Tuesday, February 19, 2013

Beginilah Kalau Punya Suami...

...seorang programmer, merangkap seorang gamer, dan kerja di bidang teknikal perusahaan telekomunikasi yang isinya lelaki semua.

Seperti juga wajahnya yang lempeng kayak mistar, dia punya emosi pun kebanyakan lempeng banget. Cara pikirnya pun sangatlah logical! Makanya, saya salut banget pas dulu dia bisa pidato pas resepsi perkawinan kita, dan pidatonya itu tanpa teks, hangat, seru, lucu, sampai satu ballroom silent semua ngedengerin dia bicara (padahal pidatonya lama loh!). Saat itu saya ngerasa dia lumayan ajaib alias unexpected!

Sejak saya menikah, saya jadi tau banget, kegilaan dia main game itu sampai level mana. Ada satu ruangan di rumah yang tadinya mau dipakai untuk entertainment room, akhirnya dipakai untuk jadi game room sama dia. Isinya itu, layar, setir gas dan kopling untuk main game, dan PC yang dirakit sendiri. Model kayak dia ini, gak percaya sama yang namanya beli komputer jadi, kecuali laptop. Sampai pernah saya nulis di status Facebook pas lagi hamil tua:

"Keuntungan punya suami gamer, kalau istrinya tidurnya lebih awal, dia ngga kesepian. Soalnya udah punya istri kedua bernama Pisi."

Temen-temen saya ngira saya lagi ngambek sama suami gara-gara nggak ditemenin tidur, padahal, beneran loh, itu keuntungan punya suami seorang gamer! Hihihi... Namanya lagi hamil, bawaannya kan kepingin molor terus, malah jadi khawatir kalo suami ngga ditemenin.

Sejak nikah, sudah dua kali ulang tahun suami kita rayakan. Soal kado, saya nggak mau beliin dia kado surprise. Dulu pas pacaran, saya beliin dia sepatu, lumayan mahal harganya, eh akhirnya dia gak gitu pakai. Mendingan saya tanyain, maunya apaan, biar jelas. Punya suami model gini, sulit buat dihadiahin barang-barang fashion. Baju udah butut aja, kalau nggak disuruh buang, masih  tetep dipake. Beberapa baju jalan-jalan dia, saya minta downgrade jadi baju tidur. Om saya yang programmer handal di perusahaan IT dunia ternama, istrinya geleng-geleng karena kaos udah bolong dipakai ngantor. I think it's something that we can't change, but sure we can improve hehe.

Tahun 2011 habis kita nikah, hadiah ulang tahun dia dari saya itu, layar LED besar. Katanya, biar enak gaming experiencenya. Oke deeeee...! Tahun 2012, hadiah ulang tahun buat dia, earphone Bose. Alasannya, biar kalau main game jedar jedur, nggak ganggu si baby. Belinya pas hamil tua, karena ultah dia itu deket banget sama due date si unyil, takut ngga keburu. Nyarinya aja sampai muter-muter di Singapore buat dapat tipe yang dia suka. See? Everything goes around computer and gaming!

Jadi saat Valentine kemarin tiba, saya juga nggak berharap banyak. Pas kita pacaran dulu, dia bawain saya kue coklat seloyang. Alasannya sih logis: Kalau dibeliin bunga, sebentaran juga layu. Kalo kue kan enak, bisa dimakan. Tahun lalu, dia bawain saya bunga mawar sebuket. Bener aja sih, itu bunga akhirnya kering dan ngendon aja gitu di atas meja buffet. Diliat pun gak cakep-cakep amat (tau gitu saya minta kue aja, hahaha, rakus).

Saat saya nggak berharap banyak, ternyata hasilnya, ya beneran dia nggak bawa apa-apaan pas Valentine! Saya nungguin, kali-kali dia sebenernya bawa sesuatu, tapi diumpetin. Eh kenyataan yang ada, hari itu dia panik gara-gara hard disk laptopnya rusak. Sampai tengah malem masih aja dia ngoprek laptop. Malah dia ngga inget sama sekali kalau itu Valentine, dan minta saya ngedoain supaya hard disknya bisa berhasil di recover. Hu hu hu... Babai keromantisan Valentine!

