Wednesday, April 10, 2013

Motherhood Saga: Menjadi Seorang Ibu Part 1

Sama seperti mama saya, sayapun mempunyai anak pertama seorang perempuan. Sejak saya melahirkan sampai sekarang, saya suka berpikir, pola pendidikan apa yang akan saya terapkan kepada anak saya nanti. Dan sebagai standardnya, walaupun saya banyak membaca buku, artikel di koran, bahkan seluruh informasi di internet, tetap yang akan menjadi panduan saya adalah: Mama.

Let me tell you a bit (or probably a lot) about my mom. Ibu saya adalah anak terakhir dari 7 bersaudara. Menjadi anak bontot, bukan berarti dia itu dimanja di keluarga. Emak (nenek) saya, adalah orang yang keras, yang sejak kecil mengajarkan anak-anak mereka untuk mandiri. Jadi jangan bingung, kalau dari kecil, mama saya itu sudah terbiasa jalan ke pasar untuk belanja, membereskan rumah, mencuci baju, dan memasak. Bahkan anak laki-lakinya pun alias om-om saya bisa juga mengerjakan sedikit demi sedikit pekerjaan rumah tangga.

Saat saya kecil, saya ingat, betapa kerasnya mama saya dalam mendidik. I can say that she's a Tiger Mom. Sejak TK, saya sudah dilatih untuk aim for perfection. Perfection sesuai dengan KEMAMPUAN SAYA. Artinya, kalau saya semaksimalnya bisa segitu, ya itu yang akan dikejar oleh mama saya. Bukan berarti sempurna seperti malaikat loh ya. Saya jadi ingat, pada saat saya TK, kita mulai belajar untuk menulis di buku garis tiga, alias buku khusus menulis. Saat itu kita harus menulis huruf dari atas ke bawah secara lurus dan rapi. Tapi namanya anak TK, tentu saja mencang mencong. Hapus lagi, hapus lagi. Buat mama saya ketekunan itu penting. Jadi kalau saya ngerjain peer maunya cepat-cepat dan hasilnya brantakan, nggak tanggung2, halaman bukunya DISOBEK, dan saya harus ulang dari awal. Kejam?? Yes! Memang. Namun hasilnya, bisa saya rasakan. Tulisan saya itu menjadi rapi, dan saya menjadi sangat organized dalam menulis di buku. Bahkan saat SMA, ada guru yang suka meminjam catatan saya untuk dijadikan standar catatan.

Saat saya SD dan mulai menghadapi yang namanya ulangan, seringkali saya mendapatkan nilai yang tinggi di kelas, bahkan sangat tinggi, tapi tetap dimarahi. Dapat nilai 95 dan tertinggi di kelas, bukan berarti itu baik. Apalagi kalau setelah ditanya oleh mama saya, ternyata kesalahan yang saya lakukan itu bukannya karena saya tidak bisa tetapi tidak teliti. Habis deh! Tapi bukan berarti saya jadi stress dan nggak enjoy belajar ya. Malah saya makin terpacu untuk berbuat lebih baik lagi. Saya cuma diajari mama secara intensif sampai kelas 2 SD. Setelah itu, ya belajar sendiri. Tapi bekal yang mama saya kasih untuk menjadi lebih tekun dan lebih teliti itu, terpakai sampai di kelas-kelas selanjutnya. Saat SD, rasanya cuma 3 dari 18 caturwulan yang saya jadi ranking dua, sisanya ya di satu. Bukan effortless loh, tapi karena usaha dan terbiasa dari kecil.

