Friday, April 25, 2014

Abby Tamasya Ke Cirebon

Nah, setelah kita misuh-misuh soal hotel di postingan sebelumnya, sekarang mari kita ceritakan pengalaman baik yang menyenangkan maupun yang menyebalkan selama jalan-jalan ke Cirebon. Di perjalanan ini sengaja kita memilih naik kereta api, karena saya ingin memperkenalkan kereta api kepada Abby, dan kepada SAYA SENDIRI! Hahahahaha.... Percaya atau tidak, saya belum pernah naik kereta api di Indonesia sampai akhirnya ke Cirebon ini loh! Perasaan pertama kali naik kereta api tuh TGV di Paris, di tahun 1999. Padahal pada saat saya kerja di Amerika dulu, sering banget naik Amtrak kalau ada client di luar kota dan lagi malas nyetir. Jadi, perjalanan kali ini, selain pengalaman pertama untuk Abby, ini juga pengalaman pertama untuk emaknya. Siap-siap baca postingan panjang dan lama hihi.


Jumat, 28 Maret 2014

Pagi itu kita semua berangkat dengan menggunakan kereta Cirebon Ekspress kelas eksekutif, pukul 9.45. Eh iya, berhubung long weekend dan perencanaan trip yang tidak jauh-jauh hari, tiket pulangnya nggak dapet kelas eksekutif loh, cuma dapet kelas bisnis. Makanya sebelum berangkat sempet deg-degan dulu. Tapi udah nanya sana sini, katanya kelas bisnisnya sekarang lumayan alias sudah pake AC, jadi cuma bisa berharap-harap cemas. Rombongan pagi itu pada kumpul dulu di Stasiun Gambir, lebih tepatnya di Dunkin Donuts karena kalau di luar, selain panas, ada aja yang suka ngerokok (oh Indonesia).

Saat keberangkatan bisa dibilang lancar. Keretanya cukup bersih, ada TV LCD walaupun cuma dinyalain pas saat-saat akhir. Saya sendiri tidak ke wecenya, karena denger-denger sih mau kelas eksekutif juga gak terlalu bersih, jadi tahan-tahan aja deh. Abby sempet tidur nyenyak, dan ransum kita terjaga banget karena mama saya udah bawain home made snacksnya dia seabrek2. Ada pukis, arem-arem, dan risol. Yang nyeremin itu pas mau turun, mendadak banyak portir nyerbu ke dalam gerbong untuk ngangkatin barang kita, padahal kita kan tipe yang lumayan light traveler alias ngga sampe bawa koper gimana-gimana. Jadi ngagetin aja gitu.

Ini loh penampilan kabin...eh gerbong kereta eksekutif Cirebon Ekspress. Lumayan ya. Terlihat modern dan cukup bersih. 
Soal pengalaman pas sampai di stasiun yang lumayan nyebelin, sudah tau lah yeeee.... Baca aja cerita yang lalu, males ngulangnya. Setelah check-in di hotel, kita ke Mal Cirebon Super Block (CSB) yg tinggal ngesot dari hotel. Isi vendornya mirip lah dengan Jakarta, termasuk resto-restonya. Ada Excelso, J-Co, Breadtalk, Cuppa Coffee, Solaria, tapi kita malah menuju ke food courtnya dan excited banget pas nemu cabangnya Nasi Jamblang Mang Dul, dan Empal Gentong Mang Darma yang kesohor. Pukul 2-an itu, lauknya nasi jamblang sudah tinggal sedikit banget, bahkan empal gentongnya sisa 1 porsi. Tetapi cukup untuk mengobati hati yang luka hahahah (lebay bener). Nasi Jamblang itu sih sebenernya mirip-mirip sama nasi rames. Cuma bedanya porsi nasi dan lauknya secuit dan nasinya dibungkus daun jati. Buat laki-laki, minimal 3 porsi deh nasi putihnya. Eh iya, di sana sebenernya banyak stand-stand makanan yang lain kayak Mie Koclok dan Tahu Gejrot. Tapi entahlah penjualnya nggak ada semua.

Saking laparnya, dan capek kalau minta satu-satu lauknya ke si Mang, akhirnya kita inisiatif ngambil lauk sendiri, terus baru dihitung sama si Mang-nya hahaha... Cocok gak mertua saya jadi penjaga warung Nasi Jamblang? *menantu minta dikeplak*

8 Porsi Nasi Jamblang dengan berbagai lauk, siap disantap!
Selesai makan malah kita belanja-belanja, di... Kidz Station *tepok jidat*. Jadi malah beli jaket buat Abby yang di Jakarta gak ada ukuran dan sepatu baru, semua dibeliin dua neneknya. Selain itu, sore itupun saya telepon tempat penyewaan mobil untuk sewa Elf 8 seater, tetapi sayang sekali tak berapa lama kemudian dikabari kalau Elf-nya sudah habis. Akhirnya setelah kebat kebit sedikit, saya bikin deal dengan sopir taksi carteran kita tadi, untuk sewa mobil Avanza sebanyak dua unit untuk seharian (12 jam) besoknya, dimulai pukul 10 pagi. Jadi hari itu lumayan lah hati juga sudah tenang untuk urusan transport besoknya.

Ini loh kamar yang saya tunggu-tunggu supaya bisa masuk, dan akhirnya baru bisa masuk pukul 5.30 sore. Matahari aja hampir terbenam. Ckckckck.... Untung kamarnya lumayan.

Kamar mandinya juga bagus dan bersih, plus luas, kalau dibanding dengan hotel sekelasnya.
Setelah istirahat sore, kita nyebrang dikit dari hotel, dan makan malam di Seafood Haji Moel. Seafood Haji Moel ini salah satu restaurant seafood yang terkenal di Cirebon. Secara harga, walaupun lebih murah dari resto seafood di Jakarta macam Jemahdi, tapi nggak murah-murah banget untuk ukuran Cirebon. Rasanya lumayan enak, terutama Udang Lady Rose dan Bawalnya. Restaurantnya sih pake AC cuma masih anget hahaha. Karena porsinya gak terlalu besar (atau kami yang maruk), masing-masing menu kami pesan dua porsi.

Otak-otak yang sambel kacangnya enak dan unik, otak-otaknya sih sedang-sedang saja.

Ini loh yang disebut udang Lady Rose, rasanya manis2 enak.

Kangkung hotplate sapi. Enakan kangkungnya daripada sapinya hihihi...

Bawal bakar yang endeus dan segar

Kepiting Saos Bangkok yang juga endang
Sepulang dinner, kita bingung mau ngapain, akhirnya iseng-iseng nanya hotel tempat keramaian itu di mana, dan ditawarkan untuk ke alun-alun. Oh iya, pada saat saya check in, saya nanya, apakah mobil hotel boleh disewa untuk antar kita jalan-jalan. Kata resepsionisnya tidak boleh, hanya boleh dipakai untuk antar jemput stasiun. Tapi pas sebelum dinner, saya melihat 2 mobil dipakai oleh 2 keluarga untuk jalan-jalan! Gimana sih, gak konsisten banget. Akhirnya malam hari itu saya nanya sama penjaga pintu, apakah mobilnya bisa dipinjam untuk jalan-jalan ke area sekitar. EH KATANYA BOLEH LOH! Gimana sih ngga kompak antara door man dengan resepsionis. Nekadlah saya malam itu minta 1 unit Innova untuk anter kita ke alun-alun.

Pas dianter ke alun-alun, sepanjang jalan saya lihat gak ada apa-apa, cuma ada penjual kaki lima. Akhirnya kita minta didrop ke Mal Grage saja, yang jaraknya 500-meteran dari hotel kita. Mal Grage ini adalah mal pertama di Cirebon dan tidak punya saingan sebelum CSB. Dalamnya itu perpaduan antara ITC (alias tukang HP, Komputer, dan baju grosir) di bagian bawah, lalu mal di bagian atas. Jadi bisa dibilang inilah mal yang menyediakan untuk segala kalangan. Karena bingung mau ngapain, akhirnya kita mampir ke resto BMK yang ada di Grage untuk makan es. Pas pesan ternyata... Cincau habis, kelapa muda habis... lah abis jualan apaan dong? Udah duduk manis akhirnya kita pindah ke Es Teler 77. Haha, nyampe Cirebon akhirnya makan Es Teler lagi.

