Tuesday, April 01, 2014

Dipilih Dipilih Dipilih

Sekarang ini di mana-mana lagi rame ngomongin soal Pemilu. Apalagi itu poster-poster dan spanduk bikin sakit mata semua. Apalagi yang ditancep di pohon dan ditempel di dinding-dinding alias ngotorin, gak bakalan saya coblos! Cuih merusak lingkungan. Gimana saya mau nyoblos? Kenal aja kagak. Sepak terjangnya buat lingkungan di sekitar saya juga nggak.

Kemarin sama temen-temen di WA sempet membahas, trend website-website yang memberikan rujukan siapa kandidat yang bersih untuk kita coblos sebagai anggota legislatif. Tapi  semakin lama kok semakin banyak saja jenis websitenya. Pagi ini saja saya membuka halaman Facebook, sudah tambah lagi jenis website pemberi rujukan itu. Apakah isinya sama? Ya tentu tidak. Bisa saja kan website-website tersebut juga merupakan website pesanan. Jujur sampai sekarang saya masih bingung harus memilih yang mana dan belum ada satupun calon yang menurut saya benar-benar bisa membuat hati saya tergugah.

Yang menarik itu, justru bagaimana para caleg-caleg ini berkampanye dadakan selama masa pemilihan. Sebelumnya, kemane aje Bang? Kemane aje Neng? Contoh tetangga saya, dia terdaftar jadi caleg di salah satu partai besar yang namanya lagi gadang gara-gara pemimpinnya ngaku turunan Pangeran Diponegoro. Tiap hari saya melihat 3 mobilnya diparkir, lengkap ditempeli sticker sebodi mobil dengan tampang dirinya dan tulisan coblos nomer sekian dari partai sekian. Tetapi sesungguhnya, saya penasaran, apa kontribusi dia di lingkungan tempat tinggal saya? NOL! Sebelum ini bahkan sayapun tidak mengenal namanya. Apa pernah dia peduli untuk mengaspali jalanan atau memperbaiki trotoar, atau apa lah, yang memajukan lingkungan sekitarnya? Rasanya nggak tuh.

Nah, itu baru yang dapilnya sama dengan tempat tinggalnya. Bagaimana dengan yang dapilnya itu jauh banget dari tempat tinggalnya? Contoh, saya punya teman, kaya buanget, sekarang jadi caleg di dapil di Sumatera sana, di bawah sebuah partai baru yang katanya nomer satu. Padahal, orangnya mah kerjaannya eksis di Jakarta. Hidupnya gaya sosialite tingkat wahid dan kemana-mana pake barang branded dari ujung rambut sampai ujung kaki, belum lagi ada pesawat pribadi. Terus kita berharap, dia mau tinggal di Sumatera dan mewakili masyarakat sana?

Contoh anyar lagi si artis seksi Angel Lelga, dapilnya di Jawa Tengah. Sekarang mendadak berpenampilan Islami dengan atribut hijau. Tapi ya tuh orang apa bener mau eksis di Jawa Tengah? Apa mau meninggalkan keglamoran dan kelap kelip lampu di kota Jakarta? Mana janji-janjinya, ya ampunnn... bilangnya mau memajukan perekonomian daerah? Emangnya dia ada pengetahuan ekonomi dari mana? (Wong katanya jadi caleg cuma lantaran kenal dan nyambung sama ketua partai...).

Jadi gimana dong cara kita memilih caleg? Berdasarkan diskusi dengan teman-teman dan juga pendapat pribadi, mendingan kita cari yang:

1. Orangnya bener-bener berpengaruh di lingkungan kita dan memberikan dampak positif pada lingkungan sekitar kita. Kalau dia adalah RT atau RW kamu yang selama ini MELAYANI masyarakat dengan sungguh-sungguh, pilihlah dia.

2. Selama ini terkenal lurus, nggak kawin melulu (lirik para anggota partai kasus sapi itu tuh...), ataupun punya simpanan, bisa membimbing keluarganya menjadi sakinah, mawadah, warokmah. Kalau bimbing keluarga aja gak becus, gimana mau mewakili rakyat toh?

3. Hidupnya nggak berlebihan dan suka pameran. Kalau gayanya berlebihan tapi masih bisa kasih yang berlebih lagi buat rakyat ya ngga apa-apa, toh memang banyak caleg yang dari sananya sudah kaya karena punya usaha. Tetapi kalau jadi caleg cuma supaya lebih kaya, ya itu yang ribet --> justru ini motif utamanya. Cape deh.