Di SD juga, saya sudah dibiasakan untuk pasang sprei, nyapu, ngepel untuk kamar sendiri. Kejam nggak sih? Serasa ratapan anak tiri yah? Hihihi. Ngepelnya pun bukan pakai stick loh, ngesot! Sounds very traditional? Emang! Tapi gara-gara itu, saya malah nyantai banget kalau ngga ada pembantu. Bahkan saat saya kuliah maupun saat sudah berumah tangga sekarang, masih bisa dan lancar kok ngerjain pekerjaan rumah tangga. Mama saya juga hobinya masak, dan masakannya enak-enak semua. Jadi jangan heran kalau saya nggak pernah kurus seumur-umur, sampai akhirnya nyadar sendiri buat diet beberapa tahun lalu. Dan mama saya itu tipe yang membiarkan anak perempuannya ini ke dapur untuk berkreasi. Jadi jangan heran, saat kelas 3 SD, saya udah ngubek2 bahan yang ada. Contoh: bikin roti tawar gulung sosis yang direndam di telor dan digoreng tepung. Gimana nggak gembrot? Tapi dengan mama membiarkan saya di dapur, sampai sekarang saya nggak pernah takut kelaparan. Ada bahan apa di kulkas, bisa diolah lah jadi makanan enak. Suami pun perutnya terjamin lah.... (terjamin tetap montok maksudnya hihi).

Waktu saya SMP, saya ini juga sempat jadi kurban bullying loh. Gara-garanya sederhana. Saya yang asalnya dari SD "payah" di Jaktim, masuk sekolah ternama di Jakpus, dan cuma perwakilan satu2nya. Di kelas saya lumayan berprestasi dan aktif. Tapi rupanya anak-anak saat itu nggak suka dan mengucilkan saya. Rasanya mau nangis bombay. Dan siapa yang bela saya mati-matian? Of course, my mom! Saya ini bukan tipe anak mama, tapi saat itu mama saya bertindak dengan menulis surat ke wali kelas tentang bagaimana saya diperlakukan tidak adil. Dia selalu bilang ke saya, "Non, kalau buat anak, mama ini kaki buat kepala, dan kepala buat kaki." Setelah hari itu, wali kelas saya menegur anak-anak sekelas, dan bilang, "Kalian apa nggak malu, kalau nanti di masa depan si Leony ini jadi bos, dan kalian jadi karyawannya? Atau apa kalian nggak malu nanti si Leony jadi dokter dan kalian jadi pasiennya?" Of course so far saya nggak jadi bos, dan nggak jadi dokter, tapi since then, moral saya keangkat, temen-temen saya jadi bejibun dan no more bullying.

Didikan keras mama saya sejak kecil, justru membuat saya luar biasa disiplin di masa-masa remaja. Jadi dulu itu, jangan heran liat jadual saya yang aneh. Saat di SMA, saya itu sekolah pukul 6.55-13.30, dilanjutkan dengan extra kurikuler, dan baru sampai rumah pukul 18.00. Mandi-mandi, santai, nonton TV sebentar. Kemudian pukul 20.00-02.00 saya tidur. Pukul 02.00 bangun lagi, bikin peer, belajar, lalu mandi dan berangkat lagi ke sekolah! Belum lagi kadang suka ada les pelajaran loh. Saya bukan melakukan itu karena saya kiasu atau nggak mau kalah di sekolah, tapi karena saya tau, saya ini kemampuan otaknya pas-pasan, dan kalau saya nggak kerja keras, saya nggak bisa survive di sekolah nan penuh tantangan itu.

Bagaimana dengan soal sex education? Percaya atau nggak, mama saya itu sangat-sangat terbuka dengan yang namanya pengetahuan soal satu itu. Jangan heran kalau papa saya bawa kalender dari supplier di Jepang yang gambar cewe2 seksi aduhai itu, kami anak-anak ini ya boleh aja ngelihat. Malah kami jadi tau anatomi tubuh dan nggak kebingungan. Kemudian pelajaran soal agama dan pembawaan diri itu, sangat-sangat ditekankan oleh orang tua saya, soal bagaimana kita harus mencintai tubuh kita, dan bagaimana kita menjaga hal yang "satu itu" sampai ke jenjang perkawinan. Dan to be honest, saya nggak pernah tuh penasaran. Soalnya saya tau juga resiko-resikonya secara fisik maupun secara rohani, karena dari kecil sudah diexpose. Makanya, walaupun kesannya saya blak-blakan dan agak preman, saya berani loh melawan kalau ada orang yang berpikir cewek yang sudah kuliah di luar negeri dan pernah pacaran, pasti sudah pernah melakukan. Enak aje lo!! *tujes*