Suasana Mal Grage. Mirip nga sih sama di Jakarta? Lantai dua isinya banyak toko aksesoris ABG hihihi.
Pulangnya, mertua KEPINGIIINNNN banget naik becak. Ini beneran kepingin sampe perlu di-kapital semua hurufnya hahaha. Sama sopir hotel tadi dibilang, kalau naik becak itu cuma 5rb saja karena dekat sekali. Awalnya dia minta 7rb, lalu mertua tawar 5rb. Dia oke-in karena di situ banyak saingan alias temen-temennya sesama penarik becak. Tapi pas mertua udah duduk di becaknya, dinaikin lagi harganya jadi 7rb! Ini bukan masalah selisih 2rb-nya sih, tapi menurut saya ya gak sopan aja, cuma bilang iya untuk sekedar mendapatkan penumpang tapi habis gitu 'dipalak' lagi. Yang lain ya jalan kaki, lumayan liat-liat pemandangan sepanjang Jalan Cipto.

Sabtu, 29 Maret 2014

Selamat pagi, Cirebon!
Pemandangan Gunung Ciremai yang terlihat dari jendela kamar

Ini loh yang saya bilang kolam renang tidak siap. Tidak ada pool chair (cuma ada kursi2 sedikit, yang sebenarnya bukan untuk di pool) dan tidak ada life guard. Melompong! Hihihi...

Restaurant tempat breakfastnya, lumayan. Menu variatif dan suasana enak. Sayang pelayannya suka rada lambretta....
Pagi itu setelah sarapan, kami kembali ke kamar, sambil menunggu sopir carteran untuk jemput. Kira-kira pukul 9.30 pagi, sopirnya mendadak telepon, dan... MINTA NAIK HARGA! Bayangkan, sudah tinggal selisih 30 menit dari waktu pemesanan pukul 10 pagi, dia push kita untuk naik harga! Padahal harga awalnya itu saja sudah tinggi banget (kata Nat sih mahal loh). FYI, harga sewa mobil di Cirebon itu jauh lebih mahal dibandingkan di Bali ya! Alasan dia mau naikin harga katanya, temennya sopir yang satu lagi yg ga mau dibayar harga segitu. Coba dia kasih tau dari kemarin malam, kan mungkin kita bisa cari alternatif ya. Tapi ini nodong setengah jam sebelumnya. Saya nggak oke-in, jujur saya keki banget. Kok begini mental manusianya. Dia bilang iya dulu, tapi begitu kita sudah 'kejebak' malah dimahalin. Mirip sama tukang becak kemarin. Jujur saya mangkel minta ampun.

Gak tau dapat ilham dari mana, saya iseng-iseng kembali hubungi travel yang menyediakan mobil Elf yang kemarin sudah tidak tersedia. Ternyata eh ternyata, ada satu mobil yang available!! Katanya pagi itu baru tiba dari Bandung. Saya sampai mikir, mungkin memang ini jalan yang ditunjukkan sama Tuhan, kalau kita semua bisa bersama-sama di satu mobil besar. Yippieeee!! Langsung deh saya cancel yang carteran dua Avanza itu. Si pak sopirnya langsung rada stress sendiri, tapi ya mau gimana? Oh iya, biaya 1 mobil Elf dari travel tersebut lebih murah loh daripada sewa 2 Avanza, bahkan dari harga sebelum dia minta naik. Saya ordernya dari Happy Travel. Kira-kira pukul 11, mobilnya tiba, cukup bagus dan besar. Sopirnya pun juga kalem dan ramah. Saya tanya dia orang mana, eh ternyata orang Bandung hihihi (pantesan aja lebih kalem). Abby juga seneng banget naik Elf karena dia gak kesempitan, bisa jalan-jalan di lorong antar seatnya. Btw ini juga kali pertama loh saya naik Elf huahahaha *norak banget ya saya*.

Happy banget akhirnya bisa naik Elf setelah perjuangan dapetin mobil. Yippieee!

Ehhhh ada yang molor aje gituuuu... Nyenyak pula.
Tujuan kita pertama hari itu adalah beli oleh-oleh di Toko Manisan Sinta. Masuk ke pasarnya macet sekali. Tapi lagi-lagi kami beruntung, di tengah kemacetan dan hiruk pikuknya pasar, kami bisa dapat parkiran pas di dekat tokonya! Padahal tadinya kami pesimis. Mana cuaca lagi panas tak terkira. Di toko Manisan Sinta sendiri, menurut saya kita harus pintar-pintar juga memilih apa yang mau kita beli. Sebagian snack-snacknya banyak dijual di Jakarta, dan di Sinta ternyata lebih mahal. Sepertinya kalau di sana, kita harus lebih fokus ke arah krupuk-krupuk, emping, dan sajian yang asalnya dari laut, macam udang rebon, ebi, abon-abonan, terasi, ikan-ikanan. Selain itu juga manisan-manisan tradisional. Nah kalau yang begitu, memang Sinta berbeda dari yang ada di Jakarta. Dan uniknya, walaupun tokonya besar dan banyak pelanggannya, kasirnya masih pakai cash register manual loh, yang isinya cuma angka-angka tanpa ada nama barangnya. Lalu soal penimbangan juga pakai azas kepercayaan. Misalnya kita minta 2 ons dan sudah ditimbang oleh karyawannya. Sampai depan Kasir si Enci yang hitungnya cuma angkat-angkat dan dia bisa tau itu brapa ons. Harga juga dia hafal semua, padahal ya ampun barangnya banyak banget. Canggih lah!

Salah satu stand di Toko Manisan Shinta. Silakan Pak, Bu, Sambelnya. Selamat mules-mules

Selanjutnya kita mau makan siang di daerah Plered, yang terkenal dengan banyaknya restoran yang menyediakan Empal Gentong. Sebelumnya, kami diajak melewati Keraton Cirebon, just in case mau foto-foto. Tapi pas melewati, ya ampun Keratonnya sama sekali tidak terawat. Kayaknya Keraton yang paling menyedihkan nasibnya dari yang pernah saya lihat. Jadinya kita mengurungkan mampir, apalagi cuaca sangat panas.

Kasihan banget Keraton Cirebon. Selain tidak terawat, dipakai juga buat jemur pakaian sama warga sekitar
Lanjut ke Empal Gentong, sepanjang jalan daerah Plered, ternyata yang jualan banyak bener! Katanya sih yang paling terkenal itu Amarta. Tapi ternyata antrinya minta ampun, tempatnya pun sumpek dan agak gelap, tidak cocok untuk bawa anak bayi. Sopir kita menyarankan ke Empal Gentong Hj. Dian, yang tempatnya lebih bagus. Memang dibanding Amarta tempatnya jauh lebih bagus dan besar, serta bersih. Rasanya Empal Gentongnya juga lumayan enak. Apalagi kita sudah lapar, jadi sruput kuah panas-panas ditambah krupuk, sedapppp... Plus jangan lupa pesan Tahu Gejrot yang juga khas Cirebon. Bumbunya juga cukup sedap dan pas di lidah. Ternyata Empal Gentong Hj. Dian ini banyak dikunjungi sama artis-artis dan pejabat pemerintahan, dan mereka biasa difoto lalu membubuhkan tanda tangannya di kertas. Setelah itu framenya digantug di dinding hahahaha. Dan salah satu artis yang pernah mampir adalah .... Smash! Huahauhahaha...Penting bener deh.

Bukti nyata tukang empal gentong sepanjang jalan kenangan

Eh masih ada lagi donggg....

