Tuesday, October 30, 2012

Menantu Iseng

Pas dulu saya masih usia kira-kira 17 tahunan, saya tuh sudah punya cita-cita, pingin banget kasih hadiah perayaan ulang tahun perkawinan perak ke orang tua saya sendiri. Saya ngebayangin saat itu, kalau saya lulus umur 22, pas ortu saya merayakan ultah perkawinan ke 25 berarti saya sudah umur 24, mestinya saya sudah dua tahun ngumpulin uang, dan mestinya bisa bikinin acara meriah untuk mereka. Saya sampai kebayang, kalau acaranya tuh bakalan saya adakan di ballroom kecil, ngundang saudara dan kerabat, kemudian mereka masuk berdua sama seperti orang menikah. Tapi yang namanya cita-cita, kalau Tuhan ngga menghendaki kan bisa gagal maning yah? Papa saya dipanggil pas usia pernikahan mereka belum genap 20 tahun. Hancur hancur hancur hatikuuuu...

Untuk menebus cita-cita saya itu, akhirnya saya buatkan acara ultah mama saya ke 50 yang lumayan meriah, dan tanggalnya itu cuma selisih 1 hari dari anniversary ke 25 mereka di tahun 2006. But, it's just different. Makanya, begitu saya sudah nikah, dan ngelihat mertua masih lengkap, pas mereka anniversary, saya jadi gatel pengen merencanakan sesuatu, walaupun yahhhh simpel-simpel aja deh.

Mertua saya, tahun ini ulang tahun perkawinan yang ke 35, dan sampai seminggu sebelum tanggal ultah perkawinan mereka, saya sama sekali belum mendengar ada rencana apapun dari anak-anak. Jadi saat itu saya langsung ngobrol ke suami, dan kontak adik ipar. Suami juga langsung kontak cicinya. Seenggaknya, kita urunan dulu. Acaranya apa, hadiahnya apa, nanti biar dipikirin blakangan.
Setelah itu, saya menginformasikan ke mertua, kalau kali ini, anak dan menantu pada mau kumpul dan traktir mereka makan. Jadi intinya mereka berdua cukup bawa diri aja deh. Tempatnya sederhana aja, dimsum bareng-bareng di Imperial Chef, Emporium (karena ada babinya... eh nggak ding, karena emang enak buat kumpul-kumpul hari Minggu siang). Begitu tau tempatnya, mama mertua udah ngomong, jangan lupa pesen udang mayonaisse kesukaan dia hahahhaah..

Pas hari H tiba, saya sudah bilang sama suami, kalo tiba di Emporium itu, saya mau lari dulu beli kue, sementara suami cari parkir. Di saat yang sama, ipar ngabarin, kalau mereka juga sudah mau sampai di Empo. Makin terburu-burulah si ibu hamil gembrot ini. Dan resenya, itu Tous Les Jour, jam 11 aja udah ngantri gitu loh! Pas di sana, saya langsung tunjuk aja kue kecil bentuk hati, minta ditulisin, dan 5 menit kemudian, saya sudah lari-lari lagi naik ke atas supaya bisa sampai duluan sebelum si mertua sampai. Untung nggak gelinding! Begitu tiba di depan Imperial, saya langsung panggil manager buat simpenin kuenya. Luckily, saya sampai kayak 1 menit sebelum mereka, jadi nggak ketauannnnn... HOREEEE!!!

Acara makan-makan hari itu lancar dan seru, plus super mengenyangkan. Ada papi, mami, cici dan koko ipar, ponakan 2 orang, saya dan suami, beserta adik ipar. Nggak lupa, udang mayonnaise kesukaan mertua, langsung dipesan 2 porsi langsung (doyan apa rakus?).

Sebelum selesai makan, nggak sengaja, si adik ipar bisikin ke ponakan yang cewe, "Jangan kemana-mana ya abis makan, nanti ada surprise kue..."

Ehhhhhh dasar si ponakan super polos dan ngga bisa simpen rahasia, dia nyamperin si mami mertua "Oma, nanti habis makan, jangan kemana-mana ya... akan ada surprise, and it starts with a C".

Hadeeehhhhh, mo tepok jidat banget deh... plus mao tepok si ponakan, cuma nanti bisa disambit sama ortunya hahahahha...