Apakah saya bahagia dididik dengan cara keras itu? Ada kalanya saya bete sih, namanya juga anak-anak. Tapi kalau boleh dibilang, secara overall, saya SANGAT BAHAGIA. Mama saya itu tipe orang yang juga pasti akan memberikan reward yang setimpal jika anak-anaknya berhasil. Dia bukan tipe yang dikit-dikit berhasil dikasih reward, tapi secara keseluruhan sudah berhasil, baru dikasih sesuatu yang besar. Misalnya kenaikan kelas, dibelikan meja belajar baru, atau sepeda, atau liburan. Tapi buat saya yang masih kecil itu, reward terbesarnya adalah, ya saya sendiri bisa mempunyai kebanggaan kecil karena bisa mencapai sesuatu.

Sejujurnya, saya nggak ngerti mama saya itu dapat kekuatan dari mana loh (yang pasti kan dari Tuhan ya?). Pagi-pagi sudah bangun nyiapin kopi dan kue-kue untuk papa. Nyiapin anak-anak, ngasih sarapan. Kemudian sempet ke pasar, masak berbagai macam makanan (minimal 3 macam), lalu bersih-bersih rumah, masih sempat ikut kegiatan lingkungan dan koor, ngajarin anak-anak sendiri, antar jemput anak juga dengan nyetir sendiri. Intinya: Rumah selalu kinclong, makanan enak selalu tersedia, anak-anak pintar terawat, and she looked awesome. She and my dad made the hottest couple in town lah (kalo kata tetangga).

Tapi, bahkan Xena the Warrior Princess aja kan nggak selalu menang toh melawan musuh. Pasti ada saat-saat dimana dia terluka dan kalah sebelum akhirnya dia berhasil bangkit kembali.

To be continued...

Kiss from Mama



66 comments:

  1. tul banget le... mama teladan terbaik yaaa... So, tinggal ajarin abby yg terbaik dunx yaaa... btw, gaya mama nya leony koq mirip mama eike ya???? lingkungannya mirip kali yaa... ditunggu part 2 nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya orang jaman dulu mungkin emang ada unsur pendidikan Belanda yang lebih disiplin kali yah? Hahahaha. Nyokap gue kan juga terbiasa di sekolah Katolik tuh. Semoga gue bisa kasih yang terbaik deh buat Abby, semampunya gue.

      Delete
  2. Aku jadi pengen nangis le!
    Yup benaar rasanya yang paling applicable itu ya pola parenting yang kita tahu sendiri ya hihihi, ebiten, get ready!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, masih tetep aja Dhir, elu manggil Ebiten. Kan Ibu Ebi semenjak kasus tersebut udah gak beredar lagi di dunia maya (rumantir) hihih.

      Ebi, ready! Siap, grak!

      Delete
  3. wah terharuuu... jadi pingin jadi mama yg bener ntar...
    ditunggu part 2 nya yaa... jgn lama2 yak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ibu yang baik, pasti akan usaha yang terbaik kok :). Tuh part deux udah ada!

      Delete
  4. Ci noniiii emang deh beneran mama itu sumber kehidupan seorang anak. Im confident ci noni bakal jadi a superb mom deh ! Kisses buat abi yaaah

    ReplyDelete
  5. ahahahaa your mother is amazing ce :)
    kalo aku ngambil 'pelajaran' dari mama sama oma hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyokap itu memang punya cara yang ajaib, yang paling sesuai buat anaknya.