Nah ini dia tempat kita makan. Memang kelihatan paling bersih dan paling rapi juga.

Sayangnya kita ngga ada yang nyobain Empal Asem. Kapan-kapan deh pengen nyobain, katanya segerrr...

Yak, silakan Pak, Bu, jerohannya, just in case mau ngundang asam urat.

Tahu Gejrot dan Empal Gentong sedap
Setelah kenyang, kita lanjut ke tujuan utama kita ke Cirebon, yaitu ke Perkampungan Batik Trusmi. Banyak yang menyangka Trusmi itu adalah nama jenis batik, atau nama toko batik di Cirebon. Yang benar, Trusmi itu adalah sebuah perkampungan yang isinya pengrajin batik. Kalau boleh dibilang, sekarang isinya malah butik-butik batik. Walaupun seneng banget nemu perkampungan batik, hati-hati kalau ke daerah sini, contohnya adalah toko pertama yang kita mampir. Semua di sini ngakunya batik Cirebonan, ternyata ada yang barangnya dari Pekalongan loh! Beberapa motifnya bahkan sering saya temui di toko batik yang kelasnya agak kurang di Jakarta.
Perkampungan Batik Trusmi, sepanjang jalan, butik batik semuanya.
Ini toko yang saya bilang batiknya nyampur aduk sama batik Pekalongan. Jadi mesti ekstra hati-hati.
Di situ saya belajar juga, kalau toko batik Cirebonan yang berkualitas, biasanya mereka bahannya bagus, lapisannya rapih, paling mentok ada 1-2 ukuran dengan bahan yang sama karena dijahit sendiri oleh yang punya tokonya, bukan pasaran. Harga juga nggak bisa dibohongin, ada barang, ada harga. Ada 1 toko favorit saya di antara semua toko di situ (yang sempat kita masukin). Soalnya kalau ke semua toko, yang ada kita bisa jadi siwer-sesiwer2nya. Namanya kalau nggak salah Batik Cirebon. Tempatnya rapi dan bersih, mau milih bahan juga rasanya nyaman. Abby aja betah loh di situ, gara-gara pemiliknya punya anak kecil, jadi ada mainannya. Tapi mami mertua saya itu belum puas, tetap ke toko-toko lain juga, dan sebenernya kalau belum sore, mungkin dia masih mau menjelajah lagi. Konon terakhir dia pergi sebelum ini, belanjaannya beranak 1 koper. Bukan buat jualan loh, buat dipake sendiri hahaha. Mertua saya banyakan belinya bahan, sementara saya males beli bahan. Mendingan beli yang sudah jadi. Saya juga cuma dapet 1 dress kok. Abby yang dapat 3 baju anak-anak.
Ada yang dipaksa jadi model buat baju batik hahahaha...

Ini toko favorit saya. Tempatnya bersih, terang, rapih, dan baju-bajunya lebih classy

Mau beli bahan juga enak, suasananya nyaman.

Tuh buktinya Abby aja betah banget di sini. Di belakang Abby itu kemeja khas Cirebon, dengan motif Batik Mega Mendung.

Sore hari itu, kita kembali dulu ke hotel untuk istirahat dan pompa ASI sebentar sebelum melanjutkan itinerary untuk Misa Sore di Gereja Santo Yusuf. Konon gereja ini adalah gereja Katolik tertua di Jawa Barat. Sayangnya, gara-gara kelamaan nunggu restaurant hotel manasin makanan Abby (sebenernya microwave cuma 1 menit, tapi ngga tau kenapa lama banget gak keluar-keluar), akhirnya kita mepet sekali waktunya untuk misa pukul 17.00. Untungnya ada lagi gereja lain yaitu Gereja Bunda Maria yang misa pukul 17.30, jadi kita menuju ke sana. Gereja Bunda Maria ini dibangun karena Gereja Santo Yusuf sudah tidak mampu menampung banyaknya umat Katolik di Cirebon. Uniknya, gereja ini ada patung Bunda Maria dan jalan salib yang besar-besar di halaman belakang, jadi begitu sampai, kita sempatkan doa dulu sebelum misa.
Gereja Katolik Bunda Maria yang luas

Gerejanya indah. Romonya hari itu juga khotbahnya bagus. Sayangnya karena belum pakai AC jadi puanashhhh...
Sesudah misa, tujuan selanjutnya adalah makan nasi jamblang Bu Nur yang legendaris (selain Mang Dul). Sedihnya, sampai di sana, hampir semua lauknya HABIS! Tinggal sisa limpa, sambel, dan beberapa jerohan, tapi ya tetep saja penuh dan orang rela makan cuma dengan sisa lauk yang ada. Padahal itu masih belum jam 7 malam loh. Akhirnya kami mundur dan memilih ke tempat lain. Kemudian atas rekomendasi teman, kami menuju ke daerah Pekiringan ke RM. Kainama yang katanya terkenal dengan Mie Koclok khas Cirebon dan Siomay. Tadinya kami kira ini restaurant loh. Ternyata beneran rumah tua di pojokan, dengan beberapa stand makanan dan beberapa buah meja dan kursi. Dan kami rasanya kurang beruntung saat makan malam ini. Sudah berharap makan Mie Koclok, eh nggak taunya pedagang Mie Kocloknya nggak jualan gara-gara lagi melayani pesanan di hotel karena ada acara reuni gereja (gak tau gereja mana sih). Karena sudah lapar, kami jadi pesan siomay yang katanya juga legendaris. Enak sih, tapi tidak bisa dibilang istimewa. Boleh dicoba kalau lagi kangen makan siomay ikan. Kata bapak yang jualan, dia mulai dagang dari awal tahun 80-an sejak harga Siomaynya Rp.5 per potong, dan sekarang jadi Rp. 3,000 (600 kali inflasi!).

RM Kainama di pengkolan Karanggetas daerah Pekiringan. Tuh dia gerobak siomay legendaris.

Nah ini suasana dalam rumahnya. Rumah tua khas daerah pecinan dengan ubin hitam dan teralis klasik.
Berhubung terakhir sudah pasrah, akhirnya kami makan ke RM. Ampera di daerah Tuparev. Iya.. Ampera yang itu, yang cabangnya di mana-mana hahahah. Kasian yeee... Iyeee.... Empal Gentong sudah pada tutup semua kalau malam, dan ngga mungkin dong makan Empal Gentong lagi. Nasi Jamblang juga sudah ludes. Makan Seafood, kemarin udah. Mau Mie Koclok nggak kesampaian. Masak mau ke mall dan makan fast food? Ya udah deh, ke Ampera aja. Untungnya sampai sana masih ada beberapa jenis lauk, itupun sudah hampir ludes. Tapi kami asal ada ayam goreng atau bakar, sama tahu, tempe, dan bakwan, sudah cukup merasa aman. Sebelum jam 9 kami sudah kembali lagi ke hotel. Tapi namanya kaki masih gatel, sudah malam terakhir di Cirebon, kami jalan lagi ke CSB Mall hihihihi. Ternyata puenuhnya masih luar biasaaa....mungkin karena memang gak ada tempat hiburan yang menarik di Cirebon. Sementara, mama dan adik saya malah jalan ke arah Grage dan penasaran pingin lihat warung Nasi Jamblang Bu Pitri yang dikasih tau sama Natalie. Katanya sih bukanya malam dan dijamin ngantri. Pas sampai sana, mama saya malah kehilangan selera, gara-gara warungnya itu kaki lima, lalu makanannya digelar selevel sama aspal hauhahaha. Padahal itu kan ciri khasnya kali ya, jangan-jangan itu yang bikin enak. Intinya sih, kalau untuk hiburan dan kuliner malam hari, Cirebon itu hampir nggak ada apa-apa.

Minggu, 30 Maret 2014

Hari terakhir di Cirebon!

