Friday, August 31, 2012

Ramadhan Getaway (Telat Abis)

Sebelum Agustus berakhir, saya mau ngucapin selamat Idul Fitri dulu, mohon maaf lahir batin, terutama, maaf karena saya terlalu males buat update blog, dan terlena sama aroma liburan hahahaha... (alesan aje lo!).

Gimana kabar saya dan si baby? Alhamdullilah baik adanya. Saya tambah gembrot, dan diapun bertambah besar. Pas pemeriksaan awal Agustus kemarin, si Dokter bilang, saya ada sedikit kontraksi, gara-gara kecapekan. Kasian si kecil jadi kesempitan dikit di rahim. Nah, gara-gara itu, saya nego sama si bos, supaya dapat leniency alias keringanan dalam bekerja di kantor... negosiasi dimulai dari: Mau bedrest seminggu, gak boleh. Mau selang seling hari kerjanya, gak boleh. Mau kerja part time, gak boleh. Katanya si bos, gak enak kalo meeting gak liat muka saya (yang cantik ini...). Yah mungkin emang ya saya ngangenin banget gitu. Tapi gimana dong! Saya kan butuh istirahat, cuy! Akhirnya, tercapailah kesepakatan nan indah itu, yaitu: Jam kerja saya diubah jadi jam 7 pagi, sampai jam 3 sore... Ihiy!!! Tiap hari saya hoaem hoaem nyetir ke kantor, sampai kantor disambut oleh.... yah... 5 orang lah gitu... tapi sorenya lumajaaannn.. saya bisa pulang lebih early, dan dadah-dadah sama orang lain di kantor. Yuk mariiii...!

Gara-gara kepingin istirahat itu juga, saya ngusulin sama suami, gimana kalau kita weekend getaway. Gak usah jauh-jauh, cukup di Bogor saja, tapi pake nginep yah, ihiy! Dan karena baca blognya si Dina dan dia ada nulis soal Novotel, jadilah saya membulatkan tekad untuk booking di situ. Apalagi kok kayaknya pas baca di situ, mayan buangets gitu loh tempatnya. Waktu itu, saya sih maunya kamar standard aja kayak yang di promoin sama si Dina dan dipromoin sama hotelnya, 720 rebu/ malem, udah termasuk breakfast buat 2 orang. Tapi pas nelepon ke sana, katanya udah abis kamar standarnya, jadi kudu upgrade satu level. Bedanya? Ada balkonnya bu! Harganya 850rebu/ malem. Gak lupa, saya juga sekalian minta quiet room. Maklum, si ibu ini ceritanya kepingin keadaan yang damai tentram. Terus terang, dengan harga segitu, mayan banget lah yaowww...Oke dehhh yuk, mari kita brangkatttt...

Disclaimer: Di bawah ini, review pribadi seorang ibu hamil yang agak manja dan mengalami perubahan hormonal. Jadi kalo misalnya ngebaca, jangan digeneralisasi yah, kasian ntar....

Kebetulan, saya punya banyak temen di Bogor, jadi awalnya itu sebelum check in, saya sempet ketemuan dan main-main (plus makan gratis tak sengaja di Gili-Gili lantaran yang punya temen sendiri). Sore-sore saya check-in ditemenin sama 2 temen kita, dapat di lantai paling atas, alias lantai 4. Pas buka kamarrr.. lahhhhh... kok gini yah... mayan sih, ruangannya cukup besar, tapi kok gak seperti yang diharapkan gitu. TVnya LCD tapi kicik untuk standard hotel. Ditambah lagi kamar mandinya yang modelnya standing shower terpisah, agak kuno untuk hotel baru, lalu toilet bowl juga terpisah di ujung satunya. Suami yang dulu tinggal di Singapore komennya, "Non, kok ini serasa di HDB sih?" *dhoeng....*

Oke, cukup dengan interior kamarnya. Sekarang, yang bikin kita bayar lebih mahal 130rebu tuh apa, sodara??? Yak, balkonnya! Mari kita ke balkonnnn!!! Ternyata, balkonnya super kicik! Boro2 ada teras buat ngupi-ngupi, ini mah jaraknya cuma setengah meteran deh. Dan yang lebih mengenaskan lagi, pemandangannya: puun kelapa gede buanget yang menutupi seluruh balkon. Huaaaaa.... Ya sudah deh, tutup lagi, rebahan aje di ranjang. Mau tidur ya kok males tapi ya... mari deh kita keliling aja liat-liat.