      Delete
  6. emang para mama itu luar biasa ya ny... bagaikan superhero. apa juga bisa. dan entah energynya dari mana. huahaha.

    gile jadwal sekolah lu dulu pas SMA sibuk bener ya. jadi tiap hari tidurnya 6 jam doang dong ya.. kuat juga lu ya... gua dulu pas jaman sekolah tidurnya mesti 8-10 jam baru berasa cukup. huahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Energynya itu dari Tuhan dan dari cinta terhadap keluarga Man. Makanya, betapa sedihnya ortu kalo kita mengecewakan mereka, energynya pasti kesedot.

      Iya tuh, gue sendiri ngga tau loh dapet tenaga dari mana. Kok bisa yah...

      Delete
  7. kalo mamiku wanita karir hahahaha...

    tapi hebatnya, dia tetep bisa bangun pagi, bangunin gua, bikinin sarapan buat bekal gua ke sekolah, trus malemnya pulang kerja nemenin gua belajar ampe kadang jam 12 baru bobo... hebatlah para ibu2 yang punya tenaga luar biasa kayak gitu hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mel, semua ibu yang benar, pasti berusaha semaksimal mungkin, apapun profesinya. God bless our moms!

      Delete
  8. Wow! Jadwal lu waktu SMA sibuk banget, tapi sekarang keliatan donk hasil didikan mama. Semuanya jadi serba gampang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Lin, brasa banget mental gue udah mulai terpacu dari sejak gue kecil dilatih nyokap. Untung deh, soalnya setelah itu, terpaan2 banyak menghantam, jadinya udah dikasih kekuatan buat menghadapi.

      Delete
  9. Kalo aku yg lebih dominan mendidik dan mendisiplinkan malah Bapak lho Ci hihihi mknya sampe skrg lebih deketnya ke Bapak, kalo Ibu sih bagian yg marah2in doang :D walopun suka sebel2 juga diomelin mulu tp kerasa banget efek positifnya sampe segede bagong beranak pinak ini, semoga bisa diterapkan juga ke Meca deh...
    Btw si Mama emang hebat ya, aku ngebayanginnya ky wanita enerjik gitu bener kan Ci? sehat2 terus ya Oma-nya Abby :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha. Ibu2 itu memang kan kebawelannya melebihi bapak2. Yang kita inget cuma bawelnya aja kadang haha. Tapi bener tuh, ternyata efeknya ada kan buat masa depan?

      Delete
  10. Tulisan ini seriusan keren. Nais posting ci hehehe..tentunya setiap ibu dari kita semua adalah sosok manusia yg luar biasa..bisa dilihat 'produknya' yg berkeliaran ini hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Produk unggulan ya Nick :). Makasih. Nggak akan habis kalau cerita soal ibu kita.

      Delete
  11. Postingannya bikin terharu banget. Emang peran Mama/Ibu itu gede banget ya buat perkembangan anak. Luar biasa baget yang dilakukan sama mamanya sampai bisa bikin seorang anak disiplin banget dan bahkan termotivasi. Terimakasiih udah diposting ya Le. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Dan. Kayaknya sih ibu itu paling tau yang terbaik buat anak. Gak semua anak cara didiknya sama. Aku dan adekku juga diperlakukan sedikit beda, sesuai kepribadian masing2. Intinya, ibu bakalan melakukan yg terbaik buat anaknya.

      Delete
  12. hiksss....terharu. Semoga kita yang udah jadi mama2, bisa jadi the best mom buat anak2 kita ya.

    ckckck..elu bangun jam 2 pagi? kalo gue tidur jam 10 malem dengan buku masih di [pelukan. hahahaha...

    Sekarang chris mau SD. masuk di sekolah yang sama dengan gue dulu dan gue deg2an membayangkannya. semoga Chris tahan banting seperti gue. ahahahah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah... intinya sih sama aja Tia, jaman dulu tuh kita belajarnya niat banget yah hahaha. Tapi jaman dulu yang ngeyel jg ada sih. Atau yang jenius, gak usah belajar juga bisa hahahah.

      Delete
  13. at 3 yrs "Mommy I love you"
    at 16 yrs "My mom is so annoying"
    at 25 yrs "Mom, you were right"
    at 30 yrs "I want to go to Mom's house"...
    and go on..