Besoknya, pulang kantor, dia ngeluh sakit mata, dan mau beli obat mata di Alfamart. Mungkin terlalu heboh ngurusin komputer, sampai matanya jereng hihi. Pas pulang dari Alfamart, tau gak sih dia bawa apaan?

Santai belum lengkap... tanpa diaaaa... Silver Queen!! *yang ga tau soundtrack ini, you're still too young*
Pas ngasih dia bilang, "Happy Valentine's Day!"

Dilanjutkan dengan komen: "Itu di Alfamart coklatnya pada dipita-pitain, itu dari sananya apa karyawannya ya yang pitain? Lumayan masih banyak tuh, habis Valentine. Harganya sama loh sama yang ngga dipitain"
Grrrhhh... si suami ini kayaknya baru nyadar Valentine itu pas ke Alfamart ya? Basically, this year's Valentine is very very very basi.

Senin lalu, bersama-sama dengan grup emak-emak di WA, kita mau ngetest suami kita, seandainya di SMS atau di message "I love you" jawabannya apa. Sayapun mencoba SMS dia, dan dijawab di BBM dengan jawaban sebagai berikut:

"Kok kirim sms?"
"Lagi test sms?"
"Love you juga"

Tapi masih ada lagi nih jawaban bawahnya:
"Kamu tuh kan ada bbm, malah aneh kirim sms. Karena suami orang telco, kesannya kan ngetest sms."

Syukurlah, masih ada jawaban "love you juga", seenggaknya gak setragis Rani atau Erlia (maap kawan... hahaha).

Last but not least, barusan saya menatap foto prewed saya dan suami di dinding kamar, yang jadi foto utama untuk nyambut tamu pas lagi  di resepsi. Diantara ratusan foto, beberapa di antaranya dengan gaun-gaun dan jas-jas keren, ternyata foto inilah yang dipilih sama suami. Yes, I asked him to choose!


Perkenalkan, pas kami masih kurusan....
Foto itu menunjukkan kepribadian kita banget. Noni-noni tomboy, dan engkoh-engkoh kutu buku hahahaha. Dan versi ganteng menurut suami, ya begitu itu! Bukan pas pake jas Armani!

Sayapun menyadari, inilah resiko punya suami orang IT dan gamer. Tapi ada satu hal yang saya syukuri di hari Valentine kemarin, dan selama perjalanan perkawinan kita ini, yaitu: suami saya ini, walaupun oprek-oprek komputer, walaupun main game berjam-jam dalam posisi yang sama, walaupun jauh dari sikap romantis ala sinetron Korea, dia selalu ada saat dibutuhkan; nongkrong di depan layar di kamar dengan jarak kurang dari lima meter, bukan lagi pergi entah ke mana; memandangi kode dan gambar, bukan memandangi cewek lain.

Hip hip hura!! HAPPY BELATED VALENTINE'S DAY!

Friday, February 08, 2013

Motherhood Saga: 40 Days Later

Soal perkembangan Abby di usia sebulan lebih ini, saya yakin mirip sama anak-anak lainnya. Nafsu makan bertambah, dada ibu tambah ledes, dan yang jelas, matanya udah bisa lirik-lirik manja. Yang mengejutkan buat saya, dia udah bisa pegang botol susu ASIP-nya sendiri, dan ngelepasin dari  mulut pas ASIP-nya abis. (wait...wait... bentar lagi saya ditimpukin ibu-ibu ideal yang anti botol dan dot).

Yang  mau saya bahas di sini adalah, soal perayaan sebulanannya si Abigail. Di semua tradisi keluarga, pasti ada yang namanya perayaan sebulanan atau akikahan. Intinya sih, buat mengucap syukur atas kelahiran si anak, dan membagi kebahagiaan dengan orang-orang sekitar yang sudah memberi perhatian untuk Abigail (dan ortunya tentunya). Yang jadi masalah adalah, Mami (mertua) dan Mama saya mengalami perbedaan pendapat, soal kapan perayaan ini akan dilaksanakan dan acaranya seperti apa. Berdasarkan pengalaman mereka membesarkan anak-anak, inilah opini mereka masing-masing.