Tadinya daku pikir, di cuaca yang hot ini, enaknya di pinggir kolam sambil minum jus buah atau mocktail atau apa lah.. Pas sampe kolamnya, lahhh kok kecil bangettt... mana banyak anak-anak, plus kursi2 di pool bar situ di tag sama siapa entah lah, ada yang pas tas, pake botol aqua, jadi ilfeel deh. Habis gitu, kita pindah ke bar benerannya yang nuansanya timur tengah. Tebak... who are the only customers?? Ya kita donk!!! Maklum lagi bulan ramadhan. Jadi cuma ada 1 waiter di situ, merangkap bartender. Minumannya, oke lah, not too expensive. Mocktail atau juice seharga 35ribuan ++. Not too bad.

Pukul 6 sore, sudah mulai laper, keluar lagi udah males karena Novotel itu kan di dalem banget, akhirnya ke resto Itali yang ada di situ aja deh (looks like itu yang paling oke).  Pas di sana, makanan saya sih lumayan paling enak, spaghetti seafood gitu. Rotinya juga enak. Tapi makanan temen saya penne with pesto ya kalau ngga salah, asinnnn... mungkin kokinya mau kawin kali ya. Pizza juga enak walaupun jalapenonya kelewat nendang hot-nya. Tapi yang kurang enak itu, karena dia casual dining dan restaurantnya kecillll, tau-tau ada aja gitu, anak kecil yang mecahin gelas. Horeee..!

Setelah itu, tibalah waktu saya dan suami menikmati saat tenang. Btw, inget kan tadi, saya request quiet room? Saya pikir, oh, bagus deh di lantai 4, kamar rada di ujung, mestinya quiet. Tappppiiii... sampai di atas jam 10 malam, masih samar-samar kedengeran musik dari bar! Untung aja musiknya lumayan, coba kalau sampai dangdut, pasti saya joged komplen berat. Dan karena badan capek, akhirnya pules juga deh. Grrroookkkk....

Pagi-pagi bangun, dalam keadaan agak males-malesan plus ngga mandi (tapi tetep cakep), saya dan suami memutuskan sarapan di atas pukul 9, karena berharap tidak terlalu penuh. Restonya itu outdoor. Not too bad, food selectionnya juga bagus. Cuma lagi-lagi, kayaknya kokinya itu pengen kawin a.k.a makanannya pada asin-asin. Saya sih lebih menduga, gara-gara bulan puasa, mereka ga bisa cobain hehehehe. Namun sayang seribu sayang, kayaknya orang Indonesia itu gak boleh liat keadaan outdoor yah. Langsung deh, itu meja kanan kiri, ngepul asep rokok!! Tega banget!! Sarapan, ditemenin asep rokok! Gak laki gak perempuan, semua pada ngepul! Plis dong ahhhh.. ini tuh breakfast timeeee!! Out door sih iya, tapi kan liat dong, di sebelahnya ada emak-emak lagi hamidah mencoba menggarap makanan. Ngeselin banget! Dan terus terang, ngga disediakan asbak kok di situ! Tapi orang Indonesia, tak ada asbak, piringpun jadi toh?

Sepulang dari sarapan, bukannya saya segar, saya malah jadi migrain berat. Langsung saya minta suami buat call reception untuk late check out. Saya itu paling anti sama yang namanya asap, apalagi makan dikelilingi asap itu sungguh menyiksa. Akhirnya, pukul 10-12 siang, saya terkapar tak berdaya di ranjang. Pukul 12.30 mau gak mau sudah harus siap-siap untuk check out pukul 1 siang. Kondisi sudah lumayan segeran sehabis mandi. Check out dari sana, perasaan saya, somehow kok LEGA BANGET! hahahahah.... Kasian ya si suami, udah keluar duit buat hotel, minum, dinner, tapi sayanya malah ngga terlalu enjoy. Maaf ya, Sayang, kamunya sih paling oke untukku, cuma pengalaman kita yang kurang oke.

Kesimpulan: bakalan balik lagi kalo ada yang sponsorin, atau kalau terpaksa.

Jadi, how's my weekend getaway? Blum kelar!