    I guess it is so true yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada masa-masa di mana kita ngerasa ibu itu menghalangi kita banget, padahal yang dia lakukan semata2 melindungi anak tercintanya. Tapi ada jg sih yang ortu kelewatan sampe anaknya ga bisa ngapa2in hahaha.

      Delete
  14. mw gimanapun mama... dy tetep yg terbaik deh...

    dtunggu kelanjutannya ci...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa! Mom is the best. Tuh kelanjutannya udah ada :)

      Delete
  15. ah aku kagum sama didikan mama mu!
    gw sendiri ga grow up sama nyokap, karena nyokap banyakan di kantor..jadinya tumbuh sama oma dan tante2 gw, dan mereka tuh yang manjain gw. Jadinya semua muanya yg lu dapet dr nyokap lu, gw harus learned it the hard way and belajar jadi mandiri sendiri. Dan nyokap gw ga pernha belain gw kayak nyokap lu gitu, tapi dia malah bilang " fight for yourself, kalo mama ga ada siapa yan bela kamu " True. Cuman mungkin it nicer kalo ada yang bela. hahahha..

    Anyway, gw rasa gw bakal crisis identity jadi nyokap nyokap sumday..hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada masa di mana kita memang harus bisa bela diri sendiri El. Di masa gue gede juga gue akhirnya harus berjuang for myself. Tapi ada masa-masa di mana bantuan ibu itu bener-bener kita perluin ya. I guess El, elu tetep jadi tough girl dengan ngga didampingi mama. Pasti mama elu juga kerja kan demi keluarga yah :D

      Delete
  16. Ternyata kehidupan anak sekolah ce ternama itu super keras.
    But i'm feeling that tooo. Kadang klo mikir kuliah ini itu males-malesan jd mikir mami aja bisa kaya gt. Masa gw kagaa dan bner2 berasa pas ud kerja ky gne dan malem melakukan kerjaan yg sama sama mami dengan durasi yg kurang lbh sama. Ga tahan jugaaaa

    my mom my hero

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mental kita ini kadang suka lebih tempe daripada emak-emak kita ya hahaha. Makanya gak salah kalo ortu ngerasin kita, supaya kita juga jadi anak yang tangguh dan nggak klemar klemer.

      Delete
  17. Saat udah jadi mommy and bini, perlu nih cerita2 model gini. Bikin smangat on saat dah mau KO.

    Gua demen pas paragraf kedua dari terakhir. Apalg bagian rumah selalu kinclong. Suami lebih jago bikin rumah rapih. Trus bikin 3 menu. Wow! So far baru bisa 1 dlm sehari.

    Baca ginian jd termotivasi nih. Thans for sharing.

    Ditunggu episode selanjutnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mel, gue udah tulis episode selanjutnya tuh hihihi... Sama2, senang bisa berbagi :D

      Delete
  18. Baca postingan loe ini, gue yakin you'll be a great mom, Le! Because you have an amazing life-tutor!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, dear. Semoga yah! Doain gueeee!

      Delete
  19. aih ceritanya menyentuh sekaliiii, ditunggu sambungannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menyentuh sanubari ya Nov? Huhahaha. Sip!

      Delete
  20. Lenn mamahmu beda skali ama mamikuh hahaha, klo mamimu termasuk disiplin n keras. mamiku orangnya ga tegaan n mudah dirayu terutama ama yg bontot hahaha.
    Btw kamu berapa bersodara n anak keberapa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku anak pertama dari 2 bersaudara nih. Memang nyokap tuh disiplin banget, tapi gue ngerasain buah2nya kok.

      Delete
  21. Hebat le...rangking 1 terus bbrp kali mah jago bgt...heheheehe....seorang ibu emang kyk gitu kali yah didik anak2nya, agak keras.....supaya anak mandiri. Mama gua juga begitu modelnya, gak pake manja2an.....hidup ibu ibu hebat all around the world!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya kalo terlalu dimanja, nanti anak bisa kaget yah kalo terjun di dunia nyata hehe. Mendingan dilatih yang agak keras, krn life is tough!

