Saturday, July 20, 2013

What's Next?

Seperti bapak-bapak dan ibu-ibu sekalian ketahui dari postingan yang lalu, setelah cuti melahirkan dan mengambil unpaid leave, saya memutuskan untuk melepaskan pekerjaan lama saya di daerah distrik bisnis segitiga emas sana. Pekerjaan itu adalah pekerjaan pertama saya sejak saya kembali ke Indonesia. Jadi ya sudah di atas 6 tahun saya bekerja di tempat yang sama. Prestasi kah? Kalo saya bilang sih IYA BANGET! Lantaran temen-temen saya rata-rata udah gonta ganti pekerjaan, seenggaknya sekali, dan saya masih setia. Karena apa? Bukan karena gajinya fantastis. Jujur gajinya biasa banget, apalagi dibandingkan dengan teman-teman saya yang sudah berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Saya menyukai tempat saya bekerja karena support dari atasan saya yang sudah saya anggap seperti bapak sendiri, dan juga karena teman-teman yang baik dan lucu-lucu. Jujur, pekerjaan saya ini banyak dikelilingi oleh bapak-bapak yang sangat berpengalaman, dan saya banyak banget menemukan kalau mereka itu jauh lebih lucu dan to the point dibandingkan dengan beberapa cewek-cewek yang sukanya ngegosipan hahaha. Eh tapi temen-temen deket saya cewek kok, bukan cowok! *tar dibilang genit lagi kalo akrabnya sama bapak-bapak doang, padahal mah karena team saya emang isinya banyakan cowoknya*

Gimana tanggapan atasan saya pas akhirnya saya memutuskan untuk berhenti? Kaget lah! Tentu aja kaget. Orang saking supportivenya dia ke saya, pas saya mo kawin dulu aja, dia nyuruh saya ngekos di Benhil daripada harus tiap hari bolak balik dari tempat tinggal baru di daerah Jakarta Barat yang menurut dia jauh dari kantor hihihi. Saya sampe ngakak sendiri ngebayanginnya, masak udah nikah malah ngekos? Nyang bener aje, Bos! Ya jadi gitu deh, pas beberapa waktu lalu saya nelepon dia, saya juga jadi sedih. Gimana nggak sedih? Udah jatuh bangun bareng di kantor, pernah kelaparan gara-gara lemburan, pernah pulang di atas tengah malem sambil berstress ria, pernah menghadapi drama-drama kantor bersama-sama, dan rutininitas rapat bersama tim di ruangan dia di sudut yang kadang malah ngalor ngidul jadi gossip juga.... (loh, sama aja ya ternyata baik cowok maupun cewek?). Tapi life must go on, right? We have to make our choice. Life is all about making choices. 

Jadi, 2 minggu lalu, finally, I said goodbye to my first job in Jakarta. Saya ajak Abby ke kantor sekalian, biar sekalian kenalan sama temen-temen emaknya yang sudah menemani lebih dari 9 jam sehari, Senin-Jumat. Pas sebelum saya ke kantor, salah satu rekan saya (yang kebetulan bapak-bapak juga, kita panggil dia si Pak Kumis, lantaran kumisnya spektakuler), nelepon saya untuk ngasih tau, bahwa beberapa temen sudah ngumpulin uang untuk kasih farewell gift. Dan karena Pak Kumis ini kebingungan mau beliin apaan, dia diperintahin si Bos buat nelepon saya nanyain mau dibeliin apa. Lucu nggak sih? Milih hadiah farewell buat diri sendiri hahahaha. Pas dikasih tau jumlahnya, saya terharu! Buat karyawan kecil kayak saya, menurut saya jumlahnya itu lumayan banget! Saya dikasih waktu beberapa jam aja untuk mutusin mau dibeliin apa, syaratnya barangnya itu harus bisa dibeli di sekitar kantor supaya bisa dikasih ke saya pas saya dateng. Gara-gara itu, jadi heboh sendiri browsing-browsing hwahahahaha.... Dan akhirnya saya jadi milih:

Tory Burch Amanda Middy Satchel
Makasih ya temen-temenku! Cipika cipiki satu2 deh (kecuali buat yang bapak-bapak). Katanya Jeng Dhira, "Mayan Le, lagi nganggur-nganggur dapet tas sebiji!"

Soooo..what's next??

I decided to follow my passion, to become a: TEACHER! 

Alasan:

1. Ngga bisa dibohongin kalau lokasinya lebih dekat dari rumah sehingga walaupun kerjanya full time dari jam 7 pagi sampai jam 3.30 sore, saya masih bisa menghemat total 3 jam setiap hari. Masih bisa ketemu sama si unyil dan meluk-meluk dan nyusuin dia tiap malam sebelum tidur.