Sekeluarnya dari hotel, kita langsung menuju: SURYA KENCANA!!! The pride and joy of Bogor Culinary! HOREEEEE!! Langsung santap Soto Mie Agih dengan babat dan paikut, kemudian bawa pulang: Another 3 portions of Soto Mie Agih, 2 porsi Ngohyang Gang Aut, 3 porsi Asinan Jalan Roda, 5 Lumpia Basah, 2 Pisang Sale dan 2 Bir Kocok!!!

Kesimpulan: Good food and good company are really important to make your day beautiful! HAHAHAHA... *quote asal-asalan*

Sekian ceritanya dan terima kasih.

PS: Tumben saya mo nulis review... biasanya kagak pernah loh!

Wednesday, August 08, 2012

Mimpi-Mimpi Absurd

Sejak hamil ini, saya yang biasanya tidur pules (kecuali pas denger ngorok suami), jadi sering banget mengalami mimpi-mimpi aneh. Sehari kadang bisa 2-3 mimpi gitu, tapi rata-rata nggak semuanya keinget. Namanya juga bunga tidur yah... Tapi ada beberapa mimpi yang saya lumayan inget, mungkin nggak detail-detail banget sih, tapi seenggaknya ada gambaran garis besarnya masih berasa pas udah bangun tidur. Rata-rata, bangunnya itu, gara-gara mimpinya terlalu absurd.... Mari kita simak beberapa contoh mimpi saya di bawah ini...

Jadi Fotomodel

Suasananya sih berasa kayak saya lagi di office sendiri. Tiba-tiba ada asistennya designer baju manten saya yang namanya si Nunung dateng, ceritanya saya mau mulai photo shoot. Gaya bener lah pokoknya. Terus dia bawain baju beberapa potong gitu. Bajunya heboh-heboh, standard shownya si Tex Saverio. Tapi namanya di kantor, gak ada ruang ganti. Jadilah saya pake salah satu ruang meeting buat ganti-ganti baju. Saya inget, yang pertama, saya dipakaikan baju merah yang heboh banget, rame lah pokoknya, seinget saya, itu dari koleksi yang My Courtesan... terus itu baju dipake sama saya, bagus, pas, tapi saya nggak gimana in love sama baju itu. Terus dilepas lagi.

Sekarang saya dipakaikan baju warna biru tua, modelnya simple sederhana. Saya belum pernah liat sama sekali di koleksinya si Rio. Terusan rok pensil, lengan panjang, terus dibagian dadanya bagusss deh tumpuk2 gitu kayak model renda bertekstur. Pas dipakein, gampang banget masuknya, dan pas pakai itu, saya tuh ngerasa keren, bagus lah pokoknya, ciamik gitu.... TAPI... pas  mau dilepas lagi, itu baju nggak  mau lepas-lepas dari badan saya! Udah sampe ritsletingnya dibuka, tetep aja gak mau lepas. Padahal pas masuk gampang, kok pas mo dilepas rempong benerrrr! Ngos2an deh jadinya, dan ngos2annya kebawa sampe kebangun dari mimpi...

My thoughts: Mungkin anak saya nanti lahirnya bakalan keren kayak foto model kali ya? Atau ada yang  mau sponsorin foto maternity gitu? *ga nyambung*

Saingan The Matrix

Yang ini, settingannya tuh di kota gede, macem New York City gitu lah. Banyak gedung-gedung tinggi pencakar lang, suasana modern. Di mimpi itu, saya kayak seorang jagoan banget dengan gaya keren, tipe-tipe Kate Beckinsale yang pake baju dan jaket kulit dari atas ke bawah, dengan body seksi dan aduhai (nan jauh dari keadaan aslinya). Saya naik kendaraan kayak motorbike gitu, tapi yang melayang di udara dan bisa muter-muter. Keren dan futuristik lah. Nah, yang jadi masalah adalah, saya itu dikejar-kejar sama musuh banyak bener!! Dan musuhnya itu sebenernya orangnya ngga terlalu banyak, tapi mereka tuh kayak memultiplikasi diri... eh maksudnya ada kayak kembaran-kembarannya gitu deh. Mereka itu ngejar saya dan mereka bisa terbang dengan kecepatan yang lumayan. Hayo, kurang keren apa tuh mimpi?