      Delete
  22. Seru ceritanya... Ditunggu lanjutannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bu dokter, dah dilanjut tuh ya ceritanya :)

      Delete
  23. Wiii saluuut euy.. jam 2 pagi bangun.. ckckkck.
    u've a great mother, mbak :)
    gk sabar nunggu lanjutan ceritnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, kalo ngga bangun, gagal maning sekolahnya Ul. Sip, udah ada tuh lanjutannya.

      Delete
  24. Kalo gue sih bakalan mengambil yang baik dari ajaran nyokap, terus merevisi apa yang menurut gue udah nggak sesuai dengan jaman sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dan itu terangkum di part 2-nya Ngel. Ada hal2 yang nyokap gue itu gak kuat. Hati dia terlalu rapuh. Makanya yang positivenya aja yang diambil :D

      Delete
  25. Leleeee... Your story reminds me of Amy Chua banget-nget deh. Dan lo hebat juga ya bisa melalui itu semua dengan baik, bahkan dengan hasil yang super duper excellent.

    Gue kadang-kadang pengen jadi tiger mom KW3 aja susah banget. Mungkin karena nyokap gue rabbit mom ya, 180 derajat beda sama tiger mom hehehe.. Tapi kalo denger kisah-kisah kayak nyokaplo atau MIL gue, jadi pengen. Ah emang labil sih gue :D

    Ayo cepet dilanjutin ceritanya. Ku tak sabaarr menanti :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kan Lele Chua-ntik! *maksa ye gue*. Nyokap gue tuh tiger mom yang hatinya sebenernya kelewat lembut hahahaha. Tiger di luar, marshmallow di dalam.

      Delete
  26. ngom2 sklh ternama itu cita2 nyokap masukin situ apa daya gw gak di terima hahhahaha *bangga* gw berasa kok kek biarawati rok dibawah lutut kaos kaki sebetis kek pemain bola

    skrg cita2 ferry masukin clarissa ke sklh termana sejak SD, pas TK telat daftar udah tutup lowongan, jd masuk sklh skrg skul gw dl tapi gak ada SMA, ferry khawatir gara2 gw kaga di terima pas masuk sma mending buru2 clarissa dr SD masuk sana (itu jg kl di terima hahaha)kl gak yah tetep sklh skrg juga gak apa2 :)

    mama gw puas sm adik gw krn dr SD gak beken juga, bukan katolik (wkt itu blom baptis) tapi bs diterima sklh ternama laki2 itu trus berprestasi pasti 3 besar, pas sma 1 aja nilai mat dia di rapor 6 mama gw marah2 pdhl rata2 kelas 5, loh jd nilai dia 6 udah termasuk bgs, cawu 2 nilainya 8 mama gw masih gak puas...akhirnya cawu 3 mat dia 10 hahaha baru mama gw puas, papa gw geleng2 sejak dia ngeles biola nilainya menurun gak juara 3 besar lagi, mama gw marah2 hahaha pdhl turun paling jadi 7 tapi menurut mama gw fatal krn rapor dia selalu full angka 8 dan 9, nah kl anaknya yg 1 ini rapornya jarang 8 dan 9 wakakaka

    berarti mama loe hebat bgt yah nyaris perfect dan soleha abis hahaha...soleha itu kl kata bs wkt clarissa umur 1,5 thn yg dl pernah gw dpt suka lupa pake beha (gw nemu gitu catatan harian dia) emg mesum orgnya.. nih "Carilah pasangan yang s*leha suka lupa pake beha s*kinah sekali kena ingin nambah juga m*wadah mau di atas apa dibawah serta w*rohmah waktu di remas langung bergairah dan jadilah pasangan yang siaga siap aksi gaya apa aja" untung gw pecat hahha

    tentu aja yah soleha mama loe beda sama si bs eror ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ckckckck. BS-lu error banget Fel! Hihihi... Ayok Clarissa dimasukkan di sekolah cewe itu. Emang sih jujur, terseok2 bok! Kadang mikir, what did I do? Tapi abis keluar dari situ, ngadepin idup rasanya nyaman. Udah kebiasaan digodog!