2. Tapi kenapa ngajar? Teaching had been my passion since I was younger. Saya senang sekali kalau bisa membagi ilmu dengan orang lain, dan saat anak didik kita berhasil, rasanya berbunga-bunga. Saya sempet handle sebuah choir di area kantor yang dari hampir nol lama-lama jadi bisa nyanyi dengan baik. Itu puasnya minta ampun deh! Ngajarin temen di kantor hal-hal yang simpel aja, kalau dianya abis gitu bisa, jadi ikutan seneng juga. 

3. I wanna make sure my brain is not dead, dan masih bisa menghasilkan (jangan mikirin secara materi ya, kalo secara materi mah, mendingan kerja di Sudirboy kemana-manaaaaa...)

Kemudian saya berkesimpulan setelah seminggu pertama ngajar adalah: YAOLOHCAPEKNYAMINTAAMPUN!! 

Namanya baru tahun pertama jadi "guru beneran", segala-galanya kudu saya siapin dari NOL. Ngadepin anak-anak kelas 7-12 yang bandel-bandel, cincai deh... tapi yang namanya tanggung jawab sebagai seorang guru itu besar banget! Terutama untuk memastikan anak-anak itu mempunyai masa depan yang baik dengan kita sebagai salah satu fasilitatornya. Belum lagi, ditambah saya masih harus memenuhi kewajiban sebagai seorang ibu yaitu MOMPA ASI! Phewww... Ngajar di Lantai 4, mompa di lantai G, yang berarti naik turun 5 lantai setiap kali mau mompa. Hahahaha... Doain saya, supaya saya pelan-pelan bisa KURUS (sambil menyelam minum air), tapi nggak VARISES! 

Karena jadi guru itu pula, makanya saya jadi ngga ada waktu buat blogwalking apalagi nulis entry. Jam 10 kurang aja udah mo pengsan. Subuh-subuh udah bangun untuk mompa dan siapin ini itu buat ngajar lagi. Bayangin, biasanya smartphone saya itu harus saya charge 2 kali sehari karena dipake buat macem-macem. Dan sejak jadi guru kemarin, cukup di charge 1 kali. Dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore, cuma berkurang 20 persen saja!! (lantaran gak punya waktu buat ngeliat HP apalagi main game). Dan rasanya pas ketemu weekend ini adalah: Halleluyaaa! I can finally enjoy weekend (again). Jadi, ya udah deh hari ini sempet-sempetin nulis entry ini. Buat semua guru di luar sana, yang mendedikasikan diri untuk dunia pendidikan, walaupun penghasilan pas-pasan, I salute you! Setelah jadi guru ini, saya ngerasa bener soal ungkapan guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa. 

Buat yang kangen sama Abby, nih deh, dikasih foto-fotonya dia. Kagak nyambung ya sama entry ini? Biarin deh... Daripada emaknya diprotes gara-gara jarang majang foto si unyil.

13 Juni 2013, nyobain kursi makan, biar nanti pas MPASI jadi udah betah duluan

15 Juni 2013, ngikik di ranjang

19 Juni 2013, nyobain isep-isep buah pear

29 Juni 2013, nangkring sambil nungguin matahari turun. Panas banget soalnya.

3 Juli 2013, serius makan rice cracker

6 Juli 2013, mulain duduk bentuk segitiga hehehe.

9 Juli 2013, siang-siang duduk di sapi

9 Juli 2013, yang kayak gini yang suka bikin emaknya senewen!

18 Juli 2013, duduk manis sebelum bobok

Wednesday, July 03, 2013

Beberapa Faktor Kenapa Barang KW Laku

Oke, semua udah pada tau lah ye barang KW artinya apaan. Tentunya salah satu faktor penting yang membuat orang beli barang KW adalah karena mereka ingin terlihat gaya, tanpa harus mengeluarkan kocek dalam-dalam. Tapi ya tentu saja semua juga tau kalau barang yang namanya KW, sebagus-bagusnya tetep aja namanya barang bajakan yah. Dengan tanpa maksud menyinggung siapapun yang memakai barang KW, saya mau menuliskan hal yang cukup lucu yang saya ambil dari status Facebook seorang kerabat dekat saya.

Sedikit background soal kerabat yang satu ini. Si Om ini sudah berumur, mapan, malah cenderung kaya banget, propertinya di mana-mana, rumahnya aja ada elevatornya (rumah ye, bukan apartemen), pensiun dini saking suksesnya di masa muda, pokoknya sekarang kerjaannya ya tiap hari tinggal nikmatin hidup aja. Hayo... pengen gak jadi kayak si Om hahaha (eh ngga nyambung ya). Mau beli semua barang asli pun dia sangat mampu. Jadi bayangin dulu kira-kira ada tokoh seperti itu. Di bawah ini adalah cuplikan dari status Facebook-nya, yang kebetulan saya tanggapi, dan berujung pada..... yah liat ndiri deh yeeee...

