Wednesday, September 19, 2012

Walaupun Sebulan T'lah Berlalu

Saya akan tetap menyampaikan cerita super basi pas ulang tahun kemarin. Habisnya udah keburu janji sihhh... tar ditagih-tagih kan sayanya kagak enak (Kesannya kayak ada yang peduli aja sama cerita ultah hahahah).  Nah, kali ini mungkin saya mau kasih highlight-highlightnya aja kali yah, biar nggak bosen. Tentu udah pada bosen kali kalo soal ritual, potong kue, dan lain-lain.

Kejadian di Kantor

Yang namanya ultah tiap taon, saya pasti bawa makanan buat dibagi-bagi, seenggaknya sama temen-temen se-department.Taon lalu saya bawa nasi uduk kumplit, kali ini berhubung lagi bulan puasa juga, saya jadi bawa kue aja dua macem, masing-masing 80 pcs. Yang namanya buat office boy/ office girl, itu pasti jadi prioritas saya. Jadi pagi-pagi bener, saat mereka belum ada pun, saya sudah tanyakan ke satu-satunya OB yang hari itu ada, brapa total OB yang masuk hari itu, bahkan sebelum teman-teman se-department masuk dan duduk di kursi masing-masing. Katanya totalnya 7 orang. Jadi ya saya sisihkan 7 dikali 2 kue. Keunikan para OB itu yah, mereka tuh ngga nanya loh, saya bagi kue itu buat event apa. Jadi ya intinya, mereka tuh pokoknya semua dapet jatah, dan nggak ada satupun yang nyelametin. Oke lah gapapa, saya juga gak minta diselametin anyway....

Tapi yang bikin jengkel adalah... saat itu waktu sudah pukul 09.30 pagi. Kue saya sudah habis dibagi-bagi, tinggal sisa 2 pcs lemper, yang saya pikir buat saya sarapan. Mendadak salah satu OB nyamperin ke kursi saya, dan nanya, "Bu, jatah saya sama si K mana?" Nggak pake basa basi loh! Ngucapin selamat aja nggak. Trus saya bilang, "Tadi sudah saya titipkan buat 7 orang, katanya total hari ini yang masuk ada 7. Saya tadi titip ke si R." Eh dia nyaut lagi, "Tapi kata si R, 7 orang itu gak termasuk saya dan si K bu! Sayanya sih nggak kenapa-napa bu gak dapet, tapi kasian si K dong bu..."

WTH! Dalam hati saya, ini orang, minta jatah gak pake mikir, udah gitu bawa-bawa kata "kasian temennya" segala lagi. Padahal saking sayangnya saya dengan para OB itu, nomor satu, saya sudah titipkan sebagai prioritas walaupun mereka pada belum datang semua. Sekarang kalau kurang, memangnya salah saya yang hitung? Kenapa dia nggak marah sama OB yang salah hitung itu? Lagian, masak sih gak ada malu-malunya minta jatah, tanpa mengetahui eventnya tuh apa? Dan yang lebih mengherankan lagi, dia tuh ngomong ke saya tuh, kesannya kayak saya ini salah banget dan terpidana, gara-gara nggak bagi kue sama dia. Sampai sebelah-sebelah saya ngelihatin semua. Akhirnya ya udah, saya kasih saja lemper saya yang dua biji itu, dan ujungnya, saya jadi gak sarapan, padahal mestinya mikir ya, saya tuh lagi hamil gitu ya. Untung masih ada tuh dua kue. Kalau ngga? Mau minta duit sama saya?

Pagi itu, beneran deh, belum apa-apa, sudah dibuka sama rasa kesel. Kalo kalian jadi saya gimana? Kesel nggak sih? Untungnya, kekeselan saya itu nggak berlangsung lama. Saya anggep aja, kalau mereka emang pada smart semua, pada nggak ada yang jadi OB, melainkan pada jadi bos. Gitu aja deh mikirnya, daripada mangkel. Lagian, siang itu saya dapet rejeki, ditraktir temen lunch hehehehe...