Tapi yang lebih parah lagi, begitu makannya udah selesai dan piring-piring mulai diangkatin, itu pelayannya Imperial nyamperin saya, dan ngomong keras-keras, "Bu... Itu kuenya mau dikeluarin sekarang??"  TOLOOOONGGG!!! Padahal mami mertua itu, duduknya di sebelah saya.

Bener-bener deh, ada apa sih dengan surprise kue ini? Kenapa gagal banget rasanya. Akhirnya saya antepin aja deh. "Ya udah Mas, cepetan deh diberesin, biar surprisenya bisa ditaro di meja..."

Pas tiba, itu kue dibawa, lilinnya blom dipasang, pokoknya, bener-bener deh, gak ada lagi unsur-unsur surprisenya. Jadilah, pasang lilin dulu, siapin pisaunya dulu. Tapi biar gimana, mertua tetep riang gembira kok. Seneng juga diperhatiin sama anak, mantu, dan cucu. Kita ledek-ledekin mereka untuk tiup lilin dan potong kue bareng, lalu suap-suapan, udah kayak ABG deh. Kapan lagi ngerjain orang tua ya?? Hahahaha *menantu macam apa daku ini...*


Tiup lilin duluuuuu.....


Aduh, penganten yang ini, mukanya sumringah bener deh ahhhhh.....
 
TAPIIIII..... APAKAH SEBENARNYA SURPRISENYA YANG TADI ITU???

*jejeeeennggggg...... * Pake musik ala silet dan gaya ngomong Fenny Rose*

Di saat semua mengira acara sudah berakhir, tiba-tiba saya bangun membawa pengumuman, kalau, SURPRISENYA BUKAN ITU LOOOOHHH!!!

Yang tadi itu, sesungguhnya cuma preambule! Hahahahha... dan memang yang kue kecil itu sengaja dilakukan, untuk mengecoh si mertua dari surprise yang sesungguhnya, yaituuuuu:

INI DIAAAAAAA!!!!!
Sengaja dibungkus yang rapih, diplester, biar bukanya tambah susah. Pas baru disobek dikit, dan keliatan separo, itu mertua berdua langsung ngakak sejadi-jadinya!! Huahahaha. Saya aja yang udah ngeliat duluan juga ikut ngakak kok! Mereka mikirnya itu, dikasih lukisan. Ya bener sih, lukisan... tapi liat aja tuh gambarnya! Hihihihi...

 The story behind the caricature: 

Terus terang, untuk beliin berlian 5 karat, atau emas 1 kg, kami belum mampu, jadinya saya berpikir, kita harus kasih hadiah yang harganya gak terlalu mahal, tapi cukup berkesan. Tadinya berhubung mertua mau pindah rumah baru, kita kepikiran kasih lukisan beneran. Yah lukisan khas di rumah orang, yang namanya gambar ikan koi lah, ayam lah, kuda lah, yah gitu-gitu deh. Tapi kok rasanya, kurang asik yah. Kemudian si adik ipar ngusulin bikin karikatur aja gimana? Nah, tapi mau karikatur kayak apa? Terus siapa yang gambar?

Soal siapanya, karena si adik ipar itu graphic designer, dia punya kenalan teman designer, yang refer kita lagi ke seorang karikaturis. Masalahnya, gambar ini harus jadi express, dalam waktu kurang dari satu minggu, karena kami butuh waktu untuk membuat custom frame. Lalu konsepnya gimana? Konsepnya itu datang dari... si menantu iseng! Dan inilah konsep awalnya:

Kok bisa ya, gambar sampah karya saya ini, pas diterjemahkan, jadinya seperti gambar yang di atas tadi?
Saya cuma bilang, itu di depan si papi mami naik motor, platnya itu tanggal pernikahan mereka, dan motornya itu narik gerobak, yang isinya masing-masing keluarga anak pertama, kedua, dan ketiga. Terus, dapet mukanya dari mana? Gak mungkin kan kita ngumpul duduk manis terus digambar? Jadilah, saya dan suami ngubek file-file di rumah. Intinya, tiap orang harus ada tampak muka dan tampak sampingnya. Bener aja, pas karikaturnya pertama jadi, rata-rata kekurusan hahahah..itu aja muka saya kudu digendutin hihihi. Soal motornya, suami iseng nanya, dulu pas mereka pacaran naik motor apa. Ternyata naik Honda CB 100 hihi. Jadilah kita google dan juga kirim gambarnya ke si karikaturis.