      Delete
  27. T O P banget your mom Le .
    but my mom TOP too ! hi22
    itu poto cakep n "sesuatu banget" .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua ibu yang bener, pasti the best mom in the whole world buat anak2nya. Fotonya jadul banget haha. Tapi rasanya masih lumayan oke ya stylenya abadi gituh.

      Delete
  28. Wow leony, you have a great Mom!!! Yang gw paling bingung adalah, gimana caranya mengajarkan tentang "menjaga tubuh" ke anak2. Liat pergaulan jaman sekarang, gw bener-bener salut sama ibu2 kita jaman dulu yg sanggup ngajarin anak-anaknya nilai moral yang itu.

    Btw, salam kenal ya Le... *dadah2*. You've gor a very good stories here :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue yakin ibu2 jaman sekarang juga masih bisa ngajarin hal yang satu itu kok. Buktinya temen-temen gue banyak yg fail kok ngejaga itu, doesn't matter lahirnya di tahun berapa hehehe. Menurut gue, pelajaran agama aja gak cukup, tapi harus disertai dengan contoh yang baik dr ortu. Gue selalu berpikiran: gimana anaknya mau baik kalau ortu gak baik? Anak kan copycat.

      Delete
  29. Emang kalo dipikir-pikir orang tua jaman dulu hebat ya, Le. Mereka gak terlalu banyak berteori metode ini itu, tapi hasilnya udah keliatan. Loe salah satu contohnya.
    Gw setuju sih emang Zaman udah berubah dan kita harus mendidik anak mengikuti tantangan jaman. Tapi bukan berarti yang didikan orang tua kita dulu harus semuanya diubah. Ada hal-hal baik yang menurut gw harus kembali kita ajarin ke anak.
    TFS ya, Le.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada hal-hal crucial justru yang orang tua jaman sekarang suka lupa. Misalnya budi pekerti, ketakutan akan Tuhan, cinta kasih pada sesama. Sekarang itu lebih di permukaan, karena ortu sendiri kadang lupa kasih contoh sih.

      Delete
  30. mamanya hebat Le, buktinya kamu bisa menerima dengan baik!
    tanteeee....aku ngefansss!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Blm ketemu emak gue aja udah ngefans. Piye toh.

      Delete
  31. kalo nyokap gua kebalikan ama nyokap lu, terlalu manjain anak sampe kita semua males gak suka beberes rumah haha..
    lanjut donk le..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, adek gue tuh termasuk yg ga suka beberes rumah, karena dia tuh alus hatinya, gak bisa disuruh2 kayak gue hihihi.

      Delete
  32. Ci, maap aku abis baca-baca beberapa postingan lamamu, abisnya 1) Lagi ga ada kerjaan di kantor, 2) Suka ama cara cici bercerita di blog :D Aku udah baca bagian kedua dan udah hampir mewek di kantor, soalnya aku juga udah ga ada papa and I really wish happiness for my mom too. Pokoke maunya dia bahagia terus dan pengennya dia bisa berumur panjang ampe liat cucunya gede, kalo bisa ampe cicitnya.

    Tapi hal utama yang bikin aku gatel banget pengen komen adalah... I THOUGHT THAT WAS ABBY IN THE PHOTO! Gile! Hahahaha. Mirip banget ama cici :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya amin, Live. Semoga ibu2 kita semua bisa mendapatkan kebahagiaan seperti yang telah kita doakan ya.

      Hahahaha. Masak sih sama banget? Nggak laaahhh.. yang ini ada perpaduan bapaknya loh!

      Delete
    2. Setuju banget, THAT IS ABBY IN THAT PICTURE...hahaha

      Delete
    3. Semirip itu ya? Tapi kok sy gak langsing kayak mama saya ya hwhahaha.

      Delete