Menu Ultah

Jadi, saya kan ultah tuh tanggal 16 yah, pas tinggal besoknya libur lebaran. Tanggal 15 itu, saya tuh craving banget pengen makan di Pizza Hut, dan gilanya, saya gak dapet parkiran!! Rupanya, semua orang manfaatkan kesempatan terakhir buat buka puasa bersama. So, options makan di luar untuk tanggal 16, kita coret dengan sukses. Jadi suami memutuskan, kalau tanggal 16 itu, kita makan di rumah aja, dia mau bawain makanan katanya. Dan menunya adalahhhhh...

SATE BABIIIII!!!!!
Yak, saya sih tau, bakalan dimarahin sama obgyn saya makan beginian. Tapi beneran deh Dok, ini cuma buat pas saya ultah aja kok!!Benerrrr.... janjiii....

Perayaan Besoknya

Besoknya udah liburrrr!!! Kita sih makan-makan sederhana aja di Kota Kasablanka, alias mall baru itu, sekalian ajak nyokap, adek, mertoku, ipar, dan ponakan. Masih pada kosong mlompong yeh, tapi mayan lah restorannya mayan banyak, tapi yang representative buat makan-makan ultah itu belum banyak. Akhirnya kita ke Zenbu. Kita semua makan sampe gempor, sampe kelupaan motretin makanannya (padahal biasa saya suka motretin lohhh...). Tentu dilanjutin dengan potong kue yang fotonya udah diliat di postingan sebelumnya. And this is one of my favorites picture from that day.

Yang tengah itu, ponakannya suami, baru umur 8 tahun, emang extreme centilnya kalau di foto. Yang kanan itu, adeknya suami.
Kado Ultah

Tahun ini, dapet angpao dari nyokap, dan juga dari dede. Katanya nyokap, buat beli baju hamil, lantaran ini body tambah bengkak kayak gentong bir. Dari suami, dapet comfort shoes Clarks yang modelnya emang cupu tapi nikmat dipake (kalo ini saya yang milih sendiri, daripada nggak cocok). Ada juga hadiah-hadiah lain dari ipar-ipar tercinta. Yang perlu di note ini adalah, hadiah dari: MERTOKU! Mertoku kali ini rupanya pengen saya lebih feminin, jadi hadiahnya itu ada parfum, ada lipstick, ada sabun, ada nail polish, dan yang ternyentrik adalah, ada ehem ehem... BRA aje gitu loh... Dan semuanya itu berwarna: DARK PURPLE! Masyaaampunnnn...!! Mamiiihhhh...!! Tapi seneng loh dapet hadiah kayak gitu, jarang-jarang kannn??

Bagaimana jika seseorang yang tidak pernah mani pedi seumur hidupnya (kecuali saat mo nikah, dan itupun boncel dlm waktu 5 menit hasil pedicurenya, sehingga diputuskan untuk dihapus kembali), mencoba untuk memakai nail polish sendiri?

Inilah foto pamungkassss!! Hasil karya dari Leony di jari-jari sendiri!

TADAAAAAAA!!!

ANCUR LEBUR BRANTAKAN!

Sudah-sudah... jangan dipandangin terus... tar sakit mata... Emang kalau orang ngga bakat, ya begini deh...

Demikianlah sodara-sodara, cerita ultah saya, dengan demikian, sampai bertemu di postingan ultah saya taun depan. Sekian dan terima kasih!! Wassalam!!