Begitu kita tau ukuran karikaturnya, saya, suami, dan adek ipar langsung pesan frame custom ke salah satu gallery di MTA. Dan ternyata, paling cepat dibuatnya itu 1 minggu aja sodara sodariii.... mefet pisaaaannn!! Hari Jumat karikaturnya jadi, hari Sabtu kita balik lagi ke tukang frame untuk dirapihin dan dipasangin, dan hari Minggu itu perayaannya. Phewwww.....

Foto terakhir ini, adalah seluruh anggota yang ada di karikatur. Dah tau kan siapa ajaaaa?


Saya berlindung di balik frame, biar gak keliatan terlalu gembrot.
PS: Ponakan yang cowo, tangannya gak bisa victory sign alias 2 jari. Kata maminya, cuma bisa 3 jari atau 4 jari hahahahaha. Eh iya, si menantu iseng ini jadi harus mulai mikirin, untuk keisengan selanjutnya!!


Wednesday, October 17, 2012

Pengumuman!!

Dengan ini, saya sampaikan kalau....

SAYA PUNYA POTONGAN RAMBUT BARU!!! Liat deh di bawah... bagus kagak sih??

Padahal tadinya dikira saya bakalan keren kayak Victoria Beckham gitu. Tapi tetep aja, yang namanya bulet, gak bisa dihindari!

Pardon, sebelahnya ada jas suami diuntel2...

Baju yang sama dipakai oleh Mama saya waktu saya di dalam kandungan. So, that exact same dress is more than 30 years old. Bajunya dari Jepang, dan katanya itu baju hamil kesayangan mama. Kemarin ini, saya dry clean, dan saya pakai untuk nikahan teman di gereja. Ternyata masih cantik dan cocok.

Last but not least, pengumuman yang "sesungguhnya".

I'm having a BABY GIRL alias ANAK CEWEEEEEKKK!!!

Buat yang udah nebak cowok, maaf anda belum beruntung. Buat yang nebak cewek, selamat! Tapi tetep gak ada hadiahnya. HAHAHAHA.... Eh kepuasan batin nebak bener itu kan juga hadiah toh? *maksa*

Tetap doakan kami ya, supaya kehamilan lancar, emak bapaknya sehat semua, apalagi anaknya.  Sekian pengumuman, terima kasih, wasalam!

Thursday, October 11, 2012

Bonus dari Soekarno Hatta

Kisah ini adalah kelanjutan dari kisah "Membabi di Bali" di postingan lalu. Kalau belum liat, sana liat dulu! *nyuruh*

Sepulangnya kita dari Bali, berhubung hari itu adalah hari kerja, kita memutuskan untuk pulang pakai taksi saja, karena males ngerepotin orang lain untuk jemput. Tau sendiri kan traffic Jakarta di jam pulang kantor pegimana adanya? Selepas ambil koper, kita langsung menuju ke antrian taksi Blue Bird (dengan melewati banyak calo dan tukang bolpen/ parfum). Waktu itu, kita dapet nomer antrian 69! (Hush, jangan mikir posisi ya..itu nomor antrian!). Saat kita nanya sekarang udah antrian nomor brapa, ternyata sekarang baru antrian... 29 AJE GITU!! Yang artinya, masih 40 nomer lagi menuju ke taksi kita (nangis2 bombay tung jahe jahe).

Sebagai seorang istri yang mencoba mencari akal, saya langsung berinisiatif untuk mengambil nomer antrian juga di Silver Bird. Dapet nomernya 37. Dan antrian sekarang nomer...17 AJE GITU! Yang berarti, masih ada 20 nomer lagi. Melihat frekuensi kedatangan taksi Silver Bird yang lebih lambret daripada Blue Bird, dan saya yang mulai kliyengan, jadilah saya relakan itu antrian Silver Bird, dan lebih memilih untuk antri berdua dengan suami di suasana Soetta yang panasnya ngajubileh, baunya juga mana tahan terutama asep rokoknya, dan tukang dagangnya juga luar biasa nyebelinnya.

Sepanjang nunggu itu, saya ngelihatin, gimana orang Jepang dan orang Eropa/ Amerika banyak banget yang disamperin calo taksi dengan kemampuan Bahasa Inggris pas-pasan. Kasian banget ngelihat satu bule yang hampir ketipu. Untungnya dia nanya saya soal pertaksian ini, dan akhirnya dia lebih milih nunggu dengan nomernya yang nomer 7 (itu berarti nomer 107 yeeeee, karena setelah 100, nomernya ngulang dari awal). Slamat ya Om Bule !!