Mami
Hari ke: 30
Perayaan: Potong rambut bayi, makan-makan sederhana di rumah.
Yang dibagi: Onde-onde rebus yang akan ditukar dengan gula.

Mama
Hari ke: 40
Perayaan: Makan-makan meriah (pas saya dulu pesta pakai tumpengan di rumah, pas adik saya malah lebih heboh makan meja di restaurant pakai suckling pig).
Yang dibagi: Manyek (isi Ayam Panggang, Telor Merah, Kue Ku, dan Ketan Kuning)

Bisa dibayangkan, esensi acara ini buat kedua belah pihak rupanya sangat berbeda! 

Dan yang pusing siapa? PAPA DAN MAMANYA ABBY LAH! Ikutin Mami atau ikutin Mama? Soal hari saja, sudah ngga sepakat, lalu sisa lainnya gimana atuh?

Akhirnya, diputuskan, perayaannya akan diadakan 2 kali! Yang versi Mami di hari ke 30, dan versi Mama di hari ke 40. 

Yang dibagi ke keluarga dan sahabat, tentulah bukan kue onde ataupun ayam. Kami nggak mau nekad berurusan dengan makanan yang bakalan basi di hari yang sama, dan kami terlalu pelit untuk bayar jasa pengiriman same day huahhahahaa. *yang alesan terakhir itu becanda ye bapak ibu, serius amat sih*

Hari ke 30 - Kamis, 24 Januari 2012

Dirayain di tempat mertua, dan acaranya lebih sifatnya seremonial. Asal ada "tandanya" aja deh gitu. Yuk mari liatin anak saya dicukur.

Liat deh tampangnya si Abby. Priceless!
Dipotong rambutnya sekarangggg....
Ternyata, dipotongnya cuma seimprit! Gak tega dibotakin.

Hari ke-40: 3 February 2012

Si Abby bajunya itu-itu doang, lantaran sebenernya emaknya tadinya cuma mau ngerayain sekali. Gpp ya Abby, tar kalo udah gedean, mama beliin yang banyak deh (kalo punya duit). Dirayainnya di Asia, Ritz Carlton, Kuningan, dengan mengundang saudara-saudara.

Abby nyusu dulu , maap emaknya masih gembrot.
Gak pake onde-onde, gak pake ayam, pake ini aja ya goodiesnya.
Sambil nunggu tamu, ngobrol dulu sama si Suster kawan begadang
Makan makan makan
Mama, Abby bosen Ma, mama jangan makan mulu dong, Abby juga mauuu...
SURPRISEEEE!!! Mendadak ada kue dan singaaa!
Terus terang, saya ngga nyangka bakalan ada acara macam begini. Mendadak kok band-nya sebut-sebut nama Abigail, saya aja nggak gitu denger! Dan tau-tau, lagunya HAPPY BIRTHDAY aja gitu dong??!! Keluarlah itu kumpulan para waiter sambil tepok-tepok tangan, ada kuenya dianterin Captain Waiter, dan ada badut singa!

Saat saya terbengong-bengong, saya nanya sama si Captain, "Pak, anak saya sebulanan pak, kok lagunya Happy Birthday??" Dia jawab, "Gak apa-apa deh bu, anaknya kan lahirnya 2012, sekarang udah 2013, udah setahun lah..."

Asal banget deh lo!

Langsunglah emak dan bapak yang eksis ini berpose! hahahaha...

Tiup lilin serasa ulang tahun. Padahal jelas-jelas tulisan kuenya "Happy 1 month, Abigail"
Diakhiri dengan foto keluarga (dan si Abby yang mulai  mewek-mewek minta nenen).

 Bonus Foto:

"Awas lo, jangan macem-macem sama gue!"