Wednesday, September 12, 2012

Ulang Tahun (dan Segala Kerepotannya)

Sebelum menjadi basi, saya mau ngasih tau dulu, kalau kemarin itu, di pertengahan bulan Agustus, sehari sebelum libur panjang Lebaran, saya ulang tahun ke TIGA PULUH! Hahahahaa.... ! (Biasa orang lain kalo soal umur nutup-nutupin, kali ini sekalian aja saya kasih capslock). Dan dengan berulangnya hari kelahiran saya, kerepotan dimulai dengan: Perpanjang SIM dan KTP yang pas-pasan banget dua-duanya koit masa berlakunya di hari ulang tahun saya tercinta.

Kalau boleh saya puji, proses perpanjangan SIM di Mal Artha Gading, bolehlah saya acungi jempol. Kekurangannya cuma satu, kursi untuk para penunggu itu limited edition banget yah. Mana saat itu mall juga belum buka, jadi yang nungguin dipanggil buat foto SIM itu jadi seperti kaum terlantar yang kepaksa duduk-duduk di lantai atau berdiri nempel dinding kayak cicak. Selebihnya, efisien, lumayan cepat, dan yang menyenangkan adalah, tanpa pungli! Bawa uangnya pas ya, IDR 140,000. Tar kalau nggak pas repot (katanya suka "ga ada kembalian"). Beda banget sama pengalaman adik saya yang perpanjang SIM via SIM Keliling cabang X. Baru di depan aja, petugas minta pungli buat nyatetin formulir, dan minta pungli lagi saat pengambilan SIM-nya. Huh! Dalam waktu lebih kurang 1 jam, selesailah SIM baru saya dengan wajah super lebar yang nggak ada cantik-cantiknya, yang nanti saat anak saya sudah ngerti, saya mau bilang: "Ini tuh Mama lagi hamilin kamu loh! Jadi bukan Mama ngga fotogenik ya.." CATET!

Lain padang lain belalang, lain SIM lain pula KTP. Pertama-tama, saya mo nanya, E-KTP saya kapan jadi yah? Itu motret sama ambil sidik jari itu dari saya belom jadi istri orang loh! Jadi kepaksalah saya harus perpanjang dengan cara manual, yaitu: Minta surat pengantar ke Pak RT tercinta, kemudian lanjut proses ke Kelurahan.  Dan di sinilah, saya mengalami dengan mata kepala sendiri, birokrasi kita yang SUNGGUH MENYEBALKAN! Mari kita simak.

Hari Senin malam, saya ke rumah Pak RT untuk minta surat pengantar. Pak RTnya keluar males-malesan, bilang kalau form buat surat pengantarnya habis, belum di fotokopi. Tolong deh Pak, masak form paling standar aja ente gak ada? Katanya, balik lagi aja deh besok malem.

Selasa malam, saya datang lagi ke rumah Pak RT, dibilang sama ibunya (ibunya pak RT ya, bukan istrinya, soalnya Pak RT-nya itu sudah cerai sama istrinya), katanya lagi tarawihan, nanti coba balik lagi pukul 20.30 katanya. Oke, gak masalah. Pukul 20.30 saya balik, katanya masih belum pulang. Suruh balik lagi pukul 22.00. Pukul 22.00 balik lagi, dibilang: PAK RT UDAH TIDUR! Heh??!!!

Dengan perasaan super dongkol, besok paginya itu sudah sehari sebelum hari ultah saya, saya berangkat ke Kelurahan tanpa surat pengantar. Ceritanya, saya mau curhat sama petugas kelurahan. Saya kesel banget, sudah berkali-kali ke tempat Pak RT, tapi kok sikapnya seperti itu, dan sama sekali tidak ada niatan untuk melayani. Tapi, namanya curhat ke petugas kelurahan itu, sama kayak curhat ke tembok kali ya. Malah itu petugas suruh saya balik lagi ke rumah pak RT, katanya suruh minta istrinya pak RT aja yang urus. Nahloh? Istrinya? Pak RT itu kan sudah cerai, dan ngga punya istri.... *bingung*. Ealaahhhh.. ternyata pak RT (yang ngga punya pekerjaan tetap itu), sudah NIKAH LAGI!! Dan saya tetap nggak boleh ngurus KTP kalau ngga ada pengantarnya. Katanya pak petugas, "Ngga enak Bu ngelangkah, soalnya saya kenal sama RT-nya." OKE DEH!