Ini loh caranya Abby tidur. Ranjang digeser ke pojokan, lalu bemper bantal di mana-mana hihihi. Tuh liat ngga anaknya nyempil di pojokan.
Habis sarapan kami bingung mau ngapain. Tau begini kan kita ambil kereta yang pukul 3 sore ya, bukan pukul 6 sore. Hihihi. Kalau saya sih milih santai-santai di kamar. Mama dan adik saya ke mal, sementara mertua dan ipar, naik becak ke daerah Grage. Masih penasaran rupanya sama batik, dan ngeborong lagi di salah satu butik di dekat situ. Kayaknya memang belum puas ke Trusmi kemarin. Makan siangpun kita bingung mau ke mana, akhirnya ke mal lagi, dan makan: nasi jamblang lagi dong! Hahahaha. Kali ini lauknya masih lebih banyak, tapi ya tetep menurut saya nggak terlalu istimewa. Apalagi paru-nya alot benerrr... Untungnya, penjual Mie Kocloknya nggak absen, jadi kita bisa nyobain deh tuh yang namanya Mie Koclok. Ternyata rasanya... oke lah, sedeng-sedeng aja. Agak mirip Mie Celor Palembang, tapi enakan Mie Celor.

Ini yang namanya Mie Koclok Penasaran hahaha. Maksudnya, Mie Koclok yang bikin penasaran gara-gara hari ketiga akhirnya baru dapet.

Yang lain makan, yang ini tetep aja: MOLOR....
Selesai makan siang, kami semua check out dulu dari hotel. Dan... sekali lagi balik ke CSB Mal hahaha. Bener-bener ngga ada kerjaan.

Pose dulu sekeluarga sehabis checkout. Ini yang motoin si Suster. Maklum, dianya ogah di foto.

Kiss-kiss dulu dari mama.

Akhirnya kita ngopi-ngopi di Excelso. Pelayanan di Excelso... SUPER SELOW! Bener2 deh slow banget.... Kita duduk udah lama aja nggak dikasih buku menu loh. Padahal staffnya kalo dilihat kagak kurang. Akhirnya kita minta, baru deh dibawain. Mereka saat itu lagi introduce menu baru, Apple Crumble. Jadi saya pesen itu, dan semuanya juga pesan minum plus fries. Bener aja, kalo dari ngasih buku menu aja udah lama, gimana dengan pesenan yang lain? Lama beeng, bo! Pesenan keluar satu demi satu... Tapi sampai sudah satu jam kemudian, pesenan saya si Apple Crumble belum keluar juga! Saya lihat meja depan yang datang belakangan dan pesan 6 Apple Crumble, malah sudah keluar semua Apple Crumble-nya. Saat saya tanya, dibilang akan di cek dulu. 10 menit kemudian (atau lebih kali ya), pelayannya keluar bilang, "Pesanannya lagi dibuat ya bu, 3 menit lagi." Lah lantas saya nanya, kok lama bener? Lupa kali ya? Dijawab, "Ngga kok bu, ngga lupa, cuma kelewat." GUBRAK! Kelewat itu LUPA KALI! ternyata Apple Crumblenya itu tipe yang udah jadi dan tinggal dipanasin doang kok di oven. Sedikitpun nggak ada loh permintaan maaf pesanan keluar 1 jam lebih. Makanya saya mikir, apa ini sifatnya orang lokal ya? Sama sekali ngga service oriented, dan cuek banget! Managernya aja padahal ada di situ, tapi kayaknya ngga ada efeknya. Ya untungnya tuh Apple Crumble lumayan rasanya. Btw, kalo pas minta bill sih, cepet! Hahahahah....
Biarpun bete nunggu pesenan gak dateng-dateng, yang penting ada fotonya haha.
Ada satu orang yang tetep aja seneng, ga terpengaruh sama keadaan apapun. Enak ya jadi anak-anak. 
Finally, sampailah kita di sore hari, dan siap-siap pulang juga. Oh iya, Stasiun Cirebon sebenarnya lumayan, tetapi memang tidak ada ruang tunggu yang mumpuni. Ada ruang tunggu ber-AC, tapi kecil sekali, dan...ehem... wecenya ALAMAKJAN jorok banget, plus di ruangan ber-AC dan sumpek itu, orang-orang banyak yang buka sepatu yang menyebabkan bau kakinya semerbak hihihi. Tapi serbasalah, kalau di luar malah ada orang yang merokok. Ya pasrah deh sama keadaan. Tapi yang menurut saya lebih menyesakkan adalah tingkah laku dari portir yang ada di sana. Saat kita sampai di stasiun, mereka semua mengerubungi kita, tetapi saat saya bilang kita tidak mau pakai jasa mereka, mereka bisa gitu dengan santai teriak (maaf), "SIALAN!" Saya shock banget. Terutama karena kami ini kan turis Indonesia, dan ngerti apa maksud kata tersebut. Benar-benar kasar dan tidak sopan. Mertua saya kebetulan meminta tolong 1 portir untuk membawa koper dia ke dalam kereta. Bukan bawa semua koper ya, cuma kopernya mertua, karena saya dan yang lain-lain semua narik sendiri atau bawa backpack. Saat sudah tiba di kereta, mertua saya kasih Rp. 20,000, ke portirnya, dia lihat uangnya, kemudian mendesah keluhan seakan-akan uangnya kurang, dan SAMA SEKALI TIDAK MENGUCAPKAN TERIMA KASIH, dan pergi begitu saja. Gimana ini Cirebon? Mau jadi kota wisata kok di stasiun saja tingkah laku  manusianya seperti itu sih?
Nih daerah tempat nunggu di Stasiun Cirebon. Liat aja, bener-bener area tunggu yang di luar itu ada tulisannya AREA MEROKOK. Cape deh...

Sebenernya kalau lihat begini bagus ya. Kelihatan suasana damai tenteram.
Pulangnya kita tidak dapat kelas eksekutif karena high season, jadinya kami naik kelas bisnis. Gimana sih kelas bisnis ini? Hmm... Gimana ya. Kursinya sih lumayan, dan bisa diputar. Gerbongnya juga sudah ber-AC dan cukup nyaman. Tetapiiiii... Ya ampun lapisan debunya. Langsung deh saya keluar senjata tissue basah dan lap-lap terutama di bagian jendela dan tempat taruh minuman. Soalnya Abby kan biasanya gak bisa diam dan dia maunya pegang sana sini. Pas dilap itu, lap saya langsung berubah jadi hitam legam. Tapi ya ditahan-tahan saja deh, untung cuma 3 jam sampai Jakarta. Eh iya, di kereta itu Abby juga ketemu teman seumuran loh. Saya lupa namanya. Tapi Abby dan si anak kecil itu happy banget ketawa-tawa. Tapi lama-lama anaknya mulai kurang ajar dan mukul Abby dan kayaknya ortunya nyantai saja tuh. Mana anaknya nyeker pula di dalam kereta nan kotor. Langsung deh saya selamatin si Abby. Eh iya, satu lagi, di kereta bisnis ini, saya jadi nyobain yang namanya Nasi Goreng Kereta Api nan kesohor itu hihihhihi. Ternyata beneran lumayan enak kok, apalagi malam itu lapaaarr.... Gak tau beneran enak atau faktor lapar, yang pasti serombongan kami semuanya ludes nasi goreng masing-masing sepiring.

Walaupun lagi difoto, tetep aja tangan saya lagi megang tissue basah dan ngelap :P

Nih loh anak kecil bandelnya hehe. 
Nasi Goreng Kereta Api...Tut tut tut... Tombo Lapar
Pukul 21.15-an kami tiba juga di Gambir. Pengalaman 3 hari yang ada serunya, ada senengnya, ada (banyak) jengkelnya, dan berbagai rupa perasaan campur aduk di dalamnya. Mungkin saya tidak akan kembali ke Cirebon dalam waktu dekat, kecuali kalau ada undangan, atau kalau ada keperluan khusus beli batik. Tapi saya yakin, suatu hari akan kembali. Dari pengalaman ini, saya menyadari, untuk mengubah satu kota menjadi kota wisata itu, sangat tidak gampang. Bukan cuma hotel mewah, infrastruktur, dan objek wisata yang penting, tetapi juga sumber daya manusianya. Dalam hal ini, Cirebon harus banyak belajar dari kota-kota lain yang lebih dahulu terkenal sebagai tujuan wisata, terutama Yogya dan Solo dengan segala keramahannya. Yuk Cirebon, banyak berbenah ya.