4. Keluarganya nggak serakah dan ikut campur urusan si caleg. Kalau mau jadi caleg cuma buat jadi preman sih, mending pergi aja deh. (lirik anggota partai kuning yang berani-beraninya nyalonin sekian banyak anggota keluarganya untuk kesekian kalinya demi mempertahankan dinasti di daerah Banten)

5. Orangnya bener-bener berada di dapilnya! Jangan cuma pasang nama dan atribut keartisan cuma supaya partai tersebut bisa berkuasa yah. Udah BASI! Belum lagi ada caleg yang sampai ngasih tau kalau dia bapaknya atau saudaranya artis cuma supaya kepilih. Lebih basi lagi!

Ada yang mau nambah lagi kriterianya? Terus coba kalo menurut kamu siapa yang bagus buat Dapil Jakarta Barat dan Jakarta Timur (soalnya pas saya nanya Pak RT, kemungkinan saya masih nyoblos di tempat lama), boleh dong kasih tau saya di kolom komen, beserta alasan-alasannya. Mumpung masih ada semingguan buat berkontemplasi nih!

48 comments:

  1. pas bgt lu posting soal ini, semalam gw baru nonton youtube wawancara si angel lelga di mata najwa.
    ditanya apa dijawab apa. ga nyambung bgt. capede.

    bener2 gw bingung mau pilih parpol mana. kayaknya mau golput saja. gw colok semua partai biar angus kertas suaranya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Lim, dateng aja buat nyoblos, yang penting menunjukkan kita peduli. Kalo perlu kawal terus surat suara sampai ke tempat penghitungan (KURANG KERJAAN BENER hahahaha). Tapi kata suami, mestinya pemilu tahun ini bener-bener ketat pengawalannya kalau di kota-kota besar. Entahlah kalau di kampung2.

      Delete
  2. topik loe berat aje...gw juga bingung milih siapa mana muka yg dipasang gw liatnya aja sebel hahahhaa...apalagi kl kampanye bayar ojek goban per orang bikin tambah ilfil *curcol gara2 mau anter ngeles eh macet gara2 partai putih mantan kota ini tentu aja gak bakal milih dia ye mukanya aja doyan cewe dulu nih kl dia lg kegiatan ada 1 ruang khusus dia sama cewe alasannya istrinya udah gak bisa ngelayani? hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak sih topik gue berat? Gue sudah berusaha menjadikannya seringan mungkin loh! Hihihi... Btw, lu ngomong partai putih tuh yg mane sih? Bingung gue...

      Delete
  3. Hai lee salam kenaal.
    Bener kata ce Feli nya.. topiknya berat hahahaha.
    Kalo gw d rmh malah dibikin bercandaan ni..
    Kalo mama mertua milih rhoma irama, kalo misua pilih farhat. kalo gw disuruh milih si gue milih kertas putih dah hahaha *golput * org calonnya kagak ada yg bener gtu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga!! Pilih yang rumahnya deket aja sama elu deh, terus yang bener2 janjinya buat lingkungan sekitarlu (kalo ada) hihihi... Kali nanti ada ngaruhnya.

      Delete
  4. eh gua udah nyoblos lho weekend kemaren! walaupun rada2 cap cip cup abis gua gak tau caleg2nya ny. huahahaha. tapi yang penting gua gak golput nih taun ini. biasanya selalu golput :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. gpp cap cip cup kalo pake doa dulu kan kali2 aja dikasih "pencerahan" dikit Man, biar kagak ngaco. Hidup Non-Golput!

      Delete
  5. kayanya pemilihan kali ini banyak yg bingung mau milih siapa ya secara gak kenal juga dengan para calonnya...yg penting tgl 9 nanti libur kan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang konyol itu, gue libur, tapi kudu ke rumah nyokap buat nyoblos. CAPE DEH!

      Delete
  6. gua juga ga ada bayangan le mau pilih sapa hahahaha... dan sama kayak lu, yg mukanya terpampang di tembok2, pohon2, ato tiang2 listrik...ga akan gua pilih hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, belum apa-apa udah merusak lingkungan, emang ga pantes diperjuangkan yah.

      Delete
  7. Duh lei, gue juga bingung mau pilih siapa pas besok pemilu. Gak ada yang kenal blaaass..

