Friday, December 06, 2013

Motherhood Saga: Barang-Barang Esensial Mama dan Abby Bag. 2

Sekarang kita lanjut ke bagian kedua. Buat yang mau lihat bagian pertamanya, silakan klik di sini. 

Nah, barang-barang di bawah ini, sebenernya seringkali di salah kaprahkan orang sebagai kebutuhan utama, lantaran kalau ke toko bayi, barang-barang ini yang suka di deretan paling depan. Padahallll... yang di bagian satu itu yang jauh lebih penting.

Berhubung emak-emak jaman sekarang yang tinggal di Jakarta ini hobinya ngemol, jadi marilah kita menuju ke alat transportasi bayi.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

1. Car Seat

Masih ingat cerita saya soal pencarian car seat? Kalau lupa, silakan diintip lagi. Terus terang cerita itu bikin saya bengong, ngakak, dan nggak habis pikir hihihi. Nah, waktu di situ, saya belum nulis kan ya, akhirnya saya beli car seat apa? Jawabannya adalah: Combi Coccoro!

Abby punya persis warna ini :). Katanya kalau sekarang ada yang model baru ya?
Tadinya, saya mau beli yang bisa bolak balik. Sama-sama merek Combi, kalau nggak salah harganya sekitar IDR 5.8 juta, tapi gak ada barangnya! *makanya klik postingan lama tadi untuk tau kenapa nggak ada barangnya*. Pilihan akhirnya jatuh ke si Coccoro ini, yang ternyata harganya cuma 2 jutaan saja! *lupa blakangnya brapa*. Dan jujur saja, saya puas banget pakai ini, karena.... 

1. Enteng! Kan Abby gak selalu naik mobil saya, kadang-kadang naik mobil bapaknya, kadang-kadang juga naik mobil om-nya. Masak mau beli car seat berbiji-biji? Jadilah car seat ini pindah dari mobil satu ke mobil lain kalau memang dibutuhkan. Dan karena enteng, enak bawanya :). Pake 1 tangan juga bisa loh!

2. Gampang masangnya! Karena suka pindah-pindah itu, enak banget punya car seat yang tinggal ditemplok dan disilang safety beltnya. Juara banget deh soal pemasangannya itu.

3. Ukurannya! Combi Coccoro ini bisa mulai dari new born, dan sampai nanti anaknya beratnya 15 kg. Bayangin kalau misalnya beli yang new born sampai satu tahun, nanti beli lagi yang satu tahun sampai tiga tahun. Boros deh malah jadi beli dua kali. Selain itu, ukurannya sendiri tidak terlalu besar, sehingga tidak terlalu memakan tempat di mobil saya yang sekelas city-car alias imut-imut.

2. Stroller

Tadinya, saya punya keinginan beli stroller besar ala negara-negara Barat, dan sudah ngincer banget Quinny Moodd. Pokoknya naksir berat lah, mana warnanya cakep-cakep gitu. Sampai akhirnya, saya denger masukan dari orang-orang yang sudah pernah makai Quinny, katanya gede banget, berat, dan nggak sesuai sama suasana di Indonesia. Suasana apa maksudnya? Ayo ngaku, kita tuh pake stroller tuh kapan sih? Jawaban paling umum adalah: Saat Ke mall! Jarang banget orang Indonesia bawa stroller buat ke pasar atau jalan di luar rumah. Sayang bo! Soalnya jalanannya acakadul aspalnya brantakan, trotoarnya bompel-bompel. Pokoknya nggak banget deh ah. Beda banget sama di luar negeri, yang orang dorong-dorong stroller kemana-mana, bahkan jogging sambil dorong stroller. 

Terus kalau ke mal, pakai stroller gede-gede, kalau naik turun lantai gimana? Pake lift kan? Udah pernah liat lift-nya mall di Jakarta? Ya ampyun kecilnya! Dan ngantrinya saingan sama ngantri sembako. Terus, diakalin naik eskalator aja? NO NO NO! Bahaya bangetttt!! Kalau rodanya nyangkut, strollernya bisa kebalik dan anak kita kelempar! Jangan nekad ya. Makanya begitu nemu stroller yang satu ini, saya langsung hajar. Udah pada tau dong the most popular stroller of the year? Aprica Karoon! Alasannya:

Ini persis Abby punya, yang polkadot :). Sengaja biar kalo adeknya laki, masih bisa dipake haha. Ngirit donk!

1. Enteng! Beratnya cuma 3.6 kg! Lebih enteng dari sekantong beras, Bu! Terus karena enteng, keluar masukin dari bagasi mobilnya gampang banget. Kalau mau naik eskalator dan gendong anak, gak berat angkat strollernya.

2. Ukurannya! Lagi-lagi, walaupun strollernya ringan, bisa dipakai sampai anak kita beratnya 15 kg.

3. Cara lipatnya! Bener-bener tinggal one click away, dan simpel banget. Satu step saja! 

Kontranya: Suka lupa kalau enteng! Biasanya emak-emak kan suka nyantolin kantong belanjaan tuh di pegangan stroller. Kalau sama Aprica Karoon jangan ya! Tar yang ada pas anaknya diangkat, seluruh belanjaan bakalan ngejeblak semua saking entengnya tuh stroller hihihi. *lagian kayaknya cuma orang Indonesia doang yang hobi banget nyantolin segambreng belanjaan di pegangan stroller. Apalagi kalo lagi jalan-jalan di singaparna, stroller itu jadi kereta belanja haha*

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Oh iya, sebenernya saya sempat beli gendongan Aprica Fitta. Bagus sih, cuma ujung-ujungnya nggak sering dipakai karena Abby saya biasakan untuk tidak minta gendong. Jadinya dia betah banget duduk di stroller dan di car seat. Kalau tidur juga gitu, ditaruh di crib, paling dia loncat-loncat, terus nggak lama tidur sendiri. Jadi saya nggak bisa review gendongannya ya, soalnya beneran gak terlalu sering dipakai. Jadi bapak ibu, sebenernya, nggak usah beli terlalu banyak ya untuk alat transport. Kayak tas bayi, gak usah pakai yang fancy-fancy, karena ujung-ujungnya bakalan sering kotor juga dan malah lebih enak pakai yang parasut biasa atau ransel, yang bisa dicuci. 