Demikianlah cerita panjang lebar dengan banyak foto-foto, sekalian buat yang kangen sama Abby. Semoga ceritanya menghibur dan banyak memberi ide kalau nanti seandainya mau jalan-jalan ke Cirebon.

Sedikit tips dari saya, terutama saat bawa anak kecil:

1. Sebaiknya pergi saat low season untuk memastikan kalau bisa mendapatkan kereta kelas eksekutif. Percaya atau tidak, harga tiket pulang saya yang kelas bisnis itu harganya sama dengan tiket pergi kelas eksekutif. Tetapi kenyamanannya beda jauh.

2. Untuk transportasi, ada baiknya kita pesan saja lewat travel yang dipercaya dari awal-awal sebelum berangkat. Membuat deal di tempat dengan orang lokal, malah membuat sakit kepala.

3. Pilih penginapan yang lokasinya baik, karena Cirebon itu bukan daerah dengan transportasi publik yang mumpuni. (Kecuali anda mau kemana-mana naik becak, becakpun adanya cuma di daerah keramaian).

4. Mungkin ada baiknya wisatanya diteruskan sampai ke Kuningan, karena kalau ke Cirebon saja, kurang mantab alias kurang banyak yang bisa dilihat.

5. Siapkan diri anda untuk sabar hati menghadapi sumberdaya manusianya. Kalau punya penyakit darah tinggi, mendingan minum obat dulu hahahahaha.... Tips terakhir ini becanda loh! Tapi kalau dianggap serius, ya silakan :P

Sekian dan terima kasih :D

77 comments:

  1. Pertanyaan gw... kenapa milih ke Cirebon? Udah di mention blom sih? Karena gw kok kayanya ga nangkep. Tadinya gw pikir karena pulang kampung gitu. Kalo buat wisata... kan emang Cirebon 'nggak ada apa-apa'. *maab ya orang Cirebon* hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue mau ke Cirebon karena gue kepingin naik kereta api hahahaha... cetek ye. Lagian mertua gue itu promosi kalo Cirebon itu enak untuk belanja batik. Plus Natalie jg pernah cerita soal Cirebon yang merupakan kampungnya dia. Jadilah gue ya asik2 aja namanya jalan2. Plus jaraknya deket juga dr Jakarta, jadi Abby gak bosen di kereta.

      Gue memang ga expect tinggi2 kok soal wisatanya. Tapi gue kecewa banget sama mental orang2nya. Kota yang ga enak kalau manusianya baik2 tuh bs jadi enak kok. Btw,gue dan suami sama2 cina Betawi hihi. Kaga pny kampung.

      Delete
  2. seafood nya bikin ngiler!!!! :)
    gua pernah ke cirebon juga tapi cuma sekali. dan sama pas pulang gak dapet eksekutif. jadi entah naik bisnis atau ekonomi waktu itu ya, yang pasti gak ada AC. :P

    aduh orang2nya kok gak ramah dan aji mumpung semua gitu ya ny. males banget ya yang pada naikin harga setelah deal itu. nyebelin banget....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Cireks gak ada kelas ekonomi Man. Mentoknya di kelas bisnis. Tp kalau ngga salah kelas bisnisnya baru mulai pake AC di 2012 lalu.

      Hehe. Soal itu gue jg ngga ngerti Man. Mana cuma tinggal setengah jam. Jadi kesannya ngejebak gitu.

      Delete
  3. Kayaknya kalo kecirebon cukup nginep semalem aja kali ya itupun untuk beli batik sama empal gentong,nasi jamblang,tahu gejrot dan mie koclok hehe... Salam kenal mba leony

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal Kesya. Iya, kita soalnya kan bawa bayi, jadi nggak bisa ngebut2 seperti kalau kita pergi nggak bawa dia. Tapi ternyata masih kelamaan ya hahahah.

      Delete
  4. ya jangan jangan dibandingin sama solo dan jogja dong le. Cirebon kan emang terkenal kasar orangnya. Gw tau soalnya bokap gw kan Tegal dan punya banyak sodara di Cirebon. Bahasa jawanya aja kasar kan kalo dibandingin solo. Menurut gue sih ya itulah Indonesia, sama-sama jawa tapi tiap kota beda-beda sifat orang. Dan ttg pelayanan slow, jadi inget dulu gw pernah ke bali daerah pelosok yang pelayannya santaiiiiiii banget. Preparing food ya sambil ngobrol, sambil ngurus anak, trus masak lagi. Jangan2 emang kita orang kota yang apa2 maunya serba express? Simak dan nikmatin ajahhh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau restaurant lokal, gue mah gak masalah kalau slow. Apalagi kyk yang elu cerita bawa anak segala hahaha. Kalo ini di Excelso yang ada SOPnya dan sampe lupa order, itu mah error hahahah. Apa2 yg franchise international mestinya hrs jaga standar dengan baik.

      Delete
  5. G akhir taun kemaren juga ke Cirebon Le, ketemu Nat di Tk manisan Sinta . hi22
    ya emang crbn ga ada apa2 nya , g kesana emang mau liat Batik . and kulineran . idem kae lu g masuk ke kampung batik , ada satu tk fav g juga , tp bukan Batik Cirebon .
    Btw g udh icip2 empal gentong Amarta , enak sedep biar tempat rungsep . Trus Mang Dul juga udh meski hrs antri boo . Eh ga cobain nasi lengko Pagongan ? boljug tuh .
    abis dr Crb g lanjut ek Pekalongan liat batik juga , hi22
    btw satu saat g pgn balik lagi liat batik n cobain mie koclok krn maren ga kesampaian . udah kekenyangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju ya, emang gak ada yang super spesial. Amarta itu nanti kalo gue gak bawa anak deh hehehe. Kalo bawa anak, ribet bo! Pengen nyoba empal asemnya yg katanya beda sama empal asem di tempat lain. Kalau empal gentongnya sih katanya mirip-mirip. Mie Koclok boleh buat dicoba, walaupun kata gue tetep enakan Mie Celor. Mgkn krn Mie Celor pake kuah udang jd lebih sedap. Nasi Lengko gue gak coba, soalnya rada mirip nasi pecel kan ya? Di hotel pagi2 ada itu heiheieheh.

      Delete
  6. sebenernya yg eksekutif mirip2 ama bisnis sih, toh skrg yg bisnis pake AC juga... bedanya di eksekutif itu dikasih bantal ama selimut plus bisa minta dibangunin kalo uda nyampe, dan tempatnya juga lebih legaan dikit hehehehe...

    kalo ga ada kenalan yg tinggal di cirebon emang enaknya nyewa travel dari awal, jadi masalah transportasi ga perlu pusing lagi... ga cuma ke cirebon sih, tapi ke kota2 lainnya juga... soalnya kota2 di indonesia kebanyakan ga ramah untuk masalah transportasi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo udah sampe sih rasanya langsung kedengeran Mel, brisik hahahaha... Kereta Bisnis itu, karena sebenernya dia dibikinnya bukan untuk AC, jadi lebih brisik dan debu lebih masuk ke dalamnya. I wish lebih dimaintain tuh yang gerbong bisnisnya. Atau seengganya kacanya diganti yang kedap.

      Di Bali lebih friendly sih Mel. Sama hotel juga biasanya dikasih rekomendasi yang baik. Bikin deal sama orang juga ngga aneh-aneh. Terakhir gue pergi sih emang order dari Jakarta. Tapi sebelumnya pernah order langsung di Bali dan aman-aman aja.