    Mau golput sayang, capcipcup juga gimana? ah sudahlaah liat besok sajaa... >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bertapa dulu Re, minta ilham!

      Delete
  8. Lu mulai menjiwai peran bu guru, kalau nerangin pakai poin sampai jelas. Sayangnya nih murid minta dilempar kapur haha alias ga mudeng beneran mau milih siapa. Sori ya komennya gak membantu. Kalau sampai udah hopeless, mungkin kalau jadi elu gw akan samperin si tetangga dan tanya, "kalau Bapak terpilih apa yang bisa Bapak lakukan untuk lingkungan kita?".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... Gue aja yang ngasih poin-poin masih tetep ga tau milih siapa, apalagi muridnya! Tapi hari gini kan murid-murid juga banyak yang jago, dan bisa membantu gurunya nih hihi. Gimana gue mau nyamperin tetangga? Batang hidungnya aja jarang terlihat.

      Delete
  9. Duh, gw pun bingung soal caleg ini, Le.
    Dari yang muke baek-baek sampe yang dari muke aja udah ketauan kalo penjahat kelamin, semua perasaan kagak ada yang beres.
    Apa gw udah apatis aja ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muka gatelan ya Ndah? Huahahhaha... Gue juga apatis dan wajar kok apatis. So far belum pernah gue ada liat caleg yang berjuang mati-matian demi kepentingan rakyat. Semuanya rata2 mau kursi buat ngejar setoran.

      Delete
  10. halo leony, jadi kepengen komen lagi
    kalo kata temen saya mending pilih caleg emang drpd partai, trs kalo bingung bisa liat caleg2 itu disini
    http://www.jariungu.com/
    semoga ada yg berkenan :D
    kemaren jg sempet bingung mo pilih siapa secara masuk dapil 2 dki klo lagi d LN hiks.tapi berhubung udah sempet bantuin masukin ribuan kertas suara ke amplop di kbri kok jadi sayang kalo ga milih hahaha
    dan jadi cari info caleg di sini http://www.diasporamemilih.com/ dan tetep bingung heuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah yuk milih! Tapi terus terang mau baca web manapun, eike tetep bingungggg...

      Delete
  11. Aku kayaknya kalo untuk caleg mo golput aja deh..hihihihi...ya abis, gak tau juga mo pilih yang mana. Orangnya gak kenal. Partainya juga..yah udah pada tau lah, kayak mana sih partai2 di negara ini...malesin! Udah gitu, sampe sekarang masih bingung juga, apa sbnrnya kontribusi para anggota dewan ini sama rakyatnya...makanya, aku jadi malas mikirin siapa yang mo dipilih. Pas pilpres keknya baru aku bakal milih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan golput Lis, bolongin aja tuh kertas biar gak sah, tapi kepake kertasnya. Nah itu juga jadi pertanyaan gue. Apa sih kontribusi bapak ibu di DPR itu. Meeting aja katanya kurang dari 30 persen yang hadir.

      Delete
  12. hai2.. salam kenal. selama ini jadi silent reader.. tapi topik ttg ini bikin pengen ikutan comment.
    kalo menurut gue kali ini jgan sampai golput. soalnya dibanding periode2 lalu yang calon2nya amat ga jelas dan harapan negara maju kecil banget karena bener2 ga pernah denger ada yang berprestasi dan 'kerja' beneran.

    kalo sekarang uda mulai banyak pemimpin muda yang menonjol dan berprestasi jadi kayaknya harapan negara maju lebih besar. jadi jangan sampe golput.

    apalagi berita2 ada yg blg partai kuning itu menurut survey no 1. kebayang kan kalo si partai kuning itu yang menang? bisa makin kelelep jakarta kek kasus lapindo. hehe

    klo buat caleg sepertinya setelah pilah pilih keknya jaktim partai merah, caleg no 1 paling jelas ya. Anak yang punya hotel terkenal di Jakarta. setidaknya bidang dia uda jelas pariwisata. yang pasti jangan sampai no 3. sepertinya banyak berita miring ttg dia..

    HTH

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pemimpin muda ini memang banyak yang lumayan seger-seger. Sayangnya masih banyak juga yang tujuannya masih sama yaitu makin memperkaya diri. Intinya sih kayaknya jangan milih yang usianya uzur ya. Sebaiknya di usia produktif dan kalau bisa background pendidikan juga tinggi dan berasal dari orang yang juga udah kaya dari sononya. Biar ngga kaget dan makin serakah hihihi.