Semoga walapun sedikit, reviewnya bisa membantu ya.  Intinya adalah, semua barang-barang yang saya tulis, worth the money spent. Nanti kalau ada kepikiran lagi barang-barangnya, bakalan saya tulis juga. Atau silakan tanya juga di comment soal barang-barang saya yang lain, nanti akan saya jelaskan dengan senang hati. 

19 comments:

  1. iya stroller enakan yang enteng dan simple. praktis.
    emang sih dulu ngeliat stroller orang2 kok kayaknya kokoh2 banget ya sementara stroller kita (combi) kok kayaknya tipis banget dan rodanya kecil kayak stroller lu gitu ny. stroller lain kan banyak yang rodanya gede2 ya.

    tapi ternyata stroller yang rodanya kecil gak berarti gak kokoh ya. buktinya stroller kita itu tahan banting banget. sampe sekarang masih dipake ama emma (udah 8 th umur stroller nya). :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Stroller Combi dan Aprica itu kan teknologi Jepang Man. Walaupun kecil, tapi kualitasnya tentu terjaga hihihi...

      Delete
  2. gua juga bingung kenapa emak2 demen banget gantungin barang2 di stroller... mungkin susah kali ya dorong stroller sambil nenteng barang belanjaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, anggep aja lu lagi bawa trolley di supermarket. Enakan ngedorong trolley kan daripada bawa keranjang :P

      Delete
  3. Iya sering banget liat si anak jalan2 trus stroler nya jadi tempat belanjaan.. >_< cuma mikir, bukannya malah bikin kotor yah?

    Btw, ijin share ke temen yah ^^<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kotor sih, relative, tapi yang bikin heran itu, ngapain bawa stroller yak kalo anaknya malah digendongin.

      Delete
  4. iya tuh ci...malah kadang bayinya di gendong, isinya belanjaan doang gituh stroller...
    lha jadi multifungsi gituh deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.... Bener banget tuh. Pemandangan mol di Jakarta banget kan?

      Delete
  5. berhubung di Bangka ga ada mall, jadi strollernya cuman dipake kalo jalan keliling kampung hehehe :) cuman kepake kalo ke jakarta aja..itu pun kadang dipake lewat ekskalator (jangan ditiru), abis kelamaan nunggu liftnya dan liftnya pun seringkali kecil dan sudah penuh sesak.
    car seat waktu itu gw maju mundur belinya..dan nyesel akhirnya ga jadi beli, karena sekarang jadinya selena kalo di mobil maunya duduk di pangkuan, meskipun perut gw dah gede... huhuhuhu...
    kalo gendongan, cuma beli yang model kangguru, dan dipake saat dia umur 5 bulanan ke atas. sejak bisa jalan, dah ga pake lage.. beraaaat hehee :)
    sekarang kalo anak ke 2, kayaknya ga perlu beli2 lagi lah.. ada dari cecenya semua hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gitu boleh dong car seatnya buat dedeknya Selena. Repot loh kalau nanti Selena masih mau dipangku dan elu belum punya car seat.

      Delete
  6. Sesama club Coccoro & Karoon *toss!* Gue tadinya underestimate Karoon lho, gue kira rodanya bakalan cepet jebol kalo dipake di jalanan aspal. Tapi ternyata kokoh juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... Begitu tau Aprica itu teknologi Jepang, gue sih langsung percaya. Biasanya barang2 Jepang secara design itu pinter dan nggak makan tempat. So far puas kan ya Ngel :)

      Delete
  7. Mbak, karoonnya dipake smp umur brp mbak skrg? Soalnya q baca review org juga katanya kurang luas dudukannya. Thanks before ya mbak.slm kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampai sekarang aja Abby masih pakai kok. And she's comfortable in it. Bisa tidur juga di situ. Skrg dia jalan 2 tahun 9 bulan. Soal stroller itu sih tinggal bagaimana parents membiasakan anak ya. Mau strollernya kayak apapun kalau anaknya kebiasaan digendong misalnya, pasti dia ga nyaman duduk dan maunya pindah alias digendong.

      Delete
  8. Mba, aprica fitta nya masih ada? Berniat dijual ga?
    Email ya mba kalau mau dijual..
    icha.zutto@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sorry gak dijual hehehe. Dan dipake jg kok sama kita walau jarang2.

      Delete
  9. Hai mba.. saya mau ke jkt 2hari lagi, bisa info dimana jual carseat merk combi?? Di banjarmasin susah cari carseat. Saya lagi hamil anak ke 2, baru sekarang ngerasain butuhnya carseat, anak pertama susah banget duduk manis di mobil.. tengkyu infonya

    ReplyDelete
  10. Hai mba.. saya mau ke jkt 2hari lagi, bisa info dimana jual carseat merk combi?? Di banjarmasin susah cari carseat. Saya lagi hamil anak ke 2, baru sekarang ngerasain butuhnya carseat, anak pertama susah banget duduk manis di mobil.. tengkyu infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan ke The Children Store di Pacific Place atau di Senayan City ya.

      Delete