Yang lebih edannya lagi, pas di mimpi itu, saya menemukan, kalau ternyata, kembaran si penjahat yang palsu itu bakalan buyar kayak debu kalau mereka sampai nabrak tiang atau tembok. Hal itu akan memudahkan saya, untuk menyerang yang aslinya dong tentunya! Jadi, pada saat serombongan "penjahat" itu ngejar saya, caranya supaya mereka ketabrak adalah, dengan saya meliuk-liuk naik motorbike melayang tersebut, sehingga musuh2 itu terkecoh semua. Namanya di New York, tentu banyak tiang dan tembok dong ya, tapi kan jalanannya itu juga gak lega. Jadi lagi-lagi, di mimpi saya itu, walaupun kerennya minta ampun, tapi saya capek banget deh, serasa naik roller coaster buat mengemudikan motorbike. Dan... menang nggak saya? Nggak tau tuh...soalnya sebelum ketemu musuh yang aslinya, saya udah keburu bangun...

My Thoughts: Mungkin sebenernya saya ini ada bakat buat ngarang cerita action ya? Atau jangan-jangan mimpi saya jadi pembela kebenaran seksi macam Black Widow belum terlaksana? Atau, apakah nanti anak saya bakalan jadi jagoan buat gantiin si Panji Manusia Aluminum dan Saras 008?

Tukang Es
 
Yang ini settingannya super jelas banget soalnya ada tokoh-tokohnya, Mama saya, adek saya, dan tentunya, saya sendiri duonks! Sampai saya inget loh, di mimpi ini, saya pake kemeja lengan panjang kotak-kotak (macem Jokowi Ahok) dan celana pendek. Lokasinya itu, ceritanya tuh kayak di rumah saya. Pokoknya saya ngerasa kalau saya tinggal di situ, padahal bentuknya tuh sebeda-bedanya deh sama rumah saya yang beneran. Model rumahnya itu kayak rumah tua satu lantai, di depannya itu ada kayak kursi-kursi kayu panjang dan meja besar, kayak model kursi buat makan bakso rame-rame. Depan rumah itu gangnya kecil, dan masih tradisional banget kayak rumah-rumah lama di daerah kota sono, di pemukiman padat penduduk. Saya inget, kalau kira-kira dua rumah dari rumah saya itu ada warteg, dan saya lihat, adek saya dan temen-temennya lagi makan di warteg itu.

Saat saya dan mama lagi nongkrong-nongkrong di depan rumah, nggak lama ada sesosok tukang es lewat. Jualannya sih lumayan keren lah, pake motor, terus ada gerobak kecilnya itu di blakang ditarik, isinya tuh kayak bertoples-toples besar perlengkapan es campur. Terus gelas-gelasnya yang buat customer gede-gede gitu. Yang jualan itu engko-engko, badannya agak tinggi besar, mukanya lumayan lah, beda-beda tipis sama bintang film Kung Fu. Kalau kita mau beli es, kita boleh minta isiannya sama si Engko, mau isi apa aja, dan nanti dia isiin ke gelasnya sesuai dengan permintaan kita.

Tapi yang paling absurd di mimpi ini adalah, tiba-tiba mama saya ngomong, "Non, kamu kan udah tua ya, usia udah di atas 30 taon. Udah lah jangan milih-milih lagi... gimana kalo kamu kawin sama si engko tukang es ini aja..."

Sumpe saya langsung kebangun dari mimpi gara-gara kaget!! Untung kagak keselek. Sambil mencoba ngambil napas, mendadak saya inget. Umur saya belum 30 tahun. Terus saya nengok ke samping... saya UDAH KAWIN! Tuh suami aye lagi ngorok di sebelah... Puji Tuhan, Hallelujah!

My Thoughts: Kayaknya jualan es keliling itu prospeknya bagus juga, mayan kali buat peluang bisnis. Atau, jangan-jangan suami saya sebaiknya beralih profesi jadi tukang es?

Sebenernya masih banyak banget mimpi-mimpi nggak jelas selama hamil ini. Mulai dari mimpi ngegoreng tau Sumedang yang wajannya gak cukup-cukup gedenya, sampe ngimpi balik lagi ke kampus cuma buat nengok apartemen lama dan makan buritto di State St. Namanya mimpi kan bunga tidur yah, nggak masyalah asal kagak nakutin hihi (sebenernya mimpi tukang es itu mayan bikin shock sih).

Perjalanan masih panjang nih... bentar lagi masuk 19 minggu deh! Halfway to go!