Dengan perasaan DOUBLE super dongkol, saya balik ke tempat Pak RT di pagi yang sama, dengan harapan dia ada di rumah. Ceritanya mau saya lempar bom molotov rumahnya... Hahahaha... nggak deh, ceritanya saya masih mau usaha lagi. Pas saya sampai, dibilang: Pak RT nggak ada di rumah. Wuihhhh... beneran minta dijitak ini pak RT! Saya masih ngga beranjak, sampai akhirnya Ibunya Pak RT keluar, bilangin Pak RTnya MASIH TIDUR!!! Jadilah dia diteriakin buat bangun sama Ibunya, dan dengan muka kusut masai, bikinin surat pengantar buat saya, dengan wajah ditekuk, dan kasih suratnya digeletakin di atas meja gitu saja. Whatever lah, yang penting saya dapat surat pengantarnya.

Sebenernya, saya penasaran kenapa Pak RT ini kok begitu amat sama saya. Jadi saya tuh nanya ke Mama  kenapa pak RT begitu kelewatan. Nah, mama saya cerita, jadi beberapa bulan lalu, saat adik saya mau perpanjang KTP, mama saya minta tolong Pak Satpam untuk minta surat keterangan ke Pak RT. Pas suratnya sudah jadi, Pak Satpam anter ke rumah, dengan membawa "wasiat" dari Pak RT, katanya, "Bu, Pak RT minta uang tuh... sekian puluh ribu". Si Mama yang merasa itu bukan kewajibannya karena surat pengantar itu kan nggak pakai biaya, sama sekali tidak nurutin wasiatnya si Pak RT itu, dan cuma kasih tip secukupnya ke Pak Satpam. Which is TINDAKAN YANG BENAR! Ya gak sih??? Tapi ya gitu deh, emang dasar RT yang mata duitan, ngga ada unsur pelayanan sukarela. Dan jujur aja, dia itu dipilih jadi RT karena kita menghormati almarhum ayahnya dan kakaknya yang keduanya adalah mantan RT yang hebat! Oh Indonesia...

Oke, mari berlanjut balik lagi ke Kelurahan. Akhirnya, saya punya dokumen lengkap untuk ngurus KTP. Ternyata prosesnya cepat kok, ngga lama. Habis ngasih dokumen, nggak sampai 15 menit kemudian dipanggil untuk foto. Begitu selesai foto dan siap mengambil KTP yang sudah jadi, petugas yang tadi ngomong, "Nih Bu, udah jadi ya. Seperti biasa.... bantuannya ya bu..." WHAT??? Emangnya saya Lembaga Sosial?? Akhirnya saya cuma bilang, "Iyah, tar ibu saya yang kasih..." sambil ngeloyor keluar ruangan dia. Sampai di luar, dengan kesel, saya suruh mama saya kasih si bapak uang. Asli, saya udah males banget liat wajahnya dia... Yang penting KTP sudah di tangan.

Ultah saya ngapain dong? Dimulai dengan bagi-bagi kue di kantor, makan-makan bersama keluarga, dan dapet kado dong! Soal ultahnya sendiri, nanti saya bikin postingan sendiri yah. Bumil mulai pegel ngetiknya, soalnya lagi di ranjang, dan udah nggak bisa tengkurep lagi... hu hu hu... Jadi mari kita tutup dengan foto ini aja:

Ibu gembrot disuapinin kueh ultah sama suami....
Sungguh, di usia 30 ini, saya bersyukur luarrrrrr biasa. Dalam setahun terakhir, saya sudah diberi kepercayaan untuk menjadi seorang istri, dan akhirnya menjadi seorang ibu! Tuhan itu emang hebring!