      Delete
  13. Gue sih udah pasti nggak milih partai yang berbasis agama. Yang lainnya belom tau, masih dipelajari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhinneka tunggal ika tapi masih pake background agama segala. Cape yah Indonesia masih begini-begini aja. Btw, di daerah sini, banyak banget loh caleg yg chinese tapi sayangnya tetep aja masih pasang2 poster di tembok dan pantek di pohon.

      Delete
  14. Pemilu legislatif ini memang ibaratnya choosing the lesser evil.. Semuanya evil, cuma milih yang mendingan aja.

    Efek gak langsung terhadap negara: buang-buang duit (yang nantinya jadi target balik modal setelah terpilih), saingan antar caleg dari saling menjelekkan sampai bunuh-bunuhan di daerah, negara yang kurang diperhatiin sama pimpinan karena semua sibuk pemilu, ekonomi yang "on-hold" karena investors lagi wait-and-see, kota yang jadi kotor sama props partai, dan foto-foto muka jelek caleg bertebaran di berbagai billboard

    Ngomong-ngomong soal muka jelek caleg, mereka mengumbar duit sebanyak-banyaknya buat terpilih tapi ngga ngebudgetin buat photo editor professional yang ngga ngedit ngasal dari foto kecil di blowup gede2 buat di billboard/spanduk besar.. jadinya burem.. goblok dah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini suamiku ikut nimbrung juga huahahahah... Bener banget. Negara ini udah auto pilot beneran. Yang ada tambah ancur2an karena pemimpinnya cuma mikirin diri sendiri plus keluarganya, memperkaya diri sebanyak-banyaknya. Gak salah banyak mantan caleg yg gagal akhirnya pada jadi kena gangguan jiwa bahkan bunuh diri. Udah habis2an soalnya duitnya buat sogok sana sini.

      Delete
  15. aduhh..gue juga bingung pilih yang mana. gue golput aja dah. sama kayak limy, colok colok biar kertas suaranya ga kepake sama pihak yg kepengen curang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan sih pengawasan kali ini lebih ketat ya Tia, biar kagak ada surat suara yg disalahgunakan.

      Delete
  16. gue masi bingung pilihannya apa aja sih?? udah lama pisan gw ga nonton tv, sibuk ama bayik. barusan gw klik www.jariungu.com, kok daerah gw jawa tengah, tapi calegnya pilihannya dari jabar smua?

    sebenernya gw kadang mikir, pemilu di indo ini aga ribet, terlalu banyak partai, dan ngabisin begitu besar dana buat kampanye. Milyatan kali yaa.. Yang bikin miris, klo mereka bagi2 duit buat beli suara. Trus pada ke makam pahlawan nasional minta restu gitu. Hweehhh ini mereka motivasinya pengen makmurin rakyat apa cuma pengen menang sik?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue yang kadang-kadang nonton tivi aja bingung!! Sekarang cape tiap nonton tivi iklannya partai melulu. Janji-janjiiiiii semuaaa. Malah kalo baca berita ada jurkam yang bilang kalau coblos partai dia bakalan nambah pahala. EMANGNYE ENTE NABI KALI? hiahiahaiha... Dana kampanye rasanya lebih dari miliaran semata. Ratusan miliar deh pasti.

      Delete
    2. nah ya gitu deh daripada duit kampanye dibuang sia-sia, mbok ya dikurangin gitu pilihannya ya. Selaen hemat, kan jd ga bingung milihnya wkwkwkwk

      Delete
    3. Kalo dikurangin pilihannya sih oke aja, asal jangan balik ke jaman orba deh. Pilihannya cuma 3 dan ud ketauan siapa yg menang.

      Delete
  17. eh sori ternyata klo diklik2 kanan terus, ada yg dr jawa tengah hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... Tetep aja bingung kan walaupun udah liat itu?

      Delete
  18. hahahaha kalo kata suami gw, dia akan coblos yang mau kasi dia HP... jadi kalo ada yang mau kasi dia HP, dia bakal coblos deh...hahaha abis katanya, satu pun ga ada yang dia kenal. lagean mabok liatin di jalanan gitu, musingin mata, jadi berantakan banget...
    ga usah jauh2 deh, staff gw nih sengaja resign dari kantor gara2 mau jadi caleg.. bukannya ngerendahin sih, tapi ya liatin pola pikirnya dia, ganjen, poligami, dll kok rasanya ga pas bener yak dia jadi caleg? waktu resign, gw cuman bisa bilang,"semoga sukses" hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gue sih, liat dulu HP-nya apaan hahahaha. Kalo HPnya yang harga 300 rebu sih jangan kali, kemurahan hihihi.

