pas gua ngasih tau bokap gua, ternyata pilihan gua bener. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue bawa doa aja deh pas mo milih. Semoga bener semua dan bisa membawa kebaikan buat negara ini. Iya, asal diniatin bisa deh. Yang penting kita ikutin aturannya.

      Delete
  13. wakaka asli baca komenter lu utk perolehan angka parpolnya kocak abis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komentar ngasal Lim. Buat rame2in hihihi. Cape baca analisa di koran.

      Delete
  14. dengan segala kekurangannya, pemilu kemarin itu bagus krn ngebolehin org datang pake ktp dan nyoblos, kalo pas pemilihan gubernur malah ga boleh pake ktp doang. soal pemilu ini banyak yg bela2in datang, emang bagus ya...tampaknya pada lebih peduli ke pentingnya ikut pemilu dibanding yg dulu2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Nov. Aku seneng kepedulian bangsa ini meningkat. Kayaknya pada trauma akan pilihan yang salah di pemilu sebelumnya.

      Delete
  15. HT juara donk, tapi bukan di pemilu, melainkan panasonic award, itupun acara bikinan dia sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyus?? Menang Panasonic Award buat acara apaan? Itu acara kan emang identik sama RCTI banget.

      Delete
  16. Leleee!
    Sama banget dirumah mama kmrn juga gitu, orang yang tua2 itu yang tadinya keliatan cuek eh skrg mau bersusah2 buat milih loh.. aku jadi semangat semoga Indonesia benar2 bangkit!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bangkit dan semoga pilihan warga negara kita ini nggak salah ya. Rada traumatik juga milih pemimpin yang error pas lima tahun lalu.

      Delete
  17. semoga Indonesia berubah jadi lebih baik ya :)

    Gue ikut ngerasain diskon di Blitz tapi gue gak tau sebenernya kalo ada diskon jadi gue sempet heran kenapa Blitz rame banget hari itu, ternyata oh ternyata ada diskon ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwahaha.. gue aja br tau ada diskonan nonton loh. Maklum deh udah dr sejak lebaran lalu gue kagak ke bioskop. Kacian deh gue hihi. Tp salut dengan para pengusaha yg mendukung pemilu dgn kasih2 diskon. Jadi antusiasme warga ikut terbangun.

      Delete
  18. Gue nyoblos ngantri aja 2 jam dong, tapi ya dijabanin lah deh Indonesia yang lebih baik ya. Gue juga nggak dapet undangannya gue bawa KTP gue aja, udah cek di website sih kalo gue dan suami terdaftar, tau nggak ternyata undangan gue udah ada di TPS. Emang ketua RT gue itu payah deh, males banget bagi-bagiin undangan pemilih, PBB juga harus kita yang uber-uber, padahal dari orang Kelurahan udah dikasih dari kapan tau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... kalau elu lain lagi ya, gara2 Pak RT males. At least elu terdaftar deh ya, jadi bisa cek ke TPS kalau ada undangannya. Soal PBB, gue juga biasanya ngambil lgsg di kelurahan. Kalau ngarep pak RT yg nganterin, suka luamaaa....

      Delete