      Delete
  7. Gue juga setua ini baru sekali naik kereta api waktu ke Bandung kemarin. beli yang kelas eksekutif juga. Gue sempet ke WC dan alamakkkk...baunyaaaa....

    Nyebelin ya orang2nya. untung yang driver taxinya mau di cancel ya. tanpa kena biaya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, saingan sama gue kan katronya hahaha. Gak pernah naik kereta di Indonesia. Duh, untung gue gak ke wecenya. Horor kayaknya.

      Nah sopir taksinya itu mau gimana lagi coba? Nggak kena biaya lah, karena kita sudah deal, tp dia kan yg breach dealnya. Menurut gue sih agak gak etis ya. Apalagi waktunya sudah super mefeeettt...

      Delete
  8. Pengalaman pertama gue naek kereta api juga ke cirebon lho le :D itu jg rame2 ngerusuh nginep di rumah natalie jd ga ada pengalaman yg nyebelin hihihi. Foto nya bagus2 banget le terutama yg di stasiun :) btw da lama ga liat foto abby, udah gede aja si neng cantik *colek pipi nya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Tossss!! Ternyata selama ini banyak yang senasib sama gue hihihi. Duh, kalo gitu next time gue nginep rumah Nat aja hahahaha.

      Aslinya fotonya banyak yg burem2 Pi hihi, dan gue kagak bisa ngedit. Ujung2nya pilih2 yang lumayan trs dipajang di sini. Iya, Abby udah gede dan gak bisa diem, lariiii terus. Jadi susah mau fotonya. Sebenernya msh banyak foto Abby sih, tapi nanti kebanyakan foto dia drpd foto Cirebon hahaha.

      Delete
    2. Boleh Ny !! kita gelaran dirumah gua, haha...kapan2 ya klo elo maybe kesana lagi, kali aja pas gua juga lagi pulkam, jadi bisa jalan2 bareng kitah..

      Delete
  9. kok gak ada poto batik yang akhirnya lu beli le? berapaan harga batik disana? emang katanya orang indo ramah2 itu gak semuanya kok, gua bahkan pernah numpang pipis di warung yang di depan rumah orang di semarang, gak dikasih lo, padahal itu malam dan gua kebelet sangat, gua sampe tak percaya ditolak cuman numpang pipis doank. tega ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue ga pajang dong batik gue hihi.... nanti aja premierenya pas gue pake beneran hihihihi... Ya itulah Vi, gue di Bali pernah juga kebelet banget, nyari2 wece umum akhirnya ketemu. Disuruh bayar loh pas keluarnya, ga tanggung2, 2 ribu. Tahun 2006 duit segitu kan masih lumayan banget hihihi. Tapi ya sudah lah, mending keluar duit segitu daripada nahan kencing. Betein memang, ga ada empatinya.

      Delete
  10. abis ini rumah nat di cerbon buka guest house (boleh jadi ide bisnis nat) pangsa pasar blogger seperti kita2, terutama gw yg doyan ngemil....Tuhan untung jumat ini udah nggak masa praspakah liat makanan sebanyak ini hahahha.... kl nggak dosa nih gw bisa ngences2, padahal mah gak bisa makan gituan juga...gw kl makan nasinya 4 bungkus kalau 3 gak nampol hahahha...

    ayo ke Jogja lebih bagus, banyak bule2 juga kan loe juga Bu Le kalau kata Dani hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, semoga si Nat baca komenlu ini ya. Kayaknya bisa laku beneran. Apalagi kalau ada tourguide special Neng Natalie yang cantik hihihi. Wah gile lu bisa makan 4 bungkus. Gue sih 1 doang, tapi lauknya banyak hahahaha...

      Iya, Bu Le itu tapi temennya Pak Le loh (kata orang Jawa) hahahaha....

      Delete
  11. aduh le,..denger cerita SDM nya Cirebon udah bikin cape (ati)....gue paling gak suka ama tipe2 mentalitas gitu...
    gue juga belum pernah tuh naek kereta di indo...hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ada lagi manusia yang senasib sama gue hahahaha...HORE banyak temannn sesama manusia ga pernah naik kereta!! Nah itu dia Nan, gue tuh sampe ga abis pikir, gimana kotanya mau cepet maju ya kalau manusianya gak ditrain untuk ramah dan sincere ke orang-orang.

      Delete
  12. Gue tuh sebenernya pengen deh naik kereta api ke Cirebon. Temen gue juga ada tuh yang naik kereta api ke Cirebon bawa bocah juga. Kayaknya seru. Tapi kalo gue usulkan ide ini ke bapake si bocah pasti ditolak mentah-mentah, dia kurang adventurous soalnya.

    Terakhir gue naik kereta api di Indo itu dari Bandung ke Jakarta, wiiih... itu pemandangannya cakeeep! Agak serem sih pas bagian naik jembatan panjang (yang keliatan dari tol itu lho), tapi overall menyenangkan. Dulu juga pas masih tinggal di Semarang juga sempet beberapa kali naik kereta Semarang - Jakarta. Bahkan pas bokap akhirnya dipindah balik ke Jakarta, gue ke Jakarta-nya naik kereta api sendirian dari Semarang. Soalnya bokap masih di Semarang dan nyokap udah di Jakarta ngurusin perintilan pindahan sekolah. Seru sih naik kereta api, mudah-mudahan ntar bisa ajak Madeline naik kereta api beneran, bukan yang di mol.

    Dulu gue di Cirebon sempet makan empal gentong apa ya lupa namanya, tapi enak dan bukan yang lo sebut di atas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak apa-apa kok Ngel naik kereta api. Menurut gue kelas eksekutif itu sudah lumayan nyaman loh. Ya kalau kelas bisnis sebenernya gak buruk-buruk banget, hanya berisik dan debuan saja. Ayo dong Diaz dirayu2, kan adventure buat dia juga hehe. Ih seneng ya elu sering naik kereta. Sebenernya cukup menyenangkan ya naik kereta, apalagi kalau rame-rame sama keluarga.

      Kalau ke Bandung gue prefer naik mobil Ngel, biar bisa keluyuran mpe malem, kan banyak jajanan hihihi *tetep ye yang dipikirin makanannnn doang*.

      Delete
  13. gw baca postingannya salah waktu nih uda malem2 bikin laperrr. baru tau ada yg namanya empal gentong, mi gejrot, dll.. tapi dari yg lu bahas kayanya gw jadi ga tertarik pergi ke cirebon, hauahaha

    Gw kalo wisata lokalnya mala pengen ke danau toba.. Uda lama banged ga kesana, dulu kayanya pas gw ms smp. Kalo yg orgnya ramah2 n service banged si uda pasti Bali! Mereka emang sadar diri banged kalo turis itu income utamanya mrk. Jadii next destination mau kemana lg ni Le?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahu gejrot Tep hahaha.. bukan mi gejrot. Kalo buat jalan2 lumayan lah. Asal jangan ekspektasi tinggi2. Kalau bisa sih gak high season perginya. Soal cuaca panasnya mirip lah sama Semarang yg juga di jalur pantura.

      Gue belum kepikiran mau jalan2 kemana lagi. Gue rasa selama liburan sekolah dan lebaran ini kemana2 bakalan rame juga. 2 bulan cuy liburan anak sekolah.

      Delete
  14. Gw paling gga nahan deh ama bau asap rokok. Tapi lebih sebel lagi ama bau kaki.... untung deh kayaknya disini mah jarang yg bau kaki. Wakakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bau kaki sih depends sama hormon masing2 hehe. Nedanya kalo di US pas org ngerasa bau kaki, mereka lgsg beli bola2 yg buat mencegah foot odor. Kalau di Indonesia... bodo amat hahahaha.

      Delete
  15. Replies
    1. Ayo segera cari makan hihihi...