Satu jam menunggu, akhirnya tiba juga giliran kita. Pas di taksi, saya sudah nggak tahan luar biasa kepingin muntah. Nafas saya tersengal-sengal. Perjalanan dari Soetta ke rumah itu serasa lamaaaaaaa.... Tangan suami sampe saya remes-remes karena nggak kuat. Sampai rumah, saya langsung lari sprint ke dapur, dan.... HOEEEEEKKKKK !!!! Muntah dengan sukses dengan jumlah yang luarrrr binasaaaa!! *mohon maaf ya sodara-sodara....* Phewwww.... Legaaa....

Lega, itu yang saya pikir... Malam itu, badan saya mau copot, dan nggak kuat lagi ngapa-ngapain. Langsung saya ganti baju, dan tidur. Ternyata, penderitaan yang tadi di taksi itu, baru awalnya saja. Sepanjang malam itu, saya muntah terus-terusan berkepanjangan. Bahkan saat makanan di lambung ini sudah habis dikuras, tetap saja enegnya gak hilang, dan muntah terus. Pokoknya gawat berat!.. Saya coba bantu dengan terus minum air hangat, supaya nggak dehidrasi. Sepanjang malam itu saya tidak tidur, dan kayaknya lebih dari sepuluh kali muntah... Sampai besok paginya, saya nggak ke kantor. Saya coba isi perut dengan makan Pia sebiji, krn laparnya minta ampun. Nggak berapa lama, keluar lagi itu semua... intinya, nggak ada yang bisa masuk ke lambung saya. Ada apa gerangan?? Apakah saya keracunan??

Mama panik berat, saya juga. Langsung saya telepon suami. Suami meluncur dan jadilah saya dibawa ke UGD RS Puri Indah... Turun dari mobil sudah dipapah pakai kursi roda, dah kayak orang separo sadar. Yang saya inget cuma satu, pokoknya harus ke RS, demi anak tercinta... Sampai di UGD, langsung diinfus dan disuntik obat anti mual via infus. Darah diperiksa, urine diperiksa. Masuk ke kamar perawatan, sampai saat ini diagnosanya masih: Keracunan makanan, dan saya harus puasa air dan makanan sampai malam.

Malamnya, obgyn saya datang. Sebagai dokter utama, dia membacakan hasil lab. Air ketuban cukup. Puji Tuhan...!! Tekanan darah baik semua. Gak ada gangguan apapun pada pencernaan, alias gak ada diare, atau apapun. Setelah itu saya boleh makan. Halleluyaaaa... (langsung kalap karena kehausan dan kelaparan berat). Jadi, apakah saya benar keracunan makanan?? Ternyata:

SAYA KERACUNAN ASAP ROKOK!!

Yes! Asap rokok. Kira-kira penjelasan versi non mediknya sebagai berikut. Gara-gara saya terekspose kelamaan di daerah berasap, dan sensitifitas saya terhadap hal tersebut sangat tinggi, asap rokok itu menstimulasi paru-paru saya untuk bereaksi berlebihan, dan menyebabkan pusing, lalu dilanjutkan dengan eneg! Sehingga eneg itu menyerang ke lambung saya, sehingga saya terus muntah dan muntah....

Demikianlah, akhirnya saya diopname sehari cuma gara-gara asap rokok, dan resmilah melayang sekian juta rupiah (yang kalau dikonversi bisa buat nginap di Bali 2 malam lagi plus makan2).

Lessons learned:

1. Rokok ternyata lebih bahaya daripada yang dibayangkan.

2. Kalau tiba di Soetta lagi, mendingan pakai sopir pribadi/ teman/ saudara buat jemput.

3. Kalau opsi nomor 2 itu nggak memungkinkan dan antrian BB/SB panjang kayak kereta, mendingan naek taksi yang ada walaupun non-BB, tapi bisa dipercaya, daripada nunggu di Soetta jahanam. Tinggal buka kaca dikit, just in case taksinya bau pesing atau sopirnya bau badan (yang ini saran Pak Dokter! Hahahaha).