      Nah itu dia, kalo staff2 gitu mau jadi caleg, tujuannya biasanya kagak jauh2 selain memperkaya diri. Sebelum maju aja dia pasti udah diporotin abis2an, nanti kalo ga masuk tinggal gigit jari.

      Delete
  19. Samaa ci.. Bingung. secara gak ada yang kenal. dan kalo dengerin janji-janjinya di tipi kok kayanya basi banget. makin kesini, kayanya makin gak ada orang yang bener2 mau turun tangan membantu negara. yang terasa cuma kepentingan pribadi aja.. Kalo aku sih kayanya milih partainya aja. secara orang2nya juga gak kenal. bisa kan yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa kok milih partainya. Tapi kalau kamu milih partainya ya udah siap2 pasrah nanti caleg yg masuk yg mana hehehe. Disuruh milih partainya aku jg bingung yang mana nih....

      Delete
  20. Sebenenrya baru kali ini juga gw ikutan ngintip para caleg pas suami terima kertas pemilihan, tapi sayang gw ngga ikutan milih taun ini(btw gw ngga pernah ikut pemilu seumur2). Berhubung diluar negri jadi ngecek profilenya online. Ada sih yang kayanya lumayan2, tapi trus pas ngintip yang daerah punya malah aneh2 semua. Entah orangnya tinggal dimana, nyalonin dirinya dimana(kaya yg lu bilang). Trus udah gitu banyak yg profilenya juga kosong2 ngga jelas padahal harusnya sampe umur segitu dia udah ngapain aja buat negara baiknya ditulis jadi kita bisa tau. Tapi berhubung gw ngga milih, gw doain aja deh moga2 yang masuk waras semua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak yang malah cuma ada foto, terus ngga ngerti cara ngisi formnya. Ada yang nulis Sekolah: SD, SMP, SMA, Universitas! Kagak ada nama sekolahnya huahahaha. Orang kayak gitu diharapin mewakili kita. Gimana mau maju??

      Delete
  21. Setelah sekian lama jadi silent reader.. jadi pengen komen krn tempelan2 nyebelin di tembok rumah itu.. wkwkwk.. menurut saya sih minimal milih.. supaya yg keliatannya gak bener jangan sampai naik..

    Ada temen saya yang bilang.. misalkan golput, kadang surat suaranya dipakai atas nama kita.. jadi kalau bener2 mau golput minimal ngerusakin surat suara.. tapi ini gak saya sarankan lhoo.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe. Nah yang udah pindah berbulan2 aja, ternyata namanya masih ada di dapil tempat tinggal lama. Pdhl KTP udah pindah. Bingung kan? Nah surat suaranya alamat ga kepake tuh kl kita ga nyempetin diri buat ke rumah lama. Aneh memang di Indonesia ini. Mau gak golput bs jd golput kalo negitu caranya.

      Delete
  22. Sebenernya gw kok lebih mending pemilu yg dulu ya, pilih partai doang gak pake pilih caleg2an.
    Caleg yg kepilih emangnya saling kenal satu sama lain? Yang ada baru ketemu terus diharapkan mereka punya satu visi untuk memimpin negara. Apa gak kacau tuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya lebih bagus milih caleg drpd milih partai. Kalau dulu kita milih partai doang, kita ga bisa tau siapa2 aja caleg yg bakalan masuk bursanya. Kita cm bisa terima beres. At least kl skrg kita bisa liat langsung. Cuma krn pilihannya banyak, maboknya jg nambah.

      Delete
  23. Gw jg pusing nih milihnya.. ada beberapa tmn yg hobi hunting kinerja caleg di web2 gt, en dia rekomen beberapa nama caleg ke gw.. sptnya gw bakal pilih salah satu dari nama yg dia rekomen aja.. secara gw ga ada waktu buat browsing sendiri (tp kok punya waktu buat blogwalking ya hahaha)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, soalnya blogwalking lebih menyenangkan daripada liatin muka2 yg isinya sebagian besar koruptor. Betul?

      Delete