Note: Beberapa bagian dari percakapan ini sudah disamarkan, dan ada perubahan minor untuk memperhalus tanpa menghilangkan esensi ceritanya. Kalau ada huruf2 kapital, ya memang aslinya kayak gitu. Eh iya, kalo dia ngebales bertubi-tubi yang emang aslinya begitu juga. Timestampnya semua asli lhooo! Hahaha.

Om Tajir
June 28
BENAR BENAR GILA
Hati2 belanja dompet copy alias PALSU di toko2 kemarin dulu tawar dompet LV palsu di ITC Kuningan Satrio Rp. 400.000,- tidak dikasi dia minta Rp. 450.000,- barang yg sama beli di toko lain hanya Rp. 150.000,-
  • Tante Tak Kukenal Betul ko...hati2 jgn sampe kena tipu ya...haha
     June 28 at 7:03am · Like
  • Leony Kalo Om kan mampu beli yg asli, beli yang asli saja di toko resminya artinya kita tidak mendukung pembajakan hak cipta. Kalau kita belum mampu, beli merek lain saja yang sesuai kantong hehe.
    June 28 at 7:27am via mobile · Like
  • Om Tajir Sombong amat
    June 28 at 7:38am · Like
  • Om Tajir apa kamu selalu beli yg asli
    June 28 at 7:39am · Like
  • Leony  Bukan sombong Om, tapi menghargai hak cipta. Iya bener aku selalu beli yang asli. Makanya aku bilang kalo ngga mampu, beli merek yang kita mampu sesuai dengan keadaan kantong. Kalo aku ngga mampu beli Hermes ya jangan pake Hermes palsu. Gitu maksudnya hehehe.
    June 28 at 7:42am via mobile · Like
  • Om Tajir didalam isiperut aja banyak yg palsu apalagi pakean n mulut juga banyak yg palsu
    June 28 at 7:42am · Like
  • Om Tajir seberapa kayanya sih kamu pasti bohong itu
    June 28 at 7:43am · Like
  • Om Tajir yg pasti aku lebih mampu dari kamu
    June 28 at 7:44am · Like
  • Om Tajir namun tidak sesombong kamu sesumbar
    June 28 at 7:44am · Like
  • Om Tajir aku sangat kecewa dengan statementmu setiap orang bebas menentukan pilihannya bukan menuruti kesombonganmu
    June 28 at 7:47am · Like
  • Leony Om, orang memang bebas menentukan pilihannya. Justru aku bilang gitu krn aku tau Om mampu. Om lebih dari mampu dan Om jauh lebih di atas aku ekonominya.  Makanya kan lebih baik kalau Om beli yang asli. Aku jujur kalau barang yang aku beli asli makanya aku bisa belinya ya merek2 tertentu saja. Nggak merek2 selangit. 

    Mengenai hak cipta, itu bener loh Om. Saat aku mempelajari bagaimana proses desain sebuah tas ataupun dompet itu luar biasa sulitnya dan dibutuhkan kerja keras. Begitu produk tersebut jadi, tiba2 ada buyer dari China membeli 1 pc dan membongkar jahitan lalu menirunya lalu produksi masal ribuan unit, sementara yg kerja keras itu desainer aslinya
    June 28 at 7:57am via mobile · Like
  • Om Tajir KITA BERBEDA SUDUT PANDANG KAU SOMBONG AKU RENDAH HATI ITULAH TAK AKAN KETEMU; N AKU LEBIH BANYAK MAKAN ASAM GARAM D.P. MU
    June 28 at 8:01am · Edited · Like

Kalo udah bawa-bawa umur dan asam garam, mending saya gak usah tanggepin lagi deh... Hahahahaha... Jelas ngga mungkin bisa dilawan hihihi. Wong eike masih muda belia gini! *ga inget umur*

Jadi kesimpulannya kalo berdasarkan cara pikir si Om Tajir.

1. Orang yang tidak mendukung pembajakan = SOMBONG.

2. Orang yang pakai barang asli = SOMBONG DAN SESUMBAR.

3. Karena saya lebih miskin daripada dia, kalau saya pake barang asli itu pasti BOHONG.

Nah, hal-hal yang kayak gini yang kadang suka discourage orang-orang untuk beli barang asli. Orang yang kaya aja cara pikirnya masih begitu, menganggap orang-orang yang ekonominya sedeng-sedeng aja nggak bisa afford beli barang asli. Jadi kan buat yang ekonominya menengah, jadi lebih milih beli barang KW. Toh udah pake yang asli aja dibilang bohong!!

Ya udah deh, saya permisi dulu. Mau banyak makan asem sama garem dulu, biar bisa tandingan sama si Om Tajir *siap-siap mules*.