Tuesday, October 02, 2012

Membabi Di Bali

Beberapa hari sebelum Lebaran, saya dan suami mengalami kebosanan sangat.... Saat itu, badan yang tadinya nggak enak terus, mual-mual yang berkepanjangan, sudah berubah menjadi lebih berenergy dan nafsu makanpun mulai naik... Yang tadinya kami nggak kepengen kemana-mana, mendadak jadi bosaaaaaannnn banget. Mau pergi pas Lebaran, sudah ngga mungkin karena terlalu mepet. Mana mungkin bisa dapat tiket dan penginapan? Lagian, pergi pas Lebaran itu memang selalu kami coret dari agenda. Keluar negeri juga sama, isinya orang Indonesia semua. Cuaca bagian utara dunia lagi hot-hotnya, dan di selatan, lagi cold-coldnya. Dan begitu cek sisa cuti??? Tinggal 3 hari aje cuyyyy!!! Kemana dong eikeeee???

Akhirnya, kita putuskan untuk ke BALIIIIII !!!! Sudah sekian tahun saya gak ke Bali, dan yang lebih parahnya lagi, suami sudah dari SMP aje gitu nggak pernah ke Bali. Jadilah kami mendadak booking tiket GA dan cari hotel. Kalo pesawat sih ngga pusing, karena udah pasti GA, sisanya kan budget air semua, dan suami bilang jangan naik budget, tar mesti naik tangga... ternyata GARUDA SAMA AJA! Blah! Dan untuk hotelnya, akhirnya kita memutuskan di Marriott Courtyard, Nusa Dua, dengan pertimbangan, standar international, bersih, dan harganya cukup oke di kantong (including tax & service sekitar 150 USD/nite without breakfast). Kita sengaja gak ambil breakfast karena kita decide, kita mau coba breakfastnya sekali saja, dan sisanya, mending makan-makan di luar.

Agenda ke Bali kali ini, sangat sederhana.... isinya: MAKAN, TIDUR, MAKAN, TIDUR, LEYEH-LEYEH, MAKAN LAGI, dan gitu aja terus pokoknya.... Nggak boleh ada jalan-jalan yang capek-capek. TITIK! Daripada berpanjang lebar,  seperti postingan saya kalo jalan-jalan biasanya, marilah kita simak saja melalui gambar-gambar di bawah ini.... AWAS 1: banyak yang haram, tapi halal buat saya hihihi... AWAS 2: Ini gambarnya gede-gede, tar bandwidth jebol... AWAS 3: Buat yang ngga tahan liat saya berubah bentuk jadi kudanil, jangan diterusin ngeliat gambar-gambarnya.. MAKASIH!!


Baru sampe di Bali, langsung tancap ke Warung Pak Dobiel, biar kagak keabisan babi...

Tampak depan warung babi guling

Pemandangan dari balkon kamar kite...

Baru ngaso bentar, lanjut lagi makan di  hutan... (TJ's Mexican Bar)

Nacho Grandeeee...

Beef Chimichanga makanan sayaaa... pesenan lainnya masih ada Combo Buritto and Enchiladas punya suami, dan ditutup dengan Mango Cheesecake with Raspberry Coulis. NYAM!

Pose dulu, mumpung barnya kosong... kalo malem isinya bule Poppies Lane.

Nunguin dijemput sopir di depan mini market, lantaran di Legian gak bisa parkir... Pegel bo berdiri aje... Jadi eike minjem kursinya mini market hahahaha...

Buah gratisan dari hotel

Malemnya naek shuttle ke Bali Collection, diturunin di depan Sogo. Pas masuk, ada penari Bali lengkap dengan orkesnya! Sayangnya cuma 1... GAK ADA YANG NONTON kecuali SPG dan SPB hihihi.. bener deh, kasian.. brisik banget lagi...
Calamari Fritti kegemaran suami

Babi lagi... lupa ah babi diapain pake saos jamur hahahaha...

Ini penyanyi kasian deh... dia nyangka si suami itu orang Jepang, dia mainin intro lagu Sukiyaki... Terus berharap suami itu Japanese. Pas dia tanya, "Where are you from, Sir?" Dijawab sama suami, "Jakarta!!" Dia kaget, "Lah bukan dari Jepang ya??? Anybody from Japan??" Eh beneran udah kagak ada hahahaha... gara-gara intro udah dimainin, kepaksa lanjut die nyanyi Sukiyaki.... cucian deh...

Breakfast was pretty good :). Cuma kalo suruh makan ini tiap hari... mikirrr... bosen juga...