      Delete
    2. Kok Βisa kebetulan..? Becak ƔǞήğ gue bawa waktu itu,penumpangnya nawar goceng,♏uπgkïn itu ĸª‎​♍υ kali ya....»lepas sandal dan sarung langsung ĸƏƁŲƦ®®®»..Wuuss..⇆. ciatttttt... :p :p :p.

      Delete
    3. Wah... sayangnya saya nggak naik becak tuh! Hayo dibaca siapa yang naik becaknya. Hihihihi.. Btw, itu nulisnya pake BB ya? Banyak Icon2 keluarnya jadi kotak2 semua gitu...

      Ya tapi lumayan lah ya, tukang becaknya pake BB hahahaha.

      Delete
    4. Wkwkwk."̮tau ɑ̤̈̊ĵªª...

      Delete
  16. Yang penting kesampean naik kereta ya Le. Aku aja baru tau abis baca postinganmu kalo kereta eksekutif dan bisnis itu beda. Kirain kereta cuma ada dua kelas, ekonomi dan eksekutif/bisnis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Cireks ini justru kereta cuma Eksekutif dan Bisnis. Jadi gak ada kelas ekonominya hehe. Iya seneng Nov akhirnya bisa ngerasain naik Kereta Api. Jadi tau stop-stopan stasiun di jalur Pantura :)

      Delete
  17. Lele, gw jadi ngga semangat ke Cirebon setelah denger cerita lo, hiks (maaf ya Erlia). Nyebelin banget tuh orang dari penyewaan mobil yang seenaknya naikin harga di last minute, mental yang payah.

    Tapi liat deh Abby, dia mana peduli ya lagi dimana…all she knew was that she's surrounded by the people who love her for a couple of days, 24hrs a day…makanya mukanya sumringaaah terus :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Met, tetep semangat Met! Asal ikutin tips gue di atas tadi hahahah (termasuk yang nomer 5 yah). Atau minta keluarganya Erlia yang jadi bosnya! Dijamin deh nyaman dan aman.

      Abby emang seneng sekali Met. Beneran deh, lari2 terus di resto, lobby hotel, dia tau lah kalo dia lagi jalan-jalan. Bahagianya minta ampun.

      Delete
  18. dan gue baru tau kalo bisnis sekarang pake AC hihihi... dulu kan cuman pake rotating fan doang

    *kemana aja ya gue*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga baru Ran Starting 2012 akhir katanya hihihi. Gue hoki dong ya udah bisa ngerasain Bisnis yang ber-AC hihi. Tapi mgkn cuma Cireks kali ya Ran yang begini. Gue blum tau kereta lainnya gimana.

      Delete
  19. Meskipun sempet ngalamin kejadian nyebelin tapi syukurnya liburan tetap berjalan dengan lancar ya ci. Keliatan mukanya juga happy-happy terutama cici abby.. Duh abby kamu gembul dan lucuk amat sihhh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang yang paling happy pas trip ini memang Abby hehe. Gak ada betenya, gembira selalu walaupun panas melanda.

      Delete
  20. Keluarga elo dan suami kompak juga ya sampe bisa liburan bareng, kalo gue sih belum pernah liburan bareng gitu, udah kebayang ribetnya haha jadinya kalo liburan ya ganti-gantian tapi karena sekarang masih tinggal sama mertua jadi biasanya kalo liburan sama keluarga gue lebih sering dibanding dengan keluarga suami :D

    Abby udah siap liburan naik pesawat nih kayanya setelah berhasil naik kereta :) gue malah belum pernah ajak Alden naik kereta hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebetulan emang familynya cukup nyambung dan kompak hehehe. Jd asik2 aja jalan bareng. Iya Abby kudunya ud naik pswt nih. Waktu itu mau ke Bali akhirnya kagak jadi krn dpt kabar dr suami yg lg tugas di sana pas Dec kmrn Bali parah ramenya. Pengen nyobain ke Jogja Solo sih hehe. Tp ga tau kapan.

      Delete
  21. Horeeyy abby naik kereta api :D aku jg baru pernah naek ka ci, feb kmrn! Hauahaha...kl ga salah dpt yg bisnis jg ke yogya udah ber AC jg :D. Pengalaman ditipu jg deh tuh di yogya, gegara impulsive trip jd ga planning mau nginep dmn, eehh mnt dibawain aja sm tukang becaknya ke hotel yg murah tp bagus, malah dibawa ke hotel yg ga jelas. Pdhl deket stasiun situ byk deh kamar2 buat backpacker yg harganya sama tp lbh bagus n bersih >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah artinya pelajaran kalau mau trip harus di plan jauh-jauh hari, apalagi di Indonesia ini, walaupun katanya orangnya ramah2, tapi menurutku most of the time ramah2nya itu karena mau "ngerjain" orang hahahaha. Payah deh ah!

      Aku kayaknya ga terlalu berani kalau bawa anak naik kereta api yang lebih dari 3 jam. Soalnya fasilitas wecenya itu loh, seyeemmm.... hihihi.. Naik eksekutif aja wecenya tetep serem.

      Delete
  22. Gak pa pa, Le dengan segaa suka dukanya nanti yang diinget yang happy2 aja ya. Gua ngiler lihat makanan2nya... duh pengen wiskul, tp kurang berkenan ya suasananya. Memang harus punya guide lokal kayaknya yang lebih ngerti sikon dan budaya. Kayak gua ke Makassar atau Manado dulu kebetulan ada teman dari sana jadi gak syok.

    Eh, gua sempet kejadian mirip elo lho, udah deal ama supir freelance di Surabaya buat sewain mobil, terus deket2 gua batal karena gua dapat mobil yang lebih baru tahunnya. Dianya sih minta kompensasi uang muka 150 ribu, akhirnya gua kasih ajalah karena dia sempet bilang pasti ya bu, saya mau dp. Kasian juga kan kalau sampai nombok. Bagi dia pasti gede uang segitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, iya, makanya ditulis di sini suka dan sukanya biar inget. Boleh kok ke Cirebon, minta tolong Natalie aja untuk host... atau familynya Erlia hahahaha. *Lah ini gue referral nodong*.

      Kalau kejadian gue rada beda sih El, soalnya gue sih deal, tapi kan yang semena2 itu yang punya mobil, minta naik harga. Jelas2 gue batalin karena dia berkesan mau "meres" orang. Untungnya ada mobil rental yang tadinya ga ada jadi ada. Phew...

      Delete
  23. Pengen nyoba udangnya Le! Looks nice ^^
    Btw, ketemu orang yang tipe nge jengkelin begitu sih bisa langsung naek spaneng gw..menipu secara halus dan dipalak secara alus pula...halah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udangnya emang yang menurut gue paling enak. Enakan udang drpd kepitingnya hehehe. Lebih nyakitin dipalak secara alus ya. Rasanya pengen silet2 aja. Untungnya saat itu mood gue gak terlalu jatoh loh, dan mungkin berkat Tuhan jg bisa dapet penggantinya.

      Delete
  24. Thanks review nya Le
    Udah lama sih pengen nyobain liburan ke Cirebon.
    Bosen lah ke Bandung muluk...hihihi Cuma gak punya gambaran sampe Cirebon nanti mo ngapain.

    Tapi ulasan loe bikin gw makin pengen maen ke Cirebon ! *ketjup*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, Silakan Ndah main ke Cirebon. Despite review gue yang isinya separo KZL itu, tapi lumayan kok benernya kalo cuma sekedar jalan dan makan-makan. Mungkin 1 malam aja cukup kali ya. Kalau mau lamaan, bisa ke kuningan di malam pertama, lalu malam kedua di Cirebon.