Only in Indonesia kali?? Di bagian buah2an keselip 1 baskom es yang isinya Yakult. Saya minum DUA! hahahaha....

Thank you WC Bandara International Ngurah Rai!! Gara2 designmu yang jelek dan cupu itu, serta kagak direnov juga, dengkul saya kebentur keran air sampai benjut biru.. Hari gini masih pake keran sama ember :(

Nusa Dua beaccchhhh....

Jari yang isinya JEMPOL SEMUA hihihi...

Sebenernya ya, ini turis kere, dan gak bisa masuk ke private beach. Kanan punya Hyatt, kiri punya Marriott. Dasar ga tau malu, dia memposisikan diri, di ANTARA dua beach tersebut hahahahah... Mana gaya terus lagi difotoin sama pacarnya... Mayan, suami juga numpang foto. "Gak salah beli lensa zoom", kata si suami

Mampir dulu ke warung di Uluwatu sebelum nonton Kecak Show
Bukan di Hawaii... tapi di Bali!

Ngetek tempat dulu, biar masih kosong, sebelum setelah ini kita dijejelin kayak sarden!! Kamplet banget, udah bayar, terus disedek2 kayak apaan tauuuu.... Tiket dijual terus padahal tempat duduk udah ngga ada!

Almost sunset!

Akhirnya mulai juga tuh tari kecak....phewww....

Dinner Time at Massimo Italian Restaurant... ini Pizza dengan loyang martabak hahahah...

Homemade Agnoloti with prosciutto and chopped nuts for me.

Oven baked Penne with loootttsss of cheese for suami

Ketemuan sama sepupu sepermainan pas masa kecil, yang sekarang udah jadi juragan makelar tanah dan rumah di Bali. Eh iyaaaa... kita sama2 blendung loh... selisih 2 minggu saja, saya duluan.

Nasi Goreng dengan sate babi dan sate ayam for breakfast

Club Sandwich buat saya yang masih muka bantal

Biar eksis, tetep maen BB walaupun jalan kaki... Suami bingung..
Pemandangan Bebek Tepi Sawah, Ubud

Sambel yang bikin bibir monyong sampe ledes...

Jadi ceritanya, kita udah pesen 2 porsi bebek... Masing2nya segede piring saya itu lah...

Tapi ternyata kita masih laperrrr..jadi pesen lagi Ribs BABI! Tolooonggg...

Nongkrong dulu di Four Seasons, Ubud sambil liatin yang ijo-ijo. Minum Coffee Blended buat suami, dan Mixed Berry yoghurt buat istri... Biar tambah bulet gitu looohhh...

Lanjut lagi dinner di Mykonos, Seminyak.. Hummus with Pita Bread

Mousakka buat saya! *enak abisss... ngangenin Milwaukee*

Shoarma dengan yoghurt dan daging berlimpah buat suami

Last day in Bali... Ke Warung Laota buat makan bubur seafood. Orang lain 1 mangkok bisa ber-2 sampai ber-3, saya dan suami, masing-masing 1 mangkok! UEDAN!

Masih ditambah lagi pesen Udang Steam Bawang Putih dan Cumi Goreng Mayonaisse
Seperti biasa, mampir dulu ke Titiles untuk beli oleh-oleh penambah lemak, seperti Sosis Babi, Smoked Ham, Rambak Babi, Abon Babi, dan lain-lainnya... *tau2 kantong bolong*... Oh iya, ini masih sama ya sodara-sodara, bentuknya masih sama kayak kebon binatang, lengkap dengan macan, singa, dan pawangnya si Engkoh...

Masih ada waktu juga sebelum ke Airport, mampir dulu ke Grand Bali Beach, Sanur. Hotelnya asli, KATRO! Kayak masuk ke Gajah Mada Plaza hihih... Masa kejayaannya taon 60-70-an sudah berlalu... Tapi pantainya cukup asik dan tenang...

Nangkring dulu di Restonya sambil nyeruput es kelapa muda

Plus tiramisu, plus pisang goreng... plus kopi buat suami... KAPAN KURUSNYA DONG??

Demikianlah hasil perjalanan kami di Bali... extra sekian kg di body dan di koper. Pie susu ada 100 biji, Pia Legong 3 kotak, Babi2an dari Titiles sekantong gede, dan souvenir Balinya? = NOL! Hahahaha..

Semoga berkenan di hati, sampai ketemu di edisi liburan keluarga Leony selanjutnya.... *kapan ye?*