      Delete
  25. Haii ... salam kenal ya..
    mau nambahanin aja kalo ke cirebon harus nyobain ayam goreng bahagia.. ayam goreng yg mahalnya ujubilaa tapi enakk, krn dia gorengnya pake bara gak pake kompor. kalo ga salah 1 ayamnya 17.500, ato skrg uda naek lagi ga tau deh.. trud di depannya ayam goreng ada jual es duren .. enakkk juga
    Trus cobain nasi lengko pagongan komplit ama sate kambingnya, ada docang juga dia kaya lontong dikasih daun singkong, klapa parut trus disirem kuah tauco, krupuknya kalo dicelup2in ke kuahnya enakkkkk banget, trus kalo ada waktu lamaan pergi ke kuningan, itu semacem puncak lah kalo kita di jakarta. Disana ada rumah makan alinda , terkenalnya gurame cobek .. jadi ikan di tim trus disirem cabe ijo .. hawanya adem, makan pedes2 trus minumnya teh poci .. mantep.
    Kalo mau tidur disana juga enak .. hotelnya bagus2, harganya juga skrg termasuk mahal.. cuma dia ada pemandian air belerang.
    Trus mamah g juga sering beliin nasi apa gitu namanya lupa, sebungkusnya 35 rb .. isinya cuma nasi, empal, telor, serundeng sama sambel ati .. gak ngerti tuh nci nya pake apaan, cuma ini nasi enakkk bgt walopun mahal cuma skali2 makan gpp..
    wahhh ... jadi kangen kampung halaman * ngecess ngebayangin makanan disana*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Lydia, tau gini kamu aja yang jadi host saya selama di Cirebon ya hihihi. Eh soal Alinda itu, kemarin dikasih tau sodara juga. Tapi aku nanya2 sopir orang Cirebon, kok pada nggak tau ya? Kalau ayam 17.500 sepotong lumayan wajar sih, apalagi untuk ukuran Jkt, wajar banget hehe. Tp di Cirebon segitu mihil ya?

      Nanti deh, next time ke Cirebon, kita jalan2 sekalian ke Kuningan ya.

      Delete
  26. wah sopirnya gak gaul ... Alinda rata2 pada tau sih. Selain Alinda ada juga RM Laksana juga enak.
    Iya ayamnya kecil .. g aja kalo makan yg paha 3 biji baru puas. Iya kalo di cirebon harga segitu termasuk mahal, tapi anehnya ya rame aja. g juga uda lama gak balik cirebon, mungkin sekarang sekitar 20 an
    Oh iya nasi yg 35 rb itu namanya nasi langgi. Ntar deh kalo balik crb lagi boleh kontek2 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo Laksana itu cabang dari Bandung dong? Mirip2 kayak si Ampera pastinya hehe.

      Kalau Nasi Langgi itu, aslinya bukan dr Cirebon, tp dari Solo.

      Delete
    2. Mau tanya donk....sewa mobilnya wakt itu berapa ya..harian atau jam...

      Delete
    3. Sewa mobilnya waktu itu 900rb untuk 12 jam.

      Delete
  27. Maaak... Bacanya agak2 jengkel gimanaa gitu.. Kebayang deh kalo kejadian di gw apalagi suami gampang ngomel2.. Pasti dia akan bersumpah tak akan lagi lagi deh :))

    Kita samaan soal masalah wece :)) *penting * entah knp gw gak suka aja mampir di wc kereta/ wc manapun selain mall :p

    Kulinernya emang juara sih ya cirebon itu, apalagi tahu gejrot haha.. Untung di bandung (riju) kulinernya byk cirebonan.. Jd ga perlu jauh2 ke cirebon :))

    Next time keretaan ke bandung aja :p hii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, kalo wece hotel bintang 5 oke dong ya? HIhihihi... Kalo Bandung mah kayaknya apa juga ada ya. Sebenernya lebih enak Wiskul di Bandung soalnya sampe malem pun masih banyak yang buka, plus enak2.

      Kalau ke Bandung rasanya mending bawa mobil deh, soalnya naik keretanya 3 jam, pake repot ke stasiun segala hehe.

      Delete
  28. Ngeliat foto2 lu gua nelen ludah berkali2. makannnya bikin ngiler semua Le!! :)) Terutama jeroan2 itu hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, pencinta jerohan juga ya? Gue sih kalo ngga inget kesehatan, doyan banget makan yang kenyel2. Tapi berhubung usia ga bisa dibohongin, sekarang jadi lebih ngurangin deh hihihi.

      Delete
  29. Jadi kangen naik kereta, itu makanan bikin gw nelen ludah. Empal gentong bisa 2 porsi langsung kalo makan disana #AsamUrat hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak apa-apa kok sesekali makan empal gentong dua porsi.. asal besoknya, cukup makan nasi putih polos sama minum air yg banyak hihihihi.

      Delete
  30. hihi semacam dejavu lihat postingan Cirebon karena gw kemarin jg baru ke Cirebon.. Cuma PP aja seharian itu pun udah bingung looh mau kemana aja
    cuma nyobain Nasi Jamblang, batik2 kurang suka hehe.. trus makan empal gentong bu Dharma.
    terakhir foto di Keraton buat simbol udah jalan2 aja kesana..

    bener ya payah banget soal pariwisatanya ga ada apa2. yg supirnya orang Cirebon asli pun mengakui kotanya jadi jelek sekarang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, de javunya nggak ada Abby-nya kan? Hehehehe. Batik itu emang harus milih-milih banget. Keraton juga jelek ya gak kerawat. Kita aja jadi males mau turun dan foto.

      Delete
  31. Aduuuh nyebelin ya kelakuan orang orang lokalnya. Suami gue orang Cirebon, Le dan jujur pas pertama gue kesana gue juga shock hahaha. Shock dengan gaya ngomong mereka yang "kasar".
    Soal pelayanan, well emang begitu kata laki gue. Kayaknya emang harus pernya sama orang lokal juga baru dilayanin dengan bener. Soalnya kalo pergi sama mertua gue makan, atau naik becak, atau nawar belanjaan kaga pernah di aneh anehin. Kalo udah mulai aneh aneh, mertua atau laki gue udah langsung deh merepet kayak petasan cabe rawit. kayak orang mau ngajakin perang hahaha
    Sayang emang, padahal cirebon tuh punya banyak potensi loh. Le, nanti kalo ke Cirebon lagi nyobain deh ayam goreng Nyonya Sunarti (bukan Ny Suharti ya :D ) di jalan Bahagia terus nyobain juga deh makan di Restoran chinese food Maxim yang juga ada di jalan Bahagia, recommended buat di Coba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhhh... nanti deh kalo ke Cirebon lagi gue akan cobain yg rekomendasi elu. Tapi entah kapannn hehehehe. Emang bener nih kayaknya kudu bawa orang asli Cirebonnya biar gak dijudesin haha. Kaget loh gue sama orang2nya.

      Delete
  32. Mendingan jalan2 nya ke kuningan :)
    http://baltyra.com/2012/11/26/jalan-jalan-ke-kuningan-jawa-barat/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sudah pernah ke kuningan pas SMU dulu. Kurang impressed sama penginapannya apalagi untuk bawa baby. Mgkn next time boleh dimampirin aja ke kuningannya ya.

      Delete
  33. HALO! UNTUK PARA PEMASANG IKLAN, tolong jangan ngiklan di tempat saya ya. Makasih! Saya sudah delete beberapa postingan jualan travel di sini. Kalau masih mau ngiklan juga, bakalan saya delete langsung.

    ReplyDelete
  34. Tahu Gejrot dan Empal Gentong sedap wow bikin ngiler

    ReplyDelete
  35. Blh share hotelnya apa?? Anaknya bs makan menu apa kl di cirebon? Sewa mobil lbh baik diorder saat msh di jkt ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, hotelnya kan sudah saya share panjang lebar di post sebelumnya. Link sudah ada di atas. Hotelnya Swissbel Hotel Cirebon. Anak saya waktu itu menunya semua bawa dari Jakarta. Usia masih setahun lbh sedikit, saya tdk mau ambil resiko makan street food. Sewa mobil sepertinya bisa diorder dr Jakarta, tapi jujur saya nggak tau persewaan yang mana yang benar2 bagus dan terjamin.

      Delete
  36. Foto makanannya jadi bikin perut lapeeeer

    ReplyDelete